Arya Sri Lalitavistarah Maha Vaipulya Dharmaparyaya Suttram

Halaman 1 dari 2 1, 2  Next

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

Arya Sri Lalitavistarah Maha Vaipulya Dharmaparyaya Suttram

Post by skipper on Sun Jul 14, 2013 11:41 pm

MAHAYANA TRIPITAKA SUTRAM
Arya Sri Lalitavistarah Maha Vaipulya Nama Dharmaparyaya Mahayana Suttram

Namo Bhagavate Amitabha Tathagata Arhan SamyakSamBuddha

om namah śrīsarvabuddhabodhisattvebhyah
(Om Terpujilah Semua Yang Maha Mulia Buddha dan Bodhisattva)

namo daśadiganantāparyantalokadhātupratisthitebhyah sarvabuddhabodhisattvāryaśrāvakapratyekabuddhebhyo 'tītānāgatapratyutpannebhyah
(Terpujilah Yang Menghuni Sistem Dunia Yang Tiada Batas Dan Tiada Akhir Di Sepuluh Penjuru Semua Buddha Bodhisattva Arya Sravaka dan PratyekaBuddha dari Masa Lampau, Masa Sekarang dan Masa Depan)


namo 'cintyagunāntarātmane
(Terpujilah Yang Memiliki Kebajikan Tidak Terbayangkan)

1 nidānaparivartah prathamah


Demikianlah telah Ku dengar (evam mayā śrutam), ásang Bhagavan sedang berdiam didalam Sravasti di hutan Jetavana, didalam taman Anathapindaka beserta dengan para Maha Bhiksu Sangha yang berjumlah 12.000 Bhiksu (mahatā bhiksusamghena sārdham dvādaśabhirbhiksusahasraih). Diantara Mereka adalah Yang Patut Dimuliakan J˝ānakaundinya (āyusmatā ca j˝ānakaundinyena), Yang Patut Dimuliakan Aśvajita, Yang Patut Dimuliakan Bāspa, Yang Patut Dimuliakan Mahānāma, Yang Patut Dimuliakan Bhadrika, Yang Patut Dimuliakan Yaśodeva, Yang Patut Dimuliakan Vimala, Yang Patut Dimuliakan Subāhu, Yang Patut Dimuliakan Pūrņa, Yang Patut Dimuliakan Gavāmpati, Yang Patut Dimuliakan Urubilvā Kāśyapa, Yang Patut Dimuliakan Nadīkāśyapa, Yang Patut Dimuliakan Gayākāśyapa, Yang Patut Dimuliakan Śāriputra, Yang Patut Dimuliakan Mahāmaudgalyāyana, Yang Patut Dimuliakan Mahākāśyapa, Yang Patut Dimuliakan Mahākātyāyana, Yang Patut Dimuliakan Mahākaphila, Yang Patut Dimuliakan Kaundinya, Yang Patut Dimuliakan Cunanda, Yang Patut Dimuliakan Pūrnamaitrāyanīputra, Yang Patut Dimuliakan Aniruddha, Yang Patut Dimuliakan Nandika, Yang Patut Dimuliakan Kasphila, Yang Patut Dimuliakan Subhūti, Yang Patut Dimuliakan Revata, Yang Patut Dimuliakan Khadiravanika, Yang Patut Dimuliakan Amogharāja, Yang Patut Dimuliakan Mahāpāranika, Yang Patut Dimuliakan Bakkula, Yang Patut Dimuliakan Nanda, Yang Patut Dimuliakan Rāhula, Yang Patut Dimuliakan Svāgata, dan Yang Patut Dimuliakan Ānanda (āyusmatā cā anandena).

Beserta dengan para Bhiksu ini ada 32.000 Bodhisattva, semua dari Mereka hanya memiliki satu kelahiran tersisa (sarvairekajātipratibaddhaih) dan mahir dalam segala kesempurnaan dari para Bodhisattva (sarvabodhisattvapāramitānirjātaih). Mereka menikmati semua pengetahuan yang hebat dari para Bodhisattva (sarvabodhisattvābhij˝atāvikrīditaih) dan telah mencapai semua Dharani dan semua kepercayaan dari Bodhisattva (sarvabodhisattvadhāranīpratibhānapratilabdhaih). Mereka telah menyelesaikan semua cita-cita Bodhisattva (sarvabodhisattvapranidhānasuparipūrnaih), memahami dan menyadari semua pengetahuan yang berbeda-beda dari Bodhisattva (sarvabodhisattvapratisamyaggatimgataih), dan memperoleh penguasaan atas semua serapan pemusatan pikiran dari para Bodhisattva (sarvabodhisattvasamādhivaśitāprāptaih). Mereka telah memperoleh semua kekuasaan Bodhisattva (sarvabodhisattvavaśitāpratilabdhaih) dan berdiam dengan semua kesabaran para Bodhisattva (sarvabodhisattvaksāntyavakīrnaih). Memang masing-masing dari Mereka telah menyelesaikan semua tingkat Bodhisattva (sarvabodhisattvabhūmiparipūrnaih).

Yang Terutama di antara Mereka adalah Maitreya Bodhisattva Mahasattva, Dharani Svara Raja Bodhisattva Mahasattva, Simha Ketu Bodhisattva Mahasattva, Siddharta Mati Bodhisattva Mahasattva, Prasanta Caritra Mati Bodhisattva Mahasattva, Pratisamvitprapta Bodhisattva Mahasattva, Nityodyukta Bodhisattva Mahasattva, Maha Karuna Candrina Bodhisattva Mahasattva, dan beserta ribuan para Bodhisattva.

Pada saat itu, sang Bhagavan berdiam didalam kota besar dari Sravasti (śrāvastīm mahānagarīmupaniśritya) di mana Dia dihormati oleh rombongan penggiring empat kali lipat Nya, serta oleh para raja, pangeran, menteri kerajaan, raja-raja bawahan, dan pembantu. Demikian juga para pengikutnya diantara kalangan ksatriya, brahmana, grhapati, pedagang, kepala keluarga, dan istana menghormati Nya. Penduduk kota dan mereka yang tinggal di pedesaan keduanya, serta para penganut filsafat yang bukan ajaran Buddha, pencari keagamaan, brahmana, ahli logika, dan pertapa yang mengembara, juga menghormati Nya. Dia diperlakukan sebagai Tuan mereka dan menunjukkan rasa hormat yang besar.

Disajikan dengan persembahan-persembahan, sang Bhagavan menerima makanan lezat yang berlimpah dan minuman, jubah, mangkuk pindapata, selimut, obat-obatan penyembuh dan obat penolong, dan keperluan lainnya yang sesuai. Namun kekayaan besar dan ketenaran/kemasyhuran yang Dia nikmati itu seperti tetes air yang bergulir dari kelopak bunga teratai. Sang Bhagavan tetap terlepas dan tidak dicemari oleh itu semua.

Karena ketenaran/kemasyhuran sang Bhagawan menyebar di seluruh dunia, Dia menjadi dikenal dengan berbagai nama dan julukan, seperti Yang Telah Datang (Tathagata) ,Yang Mencapai Kesucian (Arhan), Yang Sempurna dan Sepenuhnya Tercerahkan (samyaksambuddho), Yang Sempurna Pikiran dan Perbuatan (vidyācaranasampannah), Yang Terbahagia (sugato), Maha Mengetahui Dunia (lokavit), Penjinak Nafsu Makhluk Yang Tiada Tandingan (Anuttara purusadamyasārathih), Guru Dewa and Manusia (śāstā devānām ca manusyānam), Yang Tercerahkan (buddho), dan áMahluk Yang Tertinggi (bhagavān).

Memiliki lima kali lipat penglihatan (pa˝cacaksuhsamanvāgatah), sang Bhagavan mengajarkan penduduk dari dunia ini dan dunia lain, masing-masing dengan dewa-dewanya, mara, brahma, sramana bhiksu bhiksuni, dan brahmana. Untuk semua makhluk, dewa dan manusia, Dia mengajar apa yang Dia sendiri sadari, dan apa yang dengan demikian telah dilaksanakan dan dicapai.

Ajaran yang Dia berikan mulia di awal, mulia di tengah, dan mulia pada akhirnya. Indah baik dalam "kata" dan "makna", Dharma yang Dia ajarkan adalah pada satu kenyataan, lengkap, murni, dan bermanfaat. Dia mengajarkan semua makhluk ini bagaimana menjalani kehidupan yang suci.

Suatu malam selama pertemuan majelis tengah malam itu, sang Bhagavan memasuki keadaan penyerapan pemusatan pikiran (Samadhi) yang dalam yang dikenal sebagai "Pemusatan Pikiran Susunan Hiasan Buddha (Buddhā Lamkāra Vyūhah nāma Samādhim)". Saat Dia masuk kedalam keadaan "Buddha Lamkara Vyuhah Samadhi", sinar cahaya yang dikenal sebagai "Cahaya Kebijaksanaan Bebas Dari Keterikatan Yang Membangkitkan Ingatan Para Buddha Dari Masa Lampau" bersinar keluar dari tonjolan pada mahkota kepala Nya. Menerangi semua alam surgawi murni Suddhavasa, cahaya itu menarik dewa Maheśvara dan yang tak terhitung putra dewa lainnya. Dari kumpulan cahaya yang terpancar dari "Dia Yang Telah Datang (Tathagata)", syair-syair nasehat berikut muncul:

"Datanglah berbicara dengan sang Pertapa, Singa dari suku Sakya (śākyasimham).
Indah, Kecemerlangan Tertinggi, dan Murni,
Cahaya kebijaksanaan Dia pancarkan menghalau kegelapan.
Damai dalam bentuk, pikiran Nya berbudi luhur dan tenang."

"Ambillah sebagai tuanmu Dia Yang Dengan Penguasaan Alam Dharma,
Samudra Lautan kebijaksanaan, dengan kekuatan yang luas dan murni,
Penguasa Dharma, Raja Maha Tahu dari Pertapa,
Sang Tuhan dari para dewa, dihormati oleh para dewa dan manusia."

"Pergilah kehadapan Dia Yang Penuh Damai, Dia Yang Terbebaskan,
Dia yang telah menguasai pikiran mereka yang sulit untuk dijinakkan
Dan yang pikiran Nya Sendiri bebas dari jerat Māra,
Untuk melihat Dia dan mendengar Dia adalah bukan tanpa manfaat.

"Dengan Pengabdian Tertinggi, berangkatlah, kalian semua,
Di hadapan Dia Yang Tidak Ada Bandingannya didalam Menerangi Dharma,
Yang menghalau kegelapan dan menunjukkan cara luhur
Dengan perilaku penuh damai dan pengetahuan yang tak terbatas dalam lingkup.

"Sebagai raja dari para penyembuh (Vaidya Raja), Dia membagi-bagikan nektar dewa (amirtabhesajapradah),
Menaklukkan gerombolan kejahatan dengan kefasihan berani Nya.
Dia adalah teman dari Dharma dan mengetahui yang terakhir.
Dia adalah Pemandu Yang Tidak Ada Bandinganya yang menerangi jalan."

Terkena oleh "Cahaya Kebijaksanaan Bebas Dari Keterikatan", yang membangkitkan ingatan dari para Buddha dari masa lampau, para putra dewa dari surga suci Suddhavasa dijiwai oleh syair-syair ini dan dengan segera bangkit dari serapan samadhi mereka yang tenang. Melalui kekuatan sang Buddha, mereka mengingat para Buddha Bhagavato dari ribuan kalpa yang tak terhingga dan yang tak terhitung, mengingat kualitas dari Tanah Suci Buddha (Buddhaksetra) dari masing-masing Buddha Bhagavan, serta rombongan penggriring yang mengelilingi para Buddha dan ajaran yang Mereka berikan.

Malam itu, sesaat setelah orang-orang pergi ke tempat tidur, para dewa putra Mahesvara dari surga murni Suddhavasa mengunjungi sang Bhagavan. Di antara mereka adalah bernama Isvara, Maheśvara, Nanda, Sunanda, Candana, Mahita, Prasanta, Praśāntavinīteśvara, dan sangat banyak devaputra dari surga murni Suddhavasa. Dengan warna-warna cemerlang mereka, mereka menerangi seluruh hutan Jetavana dengan cahaya dewa. Menempatkan kepala mereka di kaki Nya, mereka bersujud kepada sang Bhagavan dan kemudian berdiri di satu sisi, memohon kepada Dia dengan kata-kata berikut:

"Bhagavan, ada kumpulan Ajaran percakapan Dharma yang menyandang nama Lalitavistara (Permainan didalam Puncak) Yang adalah Sutra Gerbang Dharma (dharmaparyāyah sūtrānto), Yang adalah perbaikan sangat luas panjang lebar (mahāvaipulyanicayo). Ajaran ini menerangi kebajikan dasar Bodhisattva (bodhisattvakuśalamūlasamudbhāvanah), memperlihatkan bagaimana Bodhisattva turun dari istana luhur dalam Surga Kegembiraan Tusita (tusitavarabhavanavikirana), dengan sengaja memasuki rahim, dan berdiam tinggal didalam rahim. Itu memperlihatkan kekuatan tempat Dia dilahirkan dari Keluarga Yang Mulia, dan bagaimana Dia mengungguli orang lain melalui semua kualitas khusus unggul yang Dia perlihatkan melalui tindakannya sebagai seorang pemuda. Itu menunjukkan banyak kualitas yang unik, seperti keterampilan dalam pengerjaan keterampilan, kegiatan kerja, menulis, ilmu hitung, perhitungan, ilmu nujum perbintangan, ilmu pedang, ilmu panah, prestasi kekuatan tubuh, dan gulat, menunjukkan keunggulan Nya kepada semua makhluk lain di wilayah ini. Itu menunjukkan bagaimana Dia bersukacita di rombongan pengiring istri Nya dan kesenangan dari kerajaan Nya."

"Ajaran ini menyatakan bagaimana Dia mencapai hasil yang ditimbulkan oleh penyebab yang sesuai dari semua kegiatan Bodhisattva, menunjukkan bagaimana Dia menyatakan wujud sebagai Bodhisattva dan menghancurkan pasukan Mara (bodhisattvavikrīditah sarvamāramandalavidhvamsanah). Ini menjelaskan Sepuluh Kekuatan Tathagata, Empat Keberanian, dan kualitas-kualitas yang tak terhitung lainnya dari sang Tathagata, dan menyajikan Ajaran-Ajaran Dharma Buddha Yang Tak Terbatas yang diajarkan oleh para Tathagata dari masa lampau (pramānabuddhadharmanirdeśah pūrvakairapi tathāgatairbhāsitapūrvah), yakni Bhagavata Padmottara, Bhagavata Dharmaketu, Bhagavata Dipamkara, Bhagavata Gunaketu, Bhagavata Mahākara, Bhagavata Rsideva, Bhagavata Śrītejas, Bhagavata Satyaketu, Bhagavata Vajrasamhata, Bhagavata Sarvābhibhū, Bhagavata Hemavarna, Bhagavata Atyuccagāmin, Bhagavata Pravāhasāgara, Bhagavata Puspaketu, Bhagavata Vararūpa, Bhagavata Sulocana, Bhagavata Rsigupta, Bhagavata Jinavaktra, Bhagavata Unnata, Bhagavata Puspita, Bhagavata Ūrnatejas, Bhagavata Puskara, Bhagavata Suraśmi, Bhagavata Mangala, Bhagavata Sudarsana, Bhagavata Mahāsimhatejas, Bhagavata Sthitabuddhidatta, Bhagavata Vasantagandhin, Bhagavata Satyadharmavipulakīrti, Bhagavata Tisya, Bhagavata Pusya, Bhagavata Lokasundara, Bhagavata Vistīrnabheda, Bhagavata Ratnakīrti, Bhagavata Ugratejas, Bhagavata Brahmatejas, Bhagavata Sughosa, Bhagavata Supussa, Bhagavata Sumanoj˝aghosa, Bhagavata Sucestarūpa, Bhagavata Prahasitanetra, Bhagavata Gunarāśi, Bhagavata Meghasvara, Bhagavata Sundaravarna, Bhagavata Āyustejas, Bhagavata Salīlagajagāmin, Bhagavata Lokābhilāsita, Bhagavata Jitaśatru, Bhagavata Sampūjita, Bhagavata Vipaśyin, Bhagavata Śikhin, Bhagavata Viśvabhū, Bhagavata Krakucchanda, Bhagavata Kanakamuni, dan Bhagavata Kasyapa Tathagata Arhata SamyakSamBuddha."

"Bhagavan, tolong Ajarkan ini sekarang untuk menyembuhkan jumlah besar banyaknya para makhluk. Ajarkanlah Itu untuk membawa mereka bahagia. Ajarkanlah Itu karena belas kasih kepada dunia, untuk memberi manfaat banyak kepada makhluk yang berjumlah besar banyaknya, para dewa dan manusia. Ajarkanlah itu menjadi sang Penyembuh Kami dan membawa kami bahagia. Ajarkanlah Itu untuk menyebarkan Mahayana ini. Tolong ajarkan Itu untuk mengalahkan lawan kami dan mengalahkan semua kekuatan jahat; untuk memerintahkan semua Bodhisattva (sarvabodhisattvānām) dan membangkitkan semua orang yang mengikuti Bodhisattvayana untuk membangkitkan kewaspadaan; untuk merangkul Dharma sejati (saddharmasya) dan menjamin kelangsungan kelestarian Tiga Permata (triratnavamśasyānupacchedanārtham). Tolong ajarkan Itu untuk menerangi semua kegiatan pencerahan sang Buddha (buddhakāryasya ca parisamdarśanārthamiti)."

Karena cinta kasih untuk para deva putra ini, dan memang untuk seluruh dunia termasuk para dewa, sang Bhagavan tetap diam, dengan demikian memberikan persetujuan Nya. Melihat bahwa keheningan ini menunjukkan persetujuan sang Bhagavan, para devaputra ini sangat gembira dan puas. Dengan kebahagiaan dan kegembiraan, mereka bersujud di kaki-Nya dan berputar mengelilingi Dia tiga kali (pradaksinīkrtya), menyebarkan bubuk kayu cendana, bubuk kayu gaharu, dan bunga māndārava. Kemudian mereka menghilang (divyaiścandanacūrnairagurucūrnairmāndārapuspaiścābhyavakīrya tatraivāntardadhuh).

Saat fajar hari berikutnya, sang Bhagava melanjutkan ke hutan bambu melingkar. Dikelilingi oleh kumpulan persamuan para Bodhisattva (nyasīdadbodhisattvaganapuraskrtah), dan dengan Sangha Pendengar Suara berkumpul di depan Nya (śrāvakasamghapuraskrtah), Dia duduk di kursi yang telah mereka persiapkan dan berbicara kepada para Bhikkhu:

"Para Bhikkhu, malam ini sekelompok devaputra mahesvara dari alam surga murni Suddhavasa (śuddhāvāsakāyiko) datang kehadapan Saya. Di antara mereka adalah bernama Isvara, Maheśvara, Nanda, Sunanda, Candana, Mahita, Prasanta, Vinīteśvara, dan banyak sekali jumlah para devaputra lainnya dari alam surga murni Suddhavasa."

Sang Bhagavan kemudian melanjutkan untuk menceritakan peristiwa malam sebelumnya, sampai ke titik dimana para devaputra dari alam surga Suddhavasa menghilang (devaputrāh purvavadyāvattatraivāntardadhuh). Membungkuk dihadapan sang Bhagavan dengan telapak tangan bergabung, para Bodhisattva dan Mahasravaka kemudian membuat permintaan berikut:

"Bhagavan! Tolong berikan kami Ajaran Gerbang Dharma yang bernama "Permainan didalam Puncak" (lalitavistarah nāma dharmaparyāyam deśayatu). Tolong ajarkan ini sekarang untuk menyembuhkan jumlah besar banyaknya para makhluk dan untuk membawa mereka bahagia. Tolong ajarkanlah Itu karena belas kasih kepada dunia, untuk memberi manfaat banyak kepada makhluk yang berjumlah besar banyaknya, para dewa dan manusia. Tolong ajarkanlah itu untuk keuntungan para Bodhisattva Mahasattva dari masa sekarang dan memberi manfaat generasi mendatang. Tolong ajarkanlah sehingga Anda dapat menjadi sang Penyembuh kami dan membawa kami bahagia. "

Karena cinta untuk Bodhisattva Mahasattva, untuk Mahasravaka, untuk dewa, manusia, dan asura, dan memang untuk seluruh dunia, sang Bhagavan tetap diam, dengan demikian memberikan persetujuan Nya. Dia kemudian berbicara kepada perkumpulan majelis:

"Para Bhikkhu, tadi malam saat Saya beristirahat di sini,
Nyaman dan bebas dari penderitaan,
Dan tinggal berdiam merata dengan pemusatan pikiran pada satu titik,
Sekelompok devaputra suddhavasa tiba dihadapan Saya.

"Dengan kekuatan ajaib yang besar dan warna yang cemerlang,
Mereka yang murni, menyala dengan kemegahan.
Menerangi hutan Jetavana dengan keindahan mereka,
Mereka penuh gembira mendekati Saya.

"Ada jutaan dewa,
Termasuk Maheśvara, Candana, Isvara, Nanda,
Praśāntacitta, Mahita, Sunanda,
Dan seorang devaputra yang disebut Santa.

"Mereka bersujud di kaki Ku, mengelilingi Saya (pratidaksinam),
Dan berkumpul di sini dihadapan Saya.
Mereka menggabung telapak tangan mereka dengan hormat
Dan menawarkan permintaan ini:

"'Untuk menyembuhkan semua dunia,
Sutra yang luas ini, wacana besar ini (vaipulyasūtram hi mahānidānam),
Diajarkan oleh semua Tathagata dari masa lalu (yadbhāsitam sarvatathāgataih prāg).
Hari ini juga, O Pertapa Muni, karena Anda telah menghilangkan kemelekatan/ketertikatan,

"'Mempertimbangkan persamuan para Bodhisattva,
Mengalahkan lawan dan menjinakkan semua mahluk jahat,
Dengan mengajar kami Mahayana Yang Tertinggi ini (param mahāyānamidam prabhāsayan).
Dengan demikian, Dia Yang Mampu, tolong berikan kami penjelasan jernih Anda. '

"Persamuan dewa dengan demikian menawarkan permintaan mereka,
Dan dengan diam, Saya menunjukkan persetujuan Saya.
Ini membawa sukacita dan kepuasan untuk mereka,
Dan dengan gembira mereka menyebarkan kelopak bunga.

"Jadi dengarkanlah disini, para Bhikkhu, Vaipulya Sutra Maha Nidana ini,
Diajarkan di masa lalu oleh semua Tathagata,
Untuk kesejahteraan semua dunia.
Dengarlah, satu dan semua, wacana besar ini."


Demikianlah Sri Lalitavistara Bagian Pertama Nidana Pariwarta
iti śrīlalitavistare nidānaparivarto nāma prathamo'dhyāyah||


Terakhir diubah oleh skipper tanggal Sun Dec 13, 2015 12:54 pm, total 1 kali diubah

skipper

Jumlah posting : 439
Join date : 27.11.08
Age : 28

Lihat profil user http://aryamahayana.forumup.com

Kembali Ke Atas Go down

Sri Lalitavistarah Dharmaparyaya Suttram

Post by skipper on Sun Jul 14, 2013 11:42 pm



samutsāhaparivarto dvitīyah

Sekarang, para Bhikkhu, apakah wacana Sutra yang besar pada Pintu Gerbang Dharma yang dikenal sebagai Lalitavistara ini?

Para Bhikkhu, Bodhisattva tinggal berdiam di alam tertinggi dari Surga Tusita (bodhisattvasya tusitavarabhavanāvasthitasya), di mana Dia menerima persembahan, kekuasaan abhiseka, dan dipuji dan dihormati oleh seratus ribu dewa (devaśatasahasrastutastaumitavarnitapraśamsitasya). Dia telah mencapai tujuan Nya dan diangkat oleh cita-cita Pranidhana Nya yang dahulu (pranidhānasamudgatasya). Kecerdasan Nya adalah seperti demikian bahwa Dia telah mencapai seluruh rentang Buddhadharma (sarvabuddhadharmasamudāgatabuddheh). Memang mata kebijaksanaan Nya sekaligus sangat luas dan benar-benar murni (suvipulapariśuddhaj˝ānanayanasya). Memancar dengan perhatian penuh, kecerdasan, kesadaran, kesederhanaan, dan keceriaan, pikiran Nya sangat kuat (smrtimatigatidhrtyuttaptavipulabuddheh). Dia telah menguasai kesempurnaan Paramita kemurahan hati memberi tanpa pamrih, melaksanakan disiplin sila tanpa pamrih, kesabaran tanpa pamrih, ketekunan penuh semangat tanpa pamrih, pemusatan pikiran meditasi tanpa pamrih, pengetahuan kebijaksanaan tanpa pamrih, dan cara-cara yang terampil (dānaśīlaksāntivīryadhyānapraj˝āmahopāyakauśalyaparamapāramitāprāptasya), dan mahir di jalur empat kali lipat dari kediaman Brahma (Catur Brahma Vihara): cinta kasih yang besar, kasih sayang yang besar, sukacita yang besar, dan keseimbangan batin yang besar (mahāmaitrīkarunāmuditopeksābrahmapathakovidasya). Dengan kesadaran yang besar, Dia terbebas dari halangan-halangan dan telah mewujudkan penglihatan kebijaksanaan yang bebas dari keterikatan/kemelekatan (mahābhij˝āsamganāvaranaj˝ānasamdarśanābhimukhībhūtasya). Demikian juga Dia telah menyempurnakan setiap kualitas kebangkitan: penggunaan dari perhatian penuh, pelepasan tuntas menyeluruh, dasar dari kekuatan-kekuatan ajaib, alat indera, kekuatan, cabang-cabang dari kebangkitan, dan Jalan.

Tanda-tanda luhur dan ciri-ciri mulia, yang menunjukkan penimbunan yang tak terbatas dari kebajikan dan kebijaksanaan Nya, dengan indah menghiasi tubuh Bodhisattva, yang telah terlibat dalam perilaku yang tepat selama waktu yang lama. Bertindak secara sempurna sesuai dengan kata-kata Nya, pernyataan Nya yang tak pernah menyimpang adalah selalu asli. Sekaligus jujur, lugas, dan terbebas dari tipu muslihat, pikirannya tak terkalahkan. Bebas dari sifat kebanggaan, sifat kesombongan, sifat congkak, sifat ketakutan, dan sifat malu-malu takut, Dia bersifat jujur tidak memihak terhadap semua makhluk (sarvasattvasamacittasya).

Bodhisattva telah memberi penghormatan kepada para mahluk yang telah bangun yang tak terhitung jumlahnya, kepada miliaran dari miliaran koti Buddha (aparimitabuddhakotinayutaśatasahasraparyupāsitasya). Tatapan Nya yang penuh kasih dihormati oleh miliaran dari miliaran koti Bodhisattva (bahubodhisattvakotinayutaśatasahasrāvalokitāvalokitavadanasya). Demikian juga Sakra, Brahma, Maheśvara, lokapala (penjaga dunia), dewa, naga, yaksha, gandharva, asura, garuda, kinnara, mahoraga dan raksasa, dalam kumpulan mereka, bersukacita dalam kemuliaan-Nya.

Setelah secara sempurna memahami setiap kata Mereka, Pembelajaran pemahaman Bodhisattva dari ajaran-ajaran adalah sekaligus tanpa hambatan, cerdas, dan sempurna. Dia adalah sebuah kapal yang tepat tak pernah menyimpang dari kesadaran penuh perhatian, mampu mengingat ajaran-ajaran dari semua Buddha. Jumlah Dharani yang Dia terima adalah tak terbatas (ānantāparyantadhāranīpratilabdhasya). Bodhisattva adalah kapten besar dari kapal Dharma, yang telah secara sempurna menyelesaikan melalui penerapan kesadaran penuh perhatian, pelepasan yang menyeluruh, pangkalan dasar kekuatan ajaib, indera, kekuatan, cabang-cabang kebangkitan/Bodhi, jalan, kesempurnaan pengetahuan, kualitas berharga dari cara-cara terampil (upaya kausalya), dan pahala kebaikan. Dengan niat untuk bepergian melampaui empat sungai (caturoghapāragāminābhiprāyasya), Dia menaklukkan Māra, menaklukkan kekuatan musuh, dan mengalahkan semua lawan-lawan Nya. Memang Dia mengatur diri Nya di garis depan dan menghancurkan gerombolan musuh dari penderitaan (kleśaripugananisūdanasya) dengan senjata vajra yang keras dari kebijaksanaan tertinggi (j˝ānavaravajradrdhapraharanasya).

Makhluk besar agung ini adalah seperti teratai. Memiliki batang dari kasih sayang yang besar berakar dalam pikiran dari kebangkitan, teratai ini terlahir dari niat yang unggul. Dia ditaburi dengan air ketekunan yang mendalam dan memiliki cara-cara terampil sebagai pusatnya (upāyakauśalakarnikasya), cabang-cabang dari kebangkitan untuk kepala sari nya (bodhyangadhyānakeśarasya), serta keseimbangan mental batin untuk benang sari nya (samādhiki˝jalkasya). Teratai ini muncul dari lautan bersih suci dari kumpulan kebajikan besar (gunaganavimalasarasisujātasya). Kelopak mekar nya, diterangi oleh cahaya bulan terbebas dari siksa dari kesombongan dan keangkuhan, adalah murni. Memancarkan aroma disiplin, belajar, dan pidato yang teliti yang tanpa hambatan di seluruh sepuluh penjuru arah (śīlaśrutāprasādadaśadigapratihatagandhino loke), teratai ini adalah yang terutama di seluruh dunia dalam hal pengetahuan (j˝ānavrddhasyāstābhirlokadharmairanupaliptasya), belum terkotori oleh delapan keprihatinan urusan duniawi. Dia memancarkan aroma manis dari kumpulan kebajikan dan kebijaksanaan, sedangkan sinar matahari dari pengetahuan dan kebijaksanaan menghangatkan Dia, menyebabkan ratusan kelopak dari penglihatan yang murni untuk mekar.

Bodhisattva adalah Singa di antara manusia. Cepat tangkas dan kuat adalah empat pangkalan dasar dari kekuatan ajaib Dia (caturiddhipādaparamajāpajapitasya), sama seperti cakar dan taring dari Empat Kebenaran Mulia yang sangat tajam (caturāryasatyasutīksnanakhadamstrasya). Dia memamerkan taring dari empat kerukunan hubungan erat dengan Brahmā (caturbrahmavihāraniśritadarśanasya) dan mengumpulkan yang lainnya melalui empat cara dari daya tarik pemikat dengan kepala Nya (catuhsamgrahavastususamgrhītaśirasah). Dengan tubuh bagus yang sebanding, karena telah memahami dua belas mata rantai dari kemunculan yang bergantungan, dan rambut yang mengantung dari kesempurnaan yang lengkap dari tiga puluh tujuh cabang kebangkitan/Bodhi, bersama dengan kesadaran dan kebijaksanaan, mulut Nya dibuka dengan tiga pintu gerbang pada pembebasan, sementara mata Nya menunjukkan kemurnian yang sesungguhnya yang dari ketenangan dan wawasan pengetahuan yang dalam. Dia berdiam tinggal didalam gua-gua gunung dari keseimbangan mental/batin, pembebasan yang lengkap sepenuhnya, penyerapan, dan meditasi yang mendalam (dhyānavimoksasamādhisamāpattigiridarīguhānivāsitasya). Terlahir dari hutan dari empat kegiatan dan disiplin (caturīryāpathavinayanaupavanasuvardhita), Dia diberkahi dengan sepuluh kekuatan, empat kali lipat keberanian, dan kekuatan yang sempurna (daśabalavaiśāradyābhyāsībhāvitabalasya). Bulu-bulu di tubuhnya tidak tegak berdiri dengan rasa takut dari penciptaan dan kehancuran, juga tidak keberaniannya pernah berkurang. Dia menundukkan kumpulan jumlah banyak dari orang-orang yang bukan pengikut Buddha, yang seperti kelinci dan rusa, membiarkan keluar auman singa besar (mahā simha nāda) dari "tiada diri".

Sebagai matahari dari makhluk besar, sinar terang dari pengetahuan terpancar dari matahari pembebasan dan pemusatan pikiran/konsentrasi, menghilangkan cahaya dari kawanan orang-orang yang bukan pengikut Buddha yang seperti kunang-kunang, dan menghilangkan kegelapan dan menutupi lapisan ketidaktahuan/kebodohan. Memang, dengan kekuatan dan ketekunan yang cemerlang, keagungan bercahaya dari pahala kebajikan Nya bersinar terang di antara dewa dan manusia (devamanusyesu punyatejastejitasya).

Sebagai cahaya bulan, tidak ada kegelapan dalam diri Nya; Dia secara sempurna mewujudkan semua yang adalah kebajikan. Penglihatan dari Dia adalah indah untuk dilihat dan menyenangkan pikiran, dan indera mata Nya itu tidak terhalang. Dihiasi oleh kumpulan rasi bintang dari seratus ribu dewa (devaśatasahasrajyotirganapratimanditasya), cahaya bulan dari cabang-cabang yang menyejukkan dari kebangkitan terpancar dari bidang dari pemusatan pikiran/konsentrasi, pembebasan, dan kebijaksanaan ini, menyebabkan bunga bakung di antara manusia dan dewa untuk mekar.

Bodhisattva yang besar agung diikuti oleh rombongan empat kali lipat, seperti bulan oleh empat benua (mahāpurusacandrasamacatusparsaddvīpānuparītasya), dan Dia diberkahi dengan permata dari tujuh cabang kebangkitan (saptabodhyangaratnasamanvāgatasya). Dia mengikutsertakan semua makhluk secara sama dan memiliki kemampuan analisis yang tanpa hambatan (sarvasattvasamacittaprayogasyāpratihatabuddheh). Niat Nya ditingkatkan oleh pertapaan luhur yang sepenuhnya sempurna dan praktik spiritual/keagamaan yang Dia amati di jalan sepuluh perbuatan baik (daśakuśalakarmapathavratatapasah). Sebagai raja Dharma, Dia memutar roda berharga dari Dharma tertinggi yang tanpa hambatan (apratihatadharmarājāvarapravaradharmaratnacakrapravartakasya), karena telah dilahirkan ke dalam garis raja Cakravarti seluruh semesta (cakravartivamśakulakuloditasya).

Dipenuhi dengan semua ajaran yang berharga, termasuk dari awal sejati yang bergantung, sangat mendalam dan sulit untuk dimengerti, Dia tidak pernah lelah belajar. Jadi kebijaksanaan Nya yang tak terbatas telah menjadi luas dan mencakup semua, gudang teratai besar (mahāpadmagarbheksanasya). Disiplin-Nya juga tak terukur. Memang pikiran keBuddhaan Nya seluas lautan dan bumi (sāgaravaradharavipulabuddheh prthivyaptejovāyusamacittasya). Sama dengan tanah, air, api, dan udara, pikiran Nya adalah sekeras dan tak bergerak seperti Gunung Meru. Dia terbebas dari keterikatan/kemelekatan dan kebencian, dengan pikiran se murni dan terbuka seperti pusat ruang angkasa; Dia adalah luas dan tidak seperti yang lain. Maksud Nya yang unggul adalah benar-benar murni. Perbuatan kedermawanan Nya dilakukan dengan baik, seperti usaha Nya yang sebelumnya dan perbuatan Nya yang unggul.

Dia mencari semua kebajikan dasar dan telah membentuk kecenderungan kebiasaan yang baik.Memastikan kebajikan dasar, Dia berlatih semua kebajikan yang demikian itu selama tujuh kalpa yang tak terhitung (sarvakuśalamūlasya saptasamkhyeyesu kalpesu). Dia berlatih tujuh bentuk berdana kedermawanan (dattasaptavidhadānasya) dan terlibat dalam lima jenis tindakan yang menciptakan pahala kebaikan (pa˝cavidhapunyakriyāvastvavasevitavatastrividham), sama seperti Dia menapak jalan dari sepuluh kebajikan (daśakulakarmapathādānasevitavatah) - tiga perbuatan tubuh, empat perbuatan ucapan, dan tiga perbuatan pikiran yang bajik bermanfaat dan mempraktekkan empat puluh jenis dari penerapan yang benar (catvārimśadangasamanvāgatasamyakprayogamāsevitavatah). Demikian juga Dia membuat empat puluh jenis cita-cita yang benar (catvārimśadangasamanvāgatasamyakpranidhānapranihitavatah), membenamkan diri Nya sendiri didalam empat puluh jenis niat yang benar (catvārimśadangasamanvāgatasamyagadhyāśayapratipannavatah), menyempurnakan empat puluh jenis pembebasan (catvārimśadangasamanvāgatasamyagvimoksaparipūritavatah), dan menegakkan empat puluh jenis kepentingan yang tepat (catvārimśadangasamanvāgatasamyagadhimuktimrjīkrtavatah).

Dia mengambil pentahbisan dengan 4 juta koti nayuta Buddha (buddhakotīniyutaśatasahasresvanupravrajitavatah) dan menyajikan kepada 5,5 juta Buddha dengan persembahan (pa˝capa˝cāśatsu buddhakotīniyutaśatasahasresu dānāni). Secara sama pula Bodhisattva melayani 1,54 miliar para PratyekaBuddha yang sunyi suka bertapa. Membangun makhluk hidup yang tak terhitung banyaknya pada jalan ke alam yang lebih tinggi dan pembebasan, Dia mengambil keputusan menjadi sempurna dan benar-benar terbangun, untuk mencapai kebangkitan yang tertinggi, tulus, dan lengkap (samyaksambodhimabhisamboddhukāmasya).

Dengan hanya satu masa kehidupan yang tersisa (ikajātipratibaddhasya), Dia meninggal dan terlahir kembali di alam tertinggi dari Surga Kegembiraan Tusita (tusitavarabhavane) sebagai deva putra yang tertinggi yang bernama Śvetaketu (Putih Cemerlang). Perkumpulan para dewa memperlihatkan kepada Nya rasa hormat (sarvadevasamghaih sampūjyamānasya), menghormati Dia sebagai Orang yang akan meninggalkan tengah-tengah mereka dan mengambil kelahiran di dunia manusia, di mana tak lama Dia akan menjadi Buddha, mencapai kebangkitan yang sempurna, lengkap, dan tak terkalahkan (nacirādanuttarām ásamyaksambodhimabhisambhotsyatīti).

Dia tinggal di sebuah istana surgawi yang besar (mahāvimāne) dengan 32.000 lantai (dvātrimśadbhūmisahasrapratisamsthite), dihiasi dengan veranda, kubah, tiang pintu, jendela atap, paviliun yang indah, yang terdiri dari beberapa bagian tingkat lantai, dan halaman. Istana ini dipenuhi dengan payung, bendera, dan spanduk yang berkibar; Itu ditutupi oleh tirai dari lonceng-lonceng permata kecil dan dipenuhi dengan bunga māndārava dan bunga mahāmāndārava. Lagu-lagu nyanyian dari jutaan yang melampaui jutaan dari dewa putri bisa didengar seluruhnya. Mempesona, bahkan pekarangan ditutupi dengan tirai emas dan diisi dengan berbagai macam pohon, sama seperti gunung kayu hitam atimuktaka, campaka, tumbuhan anggur menjalar terompet (patala), anggrek (kovidara), mucilinda, mahā mucilinda, Asoka, pohon beringin, pohon kesemak, narras, karnikāra, kesara, Sala, dan pohon-pohon permata karang merah (ratnavrksopaśobhite). Dalam setiap arah ada tirai bunga, dipenuhi dengan jyoti, mālika, barasika, Tarani, sumana, bali, kotarani, dan bunga harum lainnya. Demikian juga ada bunga danukari, bunga-bunga surgawi, teratai biru, teratai merah muda, lili air, dan teratai putih. Berbagai macam burung terbang di udara, bernyanyi melodi indah mereka. Di antara mereka adalah burung beo, śārika, elang malam, angsa, burung merak, bebek, burung pegar, berkik, ayam hutan, dan banyak lainnya.

Berjuta-juta koti dewa berpaling wajah mereka menuju ke istana itu dan menatap dalam kagum (devakotīniyutaśatasahasrābhimukhanayanāvalokitāloke). Dharma yang besar dan luas (Maha Vipula Dharma) diumumkan seluruhnya, dan dengan demikian kekuatan keinginan mereka yang bersemangat menundukkan semua penderitaan, menghilangkan kebanggaan, kesombongan, kecongkakkan, serangan, kekerasan, dan kemarahan, dan membawa perihal kebahagiaan, kesejahteraan, sukacita, dan kesadaran penuh perhatian pada skala yang besar.

Bodhisattva berdiam dengan nyaman di istana surgawi yang besar agung (mahāvimāne) ini, di mana wacana tentang Dharma sejati muncul di tengah-tengah sebuah simfoni dari 84.000 alat musik. Dari suara mereka, syair-syair (Gatha) penjiwaan berikut muncul, memberitakan banyak perbuatan baik yang sang Bodhisattva lakukan di masa lalu (pūrvaśubhakarmopacayenemāh):

"Mengingat kembali kekuatan dari timbunan besar dari pahala kebajikan Anda
Dan pengetahuan yang terang cerah dari kecerdasan Anda yang tak terbatas,
Kekuatan yang tak tertandingi, dan kekuatan besar.
Mengingat kembali ramalan Dipamkara (vyākaranam dīpamkarasyāpi).

"Dengan pikiran yang terbebas dari berbagai macam kotoran,
Anda telah menenangkan kesombongan dan kelemahan, melepaskan tiga noda,
Sementara hati berbudi luhur Anda sekaligus murni dan bebas dari kesalahan.
Terbawa ke pikiran perbuatan dermawan murah hati Anda di masa lampau.

"Anda telah mengusahakan ketenangan dan disiplin,
Melaksanakan pertapaan dan kesabaran, tenang dan rajin.
Dengan pemusatan pikiran/konsentrasi dan kekuatan pengetahuan,
Terbawa ke pikiran semua perbuatan yang Anda gunakan dalam lebih dari miliaran kalpa (vīryabaladhyānapraj˝ā nisevitā kalpa(kotī)niyutāni).

"Anda mengembangkan cinta kasih untuk semua makhluk
Dan membuat persembahan kepada miliaran Buddha (anantakīrte sampūjitā ye ti buddhaniyutāni).
Ingat, jangan lupa, Anda yang terkenal termasyhur yang tak terbatas!
Sekarang waktunya telah tiba - jangan biarkan itu menyelinap pergi!

"Dia yang tidak bernoda - Pemusnah penderitaan, kelahiran, dan kematian-
Dewa, Asura, Naga, Yaksa, gandharva,
Dan para setengah dewa yang kuat menanti Anda.
Anda yang mengetahui cara dari kematian dan meninggal, mengambil kelahiran kembali.

"Bahkan menikmati hal-hal yang menyenangkan dalam beribu ribuan kalpa
Tidak akan memuaskan mereka, sama seperti air asin tidak akan memuaskan dahaga haus seseorang.
Sekarang bahwa Anda sendiri kenyang terpuaskan, bersikap baik;
Tolong puaskan mereka yang telah haus begitu lama.

"Bukankah Anda salah satu yang nama baik tak bernoda
yang mengambil kesenangan dalam Dharma, bukan nafsu keinginan?
Dan selanjutnya matamu tiada bercacat,
Jadi sekarang tolong lihat dengan cinta kasih pada dunia dengan dewa-dewanya.

"Apakah jutaan dewa tidak puas
Setelah mendengar Dharma dari Anda?
Jadi sekarang tolong lemparkan pandangan Anda kepada mereka yang berdiam
Dalam alam yang lebih rendah, mereka yang tidak memiliki kebebasan.

"Dengan keperkasaan Anda, tatapan tiada cacat, tidakkah Anda mengamati
para Buddha di seluruh sepuluh penjuru dunia (kim cāpi vimalacakso paśyasi buddhān daśādiśi loke),
Mendengarkan Mereka saat Mereka mengajarkan Dharma?
Karena itu tolong ungkapkan Dharma tertinggi ini kepada dunia.

"Yang maha mulia, tidakkah Anda menghiasi istana di Surga kegembiraan tusita
Dengan kemegahan pahala jasa kebaikan Anda (kim cāpi tusitabhavanam tava punyaśriyābhiśobhate śrīmān)?
Jadi tolong, dengan hati belas kasih,
turunkan hujan diatas bendera kemenangan Jambudvipa.

"Banyak dewa dari dunia bentuk (rupa dhatu),
Yang telah melampaui alam nafsu keinginan (kama dhatu),
semuanya bersukacita di dalam Anda, dengan mengatakan,
"Mencapai kebangkitan melalui pertapaan Anda! '

"Pelindung, Anda harus menaklukkan pekerjaan Mara
Dan mengalahkan mereka yang bukan pengikut Buddha.
Apakah kebangkitan belum ditempatkan di telapak tangan Anda?
Waktunya telah datang sekarang - jangan biarkan itu menyelinap pergi!

"Yang Pemberani, seperti tumpukan besar dari awan,
Anda menutupi dunia ini yang berkobar dengan api penderitaan.
Tolong kirimkan pancuran hujan nektar
Dan tenangkan penderitaan para dewa dan manusia.

"Seperti seorang dokter yang terampil yang mengetahui keadaan tubuh dari pasiennya,
Anda membagikan obat untuk mereka yang sakit terus menerus.
Dengan salep penyembuhan dari tiga kali lipat pembebasan,
Membawa makhluk ini secara cepat ke keadaan bahagia dari nirwana.

"Tidak mendengar auman singa,
Serigala menyalak tanpa rasa takut.
Mari keluarkan auman singa dari para Buddha (buddhasimhanādam),
Menghantamkan rasa takut ke dalam hati serigala seperti mereka yang bukan pengikut Buddha..

"Memegang lampu pengetahuan di tangan Anda,
Anda memiliki kekuasaan kekuatan dan ketekunan yang unik atas bumi.
Sekarang Anda harus mengalahkan Mara,
Menyentuh bumi dengan telapak tangan Anda yang sempurna.

"Keempat penjaga dunia yang hadir,
Menunggu untuk mempersembahkan Anda sebuah mangkuk pindapata.
Sakra, Brahma, dan jutaan nayuta yang lainnya hadir juga,
Menunggu untuk menerima Anda ketika Anda mengambil kelahiran.

"Anda dengan kebijaksanaan luhur, Anda yang memang memiliki garis agung,
Melemparkan pandangan Anda pada keluarga besar agung dengan siapa Anda akan hidup.
Memperhatikan yang berharga, keluarga yang dimuliakan di antaranya Anda akan mengambil kelahiran,
Untuk ini adalah di mana Anda akan mewujudkan pelaksanaan Bodhisattva.

"Ketika sebuah permata berharga ditempatkan dalam bejana yang tepat,
Itu membuat permata tersebut bahkan lebih mulia.
Demikian juga biarkan pikiran Anda yang murni, seperti permata yang berharga,
Menurunkan hujan diatas bendera kemenangan Jambudvipa. (maniiratnam vimalabuddhe pravarsa jambudhvaje varsam)"

Demikianlah suara merdu itu
Dari sekian banyak syair-syair seperti datangnya musim semi ini,
Mendesak Dia Yang Welas Asih dengan kata-kata:
"Waktu ini adalah sekarang - jangan biarkan itu menyelinap pergi!"

Demikianlah Sri Lalitavistara Bagian kedua pada inspirasi/penjiwaan.
(iti śrīlalitavistare samutsāhaparivarto nāma dvitīyo'dhyāyah)


Terakhir diubah oleh skipper tanggal Mon Aug 19, 2013 12:15 am, total 2 kali diubah

skipper

Jumlah posting : 439
Join date : 27.11.08
Age : 28

Lihat profil user http://aryamahayana.forumup.com

Kembali Ke Atas Go down

Namah Sarvajnaya

Post by skipper on Fri Aug 16, 2013 12:09 am


kulapariśuddhiparivartastrtīyah
Bab 3 - Kemurnian Keluarga

Para Bhiksu (iti hi bhiksavo), dengan cara ini sang Bodhisattva didorong bahwa waktu untuk Dharma telah tiba. Muncul dari istana surga yang besar itu, sang Bodhisattva pergi menuju ke istana Dharmoccaya yang besar, di mana Dia mengajarkan Dharma kepada para deva di surga Tusita. Di dalam istana itu, Dia duduk sendiri di atas tahta singa yang dikenal sebagai Dharma Yang Maha Mulia (sudharme simhāsane). Dia disertai didalam istana bersama-sama dengan sekelompok devaputra yang setara keberuntungannya dengan sang Bodhisattva, dan yang telah memasuki kendaraan yang sama. Para Bodhisattva dengan perilaku yang mirip dengan sang Bodhisattva berkumpul dari seluruh sepuluh penjuru arah (daśadiksamnipatitā). Rombongan pengiring dengan niat yang sama murni menyertai para devaputra, tanpa perkumpulan gadis surga (apagatāpsaroganā) dan bahkan tanpa devaputra biasa (apagataprākrtadevaputrāh). Semuanya rombongan berjumlah 680 juta (astasastikotisahasraparivārāh) masuk kedalam istana itu, masing-masing duduk di atas tahta singa menurut kedudukan.

Sang Bodhisattva kemudian berkata: "Para Bhikkhu, dalam waktu dua belas tahun Bodhisattva akan masuk kedalam rahim ibu-Nya (iti hi bhiksavo dvādaśabhirvarsairbodhisattvo mātuh kuksimavakramisyatīti).

"Pada saat itu, para devaputra yang berasal dari alam murni Suddhavasa menjelajah ke Jambudvipa. Menyembunyikan bentuk keDewaan mereka, mereka menyamar sebagai Brahmana (Pemuka agama) dan mengajarkan Veda kepada para brahmana lainnya (brāhmanān vedā nadhyā payanti sma). Mereka membuatnya diketahui bahwa orang yang memasuki rahim (garbhāvakrāntirbhavati) dengan cara ini akan menjadi makhluk besar yang memiliki tiga puluh dua tanda agung (sa dvātrimśatā mahāpurusalaksanaih): "Seseorang dengan tanda tersebut akan menjadi salah satu dari dua hal (yaih samanvāgatasya dve gatī bhavato). Tidak akan ada pilihan ketiga (na trtīyā), "mereka berkata. "Jika orang itu hidup sebagai seorang perumah tangga (sacedagāramadhyāvasati), dia akan menjadi Maha Raja Pemutar Roda Dharma Penguasa Dunia (rājā bhavatī cakravartī) dengan Tentara Empat Kali Lipat (caturango vijitavān). Dia akan menjadi seorang Penakluk, seorang Raja Dharma Yang Adil (dhārmiko dharmarājah). Raja ini akan memiliki Tujuh Harta Permata Pusaka (saptaratnasamanvāgatah): Permata Roda (cakraratnam) Mulia, Permata Gajah (hastiratnam) Mulia, Permata Kuda (aśvaratnam) Mulia, Permata Mutiara (maniratnam) Mulia, Permata Istri (strīratnam) Mulia, Permata Pelayan (grhapatiratnam) Mulia, dan Permata Menteri (parināyakaratnam) Mulia."

"Bagaimanakah seorang Maha Raja Pemutar Roda Dharma Penguasa Dunia sampai memiliki Permata Roda Mulia itu? Roda itu hanya dapat dimiliki oleh seorang Raja yang telah diangkat ke peringkat tertinggi dari golongan Penguasa (ksatriya). Pada hari kelima belas dari penanggalan bulan, sambil mematuhi kesucian posadha, sang Raja pertama sekali akan mencuci kepala-Nya dan kemudian pergi ke puncak teras istana, dikelilingi oleh para wanita dari ruangan tempat tinggal perempuan. Kemudian Yang Mulia Agung, Permata Roda dengan seribu ruji jari-jari akan muncul dari timur. Setinggi tujuh pohon tala (saptatālamuccaih), Roda itu, yang bukan dibuat oleh penempa besi, adalah berbentuk bulat dengan sebuah pusat tengah dan seluruhnya terbuat dari emas (suvarnavarnakarmālamkrtam).

"Yang sangat berharga ini, Permata Roda itu akan sekarang menjadi milik sang Raja, yang diangkat ke peringkat tertinggi dari golongan Penguasa. Saat Dia melihatnya, Dia akan berpikir pada dirinya sendiri, "Saya telah mendengar bahwa jika Yang Mulia Agung, Permata Roda muncul dari timur ketika seorang Raja, yang telah diangkat ke peringkat tertinggi dari golongan Penguasa, naik ke puncak lantai atas Istana yang dikelilingi oleh kumpulan perempuan sambil menjalankan kesucian posadha pada hari kelima belas dari penanggalan bulan, maka Dia akan menjadi Penguasa Dunia. Karena sekarang Saya bisa dengan jelas melihat Yang Mulia Agung ini, Permata Roda, Saya pasti harus menjadi Maha Raja Pemutar Roda Dharma Penguasa Dunia! '

"Sang Raja yang diangkat ke peringkat tertinggi dari golongan penguasa akan kemudian menarik jubah-Nya kembali dari satu bahu dan menurunkan lutut kanan-Nya menyentuh tanah. Memutar Yang berharga, Permata Roda dengan tangan kanan-Nya, Dia akan mengumumkan, 'Permata Roda Mulia, Yang Agung dan Indah, silakan berputarlah sesuai dengan Dharma, bukan apa yang bukan Dharma.'

"Yang Mulia, Permata Roda, digerakkan oleh Raja yang diangkat ke peringkat tertinggi dari golongan penguasa, akan secara ajaib melakukan perjalanan melalui ruang angkasa ke arah timur, diikuti oleh Maha Raja Pemutar Roda Dharma Penguasa Dunia dan Empat Kelompok Pasukan-Nya (caturangena balakāyena). Dimanapun Roda itu berhenti untuk beristirahat, sang Raja yang diangkat ke peringkat tertinggi dari golongan penguasa dan Empat Kelompok Pasukan-Nya akan mendirikan kemah Mereka.

"Saat Dia melakukan perjalanan, raja-raja daerah dari negeri Timur akan datang untuk menyambut-Nya, dengan membawa bejana perak (rūpyapātrīm) yang terisi penuh dengan butiran kepingan emas (vā suvarnacūrnaparipūrnāmādāya), dan bejana emas (svarnapātrīm) yang terisi penuh dengan kepingan perak (vā rūpyacūrnaparipūrnāmādāya). 'Selamat datang Tuanku', mereka akan berkata. 'Silahkan datang. Kerajaan ini adalah milik-Mu. Itu sangatlah luas dan makmur. Dengan panen berlimpah, Itu adalah baik menyenangkan dan padat penduduknya. Memang itu terisi penuh dengan orang-orang. Sekarang bahwa Anda telah tiba di negeri ini, Tuan, itu adalah milik Anda. Kami mohon Anda untuk tinggal. "

"Membalas raja-raja daerah itu, sang Raja yang diangkat ke peringkat tertinggi dari golongan penguasa akan menjawab, 'Semoga anda memerintah kerajaan anda masing-masing sesuai dengan Dharma, dan bukan oleh apa yang bukan Dharma. Jangan mengambil nyawa makhluk hidup, jangan mengambil apa yang tidak diberikan, dan jangan terlibat dalam perbuatan asusila. Demikian juga Anda harus menjauhkan diri dari berbohong, menabur perselisihan, berbicara kasar, dan berbicara sembrono. Jangan biarkan pikiran Anda dikuasai oleh ketamakan, kebencian, atau keyakinan sesat. Jangan berteman dengan mereka yang melakukan pembunuhan atau mereka yang dengan keyakinan sesat. Jika yang bukan Dharma muncul dalam kekuasaan saya, jangan memuji orang yang melakukannya.' Dengan cara ini sang Raja yang diangkat ke peringkat tertinggi dari golongan penguasa, akan menaklukkan timur.

"Setelah menaklukkan timur, Roda Mulia Yang Agung kemudian akan bergerak ke arah timur laut. Menyeberang diatas mereka, Dia akan melakukan perjalanan secara ajaib melalui ruang angkasa ke arah selatan, didampingi oleh Maha Raja Pemutar Roda Dharma Penguasa Dunia dan Empat Kelompok Pasukan-Nya. Seperti sebelumnya Dia akan menaklukkan selatan, dan kemudian berjalan terus untuk menaklukkan barat dan utara.

"Setelah sang Raja telah menaklukkan utara, Roda itu akan bergerak menuju laut utara dan, dengan melakukan perjalanan ajaib melalui langit menuju ke istana kerajaan, Dia akan sampai beristirahat tanpa merusak di pintu masuk ke markas dari para pengiring Ratu. Dengan cara ini sang Maha Raja Pemutar Roda Dharma yang diangkat ke peringkat tertinggi dari golongan penguasa sampai memiliki Permata Roda Mulia ( evamrūpena rājā ksatriyo mūrdhābhisiktaścakraratnena samanvāgato bhavati).

"Bagaimanakah seorang Maha Raja Pemutar Roda Dharma Penguasa Dunia sampai memiliki Permata Gajah Mulia itu (kathamrūpena rājā cakravartī hastiratnena samanvāgato bhavati)? Permata Gajah Mulia Yang Agung dari Raja yang diangkat ke peringkat tertinggi dari golongan penguasa muncul dengan cara yang sama seperti Permata Roda Mulia Yang Agung muncul. Benar-benar sepenuhnya berwarna putih, Permata Gajah Mulia Yang Agung itu memiliki empat kaki, dua gading, dan satu belalai. Kepalanya dihiasi dengan emas (svarnacūdakam), dan dia mengenakan bendera kemenangan emas (svarnavijayadhvajam). Demikian juga dia dihiasi dengan perhiasan emas (svarnālamkāram) dan ditutupi dengan jaring emas (hemajālapraticchannam). Kekuatan saktinya memungkinkan dia untuk terbang melalui langit dan mengubah bentuk dirinya. Raja dari para Gajah ini dikenal sebagai Bodhi.

"Ketika Raja yang diangkat ke peringkat tertinggi dari golongan penguasa ingin memeriksa Permata Gajah Mulia Yang Agung itu, Dia akan menungganginya saat fajar dan melakukan perjalanan di seluruh bumi yang besar ini (mahāprthivīm), yang dikelilingi oleh samudera lautan (samudraparikhām samudraparyantām). Setelah kembali ke Istana kerajaan, Dia akan dengan kasih sayang melanjutkan pemerintahan-Nya. Dengan cara ini sang Maha Raja Pemutar Roda Dharma Penguasa Dunia sampai memiliki Permata Gajah Mulia. (evamrūpena rājā cakravartī hastiratnena samanvāgato bhavati)

"Bagaimanakah seorang Maha Raja Pemutar Roda Dharma Penguasa Dunia sampai memiliki Permata Kuda Mulia itu? (kathamrūpena rājā cakravartī aśvaratnena samanvāgato bhavati?) Kuda Mulia Yang Agung dari Raja yang diangkat ke peringkat tertinggi dari golongan penguasa (rāj˝ah ksatriyasya mūrdhābhisiktasya) muncul seperti sebelumnya. Permata Kuda Mulia Yang Agung itu memiliki tubuh bewarna biru (sarvanīlam) dan kepala bewarna hitam dengan rambut yang dikepang. Dia dikendalikan, mengenakan bendera kemenangan emas dan perhiasan emas, dan ditutupi dengan jaring emas. Dengan kekuatan saktinya (rddhimantam), Dia bisa terbang melalui langit dan mengubah bentuk (vihāyasā gāminam vikurvanādharminam) dirinya. Raja dari para Kuda ini dikenal sebagai Bālāhaka (yaduta bālāhako nāmāśvarājam).

"Ketika Raja yang diangkat ke peringkat tertinggi dari golongan penguasa ingin memeriksa Kuda Mulia itu (yadā ca rājā ksatriyo mūrdhābhisikto'śvaratnam mīmāmsitukāmo bhavati), Dia akan menungganginya saat fajar dan melakukan perjalanan di seluruh bumi yang besar ini, yang dikelilingi oleh samudera lautan. Setelah kembali ke Istana kerajaan, Dia akan dengan kasih sayang melanjutkan pemerintahan-Nya. Dengan cara ini sang Maha Raja Pemutar Roda Dharma Penguasa Dunia sampai memiliki Permata Kuda Mulia (evamrūpena rājā cakravartīm aśvaratnena samanvāgato bhavati).

"Bagaimanakah seorang Maha Raja Pemutar Roda Dharma Penguasa Dunia sampai memiliki Permata Mutiara Mulia itu? (kathamrūpena rājā cakravartīm maniratnena samanvāgato bhavati?) Permata Mulia Yang Agung dari Raja yang diangkat ke peringkat tertinggi dari golongan penguasa muncul seperti sebelumnya. Itu adalah Permata lapis lazuli bewarna biru murni (śuddhanīlavaidūryamastāmśam), dengan delapan segi dan keahlian seni yang sangat halus. Dengan cahaya yang dipancarkan dari Permata Mulia Yang Agung, seluruh ruangan tempat tinggal perempuan bermandikan cahaya.

"Ketika Raja yang digangkat ke peringkat tertinggi dari golongan penguasa ingin memeriksa Permata Mulia itu, maka, pada tengah malam, dalam gelap gulita, Dia akan menempelkannya ke ujung bendera kemenangan dan menjelajah keluar di dalam kebun untuk mengamati permukaan bumi yang luhur (maniratnam vijayadhvajāgre ucchrāpayitvā udyānabhūmim niryāti subhūmidarśanāya). Cahaya yang dipancarkan oleh Permata Mulia Yang Agung itu akan menerangi daerah sekitarnya untuk seluruh persatuan, termasuk semua Empat Kelompok Pasukan Raja. Orang-orang yang tinggal didaerah sekitar Permata Mulia Yang Agung itu akan diterangi oleh sinarnya. Melihat dan mengenali satu sama lain, mereka akan berkata satu sama lain, 'Bangun, teman-teman. Mulai pekerjaan Anda dan berangkatlah ke pasar. Matahari terbit dan hari sudah mulai. "Dengan cara ini sang Maha Raja Pemutar Roda Dharma yang diangkat ke peringkat tertinggi dari golongan penguasa sampai memiliki Permata Mulia (evamrūpena rājā ksatriyo mūrdhābhisikto maniratnena samanvāgato bhavati).

"Bagaimanakah seorang Maha Raja Pemutar Roda Dharma yang diangkat ke peringkat tertinggi dari golongan penguasa sampai memiliki Istri Mulia itu? (kathamrūpena rājā cakravartī áksatriyo mūrdhābhisiktaśstrīratnena samanvāgato bhavati?) Istri Mulia Yang Agung dari Raja yang diangkat ke peringkat tertinggi dari golongan penguasa muncul seperti sebelumnya. Sesuai dengan tradisi, Istri Mulia Yang Agung itu telah terlahir ke dalam golongan Penguasa (Ksatria). Dia tidak terlalu tinggi atau pendek, tidak terlalu gemuk atau kurus, tidak terlalu gelap atau sedang. Memang Dia cantik dalam bentuk, sikap yang menyenangkan, dan enak dipandang. Dalam kemekaran penuh dari kehidupan, setiap pori-pori dari tubuhnya memancarkan aroma wangi cendana, sementara mulutnya berbau wangi dengan keharuman bunga teratai. Tubuhnya adalah lembut saat disentuh seperti kain terbaik; dalam cuaca dingin tubuhnya hangat saat disentuh, dan dalam cuaca hangat itu dingin. Pikirannya, apalagi tubuhnya, menginginkan tiada orang lain selain sang Maha Raja Pemutar Roda Dharma. Dengan cara ini sang Maha Raja Pemutar Roda Dharma sampai memiliki Istri Mulia (evamrūpena rājā cakravartī strīratnena samanvāgato bhavati).

"Bagaimanakah seorang Maha Raja Pemutar Roda Dharma yang diangkat ke peringkat tertinggi dari golongan penguasa sampai memiliki Pelayan Mulia itu? (kathamrūpena rājā cakravartī ksatriyo mūrdhābhisiktaśgrhapatiratnena samanvāgato bhavati) Pelayan Mulia Yang Agung dari Raja yang diangkat ke peringkat tertinggi dari golongan penguasa muncul seperti sebelumnya. Terpelajar, Jernih, dan Cerdas, Penglihatan Dewa (divyacaksuh) dari Pelayan Mulia Yang Agung itu akan memungkinkan dia untuk melihat harta, baik yang dimiliki dan yang tidak, di daerah sekitarnya hingga seluruh persatuan. Dengan harta yang bukan milik siapa pun, Dia akan mengurus pemenuhan bahan kebutuhan sang Maha Raja Pemutar Roda Dharma. Dengan cara ini sang Maha Raja Pemutar Roda Dharma sampai memiliki Pelayan Mulia (evamrūpena rājā cakravartī grhapatiratnena samanvāgato bhavati).

"Bagaimanakah seorang Maha Raja Pemutar Roda Dharma yang diangkat ke peringkat tertinggi dari golongan penguasa sampai memiliki Menteri Mulia itu? (kathamrūpena rājā cakravartī ksatriyo mūrdhābhisiktaśparināyakaratnena samanvāgato bhavati?) Menteri Mulia Yang Agung dari Raja yang diangkat ke peringkat tertinggi dari golongan penguasa muncul seperti sebelumnya. Menteri Mulia Yang Agung itu adalah Terpelajar, Jernih, dan Cerdas. Maha Raja Pemutar Roda Dharma ini hanya cuma memikirkan mempersiapkan tentara dan hal itu selesai dilakukan. Dengan cara ini sang Maha Raja Pemutar Roda Dharma sampai memiliki Menteri Mulia Yang Agung (evamrūpena rājā cakravartī parināyakaratnena samanvāgato bhavati). Raja Cakravartin yang memiliki Tujuh Permata Mulia (saptaratnaih).

"Maha Raja Pemutar Roda Dharma juga akan memiliki seribu putra (putrasahasram). Berani (śūrānām), Gagah (vīrānām), dan Sangat Trampil dalam tubuh (varāngarūpinām), anak-anak ini akan mencapai tiada apapun kecuali kemenangan atas pasukan yang menentang mereka. Tanpa mengambil jalan hukuman atau tindak kekerasan, sang Raja akan memerintah dengan Dharma, membawa perdamaian dan ketertiban ke kerajaan yang luas yang membentang keseluruhan sepanjang lautan.

"Namun, jika Dia meninggalkan keluarga-Nya dan menjadi seorang Bhikkhu Pertapa, Dia akan menjadi Buddha. Melepaskan kemelekatan dari keinginan, dan tanpa bergantung kepada orang lain sebagai panduan, Dia akan menjadi guru para dewa dan manusia. (ananyadevah śāstā devānām ca manusyānām ceti)"

Dengan kata-kata ini, para putra dewa itu membangkitkan para brahmana untuk membaca Veda.

Dengan cara yang sama, para devaputra lainnya tiba di Jambudvipa mendorong para PratyekaBuddha. "Bhagavan," kata mereka. "Serahkanlah alam Buddha (buddhaksetram) ini. Dalam waktu dua belas tahun (ito dvādaśavatsare), Bodhisattva akan memasuki rahim ibu-Nya. (bodhisattvo mātuh kuksimavakramisyati)"

Para Bhikkhu, pada waktu itu ada PratyekaBuddha yang bernama Mātango (mātango nāma pratyekabuddho) yang tinggal berdiam di Gunung Golāngulaparivartana di kota besar Rājagrha. Mendengar nasehat para dewa, Dia menjadi diam tenang seperti lumpur beristirahat di atas batu besar, kemudian bangkit naik ke atas langit dengan ketinggian tujuh pohon Tala. Berubah kedalam api, seperti obor Dia masuk ke Nirwana. Empedu dan lendir, sendi dan tulang, dan darah dan daging-Nya benar-benar sepenuhnya dilahap oleh api, hanya meninggalkan peninggalan beberapa Sarira berbentuk bola di tanah. Bahkan saat ini, mereka dikenal sebagai jejak dari Guru Yang Bijaksana.

Para Bhikkhu, pada waktu yang sama ini, lima ratus PratyekaBuddha berkumpul di taman rusa luar diluar Varanasi. Mereka juga mendengar nasihat para dewa, naik ke atas langit dengan ketinggian tujuh pohon Tala (saptatālamātramatyudgamya) dan, berubah menjadi api, masuk ke Nirwana seperti obor (ca tejodhātum samāpadyolkeva parinirvāno'yam). Empedu dan lendir, sendi dan tulang, dan darah dan daging Mereka benar-benar sepenuhnya dilahap oleh api. Tidak ada yang tertinggal, mengumpulkan beberapa Sarira berbentuk bola yang jatuh ke tanah (śuddhaśarīrānyeva bhūmau prāpatan). Dari hal ini, Daerah itu kemudian dikenal sebagai Rsipatana, atau Bukit Gugurnya Orang Bijak. Daerah itu juga kemudian dikenal sebagai Mrgadāva, atau Taman Rusa, karena rusa bermain-main di sana tanpa rasa takut.

Para Bhikkhu, dengan cara ini Bodhisattva tinggal berdiam di alam tertinggi dari Surga Tusita, di mana Dia memperhatikan Empat Penglihatan Besar (iti hi bhiksavo bodhisattvastusitavarabhavanasthitaścatvāri mahāvilokitāni vilokayati sma). Apakah keempat itu? (katamāni catvāri ?) Yakni (tadyathā), Dia memperhatikan waktu dari kelahiran-Nya (kālavilokitam), benua kelahiran-Nya (dvīpavilokitam), negara kelahiran-Nya (deśavilokitam), dan keluarga kelahiran-Nya (kulavilokitam).

Dan mengapa, para Bhikkhu, sang Bodhisattva memperhatikan waktu dari kelahiran-Nya?(kim kāranam bhiksavo bodhisattvah kālavilokitam vilokayati sma?) Karena Bodhisattva tidak masuk kedalam rahim ibuNya pada awal waktu ketika makhluk hidup sedang berkembang. Melainkan adalah ketika dunia telah terbentuk dan ketika lahir, usia tua, sakit, dan kematian telah menjadi diketahui bahwa maka Bodhisattva memasuki rahim ibuNya.

Dan mengapa, para Bhikkhu, sang Bodhisattva memperhatikan benua kelahiran-Nya? Karena Bodhisattva tidak dilahirkan di benua terpencil (pratyantadvīpā), juga tidak Dia lahir di benua timur dari Pūrvavideha, juga tidak di benua barat dari Aparagodānīya, atau di benua utara dari Uttarakuru. Sebaliknya seorang Bodhisattva lahir di benua selatan dari Jambudvipa (jambudvīpa evopapadyante).

Dan mengapa, para Bhikkhu, sang Bodhisattva memperhatikan negara kelahiran-Nya? Karena Bodhisattva tidak dilahirkan di tanah terpencil di mana orang-orang bodoh seperti domba, dengan indera yang tumpul, bodoh, dan tidak mampu membedakan benar dan salah. Sebaliknya seorang Bodhisattva lahir di daratan tengah pusat (madhyamesveva janapadesūpapadyante).

Dan mengapa, para Bhikkhu, sang Bodhisattva memperhatikan keluarga kelahiranNya? Karena Bodhisattva tidak dilahirkan dalam keluarga rendah, seperti keluarga orang-orang buangan terasingkan, pembuat seruling, tukang perbaiki kereta, atau pembantu. Sang Bodhisattva hanya dilahirkan dalam salah satu dari dua keluarga, keluarga Brahmana (golongan ahli agama) atau keluarga dari Kshatriya (golongan penguasa). Ketika keluarga golongan Brahmana yang berkuasa di dunia, Bodhisattva lahir dalam keluarga Brahmana. Ketika keluarga golongan Kshatriya yang berkuasa di dunia, Bodhisattva lahir dalam keluarga Kshatriya. Demikianlah, para Bhikkhu, saat ini keluarga golongan Kshatriya yang berkuasa di dunia, sehingga Bodhisattva lahir dalam keluarga seperti itu.

Mengandalkan kemampuan-Nya Yang Unggul, sang Bodhisattva memperhatikan keempat Penglihatan Besar ketika Dia tinggal berdiam di alam átertinggi dari Surga Tusita (bodhisattvastusitavarabhavanasthaścatvāri mahāvilokitāni vilokayati sma). Setelah melihat mereka, Dia diam saja.

Para Bhikkhu, para devaputra dan para Bodhisattva kemudian bertanya satu sama lain: "Kedalam keluarga agung apakah akan sang Bodhisattva dilahirkan? Dalam rahim Ibu apakah akan Dia dikandung?"

Beberapa mengatakan, "Keluarga Vaideha di tanah Magadha yang kaya, makmur, dan bahagia. Ini adalah tempat yang sesuai untuk sang Bodhisattva dikandung."

"Ini bukanlah tempat yang layak untuk sang Bodhisattva dikandung," orang lain menjawab, "karena keluarga ibu itu tidak murni, begitu juga keluarga ayah itu. Nasib keluarga ini telah muncul dari pahala kebaikan yang kecil, bukan timbunan kebaikan yang besar. Mereka terburu nafsu, tidak tenang, dan berubah-ubah. Lingkungan sekitar dari tanah mereka adalah seperti gurun pasir, dengan sedikit hutan kecil, danau, dan kolam. Ini adalah tanah sederhana, seperti desa terpencil. Oleh karena itu, ini bukanlah tempat yang layak untuk sang Bodhisattva mengambil kelahiran."

Beberapa berkata, "Keluarga Kosala memiliki rombongan pengiring besar, banyak kendaraan tunggangan, dan kekayaan yang besar. Ini adalah tempat yang sesuai untuk sang Bodhisattva dikandung."

"Ini juga bukanlah tempat yang layak," jawab orang lain. "Keluarga Kosala adalah keturunan dari orang-orang buangan terasingkan. Baik keluarga dari ayah maupun keluarga-keluarga dari ibu keduanya tidak murni. Kepentingan mereka adalah rendah dan garis mereka tercela. Selain itu, mereka tidak memiliki timbunan yang tak terbatas dari kekayaan dan harta. Oleh karena itu, ini bukanlah tempat yang layak untuk sang Bodhisattva untuk mengambil kelahiran."

Beberapa berkata, "Keluarga raja Vatsa adalah kaya, makmur, dan bahagia. Ini adalah tempat yang sesuai untuk sang Bodhisattva dikandung."

Untuk ini, orang lain menjawab, "Ini bukanlah tempat yang layak. Keluarga raja Vatsa adalah rendah, kasar bengis, dan kurang berbudi luhur. Mereka adalah tidak sah oleh kelahiran, dan pencapaian mereka tidak dihasilkan dari perbuatan mulia dari orang tua mereka. Raja itu adalah nihil. Oleh karena itu, ini juga bukanlah tempat yang layak untuk sang Bodhisattva mengambil kelahiran."

Beberapa menyarankan, "Kota Vaisali adalah kaya, makmur, dan bahagia. Menyenangkan dan penuh dengan orang-orang, itu seperti sebuah istana surgawi, dengan teras, balkon, tiang pintu, jendela atap, paviliun yang indah, bangunan bertingkat, dan istana-istana. Kota ini dipenuhi dengan bunga-bunga mekar, dikelilingi dengan taman, dan dilingkari oleh hutan. Ini adalah tempat yang layak untuk sang Bodhisattva dikandung."

"Ini juga bukan tempat yang layak," jawab orang lain. "Mereka tidak berbicara satu sama lain dengan kesopanan. Mereka tidak memiliki latihan Dharma, juga tidak menghormati atasan mereka, para sesepuh, para pemimpin, ataupun di antara mereka. Masing-masing berpikir bahwa ia adalah raja, tidak pernah mengambil peran murid atau menerima Dharma. Oleh karena itu, kota ini juga tidak layak untuk sang Bodhisattva."

Yang lain berkata, "Keluarga Pradyota di kota Ujjayini memiliki tentara yang besar dan banyak kendaraan tunggangan. Mereka telah menang dalam pertempuran atas musuh-musuh mereka. Ini adalah tempat yang sesuai untuk sang Bodhisattva dikandung."

Untuk ini, jawaban datang, "Ini bukan tempat yang layak, untuk orang-orang ini adalah berbahaya dan kasar bengis. Mereka tidak beradab, liar, dan terburu nafsu, tanpa menghiraukan akibat dari tindakan mereka. Oleh karena itu, ini bukan tempat yang tepat untuk sang Bodhisattva dikandung."

Ada yang mengatakan, "Kota Mathura kaya, makmur, dan bahagia. Itu padat, penuh dengan orang-orang. Istana kerajaan dari Raja Subāhu, yang memerintah tentara dari para pejuang pemberani, adalah tempat yang sesuai untuk sang Bodhisattva dikandung."

"Ini bukan tempat yang layak," jawab orang lain. "Raja ini dilahirkan dalam sebuah keluarga dengan pandangan salah. Memang dia seperti orang liar yang biadab, sehingga tidak pantas bagi sang Bodhisattva untuk mengambil keberadaan terakhir-Nya dalam sebuah keluarga dengan pandangan yang salah. Maka ini juga bukanlah tempat yang tepat untuk sang Bodhisattva dikandung. "

Beberapa menyarankan, "Raja dari kota Hastinapura lahir dalam keluarga keturunan Pandu. Raja ini adalah berani, perwira teguh, dan tampan. Dia telah mengalahkan tentara lawan. Oleh karena itu, adalah sepatutnya sang Bodhisattva dikandung dalam keluarga ini."

Untuk ini, orang lain menjawab, "Keluarga ini juga tidak layak untuk sang Bodhisattva. Mereka yang lahir dalam keluarga Pandava telah membingungkan silsilah mereka. Mereka mengatakan bahwa Yudhisthira adalah putra dari Dharma, yang Bhimasena adalah putra dari Vayu, bahwa Arjuna adalah putra dari Indra, dan bahwa Nakula dan Sahadeva adalah anak dari kedua Asvin. Karena itu tidaklah tepat untuk sang Bodhisattva dikandung dalam keluarga ini."

Ada yang mengatakan, "Kota Mithila sangatlah indah dan makmur. Ini adalah tanah yang diperintah oleh Raja Sumitra, yang memiliki banyak gajah, kuda, kereta tempur, tentara darat, dan pasukan. Dia juga memiliki kekayaan benda yang besar, dengan timbunan besar dari emas, perak, permata, mutiara, lapis lazuli, kerang, kristal, karang, emas murni, dan banyak kekayaan dan harta pribadi lainnya. Dia sangat kuat, dengan tentara yang tidak takut pada raja-raja dari tanah sekitarnya. Dia memiliki banyak teman, dan dia senang didalam Dharma. Keluarga ini adalah tempat yang sesuai untuk sang Bodhisattva dikandung."

"Ini tidak tepat," jawab orang lain. "Raja Sumitra memang memiliki kualitas ini. Namun dia sangat tua, sehingga dia bahkan tidak memiliki kemampuan untuk menghasilkan anak. Selain itu, dia sudah memiliki banyak anak. Adalah tidak tepat untuk sang Bodhisattva dikandung dalam keluarga ini."

Dengan cara ini para Bodhisattva dan para dewa mengamati semua keluarga kerajaan terkenal yang dapat ditemukan di seluruh enam belas kerajaan dari Jambudvipa, dan menemukan mereka semua tidak memenuhi syarat.

Karena mereka mempertimbangkan ini, seorang devaputra yang bernama J˝ānaketudhvaja, yang mapan didalam Mahayana dan tidak bisa berpaling dari kebangkitan Bodhi, berbicara kepada perkumpulan majelis besar dari para dewa dan Bodhisattva: "Ayo, teman-teman Saya. Mari Kita pergi menghadap sang Bodhisattva Sendiri dan menanyakan apa kualitas luhur dari keluarga mulia yang harus miliki dalam rangka sang Bodhisattva untuk mengambil kelahiran terakhir-Nya di sana. "

"Baik sekali!" Jawab mereka. Dengan telapak tangan bergabung beranjali, mereka semua pergi kehadapan sang Bodhisattva dan bertanya, "Mahluk Yang Tertinggi, apa kualitas luhur yang harus dimiliki sebuah keluarga mulia bagi seorang Bodhisattva untuk mengambil kelahiran terakhir-Nya di sana?"

Melihat pada pertemuan besar dari para Bodhisattva dan perkumpulan besar para dewa, sang Bodhisattva kemudian berbicara kepada perkumpulan: "Teman-teman, keluarga di mana seorang Bodhisattva mengambil kelahiran terakhir-Nya harus memiliki enam puluh empat kualitas yang sangat baik. Apakah enam puluh empat kualitas ini? (katamaiścatuhsastyākāraih ?)

"Keluarga ini harus mulia dan harus diketahui oleh semua. Itu harus tidak kecil diremehkan atau rentan terhadap kekerasan. Itu harus dari kasta yang baik dan suku yang baik. Ini harus memiliki persatuan perkawinan yang baik, dengan persatuan perkawinan yang baik di masa lalu, dan persatuan perkawinan antara perorangan yang murni. Persatuan perkawinan ini harus antara orang-orang yang dua-duanya murni, dikenal oleh semua, dan terkenal karena kekuatan besar mereka. Keluarga ini harus memiliki banyak pria dan wanita. Itu harus berani tanpa takut, tidak rendah atau pengecut. Itu tidak boleh serakah, tapi harus disiplin. Ini harus bijaksana dan diawasi oleh menteri. Keluarga ini harus berdaya cipta dan dengan demikian menikmati kesenangan duniawi. Keluarga ini harus teguh dalam persahabatan dan menjaga kehidupan semua makhluk di seluruh kerajaan hewan. Mereka harus memiliki rasa berterimakasih dan tahu bagaimana berkelakuan diri mereka sendiri dengan tepat. Mereka harus tidak digerakkan oleh hasrat, kemarahan, ketidaktahuan, atau takut. Mereka harus takut terlibat dalam perbuatan buruk. Mereka harus tidak tinggal menetap dalam ketidaktahuan. Keluarga ini harus penuh kebajikan suka menolong dan rajin. Itu harus terjiwai untuk memberi, bermurah hati, dan mengingat kebaikan orang lain. Mereka harus kuat secara fisik, dengan kekuasaan besar dan kekuatan besar, tentu kekuatan tertinggi. Mereka harus memberikan persembahan kepada orang bijak, untuk para dewa, dan stupa-stupa, dan juga memberi penghormatan kepada nenek moyang mereka. Mereka harus tidak menyimpan dendam.

"Keluarga ini harus terkenal di seluruh sepuluh penjuru dan memiliki rombongan penggiring besar. Itu harus tidak terpisah. Itu harus tiada bandingannya. Keluarga ini harus menjadi yang paling tinggi dan paling terkenal di antara semua keluarga. Itu harus berkuasa, dan terkenal seperti itu. Mereka harus menghormati ayah, ibu, pengemis, dan pemuka agama. Mereka harus memiliki timbunan besar dari harta dan biji-bijian gandum. Mereka harus memiliki banyak emas, dan banyak perhiasan, permata, mutiara, lapis lazuli, kerang, kristal, karang, emas murni, perak, dan banyak kekayaan dan harta pribadi lainnya. Mereka harus memiliki banyak gajah, kuda, unta, sapi, dan domba. Mereka harus memiliki banyak pembantu laki-laki, pembantu perempuan, pegawai, dan pekerja. Keluarga ini harus sulit dikalahkan. Itu harus menyelesaikan semua tujuannya. Itu harus keluarga dari raja Cakravartin. Itu harus Penyokong, dalam ukuran besar, dengan akar kebajikan yang terkumpul di masa lalu. Itu harus keturunan dari keluarga bangsawan, keluarga para Bodhisattva. Memang keluarga ini harus tidak tercela ketika datang ke tuduhan apapun dari kesalahan yang berkaitan dengan kelahiran seseorang, seperti yang ditemukan di seluruh dunia ini dengan dewa-dewanya, asura, dan Brahma, pengemis dan brahmana. Teman-teman, keluarga seorang Bodhisattva dalam keberadaan terakhir-Nya harus memiliki enam puluh empat kualitas ini.

"Teman-teman, wanita yang dalam rahimnya seorang Bodhisattva dikandung dalam keberadaan terakhir-Nya harus memiliki tiga puluh dua kualitas. Apakah tiga puluh dua kualitas ini? Seorang Bodhisattva dalam keberadaan terakhir-Nya harus dikandung dalam rahim seorang wanita yang dikenal oleh semua dan teguh mantap dalam perilaku. Dia harus datang dari kasta yang baik dan keluarga yang baik. Dia harus memiliki bentuk badan yang sangat baik, nama yang sangat baik, dan perbandingan yang sangat baik. Dia harus tidak melahirkan sebelumnya, dan dia harus memiliki disiplin yang sangat baik. Dia harus bermurah hati, ceria, dan cerdas gesit. Dia juga harus berpikiran jelas, tenang, tiada takut, terpelajar, bijaksana, jujur, dan tanpa tipu muslihat. Dia harus bebas dari kemarahan, kecemburuan, dan keserakahan. Dia tidak boleh kasar, mudah terganggu, atau rentan terhadap gosip. Dia harus sabar dan baik hati, dengan hati nurani yang baik dan rasa kesopanan. Dia harus memiliki sedikit kemelekatan, kemarahan, dan kebodohan. Dia harus bebas dari kesalahan kaum perempuan dan menjadi istri yang setia berbakti. Dalam kehidupan terakhir-Nya, seorang Bodhisattva harus dikandung dalam rahim seorang wanita dengan semua kualitas yang sangat baik ini.

"Teman-teman, Bodhisattva tidak dikandung dalam rahim ibuNya saat bulan sedang memudar. Seorang Bodhisattva dalam keberadaan terakhirNya harus dikandung saat bulan purnama. Pada hari kelima belas dari pertengahan bulan, dan dalam hubungannya dengan perbintangan Pusya, Bodhisattva akan dikandung dalam rahim seorang Ibu yang sedang mematuhi kesucian posadha. "

Para Bodhisattva dan devaputra, setelah mendengar Bodhisattva menjelaskan ciri-ciri dari keluarga yang murni dan ibu yang murni, berpikir dalam diri mereka sendiri, "Dimana keluarga dengan kualitas yang dijelaskan oleh Makhluk Suci ini bisa ditemukan?"

Merenungkan pertanyaan ini, mereka kemudian berpikir, "Kedudukan dari kaum Sakya adalah kaya, makmur, ramah, dan menyenangkan. Itu memiliki panen melimpah dan penuh dengan orang-orang. Rajanya, Śuddhodana, keturunan dari keluarga murni pada kedua pihak ibunya dan pihak ayahnya. Istrinya juga murni. Perbuatannya tidak terpengaruh oleh penderitaan, dan dia mengenakan ciri-ciri tubuh yang sangat baik. Sangat bijaksana dan diberkahi dengan pahala kebaikan yang cemerlang, sang raja berasal dari keluarga terkenal dan keturunan dari garis raja Cakravartin. Dia memiliki kekayaan dan harta yang tak terhitung serta permata berharga yang tak terhitung banyaknya. Dia percaya pada karma dan tidak memiliki pandangan buruk. Ia memerintah atas semua tanah dari suku Sakya dan dihormati dan dijunjung tinggi oleh semua pedagang, perumah tangga, menteri, dan orang-orang di pengadilan-Nya. Dia baik dan tampan, tidak terlalu tua atau terlalu muda. Dia memiliki tubuh yang baik dan memiliki setiap kualitas yang sangat baik. Dia berpengetahuan tentang kerajinan, perbintangan, diri, Dharma, kebenaran, dunia, dan tanda-tanda. Sesungguhnya dia adalah raja Dharma yang membimbing sesuai dengan Dharma.

"Kota Kapilavastu adalah tempat tinggal makhluk hidup yang telah menghasilkan dasar kebajikan utama. Semua dari mereka yang lahir di sana adalah sama dalam keberuntungan dengan sang raja. Istri Raja Śuddhodana adalah Māyādevī, putri dari Suprabuddha, seorang pemimpin suku Sakya. Dia kaya dan muda. Memang dia dalam bagian terbaik dari kehidupan. Dia memiliki bentuk tubuh yang sangat baik dan belum melahirkan. Dia tidak memiliki anak laki-laki atau anak perempuan. Dengan bentuk yang indah, menyenangkan dipandang seperti gambar yang dilukis sangat halus, dia dihiasi dengan perhiasan seperti devi langit, bebas dari kesalahan kaum wanita. Dia berbicara kebenaran, dengan kata-kata yang lembut, sopan, bisa diandalkan, dan sama sekali tidak tercela. Suaranya seperti suara elang malam; dia pendiam yang sopan dan berbicara hanya kata-kata manis dan menyenangkan.

"Māyādevī disimpan, bebas dari amarah, kebanggaan, kecongkakan, dan kesombongan. Dia tidak marah atau cemburu; melainkan apa yang dikatakannya adalah tepat waktu, dan dia memberi dengan murah hati. Dia disiplin dan setia berbakti pada suaminya, tidak peduli dengan lelaki lain. Kepalanya, telinganya, dan hidungnya adalah simetris sempurna. Rambutnya, hitam seperti lebah, menyusun dahi yang halus dan alis yang indah. Selalu tersenyum, dia berbicara dengan ketulusan, kata-katanya berirama dan enak didengar. Dia cepat belajar, jujur dan berterus-terang, bebas dari tipu muslihat, kelicikan, dan kebohongan. Dia sederhana dan layak, tetap dan dapat diandalkan, dan tidak rentan terhadap obrolan omong kosong atau sembrono. Dia memiliki sedikit kemelekatan, kemarahan, dan kebodohan; melainkan dia sabar dan berprilaku baik, hati-hati menjaga tubuhnya, matanya, dan pikirannya. Gerakan tubuhnya adalah lemah lembut, dan kulitnya lembut seperti kain kācalindi. Matanya adalah semurni kelopak bunga teratai yang baru mekar berkembang. Hidungnya terbentuk dengan baik dengan warna kulit yang indah. Anggota tubuhnya adalah kuat dan lembut melengkung seperti lengkungan pelangi. Setiap bagian dari tubuhnya adalah indah dan bebas dari kerusakan. Dia adalah menarik, dengan bibir semerah buah bimba, leher meruncing dihiasi dengan perhiasan, dan gigi yang seputih bunga melati dan bunga Sumana. Dia memiliki bahu yang miring, lengan yang meruncing, pinggang yang melengkung seperti lengkungan busur, sisi yang sempurna, dan pusar yang mendalam. Pinggulnya halus, lebar, bulat, dan kuat. Tubuhnya sekuat vajra. Dia memiliki paha yang sebanding serta seperti belalai gajah, dan betis yang seperti kijang. Telapak tangannya dan telapak kakinya seperti cairan susu. Dia menarik bagi orang lain, dengan mata yang sempurna. Memikat pikiran dan enak dipandang, bentuk nya lebih unggul bahkan jika dibandingkan dengan wanita cantik lainnya. Memang dia tanpa bandingannya. Karena bentuk nya seperti muncul secara ajaib, kata "Maya", yang artinya 'Muncul Secara Ajaib,' termasuk dalam namanya. Dia juga terampil dalam semua seni. Seperti dewi surga langit di taman Indra, Māyādevī tinggal berdiam di ruangan perempuan dari Raja Śuddhodana. Dia cocok menjadi Ibu dari sang Bodhisattva. Dengan demikian nampak bahwa kemurnian dari keluarga yang dijelaskan oleh sang Bodhisattva hanya dapat dilihat didalam suku Sakya. (yā ceyam kulapariśuddhirbodhisattvenodāhrtā, sā śākyakula eva samdrśyate)"

Pada tema pembicaraan ini, itu dikatakan (tatredamucyate):

Didalam Istana Dharmoccaya (prāsādi dharmoccayi), Sang Mahluk Yang Murni (śuddhasattvah)
Duduk di atas tahta singa yang disebut Dharma Yang Maha Mulia (sudharmasimhāsani samnisannah).
Para Bodhisattva yang terkenal kemasyuran agung dan para dewa
Setara dalam keberuntungan terhadap Dirinya berkumpul di sekitar Sang Bijaksana.

Duduk di sana, mereka menyimpan didalam hati pikiran ini (tatropavistāna abhūsi cintā):
"Keluarga apa yang dikenal murni (katamatkulam śuddhasusamprajānam)
Dan sesuai untuk sang Bodhisattva untuk mengambil kelahiran didalam (yadbodhisattve pratirūpajanme)?
Dan dimanakah ayah dan ibu dengan kualitas yang murni itu (mātā pitā kutra ca śuddhabhāvāh)? "

Melihat seluruh Jambudvipa (vyavalokayantah khalu jambusāhvayam),
Semua keluarga kerajaan utama dan garis kerajaan (yah ksatriyo rājakulo mahātmā)
Ditemukan cacat. Memperimbangkan ini (sarvān sadosānanucintayantah),
Suku Sakya saja yang terlihat bebas dari cacat.(śākyam kulam cādrśu vītadosam)

"Raja Śuddhodana termasuk keluarga kerajaan (śuddhodano rājakule kulīno).
Dia keturunan dari garis murni raja (narendravaṁśe suviśuddhagātrah),
Kaya, makmur, dan bebas dari perselisihan.
Seorang Mahluk suci, Dia adalah berbudi adil dan telah mendapatkan penghormatan.

"Semua makhluk lain di kota Kapilavastu (anye'pi sattvāh kapilāhvaye pure)
Adalah berbudi adil dan murni dalam pikiran (sarve suśuddhāśaya dharmayuktāh).
Kota itu penuh dengan taman, hutan, dan istana (udyānaārāmavihāramanditā);
Kota indah Kapilavastu adalah tempat kelahiran yang paling sesuai (kapilāhvaye śobhati janmabhūmih).

"Semua penghuninya adalah hebat dan kuat (sarve mahānagna balairupetā),
Dengan kekuatan dua atau bahkan tiga gajah.
Mereka telah menyempurnakan latihan mereka didalam memanah dan senjata
Dan tidak merugikan orang lain, bahkan untuk melindungi kehidupan mereka sendiri.

"Istri Raja Śuddhodana adalah yang keunggulan tertinggi
Di antara seribu wanita luhur lainnya.
Mempesona dalam penampilan, seperti kemunculan ajaib,
Dia dengan tepat bernama Māyādevī, 'Dewi Yang Muncul Secara Ajaib.'

"Tubuhnya indah seperti seorang dewi surgawi,
Dengan garis bayang yang rupawan dan anggota badan yang sempurna terbentuk.
Setiap makhluk, apakah dewa atau manusia,
Tidak pernah cukup melihat Maya.

"Dia memiliki tiada kemelekatan atau tiada kebencian;
Dia sopan dan lembut, dan bicaranya jujur dan merdu.
Tidak keras ataupun kasar, dia sangat tenang,
Tidak pernah mengerutkan kening dan selalu dengan senyum di wajahnya.

"Dengan hati nurani yang baik dan rasa kesopanan, dia mematuhi Dharma.
Dia bebas dari kebanggaan dan kesombongan, dan tidak rentan terhadap kemewahan yang berlebihan,
Sama seperti dia tidak memiliki rasa iri dan bebas dari tipu muslihat dan kelicikan.
Dia senang memberi dan selalu penuh kasih dalam pikirannya.

"Percaya pada karma dan meninggalkan perbuatan sesat,
Dia menganut apa yang benar, terkendali dalam tubuh dan pikiran.
Dia terbebas dari banyaknya kesalahan sifat buruk
Yang biasanya ditemukan pada wanita di seluruh dunia.

"Memang Māyādevī tanpa saingan,
Karena tidak ada wanita lain di alam manusia bisa menandinginya,
tidak juga didalam alam gandharva, atau bahkan di sorga.
Dia layak menjadi Ibu dari Sang Maha Bijaksana.

"Selama lima ratus kehidupan, dia sendiri
Telah menjadi ibu dari sang Bodhisattva,
Sama seperti Raja Śuddhodana telah menjadi AyahNya.
Dia tentunya memiliki semua kualitas dari seorang ibu yang layak.

"Sama disiplinnya seperti seorang pertapa, dia mengikuti aturan yang ketat dari kelakuan,
Dan saat mengikuti perilakunya sendiri, dia berbagi dalam tugas-tugas suaminya.
Dia telah memenuhi sumpahnya, yang diberikan kepadanya oleh sang raja,
Karena dia telah menjauhkan diri dari hubungan badan selama tiga puluh dua bulan.

"Di mana pun dia berada, apakah duduk atau berdiri,
Berbaring atau bergerak, tempat-tempat itu
Menjadi terisi dengan cahaya terang
Yang dilepaskan oleh pengabdiannya pada perbuatan baik.

"Tidak ada makhluk, apakah dewa, setengah dewa, atau manusia,
Mampu memandangnya dengan pikiran penuh nafsu.
Mereka semua memandang dia sebagai seorang ibu atau seorang anak perempuan,
Karena dia mengikuti perilaku yang tepat dan diberkahi dengan kualitas mulia.

"Karena perbuatan berbudi luhur dari Māyādevī,
Kerajaan besar sang raja meningkat dalam kemakmuran.
Tak tertandingi oleh raja-raja tetangga,
Penguasa terkenal dan ketenaran juga terus meningkat.

"Dengan keadaan ini, Maya adalah kapal yang cocok;
Dengan keadaan ini, Mahluk Suci itu sangat indah.
Jadi, karena keduanya diberkahi dengan kualitas tertinggi,
Seorang akan menjadi anak, dan seorang layak untuk menjadi ibu.

"Selain Devi, yang diberkahi dengan kualitas paling tertinggi
Dan memiliki kekuatan dari sepuluh ribu gajah,
Tidak ada wanita akan mampu membawa
Lelaki tertinggi dari Jambudvipa. "

Dengan kata-kata pujian ini, para devaputra (evam hi te devasutā mahātmā)
Dan para Bodhisattva, dengan pengetahuan mereka yang luas (sambodhisattvāśca viśālapraj˝ā),
Mengumumkan Maya Yang Luhur untuk menjadi Ibu (varnanti māyām jananīm gunānvitām),
Mengatakan, "Dia sesuai untuk melahirkan sukacita dari keluarga Sakya.(pratirūpa sā śākyakulanandanasya)"

Demikianlah Sri Lalitavistara Bagian ketiga pada kemurnian keluarga.
(iti śrīlalitavistare kulapariśuddhiparivarto nāma trtīyo'dhyāyah)


Terakhir diubah oleh skipper tanggal Sun Mar 01, 2015 12:41 pm, total 2 kali diubah

skipper

Jumlah posting : 439
Join date : 27.11.08
Age : 28

Lihat profil user http://aryamahayana.forumup.com

Kembali Ke Atas Go down

dharmalokamukha parivartah caturthah

Post by skipper on Fri Aug 16, 2013 12:10 am


4 dharmālokamukhaparivartaścaturthah
Bab 4 - Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma

Para Bhiksu (iti hi bhiksavo), pada saat sang Bodhisattva sedang melihat keluarga kelahiran-Nya (bodhisattvo janmakulam vyavalokya), Dia tinggal berdiam di Surga Tusita didalam tempat yang bernama Uccadhvaja (uccadhvajam nāma tusitālaye), sebuah Istana surgawi besar yang berukuran enam puluh empat yojana persatuan di sekitar (mahāvimānam catuhsastiyojanānyāyāmavistārena), di mana Dia mengajarkan Dharma kepada para dewa dari Surga Tusita (tusitebhyo devebhyo). Sang Bodhisattva telah datang ke istana surgawi yang besar ini di mana Dia sekarang menangani semua devaputra dari Surga Tusita: "Ayo datang, berkumpul di sini," kata-Nya. "Ayo datang dengarlah pengajaran terakhir dari sang Bodhisattva pada Dharma, sebuah ingatan dari Dharma yang bernama 'Penerapan Kemangkatan. (cyutyākāraprayogam nāma)'"

Mendengar kata-kata ini, semua devaputra dalam Surga Tusita, bersama dengan perkumpulan majelis para gadis surga, berkumpul di istana surgawi besar. Disana sang Bodhisattva memberkati daerah sekitarnya, yang seluas seluruh dunia dengan empat benua besar (caturmahādvīpake lokadhātuvistarapramāno). Wilayah itu adalah begitu megah, begitu indah untuk dilihat, begitu sangat dipenuh dengan perhiasan, dan begitu mempesona sehingga semua devaputra dari alam nafsu keinginan dan alam bentuk (kāmāvacarā devā rūpāvacarāśca devaputrāh) datang untuk berpikir bahwa rumah mereka sendiri tampak seperti tanah kuburan dalam perbandingan.

Sang Bodhisattva duduk di atas tahta singa yang benar-benar gemilang sebagai akibat dari pematangan jasa kebaikan-Nya. Dasar tahta itu dihiasi dengan berbagai jenis permata mutiara berharga (anekamaniratnapādapratyupte), dan berbagai macam tumpukan bantal yang tertutup kain surgawi duduk di atasnya (anekapuspasamstarasamskrte). Diharumi dengan wewangian harum dari berbagai parfum surga (anekadivyagandhavāsopavāsite) dan yang terbaik dari berbagai jenis dupa (anekasāravaragandhanirdhūpite), tahta itu ditutupi dengan berbagai jenis bunga yang berwarna-warni dan harum (anekavarnadivyapuspagandhasamstarasamskrte). Itu luar biasa memang, berkilauan dengan cahaya dari banyaknya berbagai jenis ratusan ribu permata berharga (anekamaniratnakrtaśatasahasraprabhojjvālitatejasi), dibungkus dengan berbagai jenis jaring permata tak ternilai harganya (anekamaniratnajālasamchanne), dan mengeluarkan suara untaian tali senar dari lonceng permata. Menyenangkan untuk dilihat, tahta itu memancarkan suara dari ratusan ribu lonceng permata, dan itu ditutupi dengan ratusan ribu jaring yang terbuat dari permata berharga. Yang Bergantungan dari itu adalah banyaknya ratusan ribu pita sutera, dan itu dihiasi dengan ratusan ribu jumbai sutera dan karangan bunga.

Ratusan ribu gadis surga bernyanyi, menari, dan bermain alat musik (āpsarahśatasahasranrtyagītavāditaparigīte), mengumumkan ratusan ribu kualitas kebajikan luhur (anekagunaśatasahasravarnite). Ratusan ribu penjaga dunia (lokapala) berdiri menonton, sementara ratusan ribu Śakra bersujud (śakraśatasahasranamaskrte), dan ratusan ribu Brahmā menunduk sujud (brahmaśatasahasrapranate) di depan tahta itu. Milyaran atas miliaran para Bodhisattva mengelilingi-Nya (bodhisattvakotīniyutaśatasahasraparigrhīte), dan miliaran atas miliaran para Buddha dari sepuluh penjuru, yang tak terbatas jumlah-Nya, memusatkan perhatian Mereka pada itu (daśadiganekabuddhakotīniyutaśatasahasrasamanvāhrte). Tahta ini muncul karena kekuatan dari pematangan dari jasa kebaikan yang terkumpulkan melalui kesempurnaan Paramita yang dilakukan selama miliaran atas miliaran ribuan kalpa, memang kalpa yang tak terhitung banyaknya.

Para Bhiksu (iti hi bhiksava), dengan cara ini sang Bodhisattva duduk di atas tahta singa besar dengan kualitas kebajikan ini dan berbicara kepada pertemuan besar para dewa. "Teman-teman," kata-Nya. "Lihatlah pada tubuh sang Bodhisattva (bodhisattvasya kāyam), dihiasi seperti itu dengan tanda-tanda dari seratus jasa kebaikan (śatapunyalaksanasamalamkrtam). Lihatlah Mereka itu yang tak terhitung dan tak terhingga para Bodhisattva yang tinggal berdiam di sepuluh penjuru, di timur, selatan, barat, dan utara, atas, bawah, dan di sekitar, dan yang sekarang berada di wilayah luhur dari Surga Tusita. Mereka semua mendekati akhir keberadaan Mereka dan, dikelilingi oleh perkumpulan majelis dewa, Mereka masing-masing menyenangkan para dewa dengan penampilan dari Kemangkatan Mereka, mempertontonkan Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma (dharmālokamukham samprakāśayanti). Lihatlah Mereka, yang tak terhitung jumlah-Nya, yang tak terhingga banyak-Nya, dan yang tak terkira seperti itulah Mereka. "

Kemudian, melalui pemberkatan dari sang Bodhisattva (bodhisattvādhisthānena), seluruh perkumpulan dewa (sarvā devaparsad) melihat semua Bodhisattva ini. Mengamati Mereka, mereka menghadap sang Bodhisattva, menggabungkan telapak tangan mereka beranjali, dan bersujud di hadapan-Nya. Bersujud dengan seluruh tubuh mereka, mereka berseru, "Betapa indah! Berkat sang Bodhisattva memang tak terbayangkan (sādhu acintyamidam bodhisattvādhisthānam), karena kami bisa melihat semua Bodhisattva ini dengan hanya mengarahkan pandangan kami. "

Sang Bodhisattva kemudian berbicara kepada perkumpulan besar para dewa (mahatīm devaparsad) dengan kata-kata berikut: "Teman-teman, silakan dengarlah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma yang menyenangkan para dewa dengan bentuk dari kemangkatan Mereka, yang para Bodhisattva ini mengajar para devaputra (devaputrebhyo). Ada 108 Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma (astottaramidam mārsā dharmālokamukham śatam), dan mereka harus diajarkan tanpa gagal kepada perkumpulan para dewa oleh Bodhisattva pada waktu kemangkatan-Nya (yadavaśyam bodhisattvena cyavanakālasamaye devaparsadi samprakāśayitavyam). Apakah seratus delapan Pintu Gerbang ini? Mereka adalah sebagai berikut:

(1) 'Keyakinan (śraddhā)', teman-teman, adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma (dharmālokamukham), karena dengan itu pikiran seseorang tak tergoyahkan.
(2) 'Inspirasi Penjiwaan (prasādo)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena dengan itu pikiran terbebas dari kotoran.
(3) 'Kegembiraan Tertinggi (prāmodyam)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena dengan itu tubuh menjadi sangat lentur.
(4) 'Kepuasan (prīti)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena dengan itu pikiran menjadi murni (cittaviśuddhyai samvartate).
(5) 'Pengendalian Tubuh Jasmani (kāyasamvaro)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena dengan itu tiga kesalahan tubuh dimurnikan (trikāyapariśuddhyai samvartate).
(6) 'Pengendalian Ucapan (vāksamvaro)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena dengan itu empat kesalahan ucapan dilepaskan (caturvāgdosaparivarjanatāyai).
(7) 'Pengendalian Jiwa Rohani (manahsamvaro)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena dengan itu ketamakan, kebencian, dan pandangan sesat ditinggalkan (abhidhyāvyāpādamithyādrstiprahānāya).
(8 ) 'Perenungan Buddha (buddhānusmrti)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengarah pada tanggapan penglihatan murni dari Buddha (buddhadarśanaviśuddhyai).
(9) 'Perenungan Dharma (dharmānusmrti)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengarah ke ajaran murni dari Dharma (dharmadeśanāviśuddhyai).
(10) 'Perenungan Sangha (samghānusmrti)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu menghentikan orang dari melanggar aturan (nyāyākramanatāyai).
(11) 'Perenungan Memberi (tyāgānusmrti)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu menyebabkan orang melepaskan semua benda materi (sarvopadhipratinihsargāyai).
(12) 'Perenungan Aturan Disiplin (śīlānusmrti)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengarah pada penunaian cita-cita tujuan (pranidhānaparipūrtyai).
(13) 'Perenungan Dewa (devatānusmrti)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengarah ke pola pikir yang luas (udāracittatāyai).
(14) 'Cinta Kasih (maitrī)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu melampaui semua yang diciptakan oleh pahala kebaikan yang berdasarkan pada benda materi (sarvopadhikapunyakriyāvastvabhibhāvanatāyai).
(15) 'Kasih Sayang (karunā)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu menyebabkan orang menerima anti kekerasan (vihimsāparamatāyai).
(16) 'Kegembiraan (muditā)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu membersihkan semua ketidaksenangan (sarvāratyapakarsanatāyai).
(17) 'Keseimbangan Batin Yang Tenang (upeksā)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengarah ke merasa jijik pada nafsu keinginan (kāmajugupsanatāyai).
(18 ) 'Menyelidiki Ketidakabadian (anityapratyaveksā)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengarah ke melampaui alam dari kemelekatan nafsu keinginan, alam bentuk, dan alam tanpa bentuk (kāmarūpyārūpyarāgasamatikramāya).
(19) 'Menyelidiki Penderitaan (duhkhapratyaveksā)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengarah ke penghentian cita-cita tujuan sesat (pranidhānasamucchedāya).
(20) 'Menyelidiki Ketiadaan Diri (anātmapratyaveksā)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu melenyapkan pendapat mendalam yang jelas pada Diri (ātmānabhiniveśanatāyai).
(21) 'Menyelidiki Kedamaian Yang Tentram (śāntapratyaveksā)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengurangi api nafsu (anunayāsamghuksanatāyai).
(22) 'Memiliki Hati Nurani Yang Baik (hrī)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu membawa kedamaian batin yang sepenuhnya (adhyātmopaśamāya).
(23) 'Kesederhanaan (apatrāpyam)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu membawa ketenangan yang sepenuhnya pada orang lain (bahirdhāpraśamāya).
(24) 'Kebenaran (satyam)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena dengan itu dewa dan manusia tidak tertipu (devamanusyāvisamvādanatāyai).
(25) 'Asli' (bhūtam) adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena dengan itu orang tidak tertipu (ātmāvisamvādanatāyai).
(26) 'Praktek Dharma (dharmacaranam)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena dengan itu orang bersandar percaya pada Dharma (dharmapratiśaranatāyai).
(27) 'Pergi Ke Tiga Permata Untuk Berlindung (triśaranagamanam)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu memungkinkan orang untuk melewati tiga alam rendah (tryapāyasamatikramāya).
(28 ) 'Mengakui Kebaikan Orang Lain (krtaj˝atā)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu memastikan bahwa kebajikan dasar dari orang yang telah terlibat didalam tidaklah sia-sia (krtakuśalamūlāvipranāśāya).
(29) 'Syukur Berterimakasih (krtaveditā)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu menyebabkan orang tidak mengutuk orang lain (parābhimanyatāyai).
(30) 'Mengetahui Diri Sendiri (ātmaj˝atā)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu menyebabkan orang tidak memuji diri sendiri (ātmānutkarsanatāyai).
(31) 'Mengetahui Makhluk Hidup (sattvaj˝atā)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu menyebabkan orang tidak meremehkan orang lain (parāpatsamānatāyai).
(32) 'Mengetahui Dharma (dharmaj˝atā)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu menyebabkan orang menerapkan Dharma secara tekun dan dengan cara yang benar (dharmānudharmapratipattyai).
(33) 'Mengetahui Waktu Yang Tepat (kālaj˝atā)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu memastikan bahwa penglihatan akan jadi bermakna (amoghadarśanatāyai).
(34) 'Menaklukkan Kebanggaan (nihatamānatā)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengarah pada kesempurnaan kebijaksanaan (j˝ānatāparipūrtyai).
(35) 'Pikiran Yang Bebas Dari Balas Dendam (apratihatacittatā)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu memungkinkan seseorang untuk melindungi diri sendiri dan orang lain (ātmaparānuraksanatāyai).
(36) 'Tidak Menyimpan Dendam (anupanāho)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu memungkinkan orang untuk terbebas dari penyesalan (akaukrtyāya).
(37) 'Minat Yang Tulus (adhimukti)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu memungkinkan seseorang untuk membuat usaha besar dan terbebas dari keraguan (avicikitsāparamatāyai).
(38 ) 'Menyelidiki Yang Memuakkan (aśubhapratyaveksā)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu memungkinkan orang untuk membuang pikiran tentang apa yang nafsu orang inginkan (kāmavitarkaprahānāya).
(39) 'Ketiadaan Kebencian (avyāpādo)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu memungkinkan orang untuk membuang pikiran dendam (vyāpādavitarkaprahānāya).
(40) 'Ketiadaan Kebodohan (amoho)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu menghapus ketidaktahuan (sarvāj˝ānavidhamanatāyai).
(41) 'Mengejar Dharma (dharmārthikatā)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu memungkinkan seseorang untuk bersandar pada makna itu (arthapratiśaranatāyai).
(42) 'Menginginkan Dharma (dharmakāmatā)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu menyebabkan orang terhubung ke Cahaya dari Dharma (dharmalokapratilambhāya).
(43) 'Mencari Dengar (śrutaparyesti)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu memungkinkan orang untuk menyelidiki Dharma secara tepat dan dengan cara yang benar (yoniśodharmapratyaveksanatāyai).
(44) 'Penerapan Yang Tepat (samyakprayogo)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengarah ke perilaku yang tepat (samyakpratipattyai).
(45) 'Pengetahuan Tentang Nama Dan Bentuk (nāmarūpaparij˝ā)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu memungkinkan orang untuk mengatasi semua kemelekatan/keterikatan (sarvasangasamatikramāya).
(46) 'Menaklukkan Pandangan Tentang Penyebab (hetudrstisamuddhāto)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengarah pada pencapaian kesadaran dan pembebasan yang sepenuhnya (vidyādhimuktipratilambhāya).
(47) 'Penghapusan Kemelekatan/Keterikatan dan Keengganan (anunayapratighaprahānam)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu menghilangkan pikiran menghakimi (anunnāmāvanāmanatāyai).
(48 ) 'Keahlian Mengenai Kumpulan Skandha (skandhakauśalyam)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengarah pada pemahaman yang menyeluruh tentang penderitaan (duhkhaparij˝ānatāyai).
(49) 'Kesetaraan Unsur (dhātusamatā)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengarah ke pelepasan sumber penderitaan (samudayaprahānāya).
(50) 'Penarikan Indera (āyatanāpakarsanam)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu menyebabkan orang bermeditasi pada sang jalan (mārgabhāvanatāyai).
(51) 'Penerimaan Ketiadaan Muncul (anutpādaksānti)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengarah ke penghentian yang sesungguhnya (nirodhasāksātkriyāyai).
(52) 'Penuh Kesadaran Memperhatikan Tubuh (kāyagatānusmrti)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengarah ke pengasingan tubuh jasmani (kāyavivekatāyai).
(53) 'Penuh Kesadaran Memperhatikan Perasaan (vedanāgatānusmrti)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengarah pada penghentian semua perasaan (sarvaveditapratipraśrabdhyai).
(54) 'Penuh Kesadaran Memperhatikan Pikiran (cittagatānusmrti)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengarah ke pemahaman yang tepat tentang sifat alami yang menyesatkan dari pikiran (māyopamacittapratyaveksanatāyai).
(55) 'Penuh Kesadaran Memperhatikan Gejala Kejadian (dharmagatānusmrti)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu menuntun pada kebijaksanaan tak terhalang (vitimiraj˝ānatāyai).
(56) 'Empat Pelepasan Yang Menyeluruh (catvāri samyakprahānāni)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu memungkinkan orang untuk melepaskan semua kualitas yang tanpa kebajikan dan menyempurnakan semua kualitas kebajikan luhur (sarvākuśaladharmaprahānāya sarvakuśaladharmaparipūrtyai).
(57) 'Empat Pokok Dasar Kekuatan Ajaib (catvāra rddhipādā)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu menyebabkan keringanan dari tubuh dan pikiran (kāyacittalaghutvāya).
(58 ) 'Indera Keyakinan (śraddhendriyam)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu menyebabkan orang tidak bergantung pada bimbingan orang lain (aparapraneyatāyai).
(59) 'Indera Ketekunan (vīryendriyam)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu memberkati orang dengan kebijaksanaan Pencapaian (suvicintitaj˝ānatāyai).
(60) 'Indera Perhatian Penuh Kesadaran (smrtīndriyam)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengarahkan orang untuk terlibat dalam perbuatan bajik (sukrtakarmatāyai).
(61) 'Indera Penyerapan Pemusatan Pikiran (samādhīndriyam)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengarah ke pembebasan pikiran (cittavimuktyai).
(62) 'Indera Pengetahuan (praj˝endriyam)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengarah ke kebijaksanaan dari tanggapan penglihatan langsung (pratyaveksanaj˝ānatāyai).
(63) 'Kekuatan Keyakinan (śraddhābalam)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengarah ke melampaui secara menyeluruh kekuatan Mara (mārabalasamatikramāya).
(64) 'Kekuatan Ketekunan (vīryabalam)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena dengan itu orang tidak akan berpaling mundur (avaivartikatāyai).
(65) 'Kekuatan Perhatian Penuh Kesadaran (smrtibalam)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena dengan itu orang tidak akan disesatkan (asamhāryatāyai).
(66) 'Kekuatan Penyerapan Pemusatan Pikiran (samādhibalam)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena dengan itu orang akan melepaskan semua pikiran yang lompat berpindah-pindah (sarvavitarkaprahānāya).
(67) 'Kekuatan pengetahuan (praj˝ābalam)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena dengan itu orang tidak akan mudah tertipu (anavamūdhyatāyai).
(68 ) 'Bagian Kebangkitan dari Perhatian Penuh Kesadaran Yang Sepenuhnya (smrtisambodhyangam)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu memungkinkan orang untuk memahami Dharma seperti apa adanya (yathāvaddharmaprajānatāyai).
(69) 'Bagian Kebangkitan dari Kecerdasan Pemahaman Yang Sepenuhnya dari Dharma (dharmapravicayasambodhyangam)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu memungkinkan orang untuk mencapai semua Dharma (sarvadharmaparipūrtyai).
(70) 'Bagian Kebangkitan dari Ketekunan Yang Sepenuhnya (vīryasambodhyangam)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu memberkahi orang dengan Kecerdasan dari Pencapaian Sempurna (suvicitrabuddhitāyai).
(71) 'Bagian Kebangkitan dari Kegembiraan Yang Sepenuhnya (prītisambodhyangam)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu memungkinkan orang untuk mencapai Penyerapan Pemusatan Pikiran (samādhyāyikatāyai).
(72) 'Bagian Kebangkitan dari Kelincahan Yang Sepenuhnya (praśrabdhisambodhyangam)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu memungkinkan orang untuk mencapai usaha seseorang (krtakaranīyatāyai).
(73) 'Bagian Kebangkitan dari Penyerapan Pemusatan Pikiran Yang Sepenuhnya (samādhisambodhyangam)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu memungkinkan orang untuk memahami kesetaraan dari semua gejala kejadian (samatānubodhāya).
(74) 'Bagian Kebangkitan dari Ketenangan Yang Sepenuhnya (upeksāsambodhyangam)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengarah ke membenci semua kelahiran (sarvopapattijugupsanatāyai).
(75) 'Pandangan Benar (samyagdrsti)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mencegah orang dari melanggar aturan (nyāyākramanatāyai).
(76) 'Tekad Benar (samyaksamkalpo)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu menyebabkan orang untuk melepaskan semua pikiran, gagasan, dan ide (sarvakalpavikalpaparikalpaprahānāya).
(77) 'Ucapan Benar (samyagvāg)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu menyebabkan orang untuk menyadari bahwa semua kata-kata, suara, bahasa, dan pidato adalah seperti gema (sarvāksararutaghosavākyapathapratiśrutkāsamatānubodhanatāyai).
(78 ) 'Perbuatan Benar (samyakkarmānto)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengarah pada ketiadaan karma dan ketiadaan pematangan (akarmāvipākatāyai).
(79) 'Mata Pencaharian Benar (samyagājīvo)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu menyebabkan orang untuk menghentikan semua pengejaran (sarvesanapratipraśrabdhyai).
(80) 'Usaha Benar (samyagvyāyāmo)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu menyebabkan orang untuk mencapai pantai lainnya (paratīragamanāya).
(81) 'Perhatian Penuh Kesadaran Benar (samyaksmrti)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengarah pada ketiadaan kecerobohan dan ketiadaan perlawanan batin (asmrtyamanasikāratāyai).
(82) 'Penyerapan Pemusatan Pikiran Benar (samyaksamādhi)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengarah pada pencapaian dari penyerapan pemusatan pikiran yang tak bisa terganggu (akopyacetahsamādhipratilambhāya).
(83) 'Pikiran Kebangkitan (bodhicittam)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena memastikan kelangsungan garis Tiga Permata (triratnavamśānupacchedāya).
(84) 'Niat (āśayo)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu menyebabkan kurangnya keinginan untuk Kendaraan Yang Lebih Kecil (hīnayānāsprhanatāyai).
(85) 'Niat Unggul Yang Lebih Besar (adhyāśayo)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengarah ke tumpuan penglihatan jelas yang istimewa pada Buddhadharma yang luas (udārabuddhadharmādyālambanatāyai).
(86) 'Penerapan Bermanfaat (prayogo)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengarah ke kesempurnaan semua sifat-sifat kebajikan (sarvakuśaladharmaparipūrtyai).
(87) 'Kesempurnaan Kemurahan Hati Memberi (dānapāramitā)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengarah ke tanda dan ciri-ciri termulia, ke kemurnian lengkap dari alam Buddha, dan ke pematangan menyeluruh dari makhluk-mahluk yang serakah (laksanānuvya˝janabuddhaksatrapariśuddhyai matsarisattvaparipācanatāyai).
(88 ) 'Kesempurnaan Disiplin/Taat Aturan (śīlapāramitā)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena memungkinkan orang untuk melampaui semua keadaan yang terbatas dan lebih rendah dari keberadaan dan untuk mematangkan makhluk-mahluk yang longgar disiplinnya (sarvāksanāpāyasamatikramāya duhśīlasattvaparipācanatāyai).
(89) 'Kesempurnaan Kesabaran (ksāntipāramitā)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu memungkinkan orang untuk melepaskan kebencian, penyerangan, kemarahan, kebanggaan, keangkuhan, dan kesombongan, dan untuk mematangkan makhluk-mahluk yang melabuhkan kebencian (sarvavyāpādakhiladosamānamadadarpaprahānāya vyāpannacittasattvaparipācanatāyai).
(90) 'Kesempurnaan Ketekunan/Penuh Semangat (vīryapāramitā)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu memungkinkan orang untuk berlatih semua perbuatan kebajikan dan untuk mematangkan makhluk-mahluk yang malas (sarvakuśalamūladharmārangottāranāya kuśīdasattvaparipācanatāyai).
(91) 'Kesempurnaan Pemusatan Pikiran Konsentrasi (dhyānapāramitā)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu memungkinkan orang untuk menimbulkan semua keadaan keseimbangan dan pengetahuan super dan mematangkan makhluk-makhluk yang terganggu (sarvaj˝ānābhij˝otpādāya viksiptacittasattvaparipācanatāyai).
(92) 'Kesempurnaan Pengetahuan (praj˝āpāramitā)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu memungkinkan orang untuk melepaskan kabut gelap ketidaktahuan dan kebodohan, meninggalkan pandangan salah, dan untuk mematangkan para makhluk hidup yang berpengetahuan salah (avidyāmohatamondhakāropalambhadrstiprahānāya duspraj˝asattvaparipācanatāyai).
(93) 'Cara Penuh Keahlian Yang Terampil (upāyakauśalam)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu memungkinkan orang untuk mengajarkan cara perilaku yang sesuai dengan kepentingan makhluk hidup dan mempraktekkan semua ajaran dari sang Buddha (yathādhimuktasattveryāpathasamdarśanāya sarvabuddhadharmāvidhamanatāyai).
(94) 'Empat Cara untuk Memikat Murid (catvāri samgrahavastūni)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengumpulkan para makhluk hidup dan mengubah mereka menjadi penerima yang cocok untuk Dharma yang berasal dari Penemuan Kebangkitan (sattvasamgrahāya sambodhiprāptasya ca dharmasampratyaveksanatāyai).
(95) 'Pematangan Makhluk Hidup (sattvaparipāko)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu memungkinkan orang untuk tidak melekat pada kebahagiaan diri sendiri dan untuk terbebas dari keputusasaan (ātmasukhānadhyavasānāyāparikhedatāyai).
(96) 'Memahami Dharma Sejati (saddharmaparigraho)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu memungkinkan orang untuk menghilangkan penderitaan semua makhluk (sarvasattvasamkleśaprahānāya).
(97) 'Pengumpulan Jasa Kebaikan (punyasambhāro)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu memungkinkan orang untuk memelihara semua makhluk (sarvasattvopajīvyatāyai).
(98 ) 'Pengumpulan Kebijaksanaan (j˝ānasambhāro)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu menyempurnakan sepuluh kekuatan (daśabalapratipūrtyai).
(99) 'Pengumpulan Berdiam Tenang (śamathasambhāro)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengarah ke pencapaian penyerapan pemusatan pikiran dari Tathagata (tathāgatasamādhipratilambhāya).
(100) 'Pengumpulan Wawasan Pengartian Mendalam (vidarśanāsambhāro)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengarah ke pencapaian mata Pengetahuan (praj˝ācaksuhpratilambhāya).
(101) 'Memasuki Kesadaran Cerdas Yang Asli (pratisamvidavatāro)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengarah pada pencapaian mata Dharma (dharmacaksuhpratilambhāya).
(102) 'Memasuki Yang Terpercaya (pratiśaranāvatāro)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengarah ke kemurnian mata sang Buddha (buddhacaksuhpariśuddhyai).
(103) 'Pencapaian Dharani (dhāranīpratilambho)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu memungkinkan orang untuk menyimpan dalam hati semua yang dikatakan oleh sang Buddha (sarvabuddhabhāsitādhāranatāyai).
(104) 'Pencapaian Kepercayaan (pratibhānapratilambho)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu memungkinkan orang untuk memuaskan semua makhluk hidup dengan menawarkan penjelasan yang jelas (sarvasattvasubhāsitasamtosanāyai).
(105) 'Penerimaan Dharma Yang Sesuai (ānulomikadharmaksānti)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengarah untuk menjadi sesuai dengan keseluruhan dari Buddha Dharma (sarvabuddhadharmānulomanatāyai).
(106) 'Penerimaan Dharma Yang Tidak Timbul (anutpattikadharmaksānti)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengarah pada pencapaian ramalan (vyākaranapratilambhāya).
(107) 'Tahap dari Yang Tidak Kembali (avaivartikabhūmi)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengarah pada kesempurnaan lengkap yang menyeluruh dari Buddha Dharma (sarvabuddhadharmapratipūrtyai).
(108 ) 'Kebijaksanaan Yang Berkembang dari Tahap ke Tahap (bhūmerbhūmisamkrāntij˝ānam)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu mengarah ke diberikan kuasa Kebijaksanaan Maha Mengetahui (sarvaj˝aj˝ānābhisekatāyai).
(109) 'Tahap Pemberian Kuasa (abhisekabhūmi)' adalah Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, karena itu menyebabkan orang menjadi dikandung di dalam kandungan, dilahirkan, mewujudkan di dunia, menjalani pertapaan, pergi ke kursi kebangkitan, menjinakkan Mara, mencapai kebangkitan lengkap, memutar roda Dharma, dan mewujudkan Parinirvana besar (avakramanajanmābhiniskramanaduskaracaryābodhimandopasamkramanamāra-dhvamsanabodhivibodhanadharmacakrapravartanamahāparinirvānasamdarśanatāyai).

108 Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma (astottaram dharmālokamukhaśatam) ini, adalah yang terutama, yang diajarkan untuk perkumpulan dewa (devaparsad), dan 'Tahap Pemberian Kuasa (abhisekabhūmi)' adalah yang dikhususkan bagi Bodhisattva tingkat sepuluh (dasabhumi), yang hanya sekali lagi kelahiran (ekajatipratibaddha), yang di abisheka dengan kekuatan Suramgama (Suramgāmasthāma) , untuk menyatakan keBuddhaan, untuk mengingatkan kepada para mahluk yang berlindung pada Triratna, tujuan akhir untuk menjadi Buddha.

"Inilah, teman-teman, yang dikenal sebagai 108 Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, yang seorang Bodhisattva harus mengajar perkumpulan majelis dewa pada saat kemangkatan-Nya.(idam tanmārsā astottaram dharmālokamukhaśatam yadavaśyam bodhisattvena cyavanakālasamaye devaparsadi samprakāśayitavyam)"

Para Bhikku, ketika Bodhisattva mengajarkan cabang ini, "Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma, "dari dalam perkumpulan majelis dewa, 84.000 devaputra memunculkan pikiran bodhi yang tak tertandingi ,kebangkitan yang sempurna dan lengkap (caturaśīterdevaputrasahasrānāmanuttarāyām samyaksambodhau cittānyutpadyante). 32.000 devaputra yang sebelumnya telah dilatih memperoleh penerimaan bahwa gejala kejadian adalah tidak timbul (dvātrimśateśca devaputrasahasrānām pūrvaparikarmakrtānāmanutpattikesu dharmesu ksāntipratilambho'bhūt). 360 juta devaputra memperoleh mata murni tentang gejala kejadian, tanpa cacat dan murni (sattrimśateśca devaputranayutānām virajo vigatamalam dharmesu dharmacaksurviśuddham). Seluruh alam halus dari Surga Tusita ditutupi bunga-bunga surgawi hingga satu lutut (sarvāvacca tusitavarabhavanam jānumātram divyaih puspaih samchāditamabhūt).

Para Bhiksu, pada saat itu sang Bodhisattva mengucapkan syair-syair gatha ini dalam rangka untuk membawa bahkan lebih kegembiraan untuk perkumpulan majelis dewa (iti hi bhiksavo bodhisattvastasyā devaparsado bhūyasyā mātrayā samharsanārtham tasyām velāyāmimām gāthāmabhāsata):

Pada saat itu sang Pembimbing (nāyakah), sang Singa laki-laki (purusasimham), Mangkat meninggal dunia,
Dan turun dari alam tertinggi dari Surga Tusita,
Dia mengumumkan kata-kata ini kepada para dewa:
"Tinggalkan semua bentuk kecerobohan!

"Banyaknya jumlah besar keinginan suci batin,
Semua hal indah yang disulap oleh pikiran,
Semua ini disebabkan oleh tindakan berbudi luhur
Jadi dengarlah sekarang untuk belajar tentang tindakan ini.

"Akui kebaikan yang dilakukan untuk Anda.
Jangan jatuh kembali ke dalam tiga alam rendah
Setelah menghabiskan gudang kebajikan Anda yang sebelumnya;
Hanya ada ketidakbahagiaan dan penderitaan di sana.

"Setelah Anda mengembangkan rasa hormat kepada Saya,
Terapkan diri sungguh-sungguh untuk berlatih
Ajaran yang Anda telah dengar,
Dan Anda pasti akan mencapai kegembiraan yang tak terbatas.

"Semua hal yang diinginkan adalah tidak kekal dan tidak tetap;
Tidak ada yang abadi, bahkan ribuan tahun kalpa.
Semuanya seperti pembayangan udara atau khayalan ilusi,
Dan sekilas seperti petir atau gelembung busa air.

"Kesenangan yang dibawa oleh kualitas
Dari hal-hal yang diinginkan adalah seperti yang tidak memuaskan seperti minum air asin,
Tetapi mereka dengan pengetahuan murni mulia
Yang melampaui dunia (lokottarā) terpuaskan.

"Dewi-Dewi, teman-teman, dan lagu yang indah
Adalah seperti penonton permainan.
Mereka seperti kerumunan orang yang berkumpul
Dan kemudian pergi ke jalan terpisah mereka sendiri.

"Dalam dunia yang berkondisi, tidak ada sekutu,
Tidak ada teman, tidak ada kerabat, dan tidak ada rombongan pengiring.
Dan selain itu, karma yang dihasilkan dari perbuatan baik
Juga mengikat orang, dan pernah mengikuti di belakang orang.

"Oleh karena itu jadilah kerukunan satu sama lain;
Bertindak dengan pikiran yang penuh kasih dan murah hati.
Terlibat dalam kegiatan yang berkebajikan,
Untuk tindakan yang dilakukan dengan baik tidak membawa siksaan.

"Ingatlah Buddha, Dharma, dan Sangha,
Dan jangan tergelincir ke tiada memperdulikan.
Mereka yang senang dalam belajar, disiplin, dan kemurahan hati
Diberkahi dengan kesabaran dan kelembutan.

"Selidiki penderitaan, ketidakkekalan, dan kekurangan diri;
Periksa ketiga gejala kejadian ini secara menyeluruh.
Mereka terjadi berhubungan dengan sebab dan kondisi;
Mereka adalah kekosongan dari hidup dan tidak memiliki pemilik.

"Apapun kekuatan ajaib yang anda lihat dalam Diri Saya,
Dan kefasihan apapun, kebijaksanaan, dan kualitas yang Saya miliki,
Semua ini disebabkan oleh perbuatan baik
Yang muncul dari belajar, disiplin, dan ketelitian.

"Demi kesejahteraan, manfaat, dan cinta pada makhluk hidup,
Anda harus meniru Saya dengan disiplin, belajar,
ketelitian, kemurahan hati,
menahan, dan pengendalian diri anda.

"Sebab anda tidak akan mampu mencapai ajaran menguntungkan
Dengan hanya bunyi dari suara dan pembicaraan anda.
Silakan mengambil perilaku yang tepat
Dan mempraktekkan apa yang anda ajarkan.

"Jangan hanya mengikuti apa yang orang lain katakan;
Kerahkan usaha diri anda dengan pemusatan pikiran terus menerus.
Ketika bertindak, orang mengambil kesempatan;
Tanpa bertindak, orang tidak mencapai apa-apa.

"Ingat semua penderitaan yang telah anda alami
Berputar melalui perputaran kehidupan sampai sekarang.
Jika anda menjadi korban penyimpangan,
Nirvana dan kebebasan dari kemelekatan tidak akan tercapai.

"Oleh karena itu, karena sekarang memperoleh Kebebasan,
Seorang Pembimbing batin, dan Lingkungan yang berguna,
Dan setelah bertemu dengan ajaran unggul dari Dharma,
Anda harus menenangkan kemelekatan dan penderitaan lainnya.

"Terbebaskan dari kesombongan, keangkuhan, dan kecongkakan,
Selalu lentur, tulus, dan jujur,
Membaktikan diri untuk mencapai melampaui penderitaan
Dan menerapkan diri anda untuk mewujudkan jalan itu.

"Membubarkan semua kegelapan dan kekeruhan dari ketidaktahuan
Dengan lampu dari pengetahuan.
Merobek jaring kesalahan, dengan yang dipendam nya,
Menggunakan Vajra kebijaksanaan.

"Apa yang perlu untuk mengatakan banyak hal?
Itu adalah didalam kepentingan anda untuk mengikuti ajaran ini.
Jika anda tidak mematuhi ajaran ini,
Maka itu bukan kesalahan dari ajaran.

"Ketika Saya mencapai Kebangkitan
Dan menurunkan hujan pengajaran yang mengarah ke keabadian,
Anda, yang memiliki pikiran yang murni (viśuddhacittā), harus datang
Dan mendengarkan Dharma Sejati (varadharmaśravanāya)."

Demikianlah Sri Lalitavistara Bagian keempat pada Pintu Gerbang Menuju Cahaya dari Dharma.
(iti śrīlalitavistare dharmālokamukhaparivarto nāma caturtho'dhyāyah)

skipper

Jumlah posting : 439
Join date : 27.11.08
Age : 28

Lihat profil user http://aryamahayana.forumup.com

Kembali Ke Atas Go down

Namo Samantabhadra Bodhisattva Mahasattva

Post by skipper on Fri Aug 30, 2013 12:35 am




pracalaparivartah pa˝camah
Bab 5 - Keberangkatan


Para Bhiksu, di Jalan Itu sang Bodhisattva menampakkan ceramah Dharma ini kepada rombongan besar dari para dewa (mahatīm devaparsadamanayā dharmyayā kathayā). Jadi demikian sehingga mereka mengerti pesan Nya dan menjadi bersemangat, senang, dan sabar menahan nafsu. Pada saat itu Dia berbicara kepada rombongan para dewa yang beruntung:

"Teman-teman, sekarang Saya akan melanjutkan ke Jambudvipa. Di masa lalu ketika Saya berlatih perbuatan dari Bodhisattva (pūrvabodhisattvacaryām), Saya menarik makhluk hidup melalui empat kegiatan dari memberi, pidato menyenangkan, kegiatan yang bermanfaat, dan mempertunjukkan ketetapan dalam berbicara dan maksud. Tapi teman-teman, jika sekarang Saya tidak mencapai kebangkitan yang tanpa tandingan, yang sempurna dan lengkap (yadahamanuttarāyām samyaksambodhau nābhisambuddheyam), Saya akan menjadi tidak berterima kasih dan tidak masuk akal. "

Mendengar itu, para dewa putra dari surga Tusita menangis (tusitakāyikā devaputrā rudanto) dan memeluk kaki sang Bodhisattva. Mereka berkata, "Yang berbudi luhur, jika Anda tidak tetap tinggal, surga Tusita ini akan menjadi tanpa kemegahan. "

Untuk ini, sang Bodhisattva menjawab rombongan besar dari para dewa, "Sang Bodhisattva Maitreya akan mengajarkan anda Dharma. "

Kemudian sang Bodhisattva mengambil mahkota dari kepala Nya sendiri dan Ditempatkan di atas kepala Bodhisattva Maitreya, dengan berkata, "Yang berbudi luhur (satpurusa), Anda Akan terbangkitkan ke kebuddhaan yang sempurna dan yang lengkap (anuttarām samyaksambodhimabhisambhotsyase) setelah Saya. "

Di Jalan Itu sang Bodhisattva menakhtakan sang Bodhisattva Maitreya bertahta di Surga Tusita. Kemudian Dia kembali berbicara kepada rombongan besar dari para dewa: "Teman-teman, dalam jenis dari bentuk ( rūpena) apakah harus Saya masuk ke rahim dari seorang Ibu? "

Beberapa menjawab, "Sebagai manusia dalam bentuk seorang brahmana."

Tapi para dewa lain menyarankan, "Dalam bentuk seorang Sakra, atau Brahma, atau seorang raja besar (mahārājikarūpena), atau Vaisravana, atau Gandharva, atau Kimnara, atau mahoraga, atau Maheśvara, atau dewa bulan (candrarūpena), atau dewa matahari (sūryarūpena), atau Garuda. "

Juga ada salah satu putra dewa dari alam Brahma (brahmakāyiko devaputrah) yang hadir, yang disebut Tatogratejo. Setelah menjadi orang bijak dalam kehidupan nya yang sebelumnya, dia telah mengambil kelahiran kembali diantara para dewa, di mana dia sudah menjadi yang tidak dapat diubah dari kebangkitan yang tak terkalahkan dan yang sempurna (pūrvarsijanmacyuto'vaivartiko'nuttarāyāh samyaksambodheh). Dia sekarang berbicara:

"Mantra para Brahmana dan buku Sastra pembahasan yang mendalam dari Veda menyebutkan bentuk yang tepat untuk sang Bodhisattva mengambil ketika turun ke dalam rahim dari ibu Nya. Itu harus didalam bentuk yang sangat baik, gajah besar dengan enam gading (gajavaramahāpramānah), ditutupi dengan jaring emas (hemajālasamkāśah). Kepala-nya harus sangat merah dan sangat tampan. Ia harus mengeluarkan cairan harum dari pelipisnya dan memiliki tubuh yang mulia. Seseorang yang terpelajar didalam Veda dan kitab suci dari para Brahmana akan kemudian mengenali ciri tersebut dan menggunakannya untuk meramalkan kedatangan dari Orang yang diberkahi Dengan tiga puluh dua tanda orang besar (dvātrimśallaksanopetah). "

Para Bhiksu, saat sang Bodhisattva masih berada di surga Tusita yang luhur, Dia mempertimbangkan waktu untuk kelahiran Nya. Pada saat itu Dia mewujudkan delapan pertanda di tempat kediaman yang luhur dari Raja Suddhodana. Apakah delapan ini?

Tempat kediaman itu sangat bersih rapi tanpa noda karena semua rumput liar, tunggul, semak berduri, batu koral kerikil kecil, dan kerikil telah dihapus. Itu disiram dengan baik dan sangat bersih. Itu tidak terganggu
oleh angin dan bebas dari jelaga dan debu. Tidak ada nyamuk, lalat, lebah, atau ular. Itu ditutupi dengan bunga-bunga, dan daerah itu menjadi bertingkat, seperti telapak dari tangan. Ini adalah pertanda pertama.

Kawanan burung datang ke istana itu dari pegunungan Himalaya (himavatparvatarājanivāsinah), sang raja dari pegunungan. Ada pattragupta, beo, sukasarika, kokila, burung elang malam, angsa, kalavinka, burung-burung merak, angsa liar, burung perkik berwarna cat, burung bulbul, burung pegar, dan banyak yang lainnya. Burung-burung itu memiliki sayap yang indah dan menyenangkan didalam berbagai warna dan bernyanyi didalam suara yang merdu. Mereka bertengger di atas beranda, menara, pintu, paviliun, dan teras atas dari kediaman luhur Raja Suddhodana. Burung-burung itu menyenangkan dan memuaskan hati, dan Mereka masing-masing bernyanyi bergembira. Ini adalah pertanda kedua.

Dalam semua taman yang menyenangkan, hutan, dan kebun milik Raja Suddhodana, berbagai macam pohon mekar berkembang dan membawa buah-buahan dari semua musim. Ini adalah pertanda ketiga.

Dalam setiap kolam teratai dan waduk milik Raja Suddhodana, ada muncul teratai-teratai berukuran roda kereta, masing-masing dengan banyak triliunan kelopak teratai (śakatacakrapramānairanekakotīniyutaśatasahasrapatraih padmaih). Ini adalah pertanda keempat.

Dalam tempat tinggal yang luhur itu dari Raja Suddhodana, semua penyediaan mentega, minyak wijen, madu, gula mentah, dan jus gula tebu tidak pernah habis dan muncul penuh meskipun mereka digunakan secara berlebihan. Ini adalah pertanda kelima.

Di dalam tempat tinggal para wanita dari tempat kediaman yang sangat baik milik Raja Suddhodana, semua alat-alat musik, seperti genderang besar yang terbuat dari tembaga, genderang yang terbuat dari tanah liat dan kayu, seruling, kecapi, pipa buluh, kecapi tiga-senar, lonceng, dan simbal secara tiba-tiba memancarkan musik yang indah secara sendirinya tanpa sedang dimainkan. Ini adalah pertanda keenam.

Dalam tempat tinggal yang paling baik itu milik dari Raja Suddhodana, semua wadah penampung dari zat-zat berharga yang berbeda: seperti emas, perak, permata, mutiara, beril, kerang, kristal, dan karang, membuka penutup mereka dan menampilkan kesempurnaan tanpa cacat dan kelimpahan mereka. Ini adalah pertanda ketujuh.

Cahaya yang murni dan tanpa noda, jauh lebih terang dari cahaya matahari dan bulan (vimalaviśuddhayā candrasūryajihmīkaranayā prabhayā), muncul dan menghasilkan kesenangan jiwa dan fisik. Ini adalah pertanda kedelapan.

Ratu Māyā Dewi mandi dan memakai parfum wangi ke tubuh Nya (snātānuliptagātrā). Dia menghiasi lengan Nya dengan banyak gelang dan mengenakan pakaian yang paling lembut dan paling indah. Bergembira, bahagia, dan meriah, didampingi dan dikelilingi oleh sepuluh ribu wanita, Dia pergi ke tempat sang Raja Suddhodana duduk nyaman di ruang musik. Dia mendudukkan Diri Nya Sendiri ke samping kanan sang Raja diatas yang sangat bagus, tahta permata berharga yang terbungkus dengan kisi-kisi permata. Dengan wajah tersenyum dan terpercaya yang bebas dari kemarahan, Dia berbicara kepada Raja Suddhodana Dalam syair Gatha ini:

"Yang Mulia, Tuan pemilik bumi (pārthiva bhūmipālā), Raja yang baik, Saya berdoa memohon bahwa Kamu mendengarkan Saya!
Yang Mulia, tolong berikan Saya kemurahan kebaikan hati yang mendukung!
Silahkan mendengarkan dan bersukacita dalam hati Kamu (abhiprāyu mahya yatha cittamanahpraharsam)
Mengenai keinginan ini yang pikiran Saya ditetapkan. (tanme śrnusva bhava prītamanā udagrah)

"Raja, karena kasih kepada semua makhluk, Saya akan memakai Delapan Sila,
Yang termasuk disiplin dan perilaku moral, serta berpuasa (posadha).
Tanpa merugikan makhluk hidup apapun dan selalu dengan perasaan yang murni,
Saya akan mengasihi yang lain dengan cara yang sama bahwa Saya mengasihi diri Saya Sendiri.

"Saya telah meninggalkan pikiran mencuri dan menghentikan keterikatan/kemelekatan dan kesombongan;
Yang Mulia, Saya tidak akan bertindak tak bermoral.
Saya akan tetap jujur, tidak memfitnah orang lain, dan meninggalkan kata-kata kasar;
Saya tidak akan pernah menggunakan kata-kata yang tidak berguna atau yang tidak berbudi luhur.

"Saya meninggalkan semua kemarahan, serangan, kebodohan, dan kesombongan;
Menyangkal semua ketamakan, Saya akan puas dengan kekayaan Saya sendiri.
Saya akan bertindak benar dan meninggalkan sanjungan, kemunafikan, dan iri hati;
Saya akan menjalani jalan dari sepuluh tindakan berbudi luhur ini. (karmā yathā daśa ime kuśalā carisye)

"Saya bergembira terlibat di dalam perilaku disiplin yang ketat;
Jadi, Tuan Pemilik Yang Berkuasa Penuh atas orang-orang, jangan bertindak menginginkan hawa nafsu karena daya tarik pada Saya.
Yang Mulia, semoga yang bukan berbudi luhur tidak muncul dalam diri Anda untuk waktu yang lama;
Tolong bersukacita karena Saya dekat dengan Anda di dalam disiplin yang ketat. á

"Yang Mulia, Saya memohon Anda, cepat, katakanlah Ya hari ini!
Di dalam paviliun dingin di bagian atas istana di mana angsa bertengger,
Pada tempat tidur yang lembut dan terwangikan dengan manis tertabur dengan bunga-bunga,
Saya ingin hidup bahagia, selalu dikelilingi oleh teman-teman perempuan Saya.

"Semoga tidak ada pelayan laki-laki, anak laki-laki,
Atau bahkan wanita umum menghadiri Saya.
Semoga Saya hanya mendengar pembicaraan yang menyenangkan dan harmonis,
Dan Semoga tidak ada apapun yang tidak menyenangkan untuk didengar atau dilihat.

"Saya meminta Anda melepaskan mereka semua yang ditahan di penjara-penjara
Dan Bahwa Anda memberkati orang-orang miskin dengan kekayaan.
Selama satu minggu, demi kebahagiaan rakyat,
Tolong beri makanan, minuman, pakaian, kereta, tandu, dan kuda.

"Semoga masing-masing dan setiap pria, wanita, dan anak-anak di dalam istana ini
Bebas dari pertengkaran dan kata-kata marah.
Semoga pikiran mereka penuh dengan saling kasih sayang,
Semoga mereka menikmati diri mereka sendiri bersama-sama, seperti para dewa di kebun kesenangan.

"Semoga tidak ada penganiayaan, pemukulan, atau ancaman berbahaya yang berlangsung.
Semoga tidak ada ganjaran kerajaan atau hukuman yang tidak adil.
Raja, tolong pandanglah semua makhluk seolah-olah seperti kepada anak tunggal;
Pikirkan kemurahan hati dan penuh kasih sayang dengan pikiran yang tenang. "

Ketika sang Raja mendengar pidato ini, Dia bersukacita dan menyatakan:

"Biarlah segala sesuatu yang Anda inginkan diluluskan!
Apa pun yang Anda cari dan inginkan,
Permintaan itu Saya akan mengabulkan Anda. "

Raja yang sangat baik itu memerintahkan rombongan Nya:

"Buatlah persiapan terbaik di bagian atas istana.
Hiasi mereka dengan bunga-bunga yang indah dan gunakan dupa dan wewangian yang terbaik;
Hiasi mereka dengan payung, spanduk, dan deretan pohon palem.

"Tempatkan untuk berjaga dua puluh ribu prajurit yang berani berbaju besi,
Mengacungkan pedang, panah, tombak, dan tombak.
Biarkan mereka menjaga tempat di mana angsa-angsa bersuara secara merdu;
Biarkan mereka menjaga Ratu dengan penuh kasih sayang sehingga Dia tidak takut. "

Dimandikan, wangi, berpakaian yang sangat baik, dan dengan lengan Nya berhiaskan permata,
Dikelilingi oleh petugas perempuan Nya, seperti seorang gadis dewa,
Didampingi oleh suara yang menyenangkan dari ribuan simbal,
Sang Ratu naik dan beristirahat seperti gadis dewa.

Kaki tempat tidur Nya dihiasi dengan permata surga yang berharga;
Itu adalah tempat tidur yang menyenangkan tertaburi dengan bunga.
Di sana Dia membuka mahkota Nya yang dari permata berharga,
Seperti gadis dewa di dalam kebun Miśraka. (yatha miśrakāvanagatā khalu devakanyā)

Para Bhiksu, sementara itu para dewa sedang berkumpul. Ada empat raja besar; Sakra dewa Indra, sang raja para dewa; dan para dewaputra dari Suyama, Santusita, Sunirmita, dan Paranirmitavaśavartin.

Ada juga Sārthavāha, sang petugas putra dari Mara (māraputrabrahmā); Brahma, sang penguasa Saha; Brahmana surga Brahmottara (sahāmpatirbrahmottaraśca purohitah); Brahmana surga Subrahmā; dan Prabhavyuha, Ābhāsvara, Maheśvara, dan para dewa yang tinggal di alam-alam murni (śuddhāvāsakāyikā) dari Nisthāgata dan surga yang tertinggi (nisthāgataścākanisthaśca), serta banyak ratusan ribuan dewa lain juga (cānekāni devaśatasahasrāni). Mereka berbicara satu sama lain didalam kata-kata ini:

"Teman-teman, jika kita membiarkan sang Bodhisattva untuk berangkat Sendiri, tanpa mengungkapkan terima kasih kepada Nya, itu akan menjadi tidak terhormat dari kita. Teman-teman, siapa di antara kita yang akan memiliki keberanian untuk melayani sang Bodhisattva terus-menerus dan tak henti-hentinya saat Dia melakukan perjalanan ke rahim dari Ibu Nya? Siapa yang akan melayani Nya saat Dia didalam kandungan, ketika Dia lahir, saat Dia tumbuh dan bermain sebagai Anak Muda? Siapa yang akan melayani Dia ketika Dia berada didalam tempat wanita menonton pertunjukan musik, dan ketika Dia meninggalkan rumah Nya dan berlatih kesucian? Siapa yang akan melayani Dia saat Dia meneruskan ke Kursi Kebangkitan, menjinakkan mara, mencapai kebangkitan yang sempurna dan lengkap, dan memutar roda Dharma? Siapa yang akan melayani Dia sampai Dia mempertunjukkan masuk kedalam Maha Parinirvana ? Siapa yang bisa menemani Nya dengan sikap yang baik, penuh kasih sayang, ramah, mengasihi, dan mulia? "

Kemudian Mereka menyanyikan syair gatha ini:

"Siapa di antara Kami memiliki keberanian untuk mengikuti dengan sukacita
Makhluk ini, Dia yang dengan penampilan yang sempurna seperti ini?
Siapa yang ingin untuk meningkatkan
Jasa, kemegahan, kekuasaan, dan kemasyhurannya?

"Siapa pun yang tinggal di istana surga ini
Dan berkeinginan untuk menikmati kesenangan surga
Dari Dewi dan kesenangan surga,
Biarkanlah dia melayani Dia yang dengan wajah seperti bulan yang tidak bernoda (vimala candra mukham).

"Siapapun yang ingin menikmati kebun Miśraka yang sangat menawan,
Dengan istana surgawi, tempat kelahiran para dewa,
Dipenuhi bunga-bunga bewarna-warni keemasan,
Biarkanlah dia melayani Dia yang cemerlang tanpa noda (vimalatejadharam).

"Siapapun yang ingin bermain-main bersama-sama dengan para dewi
Dalam kereta yang indah, atau di kebun kesenangan
Berkarpet dengan kelopak bunga Mandarava (māndāravaih kusumapatracite),
Biarkan dia melayani Makhluk yang besar ini (mahā purusam).

"Siapa pun yang bercita-cita untuk menjadi penguasa Surga Bebas dari Perselisihan (yāmādhipatyamatha)
Atau menjadi penguasa Surga Kegembiraan (tusitai),
Seseorang yang layak disembah oleh semua makhluk,
Biarkan dia melayani Dia yang terkenal tanpa batas (anantayaśam).

"Siapa pun yang menginginkan untuk menikmati dirinya sendiri di sebuah rumah besar yang indah
Di Surga Kesenangan dalam Penampakan
Dan ingin menikmati semua khayalan ilusi yang diciptakan secara batin,
Biarkan dia melayani Dia ini Yang Memiliki kualitas yang sangat baik (gunāgradharam).

"Siapa pun yang adalah tuan atas iblis (māreśvaro), tapi yang pikirannya tidak memiliki kebencian,
Yang telah mencapai penguasaan lengkap dari semua jenis kekuasaan,
Yang adalah penguasa dari kesadarannya dan telah melampaui orang lain,
Biarkanlah dia pergi dengan Dermawan ini.

"Demikian pula siapapun yang ingin lulus melampaui di luar dunia nafsu keinginan (kāmadhātu)
Dan berada di alam Brahma (brahmapuramāvasitum),
Biarkanlah dia melayani sang Mahluk besar (mahā purusam) itu hari ini
Dimegahi dengan Empat Ketidakterbatasan (caturapramānaprabhatejadharam ).

"Siapa pun yang rindu untuk terlahir diantara manusia
Dalam dunia yang luas dari seorang Raja semesta tertinggi (varacakravartivisaye vipule),
Biarkanlah dia melayani Dia Yang Dengan Kebajikan Berlimpah (vipulapunyadharam),
Sang Tambang Permata, Dia yang Melimpahkan Keberanian dan Kebahagiaan (ratnākaramabhayasaukhyadadam).

"Siapapun yang ingin menjadi penguasa atau anak dari seorang pedagang kaya,
Kaya dan Bahagia dengan kekayaan besar,
Dikelilingi oleh tentara mampu menaklukkan musuh,
Biarkanlah dia pergi dengan Dermawan ini.

"Siapa pun yang menginginkan kecantikan, kemewahan, dan kekuasaan,
Dan berkeinginan untuk ketenaran, keberanian, dan kualitas-kualitas yang baik,
Dan ingin berbicara menyenangkan yang dapat disetujui dengan kata-kata yang diperhatikan,
Biarkanlah dia hadir pada sang Tuan terpelajar yang berbicara dengan suara Brahma.

"Siapa pun yang menginginkan kenikmatan surga dan manusia,
Atau semua kebahagiaan dari tiga alam keberadaan,
Atau kebahagiaan dari konsentrasi dan kebahagiaan dalam kesendirian sunyi,
Biarkanlah dia mengikuti sang Raja Dharma.

"Siapapun yang merindukan untuk meninggalkan keterikatan/kemelekatan dan kemarahan,
Dan ingin membersihkan kegelapan penderitaan,
Biarkanlah dia, dengan pikirannya yang tenang, hening, dan benar-benar sepenuhnnya damai,
Dengan cepat mengikuti Dia Yang Telah Menjinakkan Pikiran-Nya.

"Siapapun yang berkeinginan untuk kebijaksanaan dari para pelajar, guru, dan pratyekajinā,
Serta kebijaksanaan dari kemahatahuan (sarvaj˝aj˝ānamanuprāpuritum),
Dan berharap untuk mengaum seperti singa melalui sepuluh kekuatan (daśabhirbalairnaditu simha iva),
Biarkanlah dia mengikuti Dia Yang Terpelajar Dengan Lautan Kualitas.

"Siapa pun yang menginginkan untuk menutup jalan ke alam yang lebih rendah,
Dan membuka jalan menuju keberuntungan dari keabadian,
Dan melakukan perjalanan di Jalur Delapan kali lipat (astāngamārgagamanena gatim),
Biarkanlah dia mengikuti Dia Yang Telah Menyelesaikan Semua Jalur.

"Siapapun yang ingin memberikan persembahan kepada Dia Yang Terbahagia (sugata pūjayitum),
Dan mendengarkan Dharma dari sang Raja dari Kasih Sayang (dharmam ca tesu śrutikārunike),
Dan mencapai kualitas dari Sangha (prāpto gunānapi ca samghagatān)
Biarkanlah dia mengikuti lautan kualitas ini (gunasāgaram samanuyātu imam).

"Siapa yang mengharapkan untuk menguras habis penderitaan dari lahir, usia tua, sakit, dan kematian (jātijarāmaranaduhkhaksaye ),
Dan terbebas dari belenggu samsara (samsārabandhana vimoksayitum),
Dan menikmati kemurnian yang sama dengan ruang angkasa yang tak terbatas (caritum viśuddhagamanāntasamam),
Biarkanlah dia mengikuti Mahluk Yang Murni ini (so śuddhasattvamanubandhayatām).

"Siapapun yang ingin membebaskan dirinya sendiri serta orang lain,
Menginginkan kecantikan yang menyenangkan bagi semua,
Tanda-tanda tubuh Agung, dan berkembangnya kualitas (varalaksano varagunopacitah),
Biarkanlah dia menghadiri Dia Yang Terpelajar Yang Indah untuk Dilihat.

"Dia yang terpelajar yang berkinginan untuk
Disiplin, penyerapan, dan pengetahuan (śīlam samādhi tatha praj˝amayī ),
Yang menginginkan pembebasan yang mendalam, yang sulit dilihat, dan yang sulit untuk dipahami,
Biarkanlah dia mengikuti dengan cepat sang Raja Pengobatan (so vaidyarājamanuyātu laghum).

"Siapa pun yang menginginkan banyak kualitas seperti ini (ete ca anya guna naikavidhā ),
Dan kebahagiaan dari keberadaan serta nirwana (upapatti saukhya tatha nirvrtiye),
Dan ingin benar-benar menyempurnakan semua kualitas (sarvairgunebhi pratipūrna siddhaye ),
Biarkanlah dia mengikuti Dia Yang Terpelajar Yang Menguasai Semua Perilaku Disiplin (siddhavratam samanuyātu vidum). "

Ketika Mereka mendengar syair Gatha ini, para dewa berkumpul.
Ada "84.000 dewa dari Surga Empat Raja Besar (caturaśītisahasrāni cāturmahārājikānām devānām)",
"100.000 dewa dari surga Tiga-Puluh-Tiga (śatasahasram trayatrimśānām devānām)",
"100.000 dewa dari Surga Bebas Dari Perselisihan (śatasahasram yāmānām devānām)",
"100.000 dewa dari Surga Kegembiraan (śatasahasram tusitānām devānām)",
"100.000 dewa dari Surga Kesenangan didalam Kemunculan (śatasahasram nirmānaratīnām devānām)",
"100.000 dewa dari Surga Memanfaatkan Kemunculan Orang Lain (śatasahasram paranirmitavaśavartīnām devānām)",
"60.000 dewa dari alam Mara yang terlahir disana karena tindakan kebajikan mereka yang dulu (sastisahasrāni mārakāyikānām pūrvaśubhakarmaniryātānām)",
"68.000 dewa dari alam Brahma (astasastisahasrāni brahmakāyikānām )",
dan banyak Ratusan Ribu dewa berkumpul dari semua alam sampai ke Surga Tertinggi Akanistha (bahūni śatasahasrāni yāvadakanisthānām devānām samnipatitānyabhūvan).

Selain itu, banyak ratusan ribu putra Dewa datang bersama-sama dari timur, selatan, barat, dan utara. Yang terkemuka diantara para putra Dewa itu kemudian mengucapkan syair Gatha ini kepada perkumpulan majelis Dewa yang berjumlah besar (tebhyo ye udāratamā devaputrāste tām mahatīm devaparsadam gāthābhirabhyabhāsantah):

"Tolong dengarkan kata-kata ini, Tuhan yang abadi. (hanta śrnotha vacanam amareśvarāho)
Yang mengungkapkan apa yang ada didalam pikiran Kami! (asmin vidhānamati yādrśatatvabhūtā)
Kami menghentikan kesenangan sensual Kami dan kebahagiaan yang sempurna dari konsentrasi (tyaktārthikāmarati dhyānasukham pranītam)
Dalam rangka untuk melayani Makhluk Murni Yang Agung ini. (anubandhayāma imamuttamaśuddhasattvam)

"Ketika Dia memasuki rahim, berdiam di dalam rahim, dan terlahir, (okrāntapāda tatha garbhasthitam mahātmam)
Kami akan membuat persembahan kepada Mahluk Besar itu, demikian layak untuk disembah.
Kami akan melindungi Orang Bijaksana itu, yang juga dilindungi oleh Jasa Kebajikan (punyaih suraksitamrsim pariraksisanto);
Tidak ada seorangpun yang akan menyebabkan dia bermasalah apapun melalui pikiran yang bermusuhan (yasyāvatāra labhate na manah pradustam).

"Di dalam lagu-lagu dan dengan suara merdu dari simbal (samgītitūryaracitaiśca suvādyakaiśca ),
Kami akan memuji kualitas dari Dia yang dengan lautan kualitas (varnāgunām kathayato gunasāgarasya).
Siapapun yang mendengar ini akan menimbulkan 'pikiran yang unggul dari kebangkitan (bodhivaracitta)'
Dan demikian menyenangkan semua para Dewa dan Manusia.

"Kita akan mengisi Istana sang Raja dengan kelopak-kelopak bunga (puspābhikīrna nrpateśca karoma geham )
Dan menyalakan dupa yang terbaik dari pohon gaharu hitam (kālāgurūttamasudhūpitasaumyagandham).
Dengan aroma itu, para dewa dan manusia akan menjadi sangat puas (yam ghrātva devamanujāśca bhavantyudagrā );
Itu akan membebaskan mereka dari sakit dan demam dan membuat mereka bahagia (vigatajvarāśca sukhinaśca bhavantyarogāh).

"Kami akan mengisi seluruh kota Kapilavastu dengan kumpulan bunga (puspābhikīrna kapilāhvaya tam karoma )
Bunga mekar Mandarava, melati indah (kusumaistatha), dan kembang sepatu (pārijātai-ścandraih sucandra tatha),
Dalam rangka untuk membuat persembahan kepada Dia,
Yang muncul disebabkan oleh perbuatan berbudi luhur.

"Selama Dia berada didalam rahim Ibu Nya, tidak ternoda oleh tiga noda, (yāvacca garbhi vasate trimalairalipto )
Dan sampai Dia terlahir untuk mengakhiri usia tua dan kematian, (yāvajjarāmarana cāntakarah prasūtah)
Kami akan melayani Dia dengan setia.
Keinginan kami adalah untuk membuat persembahan kepada Dia yang maha cerdas.

"Ini akan menjadi berkat yang besar bagi dewa dan manusia
Untuk menyaksikan sang Bayi yang baru terlahir mengambil Tujuh Langkah, (draksyanti jānu imu saptapadām kramantam)
Untuk melihat Dia disambut oleh Sakra dan Brahma (śakraiśca brahmanakaraih parigrhyamānah ),
Dan untuk melihat sang Mahluk Murni dimandikan dengan air wangi. (gandhodakaih snapiyamāni suśuddhasattvam)

"Saat Dia berperilaku sesuai dengan dunia, (yāvacca loki anuvartanatām karoti )
Dan menaklukkan penderitaan dari nafsu keinginan di dalam tempat tinggal para wanita, (antahpure vasati kāmakileśaghātī)
Dan ketika Dia meninggalkan seluruh kerajaan Nya, (yāvacca niskramati rājyamapāsya sarvam)
Diseluruh waktu itu, Kami akan melayani Dia dengan setia. (tāvatprasannamanaso anubandhayāmah)

"Ketika Dia memperoleh rumput dan melakukan perjalanan ke Kursi Kebangkitan,
Dan saat Dia menaklukkan Mara dan memperoleh Kebangkitan, (yāvacca bodhi sprśate vinihatya māram)
Dan dimohon untuk memutar roda Dharma oleh miliaran Dewa Brahma, (adhyestu brāhmanayutebhi pravarti cakram )
Diseluruh waktu itu, Kami akan membuat persembahan besar untuk Dia Yang Terbahagia. (tāvatkaroma vipulām sugatasya pūjām)

"Saat Dia menjinakkan koti nayuta para makhluk untuk keadaan abadi,
Melakukan kegiatan pencerahan di Trisahassra,
Dan hingga Dia masuk ke dalam Nirwana yang sejuk dan damai, (nirvānamārgamupayāsyati śītibhāvam)
Selama itu, tidak satupun dari Kami akan meninggalkan Orang Bijak Yang Sangat Terkenal itu. "

Para Bhiksu, para gadis dewa di dalam alam nafsu keinginan melihat kesempurnaan bentuk tubuh sang Bodhisattva dan bertanya-tanya, "Seperti apakah Dia, sang Gadis itu yang akan mengandung Mahluk Murni Yang Agung dan Tertinggi ini (varapravaraśuddhasattvam)? "

Dipenuhi dengan rasa ingin tahu, Mereka mengumpulkan bunga-bunga yang terbagus dan terbaik, dupa, lampu, parfum, karangan bunga, salep, bubuk, dan kain. Kemudian, terberkati sebagaimana Mereka dengan
kekuatan supranatural dari pematangan pahala jasa kebajikan dan dengan tubuh dewa yang diciptakan pikiran, Mereka menghilang seketika itu juga dari istana surga itu.

Dengan menggunakan kekuatan surga Mereka, Mereka bepergian ke Kapilavastu, kota luhur itu yang dengan seratus ribu kebun (kapilāhvaye mahāpuravare udyānaśatasahasraparimandite), dan tiba di kediaman Raja Suddhodana, dikenal sebagai rumah dari angsa, gedung besar yang menyerupai istana dari penguasa para dewa.

Para gadis dewa, mengenakan gaun longgar, terhiasi dengan baik oleh kemegahan dari pahala jasa kebajikan Mereka yang tanpa noda, dan lengan dan tangan Mereka adalah dipenuhi perhiasan dewa. Mereka
melihat sang ratu Maya Devi beristirahat dengan baik di tempat tidur Nya. Mereka menunjuk Dia untuk satu sama lain dan, melayang-layang di tengah langit, Mereka menyanyikan satu sama lain syair gatha ini:

"Kami para gadus dewa yang tinggal di kediaman surga
Melihat tubuh yang menarik dari sang Bodhisattva.
Pada saat itu Kami memikirkan,
'Akan seperti apakah Ibu sang Bodhisattva?'

"Rasa ingin tahu Kami timbul, Kami mendekati istana kerajaan
Dengan karangan bunga di tangan Kami.
Memikul diatas, bunga serta salep,
Kami membungkuk dengan tangan menutup beranjali.

"Kami berkecantikan dengan pakaian yang tampak
Membentangkan tangan Kami dan menunjuk
Ratu Maya Dewi sedang beristirahat di tempat tidur Nya,
Dengan mengatakan, 'Oh! Lihatlah kecantikan dari Manusia Wanita itu! (sādhu nirīksatha rūpa mānusīnām)'

"Dikarenakan oleh kebanggaan Kami berpikir
Bahwa para gadis surga memiliki tubuh yang paling menarik.
Namun Ketika Kami melihat tubuh dari sang Istri Raja,
Kami melihat bahwa kemegahan Dia mengalahkan tubuh surga Kami.

"Dia akan menjadi Ibu dari Mahluk Yang Tertinggi;
Penuh pesona, Dia seperti Rati diri Nya Sendiri.
Sama seperti sebuah permata berharga terletak di dalam bejana yang cantik (maniratana yathā subhājanastha),
Ratu ini akan menjadi bejana untuk sang Tuhan dari para tuhan.

"Dari telapak tangan dan telapak kaki Nya,
Anggota tubuh Nya yang menarik melampaui kedewaan.
Ketika anda melihat Dia, mata anda tidak akan puas,
Dan Dia hanya akan menggetarkan hati dan pikiran anda lebih dan lebih.

"Wajah dan tubuh Nya yang menarik
Bersinar seperti bulan yang indah di langit
Dan menyala seperti api matahari tak bernoda
Tubuh Nya bersinar dengan cahaya yang sangat unggul.

"Corak warna kulit sang Ratu ini adalah gemilang,
Bersinar seperti emas murni.
Rambut Nya adalah lembut, bersih, dan terwangikan dengan manis,
Hitam seperti lebah yang sangat unggul dan diatur dalam kepang.

"Mata Nya adalah seperti kelopak teratai;
Gigi Nya adalah seperti bintang di langit.
Pinggang Nya adalah melengkung seperti busur dan pinggul Nya adalah luas;
Bahu Nya adalah terangkat dan sendi Nya adalah halus.

"Paha dan betis Nya adalah seperti belalai gajah,
Dan lutut Nya memiliki bentuk yang indah.
Telapak tangan dan telapak kaki Nya adalah halus dan merah;
Tentu pasti Dia hanya bisa menjadi gadis surga. "

Demikian Mereka memeriksa Dia dalam berbagai cara,
Melemparkan bunga dan mengelilingi diri Nya.
Kemudian, memuji sang Ibu Yang Terkenal dari Dia Yang Menang,
Mereka langsung seketika kembali ke alam surga.

Empat penjaga dari empat arah (caturi caturdiśāsu pālāh), Sakra, para Dewa Bebas Dari Perselisihan (suyāma), para Dewa Menikmati Kemunculan (nirmitāśca), para Dewa lain, para setengah dewa (devagana), Kumbhanda, Rāksasa, Asura. Mahoraga, Kimnara berbicara:

"Pergilah ke hadapan sang Mahluk Yang Tertinggi;
Lindungi Da, Yang terbaik dari laki-laki.
Jangan bermusuhan dengan makhluk;
Jangan membahayakan setiap orang. "

Saat Ratu Maya Dewi tinggal di istana,
Mereka semua berkumpul dengan pengiring mereka.
Memegang busur dan anak panah, pedang, tombak, dan senjata,
Mereka tetap di tengah-tengah langit, tetap mengawasi.

Putra-putra Dewa, yang mengetahui waktu keberangkatan, (j˝ātva cyavanakāla devaputrā)
Bersukacita datang ke hadapan Ratu Maya. (upagami māyasakāśa hrstacittā)
Mereka memegang bunga serta salep; (puspa tatha vilepanām grhītvā )
Dengan tangan tertutup beranjali, Mereka memberi penghormatan. (daśanakhaa˝jalibhirnamasyamānāh)

"Singa pidato (vādisimha), waktu Anda adalah sekarang!
Hasilkanlah belas kasihan dan kebaikan kepada seluruh dunia; (krpakaruna janitva sarvaloke )
Raja laki-laki, Mahluk Yang Murni (śuddhasattvā), tunjukkanlah kemangkatan.
Kami berdoa agar Anda memberikan karunia Dharma. " (asmi adhyesama dharmadānahetoh)

Para Bhiksu, saat sang Bodhisattva hampir mangkat dan mengambil kelahiran kembali, banyak ratusan ribu para Bodhisattva (bodhisattvaśatasahasrāni), yang semuanya terikat hanya satu kelahiran lagi (sarva ekajātipratibaddhā), datang kepada Nya dari timur dari tempat tinggal suci Surga Tusita. Mereka mendekati sang Bodhisattva agar untuk membuat persembahan kepada Nya. Demikian juga banyak ratusan ribu para Bodhisattva, Mereka semuanya terikat hanya satu kelahiran lagi, datang dari semua sepuluh penjuru arah di dalam tempat tinggal suci Surga Tusita, juga mendekati sang Bodhisattva agar untuk membuat persembahan kepada Nya.

Ada 8,4 juta Gadis Dewa dari surga dari Empat Raja (cāturmahārājakāyikebhyo) yang mendekati sang Bodhisattva, membuat persembahan kepada Nya diiringi musik dan nyanyian. Demikian pula, 8,4 juta Gadis Dewa dari masing-masing alam dari Surga Tiga-Puluh-Tiga (trayatrimśato), Surga Bebas dari Perselisihan (yāmebhyastusitebhyo), Surga Kegembiraan (tusitabhyah), Surga Kesenangan Dalam Kemunculan (nirmānaratibhyah), dan Surga Memanfaatkan Orang Lain (paranirmitavaśavartibhyo) mendekati sang Bodhisattva. Menyanyikan lagu-lagu dan memainkan alat musik dari semua jenis, Mereka membuat persembahan kepada sang Bodhisattva.

Pada saat itu sang Bodhisattva telah mengambil tempat duduk Nya di atas tahta singa Intisari Mulia (śrīgarbhasimhāsane) di dalam istana Nya yang besar. Tahta ini telah terjadi melalui semua jasa pahala Nya dan dapat terlihat untuk semua dewa dan naga. Kemudian, saat para Bodhisattva dan banyak jutaan koti para Dewa-Dewa, Naga, dan Yaksa (bodhisattvairdevanāgayaksakotiniyutaśatasahasraih) berkumpul di sekeliling Nya, Dia memulai keberangkatan Nya dari alam luhur Surga Tusita.

Para Bhiksu, saat Dia mulai bergerak, tubuh sang Bodhisattva mulai bersinar dengan cahaya yang terang dan menyilaukan yang melampaui cahaya langit lainnya. Cahaya ini yang belum pernah terjadi sebelumnya menerangi semua alam yang luas dan besar dari Trisahassra Maha Sahassra Lokadhatu. Bahkan daerah yang tergelap dari dunia, yang dipenuhi dengan negatif dan ketidakjelasan, bahkan dimana kekuatan besar dan kemampuan magis yang terkenal dari matahari dan bulan tidak mampu untuk menghasilkan cahaya, warna, atau panas, menjadi bermandikan cahaya. Di dalam alam-alam itu, para mahluk malang itu biasanya bahkan tidak bisa melihat tangan sendiri. Tapi bahkan di sana, Sinar yang terang menyilaukan itu bersinar. Disebabkan oleh Cahaya itu, para makhluk di alam-alam itu sekarang mengenal satu sama lain dan berkata: "Dengar, teman-teman! Para makhluk yang lain telah Juga terlahir di sini! "

Kemudian, seluruh miliaran kali lipat sistem dunia menjadi berubah dalam enam cara dan dipamerkan delapan belas tanda-tanda besar (ayam ca trisāhasramahāsāhasro lokadhātuh sadvikāramastādaśamahānimittamabhūt). Itu mulai bergetar, gemetar, gempa, berpindah, membuat suara, dan mengaum, masing-masing dalam tiga tingkat dari kekuatan yang hebat. Dunia berguncang begitu hebat bahwa pusat dan tepi, timur dan barat, serta utara dan selatan nya, semuanya terpental disekitar, sehingga ketika satu sisi naik ke atas, yang lain turun ke bawah.

Pada saat itu orang bisa mendengar semua macam suara yang menyenangkan dan ceria. Ada suara-suara yang menginspirasi kasih-sayang dan membuat semua orang menjadi hening-tenang. Ada suara-suara yang menarik dan menyegarkan yang adalah mustahil untuk dijelaskan atau ditiru, suara-suara menyenangkan yang tidak menghasilkan rasa takut. Pada saat itu tidak ada satupun mahluk yang merasa
bermusuhan, takut, atau cemas. Pada saat itu bahkan cahaya dari matahari dan bulan dan kemegahan dari para dewa, seperti: Sakra, Brahma, dan para pelindung dunia (Lokapala), tidak bisa terlihat sama sekali. Semua makhluk hidup yang hidup di neraka, bersama dengan mereka yang terlahir sebagai hewan dan semua yang berada di dunia dari Tuhan Kematian, menjadi seketika itu juga terbebas dari penderitaan dan dipenuhi dengan setiap kebahagiaan. Tidak ada mahluk yang punya emosi yang menyakitkan, seperti kemarahan, khayalan, cemburu, iri hati, kebanggaan, kemunafikan, kesombongan, murka, kedengkian, atau kesedihan mendalam yang membakar. Pada saat itu semua makhluk hidup merasa cinta satu sama lain, saling berharap baik, dan melihat satu sama lain sebagai orang tua dan anak.

Triliunan alat musik dari dewa dan manusia memainkan suara yang manis bahkan tanpa disentuh atau dimainkan. Ratusan juta para dewa (devakotīnayutaśatasahasrāni) juga mengangkat dan membawa Gedung yang besar (mahā vimānam) itu dengan menggunakan tangan, bahu, dan mahkota kepala mereka. Ratusan ribu gadis surga (cāpsarahśatasahasrāni) juga menyanyikan lagu-lagu pribadi mereka. Dari semua mereka memuji sang Bodhisattva dengan suara dari lagu-lagu mereka:
"Anda dengan perbuatan baik berbudi luhur yang terhimpun dahulu kala (pūrvakarmaśubhasamcitasya te);
Anda telah muncul melalui pengumpulan kebajikan selama waktu yang lama (dīrgharātrakuśaloditasya te).
Anda telah memurnikan cara dari semua gejala kejadian (satyadharmanayaśodhitasya te );
Hari ini Kami mendatangkan persembahan besar untuk Anda (pūja adya vipulā pravartate).

"Di masa lalu, selama miliaran kalpa (pūrvi tubhya bahukalpakotiyo ),
Anda menyerahkan anak dan putri yang tersayang. (dānu dattu priyaputradhītarā)
Hujan bunga surgawi ini
Adalah buah hasil dari kemurahan hati itu.

"Tuhan, Engkau memotong daging Anda sendiri,
Dengan baik hati menimbang nya pada timbangan untuk melepaskan burung.
Buah hasil dari praktek memberi itu (tasya dānacaritasya tatphalam)
Adalah para 'Preta (Hantu Kelaparan)' duniawi mendapatkan makanan dan minuman (pretaloki labhi pānabhojanam).

"Di masa lalu, selama miliaran kalpa (pūrvi tubhya bahukalpakotiyo ),
Anda menjaga disiplin sila yang tidak terputus, tidak rusak (śīla raksitamakhandanavratam).
Dengan buah hasil dari praktek disiplin itu (tasya śīlacaritasya tatphalam),
Alam-alam lebih rendah yang belum terbebas menjadi dimurnikan. (yena aksana apāya śodhitāh)

"Di masa lalu, selama miliaran kalpa,
Anda mengolah budidaya kesabaran sebagai dasar untuk mencapai Kebangkitan. (ksānti bhāvita nidānabodhaye)
Hasil dari latihan kesabaran Anda (tasya ksānticaritasya tatphalam)
Adalah para dewa dan manusia mengembangkan pikiran yang penuh kasih. (maitracitta bhuta devamānusāh)

"Di masa lalu, selama miliaran kalpa,
Anda mengolah budidaya ketekunan yang tertinggi dan tak tergoyahkan. (vīryu bhāvitamalīnamuttamam)
Hasil dari latihan ketekunan Anda (tasya vīryacaritasya tatphalam)
Adalah bahwa tubuh Anda indah seperti gunung Meru. (yena kāyu yatha meru śobhate)

"Di masa lalu, áselama miliaran kalpa,
Anda berlatih dalam konsentrasi untuk memurnikan penderitaan. (dhyāna dhyāyita kileśadhyesanāt)
Hasil dari latihan konsentrasi Anda (tasya dhyānacaritasya tatphalam)
Adalah bahwa para makhluk tidak dirusak oleh penderitaan. (yena kleśa jagato na bādhate)

"Di masa lalu, selama miliaran kalpa,
Anda berlatih dalam pengetahuan yang menghancurkan penderitaan.(praj˝a bhāvita kileśachedan)
Hasil dari latihan pengetahuan Anda (tasya praj˝acaritasya tatphalam)
Adalah bahwa Anda memancarkan cahaya yang agung dan indah. (yena ābha paramā virocate)

"Dengan baju baja dari cinta kasih, Anda telah menghancurkan penderitaan (maitravarmita kileśasūdanā)
Dan mengembangkan belas kasih bagi semua makhluk. (sarvasattvakarunāya udgatā)
Anda telah mencapai keseimbangan sempurna yang menyenangkan dan unggul; (modiprāpta paramā upeksakā )
Menyerap menjadi Brahma,Yang Terbahagia, penghormatan menjadi untuk Anda! (brahmabhūta sugatā namo'stu te)

"Anda dimuliakan oleh kemegahan cahaya lampu pengetahuan (praj˝a ulkaprabha tejasodgatā)
Dan telah membersihkan semua kegelapan angan-angan khayalan. (sarvadosatamamohaśodhakā)
Sang Pemimpin, mata di sistem dunia tisahassra. (caksubhūta trisahasrināyakā )
Hormat kepada Anda, Yang Mampu Menunjukkan sang Jalan. (mārgadeśika mune namo'stu te)

"Terampil dalam pengetahuan yang lebih tinggi dari dasar kekuatan ajaib (rddhipādavarabhij˝akovidā ),
Anda melihat kebenaran dan telah berlatih dalam cara suci (satyadarśi paramārthi śiksitā).
Setelah menyeberang, Anda membebaskan orang lain (tīrna tārayasi anyaprānino );
Hormat kepada Anda, Yang Terbahagia Yang Membebaskan. (dāśabhūta sugatā namo'stu)

"Terampil dalam cara dan pengetahuan yang lebih tinggi (sarvopāyavarabhij˝akovidā ),
Anda menunjukkan kemangkatan yang tanpa kematian dan kelahiran kembali (darśayasi cyutimacyuticyutim).
Meskipun Anda bertindak harmonis sesuai dengan hukum duniawi (lokadharmabhavanābhivartase),
Anda sama sekali tidak tertarik kepada dunia (no ca loki kvaci opalipyase).

Keuntungan yang unggul tak terbayangkan datang kepada siapa pun (lābha tesa paramā acintiyā )
Yang hanya datang untuk mendengar atau melihat Anda. (yesu darśana śravam ca esyase)
Jadi bagaimana Mereka yang benar-benar mendengarkan Dharma (kim punah śrnuya yo tidharmatām)
Dan mengembangkan keyakinan dan sukacita? (śraddha prīti vipulā janesyase)

"Seluruh alam Surga Tusita mendung suram, (jihma sarva tusitālayo bhuto )
Tapi sang Matahari telah terbit di Jambudvipa
Anda akan membangkitkan yang tak terbayangkan triliunan makhluk
Yang tertidur karena penderitaan mereka.

"Hari ini Istana akan dipenuhi dengan keajaiban (rddha sphīta puramadya bhesyatī ):
Itu akan penuh sesak dengan triliunan para dewa; (devakotinayutaih samākulam)
Itu akan bergema dengan musik yang dimainkan oleh para gadis surga; (apsarobhi turiyairnināditam)
Di rumah sang Raja, musik yang manis akan terdengar.(rājagehi madhuram śrunisyati)

"Sang Ibu itu diberkahi dengan keindahan yang tertinggi, (punyatejabharitā śubhakarmanā )
Dipelihara oleh kecemerlangan dari pahala kebaikan dan tindakan bajik Nya. (nāri sā paramarūpaupetā)
Anak yang sempurna milik Nya ini akan lebih cemerlang (yasya putra ayameva samrddhah)
Tiga dunia dengan kemuliaan-Nya.(tisraloki abhibhāti śīriye)

"Penampilan yang megah dari Laki-laki Sempurna ini (no bhuyo puravarasmi dehinām)
Selanjutnya akan mencegah keserakahan dan pertengkaran (lobhadosakalahā vivādakā)
Di antara para makhluk di Istana yang luhur ini.
Semua harus dengan penuh kasih menimbulkan hormat.

"Ketika seorang Raja dari keturunan Raja semesta dilahirkan, (cakravartikularājasambhavah)
Kedalam garis keturunan dari Raja, Keturunan itu akan menjadi sangat ditinggikan.(ājavamśa nrpateh pravardhate )
Demikian juga kota Kapilavastu akan menjadi sempurna (bhesyate kapilasāhvayam puram)
Dan dipenuhi dengan harta permata. (ratnakosabharitam susamrddham)

"Para Yaksa, Rāksasa, Kumbhanda,Guhyaka,
Dewa,naga, dan kimnara dengan kekuatan mereka
Semua orang yang menjaga sang Laki-laki Yang Tertinggi itu
Akan mencapai pembebasan tak lama kemudian.

"Panduan, pahala kebaikan apa pun yang terkumpul
Seperti Kami memuji Anda Dengan rasa hormat dan memuja,
Kami mengabdikan itu semuanya untuk kebangkitan (Bodhi).
Yang Terbaik dari Laki-laki, semoga Kami cepat menjadi seperti Anda! "

Demikianlah Sri Lalitavistara Bagian kelima tentang Keberangkatan.
(iti śrīlalitavistare pracalaparivarto nāma pa˝camo'dhyāyah)


Terakhir diubah oleh skipper tanggal Sun Mar 01, 2015 12:40 pm, total 12 kali diubah

skipper

Jumlah posting : 439
Join date : 27.11.08
Age : 28

Lihat profil user http://aryamahayana.forumup.com

Kembali Ke Atas Go down

Namo Pasciaraika Tathagata

Post by skipper on Fri Jul 11, 2014 2:05 pm




garbhāvakrāntiparivartah sasthah
Bab 6 - Memasuki Rahim

Para Bhiksu, musim dingin telah berlalu dan itu adalah bulan ketiga dari musim semi. Itu adalah musim terbaik, ketika bulan memasuki rasi bintang Vaisakha. Daun dari pohon-pohon membentang dan bunga-bunga yang paling indah bermekaran. Itu tidak dingin atau tidak panas, dan tidak ada kabut atau tidak ada debu di udara. Rumput hijau segar menutupi tanah di mana-mana.

Sang Tuhan dari tiga dunia, yang dihormati oleh seluruh dunia, sekarang menilai bahwa waktunya telah datang. Pada hari kelima belas, saat bulan purnama, sementara Ibu masa depan Nya sedang menaati sila posadha selama rasi bintang Pusya (pusyanaksatrayogena), sang Bodhisattva berangkat, sepenuhnya sadar dan waspada, dari alam halus dari Surga Tusita ke rahim ibu Nya.

Dia masuk melalui sisi kanan Ibu Nya dalam bentuk bayi gajah, putih warnanya dengan enam gading. Kepalanya berwarna serangga kemerah-merahan, dan gading bewarna emas yang menyala. Dia memiliki semua anggota badan Nya utuh dan alat indera Nya sempurna. Saat Dia masuk, Dia tinggal hanya di sisi kanan rahim dan tidak pernah di sebelah kiri. Saat ini terjadi, Ratu Maya Dewi sedang tidur di tempat tidurnya yang menyenangkan dan melihat sebagai berikut dalam mimpinya:

Sebuah Gajah berwarna perak salju dengan enam gading,
Kaki yang indah, belalai indah sempurna, dan kepala merah yang cantik,
Bergerak dalam cara berjalan yang baik dengan sendi yang stabil seperti berlian
Gajah yang sempurna itu memasuki rahimnya.

Dia belum pernah melihat, mendengar, atau mengalami
Kebahagiaan yang langka ini.
Merasakan kebahagiaan tubuh dan batin ini, (kāyasukhacittasaukhyabhāvā)
Dia menjadi terserap dalam konsentrasi. (yathariva dhyānasamāhitā abhūvam)

Saat Dia terbangun, sang Ratu Maya Dewi pertama-tama menghiasi dirinya dengan perhiasan dan pakaian yang melambai. Segar dalam tubuh dan pikiran, dia merasa penuh kasih sayang, menyenangkan, dan tenang. Dia kemudian bangkit dari tempat tidurnya dan berjalan turun dari lantai atas istana, dikelilingi oleh petugas perempuannya. Dia melanjutkan ke hutan pohon Aśoka, di mana dia merasa nyaman. Sesampai di sana, diia mengirim pesan kepada Raja Suddhodana: "Yang Mulia, silakan datang, Ratu ingin bertemu denganmu."

Ketika Raja Suddhodana mendengar pesan ini, dia menjadi sangat gembira, dan segera dia bangkit dari singgasananya. Dikelilingi oleh para menteri dan warga kota, pembantu dan kerabat, dia pergi ke hutan Asoka. Namun, saat dia tiba, tubuhnya tiba-tiba merasa sangat berat dan dia tidak bisa masuk hutan. Dengan cara ini dia hanya berdiri di pintu masuk ke hutan Asoka. Mempertimbangkan sedikit, dia kemudian mengucapkan syair gatha ini:

"Saya tidak ingat tubuh saya pernah merasakan berat ini,
Bahkan saat saya memimpin pasukan dari pejuang saya ke medan perang.
Sekarang saya bahkan tidak bisa memasuki tanah milik saya sendiri;
Adakah yang bisa memberitahukan pada saya apa yang telah terjadi? "

Beberapa dewa dari alam murni Suddhavasa (śuddhāvāsakāyikā devaputrā) telah menetap di tengah-tengah langit. Sekarang mereka menampakkan setengah tubuh mereka dan mengucapkan syair gatha ini kepada Raja Suddhodana:

"Yang Mulia, seorang Bodhisattva, Makhluk Besar, dengan kualitas kecermatan dan disiplin, yang dihormati oleh tiga dunia,
Pengasih dan penyayang, dan diberdayakan dengan pahala dan kebijaksanaan, á(maitrakarunalābhī punyaj˝ānābhisiktah)
Telah meninggalkan Surga Tusita untuk rahim dari Ratu Maya untuk menjadi Anak mu. "

Kemudian, dengan merangkapkan telapak tangannya beranjali dan menundukkan kepalanya,
Sang Raja pergi ke hutan, diliputi oleh rasa hormat dan kagum.
Tanpa kebanggaan atau kesombongan, dia melihat Ratu Maya
Dan bertanya, "Apa yang dapat saya lakukan untuk Anda? Katakan apa yang harus dilakukan. "

Sang Ratu menjawab:

"Seekor gajah halus dan indah, putih seperti salju atau perak,
Lebih mempesona dari matahari dan bulan, berperbandingan yang baik,
Dengan kaki yang indah, enam gading besar, dan sendi sekencang berlian,
Memasuki rahim saya - silakan dengarkan cerita ini.

"Dalam tidurku saya melihat trisahassra ini diterangi, kegelapannya menghilang,
Sementara sepuluh juta dewa sedang memuji saya.
Saya tidak merasa marah, serangan, kebencian, atau kebingungan;
Saya merasa penuh damai dan penuh kebahagiaan dari konsentrasi.

"Saya ingin tahu apakah mimpi saya ini menunjukkan kebahagiaan atau kesedihan bagi keluarga kita?
Apakah mimpi saya adalah ramalan asli?
Yang Mulia, cepat panggil para brahmana
Yang ahli dalam risalah Veda pada mimpi. "

Mendengar kata-kata ini, sang Raja langsung memanggil para brahmana
Yang ahli dalam Veda dan risalah mereka.
Ketika para brahmana berdiri di hadapan Ratu Maya Dewi, dia berkata,
"Dengarkan cerita saya; ini adalah apa yang saya mimpikan. "

Para Brahmana menjawab, "Yang Mulia, silakan bicara. Ketika kami mendengar apa yang Anda lihat dalam mimpi Anda, kami akan menjelaskan. "

Sang Ratu menjawab:

"Seekor gajah halus dan indah, putih seperti salju atau perak,
Lebih mempesona dari matahari dan bulan, berperbandingan yang baik,
Dengan kaki yang indah, enam gading besar, dan sendi sekencang berlian,
Memasuki rahim saya - silakan dengarkan cerita ini.

Ketika mereka mendengar kata-kata ini, para brahmana mengatakan:
"Suku Anda tidak akan menemui kesedihan tetapi hanya kesenangan yang luas. (prīti vipula cintyā nāsti pāpam kulasya)
Seorang Anak akan lahir kepada mu, anggota tubuh Nya dihiasi dengan tanda-tanda; (putra tava janesī laksanairbhūsitāngam)
Dia akan menjadi milik keturunan dari raja-raja, seorang penguasa semesta yang besar. (rājakulakulīnam cakravarti mahātmam)

"Jika Dia meninggalkan kesenangan-Nya, kerajaan-Nya, dan istana-Nya,
Dan pergi ke luar sebagai seorang Bhikshu, tidak terikat, penuh kasih sayang dan cinta untuk dunia,
Dia akan menjadi seorang Buddha yang layak di sembah dalam tiga dunia. (buddho bhavati eso daksinīyastriloke )
Dia akan memuaskan semua dunia dengan rasa tertinggi dari nektar keabadian." (amrtarasavarenā tarpayet sarvalokam)

Setelah ramalan yang baik ini,
Para brahmana memakan makanan mereka di istana kerajaan,
Menerima pemberian hadiah-hadiah,
Dan kemudian berangkat.

Para Bhikshu, ketika Raja Suddhodana mendengar pesan itu dari para brahmana yang mengerti bagaimana menganalisis ciri dan tanda-tanda dan yang mengetahui tulisan suci yang berkaitan dengan mimpi, dia merasa puas. Terkesan, senang, dan penuh gembira, dia merasa bahagia dan senang. Dia menyenangi para brahmana itu dengan mempersembahkan makanan lezat dan minuman lezat. Ketika mereka semua penuh kenyang, dia menghibur mereka dan menghadiahkan mereka dengan hadiah sebelum mereka berangkat.

Pada saat yang sama, sebagai persembahan kepada sang Bodhisattva, sedekah dibagikan di empat pintu gerbang kota Kapilavastu dan di semua persimpangan jalan dan tikungan. Sang Raja mempersembahkan makanan kepada mereka yang lapar, dan minuman untuk mereka yang haus. Dia mempersembahkan pakaian untuk mereka yang membutuhkan pakaian, kereta kuda untuk mereka yang membutuhkan kendaraan, parfum kepada mereka yang menginginkan parfum, karangan bunga kepada mereka yang menginginkan karangan bunga, minyak untuk mereka yang menginginkan salep, seperai kepada mereka yang merindukan tempat tidur, tempat penampungan untuk para orang yang tidak memiliki rumah , dan kebutuhan kepada mereka yang merindukan ketentuan.

Kemudian, para Bhikshu, Raja Suddhodana mempertimbangkan, "Saya ingin tahu di tempat tinggal yang manakah sang Ratu Maya bisa tinggal dengan gembira dan tanpa penderitaan? "

Pada saat seketika itu juga Empat Raja Besar (catvāro mahārājāno) mendekati Raja Suddhodana dan berbicara kepadanya: "Yang Mulia, jangan khawatir; tetaplah bahagia di dalam keseimbangan batin. Kami akan mempersiapkan sebuah istana untuk sang Bodhisattva. "

Kemudian dewa Sakra Indra, Raja para dewa, mendekati Raja Suddhodana dan berbicara kepadanya:
"Istana-istana dari para pelindung itu adalah tidak baik;
Istana-istana (vimānā) yang dari Surga Tiga Puluh Tiga (trayatrimśā) lebih baik.
Saya akan memberikan sang Bodhisattva sebuah Istana
sebanding dengan Vaijayanta milik saya."

Dewa dari Surga Bebas Dari Perselisihan (suyāma) mendekati Raja Suddhodana dan berbicara kepadanya:
"Ketika sepuluh juta dewa dari alam Sakra
Melihat gedung rumah saya, mereka merasa kagum ajaib.
Rumah yang agung ini, yang terbaik dari Surga Bebas Dari Perselisihan,
Saya berikan kepada Anak sang Raja."

Kemudian dewa dari Surga Kegembiraan (samtusita) mendekati Raja Suddhodana dan berbicara kepadanya:
"Dahulu Mahluk yang termasyhur ini
Tinggal berdiam didalam Istana yang sangat menyenangkan
Ketika Dia berada di Surga Kegembiraan.
Istana itu Saya sekarang akan mempersembahkan kepada sang Bodhisattva."

Kemudian dewa dari Surga Kesenangan Pada Kemunculan (sunirmita) mendekati Raja Suddhodana dan berbicara kepadanya:
"Yang Agung, gedung rumah yang diciptakan secara batin,
Yang terbuat dari permata.
Saya akan memberikan kepada sang Bodhisattva, Raja,
Sebagai suatu tindakan ibadah."

Kemudian dewa dari Surga Memanfaatkan Kemunculan Yang Lain (paranirmitavaśavartī) mendekati Raja Suddhodana dan berbicara kepadanya:
"Kegemerlapan dari gedung rumah saya
Menggerhanakan cahaya dan warna
Dari setiap gedung rumah yang indah
Di mana pun di alam nafsu keinginan."

"Jadi biarlah saya memberikan gedung rumah yang agung itu
Sebagai persembahan khusus kepada sang Bodhisattva.
Yang Mulia, saya akan membawa
Istana permata saya yang indah."

"Itu dipenuhi dengan bunga-bunga surga
Dan diwangikan dengan parfum surga
Saya akan menawarkan istana yang luas ini;
Disana sang Ratu mungkin tinggal menetap."

Para Bhiksu, dengan cara ini masing-masing para dewa yang terkemuka dari alam nafsu keinginan secara pribadi memberikan tempat tinggal mereka masing-masing sebagai persembahan kepada sang Bodhisattva, tepat di sana di dalam kota yang sangat bagus dari Kapilavastu. Raja Suddhodana juga menyediakan sebuah gedung rumah yang sangat unggul. Itu jauh melampaui yang dibangun oleh manusia lain, meskipun itu tidak bisa menyamai istana-istana surga. Namun, dengan kekuatan dari sang Bodhisattva yang sedang beristirahat di dalam penyerapan yang dikenal sebagai Susunan Besar (mahā vyūhasya samādhe), Ratu Maya Dewi muncul di semua tempat tinggal itu.

Selama periode ketika sang Bodhisattva tinggal di dalam rahim Ratu Maya, Dia tinggal menetap di sisi kanan rahim, duduk dalam posisi bersila. Selain itu semua pemimpin dewa percaya bahwa Ibu dari sang Bodhisattva tinggal mentetap hanya di kediaman yang mereka telah berikan kepadanya, dan tidak di tempat lain.

Pada peristiwa ini, itu dikatakan:

Saat sang Bodhisattva tinggal menetap di dalam penyerapan yang dikenal sebagai Susunan Besar,
Dia memunculkan pertunjukkan ajaib yang tidak terbayangkan,
Yang secara sempurna memenuhi keinginan semua dewa.
Keinginan sang raja, juga menjadi terpenuhi.

Kemudian beberapa putra dewa diantara perkumpulan majelis mulai bertanya-tanya: "Bahkan para dewa di Surga Empat Raja (cāturmahārājakāyikā) berbalik kembali ketika mereka mendekati pemukiman manusia. Lantas bagaimana dengan para dewa dari urutan tertinggi - mereka yang di Surga Tiga Puluh Tiga, Surga Bebas Dari Perselisihan, atau Surga Kegembiraan? Bagaimana bisa sang Bodhisattva yang murni, yang bebas dari bau busuk yang buruk, yang mengungguli seluruh dunia, sebuah permata di antara makhluk, pindah dari alam dewa Surga Kegembiraan dan tinggal menetap selama sepuluh bulan di dalam tubuh manusia berbau busuk di dalam rahim Ibu Nya?"

Kemudian pada saat itu, melalui kuasa sang Buddha, Yang Patut Dimuliakan Ananda bertanya kepada sang Bhagavan: "O Bhagavan, sang Tathagata telah mengajarkan bagaimana tubuh perempuan lebih rendah dan menikmati nafsu keinginan. Itu menakjubkan. Tapi, Tuhan, bahkan lebih menakjubkan bahwa ketika Anda, yang mengungguli semua dunia, yang adalah seorang Bodhisattva di masa lalu, Anda pindah dari alam dewa Surga Kegembiraan dan memasuki Ibu Anda, tinggal menetap di dalam tubuh manusia pada sisi kanan rahim! Bhagavan, Anda telah menyebutkan bagaimana semua itu terjadi, namun itu melampaui di luar pemahaman saya! "

Sang Bhagavan menjawab: "Ananda, apakah Anda ingin melihat susunan struktur permata (ratnavyūham) yang sang Bodhisattva senang didalam? Satu yang menjadi kesenangan sang Bodhisattva saat Dia tinggal didalam rahim ibu Nya? "

Ananda menjawab: "Ya silahkan, Bhagavan, segera. Sugata, sekarang akan menjadi waktu yang sempurna! Jika sang Tathagata akan mengungkapkan kegembiraan Bodhisattva, itu akan menjadi menyenangkan untuk menyaksikannya."

Kemudian, melalui perbuatan sang Bhagavan, Brahma penguasa Alam Tiada Ketakutan (brahmā sahāpatih), menghilang dari alam Brahma bersama dengan 6,8 juta dewa dari alam yang sama itu. Mereka semua muncul di hadapan sang Bhagavan, di mana mereka bersujud di kaki sang Bhagavan dan berputar mengelilingi Nya tiga kali. Kemudian Brahma berdiri di satu sisi, menunduk kepada sang Bhagavan.

Meskipun sang Bhagavan sudah tahu, Dia bertanya kepada Brahma penguasa dunia Saha: "Brahma, apakah Anda menghapus struktur yang menyenangkan Saya di masa lalu ketika Saya adalah seorang Bodhisattva dan tinggal selama sepuluh bulan di dalam rahim Ibu Saya? "

Brahma menjawab: "Ya, Bhagavan. tentu saja, Sugata."

"Baik, Brahma," sang Bhagavan berkata, "di manakah itu sekarang?"

Brahma menjawab, "Bhagavan, itu ada di alam Brahma."

"Brahma," sang Bhagavan berkata. "Dalam hal itu, ambil struktur ini yang menyenangi Saya sebagai seorang Bodhisattva selama sepuluh bulan dan perlihatkan kepada semua orang sehingga mereka bisa tahu bagaimana itu dibangun."

Brahma, sang penguasa Alam Tiada Ketakutan, sekarang berbicara kepada para dewa dari alam Brahma, dengan mengatakan: "Silakan tunggu di sini sampai Saya membawa struktur permata yang menyenangi sang Bodhisattva."

Kemudian Brahma, sang penguasa Alam Tiada Ketakutan, bersujud dengan kepalanya di kaki sang Bhagavan sebelum menghilang dari hadapan sang Bhagavan Dalam saat itu juga dia mencapai alam Brahma. Di sana dia berbicara kata-kata ini kepada dewaputra Subrahmā :
"Teman, pergilah dari alam Brahma ini sampai ke Surga Tiga Puluh Tiga dan beritahu mereka: "Kami sedang membawa struktur permata yang menyenangi sang Bodhisattva dan kami sedang mengambil itu ke hadirat sang Bhagavan. Di antara kalian yang ingin melihat harus datang cepat!"

Brahma, sang penguasa Alam Tiada Ketakutan, bersama-sama dengan 84 triliun dewa, mengangkat Struktur Permata yang telah menyenangi sang Bodhisattva dan meletakkannya di atas sebuah gedung rumah besar di alam Brahma yang tiga ratus liga tingginya. Dikelilingi oleh semua banyaknya triliunan para dewa ini, dia kemudian turun kembali ke Jambudvipa.

Pada waktu itu ada pertemuan besar para dewaputra dari alam nafsu keinginan yang berharap untuk melayani sang Bodhisattva. Dewa-dewa ini lebih lanjut menghiasi struktur permata yang menyenangi sang Bodhisattva, menggunakan kain dewa, karangan bunga, parfum, bunga, musik, dan kesenangan dewa lainnya. Yang paling terkemuka di antara para dewa semuanya mengelilingi struktur itu.

Pada saat yang sama Sakra, sang raja para dewa, sedang berdiri jauh di atas puncak gunung Sumeru di tengah laut. Melindungi wajahnya dengan telapak tangannya, dia membalekkan kepalanya dan menatap ke luar tanpa berkedip dan benar-benar terpaku, tapi dia tidak dapat melihat struktur permata itu. Kenapa begitu? Di antara para dewa, mereka yang dari alam Brahma memiliki kemampuan terbesar, dan para dewa di Surga Tiga-Puluh-Tiga, Surga Bebas Dari Perselisihan, Surga Kegembiraan, Surga Kesenangan didalam Kemunculan, dan Surga Memanfaatkan Kemunculan Yang Lain lebih rendah dibandingkan dengan mereka. Jadi apa gunanya untuk berbicara tentang Sakra, sang tuan para dewa?

Pada saat itu sang Bhagavan mendiamkan musik dewa karena manusia di Jambudvipa semua akan menjadi gila hanya dari mendengar musik itu. Keempat raja besar sekarang datang kehadapan Sakra, raja para dewa, dan bertanya kepada dia: "Raja para dewa, apa yang bisa kami lakukan? Kami tidak bisa melihat struktur permata ini yang menyenangi sang Bodhisattva."

Sakra menjawab: "Teman-teman, apa yang bisa saya lakukan? Saya juga tidak bisa melihatnya sekarang. Namun demikian, teman-teman, ketika itu dibawa ke hadirat sang Bhagavan, kita akan bisa melihatnya."

Keempat raja besar memohon: "Raja para dewa, karena itu mari kita cepat melakukan apapun yang diperlukan untuk melihatnya! "

Sakra menjawab: "Teman-teman, tunggu sampai yang terbaik dari para dewaputra yang lebih unggul datang ke kehadiran sang Bhagavan dan menyenangkan Dia. "

Dengan demikian mereka menepi, memalingkan kepala mereka, dan menatap tajam kepada sang Bhagavan. Tiba-tiba Brahma, penguasa Alam Tiada Ketakutan, tiba bersama-sama dengan 84 triliun dewa, sedang membawa struktur permata yang menyenangi sang Bodhisattva dan membawanya ke depan sang Tathagata.

Struktur permata yang menyenangi sang Bodhisattva adalah dibentuk secara halus, sangat indah dan cantik untuk dilihat. Itu adalah persegi dalam bentuknya dan memiliki empat pilar. Di bagian puncak adalah lantai atas yang terhiasi secara indah yang diskalakan agar sesuai dengan janin yang berusia enam bulan. Di dalam ruang atas itu adalah singgasana dengan tempat duduk yang juga diskalakan agar sesuai dengan janin berusia enam bulan.

Tidak ada apapun di dunia, termasuk alam para dewa dan dewa Brahma, yang mirip dalam warna dan bentuk struktur permata yang menyenangi sang Bodhisattva. Ketika para dewa melihatnya, mata mereka silau dan mereka kagum. Ketika itu diletakkan di hadapan sang Tathagata, itu berkilau, memancarkan panas, dan bersinar terang. Struktur bertingkat ini adalah megah seperti emas yang telah dilebur dua kali oleh seorang ahli tukang emas sehingga menjadi sempurna halus dan bebas dari kotoran apapun.

Demikian juga tidak ada apapun di semua alam dewa yang dapat dibandingkan pada ukuran dan bentuk dari takhta yang di dalam struktur yang telah menyenangi sang Bodhisattva, kecuali mungkin leher sang Bodhisattva, yang menyerupai keong dalam bentuk dan warna. Bahkan pakaian yang dikenakan oleh Maha Brahma kehilangan kecantikannya di depan takhta sang Bodhisattva, menyebabkan mereka menyerupai selimut hitam usang yang telah dihantam oleh angin dan hujan. Kuil ini terbuat dari cendana uraga, yang adalah begitu berharga bahwa setitik debu tunggalnya adalah sama nilainya dengan seribu semesta. Selanjutnya kuil ini dikelilingi semua sisi oleh banyak cendana uraga tersebut.

Di dalam kuil itu ada melayang-layang Struktur kedua yang sama persis, yang tidak menyentuh Struktur pertama. Di dalam kuil kedua ini ada melayang-layang struktur ketiga yang sama persis, yang juga tidak menyentuh struktur kedua. Di dalam kuil ketiga itu terbuat dari dupa adalah singgasana dengan bantal. Warna dari cendana uraga adalah seperti permata beryl biru terbaik. Di sekitar kuil dari dupa itu ada semua jenis bunga yang melampaui bahkan yang dari para dewa. Mereka tidak pernah ditanam di sana, tetapi muncul semata-mata karena pematangan dari kebajikan dasar yang sebelumnya dari sang Bodhisattva.

Struktur berharga itu yang menyenangi sang Bodhisattva adalah seperti berlian yang padat, keras, dan tidak bisa dihancurkan. Namun itu juga menyenangkan untuk disentuh, seperti kain kācalindi. Selain itu, struktur berharga yang menyenangi sang Bodhisattva jelas mencerminkan semua yang ditemukan di dalam kediaman para dewa dari alam nafsu keinginan.

Pada malam di mana sang Bodhisattva memasuki rahim, sebuah bunga teratai (padma) muncul dari bawah air, menusuk bumi dan naik keatas 6,8 juta liga (astasastiyojanaśatasahasrāni), sejauh alam Brahma. Hanya yang terbaik dari para Pengendara Kereta Tempur dan Maha Brahma, yang menguasai seribu kekuatan, mampu melihat bunga itu. Untuk orang lain, itu tidak terlihat. Di dalam teratai besar itu muncul setetes nektar, yang mewujudkan intisari pokok yang diekstrak dan kekuatan dari seluruh Trisāhasra Mahā sāhasra loka dhātu. Maha Brahma meletakkan tetesan itu ke dalam bejana permata beryl yang indah dan mempersembahkan kepada sang Bodhisattva. Sang Bodhisattva menerima hadiah itu dan, memancarkan kasih sayang untuk Maha Brahma itu, Dia meminumnya. Terlepas dari Bodhisattva dalam keberadaan terakhir Nya, yang telah menyelesaikan semua tahapan Bodhisattva (sarvabodhisattvabhūmiparipūrnāt), tidak ada makhluk lain yang mampu mencerna tetesan energi vital yang seperti itu.

Apa tindakan sebelumnya yang disiapkan sang Bodhisattva untuk mencerna tetesan energi vital ini? Ketika sang Bodhisattva sedang berlatih 'perilaku dari Bodhisattva (bodhisattvacaryām)' selama waktu yang lama di masa lalu, Dia memberikan obat untuk yang sakit, mengabulkan keinginan orang-orang yang memiliki cita-cita, dan tidak pernah meninggalkan orang-orang yang datang kepadanya untuk berlindung. Dia selalu mempersembahkan bunga terbaik, buah terbaik, dan makanan paling lezat pertama kepada para Tathagata, Caitya para Tathagata, para sravaka sangha dari Tathagata, dan orang tua-Nya. Hanya setelah itu kemudian Dia akan memenuhi kebutuhannya sendiri. Itu sebagai akibat dari kegiatan ini bahwa Maha Brahma mempersembahkan kepada sang Bodhisattva tetesan nektar ini.

Dalam Kuil itu semua kesenangan yang paling baik dan indah dan hiburan datang bersama-sama, terwujudkan akibat pematangan tindakan sang Bodhisattva yang sebelumnya. Selain itu, dalam struktur berharga yang menyenangi sang Bodhisattva, satu set pakaian muncul, dikenal sebagai "Perhiasan Dari Seratus Ribu (śatasahasravyūham)". Terlepas dari sang Bodhisattva di dalam keberadaan terakhir Nya, tidak ada mahluk lain dimanapun yang pernah menerima pakaian tersebut. Bahkan semua bentuk dari keluhuran yang mungkin dan kesempurnaan bentuk, suara, bau, rasa, dan susunan dihadirkan didalam puncak struktur itu.

Dengan cara ini Kuil yang menyenangi sang Bodhisattva benar-benar sepenuhnya sempurna dan halus dibangun baik di dalam dan di luar. Itu juga menyenangkan untuk disentuh, seperti sutra dari daerah Kācalindi. Ini hanyalah contoh, karena dalam kenyataannya tidak ada sesuatupun yang bisa dibandingkan dengan itu.

Dikarenakan oleh 'cita-cita yang sebelumnya (purva pranidhānena)' dari sang Bodhisattva, niat Nya telah tercapai. Ini adalah sifat alami dari suatu bahwa sang Bodhisattva Mahasattva terlahir ke 'dunia manusia (manusyaloka)'. Setelah meninggalkan rumah Nya, Dia mencapai 'kebangkitan tiada tanding yang sempurna dan lengkap (ānuttarām samyaksambodhimabhisambudhy)' dan memutar 'roda Dharma (dharmacakram)'. Namun sebelum Dia memasuki rahim Ibu-Nya, Kuil dari bahan berharga itu terwujudkan di sisi kanan dari rahim sang Ibu. Kemudian saat sang Bodhisattva berpindah dari Surga Tusita, Dia tetap duduk dalam posisi bersila di dalam ruang yang bertingkat itu. Tubuh seorang Bodhisattva di dalam keberadaan terakhir Nya adalah bebas dari empat tahap perkembangan janin. Bahkan Dia tampak duduk, dengan semua anggota tubuh Nya, organ Nya, dan karakteristik Nya sepenuhnya terbentuk. Seperti demikian Ratu Maya Dewi melihat kedatangan Gajah dalam mimpinya.

Sekarang Sakra Indra, sang raja para dewa, serta empat raja besar, dua puluh delapan komandan besar Yaksa (stāvimśatiśca mahāyaksasenāpatayo), dan tuan dari para guhyaka (guhyakādhipatiśca), yang merupakan jenis Yaksa yang dari Vajrapani (vajrapānerutpattiste) datang, semua tahu bahwa sang Bodhisattva telah memasuki rahim Ibu-Nya, dan mereka tetap terus-menerus tinggal dekat dengan Nya. Sang Bodhisattva juga memiliki empat dewi (punaścatasro bodhisattvaparicārakā devatāh) bernama Utkhalī, Samutkhalī, Dhvajavatī, dan Prabhavati melayani Dia. Ketika keempat dewi tahu bahwa sang Bodhisattva telah memasuki rahim Ibu-Nya, mereka terus tetap berjaga pada Nya. Selain itu, ketika Sakra Indra, sang raja para dewa, menemukan bahwa sang Bodhisattva telah memasuki rahim ibu-Nya, dia membawa lima ratus dewaputra untuk terus mengikuti sang Bodhisattva.

Tubuh seorang Bodhisattva yang telah memasuki rahim Ibu-Nya mengembangkan keistimewaan tertentu. Sebagai contoh, itu adalah seperti api besar yang sedang membakar di puncak gunung pada malam yang tergelap, terlihat dari yojana atau bahkan lima yojana jauhnya. Tubuh sang Bodhisattva saat Dia memasuki rahim Ibu-Nya adalah sama dengan hanya seperti cara ini. Itu adalah bercahaya, terbentuk dengan baik, tampan, dan menyenangkan untuk dilihat. Saat Dia duduk dengan kaki disilangkan di dalam struktur yang memuncak itu, Dia adalah sangat indah. Dia tampaknya memiliki warna-warni emas, bersinar seperti emas yang halus dihiasi dengan permata beryl berharga. Ibu dari sang Bodhisattva juga bisa melihat sang Bodhisattva dalam rahimnya.

Dengan cara yang sama bahwa petir menerangi segala sesuatu saat ia muncul dari massa awan, jadi sang Bodhisattva yang sedang berdiam di rahim Ibu-Nya juga menerangi ruang terdalam dari Kuil berharga itu melalui kemegahan-Nya, kecemerlangan-Nya, dan warna-Nya. Ketika itu diterangi, Dia menerangi ruang tengah dari Kuil yang wangi. Ketika tingkat kedua dari Kuil yang wangi itu diterangi, cahaya itu pergi lebih jauh dan menerangi ruangan luar Kuil wangi itu. Kemudian, saat tingkat ketiga dari Kuil wangi itu bermandikan cahaya, seluruh tubuh Ibu-Nya menjadi penuh dengan cahaya. Cahaya itu kemudian pergi lebih jauh dan menerangi kursi yang tempat Ibu-Nya duduk. Secara bertahap cahaya itu mengalir keluar dan menerangi seluruh istana. Sinar cahaya itu naik melampaui luar istana dan menerangi timur. Demikian juga, ketika sang Bodhisattva sedang berada di rahim Ibu-Nya, kemuliaan, kecerdasan, dan warna dari sang Bodhisattva menerangi selatan, barat, dan utara, bawah dan atas. Bahkan seluruh sepuluh penjuru bermandikan cahaya untuk beberapa mil di setiap arah.

Para Bhiksu, di pagi hari Empat Raja Besar dan dua puluh delapan komandan besar dari Yaksa bersama-sama dengan lima ratus Yaksa tiba untuk bertemu sang Bodhisattva dan untuk mempersembahkan rasa hormat dan penghormatan mereka, dan juga untuk mendengarkan Dharma. Pada saat itu sang Bodhisattva, yang menyadari kedatangan mereka, mengulurkan tangan kanan-Nya dan menunjukkan tempat duduk mereka. Para pelindung dunia dan para tamu yang lain duduk di kursi yang diatur. Mereka melihat sang Bodhisattva, yang berada di rahim ibu-Nya, dalam bentuk seorang anak yang telah mengambil kelahiran, mengulurkan tangan Nya dan menggerakkannya dalam berbagai posisi. Setelah melihat ini mereka bersujud kepada sang Bodhisattva dan dipenuhi dengan sukacita, pengabdian, dan kesejahteraan.

Ketika sang Bodhisattva melihat bahwa mereka menetap, Dia menawarkan mereka pengajaran Dharma dan memastikan bahwa mereka mengerti, menjadi terinspirasi, dan penuh dengan sukacita. Ketika mereka ingin pergi, sang Bodhisattva, yang tahu benar pikiran mereka, mengulurkan tangan kanan Nya sebagai salam perpisahan. Saat Dia menarik kembali tangan-Nya, tiada bahaya terjadi pada Ibu-Nya. Keempat Raja Besar memahami sambutan itu dan berpikir: "Kami telah diberhentikan oleh sang Bodhisattva" Kemudian mereka mengelilingi sang Bodhisattva dan Ibu-Nya tiga kali sebelum berangkat. Ini adalah keadaan dan alasan mengapa sang Bodhisattva, di malam yang tenang, mengulurkan tangan kanan-Nya dan menariknya kembali. Akhirnya Dia akan mengistirahatkan tangan sementara tetap menjaga perhatian penuh dan kehati-hatian.

Di lain waktu ketika orang datang untuk melihat sang Bodhisattva, baik mereka perempuan atau laki-laki, anak laki-laki atau anak perempuan, Dia akan terlebih dahulu bergembira menyambut mereka, dan kemudian Ibu-Nya akan melakukan hal yang sama. Para Bhiksu, dengan cara ini sang Bodhisattva menjadi sangat terampil memulai sambutan yang menyenangkan saat Dia berdiam di dalam rahim Ibu-Nya. Tiada seorangpun, apakah dewa, Naga, Yaksa, manusia, atau mahluk bukan manusia, yang pernah mampu untuk menyambut sang Bodhisattva pertama dengan sambutan yang menyenangkan. Sebaliknya sang Bodhisattva akan memulai sambutan, dan setelah itu Ibu dari sang Bodhisattva akan bergembira menyambut para tamu.

Ketika pagi hari telah berlalu dan jam siang tiba, Sakra, sang raja dewa, bersama dengan para dewaputra yang paling terkemuka dari Surga Tiga-Puluh-Tiga (abhiniskrāntāśca trāyatrimśaddevaputrā), datang untuk bertemu sang Bodhisattva dan untuk mempersembahkan rasa hormat dan pemujaan mereka, dan juga untuk mendengarkan Dharma. Sang Bodhisattva, yang melihat mereka datang dari jauh, mengulurkan tangan kanan-Nya yang bewarna emas dan, untuk menyenangkan Sakra, sang raja para dewa, dan dewa-dewa dari Surga Tiga puluh Tiga, menunjukkan tempat duduk mereka. Para Bhiksu, pada saat itu Sakra, sang raja para dewa, tidak mampu menahan permintaan sang Bodhisattva, dan sehingga dia dan para dewaputra semua duduk di kursi yang telah diatur untuk mereka.

Ketika sang Bodhisattva tahu bahwa mereka menetap, Dia menawarkan mereka pengajaran Dharma dan memastikan bahwa mereka mengerti, menjadi terinspirasi, dan penuh dengan sukacita. Dalam arah manapun sang Bodhisattva akan mengulurkan tangan-Nya, Ibu dari sang Bodhisattva akan balik untuk menghadap arah itu. Kemudian para dewa itu membayangkan: "Sang Bodhisattva ini memiliki percakapan yang akrab dengan kami." Dan masing-masing dari mereka berpikir: "Sang Bodhisattva ini berbicara langsung kepada saya; kepada saya sendiri Dia memberikan sambutan yang ramah." Sementara itu gambar dari Sakra, sang raja para dewa, dan mereka yang dari para dewa dari Surga Tiga puluh Tiga tercermin didalam kuil itu. Jadi tiada tempat lain yang kesenangan sang Bodhisattva sempurna semurni seperti yang di dalam rahim Ibu-Nya.

Para Bhiksu, ketika Sakra, sang raja para dewa, dan para dewaputra lainnya ingin pergi, sang Bodhisattva, yang tahu benar pikiran mereka, mengulurkan tangan kanan-Nya sebagai sambutan perpisahan. Saat Dia menarik kembali tangan-Nya, tiada bahaya terjadi pada Ibu-Nya. Pada saat itu Sakra, sang raja para dewa, dan para dewaputra lain dari Surga Tiga puluh Tiga membayangkan: "Kami telah diberhentikan oleh sang Bodhisattva." Kemudian mereka mengelilingi sang Bodhisattva dan Ibu-Nya tiga kali sebelum berangkat.

Para Bhiksu, siang berlalu, dan itu sekarang adalah malam ketika Brahma, sang penguasa alam Tiada Ketakutan (sahāpati), dikelilingi oleh ratusan ribu dewaputra dari alam Brahma (brahma kāyikair devaputra śatasahasraih), mendekati sang Bodhisattva dengan membawa setetes kekuatan vital dari alam dewa (divyamojobindumādāya). Mereka datang untuk menemui sang Bodhisattva dan untuk menawarkan rasa hormat dan penghormatan mereka, dan juga untuk mendengarkan Dharma.

Para Bhiksu, sang Bodhisattva tahu bahwa Brahma, sang penguasa Alam Tiada Ketakutan, tiba bersama rombongannya, dan lagi Dia mengangkat tangan kanan-Nya yang bewarna emas. Dia dengan ramah menyambut Brahma, sang penguasa Alam Tiada Ketakutan, dan para dewaputra dari alam murni, dan menunjukkan tempat duduk kepada mereka. Para Bhiksu, lagi itu adalah tidak mungkin untuk Brahma, sang penguasa Alam Tiada Ketakutan, untuk menolak perintah sang Bodhisattva. Jadi Brahma, sang penguasa Alam Tiada Ketakutan, serta para dewaputra lain dari alam murni, menetap di kursi tersebut yang telah diatur. Ketika sang Bodhisattva tahu bahwa mereka menetap, Dia menawarkan mereka pengajaran Dharma dan memastikan bahwa mereka mengerti, menjadi terinspirasi, dan penuh dengan sukacita. Dalam arah manapun sang Bodhisattva akan mengulurkan tangan-Nya, Ibu dari sang Bodhisattva akan balik untuk menghadap arah itu. Kemudian para dewa itu membayangkan: "Sang Bodhisattva ini memiliki percakapan yang akrab dengan kami." Dan masing-masing dari mereka berpikir: "Sang Bodhisattva ini berbicara langsung kepada saya; kepada saya sendiri Dia memberikan sambutan yang ramah. "

Para Bhiksu, ketika Brahma, sang penguasa Alam Tiada Ketakutan, dan para dewaputra alam murni ingin pergi, sang Bodhisattva, yang tahu benar pikiran mereka, mengulurkan tangan kanan-Nya sebagai sambutan perpisahan. Saat Dia menarik kembali tangan-Nya dengan penuh kesadaran dan kehati-hatian, tiada bahaya terjadi pada Ibu-Nya. Kemudian Brahma, sang penguasa Alam Tiada Ketakutan, dan para dewa dari alam murni membayangkan: "Kami telah diberhentikan oleh sang Bodhisattva." Kemudian mereka mengelilingi sang Bodhisattva dan Ibu-Nya tiga kali sebelum berangkat. Akhirnya Dia akan mengistirahatkan tangan sementara tetap menjaga perhatian penuh dan kehati-hatian.

Para Bhiksu, dari mana-mana, seperti timur, selatan, barat, utara, di atas dan di bawah, banyak ratusan ribu para Bodhisattva datang untuk menemui sang Bodhisattva dan untuk mempersembahkan rasa hormat dan pemujaan Mereka, dan juga untuk mendengarkan Dharma (dharmaśravanāya) dan secara benar mengumumkan Dharma itu (dharmasamgītisamgāyanāya). Begitu Mereka tiba, tubuh sang Bodhisattva mulai memancarkan cahaya, yang mewujudkan singgasana singa (prabhāvyūhāni simhāsanānyabhinirmimīte). Bodhisattva kemudian menunjukkan kepada para Bodhisattva untuk mengambil tempat duduk Mereka di singgasana ini. Ketika Dia tahu bahwa Mereka menetap, sang Bodhisattva mempertanyakan dan meneliti para Bodhisattva mengenai divisi yang berkaitan dengan Mahayana (yadutāsyaiva bodhisattvasya mahāyānasya vistaravibhāgatāmupādāya). Namun, dengan pengecualian dari para dewa yang memiliki keberuntungan yang sama, tidak ada orang lain yang melihat ini. Para Bhiksu, ini adalah keadaan dan alasan mengapa sang Bodhisattva memancarkan cahaya dari tubuh-Nya di kesunyian malam.

Para Bhiksu, saat sang Bodhisattva sedang berdiam di dalam rahim Ibu-Nya, Ratu Maya Dewi tidak merasa berat apapun di tubuh-Nya. Sebaliknya dia merasa ringan, lentur, dan bahagia, dan dia tidak mengalami rasa sakit yang tidak nyaman di perutnya. Dia tidak menderita oleh kemelekatan, marah, atau khayalan. Dia tidak mempunyai pikiran nafsu keinginan apapun, maupun pikiran dari keinginan jahat atau membahayakan. Dia tidak mengalami atau menyaksikan panas, dingin, lapar, haus, kegelapan, kekotoran, atau kelelahan apapun. Tidak ada yang tidak menyenangkan dari bentuk, suara, bau, rasa, atau susunan yang muncul padanya, dan dia juga tidak punya mimpi buruk. Tidak ada tipuan perempuan, tipu muslihat, iri hati, atau gangguan emosi perempuan menyulitkannya.

Pada saat itu Ibu dari sang Bodhisattva mengamati lima sila dasar. Dia berdisiplin dan mengikuti jalan dari sepuluh tindakan kebajikan (daśakuśalakarma). Ibu dari sang Bodhisattva tidak pernah menginginkan laki-laki siapapun, dan juga tidak ada orang yang merasakan nafsu di hadapan Ibu dari sang Bodhisattva.

Hanya dengan melihat Ibu dari sang Bodhisattva, wanita, pria, anak laki-laki atau anak perempuan di kota Kapilavastu dan daerah sekitarnya yang telah kesurupan menjadi sembuh dan sadar segera, terlepas dari apakah mereka telah dikuasai oleh dewa, naga, yaksa, gandharva, asura, garuda, atau bhuta. Para makhluk bukan manusia itu dengan cepat lari berangkat ke tempat-tempat lain.

Semua orang yang telah terkena penyakit menjadi terbebaskan dari penyakit mereka sesegera Ibu dari sang Bodhisattva meletakkan tangan kanan-Nya di atas kepala mereka. Dalam cara ini dia akan menyembuhkan mereka yang menderita penyakit apapun atau penyakit yang timbul dari ketidakharmonisan antara angin, empedu, atau dahak. Dia akan menyembuhkan penyakit yang berkaitan dengan mata, telinga, hidung, lidah, dan bibir, serta sakit gigi, penyakit tenggorokan, gondok, benjolan, berbagai bentuk kusta, tuberkulosis, kegilaan, tidak waras, demam, bengkak, bisul, ruam, keropeng, dan penyakit lainnya. Setelah mereka dibebaskan dari penyakit mereka, orang-orang ini kemudian bisa kembali ke rumah mereka. Ratu Maya Dewi juga akan memilih tumbuhan dan membagikannya ke orang sakit, yang akan segera mendapatkan kembali kesehatan dan kekuatan mereka.

Ketika Ratu Maya Dewi melihat ke dalam perutnya, dia melihat sang Bodhisattva yang sedang beristirahat di sisi kanan rahimnya. Dia bisa melihat ini dengan jelas seperti dia sedang melihat wajahnya sendiri di kaca yang bersih tanpa noda. Melihat Dia dalam cara itu, dia merasa puas, bergembira, dan senang. Dia merasa luar biasa senang, ringan, dan bahagia.

Para Bhiksu, melalui pemberkatan dari sang Bodhisattva yang tinggal di rahim Ibu-Nya, suara dari alat musik surga muncul terus-menerus tanpa gangguan baik siang dan malam, dan hujan bunga surga (divyāni ca puspāni) turun. Para dewa mengirim hujan tepat waktu, dan angin meniup pada saat-saat yang tepat. Musim dan bintang-bintang (naksatrāni) semuanya pindah secara seimbang. Kerajaan itu menjadi menyenangkan dan panen menjadi melimpah. Tidak ada gangguan atau permusuhan di manapun.

Di kota besar Kapilavastu (kapilāhvaye mahāpuravare), suku Sakya dan orang lain punya banyak untuk makan dan minum, dan mereka menikmati diri mereka sendiri dengan berbagai hiburan. Mereka murah hati dan menciptakan pahala. Mereka dengan senang hati menghibur diri mereka sendiri sama hanya seperti yang dilakukan orang selama perayaan musim gugur pada akhir dari bulan keempat. Raja Suddhodana mengabdikan dirinya secara murni pada praktik keagamaan. Mengesampingkan semua pekerjaan raja, dia hidup dalam kemurnian lengkap seolah-olah dia telah memasuki hutan seorang pertapa. Dengan kegembiraan besar, dia mengikuti Dharma. Para Bhiksu, seperti demikian adalah keajaiban mengagumkan yang terjadi saat sang Bodhisattva menetap di dalam rahim Ibu-Nya.

Pada saat ini Bhagavan bertanya kepada Yang Mulia Ananda: "Ananda, apakah Anda ingin melihat struktur permata yang menyenangi sang Bodhisattva ketika Dia tinggal di rahim Ibu-Nya? "

Ananda menjawab: "Ya, Bhagavan. Saya akan senang, Sugata! "

Sang Bhagavan kemudian menunjukkan struktur permata itu kepada Yang Mulia Ananda juga kepada Sakra Indra, sang raja para dewa; empat pelindung dunia (caturnām ca lokapālānām); dan banyak dewa lainnya dan manusia. Ketika mereka melihat struktur itu, mereka puas, pikiran terangkat bergembira, dan penuh kegembiraan. Dalam suasana hati yang menyenangkan, mereka senang dan gembira.

Kemudian sekali lagi, Brahma, sang penguasa Alam Tiada Ketakutan, mengangkat struktur permata itu dan membawanya bersamanya ke alam Brahma (brahmaloke), di mana dia menempatkannya sebagai obyek pemujaan.

Kemudian Sang Bhagavan kembali lagi berbicara kepada para Bhikshu: "Para Bhikshu, dengan cara ini, saat sang Bodhisattva berdiam di dalam rahim Ibu-Nya, Dia mematangkan 36 juta para dewa dan manusia (sattrimśannayutāni devamanusyānām) dalam Tiga Kendaraan (Triyana). "

Pada topik ini, dikatakan:

Ketika sang Bodhisattva, sang Mahluk Yang Paling Terkemuka (agrasattva), menetap di rahim Ibu-Nya,
Bumi dengan hutannya berguncang dalam enam cara.
Cahaya emas bersinar keluar dan semua alam rendah dimurnikan;
Semua dewa bergembira mengumumkan, "Dia akan menjadi raja Dharma!"

Dibentuk dengan baik dan megah dengan banyak perhiasan adalah gedung rumah besar itu
Dimana sang Pahlawan, sang Pembimbing yang sempurna, telah naik dan menetap.
Itu adalah megah, penuh dengan cendana harum yang sangat indah,
Beberapa gram yang bernilai seluruh trisahassra itu dipenuhi dengan perhiasan.

Memancar dari bawah seribu sistem dunia besar (mahāsahasralokadhātu hesvi bhindiyitvanā ),
Sebuah teratai, yang merupakan tambang kualitas yang baik, muncul dengan tetesan energi vital (udāgato gunākarasya padmaojabinduko).
Dalam waktu tujuh hari, mencapai dunia Brahma melalui kekuatan jasa kebajikan (so saptarātra punyateja brahmaloki udgato );
Brahma mengumpulkan tetesan vital itu dan mempersembahkannya kepada sang Bodhisattva (grhītva brahma ojabindu bodhisattva nāmayī) '.

Terlepas dari sang Bodhisattva, sang Pahlawan yang perkasa,
Tidak ada makhluk di manapun yang bisa mencerna tetesan itu.
Tetesan energi vital ini dikaruniai dengan jasa kebajikan dari banyak kalpa;
Siapapun yang menelan itu menjadi murni dalam tubuh, pikiran, dan kesadaran.

Sakra, Brahma, dan para penjaga dunia mengunjungi sang Bodhisattva tiga kali
Dalam rangka untuk membuat persembahan kepada sang Pembimbing.
Mereka bersujud, membuat persembahan, dan mendengarkan Dharma yang luhur,
Kemudian mereka berputar mengelilingi Nya dan kembali ke tempat mereka.

Dari semua dunia dan alam datang para Bodhisattva yang menginginkan Dharma;
Duduk di kursi cahaya, mereka menerangi satu sama lain.
Karena mereka mendengar Dharma suci dari Kendaraan Agung,
Mereka semua bisa pergi dengan sukacita, mengumumkan lagu pujian.

Setiap wanita atau anak yang menderita oleh penderitaan,
Kerasukan mahluk halus, dengan pikiran bermasalah, telanjang dan ditutupi dengan debu,
Memulihkan indra mereka saat melihat Ratu Maya Dewi.
Dengan kecerdasan dan kesadaran dipulihkan, mereka kembali ke rumah mereka.

Mereka yang menderita karena penyakit yang disebabkan oleh gangguan angin, empedu, atau dahak,
Dan mereka yang dengan tubuh dan pikiran tersiksa oleh penyakit mata dan telinga,
Dan mereka semua yang terserang atas berbagai macam penyakit,
Terbebaskan dari penyakit ketika Ratu Maya Dewi meletakkan tangannya di atas kepala mereka.

Selain itu, dengan mengumpulkan tumbuhan obat dari tanah,
Maya Dewi memberikannya kepada orang sakit, yang semuanya menjadi sembuh.
Bahagia dan sehat, mereka kembali ke rumah mereka,
Sementara sang Raja Penyembuh, obat itu sendiri, tinggal di dalam rahim.

Setiap kali Ratu Maya Dewi memeriksa tubuhnya,
Dia melihat sang Bodhisattva dalam rahimnya.
Seperti bulan di langit dikelilingi oleh bintang-bintang,
Sang Bodhisattva dihiasi oleh tanda-tanda.

Dia tidak terganggu oleh keterikatan, marah, atau khayalan,
Tidak punya keinginan seksual, atau iri hati atau sakit hati.
Dengan pikiran yang menyenangkan dan gembira, dia berbahagia,
Tidak pernah terganggu oleh rasa lapar dan haus, atau panas dan dingin.

Suara alat-alat musik surga terus muncul tanpa dimainkan.
Bunga luhur yang sangat baik, harum dengan parfum surga, jatuh seperti hujan.
Dewa dan manusia melihat ini, dan tidak satupun dari mereka
Merasakan setiap kebencian atau niat jahat terhadap satu sama lain.

Menjadi bersukacita dan mengambil keuntungan, dan membuat persembahan makanan dan minuman;
Mereka mengucapkan teriakan sukacita, puas dan senang sebagaimana mereka.
Kerajaan itu damai, tidak terganggu dan dengan hujan yang tepat waktunya;
Rumput, tanaman obat, dan bunga tumbuh pada waktu yang tepat.

Diatas istana raja, hujan permata turun selama tujuh hari;
Para makhluk yang miskin membawanya pulang dan menikmati karunia.
Pada saat itu tidak ada makhluk yang miskin atau menderita;
Setiap orang adalah sebahagiah seperti para makhluk di hutan kenikmatan puncak Gunung Meru.

Raja kaum Sakya menjalankan ritual perbaikan dan pemurnian (so ca rāju śākiyāna posadhī uposito);
Meninggalkan tugas kerajaan, dia hanya berlatih Dharma (rājyakāryu no karoti dharmameva gocarī).
Dia pergi ke hutan dari para pertapa dan berkata kepada Māyādevī (tapovanam ca so pravista māyādevī prcchate ),
"Alangkah bahagiah tubuh Anda, dengan mengandung sang Mahluk Yang Paling Terkemuka (kīdrśenti kāyi saukhya agrasattva dhārati)!"

Demikianlah Sri Lalitavistara Bagian keenam pada Memasuki Rahim.
(iti śrīlalitavistare garbhāvakrāntiparivarto nāma sasthamo'dhyāyah)


Terakhir diubah oleh skipper tanggal Sun Aug 24, 2014 11:40 pm, total 2 kali diubah

skipper

Jumlah posting : 439
Join date : 27.11.08
Age : 28

Lihat profil user http://aryamahayana.forumup.com

Kembali Ke Atas Go down

Namo stu Buddhaya

Post by skipper on Sat Aug 16, 2014 6:35 pm

Om Vajra Pani Hum

Om Amirta Tejo Vati Svaha

Namo Pas cia rai ka Tathagata

Namo Li lu Ru Ying Tathagata

Namo Sam dar sa na Tathagata


janmaparivartah saptamah
Bab 7 - Kelahiran

Para Bhiksu, dengan cara ini sepuluh bulan berlalu, dan tiba saatnya sang Bodhisattva untuk mengambil kelahiran. Pada saat itu tiga puluh dua pertanda terjadi di taman Raja Suddhodana:

Semua bunga bertunas dan bermekaran (sarvapuspāni sungībhūtāni na puspanti sma). Di kolam, semua bunga teratai biru, merah, dan putih juga bertunas dan bermekaran. Buah dan bunga pohon baru bermunculan dari bumi, bertunas, dan menjadi mekar. Delapan pohon permata berharga muncul (astau ca ratnavrksāh prādurabhūvan). Dua puluh ribu harta agung muncul dan menetap di atas tanah. Di dalam tempat tinggal para wanita, tunas permata tumbuh keluar. Air wangi, dipenuhi dengan minyak wangi, datang mengalir. Para anak singa (simhapotakā) turun dari pegunungan salju himalaya. Mereka bergembira 'berputar mengitari (pradaksinīkrtya)' kota luhur Kapilavastu dan kemudian beristirahat di pintu gerbang tanpa merugikan siapa pun. Lima ratus gajah putih muda tiba, membelai kaki Raja Suddhodana dengan ujung belalai mereka, dan kemudian menetap di sampingnya. Para anak-anak dewa dari Surga (devadārakā), memakai ikat pinggang, terlihat bergerak bolak-balik antara putaran para perempuan dalam rombongan Ratu sang Raja Suddhodana.

Gadis Naga (nāgakanyā) bisa terlihat sedang memegang tinggi-tinggi berbagai macam persembahan, menampakkan bagian atas tubuh mereka saat mereka bergerak dimana-mana di atas langit. Sepuluh ribu gadis Naga (daśa ca nāgakanyāsahasrāni) terlihat melayang di atas langit, sedang mengangkat bulu merak (mayūrāngahastakaparigr hītā).Sepuluh ribu vas penuh (daśa ca pūrnakumbhasahasrāni) muncul dalam lingkaran cincin di sekitar kota besar Kapilavastu (kapilavastu mahānagaram). Sepuluh ribu gadis dewa (daśa ca devakanyāsahasrāni) muncul dengan vas air wangi di atas kepala mereka. Sepuluh ribu gadis dewa muncul memegang payung, bendera, dan spanduk (chatradhvajapatākāparigrhītā). Banyak ratusan ribu bidadari surga (bahūni cāpsarahśatasahasrāni) muncul memegang kerang Keong śankha, genderang, tambur dari tanah liat, dan simbal yang dihiasi dengan lonceng.

Angin menjadi diam dan berhenti bertiup. Semua aliran dan sungai berhenti mengalir. Matahari, bulan, kereta tempur surga, planet-planet, dan bintang-bintang semuanya berdiri menetap. Kumpulan rasi bintang Pusya muncul. Tempat tinggal Raja Suddhodana menjadi terhiasi dengan jaring permata. Semua api dipadamkan. Istana, kuil, pintu gerbang, dan pintu keluar masuk dihiasi dengan jumbai permata dan mutiara murni. Pintu-pintu ke gudang-gudang kain dan permata muncul terbuka lebar. Panggilan suara gagak, burung hantu, burung bangkai, serigala, dan jakal berhenti terdengar. Sebaliknya banyak suara yang menyenangkan terdengar. Semua orang menghentikan pekerjaan mereka. Tanah menjadi datar tanpa benjolan atau cekungan. Semua persimpangan, tikungan, jalan, dan pasar menjadi sedatar dan sehalus telapak tangan dan secara indah ditaburi dengan kelopak bunga. Semua wanita hamil melahirkan bayi mereka dengan kenyamanan dan kemudahan. Semua dewa di hutan sala (sarvaśālavanadevatāśca) menampakkan setengah tubuh mereka dari antara daun-daun pepohonan dan tinggal di sana, membungkuk. Demikianlah tiga puluh dua pertanda yang terjadi (imāni dvātrimśatpūrvanimittāni prādurabhūvan).

Kemudian Māyādevī, karena keindahan dan kekuatan sang Bodhisattva, tahu bahwa sudah waktunya baginya untuk melahirkan. Selama jam pertama pada malam hari, dia datang ke Raja Suddhodana dan berbicara syair Gatha ini:

"Dewa, tolong dengarkan apa yang ada di pikiran saya (deva śrnu hi mahyam bhāsato yam matam me );
Selama waktu yang lama sekarang, saya telah berpikir tentang hutan kesenangan (udyānabuddhih).
Jika Anda tidak akan marah, tidak senang, atau iri (yadi ca tava na roso naiva doso na mohah),
Saya harus cepat-cepat pergi ke hutan kesenangan itu. (ksipramahu vrajeyā krīdaudyānabhūmim)

"Anda juga lelah dari pertapaan dan rajin merenungkan Dharma (dharmacittaprayukto);
Saya sendiri telah mengandung sang Makhluk Murni (śuddhasattvam) dalam diri saya untuk waktu yang lama sekarang.
Sala, yang paling indah dari pepohonan, sekarang mekar;
Ya Dewa, oleh karena itu sepatutnya kita pergi ke kebun kesenangan!

"Musim semi, musim yang sangat baik, adalah waktu yang menggembirakan bagi perempuan;
Lebah-lebah berdengung dan burung-burung kokila bernyanyi.
Segar dan manis, aroma bunga-bunga melayang di udara;
Tolong keluarkan perintah, dan marilah kita pergi ke sana segera! "

Raja mendengar kata-kata Māyādevī, dan kemudian,
Senang dan bergembira, dia berbicara kepada pengiringnya:
Atur kuda, gajah, dan kereta saya!
Hias taman yang sangat baik di Lumbini!

"Cepat, siapkan dua puluh ribu gajah,
Biru tua seperti gunung atau awan badai (nīlagirinikāśām meghavarnānubaddhām ).
Hiasi gajah-gajah bergading enam yang agung itu dengan lonceng melekat pada sisi-sisi mereka;
Hiasi mereka dengan emas dan permata dan tutupi mereka dengan teralis emas.

"Cepat, pasang dua puluh ribu kuda tunggangan kerajaan,
Tunggangan yang secepat angin, kuat dan sangat unggul,
Dengan ekor berwarna salju keperakan, surai yang terjalin indah,
Dan teralis lonceng emas yang tergantung di sisi-sisi mereka.

"Cepat, kumpulkan dua puluh ribu orang pemberani,
Para pahlawan yang merindukan medan perang dan pertempuran.
Biarkan mereka mengayunkan busur dan anak panah yang tajam - senjata, pedang, tombak, dan laso
Untuk hati-hati menjaga Māyādevī dan rombongan nya.

"Buatlah Lumbini bertaburan dengan emas dan permata;
Hias semua pohon dengan berbagai jenis kain dan perhiasan.
Cepat, tanam banyak bunga, seperti di taman-taman para dewa;
Atur semua ini, dan kemudian cepat laporkan kepada saya. "

Mendengar ini, rombongan segera mengatur
Semua alat pengangkut dan Lumbini yang terhiasi.
Mereka kemudian berteriak, "Menang! Menang! Hiduplah Panjang Umur Raja! (jaya jaya hi narendrā āyu pālehi dīrgham )
Semua perintah Anda terpenuhi dan sudah siap. Silahkan lihat, O Dewa! " (sarva krtu yathoktam kāru deva pratīksa)

Sang Penguasa luhur atas manusia, dengan pikiran yang bergembira,
Memasuki istana dan mengatakan demikian kepada para perempuan:
"Kalian yang saya sayangi dan yang ingin membawa saya bersukacita,
Ikuti perintah saya dan hiasi diri sendiri."

"Dengan pakaian warna-warni, indah dan lembut,
Dan harum dengan parfum yang mempesona,
Hiasi dada Anda dengan kalung mutiara;
Hari ini semua orang harus memakai semua perhiasan mereka!

"Bawalah ratusan ribu alat musik (tūryaśatasahasrān) yang menyenangkan:
Atur genderang, seruling, kecapi, drum tanah liat, dan simbal.
Dengan mendengar suara merdu dari alat musik ini, bahkan para dewa akan senang!
Anda membuat para dewi sama merasa senang!

"Di dalam kereta tertinggi, hanya Māyādevī yang akan duduk (ekarathavaresmim tisthatām māyadevī );
Tiada satu pun dari para wanita maupun pria akan bergabung dengannya. (mā ca purusa istrī anya tatrāruheyā)
Kereta ini harus dipimpin oleh rombongan besar perempuan muda yang cemerlang; (nāri vividhavarmā tam ratham vāhayantām)
Tidak seorang pun yang boleh menyebutkan sesuatu yang tidak menyenangkan atau tidak pantas! " (mā ca pratikūlam mā manāpam śrunesyā)

Māyādevī kemudian meninggalkan istana dan pergi ke pintu Raja.
Ketika dia tiba, divisi kuda, gajah, kereta tempur, dan prajurit
Semua berteriak dengan gemuruh yang memekakkan telinga,
Sekeras ombak di laut yang bergolak hebat.

Pada saat ini, penuh dengan pertanda baik, seratus ribu lonceng terdengar berbunyi.
Sang Raja sendiri menghiasi kereta tempur itu,
Dan seribu dewa menyiapkan takhta singa surga.
Empat pohon berharga dilengkap dengan bunga dan daun.

Burung-burung merak, bangau, dan angsa memperdengarkan panggilan mereka yang menyenangkan;
Payung, bendera, dan spanduk dari berbagai ukuran dikibarkan.
Kereta tempur itu ditutupi dengan teralis indah dari lonceng yang berdering dan kain surga;
Dari atas di surga, para bidadari menatap kebawah kearah Kereta tempur itu.
Mereka berteriak dengan nada merdu surga, mempersembahkan kata-kata pujian.

Ketika Māyādevī duduk di atas takhta singa itu,
Bumi dari Trisahassra bergetar dalam enam cara.
Para dewa melambaikan kain dan menyebarkan hujan bunga:
"Hari ini di Lumbini, Makhluk Mulia akan lahir!"

Empat penjaga dunia memimpin kereta tempur tertinggi itu;
Sakra Indra sendiri, sang penguasa Surga Tiga puluh Tiga, membersihkan jalan.
Brahma, maju kedepan, mengusir semua makhluk yang belum dijinakkan;
Ratusan ribu dewa merangkapkan tangan mereka beranjali dan bersujud.

Raja, dengan hati yang penuh gembira, menyelidiki apa yang telah disiapkan,
Berpikir, "Anak ini pasti Tuhannya para tuhan!"
Ketika Empat Pelindung, Brahma, dan para dewa, yang dipimpin oleh Sakra, membuat persembahan tersebut,
Dia pasti akan menjadi Buddha!

"Tiada satu pun dari para dewa, maupun naga, Sakra, Brahma, atau para penjaga dunia,
Dan tidak ada makhluk lain di trisahassra bisa menerima persembahan yang seperti ini,
Karena kepala mereka akan meledak terbelah atau kehidupan mereka akan hilang.
Namun Dia, yang tertinggi di antara para tuhan, bisa menerima semua persembahan. "

Para Bhiksu, Māyādevī sekarang berangkat, dikelilingi dan dilindungi oleh 84.000 kereta tempur terhias mewah yang ditarik kuda, 84.000 kereta tempur terhias mewah yang ditarik gajah, dan 84.000 prajurit pejalan kaki yang pemberani, pahlawan, dan tampan mengenakan baju besi yang sangat unggul dan padat. Dia dikawal oleh 60.000 gadis Sakya. Dia dijaga oleh 40.000 orang tua, pemuda, dan pria paruh baya dari suku Sakya sang Raja Suddhodana. Dia juga dikelilingi oleh 60.000 perempuan dari rombongan Raja Suddhodana, yang menyanyikan lagu-lagu dan bermain musik, lonceng, dan simbal. Beberapa 84.000 bidadari surga (devakanyā) mengikutinya, seperti yang dilakukan 84.000 gadis Naga (nāgakanyā), 84.000 gadis gandharva (gandharvakanyā), 84.000 gadis Kimnara (kinnarakanyā), dan 84.000 gadis asura (āsurakanyā). Semua dari mereka terhias mewah dan menyanyikan pujian nya dengan suara melodi diiringi musik.

Seluruh hutan Lumbini ditaburi dengan tetesan air wangi dan dipenuhi dengan bunga-bunga surgawi. Setiap pohon dalam hutan sempurna itu memiliki daun, bunga, dan buah-buahan, meskipun itu diluar dari musimnya. Bahkan para dewa telah melakukan yang terbaik untuk menghias hutan itu. Mereka telah, pada kenyataannya, membuatnya tampak seperti taman 'Miśraka dari para dewa.

Ketika Māyādevī tiba di hutan Lumbini, dia melangkah turun dari kereta tempur nya yang bagus. Saat para manusia dan gadis surga berputar mengelilingi nya, dia berjalan dari pohon ke pohon dan dari hutan ke hutan. Dia melihat di antara semua pohon-pohon dan akhirnya tiba di bawah Pohon Ara yang sangat istimewa dan indah. Cabang-cabangnya menyebar, penuh dengan daun yang rimbun dan kumpulan tandan bunga, dan selanjutnya dihiasi dengan banyak bunga-bunga dari dunia manusia dan surga (divyamānusyanānāpuspasampuspito). Kain mewah wangi yang dari banyak warna menghiasi lintasan cabang-cabangnya. Itu berkilau dengan cahaya dari banyak permata dan perhiasan. Akar, batang, cabang, dan daunnya semuanya dihiasi dengan permata. Cabang-cabangnya panjang dan menyebar luas. Tanah di mana Pohon Ara itu berdiri adalah halus seperti telapak tangan, indah dan terbuka, dan itu dipenuhi dengan rumput berwarna biru gelap, warna leher burung merak. Tanah bumi menyenangkan untuk disentuh, seperti kain kācalindi yang lembut. Pohon ini telah mendukung para Ibu dari para Pemenang sebelumnya (pūrvajinajanetryābhinivāsitah), dan itu telah dipuji di dalam puisi dari para dewa. Itu adalah Pohon yang ratusan ribu para dewa yang penuh damai dari alam murni surga Suddhāvāsa akan tunduk dan menyentuh dengan kepala mereka, termasuk jambul dan mahkota mereka. Sekarang sang Ratu dan rombongannya telah tiba di Pohon Ara yang murni dan tanpa noda ini.

Namun, pada saat ini, keindahan dan kekuatan dari sang Bodhisattva menyebabkan Pohon Ara itu sendiri bersujud dan menyembah Dia. Māyādevī mengulurkan lengan kanannya, seperti kilatan petir yang muncul di tengah-tengah langit, dan mengenggam cabang pohon itu. Dia mengarahkan tatapannya yang menguntungkan kearah langit terbuka dan meregangkan tubuhnya. Pada saat itu enam puluh ribu dewi dari alam dewa nafsu keinginan (sastyapsarahśatasahasrāni kāmāvacaradevebhya) mendekati Māyādevī untuk membantu dan memuliakan nya.

Yang seperti itu adalah keajaiban yang terjadi ketika sang Bodhisattva berada di dalam rahim Ibu-Nya. Sekarang, sebagaimana sepuluh bulan sudah selesai, Dia muncul dari sisi kanan Ibu-Nya, sepenuhnya tahu dan sadar. Dalam cara ini Dia tidak ternoda oleh kotoran apapun dari rahim, yang sebaliknya dikatakan biasanya bisa mengotori setiap orang lain.

Namah Sarva Buddhabodhisattvebhyah



Namo Bhagavate Siddharta Gautama Sakyamuni Tathagata Arhantah SamyakSamBuddhaya

Para Bhiksu, pada waktu itu Sakra Indra, sang raja para dewa, dan Brahma, sang raja dari alam tiada ketakutan, muncul di hadapan sang Bodhisattva. Ketika mereka ingat dan mengakui siapa Dia, mereka penuh penghormatan kepada sang Bodhisattva dan menyelimuti Nya dalam kain sutera surga. Kuil dimana sang Bodhisattva telah tinggal berdiam ketika berada didalam rahim ibu-Nya dibawa pergi oleh Brahma, sang penguasa alam tiada ketakutan, dan dewa-dewa lain dari alam Brahma naik ke wilayah mereka, di mana mereka mengabadikan Kuil itu dalam peringatan dan membuatnya menjadi satu obyek penyembahan. Demikian sang Bodhisattva pertama kali diterima oleh para dewa daripada oleh manusia.

Segera setelah Dia lahir, sang Bodhisattva melangkah diatas tanah. Dimanapun kaki Nya menyentuh tanah, teratai besar (mahā padma) segera bermunculan dari bumi. Kemudian raja naga besar Nanda dan Upananda menampakkan tubuh bagian atas mereka di langit dan menghasilkan dua aliran air dingin dan air hangat untuk membilas tubuh sang Bodhisattva. Sakra, Brahma, para penjaga dunia (lokapālāh), dan banyak ratusan ribu dewaputra (devaputrāh śatasahasrā) kemudian memandikan sang Bodhisattva dengan air wangi dan menyebarkan kelopak bunga di atas Nya. Sebuah payung dari permata berharga dan dua tongkat ekor lembu juga muncul dari tengah langit.

Sang Bodhisattva berdiri diatas teratai besar dan memeriksa empat penjuru arah (caturdiśamavalokya) dengan tatapan singa Nya (simhāvalokitam), tatapan sang Makhluk Agung (mahāpurusvalokitam). Pada saat itu sang Bodhisattva, dengan pengetahuan yang lebih tinggi yang tanpa hambatan, yang Dia wujudkan karena pematangan dari akar kebajikan sebelumnya, melihat seluruh trisahassra maha sahassra lokadhātu. Dia melihat semua kota besar, kota kecil, kawasan, kerajaan, kota kerajaan, dan daratan, serta semua dewa dan manusia. Dia juga dengan sempurna mengetahui pikiran semua makhluk dan dengan hati-hati memeriksa mereka, mencari untuk melihat apakah ada orang yang mirip dengan diri-Nya dalam hal perilaku berbudi luhur (Sila), disiplin, penyerapan Samadhi, atau pengetahuan (praj˝a). Namun, di seluruh trisahassra maha sahassra lokadhātu, sang Bodhisattva tidak melihat siapa pun yang seperti diri-Nya.

Pada saat itu sang Bodhisattva merasakan keberanian seperti singa (simha), bebas dari kecemasan atau ketakutan. Tanpa ragu-ragu atau goyah, Dia mengingatkan diri-Nya sendiri pada motivasi baik-Nya. Karena Dia telah memeriksa pikiran semua makhluk, Dia sekarang tahu pikiran mereka. Tanpa dibantu, Dia mengambil tujuh langkah (sapta padāni) menuju timur dan mengumumkan, "Saya akan menjadi penyebab semua praktek kebajikan."

Dimanapun sang Bodhisattva melangkah, teratai tumbuh keluar. Dia kemudian mengambil tujuh langkah menuju selatan dan berkata, "Saya patut disembah para dewa dan manusia."

Berikutnya Dia mengambil tujuh langkah menuju barat dan, berhenti pada langkah ke tujuh, Dia mengumumkan kata-kata yang memuaskan ini dalam cara seperti singa: "Sayalah Mahluk Tertinggi di Bumi ini. Ini adalah kelahiran terakhir Saya, di mana Saya akan mencabut kelahiran, usia tua, sakit, dan kematian! "

Dia kemudian mengambil tujuh langkah menuju Utara dan berkata,"Saya akan menjadi Yang Tiada Tandingan (anuttaro) di antara semua makhluk! "

Berikutnya Dia mengambil tujuh langkah menurun, dengan mengatakan,"Saya akan menundukkan Mara dan pasukannya! Saya akan menyebabkan awan hujan besar dari Dharma untuk turun di atas semua makhluk neraka, memadamkan api neraka dan mengisi makhluk yang ada disana dengan kebahagiaan. "

Akhirnya Dia mengambil tujuh langkah menanjak, mengangkat tatapan-Nya, dan berkata," Semua makhluk akan melihat Saya. "

Saat sang Bodhisattva berbicara dalam cara ini, kata-kata Dia segera terdengar diseluruh trisahassra maha sahassra lokadhātu. Yang begitu adalah sifat alami dari ramalan yang muncul dari pematangan tindakan sebelumnya dari sang Bodhisattva. Setiap kali seorang Bodhisattva mengambil kelahiran ke dalam keberadaan terakhir-Nya, dan saat Dia terbangkitkan pada keBuddhaan yang tiada tandingan dan sempurna (ānuttarām samyaksambodhimabhisambudhyate), berbagai keajaiban terungkap.

Para Bhiksu, pada waktu itu semua makhluk sangat senang hingga rambut di tubuh mereka gigil bergetar. Ada juga gempa yang mengerikan terjadi di bumi, yang menyebabkan rambut pada tubuh mereka berdiri. Simbal dan alat musik dari para dewa dan manusia terdengar tanpa dimainkan oleh siapa pun. Pada waktu itu semua pohon di átrisahassra maha sahassra lokadhātu - apakah di musimnya atau tidak - bermekaran dan berbuah. Dari hamparan luas ruang angkasa yang murni, suara guntur terdengar, dan dari langit yang tak berawan, embun halus dari hujan turun menghujani dengan sungguh begitu lembut, bercampur dengan bunga surga yang berwarna-warni, kain, perhiasan, dan bubuk dupa. Angin yang beraroma sedap meniup, menyenangkan dan membuat sejuk. Dalam semua penjuru arah tidak ada kegelapan, debu, asap, atau kabut untuk dilihat, dan semuanya muncul cerah dan indah.

Juga, dari ruang angkasa kosong di atas, suara merdu yang besar dan mendalam dari alam Brahma terdengar. Semua cahaya dari matahari, bulan, Brahma, Sakra, dan para penjaga dunia ini dikalahkan oleh Cahaya dunia lain dari seratus ribu warna (sarvacandrasūryaśakrabrahmalokapālaprabhāścābhibhūtā abhūvan), yang memenuhi seluruh trisahassra maha sahassra lokadhātu dan membawa kesenangan dan kebahagiaan tertinggi, baik tubuh dan pikiran, pada semua orang yang terkena Cahaya itu. Pada seluruh saat ketika sang Bodhisattva terlahir, semua makhluk menjadi penuh dengan kebahagiaan. Semua jenis dari kemelekatan, kemarahan, angan-angan khayalan, kebanggaan, tidak suka, kekesalan, ketakutan, keserakahan, kecemburuan, kekikiran terhenyak, dan semua orang meninggalkan segala bentuk perilaku yang tidak sehat.

Penyakit dari orang yang sakit disembuhkan. Orang yang lapar dan haus dilegakan rasa lapar dan haus mereka. Orang yang mabuk dan keracunan dibebaskan dari keracunan mereka. Orang yang gila dipulihkan kewarasan mereka. Orang yang buta bisa melihat. Orang yang tuli bisa mendengar. Orang yang pincang dipulihkan. Orang yang miskin memperoleh kekayaan. Orang yang dipenjarakan jadi dibebaskan. Semua penyakit dan penderitaan dari mereka yang berada di alam neraka, dimulai dengan neraka yang paling sengsara, berhenti pada saat itu. Penderitaan dari mereka yang lahir ke dunia hewan, seperti takut dimakan oleh satu sama lain, juga menjadi tenang. Demikian juga penderitaan yang dialami oleh para makhluk di alam dewa kematian (yama loka), seperti kelaparan dan kehausan, juga ditenangkan.

Bodhisattva yang baru terlahir itu sudah berlatih perilaku yang baik selama ratusan ribu asamkhyeyā kalpa koti nayuta yang tak terhitung, dan Dia telah memiliki semangat besar (Mahā Vīrya) dan kekuatan besar (Mahā Sthāma). Dengan demikian, ketika Dia mengambil tujuh langkah pertama-Nya, Dia sudah mencapai kondisi dari kenyataan. Oleh karena itu, semua Buddha Bhagavan, di semua alam di sepuluh penjuru memberkati bumi pada titik itu dengan sifat alami Vajra (vajramayadhitisthanti) sehingga bumi tidak akan menjadi hancur oleh langkah-Nya. Para Bhiksu, begitulah kekuatan besar yang mengagumkan (tāvan Mahā Bala vega samanvāgato) dari tujuh langkah (sapta padāni) pertama sang Bodhisattva yang baru lahir itu.

Pada saat itu seluruh dunia dipenuhi dengan cahaya terang, dan suara-suara bernyanyi dan menari terdengar. Hujan bunga, bubuk, dupa, karangan bunga, permata, perhiasan, dan kain turun dari awan yang tak terhitung banyaknya. Semua makhluk dipenuhi dengan sukacita yang sempurna. Singkatnya, ketika sang Bodhisattva, yang lebih mulia daripada siapa pun di seluruh dunia, datang ke dunia ini, banyak peristiwa yang tak terbayangkan terjadi.

Yang Mulia Ānanda sekarang bangkit dari kursi-nya, memindahkan jubah-nya dari satu bahu, dan berlutut, menempatkan lutut kanannya di tanah. Dia merangkapkan telapak tangan-nya beranjali ke arah sang Bhagavan, membungkuk, dan memohon Dia dengan kata-kata ini: á"Bhagavan, Tathagata, benar-benar lebih menakjubkan daripada orang lain. Sang Bodhisattva memiliki kualitas-kualitas yang luar biasa, tapi berapa banyak lagikah pada Dia yang telah terbangkitkan pada Anuttara Samyaksambodhi abhisambuddhah? Bhagavan, empat kali, lima kali, sepuluh kali, lima puluh kali, seratus kali, atau lebih tepatnya banyak ratusan ribu kali saya lebih lanjut berlindung pada sang Buddha Bhagavan ! (yāvadanekaśatasahasraśo'pyaham bhagavan buddham bhagavantam śaranam gacchāmi)"

Setelah sang Bhagavan telah dimohon dalam sikap ini oleh yang mulia Ananda, sang Bhagavan mengumumkan :

"Di masa depan, akan ada beberapa Bhiksu yang tidak melatih tubuh dan pikiran mereka dan tidak membiasakan diri mereka sendiri dengan disiplin sila dan pengetahuan. Sama seperti anak-anak kecil yang tidak mahir, mereka akan menjadi sangat angkuh, liar, sombong, tak terkendali, bingung, ragu-ragu, sangsi, dan tanpa kepercayaan. Mereka akan membawa pencemaran pada perintah Biara dan tidak hidup seperti Bhiksu yang sepantasnya. Ketika mereka mendengar tentang sang Bodhisattva memasuki rahim Ibu-Nya dalam cara yang demikian murni, mereka tidak akan mempercayai itu. Bahkan mereka akan berkumpul dan melakukan pergunjingan-pembicaraan, dengan mengatakan, 'Dengarlah, semua dari kamu, dengarlah pada omong-kosong ini! Sang Bodhisattva menurut dugaan masuk ke dalam rahim Ibu-Nya, dimana Dia bercampur dengan cairan yang tidak murni. Dan namun Dia dikatakan telah memiliki kesenangan yang demikian. Lebih lanjut, itu dikatakan bahwa ketika Dia terlahir, Dia muncul dari sisi kanan Ibu-Nya tanpa terkotori oleh noda apapun dari rahim. Tapi bagaimana itu mungkin?"

"Orang-orang bodoh seperti itu tidak akan mengerti bahwa tubuh dari Mereka yang telah terlibat dalam tindakan yang sangat baik adalah tidak diperanakkan dari cairan yang tidak bersih. Para Bhiksu, Makhluk luhur seperti itu masuk ke dalam dan tinggal di dalam rahim dengan cara yang terbaik. Itu adalah karena cinta dan kasih sayang Mereka kepada para makhluk maka para Bodhisattva lahir ke dunia manusia, karena para Dewa tidak memutar roda Dharma. Mengapa begini? Ananda, itu karena para makhluk akan sebaliknya telah putus asa, dengan berpikir, 'Sang Bhagavan Tathagata Arhan SamyaksamBuddha adalah Dewa. Kami adalah hanya makhluk manusia, sehingga kami tidak dapat mencapai keadaan itu. "

"Itu tidak akan terjadi pada para makhluk bodoh ini, para pencuri Dharma seperti ini, untuk berpikir, 'Makhluk ini adalah tak terbayangkan dan kami tidak bisa menilai Dia.' Ananda, orang-orang masa depan ini juga tidak akan percaya pada keajaiban Buddha, apalagi keajaiban yang ditampilkan oleh sang Bodhisattva yang telah datang. Ananda, para makhluk bodoh ini akan dikuasai nafsu keinginan untuk kekayaan, rasa hormat, dan pujian. Mereka akan tenggelam kedalam kotoran dan dikuasai oleh nafsu keinginan mereka untuk kehormatan. Dengan cara ini para makhluk kurang ajar ini akan meninggalkan ajaran Buddha. Hanya mempertimbangkan berapa banyak yang bukan kebajikan akan mereka kumpulkan! "

Ananda bertanya, "Bhagavan! Di masa depan akankah benar-benar ada para Bhikkhu seperti itu yang menolak Sutra yang sangat baik seperti ini, dan yang berbicara buruk tentangnya? "

Sang Bhagavan menjawab, "Ananda, tidak hanya akan ada mereka yang menolak Sutra itu dan berbicara buruk tentangnya, juga akan ada para Bhikkhu yang melakukan banyak perbuatan jahat dan mengesampingkan kewajibannya sebagai Biarawan. "

Ananda kemudian bertanya, "Bhagavan, tolong katakan pada saya bagaimana kehidupan akan berubah bagi para makhluk jahat itu? Apa yang akan terjadi ketika mereka berpindah dari satu kehidupan ke kehidupan berikutnya? "

Sang Bhagavan menjawab, "Mereka akan berbagi nasib dari mereka yang menolak kebangkitan Buddha dan mereka yang menghina dan memfitnah para Buddha, Bhagavan, dari masa lalu, sekarang, dan masa depan. "

Rambut yang mulia Ānanda berdiri tegak saat Dia berseru, "Saya memberi penghormatan kepada Buddha! "Dia kemudian berkata kepada sang Bhagavan," Bhagavan, ketika saya mendengar tentang perlakuan makhluk-makhluk jahat itu, hampir membuat saya pingsan! "

Kemudian sang Bhagavan memberikan pidato ini: "Ananda, perilaku orang-orang seperti itu akan tidak tepat, tapi dasar. Ananda, melalui perilaku yang tidak benar milik mereka, makhluk-makhluk ini akan
jatuh ke dalam neraka besar rasa sakit terus-menerus. Mengapa begini? Ānanda, ada beberapa Bhikkhu, Bhikkhuni, upasaka, dan upasika yang tidak merasa terinspirasi ketika mereka mendengar Sutra seperti ini. Sebaliknya mereka tidak mempercayai Sutra ini dan mereka menolaknya. Begitu mereka mati, mereka semua akan jatuh ke dalam neraka besar yang paling sengsara. Ānanda, orang seharusnya tidak pernah mencoba untuk mengukur sang Tathagata. Mengapa tidak? Karena, Ānanda, sang Tathagata adalah tidak terukur, mendalam, luas, dan sulit untuk dinilai.

"Ananda, ketika beberapa makhluk mendengar Sutra seperti ini, mereka menjadi senang, sangat gembira, dan penuh keyakinan. Makhluk-mahluk itu mendapatkan sesuatu yang indah. Hidup mereka menjadi
bermakna dan kemanusiaan mereka memiliki tujuan. Perilaku mereka sangat baik dan mereka memegang apa yang benar-benar penting. Mereka dibebaskan dari tiga alam rendah. Mereka menjadi ahli waris dari para Tathagata dan mendapatkan semua yang mereka butuhkan. Kepercayaan mereka adalah penuh berarti dan mereka akan menerima bagian yang adil dari ketentuan kerajaan. Mereka akan percaya sangat mendalam didalam Makhluk Mulia dan memotong jerat Mara. Mereka akan menyeberangi daerah kritis dari samsara dan menghapus duri penderitaan. Mereka akan mencapai tempat sukacita tertinggi dan benar-benar berlindung. Sebagai tujuan yang sesuai untuk kemurahan hati orang lain, mereka adalah penerima yang layak untuk persembahan. Makhluk-makhluk ini muncul di dunia sungguh jarang, dan ketika di sini mereka akan dianggap sebagai tujuan yang tepat dari kemurahan hati. Mengapa demikian? Hal ini karena mereka memiliki keyakinan dalam ajaran dari para Tathagata, yang pergi melawan semua kebiasaan duniawi.

"Ananda, para makhluk itu tidak memiliki bentuk mutu rendah apapun dari akar-akar kebajikan. Ananda, para makhluk itu tidak hanya sebagai sahabat yang menjadi teman Saya selama beberapa masa kehidupan saja. Dan kenapa begitu? Karena, Ānanda, beberapa makhluk sangat senang dan gembira mendengar Saya, tetapi tidak melihat Saya. Beberapa, Ananda, sangat senang dan gembira melihat Saya, tapi tidak mendengar Saya. Yang lain, Ananda, sangat senang dan gembira baik untuk melihat Saya dan mendengar Saya. Ananda, apapun kasusnya, ketika para makhluk sangat senang dan gembira melihat Saya atau mendengar Saya, Anda dapat yakin bahwa mereka adalah teman-teman yang telah menemani Saya untuk beberapa kehidupan. Sang Tathagata melihat mereka, dan sang Tathagata akan membebaskan mereka. Mereka memiliki kualitas yang sama dengan sang Tathagata. Mereka telah pergi untuk berlindung didalam sang Tathagata. Sang Tathagata telah menerima mereka.

"Ananda, bahkan selama jaman dulu ketika Saya sedang berlatih perilaku seorang Bodhisattva, orang-orang lain datang menemui Saya, merasa putus asa dan terikat oleh rasa takut, memohon kepada Saya untuk melindungi mereka dari ketakutan mereka, yang Saya melindungi mereka. Jadi sekarang bahwa Saya telah terbangun pada keBuddhaan yang sempurna dan lengkap, Saya pasti akan melakukan hal yang sama. Ananda, berusaha keras dalam keyakinan; sang Tathagata mendorong Anda demikian! Ananda, tugas sebelum Anda telah dilengkapi oleh sang Tathagata. Sang Tathagata telah mengeluarkan duri kebanggaan.

"Ananda, jika orang bersedia untuk melakukan perjalanan selama ratusan mil hanya untuk menerima berita dari seorang teman dan senang mendengar kabar itu, lalu bagaimana jika mereka benar-benar bertemu
teman mereka? Siapa pun yang percaya pada Saya dan menghasilkan akar kebajikan akan dikenal oleh para Tathagata masa depan, yang layak, para Buddha yang benar-benar sempurna, yang akan berpikir, 'Para makhluk itu adalah teman-teman lama dari para Tathagata. Mereka juga adalah teman-teman Kami. "

"Mengapa demikian? Ananda, itu karena teman-teman menyenangi dan menggembirakan satu sama lain. Siapapun yang sayang pada teman seseorang juga sayang dan menyenangkan untuk diri sendiri. Oleh karena itu, Ānanda, memiliki kepercayaan dan memahami hal itu terjadi. Kembangkan kepercayaan dan berpikir, "Saya juga mempercayakan diri saya kepada para Tathagata Arhan SamyaksamBuddha dari masa depan. Mereka juga teman-teman saya.' Berpikir seperti ini, dan keinginan Anda akan terpenuhi.

"Ananda, pikirkan contoh ini: Pertimbangkan seorang pria yang kuat dan dianggap baik tetapi hanya memiliki satu anak,. Sekarang, jika ayah itu yang memiliki banyak teman, kemudian bahkan jika dia harus
meninggal, teman-teman dari ayah itu masih akan menerima anak itu dan tidak menolaknya. Ananda, dengan cara yang sama, siapa pun yang memiliki keyakinan pada Saya, Saya akan menerima sebagai teman Saya. Mereka akan berlindung dalam diri Saya. Sang Tathagata memiliki banyak teman. Dan karena teman-teman dari sang Tathagata berbicara benar dan mengatakan tanpa ada kebohongan, Saya mempercayakan teman-teman dari sang Tathagata kepada Mereka yang berbicara kebenaran - para Tathagata masa depan, Arhantah SamyaksamBuddha. Oleh karena itu, Ānanda, berusaha keras untuk memiliki keyakinan! Itulah yang Saya minta dari Anda! "

Demikianlah, para Bhikkhu, ketika sang Bodhisattva lahir, banyak ratusan ribu koti nayuta para Dewi beristirahat di tengah langit menurunkan hujan bunga surga, dupa, karangan bunga, minyak wangi, kain, dan perhiasan pada Māyādevī.

Pada pembicaraan ini, itu dikatakan:

Pada saat itu enam puluh ribu Dewi dengan suara merdu, (sasti daśasahasra devāpsarā ma˝jughosasvarāh)
Bersinar dengan berbudi luhur, tanpa noda, cahaya keemasan murni, megah seperti matahari dan bulan,(śubhavimalaviśuddhahemaprabhā candrasūryaprabhā)
Tiba di Lumbini dan berbicara kepada Māyādevī:
"Jangan menjadi tidak senang tapi jadilah penuh dengan sukacita! Kami adalah para pelayan Anda.

"Beri tahu kami apa yang harus dilakukan, apa yang Kamu ingin untuk dilakukan;
Kami adalah pelayan Anda yang mampu, dengan niat penuh cinta kasih.
Kami nemohon Anda untuk menjadi gembira dan meninggalkan semua kesedihan;
Hari ini, Ratu, Anda harus melahirkan dengan mudah
Untuk sang Penyembuh luhur (Vaidyottamam) yang akan mengatasi penyakit dan kematian!

"Tunas pohon-pohon terbuka, dan pohon-pohon sala mekar;
Ribuan dewa berdiri di hadapan Anda, membungkukkan lengan mereka.
Bumi dan laut bergetar dalam enam cara yang berbeda;
Dengan demikian Anak Anda akan dikenal di sini dan di surga sebagai 'Dia Yang Melampaui Dunia (Lokottara)'.

"Cahaya murni memperindah segala sesuatu, bersinar keemasan;
Ratusan alat musik yang sangat bagus bergema dari langit kosong tanpa sedang dimainkan.
Seratus ribu yang murni, para dewa suci yang bebas dari nafsu keinginan bersukacita memberi penghormatan;
Hari ini Dia yang akan menguntungkan seluruh dunia akan dilahirkan.

Sakra, Brahma, para penjaga dunia, dan para dewa lainnya
Bersiap, bersukacita dan bergembira, dengan tangan terlipat beranjali.
Sang Mahluk yang seperti singa, dengan perilaku disiplin, muncul dari sisi kanan Māyādevī;
Seperti gunung emas, bersinar dengan kemurnian, sang Pembimbing (Nāyakah) dilahirkan.

Sakra dan Brahma mengulurkan tangan mereka, menerima sang Bijaksana (Muni);
Seratus ribu alam berguncang dan diliputi dengan cahaya (ksetra śatasahasra samkampitā ābha muktā śubhā).
Para makhluk dari tiga alam rendah menjadi senang, penderitaan mereka dibebaskan;
Seratus ribu dewa menyebarkan bunga dan melambaikan bendera.

Dari bumi yang padat bermunculan teratai-teratai yang indah, sifat alami dari Vajra.
Mereka muncul secara menguntungkan dimana sang Pembimbing memijakkan kaki bertanda roda-Nya.
Dia mengambil tujuh langkah dan berbicara dengan suara merdu seperti Brahma :
"Saya akan menjadi Mahluk yang sempurna, seorang Penyembuh luhur yang menyembuhkan usia tua dan kematian!"

Brahma dan Sakra, para dewa tertinggi, melayang di tengah ruang angkasa;
Mereka memandikan tubuh sang Pembimbing dengan air yang murni, bersih, dan wangi.
Dua raja Naga, tinggal di ruang angkasa, menyemburkan keluar dua aliran air dingin dan hangat;
Selain itu juga, seratus ribu dewa memandikan tubuh sang Pembimbing dengan air harum.

Para penjaga dunia, dengan penuh hormat, memegang Dia di tangan mereka yang halus;
Trisahasra maha sahassra lokadhatu, dengan seluruh isinya yang bernyawa dan benda mati, berguncang.
Saat cahaya yang menyilaukan mengalir keluar, bahkan alam-alam yang lebih rendah ditentramkan;
Ketika sang Pembimbing Dunia dilahirkan, semua penderitaan dan kesusahan berhenti.

Diatas sang Pembimbing manusia yang menang,
Para dewa menurunkan hujan dingin dengan bunga-bunga.
Kemudian sang Makhluk yang kuat dan rajin
Mengambil tujuh langkah.

Ke mana pun Dia memijakkan kaki-Nya di tanah,
Sebuah teratai yang indah,
Dihiasi dengan banyak permata,
Tumbuh keluar dari bumi.

Dengan demikian, setelah mengambil tujuh langkah,
Dengan suara merdu Brahma, Dia mengumumkan:
"Sang Penyembuh luhur, sang Penghilang usia tua dan kematian,
Kini telah tiba! "

Tanpa rasa takut Dia tampak di seluruh penjuru
Dan kemudian berbicara penuh rmakna:
"Saya adalah Pemimpin Dunia;
Yang Tertinggi di dunia ini, Saya adalah Pembimbingnya."

"Ini adalah kelahiran terakhir Saya."
Dengan mengatakan ini, sang Pembimbing manusia bersenyum.
Sakra dan para penjaga dunia merasakan keyakinan yang kuat.
Dan memandikan sang Penderma dunia dengan air wangi terbaik.
Para raja naga, juga, mengikuti sesuai,
Memandikan tubuh-Nya dengan aliran air wangi.

Sepuluh miliar dewa lain menutupi langit
Juga mendinginkan 'Tubuh Yang Muncul Sendiri' milik Nya dengan aliran air wangi yang menyenangkan.
Mereka mengacungkan payung putih yang luas dan tongkat ekor lembu yang indah;
Melayang di angkasa, para dewa memandikan tubuh sang Pemimpin manusia.

Satu orang dengan cepat menceritakan kabar gembira kepada Suddhodana:
"Ya Raja, keberuntungan besar! Anak Anda telah lahir, dihiasi dengan tanda-tanda!
Dia tentu akan menjadi raja semesta (cakravartī), permata dari keturunan keluarga Anda;
Menyatukan spanduk kemenangan Jambudvipa di bawah satu payung, Dia tidak akan memiliki musuh. "

Kemudian seorang pria kedua datang dan memperkenalkan dirinya di hadapan Suddhodana.
"Ya Raja, keberuntungan besar! Sekarang, seperti sang Pangeran telah dilahirkan kedalam suku Sakya,
Ada 25.000 anak yang lahir ke rumah Sakya (pa˝cavimśatisahasra jātāh sutāh śākiyānām grhe ).
Semuanya tak terkalahkan, kuat, dan sangat kuat. "

Masih pria yang lain datang dan berkata, "Ya Raja, dengarkan berita gembira saya!
Delapan ratus anak, dipimpin oleh Chanda, telah lahir pada para pelayan.
Kuda betina Kanthaka melahirkan sepuluh ribu anak kuda,
Kuda-kuda yang sempurna, bercahaya emas, dengan surai dan ekor yang teranyam.

Dua puluh ribu raja dari perbatasan
Datang menghadap sang Raja, dengan berkata, "Ya Raja, semoga Anda menjadi Pemenang!
Kami telah datang. Sekarang beritahu kami, Raja, apa yang harus kami lakukan?
Yang Mulia, Anda adalah Tuan dan kami tunduk. Raja, semoga kemenangan milik Anda!

"Dua puluh ribu gajah yang sangat indah dihiasi dengan teralis emas
Telah dengan cepat berbaris ke Kapilavastu, meniup keluar teriakan mereka.
Dipimpin oleh Gopa, enam ribu anak sapi bintik hitam tutul telah lahir;
Sebagaimana Dewa tertinggi lahir, begitu pula makhluk-makhluk lainnya. Sungguh alangkah sangat baik untuk kerajaan!

"Ayo, Raja, lihatlah semua yang adalah milik Anda! Raja dari kebajikan yang bersinar!
Sebagaimana ribuan dewa dan manusia bergembira melihat kualitas dari Bayi yang baru lahir itu,
Mereka berangkat untuk kebangkitan yang sempurna melampaui di luar penderitaan
Dan berteriak, 'Semoga semua berhasil !' "

Para Bhiksu, pada saat kelahiran sang Bodhisattva, acara besar kedermawanan diadakan. Selain itu, lima ratus anak dari keluarga bangsawan lahir. sepuluh ribu perempuan, dipimpin oleh Yaśovatī, juga lahir, serta delapan ratus pelayan perempuan dan lima ratus pelayan laki-laki, yang dipimpin oleh Chanda. Demikian juga sepuluh ribu anak kuda betina dan sepuluh ribu anak kuda jantan, dipimpin oleh Kanthaka, lahir. Akhirnya lima ratus gajah betina lima ratus gajah jantan lahir mengikuti kelahiran sang Bodhisattva. Kelahiran ini semuanya dicatat di dalam daftar oleh Raja Suddhodana dan diberikan kepada Anak laki-laki muda nya untuk hiburan.

Melalui kekuatan sang Bodhisattva dan untuk kesenangan-Nya, sebuah Pohon Bodhi tumbuh di tengah pusat empat miliar wilayah, sementara hutan pohon cendana tumbuh di wilayah lebih dalam. Juga untuk kesenangan sang Bodhisattva, lima ratus taman merentang keluar di daerah sekitar kota. Pintu gerbang masuk ke lima ribu harta menjadi terlihat saat mereka pecah keluar dari bumi. Dengan demikian semua niat Raja Suddhodana terpenuhi dengan sempurna.

Kemudian Raja bertanya-tanya, "Sekarang, apa yang harus Saya namakan pada Anak muda Saya? Baiklah, segera ketika Anak Saya lahir, semua tujuan Saya terpenuhi, jadi Saya akan menamakan Dia Sarvārthasiddha, pengabul segala tujuan. "Kemudian Raja Suddhodana mengatur upacara besar penamaan dan mengumumkan, "Nama Anak ini adalah Sarvārthasiddha."

Para Bhiksu, meskipun sang Bodhisattva kini telah lahir, sisi kanan Ibu-Nya tidak robek atau rusak tetapi telah kembali ke keadaan biasa. Selain itu, sumur trita diwujudkan dengan air mengalir, dan tiga kolam minyak wangi merentang keluar. Kemudian lima ribu bidadari surga datang kehadapan Ibu sang Bodhisattva, membawa minyak wangi dengan aroma parfum surga. Mereka ingin tahu bagaimana kelahiran telah berlangsung dan apakah Dia sedang merasa lelah. Demikian juga lima ribu bidadari surga memikul salep obat datang kehadapan Ibu sang Bodhisattva dan bertanya bagaimana kelahiran itu dan apakah Dia lelah. Kemudian lima ribu bidadari surga memikul vas berisi air wangi dengan parfum surga datang kehadapan Ibu sang Bodhisattva dan bertanya bagaimana kelahiran itu dan apakah Dia lelah. Berikutnya lima ribu bidadari surga memikul pakaian-pakaian anak dewa datang kehadapan Ibu sang Bodhisattva dan bertanya bagaimana kelahiran itu dan apakah Dia lelah. Kemudian lima ribu bidadari surga memikul perhiasan-perhiasan anak dewa datang kehadapan Ibu sang Bodhisattva dan bertanya bagaimana kelahiran itu dan apakah Dia lelah. Akhirnya lima ribu bidadari surga bernyanyi dan memainkan alat musik dewa datang kehadapan Ibu sang Bodhisattva dan bertanya bagaimana kelahiran itu dan apakah Dia lelah.

Semua orang bijak yang bukan pengikut Buddha dari Jambudvipa yang memiliki lima kemampuan luar biasa datang terbang melalui langit dan tiba kehadapan Raja Suddhodana. Mereka berseru, "Semoga Raja berkembang pesat!"

Para Bhiksu, selama tujuh hari setelah kelahiran sang Bodhisattva, Dia dihormati dengan musik surga dan manusia, dihormati, dipuja, dan diberi berbagai macam persembahan di Taman Lumbini. Makanan, minuman, dan kesenangan disodorkan. Seluruh suku Sakya berkumpul, dan semua orang berteriak dengan gembira, berlatih kemurahan hati, terlibat dalam jasa kebajikan, dan memenuhi kebutuhan 32.000 Brahmana setiap hari. Mereka memberi apapun yang diinginkan kepada siapapun yang menginginkan itu. Sakra dan Brahma juga mewujudkan diri mereka sendiri didalam bentuk Brahmana muda didalam perkumpulan Brahmana itu dan, dengan duduk di barisan paling depan, mereka menyanyikan syair Gatha Keberuntungan ini:

"Sebagaimana alam-alam yang lebih rendah ditentramkan,
Sebagaimana semua mahluk merasa bahagia,
Dia yang akan membuat para mahluk dalam kebahagiaan,
Sang Pembawa Kebahagiaan, telah lahir !"

"Sebagaimana cahaya yang tak tertutup
Dari para dewa, matahari dan bulan
Terlampaui kecemerlangannya dan menghilang,
Cahaya Kebajikan pasti telah muncul."

"Yang buta bisa melihat kembali;
Yang tuli bisa mendengar kembali;
Yang gila telah memulihkan kesehatan jiwanya,
Dia akan menjadi objek pemujaan untuk dunia.!"

"Karena, tak bisa dirusak oleh emosi jahat,
Pikiran dari para mahluk terisi dengan cinta kasih,
Itu adalah pasti, tanpa ragu,
Bahwa Dia akan menjadi yang patut diberi persembahan oleh 10 juta Brahma."

"Sebagaimana pohon Sala mekar
Dan tanah bumi menjadi rata,
Pasti Dia akan menjadi Yang Maha Mengetahui,
Penerima persembahan dari semua dunia."

"Karena dunia tentram
Dan teratai-teratai besar telah tumbuh keluar,
Pasti Dia Yamg Mulia ini
Akan menjadi sang Pelindung Dunia !"

"Karena angin yang harum meniup lembut
Diwangikan dengan dupa surga
Menenangkan penyakit para makhluk,
Dia akan menjadi Raja Penyembuh (Vaidyarājo).

"Sebagaimana seratus dewa yang tinggal di dalam 'alam bentuk (rūpadhātu)'
Yang bebas dari nafsu keinginan
Menggabungkan telapak tangan mereka beranjali dan bersujud,
Dia akan menjadi Yang Layak Dihormati!

"Manusia bisa melihat para dewa,
Dan para dewa dapat melihat manusia,
Namun mereka tanpa permusuhan terhadap satu sama lain;
Dengan demikian Dia akan menjadi Pemimpin Besar!

"Karena semua kebakaran telah padam,
Dan semua sungai yang mengalir hening tenang,
Dan bumi bergoyang lembut,
Dia akan menjadi Yang Melihat Kebenaran! "

Para Bhiksu, tujuh hari setelah sang Bodhisattva lahir, tiba saatnya untuk Māyādevī meninggal dunia. Setelah kematiannya, Dia dilahirkan di antara para Dewa di Surga dari Tiga Puluh Tiga (sā kālagatā trāyatrimśati devesūpapadyata).

Para Bhiksu, Anda mungkin berpikir bahwa itu adalah karena sang Bodhisattva bahwa Māyādevī meninggal dunia. Tetapi Anda tidak harus melihat pada hal-hal seperti itu, karena Dia telah mencapai maksimum tingkat umur-nya. Para Bhiksu, tujuh hari setelah para Bodhisattva dari masa lalu dilahirkan, Ibu Mereka juga meninggal dunia. Dan kenapa begitu? Karena setelah sang Bodhisattva lahir dan telah tumbuh dewasa, itu akan menghancurkan hati Ibu-Nya jika Dia meninggalkan rumah-Nya.

Para Bhiksu, tujuh hari sebelumnya Māyādevī sudah pergi dengan penuh kemegahan dari 'kota besar Kapilavastu (kapilavastu mahānagara)' ke hutan kesenangan. Namun, dengan kemegahan satu triliun kali lebih besar dari itu (tatah kotīśatasahasragunottarena mahāvyūhena), sang Bodhisattva sekarang memasuki kota besar Kapilavastu. Ketika Dia masuk, lima ribu vas berisi air wangi (pa˝ca pūrnakumbhasahasrāni ) dibawa mendahului di depan-Nya. Demikian juga lima ribu gadis membawa kipas yang terbuat dari bulu merak berjalan di depan (evam pa˝cakanyāsahasrāni mayūrahastakamparigrhītāni). Lima ribu gadis melambaikan daun palem mendahului mereka, dan lebih jauh ke depan datang lima ribu gadis memegang vas emas berisi air wangi, yang memercikkan air ini pada jalan. Mereka didahului oleh lima ribu gadis memegang berbagai karangan bunga segar dari bunga-bunga liar, serta lima ribu gadis membawa berbagai kotak. Kemudian datang lima ribu gadis memegang perhiasan yang sangat indah dan menyapu jalan. Lebih jauh ke depan berjalan lima ribu gadis yang membawa bantal indah, dan lima ribu brahmana membawa lonceng dan membunyikan dering suara keberuntungan. Di depan mereka ada lima ribu gajah yang terhiasi dengan indah. Kemudian datang dua puluh ribu kuda yang ditutupi dengan perhiasan emas dan penuh permata.

Mengikuti sang Bodhisattva ada delapan puluh ribu kereta indah dilengkapi dengan teralis lonceng emas, dan dengan payung, spanduk kemenangan, dan bendera dikibarkan. kemudian datang empat puluh ribu prajurit mengesankan dan pahlawan yang mengenakan baju besi yang kuat. Miliaran tak terhitung para dewa dari alam nafsu keinginan dan bentuk (kāmāvacarānām rūpāvacaradevaputrakotīnayutaśatasahasrāni), melayang di langit, membuat berbagai jenis persembahan kepada sang Bodhisattva dan mengikuti-Nya. Sang Bodhisattva sendiri naik kedalam kereta tempur, yang para dewa dari alam nafsu keinginan telah menghiasi dengan susunan besar perhiasan. Dua puluh ribu bidadari surga (vimśati ca devakanyāsahasrāni) dengan banyak perhiasan bunga permata mengangkat karangan bunga permata dan memandu kereta tempur itu. Antara setiap dua bidadari surga itu ada seorang gadis manusia, dan antara setiap dua gadis manusia ada seorang gadis surga. Namun, karena kekuatan sang Bodhisattva, gadis-gadis surga itu tidak menemukan bau gadis-gadis manusia yang tidak menyenangkan. Begitu juga ada para gadis manusia tidak kewalahan oleh penampilan para bidadari surga yang cantik.

Para Bhiksu, di kota Kapilavastu, lima ratus kaum Sakya telah membangun lima ratus rumah untuk sang Bodhisattva. Ketika sang Bodhisattva memasuki kota itu, mereka berdiri di depan rumah-rumah ini dengan tangan terlipat beranjali. Membungkuk hormat, mereka mengundang sang Bodhisattva:

"Sarvārthasiddha, tolong datang ke sini! Sang Tuhan dari para tuhan (Devātideva), tolong datang ke sini! Sang Mahluk Murni (Suddhasattva), tolong datang ke sini! Sang Kapten Yang Mulia (Sārathivara), tolong datang ke sini! Sang Pembawa Kesenangan, Kegembiraan, dan Keriangan (Prītiprāmodyakara), tolong datang ke sini! Anda Yang Terkenal Sebagai Yang Tiada Cela (Aninditayaśah), tolong datang ke sini! Yang Maha Melihat Semua (Samantacaksu), tolong datang ke sini! Yang Tiada Bandingan Melampaui Persamaan (Asamasama), dengan kemuliaan-Mu, kualitas, dan tubuh yang dihiasi dengan tanda-tanda besar dan kecil (asadrśagunatejodhara laksanānuvya˝janasvalamkrtakāya), tolong datang ke sini! "

Raja Suddhodana ingin membuat semua orang bahagia, sehingga Ia membawa sang Bodhisattva ke semua rumah. Dengan cara ini butuh empat bulan sebelum sang Bodhisattva memasuki kediaman yang sebenarnya, Istana yang dikenal sebagai Penampilan Permata Murni (Nānā Ratna Vyūha).

Kemudian yang tertua dari para tetua suku Sakya berkumpul untuk membahas siapa di antara perempuan mereka yang harus bertanggung jawab untuk membesarkan, merawat, dan mengasuh sang Bodhisattva. Mereka sepakat bahwa itu harus orang yang terampil dan baik hati yang bisa merawat-Nya dalam suasana penuh cinta kasih dan mementingkan kepentingan-Nya. Lima ratus wanita Sakya datang untuk menjadi relawan, mengatakan, "Saya akan merawat sang Pangeran! Tolong biarkan saya mengurus sang Pangeran. "

Laki-laki tertua dan perempuan tertua dari suku Sakya kemudian berpendapat, "Semua perempuan ini adalah gadis-gadis muda yang tidak sabar, yang sia-sia dan bangga karena keindahan dan usia muda mereka. Perempuan tersebut tidak mampu merawat sang Pangeran dan kebutuhan-Nya. Namun, Bibi dari pihak Ibu sang Pangeran, Mahāprajāpati Gautami akan mampu membesarkan sang Pangeran sehingga Dia bahagia dan baik. Dia juga akan mampu menyenangkan Raja Suddhodana. "

Karena semua orang setuju dengan saran ini, mereka mendorong Mahāprajāpati Gautami untuk mengambil tugas ini. Dan memang Mahāprajāpati Gautami membesarkan sang Pangeran dengan baik. Pada saat itu tiga puluh dua perawat tambahan ditunjuk untuk melayani sang Bodhisattva. Dari jumlah tersebut, delapan orang akan membawanya, delapan orang adalah pengasuh, delapan orang adalah teman bermain, dan delapan orang ditunjuk untuk memandikan-Nya.

Raja Suddhodana kemudian mengumpulkan semua kaum Sakya untuk rapat dan bertanya, "Apakah sang Pangeran ini akan menjadi Raja Semesta atau Dia malah akan pergi dari sini sebagai seorang Pertapa? "

Pada saat itu sang maha bijak yang bernama Asita (asito nāma maha rsih), yang memiliki lima kekuatan yang luar biasa (pa˝cābhij˝ah), yang berada di lereng gunung Himavatah, sang raja gunung, bersama-sama dengan anak saudara perempuannya sang Naradatta. Ketika sang Bodhisattva lahir, dia melihat banyak penampilan ajaib yang menakjubkan dan dia melihat banyak dewaputra yang penuh sukacita melayang di langit, melambaikan spanduk bendera dan berteriak, "Buddha!" Dengan menyaksikan ini, dia berpikir, "Luar biasa! Saya harus melihat ini! "Dengan mata dewa (divyena caksusā), dia melihat seluruh Jambudvipa dan melihat bahwa sang Pangeran telah lahir kepada Raja Suddhodana di kota besar Kapilavastu. Itu adalah sang Pangeran yang bersinar dengan cahaya kebajikan (śatapunyatejastejitam), yang dipuja oleh semua dunia (sarvalokamahitam), dan yang tubuh-Nya indah dihiasi dengan tiga puluh dua tanda dari Makhluk Besar (dvātrimśanmahāpurusalaksanaih samalamkrtagātram). Dia berkata kepada sang Brahmana muda, Naradatta:

"Brahmana Muda, dengarlah! Sebuah Permata telah datang ke dunia ini! Di kota Kapilavastu, dalam rumah tangga Raja Suddhodana, sang Pangeran telah lahir. Dia bersinar dengan cahaya kebajikan, disembah oleh semua orang, dan indah dihiasi dengan 32 tanda Makhluk Besar. Jika Dia tetap di istananya, Dia akan menjadi Raja Semesta yang memerintahkan empat tentara (Caturangaś Cakravartī). Dia akan menjadi Raja Dharma yang menang dan berkebajikan dengan kekuatan yang diperlukan untuk memerintah (dhārmiko dharmarājo jānapadasthāmavīryaprāptah). Dia juga akan memiliki tujuh permata mulia (saptaratnasamanvāgatah), yang adalah Permata Roda Mulia, Permata Gajah Mulia, Permata Kuda Mulia, Permata Istri Mulia, Permata Mutiara Mulia, Permata Pelayan Mulia, dan Permata Menteri Mulia. Dia akan memperanakkan seribu anak, yang semuanya akan menjadi Pahlawan, Pemberani, Tampan, dan Menang. Melalui Kekuatan asli bawaan lahirnya, Dia akan menaklukkan dan menguasai seluruh dunia dan beserta lautan samudranya tanpa menggunakan pasukan atau senjata, dan dalam cara yang sesuai dengan Ajaran. Dalam cara ini seluruh dunia akan menjadi kerajaannya. Namun jika Dia pergi meninggalkan rumahnya dan keluar sebagai seorang Pertapa, Dia akan menjadi sang Tathagata Arhat Samyaksambuddha. Dia akan menjadi Guru dan Pembimbing yang tidak bergantung pada orang lain dan termasyhur di seluruh dunia. Jadi ayo berangkat dan temui Dia."

Sama seperti raja angsa (rājahamsa), sang Maha Resi Asita, didampingi keponakannya Naradatta, membumbung tinggi lewat langit menuju ke kota Kapilavastu. Ketika ia tiba, ia menyembunyikan kekuatan magisnya dan memasuki kota dengan berjalan kaki. Dia pergi menuju ke istana Raja Suddhodana dan berjalan sampai ke gerbang istana di mana, para Bhiksu, ia melihat ratusan ribu hewan berkumpul (prāniśatasahasrāni samnipatitāni).

Maha Resi Asita pergi ke penjaga gerbang dan memberitahukan kepadanya, "Tuan! Pergi dan beritahu Raja Suddhodana bahwa seorang Resi telah datang untuk menemuinya. "

Penjaga gerbang pergi kehadapan Raja Suddhodana dengan tangan dilipat beranjali dan berkata, "Yang Mulia! Ada Resi tua, sesepuh lanjut usia di pintu gerbang, yang mengatakan bahwa ia ingin menemui Raja. "

Raja Suddhodana mengatur kursi yang disiapkan untuk sang bijaksana Asita dan berkata kepada penjaga gerbang, "Biarkan sang Resi masuk."

Penjaga gerbang kembali dari tempat sang Raja dan memberitahukan sang bijaksana Asita untuk masuk ke istana. Resi Asita pergi kehadapan Raja Suddhodana dan memberitahukan kepadanya, "Maha Raja, semoga Anda menang! Semoga Anda menang! Semoga Anda hidup lama! Semoga Anda memerintah sesuai dengan Dharma! (dharmena rājyam kārayeti)"

Raja Suddhodana pertama-tama menghormati sang Resi dengan memberinya air untuk membasuh kakinya dan memberinya air untuk berkumur-kumur. Dia kemudian dengan sangat hormat mendudukkan Ia di atas bantal. Setelah Dia melihat bahwa sang orang bijak sedang duduk dengan nyaman, Dia dengan hormat memanggilnya: "Resi, Saya tidak ingat pernah melihat Anda sebelumnya. Mengapa Anda datang ke sini? "

Resi Asita menjawab Raja Suddhodana, "Maha Raja, saya datang untuk melihat Anak yang lahir kepada Anda."

Raja berkata, "Maha Resi, sang Anak sedang tidur sekarang. Tunggulah beberapa saat sampai Dia bangun. "

Resi itu menjawab, "Maha Raja, Seorang Maha Sattva seperti ini tidak tidur lama. Maha Sattva seperti Dia biasanya tetap terjaga. "

Para Bhiksu, memancarkan kasih sayang untuk sang Resi Asita, sang Bodhisattva sekarang menunjukkan tanda-tanda telah terbangun. Raja Suddhodana hati-hati mengangkat sang Pangeran Sarvārthasiddha dengan kedua tangan dan membawanya kehadapan Resi Asita. Ketika Resi Asita melihat sang Bodhisattva, Ia melihat bahwa tubuh-Nya dengan indah dihiasi dengan tiga puluh dua tanda dan delapan puluh tanda-tanda Makhluk Besar. Tubuh-Nya lebih unggul bahkan dengan yang milik Sakra, Brahma, dan para penjaga dunia. Itu bahkan lebih cemerlang dari ratusan ribu matahari, dan semua bagian-bagiannya adalah sempurna sangat indah.

Sang Resi berseru, "Oh! Makhluk Luar Biasa telah lahir di dunia ini! Makhluk Luar Biasa dan Menakjubkan telah lahir di dunia ini! "Ia berdiri dari tempat duduknya, menggabungkan telapak tangannya beranjali, bersujud menyentuh kaki sang Bodhisattva, dan berputar mengelilingi diri-Nya ( pradaksinīkrtya).

Ia kemudian mengambil sang Bodhisattva ke pangkuannya dan tetap termenung. Ia melihat bahwa tubuh sang Bodhisattva memiliki tiga puluh dua tanda dari Makhluk Besar (dvātrimśanmahāpurusalaksanāni ), dan Ia tahu bahwa tanda-tanda ini hanya bisa menunjukkan salah satu dari dua kemungkinan. Ia melihat bahwa jika sang Bodhisattva itu tinggal menetap di istana, Dia akan menjadi seorang Raja Semesta yang memerintahkan empat tentara (caturangaścakravartī). Dia akan menjadi seorang Raja Dharma yang menang dan yang baik dengan kekuatan yang diperlukan untuk memerintah. Dia juga akan memiliki tujuh harta berharga dari roda, gajah, kuda, istri, permata, pelayan, dan menteri. Dia akan memperanakkan seribu anak, yang semuanya akan heroik, berani, tampan, dan penuh kemenangan. Dengan kekuatan bawaan lahir-Nya, Dia akan menaklukkan dan menguasai seluruh dunia dan lautan tanpa menggunakan kekerasan atau senjata, dan dengan cara yang sesuai dengan Ajaran. Dengan cara ini seluruh dunia akan menjadi kerajaan-Nya. Di sisi lain, jika Dia meninggalkan rumah-Nya dan pergi keluar sebagai Petapa, Dia akan menjadi Tathagata Arhat Samyaksambuddha, seorang Pemimpin yang tak tertandingi. Saat sang Resi melihat ini, air mata mengalir di wajahnya dan Ia duduk di sana terisak-isak.

Melihat sang Resi menangis, menitikkan air mata dan tersedu-sedu, sang Raja menjadi khawatir dan merasa susah, dan Dia dengan sangat cepat bertanya pada sang Maha Resi: "Resi! Anda meneteskan air mata, menangis, dan Anda menarik nafas panjang mendalam. Apa yang salah? Adakah kemalangan yang akan menimpa sang Pangeran? "

Maha Resi Asita menjawab sang Raja: "Maha Raja, saya tidak menangis untuk sang Pangeran, dan tidak ada kemalangan akan menimpa-Nya. Saya menangis untuk diri saya sendiri karena, Maha Raja, saya sudah tua, berusia lanjut, dan jompo. Pangeran Sarvārthasiddha, bagaimanapun, akan terbangkitkan sempurna dan keBuddhaan yang lengkap (samyaksambodhimabhisambhotsyati) dan memutar Roda Dharma yang tak terkalahkan (abhisambudhya cānuttaram dharmacakram) dengan cara yang tidak bisa dilakukan oleh para sramana, brahmana, dewa, mara, atau orang lain yang mengikuti ajaran duniawi. Dia akan mengajar dengan cara yang bermanfaat dan membawa kebahagiaan kepada dunia, termasuk para dewa. Dia akan membagikan ajaran perilaku murni, yang baik di awal, baik di tengah, dan baik pada akhirnya. Ini akan menjadi pengajaran dengan makna yang sangat baik dan kata-kata yang sangat baik. Ini akan menjadi unik, sempurna, murni, mensucikan, dan sempurna.


Terakhir diubah oleh skipper tanggal Tue Dec 02, 2014 8:48 pm, total 13 kali diubah

skipper

Jumlah posting : 439
Join date : 27.11.08
Age : 28

Lihat profil user http://aryamahayana.forumup.com

Kembali Ke Atas Go down

Om Muni Muni Maha Muni Svaha

Post by skipper on Mon Aug 25, 2014 12:23 am

"Ketika orang-orang yang terikat dalam sistem kasta mendengar pengajaran-Nya, orang-orang yang tidak bebas dari kelahiran akan dibebaskan. Demikian juga mereka yang menderita oleh usia tua, sakit, kematian, kesedihan, ratap tangis, penderitaan, ketidakbahagiaan, dan gangguan akan dibebaskan dari usia tua, sakit, kematian, kesedihan, ratap tangis, penderitaan, ketidakbahagiaan, dan gangguan. Hujan dari Ajaran luhur akan menyegarkan mereka yang tersiksa oleh api nafsu keinginan, kemarahan, dan kebodohan.

"Dia akan memimpin mengarahkan ke jalan yang lurus menuju Nirvana bagi para makhluk yang terselubung oleh berbagai pandangan keliru dan yang sudah masuk jalur yang salah. Dia akan membebaskan dari belenggu bagi orang-orang yang terjebak di kurungan dan penjara samsara dan yang terikat oleh belenggu emosi yang mengganggu. Pada makhluk yang dibutakan oleh kegelapan, penglihatan yang terhalangi, dan katarak kebodohan, Dia akan menimbulkan mata wawasan pengetahuan mendalam. Bagi para makhluk yang terluka oleh duri emosi yang mengganggu, Dia akan menarik keluar duri itu. Maha Raja, sebuah bunga Udumbara kadang-kadang, meskipun jarang, mekar di dunia. Maha Raja, dengan cara yang sama, adalah jarang, sekali dalam jutaan tahun (kalpakotinayuta), seorang Bhagavata Buddha lahir di dunia. Dan Pangeran besar ini tentu akan terbangkitkan pada keBuddhaan yang tanpa tandingan, sempurna dan lengkap (so'yam kumāro'vaśyamanuttarām samyaksambodhimabhisambhotsyate).

"Setelah Dia terbangun pada keBuddhaan yang tanpa tandingan, sempurna dan lengkap, Dia akan membebaskan banyak miliaran makhluk (sattvakotīniyutaśatasahasrāni), membawa mereka melintasi lautan samsara (samsārasāgarāt pāramuttārayisyati) dan membangun mereka dalam keabadian (amrte ca pratisthāpayisyati). Namun saya tidak akan hidup untuk melihat Permata Buddha (buddharatnam) ini. Inilah sebabnya, Maha Raja, saya menangis dan mendesah begitu sedih. Saya tidak akan bisa menghormati Dia, bahkan jika saya tetap sehat.

"Maha Raja, jika Anda melihat dalam kitab suci kami, Anda akan melihat bahwa pangeran Sarvārthasiddha tidak akan tinggal di rumah. Alasannya adalah, Maha Raja, bahwa pangeran Sarvārthasiddha memiliki tiga puluh dua tanda Makhluk Besar (tathā hi mahārāja sarvārthasiddhah kumāro dvātrimśatā mahāpurusalaksanaih samānvāgatah). Dan apakah tanda-tanda ini (katamairdvātrimśatā)? adalah (tadyathā):





OM MUNI MUNI MAHA MUNIYE SVAHA

"(1) Maha Raja, Pangeran Sarvārthasiddha memiliki Tonjolan Mahkota (usnīsaśīrno). Itu, Maha Raja, adalah tanda pertama dari Makhluk Besar yang ditemukan pada Pangeran Sarvārthasiddha.
(2) Maha Raja, rambut Pangeran Sarvārthasiddha adalah bewarna biru tua seperti leher burung merak atau bubuk kubis, dan keriting melingkar ke kanan ( bhinnā˝janamayūrakalāpābhinīlavallitapradaksināvartakeśah).
(3) Dahinya rata seimbang (samavipulalalātah).
(4) Maha Raja, di tempat antara alis (ūrnā) Sarvārthasiddha itu, ada li ngkaran rambut warna salju atau perak.
(5) Maha Raja, bulu mata Pangeran Sarvārthasiddha adalah seperti yang dimiliki banteng (gopaksmanetrah).
(6) Mata Nya yang berwarna biru tua (abhinīlanetrah).
(7) Dia memiliki empat puluh gigi (cattvārimśaddantah).
('8') Dia memiliki gigi yang rata seimbang (samadantah) .
(9) Gigi Nya tanpa celah diantara mereka (aviraladantah).
(10) Gigi Nya adalah putih sempurna (śukladantah).
(11) Maha Raja, Pangeran Sarvārthasiddha memiliki suara Brahma (brahmasvaro mahārāja sarvārthasiddhah kumārah).
(12) Membawa Obat terbaik diantara obat penyembuh (rasarasāgravān).
(13) Lidah Nya sangat panjang dan ramping (prabhūtatanujihvah).
(14) Rahang Nya adalah seperti yang dimiliki singa (simhahanuh).
(15) Bahu-Nya bundar halus (susamvrttaskandhah).
(16) Tujuh dari tonjolan bagian tubuh Nya bundar halus (saptotsadah).
(17) Dada Nya yang luas. (citāntarāmsah)
(18) Kulit Nya halus dan bewarna emas. (sūksmasuvarnavarnacchavih)
(19) Ketika berdiri tegak, tangan Nya mencapai lutut. (sthito'navanatapralambabāhu)
(20) Batang tubuh Nya adalah seperti yang dimiliki singa. (simhapūrvārdhakāyah)
(21) Maha Raja, bentangan dan tinggi lengan Pangeran Sarvārthasiddha adalah sama, seperti pohon ara. (nyagrodhaparimandalo mahārāja sarvārthasiddhah kumārah)
(22) Setiap rambut Nya tumbuh secara tersendiri (ekaikaromā), dan ujung rambut melingkar ke kanan dan naik ke atas. (ūrdhvāgrābhi-pradaksināvartaromāh)
(23) Bagian pribadi-Nya berselubung dengan baik. (kośopagatabastiguhyah)
(24) Paha-Nya bundar halus. (suvivartitoruh)
(25) Betis Nya áadalah seperti yang dimiliki kijang hitam, sang raja rusa. (eneyamrgarājajanghah)
(26) Jari-jari Nya yang panjang. (dīrghāngulih)
(27) Tumit-Nya yang luas. (āyatapārsnipādah)
(28) Lengkungan kaki-Nya yang tinggi. (utsangapādah)
(29) Telapak tangan-Nya dan telapak kaki Nya yang lembut.(mrdutarunahastapādah)
(30) Jari tangan dan kaki-Nya berselaput. (jālāngulihastapādah)
(31) Maha Raja, pada telapak dari tangan berjari panjang Nya dan pada telapak dari kaki berjari panjang Nya, ada roda berjari seribu yang indah dengan pusat dan lingkaran. (dīrghānguliradhahkramatalayormahārāja sarvārthasiddhasya kumārasya cakre jāte ci (arcismatī prabhāsvare site) sahasrāre sanemike sanābhike)
(32) Maha Raja, Pangeran Sarvārthasiddha memiliki kaki yang rata dan ditempatkan dengan baik. (supratisthitasamapādo mahārāja sarvārthasiddhah kumārah)

"Maha Raja, Pangeran Sarvārthasiddha memiliki tiga puluh dua tanda Makhluk Besar (dvātrimśattamena mahā purusa laksanena). Maha Raja, tanda-tanda dari jenis ini tidak ditemukan pada tubuh seorang Raja Semesta (na ca mahārāja cakravartināmevarvidhāni laksanāni bhavanti); ini adalah tanda yang ditemukan pada tubuh seorang Bodhisattva. (bodhisattvānām ca tādrśāni laksanāni bhavanti)

"Maha Raja, tubuh Pangeran Sarvārthasiddha dihiasi dengan delapan puluh tanda tambahan. Karena Dia memiliki tanda-tanda ini, Pangeran Sarvārthasiddha tidak akan tinggal di rumah, tapi pasti akan mengembangkan pertapaan dan berangkat dari rumah-Nya. Maha Raja, apakah delapan puluh tanda tambahan ini? Inilah, Maha Raja, (1) kuku Pangeran Sarvārthasiddha berbentuk bundar, (2) berwarna tembaga, dan (3) berkilauan. (4) Jari tangan dan jari kaki-Nya berbentuk bundar, (5) panjang, dan (6) berperbandingan baik. (7) Urat pembuluh darah-Nya tidak terlihat. ( 8 ) Tulang pergelangan kaki-Nya tidak terlihat. (9) Sendi-Nya tidak terlihat. (10) Kaki-Nya rata, bukan tidak merata. (11) Tumit-Nya luas. Maha Raja, (12) Pangeran Sarvārthasiddha memiliki tanda-tanda di tangan-Nya yang rata, (13) yang jelas, (14) yang dalam, (15) yang lurus, (16) dan teratur dengan baik. (17) Bibir-Nya bewarna merah seperti buah bimba. (18) Suara-Nya tidak bising. (19) Lidah-Nya yang kenyal, lembut, dan berwarna tembaga. (20) Suara-Nya merdu seperti bunyi terompet dari gajah, atau gulungan guntur.

"Selain itu, (21) lengan-Nya panjang. (22) Dia sangat bersih. (23) Tubuh-Nya lembut. (24) Tubuh-Nya tidak tunduk pada ketakutan atau keraguan. (25) Tubuh-Nya berperbandingan yang baik, (26) gagah, (27) indah, dan (28) berkembang dengan baik. (29) tempurung lutut-Nya yang luas, besar, dan tersusun dengan baik. Maha Raja, (30) tubuh Pangeran Sarvārthasiddha bundar dengan baik, (31) sangat halus, (32) lurus, dan (33) tersusun dengan baik. (34) Pusar-Nya yang mendalam, (35) tidak bengkok, dan (36) meruncing. (37) Sama seperti Orang Bijak, Dia sangat murni dalam perilaku-Nya. (38) Dia sangat menarik, (39) berpenampilan murni, dan (40) bersinar dengan cahaya yang menghalau semua kegelapan.

"Maha Raja, (41) Pangeran Sarvārthasiddha bergerak dengan kiprah tenang dari gajah, (42) langkah singa, (43) langkah banteng besar, (44) sambaran angsa. (45) langkah-Nya selalu membuat lingkaran yang indah ke kanan. (46) sisi-Nya dibulatkan, (47) berperbandingan baik, dan (48) lurus. (49) pinggang-Nya ramping seperti lengkungan busur. (50) Tubuh-Nya bebas dari noda atau bintik-bintik gelap. Maha Raja, (51) Pangeran Sarvārthasiddha memiliki taring bulat. (52) taring-Nya yang tajam dan berjarak baik. (53) Hidung-Nya tinggi sangat anggun. (54) Mata-Nya jelas, (55) tanpa noda (56) hangat, (57) memanjang, (58) besar, dan (59) menyerupai teratai biru.

"Maha Raja, Pangeran Sarvārthasiddha memiliki (60) bahkan alis yang (61) tebal, (62) gelap, (63) bersambung, dan (64) meruncing. (65) Pipi-Nya gemuk, (66) rata, (67) tanpa cacat, (68) dan bebas dari gejolak serangan. (69) indra Nya jelas terlihat. Maha Raja, (70) Pangeran Sarvārthasiddha memiliki seberkas jumbai rambut sempurna di antara alis-Nya. (71) wajah dan dahi-Nya sebanding. (72) Kepala-Nya besar. (73) Rambut-Nya hitam, (74) rata, (75) harum, (76) lembut, (77) sangat rapi, (78) teratur dengan baik, dan (79) berikal. Maha Raja, (80) Pangeran Sarvārthasiddha memiliki rambut yang mengikal ke dalam bentuk simpul yang tak berujung, tanda keberuntungan, tanda kebahagiaan abadi, dan tanda kemakmuran. Maha Raja, Pangeran Sarvārthasiddha memiliki semua delapan puluh tanda ini.

"Maha Raja, delapan puluh tanda yang Pangeran Sarvārthasiddha miliki ini berarti bahwa Pangeran Sarvārthasiddha tidak akan tetap di rumah-Nya, tapi pasti akan meninggalkan Istana untuk menjalani kehidupan Pertapaan."

Ketika Raja Suddhodana mendengar ramalan sang bijaksana Asita tentang sang Pangeran, Ia bersukacita dan merasa puas, gembira, senang, dan bahagia.Ia bangkit dari tempat duduknya, bersujud di kaki sang Bodhisattva, dan berbicara syair gatha ini:

"Semua dewa bersujud kepada Anda.
Para bijaksana memberikan persembahan,
Dan seluruh dunia memuja Anda,
Jadi saya juga akan mempersembahkan penghormatan saya. "

Dan jadi, para Bhikkhu, Raja Suddhodana memuaskan sang bijaksana Asita dan keponakannya Naradatta secara patut dengan perjamuan, mempersembahkan mereka pakaian yang halus, dan mengelilingi
mereka. Kemudian sang Maha Resi Asita kembali ke tempat tinggal nya sendiri dengan cara ajaib terbang melalui udara. Sesampai di sana, Maha Resi Asita berkata kepada sang Brahmana muda, "Naradatta,
ketika Anda mendengar bahwa seorang Buddha telah muncul di dunia ini, Anda harus segera pergi untuk melihat Nya dan mengambil abhiseka dengan Guru itu. Ini akan memiliki manfaat yang tahan lama
dan membawakan Anda manfaat kebaikan dan kebahagiaan."

Pada pokok pembicaraan ini, dikatakan:

Melihat rombongan besar para dewa, melayang di angkasa memanggil, "Buddha!"
Sang Suci Bijak Asita, yang tinggal di lereng gunung, dipenuhi dengan sukacita.
"Apakah perkataan ini 'Buddha', yang membawa sukacita bagi semua makhluk?
Ini mengisi tubuh saya dengan kesenangan, pikiran saya dengan sukacita, dan membawa kedamaian tertinggi.

"Apakah Dia seorang dewa, setengah dewa, garuda, kimnara, Buddha ini?
Kata itu, yang saya tidak pernah mendengar sebelumnya, membawa sukacita dan kepercayaan. "
Dia melihat dengan mata dewa diseluruh sepuluh penjuru arah, gunung, daratan, dan lautan,
Dan melihat kembali tampak banyak pemandangan yang menakjubkan di daratan, gunung, dan lautan.

"Cahaya indah ini bersinar cemerlang, membawa kebahagiaan fisik.
Sebagaimana tunas karang musim muncul keluar di puncak gunung,
Pohon-pohon membuka dengan keras bermekaran dan dipenuhi dengan buah-buahan
Jelaslah bahwa sang Permata Luhur akan segera muncul di tiga alam.

"Tanah bumi muncul rata dan tanpa noda seperti telapak tangan,
Para dewa bergembira mengibarkan spanduk di udara,
Permata yang luar biasa mengapung di tempat tinggal raja naga sagara
Pastilah sang Permata Pemenang, sang sumber ajaran, akan muncul di Jambudvipa!

"Para alam rendah ditenangkan, penderitaan dihapuskan, dan para makhluk menemukan sukacita,
Rombongan besar para dewa bergerak di langit dengan gembira
Sebagaimana lagu yang menyenangkan dan merdu dari para dewa bergema
Ini tentu adalah tanda-tanda bahwa di sini di tiga alam, sang Permata akan muncul. "

Di sini, di Jambudvipa, sang bijak Asita melihat dengan mata dewa
Ke kota Kapilavastu, kota luhur Raja Suddhodana.
Di sana ia melihat Seorang yang lahir kuat seperti Narayana, dengan tanda-tanda dan jasa kebajikan yang mulia;
Dia bersukacita, pikirannya menjadi gembira, dan ia mendapatkan kekuatan.

Merasa kagum, ia pergi dengan cepat dengan muridnya
Dan tiba di gerbang Kapilavastu, kota tertinggi sang Raja,
Di mana ia melihat banyak triliunan makhluk hidup memenuhi.
Dia meminta penjaga gerbang supaya segera mengatakan bahwa seorang bijak ada di pintu gerbang.

Penjaga gerbang itu buru-buru masuk ke istana dan mengatakan kepada sang Raja:
"Yang Mulia, ada seorang bijak berusia tua, seorang pertapa yang besar, berada di gerbang istana;
Sang orang bijak tertinggi itu meminta untuk masuk ke istana raja.
Maha Raja, akankah saya biarkan dia masuk atau tidak? Tolong beritahu saya. "

Sang Raja menyiapkan kursi untuk sang orang bijak itu dan berkata, "Pergilah dan bawalah dia ke sini."
Ketika sang bijak Asita mendengar kata-kata sang penjaga pintu, ia merasa senang dan gembira.
Seperti orang haus yang menginginkan air dingin, atau orang yang tersiksa oleh lapar berharap untuk makanan,
Sang Pertapa Bijak luhur itu sangat bergembira pada harapan melihat Makhluk yang sangat unggul ini.

Dia dengan gembira berseru, "Raja, semoga Anda menang dan hidup lama!"
Dengan kata-kata yang menyenangkan ini dan dengan pikiran tenang dan indera, ia mengambil tempat duduknya.
Sang Raja dengan hormat menyapa sang bijaksana dengan kata-kata ini:
"Tolong beritahu saya, orang bijak, mengapa Anda datang ke istana?"

"Seorang anak yang lahir kepadamu, adalah yang tertinggi, yang melampaui diluar pemahaman, dan mulia,
Dihiasi oleh tiga puluh dua tanda yang sangat unggul, dan dengan kekuatan Narayana.
Yang Mulia, saya akan senang untuk melihat Anak Anda, Sarvārthasiddha;
Itulah mengapa saya datang ke sini, ya raja. saya tidak punya keinginan lain. "

"Sangat baik, Anda dipersilakan. Lelah atau tidak, saya senang melihat Anda.
Sang Pangeran Pemberi Anugerah sedang tidur, jadi ini bukan waktunya untuk melihat-Nya.
Tunggulah beberapa saat dan Anda akan melihat Dia Yang Sempurna,
Yang seperti bulan purnama tak bernoda dihiasi dengan mahkota bintang-bintang. "

Ketika sang Pembimbing Tertinggi terbangun, bersinar seperti bulan purnama,
Sang Raja mengambil Makhluk yang bercahaya menyala itu, yang sinar-Nya lebih cemerlang dari matahari, ke pangkuannya.
"Orang Bijak, lihatlah Dia Yang Keemasan, disembah oleh dewa dan manusia."
Sang Bijak Asita melihat Kaki-Nya yang cantik, dihiasi dengan tanda roda.

Kemudian sang orang bijak itu berdiri, mengabungkan telapak tangannya beranjali, dan bersujud kepada Kaki sang Pangeran;
Sang orang bijak yang terpelajar itu memegang sang Anak dan menatap Dia, masuk mendalam dalam pikirannya.
Dia melihat sang Anak dengan kekuatan Narayana, dihiasi dengan tanda-tanda mulia tertinggi;
Terampil dalam Veda dan uraian, sang orang bijak itu menggeleng kepalanya sendiri saat ia melihat dua kemungkinan:

Sang Anak akan menjadi seorang Cakravati yang kuat atau seorang Buddha, yang tertinggi di dunia.
Sangat sedih dalam tubuh dan pikiran, sang orang bijak meneteskan air mata dan menarik napas panjang.
Sang raja tertinggi menjadi takut dan bertanya, "Mengapa sang brahmana menangis?
Apakah sang bijak Asita melihat beberapa rintangan bagi Sarvārthasiddha saya?

"Orang Bijak, mengapa kamu menangis? Katakan kebenaran, apa yang baik atau yang buruk yang kamu lihat? "
"Tidak ada musibah atau rintangan bagi anak Anda, Sarvārthasiddha;
Saya sendiri sudah tua dan lemah, dan dengan demikian saya berduka untuk diri saya sendiri.
Pangeran ini akan menjadi Buddha, dihormati oleh dunia, yang akan mengajarkan Ajaran Asli.

"Dan karena saya tidak akan melihat penglihatan yang menyenangkan ini, saya menangis.
Yang Mulia, tubuh-Nya yang tanpa noda ditandai dengan tiga puluh dua tanda yang sangat unggul,
Jadi Dia hanya memiliki satu dari dua nasib, dan tidak ada pilihan ketiga:
Entah Dia akan menjadi Cakravarti, atau Dia akan menjadi buddha, yang tertinggi di bumi ini.

"Namun, karena Dia tidak akan menginginkan merasakan kenikmatan indera, Dia pasti akan menjadi seorang Buddha."
Mendengar ramalan sang orang bijak, sang raja sangat senang dan gembira;
Dia berdiri, menggabungkan telapak tangannya beranjali, dan bersujud di kaki sang Pangeran.
"Yang berkuasa, para dewa menyembah Anda, orang bijak memuji Anda.

"Pemimpin Tertinggi Semua Makhluk di Triloka, saya bersujud padamu!"
Sang Orang Bijak sangat senang dan berbicara kepada keponakannya: "Dengarkan perintah saya!
Ketika sang Pangeran ini terbangkitkan sebagai seorang Buddha dan memutar roda Dharma,
Kamu harus segera mengambil abhiseka dan mengikuti Dia Yang Mampu itu, dan kemudian kamu akan mencapai nirwana. "

Sang Orang Bijak yang luhur itu bersujud di kaki sang Pangeran, mengelilingi Dia, dan berkata kepada Raja:

"Anda memiliki keberuntungan yang sangat baik untuk memiliki Anak seperti ini!
Dia akan memuaskan dunia, dengan parra dewa dan manusia nya, melalui ajaran. "
Sang Orang Bijak mulia itu kemudian meninggalkan Kapilavastu dan kembali ke pertapaannya.

Para Bhiksu, segera setelah sang Bodhisattva lahir, dewaputra Maheśvara memanggil para dewaputra dari kediaman murni surga suddhavasa:

"Teman-teman, ada Bodhisattva, makhluk besar, yang telah sangat baik dan rajin melakukan pemurnian, kemurahan hati, disiplin, kesabaran, ketekunan, konsentrasi, pengetahuan, metode, penelitian, perilaku, praktik pertapaan, dan kecermatan selama asamkhyeya kalpa yang tak terhitung jumlahnya. Dia memiliki kasih sayang yang besar, belas kasih yang besar, dan sukacita yang besar, dan memiliki pikiran yang mulia berdasarkan kebajikan dari kesabaran-Nya. Dia berusaha untuk kepentingan semua makhluk dan terlindung oleh baju besi dari ketekunan. Dia telah muncul dari akar kebajikan yang dibawa oleh para Buddha masa lampau.

"Dia dihiasi dengan tanda-tanda seratus manfaat pahala kebaikan dan penuh dengan tekad keteguhan hati. Dia mengalahkan tentara musuh dan memiliki pikiran yang menyenangkan dan sangat baik tanpa noda. Dia menyandang bendera mahkota kebijaksanaan besar (Mahā J˝āna Ketu Dhvajah). Dia menumbangkan kekuatan iblis mara (mārabalāntakaranah). Dia adalah Pemimpin Besar dari Trisahassra Maha Sahassra Lokadhatu dan disembah oleh para dewa dan manusia. Dia telah melakukan pengorbanan yang besar dan memiliki timbunan jasa kebajikan yang sangat unggul yang melampaui. Karena Dia telah menetapkan pikiran-Nya pada pembebasan, Dia akan mencabut kelahiran, usia tua, dan kematian. Dia terlahir sempurna dan akan membawa para makhluk pada kebangkitan. Lahir kedalam keluarga Raja Iksvāku (iksvāku rāja kulasambhūto), Dia telah datang ke dunia manusia. Dia akan segera terbangkitkan pada KeBuddhaan yang tanpa tandingan, yang sempurna dan yang lengkap. Mari kita pergi dan memberikan penghormatan kepada Dia, melayani Dia, menghormati Dia, dan memuji Dia. Para dewaputra lainnya yang dikuasai oleh kebanggaan mereka akan melihat kita memberikan penghormatan kepada sang Bodhisattva, dan mereka akan menyingkirkan kebanggaan, keangkuhan, dan kesombongan mereka. Mereka juga akan pergi untuk memberi pemujaan, pelayanan, dan penghormatan kepada sang Bodhisattva. Ini akan membawa tujuan, manfaat, dan kebahagiaan terakhir kepada para dewaputra itu, sampai mereka mencapai keabadian. Kekuasaan dan kemakmuran Raja Suddhodana akan menjadi terkenal. Mari kita membuat ramalan yang benar tentang sang Bodhisattva, dan kemudian kembali. "

Setelah sang dewaputra Maheśvara mengatakan ini, ia berangkat ke istana Raja Suddhodana dikelilingi oleh 1,2 juta dewaputra (dvādaśabhirdevaputraśatasahasraih), memandikan seluruh kota besar Kapilavastu dalam cahaya. Sang penjaga pintu memberitahu sang raja kedatangan mereka, dan sang Maheśvara memasuki istana dengan izin sang raja. Dia bersujud, menyentuhkan kepalanya ke kaki sang Bodhisattva, menarik jubahnya di salah satu bahunya, dan berputar mengelilingi sang Bodhisattva ratusan ribu kali (anekaśatasahasrakrtvah pradaksinīkrtya). Dia kemudian mengambil sang Bodhisattva ke pangkuannya dan berbicara kata-kata yang menyenangkan kepada Raja Suddhodana: "Maha raja, Anda harus amat senang! Alasannya, maha raja, adalah bahwa tubuh sang Bodhisattva secara indah dihiasi dengan tanda-tanda utama dan tambahan dari Makhluk Besar, dan Dia mengalahkan dunia dewa, manusia, dan asura dengan warna-Nya, keindahan-Nya, kemasyuran-Nya, dan kemuliaan-Nya. Maha raja, oleh karena itu pastilah bahwa sang Bodhisattva akan terbangkitkan pada Anuttara SamyaksamBuddha Abhisambodhi. "

Para Bhiksu, dengan cara ini sang dewaputra Maheśvara, bersama-sama dengan banyak para dewa dari Suddhavasa, memberikan persembahan kepada sang Bodhisattva dan menunjukkan rasa hormat yang besar kepada-Nya. Karena mereka sekarang telah memberikan ramalan yang benar, mereka kembali ke tempat tinggal mereka sendiri.


Pada topik ini dikatakan (tatredamucyate):

Belajar dari kelahiran dari Dia Yang Telah Menyeberangi Lautan Kualitas (gunasāgarasāgarasya ),
Maheśvara, sangat gembira, berbicara kepada para dewa:
"Selama jutaan ribu kalpa, itu adalah sangat langka bahkan untuk mendengar ini;
Jadi ayo datang, mari kita pergi dan menyembah sang Tuhan Muni (vrajama pūjayitum munīndram). "

Dengan demikian seluruh dua belas ribu dewa suddhavasa, secara indah dihiasi dengan mahkota permata,
Berkelakuan Sangat baik, dan dengan rambut mereka yang indah mengalir,
Dengan cepat melakukan perjalanan ke kota tertinggi Kapilavastu
Dan berdiri di depan pintu gerbang istana sang raja.

Mereka berbicara dengan sopan kepada 'penjaga gerbang (dvārapāla)':
"Pergilah ke istana dan buatlah kedatangan kami diketahui sang raja."
Sang penjaga gerbang masuk ke dalam saat mereka bertanya,
Menggabungkan telapak tangannya (krtā˝jaliputo), dan berbicara kepada sang raja.

"Yang Mulia, semoga Anda selalu menang dan hidup lama!
Para Makhluk bercahaya murni dengan jasa kebajikan besar sedang berdiri di dekat pintu Anda,
Dengan Indah dihiasi dengan mahkota permata dan berperilaku sangat baik.
Wajah mereka seperti bulan purnama (paripūrnacandravadanā); kilauan mereka murni seperti dari bulan terang.

"Raja, di mana pun mereka pergi, mereka tidak ada bayangan;
Ketika mereka berjalan, langkah mereka tidak membuat suara.
Ketika mereka menginjak tanah bumi, mereka tidak menaikkan debu,
Dan para makhluk tidak pernah bosan menatap mereka.

"Tubuh mereka memancarkan cahaya besar yang terang (kāyaprabhā suvipulā ca vibhāti tesām ).
Kata-kata mereka penuh keindahan; punya manusia tidak bisa membandingkannya !
Pidato mereka adalah mendalam, lembut, dan merdu.
Mereka Ini bukan manusia; saya pikir mereka pasti adalah dewa.

"Mereka menunggu dengan hormat, masing-masing memegang di tangannya
Yang terpilih bunga-bunga, karangan bunga, salep, dan kain sutera.
Raja, dapat dipastikan bahwa mereka telah datang
Untuk melihat dan menyembah sang Pangeran, 'Tuhan dari para tuhan (devādhideva)'. "

Sang Raja, mendengar kata-kata ini, sangat senang dan berkata,
"Pergilah undang mereka semua ke dalam istana.
Kualitas dan perilaku yang anda telah jelaskan,
Keajaiban tersebut tidak dibuat oleh manusia. "

Sang penjaga gerbang menggabungkan telapak tangannya dan berbicara kepada para dewa:
"Sang Raja mengundang Anda semua untuk masuk ke dalam."
Para dewa dengan karangan bunga di tangan mereka merasa gembira
Dan memasuki istana raja, yang mirip dengan alam dewa.

Melihat sang dewa tertinggi ini memasuki istananya,
Sang Raja bangkit dari tempat duduknya dan menggabungkan telapak tangannya:
"Takhta ini dengan kaki permata telah diatur di sini.
Silakan, dengan kebajikan besar Anda, silakan mengambil tempat duduk Anda. "

Kemudian, tanpa kesombongan atau keangkuhan, para dewa mengambil tempat duduk mereka.
"Raja, tolong dengarkan alasan kami datang ke sini.
Seorang Anak, yang tubuh-Nya murni dan yang memiliki pahala kebajikan yang besar, telah lahir bagimu;
Kami ingin melihat Orang Yang Terhormat itu.

"Kami tahu arti tanda-tanda yang sangat baik;
Kami tahu apa artinya, maksudnya dan penerapannya.
Dengan demikian, raja agung, jangan merasa sedih;
Kami ingin melihat Dia yang memiliki banyak tanda ini.

Sang Raja, dikelilingi oleh para wanita istana, ámenjadi penuh dengan sukacita,
Dan dia mengambil sang Pangeran, yang menyala seperti api, di pangkuannya.
Para dewa tertinggi, dengan rambut yang melambai, mendekati;
Begitu ketika mereka muncul dari pintu, seluruh Trisahassra bergetar.

Ketika para dewa tertinggi melihat kaki dan kuku sang Pemimpin,
Berwarna tembaga, tanpa noda, murni, dan megah,
Para dewa itu dengan rambut mereka yang melambai dengan cepat berdiri dan bersujud,
Menempatkan kepala mereka di kaki Dia Yang Dengan Kecemerlangan Tanpa Noda.

Karena tanda-tanda ini dan kemuliaan yang ditunjukkan,
Serta kemegahan kebajikan dan mahkota yang tak terlihat di kepala-Nya,
Dan juga karena cahaya yang bersinar dari seberkas rambut di dahi-Nya,
Sudah pasti bahwa Dia akan menaklukkan Mara dan menemukan Kebangkitan Bodhi.

Para dewa memuji sang Pangeran, dengan mengatakan, "Dia bebas dari kegelapan emosi yang mengganggu;
Dia penuh dengan kualitas dan mampu melihat hal-hal, seperti apa adanya.
Permata di antara laki-laki ini akhirnya telah muncul
Dia yang telah menaklukkan musuh kelahiran, usia tua, kematian, dan emosi yang mengganggu.

"Diaduk oleh benda-benda dari nafsu keinginan dan angan-angan khayalan, tiga kebakaran dilahirkan,
Mengatur tiga keberadaan terbakar dan menyebabkan siksaan yang mendalam.
Namun Anda, sang Awan Dharma Yang Gagah Berani, akan membantu mereka yang tersiksa dengan mengisi Trisahassra
Dengan hujan nektar keabadian untuk menenangkan penderitaan dari emosi buruk.

"Dengan suara yang penuh kasih dan lembut, pidato yang penuh kasih-sayang (tvam maitravākya karunānvita ślaksnavākya),
Anda akan memanggil dengan alunan menyenangkan suara Brahma (brahmasvarāracitaghosa manoj˝avāni),
Terdengar di seluruh Trisahassra dan oleh semua makhluk.
Cepat pangil, Bhagavan, dengan pidato besar seorang Buddha (ksipram pramu˝ca bhagavan mahabuddhaghosam)!

"Anda akan menaklukkan para gerombolan jahat yang bukan pengikut Buddha yang berpandangan keliru,
Yang terjebak dalam nafsu keinginan duniawi dan yang tetap di puncak keberadaan.
Mendengar ajaran Anda tentang kekosongan dan hubungan sebab dan akibat yang saling tergantung,
Mereka akan bubar seperti serigala dihadapan Singa!

"Anda menghilangkan pengaburan dari kebodohan, kabut dari emosi besar yang mengganggu;
Anda muncul dan terwujud demi para makhluk.
Anda, Sang Sinar Cahaya Kebijaksanaan, Sang Sinar Cahaya Wawasan,
Semoga Anda menghilangkan kegelapan besar semua makhluk dengan pandangan Anda!

"Saat Mahluk yang murni menakjubkan seperti ini muncul,
Dewa dan manusia memperoleh anugerah yang luar biasa.
Makhluk yang berharga ini, yang memberikan Kebangkitan,
Akan memotong jalan ke alam yang lebih rendah dan membuka jalan para dewa! "

Para dewa menabur hujan bunga surga diatas Kapilavastu,
Kemudian mereka 'berputar-putar (pradaksina)' dan memuji sang Bodhisattva,
Dengan memanggil, "Ini adalah Buddha, Buddha yang sangat baik! (buddha subuddha iti vākyamudīrayantah)"
Sebelum berangkat dengan sukacita melalui langit.

Demikianlah Sri Lalitavistara Bagian ketujuh pada Kelahiran
(iti śrīlalitavistare janmaparivarto nāma saptamo'dhyāyah)


Terakhir diubah oleh skipper tanggal Fri Feb 19, 2016 10:30 pm, total 7 kali diubah

skipper

Jumlah posting : 439
Join date : 27.11.08
Age : 28

Lihat profil user http://aryamahayana.forumup.com

Kembali Ke Atas Go down

Om Muni Muni Maha Muni Svaha

Post by skipper on Sat Dec 20, 2014 11:15 pm



Bab 8 - Pergi Ke Kuil Dewa
devakulopanayanaparivarto'stamah

Para Bhiksu, pada seluruh malam saat kelahiran sang Bodhisattva, ada dua puluh ribu gadis (viṃśati kanyāsahasrāni) yang lahir di antara kasta Ksatriya, kasta Brahmana, Naigama (para pedagang), dan grhapati (perumah tangga), seperti para pemilik tanah. Semuanya diberikan kepada sang Bodhisattva oleh orang tua mereka untuk melayani dan menghormati-Nya. Raja Suddhodana juga memberikan dua puluh ribu perempuan kepada sang Bodhisattva untuk melayani dan menghormati-Nya. Teman-teman-Nya, menteri-Nya, kerabat-Nya, dan saudara sekeluarga-Nya juga memberikan dua puluh ribu perempuan untuk melayani dan menghormati sang Bodhisattva. Akhirnya anggota majelis dari para menteri juga memberikan dua puluh ribu perempuan untuk melayani dan menghormati sang Bodhisattva.

Para Bhiksu, pada saat itu ketua laki-laki dan perempuan dari suku Sakya berkumpul dan berkata kepada Raja Suddhodana: "Raja, tolong mengindahkan. sang Pangeran sekarang harus beribadah di kuil. "

Raja Suddhodana menjawab, "Ya, itu akan sangat baik bagi-Nya untuk beribadah dengan cara ini. Oleh karena itu marilah kota dihiasi! Hiaslah jalan-jalan, perempatan, persimpangan, dan pasar. Pindahkan semua orang bungkuk dan semua yang buta, tuli, dan bisu, serta siapa saja yang cacat atau lumpuh. Kumpulkan semua keberuntungan! Pukul genderang kebajikan dan bunyikan lonceng keberuntungan. Hiaslah pintu gerbang dari kota yang sangat baik ini. Mainkan alat-alat musik yang paling menyenangkan, simbal, dan genderang. Kumpulkan semua penguasa lokal dan kumpulkan para pedagang, rumah tangga, menteri, penjaga gerbang, dan semua orang-orang lokal. Siapkan kereta untuk para perempuan. Siapkan bejana penuh. Kumpulkan para Brahmana yang ahli dalam pembacaan. Hiaslah banyak hiasan di kuil itu. "

Para Bhiksu, semua orang mengikuti perintah yang dikeluarkan oleh raja. Kemudian Raja Suddhodana pergi ke rumahnya dan berbicara dengan Mahāprajāpati Gautami, dengan mengatakan, "Sang Pangeran akan berdoa di kuil. Hiaslah Dia dengan baik. "

Mahāprajāpati Gautami menjawab, "Tentu saja," dan dandanlah sang Pangeran dengan royal.

Sementara sang Pangeran sedang berpakaian, dengan sedikit senyum dan tidak ada tanda-tanda gangguan, Dia berbicara kata-kata yang menyenangkan kepada tante dari pihak ibu-Nya itu: "Ibu, kamu membawa Saya kemana?"

Dia menjawab, "Nak, saya membawa Anda ke kuil."

Sang Pangeran kemudian tersenyum, tertawa, dan berbicara syair gatha ini kepada tante dari pihak ibu-Nya itu:

"Ketika Saya lahir, trisahassra ini bergetar.
Sakra, Brahma, asura, mahoraga,
Surya, dan Candra, serta Vaisravana dan Kumāra,
Semuanya menundukkan kepala ke kaki Saya dan memberi penghormatan kepada Saya.

"Tuhan lain apakah yang lebih unggul dari Saya,
Siapakah yang Ibu bawa Saya untuk menyembah hari ini?
Saya lebih unggul dari semua Tuhan; Sayalah Tuhannya para tuhan.
Tidak ada Tuhan lain seperti Saya, jadi bagaimana bisa ada orang yang lebih unggul?

"Namun, ibu, Saya akan mengikuti kebiasaan duniawi;
Ketika para makhluk melihat penampilan ajaib Saya, mereka akan senang.
Ini akan menginspirasi mereka dengan hormat yang besar,
Dan para dewa dan manusia akan mengetahui bahwa Sayalah Tuhan dari para tuhan."

Para Bhiksu, setelah jalan-jalan utama, perempatan, persimpangan, dan pasar telah secara mewah dihiasi, dengan pujian-pujian dan syukur dari semua jenis ditempatkan di sekitar kota, sebuah kereta yang secara mewah terhiasi disiapkan untuk sang Pangeran di halaman dalam. Dengan semua keadaan menguntungkan yang telah diatur dengan cara ini, Raja Suddhodana mengangkat sang Pangeran ke pangkuannya. Dikelilingi oleh para brahmana, warga kota, pedagang, perumah tangga, menteri, penguasa lokal, penjaga gerbang, masyarakat setempat, teman-teman, dan kerabat, mereka melakukan perjalanan melalui jalan yang dihiasi dengan mewah, perempatan, persimpangan jalan, dan pasar, yang diselimuti aroma wangi dupa dan penuh dengan kelopak bunga, penuh dengan kuda, gajah, kereta, dan prajurit, dengan payung, spanduk kemenangan, dan bendera terangkat tinggi, dan gilang-gemilang dengan banyak alat musik. Pada waktu itu ratusan ribu dewa memimpin kereta sang Bodhisattva. Banyak ratusan juta dewaputra dan gadis-gadis surga yang menyebar bunga dari langit di atas dan memainkan simbal.

Para Bhiksu, Raja Suddhodana, didampingi oleh pawai besar kerajaan, kemegahan, dan upacara, membawa sang Pangeran ke kuil. Begitu sang Bodhisattva menginjakkan kaki kanan-Nya di kuil, patung-patung yang tidak hidup dari para tuhan, seperti Siva, Skanda, Narayana, Kubera, Candra, Surya, Vaisravana, Sakra, Brahma, dan Lokapala, semuanya berdiri dari kursi mereka dan bersujud di kaki sang Bodhisattva. Saat itu seratus ribu dewa dan manusia berteriak takjub dan gembira. Kota Kapilavastu yang indah terjadi gempa yang bergetar dalam enam cara. Hujan bunga surga jatuh, dan seratus ribu alat musik surga terdengar tanpa dimainkan.

Kemudian berbagai patung di kuil itu semuanya kembali ke tempat duduk mereka dan berbicara syair Gatha ini:

"Gunung Meru, yang terbesar dan terbaik dari para pegunungan, tidak akan pernah tunduk pada biji sesawi (no merū girirāja parvatavaro jātū name sarsape );
Lautan besar, tempat tinggal para naga raja, tidak akan pernah tunduk pada genangan air (no vā sāgara nāgarājanilayo jātū name gospade);
Bulan dan Matahari yang cemerlang tidak akan bersujud kehadapan kunang-kunang (candrā aditya prabhakarā prabhakarā khadyotake no name).
Jadi bagaimana bisa Dia Yang Mulia, dengan pahala kebajikan dan kebijaksanaan, sujud di hadapan para dewa (praj˝āpunyakulodito gunadharah kasmānname devate)?

"Para dewa dan manusia dari trisahassra ini
Adalah seperti biji sesawi, genangan air, dan kunang-kunang, namun penuh dengan kebanggaan.
Jika dunia menunduk kepada Dia Yang Seperti Gunung Meru, Samudra, Matahari, dan Bulan
Dia Yang Luhur Yang Muncul Dengan Sendirinya dari dunia ini - maka mereka akan mencapai surga dan Nirvana."

Para Bhiksu, ketika sang Bodhisattva Mahasattva memasuki kuil, 3,2 juta dewaputra memunculkan niat untuk mencapai kebangkitan tanpa tandingan, yang sempurna dan lengkap (dvātrimśatām devaputraśatasahasrāṇāmanuttarāyām samyaksambodhau cittānyutpadyante).

Para Bhiksu, ini adalah situasi dan penyebab yang berkaitan dengan keseimbangan batin sang Bodhisattva saat Dia dibawa ke kuil.

Demikianlah Sri Lalitavistara Bagian delapan pada pergi ke kuil dewa
(iti śrīlalitavistare devakulopanayanaparivarto nāma astamo'dhyāyah)







skipper

Jumlah posting : 439
Join date : 27.11.08
Age : 28

Lihat profil user http://aryamahayana.forumup.com

Kembali Ke Atas Go down

Namo Bhagavan Sritejas Tathagata Arhan Samyaksambuddha

Post by skipper on Sun Mar 01, 2015 3:32 pm




NAMO BHAGAVAN SAKYA MUNI TATHAGATA ARHAN SAMYAKSAMBUDDHA

Bab 9 - Dandanan Perhiasan
ābharanaparivarto navamah


Para Bhiksu, pada saat rasi bintang Citra (citrānaksatre), setelah rasi bintang Hasta telah berlalu, pemimpin brahmana sang Raja, yang bernama Udayana, ayah dari Udāyin, pergi kehadapan sang Raja Suddhodana dikelilingi oleh beberapa lima ratus brahmana dan mengatakan, "Yang Mulia, ketahuilah bahwa sekarang saat yang tepat untuk dandanan perhiasan yang akan dibuat untuk sang Pangeran."

Sang Raja menjawab, "Baiklah, maka lakukanlah."

Pada saat itu sang Raja Suddhodana memerintahkan lima ratus jenis dandanan perhiasan yang dibuat oleh lima ratus suku Sakya. Dia memesan gelang tangan, gelang kaki, mahkota, kalung, cincin, anting-anting, gelang lengan, ikat pinggang emas, untaian emas, jaring lonceng, jaring permata, sepatu dihiasi dengan permata, karangan bunga dihiasi dengan berbagai permata, gelang permata, gelang leher, dan mahkota mulia. Ketika dandanan perhiasan terselesaikan, para kaum Sakya pergi kehadapan sang Raja Suddhodana pada saat rasi bintang Pusya dan berkata, "Raja, silakan hiasi sang Pangeran."

Sang Raja menjawab, "Adalah lebih baik jika Anda mendandani sang Pangeran dan membuat persembahan ini kepada Dia, karena saya telah memerintahkan dandanan perhiasan untuk sang Pangeran."

Mereka menjawab, "Sang Pangeran harus mengenakan dandanan perhiasan ini yang telah kami buat selama tujuh hari dan tujuh malam. Ini akan membuat upaya kami bermakna."

Pada fajar, saat matahari terbit, sang Bodhisattva memasuki taman yang dikenal sebagai 'Susunan Tanpa Noda (Vimala vyūhanā)', di mana sang Mahāprajāpatī Gautami membawa-Nya ke pangkuannya. Delapan puluh ribu wanita menyambut sang Bodhisattva dan menatap wajah-Nya. Sepuluh ribu gadis menyambut sang Bodhisattva dan menatap wajah-Nya. Sepuluh ribu suku Sakya menyambut sang Bodhisattva dan menatap wajah-Nya. Lima ribu brahmana juga tiba dan menatap wajah sang Bodhisattva. Kemudian dandanan perhiasan yang telah ditugaskan oleh sang Raja Sakya yang ramah diikat ke tubuh sang Bodhisattva.

Begitu dandanan perhiasan itu ditempatkan pada tubuh sang Bodhisattva, pancaran cahaya tubuh-Nya memudarkan kilauan perhiasan itu. Dandanan perhiasan-perhiasan itu tidak berkilau atau mengkilat, dan mereka kehilangan semua sinar mereka. Mereka seperti sebongkah batu bara yang ditempatkan di samping emas dari sungai Jambu - juga tidak berkilau, bersinar, atau cerah. Dengan cara yang sama, ketika perhiasan -perhiasan itu terkena cahaya yang memancar dari tubuh sang Bodhisattva, mereka kehilangan semua kilauan, sinar, dan kecerahan mereka. Dan dengan demikian itu terjadi bahwa setiap dandanan perhiasan yang ditempatkan pada tubuh sang Bodhisattva kehilangan kilauannya, seperti gumpalan jelaga dilemparkan dihadapan emas dari sungai Jambu.

Kemudian dewi dari hutan kesenangan, Vimala, menampakkan tubuhnya yang luas dihadapan sang Raja dan kelompok Sakya, dan berbicara kepada mereka syair gatha ini:

"Bahkan jika seluruh trisahassra dengan negara-negara dan kota-kotanya
Dipenuhi dengan emas murni tak bernoda dan yang indah,
Sebuah koin emas tunggal dari sungai Jambu akan mencuri kemegahannya,
Meninggalkan emas lainnya kehilangan kemuliaan dan kecemerlangannya.

"Bahkan jika seluruh bumi ini dipenuhi dengan emas dari Jambudvipa,
Cahaya yang memancar dari pori-pori sang Pemimpin Mulia akan lebih cemerlang dari itu.
Itu tidak akan bersinar atau mengkilat, namun kehilangan keindahan dan sinarnya;
Dihadapan sang Sugata, itu akan muncul seperti jelaga.

"Dia dipenuhi dengan ratusan kualitas, dihiasi oleh keindahan diri-Nya sendiri;
Bukan diperindah oleh dandanan perhiasan, tubuh-Nya sempurna tanpa noda.
Sinar dari matahari dan bulan, bintang-bintang, perhiasan, api,
Sakra, dan Brahma tidak lagi cerah dihadapan kemuliaan-Nya yang sangat hebat.

"Tubuh-Nya dihiasi dengan tanda-tanda, hasil kebajikan masa sebelumnya,
Jadi, mengapa Dia perlu dandanan perhiasan biasa yang dibuat oleh orang lain?
Lepaskan dandanan perhiasan itu! Jangan mengganggu Dia Yang Membuat orang bodoh menjadi bijaksana,
Dia, yang membawa pengetahuan tertinggi, tidak memakai perhiasan buatan!

"Chanda terlahir pada waktu yang sama sebagai putra dari kerajaan;
Berikan perhiasan yang bersih indah ini kepadanya, sang pelayan. "
Mencerminkan bahwa suku Sakya akan berkembang dan menjadi yang tertinggi,
Para suku Sakya merasa senang dan kagum.

Setelah mengucapkan kata-kata tersebut, sang dewi menyebar bunga surga diatas sang Bodhisattva dan menghilang.

Demikianlah Sri Lalitavistara bagian sembilan pada dandanan perhiasan.
(iti śrīlalitavistare ābharanaparivarto nāma navamo'dhyāyah)


Terakhir diubah oleh skipper tanggal Wed May 13, 2015 9:51 pm, total 1 kali diubah

skipper

Jumlah posting : 439
Join date : 27.11.08
Age : 28

Lihat profil user http://aryamahayana.forumup.com

Kembali Ke Atas Go down

Om Vajrapani Hum

Post by skipper on Sat Apr 11, 2015 5:27 pm




Bab 10 - Pertunjukkan Di Sekolah Menulis
lipiśālāsamdarśanaparivarto daśamah


Para Bhiksu, ketika sang Anak berusia muda itu telah tumbuh sedikit lebih dewasa, Dia dibawa ke 'sekolah (śālā)'. Dia pergi kesana di tengah 'ratusan ribu tanda keberuntungan (māngalyaśatasahasraih)', dan Dia dikelilingi dan dihadiri oleh puluhan ribu anak laki-laki, bersama dengan sepuluh ribu gerobak penuh dengan makanan keras, makanan lunak, dan bumbu, dan sepuluh ribu gerobak penuh dengan koin emas dan permata. Ini semua dibagikan di jalan-jalan dan di persimpangan jalan, dan pintu masuk ke pasar kota Kapilavastu. Pada saat yang sama simfoni dari delapan ratus ribu simbal terdengar, dan hujan lebat dari bunga-bunga turun.

Ratusan ribu anak perempuan, dihiasi dengan semua jenis perhiasan, menempatkan diri mereka sendiri diatas ketinggian di balkon, di menara, di lengkungan bangunan, di jendela, di tingkat atas, dan di atap rumah. Menatap sang Bodhisattva, mereka melemparkan bunga-bunga. Ada juga delapan ribu gadis surga, yang dihiasi dengan perhiasan longgar menggantung dan membawa permata Bhadramkara. Mereka pergi ke depan sang Bodhisattva, membersihkan jalan. Para Dewa, Naga, Yaksa, Gandharva, Asura, Garuda, Kimnara, dan Mahoraga menampakkan bagian atas tubuh mereka, dan merangkai hiasan karangan bunga dan anyaman sutra dari langit. Semua golongan Sakya, dengan Raja Suddhodana memimpin jalan, pergi kedepan sang Bodhisattva. Dengan berbagai susunan seperti ini, sang Bodhisattva dibawa ke sekolah.

Begitu sang Bodhisattva tiba di sekolah, sang pemimpin sekolah yang bernama Visvamitra, tidak mampu menahan kemegahan dan sinar cahaya sang Bodhisattva, dan bersujud kepada-Nya dengan wajah menghadap tanah. Seorang dewaputra dari Surga Tusita yang bernama Śubhānga melihat sang kepala sekolah jatuh di tanah dan, meraih dia dengan tangan kanannya, mengangkat dia. Dengan melayang di langit, Śubhānga kemudian mengatakan syair Gatha berikut kepada Raja Suddhodana dan kerumunan orang :

"Apapun sastra pengetahuan yang beredar di dunia manusia ini
Angka, aksara, matematika, permutasi dari unsur-unsur,
Dan semua teknik duniawi dari beragam keahlian
Anak ini sudah belajar hal-hal ini selama banyaknya puluhan juta ribuan kalpa yang lalu.

"Namun Dia bertindak semata-mata selaras dengan orang-orang.
Dia Yang Telah Berlatih Dengan Baik secara demikian datang ke sekolah demi kepentingan Ajaran,
Dalam rangka untuk mendewasakan banyak anak pada Kendaraan Tertinggi
Dan membawa banyak sekali yang tak terhitung jumlahnya para makhluk lain pada Keabadian.

"Dia mengetahui cara jalan yang melampaui Empat Kebenaran.
Dia mahir dalam bagaimana hal-hal timbul berdasarkan penyebab,
Dan bagaimana penghentian dan pengakhiran 'keberadaan yang berkondisi' mengarah ke keadaan yang tenang.
Ketika Dia tahu semua itu, bagaimana mungkin Dia tidak tahu naskah mata pelajaran?

"Tidak ada tuan yang mengungguli Dia diseluruh 'Tiga Dunia (Triloka)';
Di antara semua dewa dan manusia, Dia sendiri adalah yang Terutama.
Semua dari Anda yang tidak tahu bahkan nama-nama naskah
Bahwa Dia telah belajar sebelumnya, selama puluhan juta ribuan kalpa yang lalu.

"'Mahluk Yang Murni (śuddhasattvah)' ini tahu dalam sekejap
Bermacam-macam, pengalaman yang beragam dari para makhluk.
Ketika Dia tahu hal-hal yang tidak terlihat dan tidak berbentuk seperti itu,
Mengapa menyebutkan bentuk-bentuk nyata dari naskah? "

Ketika dia telah berbicara syair Gatha ini, para dewaputra menghormat sang Bodhisattva dengan bunga-bunga surga dan segera setelah itu menghilang.

Pengasuh dan rombongan pelayan diminta untuk tinggal di sekolah, sedangkan suku Sakya sisanya, yang dipimpin oleh Suddhodana, berangkat. Sang Bodhisattva mengambil papan tulis yang terbuat dari kayu cendana. Itu dihiasi dengan bintik-bintik emas surga yang berkualitas unggul dan bertatahkan permata di semua sisi. Dia kemudian berbicara kepada tuan Visvamitra:

"Naskah yang mana, o tuan, akan anda ajarkan kepada Saya? Apakah itu adalah naskah Brahmikharostī, atau naskah Puskarasāri? Apakah itu adalah naskah Angga, naskah Vanga, naskah Magadha, naskah Mangalya, naskah Angulīya, naskah Sakari, naskah Brahmavali, naskah Pārusya, naskah Dravida, naskah Kirata, naskah Dāksinya, naskah Ugra, naskah Samkhya, naskah Anuloma, naskah Avamūrdha, naskah Darada, naskah Khāsya, naskah Cina, naskah Luna, naskah Huna, naskah Madhyāksaravistara, naskah Puspa, naskah Deva, naskah Naga, naskah Yaksa, naskah Gandharva, naskah Kimnara, naskah Mahoraga, naskah Asura, naskah Garuda, naskah Mrgacakra, naskah Vāyasaruta, naskah Bhaumadeva, naskah Antarīksadeva, naskah Uttarakurudvīpa, naskah Aparagodānī, naskah Pūrvavideha, naskah Utksepa, naskah Niksepa, naskah Viksepa, naskah Praksepa, naskah Sagara, naskah Vajra, naskah Lekhapratilekha, naskah Anudruta, naskah Śāstrāvarta, naskah Gananāvarta, naskah Utksepāvarta, naskah Niksepāvarta, naskah Pādalikhita, naskah Dviruttarapadasamdhi, naskah Yāvaddaśottarapadasamdhi, naskah Madhyāhārinī, naskah Sarvarutasamgrahanī, naskah Vidyānulomāvimiśrita, naskah Rsitapastapta, naskah Rocamāna, naskah Dharanīpreksinī, naskah Gaganapreksinī, naskah Sarvausadhinisyanda, naskah Sarvasārasamgrahanī, atau naskah Sarvabhūtarutagrahanī? Tuan, yang mana dari enam puluh empat naskah tersebut akan anda ajarkan kepada Saya? "

Sang pemimpin sekolah Visvamitra merasa kagum, dan ia tersenyum. Menyisihkan kebanggaan, kesombongan, dan keangkuhan, dia menjawab dengan syair gatha berikut:

"Betapa indahnya! Meskipun sang Mahluk Murni
Terpelajar didalam semua topik di dunia,
Dia mengikuti kebiasaan dunia.
Dengan demikian Dia telah datang ke sekolah.

"Dia telah belajar naskah
Bahkan nama-nama yang
Saya belum mendengar,
Namun Dia telah datang ke sekolah.

"Saya melihat wajah-Nya,
Tapi mahkota kepala-Nya adalah tidak terlihat.
Jika Dia telah menguasai pengetahuan tentang naskah,
Bagaimana saya bisa mengajari-Nya?

"Tuhan ini, tuhan besar dari para tuhan,
Sang Terpelajar dari surga tertinggi di antara semua tuhan,
Adalah yang Unggul dan Tanpa Bandingan.
Tidak ada orang di dunia yang sebanding dengan Dia.

"Hanya karena keahlian-Nya yang tak tertandingi
Dalam menerapkan pengetahuan dan sarana,
Akan saya ajarkan Mahluk Yang Terpelajar ini
Perlindungan terakhir semua makhluk. "

Para Bhiksu, maka sang pemimpin sekolah mengajarkan menulis kepada sang Bodhisattva, bersama dengan sepuluh ribu anak-anak lain. Namun, melalui kekuatan sang Bodhisattva, saat sang pemimpin sekolah
mengatakan huruf kepada anak-anak, ia melakukannya dengan cara berikut:

Ketika ia mengatakan huruf a, datang keluar pernyataan: "Semua gejala kejadian majemuk adalah tidak kekal (anityah sarva samskārah). "

Ketika ia mengatakan huruf ā, datang keluar pernyataan: "Bermanfaat untuk diri sendiri dan orang lain (Ātmaparahita). "

Ketika ia mengatakan huruf i, datang keluar pernyataan: "Perkembangan besar dari indra (indriyavaikalya). "

Ketika ia mengatakan huruf ī, datang keluar pernyataan: "Dunia ini penuh dengan wabah (ītibahulam jagat). "

Ketika ia mengatakan huruf u, datang keluar pernyataan: "Dunia ini penuh dengan kemalangan (Upadravabahulam jagat). "

Ketika ia mengatakan surat Ū, datang keluar pernyataan: "Dunia adalah sedikit zat (Ūnasattvam jagat). "

Ketika ia mengatakan huruf e, datang keluar pernyataan: "Kesalahan datang dari hasrat keinginan (Esanāsamutthānadosa). "

Ketika ia mengatakan huruf ai, datang keluar pernyataan: "Jalan mulia adalah berbudi luhur (airyāpathah śreyāniti)."

Ketika ia mengatakan huruf o, datang keluar pernyataan: "Aliran arus telah disebrangi (Oghottara). "

Ketika ia mengatakan huruf au, datang keluar pernyataan: "Secara spontan dihasilkan (Aupapāduka). "

Ketika ia mengatakan huruf am, datang keluar pernyataan: "Munculnya apa yang berkhasiat (amoghotpatti)."

Ketika ia mengatakan huruf ah, datang keluar pernyataan: "Mencapai akhir (astamgamana)"

Ketika ia mengatakan huruf ka, datang keluar pernyataan: "Perendaman di dalam pematangan penuh dari tindakan (karmavipākāvatāra). "

Ketika ia mengatakan huruf kha, datang keluar pernyataan: "Semua gejala kejadian adalah seperti ruang angkasa (khasamasarvadharma). "

Ketika ia mengatakan huruf ga, datang keluar pernyataan: "Perendaman di dalam Dharma yang mendalam dari asal mula yang bergantungan (gambhīradharmapratītyasamutpādāvatāra). "

Ketika ia mengatakan huruf gha, datang keluar pernyataan: "Pemberantasan kegelapan agan-angan khayalan dan kerudung tebal kebodohan (ghanapatalāvidyāmohāndhakāravidhamana). "

Ketika ia mengatakan huruf n, datang keluar pernyataan: "Pemurnian lengkap faktor-faktor (angaviśuddhi). "

Ketika ia mengatakan huruf ca, datang keluar pernyataan: "Jalur dari empat kebenaran mulia (caturāryasatyapatha). "

Ketika ia mengatakan huruf cha, datang keluar pernyataan: "Meninggalkan gairah nafsu (chandarāgaprahāna). "

Ketika ia mengatakan huruf ja, datang keluar pernyataan: "Melampaui usia tua dan kematian (jarāmaranasamatikramana). "

Ketika ia mengatakan huruf jha, datang keluar pernyataan: "Memusnahkan kekuatan dari dewa cinta (jhasadhvajabalanigrahana). "

Ketika ia mengatakan huruf ˝a, datang keluar pernyataan: "Membuat diketahui (j˝āpana)"

Ketika ia mengatakan huruf ta, datang keluar pernyataan: "Memutuskan lingkaran kelahiran kembali (Vattopacchedana). "

Ketika ia mengatakan huruf tha, datang keluar pernyataan: "Pertanyaan ditolak dari tangan (thapanīyapraśna). "

Ketika ia mengatakan huruf da, datang keluar pernyataan: "Memusnahkan mara dan orang-orang yang menyebabkan perpecahan (damaramāranigrahana). "

Ketika ia mengatakan huruf dha, datang keluar pernyataan: "Daerah-daerah yang tidak murni (Mīdhavisayāh). "

Ketika ia mengatakan huruf na, datang keluar pernyataan: "Penderitaan adalah halus (Renukleśāh). "

Ketika ia mengatakan huruf ta, datang keluar pernyataan: "Tathatā adalah tidak dibedakan (Tathatāsambheda). "

Ketika ia mengatakan huruf tha, datang keluar pernyataan: "Kekuatan, kekuasaan, kekuatan, dan kepercayaan diri (thāmabalavegavaiśāradya). "

Ketika ia mengatakan huruf da, datang keluar pernyataan: "Kedermawanan, disiplin, menahan diri, dan kelembutan (dānadamasamyamasaurabhya). "

Ketika ia mengatakan huruf dha, datang keluar pernyataan: "Kekayaan dari Dia Yang Mulia adalah tujuh kali lipat (dhanamāryānām saptavidham). "

Ketika ia mengatakan huruf na, datang keluar pernyataan: "Pengetahuan penuh pada nama dan bentuk (nāmarūpaparij˝ā). "

Ketika ia mengatakan huruf pa, datang keluar pernyataan: "Yang sepenuhnya mutlak (paramārtha)"

Ketika ia mengatakan huruf pha, datang keluar pernyataan: "Mewujudkan pencapaian dari hasil (phalaprāptisāksātkriyā). "

Ketika ia mengatakan huruf ba, datang keluar pernyataan: "Pembebasan dari perbudakan (Bandhanamoksa). "

Ketika ia mengatakan huruf bha, datang keluar pernyataan: "Penghancuran keberadaan (Bhavavibhava). "

Ketika ia mengatakan huruf ma, datang keluar pernyataan: "Penghentian kesombongan dan kebanggaan (madamānopaśamana). "

Ketika ia mengatakan huruf ya, datang keluar pernyataan: "Memahami gejala kejadian persis seperti apa adanya (yathāvaddharmaprativedha). "

Ketika ia mengatakan huruf ra, datang keluar pernyataan: "Ketidakpuasan dengan kenikmatan adalah kegembiraan didalam kemutlakan (ratyaratiparamārtharati). "

Ketika ia mengatakan huruf la, datang keluar pernyataan: "Memutuskan anggur (latāchedana)."

Ketika ia mengatakan huruf va, datang keluar pernyataan: "Kendaraan terbaik (varayāna)"

Ketika ia mengatakan huruf sa, datang keluar pernyataan: "Berdiam tenang dan wawasan yang dalam (śamathavipaśyanā)"

Ketika ia mengatakan huruf SA, datang keluar pernyataan: "Menghancurkan enam landasan indria dan memperoleh pengetahuan super dan kebijaksanaan (sadāyatananigrahanābhij˝aj˝ānāvāpti). "

Ketika ia mengatakan huruf sa, datang keluar pernyataan: "Mencapai kebangkitan yang sempurna pada kebijaksanaan maha tahu semua (sarvaj˝aj˝ānābhisambodhana). "

Ketika ia mengatakan huruf ha, datang keluar pernyataan: "Menghancurkan penderitaan dan berpisah dari nafsu keinginan (hatakleśavirāga). "

Ketika ia mengatakan huruf KSA, datang keluar pernyataan: "Mencapai akhir huruf, semua gejala kejadian adalah tak terbayangkan (ksaraparyantābhilāpya sarvadharma). "

Jadi, saat sang pemimpin sekolah mengajarkan huruf kepada anak-anak, ada muncul yang tak terhitung ratusan ribu ajaran Dharma yang sangat baik disebabkan oleh kekuatan sang Bodhisattva. Selain itu, ketika sang Bodhisattva sedang menghadiri sekolah, 32.000 anak-anak memunculkan pikiran yang ditujukan untuk kebangkitan Bodhi yang tanpa tandingan, sempurna dan lengkap. Ini adalah keadaan dan alasan mengapa sang Bodhisattva menghadiri sekolah, meskipun Dia sudah begitu terpelajar.

Demikianlah Sri Lalitavistara Bagian sepuluh pada Pertunjukkan di sekolah menulis.
(iti śrīlalitavistare lipiśālāsaṃdarśanaparivarto nāma daśamo'dhyāyaḥ)


Terakhir diubah oleh skipper tanggal Wed May 13, 2015 9:52 pm, total 2 kali diubah

skipper

Jumlah posting : 439
Join date : 27.11.08
Age : 28

Lihat profil user http://aryamahayana.forumup.com

Kembali Ke Atas Go down

Om Vajrapani Hum

Post by skipper on Wed May 13, 2015 9:38 pm



oṃ mu ni mu ni ma hā mu ni śā kya mu ni svā hā
Bab 11 - Desa Pertanian
krsigrāmaparivarta ekādaśah

Para Bhiksu, pada kesempatan lain ketika sang Pangeran telah tumbuh sedikit lebih dewasa, Dia pergi dengan anak-anak para menteri dan beberapa anak laki-laki lain untuk mengunjungi sebuah desa pertanian. Setelah melihat desa itu, Dia memasuki sebuah taman di tepi ladang. Sang Bodhisattva berjalan disekitar sana di dalam kesendirian yang sepenuhnya sunyi. Saat Dia sedang berjalan-jalan melalui taman, Dia melihat 'jambuvrksa (pohon jambu)' yang indah dan menyenangkan, dan Dia memutuskan untuk duduk bersila di bawah naungannya. Duduk di sana, sang Bodhisattva mencapai keadaan pikiran satu titik.

Dia kemudian menetap kedalam pemusatan pikiran meditasi yang pertama, yang bebas dari 'faktor yang terhubung dengan perbuatan jahat dan yang bukan kebajikan'. Itu disertai dengan pemikiran dan analisis dan dijiwai dengan sukacita dan kesenangan yang terlahir dari kecerdasan.

Dia kemudian menimbulkan penghentian 'pikiran dan analisis' dan menjadi tenang sempurna. Saat pikiran-Nya menjadi terkonsentrasi, Dia menetap ke dalam 'konsentrasi (pemusatan pikiran pada satu titik)' meditasi yang kedua, yang bebas dari pemikiran dan analisis dan dijiwai dengan sukacita dan kesenangan yang terlahir dari penyerapan meditasi.

Tanpa keterikatan pada sukacita, Dia tinggal menetap di dalam keseimbangan dengan kesadaran penuh dan memeriksa Diri Sendiri dan mengalami kesenangan fisik. Sadar dan menyadari, Dia merasa secara fisik
nyaman. Dia telah menetap ke dalam pemusatan pikiran meditasi yang ketiga, yang tanpa kesenangan: "berimbang, sadar, dan tinggal berdiam dengan nyaman," seperti Dia Yang Mulia menggambarkannya.

Dia sudah melepaskan penderitaan dan, karena sekarang Dia meninggalkan perasaan kenyamanan, baik kesenangan batin maupun ketidaksenangan batin menjadi lenyap. Dengan cara demikian Dia menetap ke dalam pemusatan pikiran meditasi yang keempat: Murni sempurna dengan keseimbangan dan kesadaran penuh, tidak terhubung dengan kesenangan atau rasa sakit.

Saat itu lima orang bijak yang bukan pengikut Buddha, yang memiliki kekuatan ajaib dan lima pengetahuan super, terbang melalui langit ke utara. Namun ketika mereka terbang diatas hutan ini, mereka tiba-tiba tidak bisa pergi lebih jauh, dan rasanya seolah-olah mereka didorong kembali. Dengan rambut di tubuh mereka dipenuhi dengan kemarahan, mereka mengatakan syair Gatha berikut:

"Seperti gajah mengobrak-abrik hutan segar dari pohon-pohon mangga,
Kami melanjutkan dan memperkecil hingga menjadi abu bahkan puncak Mani-Vajra yang besar sekali dari Gunung Meru.
Bahkan di antara para dewa, kami pergi tanpa hambatan, tinggi di atas alam dari para Yaksa dan gandharva,
Namun di sini di hutan ini, kami lemah. Kekuatan siapa yang melenyapkan 'rddherbalam (kekuatan magis)' kami? "

Tinggal berdiam di hutan ada seorang dewi, yang menyanyikan syair gatha ini dengan bijak:

"Itu adalah Pangeran Sakya, keturunan yang terbaik dari raja-raja, yang bersinar seperti matahari pagi;
Bijaksana, Laki-laki yang tertinggi ini memiliki wajah seperti bulan dengan keindahan dari teratai yang mekar.
Dia, yang para dewa, raja-raja Naga, gandharva, dan Yaksa memuja, adalah berada didalam taman, sedang berkonsentrasi;
Kekuatan-Nya, yang diperoleh dari jasa kebajikan dalam jutaan kehidupan, yang menggagalkan keajaiban anda. "

Ketika para orang bijak itu melihat ke bawah, mereka melihat seorang Anak yang berkobar dengan kemuliaan dan kemegahan, dan mereka berpikir: "Siapa ini yang duduk di sini? Mungkinkah 'Vaisravana dhanādhipati (Vaisravana sang penguasa kekayaan)'? Atau itu 'Mara kāmādhipatih (Mara sang penguasa kenikmatan rasa)', atau mungkin adalah 'mahoragendrah (sang penguasa para mahoraga)'? Mungkinkah Sakra Indra vajradharah (Sakra Indra sang pemegang vajra)'? Atau mungkin Rudra, atau penguasa para kumbhānda? Mungkinkah Krisna yang perkasa, atau mungkin 'candro devaputrah (Dewa Bulan)', atau 'sūryah sahasraraśmih (Matahari ribuan sinar)'? Atau apakah itu yang akan berubah menjadi seorang rājā cakravartī?

"Kemudian mereka berbicara dengan syair gatha berikut:

"Pemuda ini penampilannya jauh lebih indah dari Vaisravana.
Jadi apakah Dia Rahu, wujud dari pemegang vajra, matahari, atau bulan?
Atau mungkinkah Dia adalah wujud dari penguasa tertinggi kesenangan indera, atau Rudra, atau Krisna?
Atau mungkinkah Dia adalah Buddha yang sempurna, yang dihiasi dengan tanda-tanda fisik yang mulia? (śrīmān laksanacitritāngamanagho buddho'tha vā syādayam) "

Kemudian sang dewi hutan menyapa para orang bijak itu dengan syair gatha berikut:

"Semua kemegahan Vaisravana dan dia yang bermata seribu,
Semua kemegahan empat penjaga dunia dan penguasa para asura,
Semua kemegahan Brahma, penguasa dunia, dan Krisna,
Adalah sangat kecil dibandingkan dengan yang Putra Sakya itu. "

Setelah mendengar kata-kata bijak sang dewi, mereka turun ke tanah. Di sana mereka melihat sang Bodhisattva sedang berlatih konsentrasi, tubuh-Nya tidak bergerak dan menyala dengan cahaya yang besar. Berpikir pada sang Bodhisattva, mereka memuji-Nya dengan syair gatha. Satu dari orang-orang bijak itu mengatakan:

"Dalam dunia yang tersiksa oleh api penderitaan,
Danau ini telah muncul.
Dia akan menemukan Dharma
Yang akan menenangkan para makhluk. "

Orang bijak yang lain berkata:

"Dalam dunia yang tergelapi dengan kebodohan,
Obor ini telah muncul.
Dia akan menemukan Dharma
Yang akan menerangi para makhluk. "

Kemudian orang bijak ketiga mengatakan:

"Pada lautan luas dari kesedihan,
Kapal yang luhur ini telah muncul.
Dia akan menemukan Dharma
Yang akan menyeberangkan para makhluk. "

Orang bijak keempat mengatakan:

"Untuk mereka yang terikat oleh belenggu penderitaan,
Sang Penyelamat telah muncul.
Dia akan menemukan Dharma
Yang akan membebaskan para makhluk. "

Akhirnya orang bijak terakhir lalu mengatakan:

"Untuk orang-orang yang menderita oleh usia tua dan sakit,
Yang terbaik dari Penyembuh telah datang.
Dia akan menemukan Dharma
Yang membebaskan dari kelahiran dan kematian. "

Setelah para orang bijak itu telah memuji sang Bodhisattva dengan syair gatha ini, mereka 'berputar mengelilingi Dia tiga kali (tripradaksinīkrtya)' dan kembali ke langit.

Raja Suddhodana tidak melihat sang Bodhisattva. Merasa tidak senang dengan ketidakhadiran-Nya, Ia mengatakan, "Di mana sang Anak telah pergi? Saya tidak melihat Dia. "

Banyak orang berjumlah besar berlari di sekitar mencari Anak itu. Akhirnya salah satu dari menteri melihat sang Bodhisattva duduk bersila, sedang berlatih konsentrasi di keteduhan pohon jambu. Walaupun naungan bayangan teduh dari pohon-pohon telah bergeser pada waktu itu, naungan bayangan teduh dari pohon jambu itu tidak meninggalkan tubuh sang Bodhisattva. Melihat Dia berada disana, sang menteri terkejut. bergembira dengan rasa kepuasan dan sukacita, ia merasa luar biasa bergembira. Dalam keadaan sorak gembira ia bergegas ke hadapan Raja Suddhodana dan mengatakan syair gatha berikut:

"Yang Mulia, lihat! Anak ini sedang berlatih konsentrasi
Di bawah naungan bayangan teduh dari pohon jambu.
Dia bersinar dengan kemuliaan dan kemegahan
Seperti Sakra atau Brahma!

"Naungan bayangan teduh dari pohon
Dimana Makhluk Yang Sempurna ini duduk
Tidak meninggalkan Dia.
Itu menaungi Dia Yang Tertinggi ini saat Dia berlatih konsentrasi. "

Raja Suddhodana pergi ke pohon jambu itu. Dia melihat sang Bodhisattva bersinar dengan kemuliaan dan kemegahan dan mengatakan syair gatha ini:

"Seperti melihat Api yang menyala di puncak gunung,
Atau Bulan berada di tengah sekelompok bintang,
Ketika saya melihat Dia bermeditasi dengan kilauan seperti obor,
Anggota badan saya gemetar. "

Dia membungkuk ke kaki sang Bodhisattva dan mengatakan syair gatha ini:

"Saya sekarang telah dua kali sujud ke kaki Anda,
Pemimpin dan Penguasa Tertinggi
Saat ketika Anda lahir,
Dan sekarang Anda melatih konsentrasi, sedang bersinar. "

Pada saat itu beberapa anak laki-laki lainnya, yang sedang membawa kursi mereka, membuat keributan.
Para menteri memberitahu kepada mereka demikian, "Tenang! Tenang! "

"Kenapa?" Tanya para anak laki-laki itu.

Para menteri menjawab: "Meskipun bulatan matahari telah berubah arah, naungan bayangan teduh pohon-Nya tidak meninggalkan sang Pangeran Siddhartha - yang memiliki tanda-tanda kebajikan tertinggi dan paling luhur dan yang cemerlang seperti langit - saat Dia berlatih konsentrasi, tidak bergerak seperti gunung. "

Pada topik ini, dikatakan:

Di musim panas, bulan pertama setelah musim semi,
Ketika bunga-bunga ditutupi kuncup tunas dan bermekaran,
Ketika burung bangau, burung merak, burung beo, dan burung sarika sedang bernyanyi,
Sebagian besar anak laki-laki suku Sakya pergi ke luar.

Chanda, dikelilingi oleh para anak laki-laki lainnya, berkata, "Pangeran muda, ayolah!
Mari kita pergi dan kita lihat hutan.
Apa gunanya tinggal di rumah seperti Brahmana?
Ayo, mari kita pergi memanggil beberapa gadis. "

Pada tengah hari, sang Mahluk Murni (suviśuddhasattvah),
Tanpa diketahui dan tanpa meminta orang tua-Nya,
Pergi ke sebuah desa
Didampingi oleh lima ratus pengiring.

Di desa itu, yang adalah milik sang Raja Tertinggi,
Ada sebuah pohon jambu dengan banyak cabang yang luas.
Melihat pohon itu, sang Pangeran terganggu oleh penderitaan yang baru saja dipahami,
Dan mengatakan, "Hal-hal yang berkondisi adalah tidak baik! Mereka membawa banyak penderitaan. "

Dengan pikiran yang berdisiplin, Dia mendekati naungan pohon jambu itu,
Mengumpulkan beberapa rumput, dan menyebar sebuah kursi untuk Diri-Nya Sendiri.
Kemudian, duduk bersila dan tegak, sang Bodhisattva berlatih konsentrasi,
Tenggelam dalam kebajikan dari 'empat konsentrasi (catvāri dhyāna)'.

Ketika kelima orang bijak yang sedang bergerak dengan cepat melalui langit,
Mereka tidak bisa bergerak melewati bagian atas pohon jambu itu.
Digagalkan, mereka melepaskan kebanggaan dan kesombongan,
Dan semua dari mereka tertarik untuk menyelidiki.

Mereka berpikir, "Kami melakukan perjalanan dengan cepat dan tanpa hambatan,
Menembus Gunung Meru yang tertinggi, dan demikian juga rentangan disekitarnya,
Namun kami tidak bisa melampaui batas pohon jambu ini.
Apa yang bisa menjadi alasan untuk ini? "

Mereka turun dan menetap di tanah,
Di mana mereka melihat sang Bodhisattva, Putra dari Sakya,
Saat Dia duduk bersila di batang pohon jambu itu, sedang berlatih konsentrasi,
Bersinar dan cemerlang seperti cahaya emas dari sungai Jambu.

Terkejut, mereka menggabungkan tangan di kepala mereka
Dan memberi penghormatan, membungkuk ke kaki-Nya dengan telapak tangan beranjali.
Mereka mengatakan, "Yang Suci, Yang Terlahir Dengan Baik, Yang Membawa Kebahagiaan Untuk Dunia!
Semoga Anda cepat mencapai kebangkitan Bodhi dan memimpin para makhluk menuju keabadian! "

Pohon tertinggi itu bersujud seperti daun teratai;
Meskipun matahari berubah arah, naungan bayangan teduhnya tidak meninggalkan sang Sugata.
Banyak ribuan para dewa, dengan telapak tangan bergabung beranjali,
Sujud ke kaki Anak yang tegas ini.

Suddhodana, sedang mencari di sekitar tempat itu, bertanya,
"Di mana telah Anakku pergi?"
Bibi dari pihak ibu berkata, "Saya telah mencari tapi tidak menemukan-Nya;
Yang Mulia, tolong cari tahu di mana Anak itu telah pergi. "

Suddhodana dengan panik meminta petugas nya,
Para penjaga pintu, dan setiap orang lain di dalam daerah itu,
"Apakah ada yang melihat Anak saya pergi?"
Lalu seseorang berkata, "Yang Mulia! Dia Yang Tertinggi telah pergi ke sebuah desa pertanian. "

Sang Raja buru-buru berangkat bersama dengan teman-temannya
Dan melihat sang Pangeran sedang duduk di atas bukit di desa pertanian itu,
Memberi keuntungan kepada yang lain dan menyala dengan kemegahan,
Seperti triliunan matahari terbit (sūryakotiniyutāni samudgatāni).

Melepaskan mahkota, pedang, dan sepatunya,
Sang Raja membuat sapaan kepada sang Pangeran dengan telapak tangannya bergabung beranjali di atas kepalanya.
Sang Raja berkata, "Ya! Orang bijak yang terkemuka itu berbicara fasih dan jujur;
Anak itu pasti akan meninggalkan rumah demi Bodhi (bodhihetoh). "

Seribu dua ratus dewa dengan pengabdian tertinggi,
Serta lima ratus anak laki-laki suku Sakya, datang mendekati.
Melihat kekuatan ajaib dari sang Sugata dengan lautan kualitas-Nya,
Mereka dengan tegas membangkitkan maksud pada SamBodhi yang tertinggi.

Mengguncang tanah dari seluruh trisahassra,
Sang Bodhisattva bangun dari penyerapan-Nya dengan penuh kesadaran dan memeriksa Diri.
Dia Yang Berkilau Gemerlap kemudian berkata kepada ayah-Nya dalam suara Brahma:
"Ayah, lepaskan bidang Anda dan jangan mencari lagi!

"Jika emas yang Anda cari, saya akan turunkan hujan emas;
Jika pakaian yang Anda cari, saya akan memberikan pakaian kepada Anda;
Jika gandum yang Anda cari, saya akan turunkan hujan gandum.
Yang Mulia, silakan terapkan ini benar-benar untuk semua orang! "

Setelah Dia telah memberikan petunjuk kepada ayah-Nya dan orang-orang di rombongan tersebut,
Dia langsung kembali ke kota yang tertinggi itu.
Sesuai dengan kebiasaan duniawi, Dia tinggal berdiam di kota itu,
Namun sang Mahluk Murni itu telah menetapkan pikiran-Nya pada meninggalkan Istana.

Demikianlah Sri Lalitavistara Bagian sebelas pada Desa Pertanian.
(iti śrīlalitavistare krsigrāmaparivarto nāma ekādaśo'dhyāyah)







skipper

Jumlah posting : 439
Join date : 27.11.08
Age : 28

Lihat profil user http://aryamahayana.forumup.com

Kembali Ke Atas Go down

Om Tara Siddham

Post by skipper on Mon May 25, 2015 8:33 pm



Sarvatha-siddha Bodhisattva

Panca Dhyani Buddha


Bab 12 - Menunjukkan Keterampilan dalam Seni
śilpasamdarśanaparivarto dvādaśah



Vajra Hum Kara


Para Bhiksu, pada satu waktu, ketika sang Pangeran telah tumbuh lebih dewasa, Raja Suddhodana sedang duduk di ruang pertemuan bersama-sama dengan perkumpulan majelis suku Sakya. Ada beberapa suku Sakya berusia tua berbicara kepada Raja Suddhodana:

"Yang Mulia, Anda tahu bahwa para brahmana yang terampil dalam membuat ramalan, serta demikian juga dewa-dewa yang memiliki pengetahuan yang pasti, telah meramalkan bahwa jika sang Pangeran Sarvārthasiddha meninggalkan rumah tangga, Dia akan menjadi Tathagata Arhat SamyaksamBuddha. Namun jika Dia tidak meninggalkan rumah tangga, Dia akan menjadi Raja Cakravarti, Raja Dharma yang benar yang telah menaklukkan empat
penjuru dan dilengkapi dengan tujuh harta permata pusaka. Tujuh harta permata pusaka yang akan menjadi milik-Nya adalah Roda yang berharga, Gajah yang berharga, Kuda yang berharga, Istri yang berharga, Permata yang berharga, Pelayan yang berharga, dan Menteri yang berharga. Dia akan memiliki seribu anak, mereka semua lengkap, prajurit yang dahsyat dengan badan tegap yang menghancurkan tentara musuh. Dia akan menaklukkan seluruh bumi tanpa menggunakan kekerasan atau senjata, dan kemudian Dia akan memerintah sesuai dengan Dharma. Oleh karena itu kita harus mengatur pernikahan untuk sang Pangeran. Setelah Dia dikelilingi oleh sekelompok wanita, Dia akan menemukan kesenangan dan tidak meninggalkan rumah tangga. Dengan cara itu, garis keturunan Raja Cakravarti kita tidak akan terpotong, dan kita akan dihormati oleh semua raja-raja dunia tanpa cacat. "

Raja Suddhodana kemudian berbicara kepada perkumpulan majelis: "Jika kita ingin melakukan hal seperti itu, maka kalian harus menentukan gadis mana yang akan menjadi pasangan yang cocok untuk sang Pangeran."

Satu demi satu, lima ratus suku Sakya setiapnya datang ke depan dan berkata, "Putri saya akan cocok untuk sang Pangeran! Putri saya sangat cantik."

Sang Raja berkata, "Anak saya sulit untuk dicocokkan. Jadi kita harus bertanya kepada sang Pangeran sendiri gadis mana yang Dia suka. "

Saat setiap orang berkumpul dan menyinggung masalah ini dengan sang Pangeran, Dia mengatakan kepada mereka, "Saya akan memberikan jawaban dalam tujuh hari ". Dia kemudian berpikir:

"Saya tahu perangkap yang tak berujung dari nafsu keinginan
Mereka adalah akar dari penderitaan, penuh dengan pertentangan, permusuhan, dan keputusasaan.
Nafsu keinginan mengancam, seperti daun beracun,
Seperti api dan seperti mata pisau dari pedang.

"Objek Sensual tidak memikat saya,
Juga tidak Saya tertarik ketika berada di antara kerumunan perempuan.
Jadi saya harus tinggal menetap diam-diam didalam hutan,
Dengan pikiran hening tenang oleh kebahagiaan dari Samadhi Dhyana."

Sang Pangeran pertama mempertimbangkan dalam cara ini. Kemudian, mewujudkan sarana terampil, Dia memikirkan pematangan makhluk hidup dan menimbulkan kasih sayang yang kuat untuk mereka. Dia kemudian mengucapkan syair gatha berikut:

"Teratai berkembang dalam rawa kotor;
Seorang Raja menerima penghormatan dikelilingi oleh kerumunan orang.
Ketika seorang Bodhisattva memperoleh rombongan yang cukup besar,
Dia memimpin triliunan makhluk hidup menuju ke keadaan abadi.

"Para Bodhisattva yang bijaksana yang datang kehadapan Saya,
Semuanya diketahui memiliki istri, anak, dan selir,
Namun Mereka tidak terpikat dengan nafsu keinginan, atau kehilangan kebahagiaan meditasi.
Saya juga akan meniru jasa-jasa pahala Mereka.

"Seorang wanita biasa, kurang kualitas perilaku yang tepat dan perkataan jujur,
Tidak akan cocok untuk Saya sama sekali.
Seseorang yang menyenangkan Saya, yang sederhana,
Dan sempurna murni dalam keindahan, kelahiran, keluarga, dan ras akan cocok.

"Syair gatha berikut menjelaskan sifat-nya;
Jika ada gadis seperti itu, cari keluar kepada Saya!
Saya tidak punya kegunaan untuk orang biasa yang tak tahu malu;
Jika seseorang memiliki kualitas yang dijelaskan di sini, cari keluar kepada Saya!

"Dia harus muda dan cantik, tetapi tanpa kesombongan;
Dia harus mencintai seperti saudara perempuan.
Yang menyukai penolakan duniawi, dia harus murah hati dan disiplin terhadap brahmana dan pertapa.
Temukan gadis seperti ini kepada Saya, Ayah!

"Dia harus tanpa kebanggaan, kesombongan, atau permusuhan;
Dia harus tanpa kebohongan, iri hati, atau tipu muslihat, dan tidak menyimpang dari kejujuran.
Dia harus tidak menginginkan laki-laki lain, bahkan dalam mimpi;
Puas dengan apa yang dimiliknya, dia harus berbaring dengan suaminya, bebas dari kecerobohan.

"Dia harus tidak menjadi sombong atau malas. Dia harus membawakan dirinya dengan pantas.
Dia harus tanpa kebanggaan atau hasrat keinginan, seperti seorang pelayan.
Dia harus tidak tertarik pada alkohol, selera, suara, atau wewangian;
Dia harus bebas dari keserakahan dan ketamakan, puas dengan kekayaannya.

"Mengikuti kebenaran, dia harus stabil dan tidak tergoyahkan;
Tidak sombong, dia harus berpakaian dengan kerendahan hati.
Selalu terlibat dalam kebenaran, dia harus tidak terkesan dengan penampilan yang menyolok;
Dia harus selalu murni dalam tubuh, ucapan, dan pikiran.

"Dia seharusnya tidak terlalu malas atau lamban, atau penuh kebanggaan yang bodoh;
Sangat berhati-hati, dia harus selalu terlibat dalam perbuatan baik.
Dia harus menganggap mertuanya dengan kasih sayang yang disediakan untuk guru,
Dan mencintai para pelayan dan pembantu seperti dia pada dirinya sendiri.

"Dia harus mahir seperti 'ahli cinta (kuśalā ganikā)' dalam mengetahui seni cinta;
Dia harus menjadi yang terakhir untuk pergi tidur dan yang pertama bangun;
Dia harus patuh dengan penuh kasih, dan jujur seperti seorang ibu.
Temukan untuk Saya, Ayah, istri yang seperti ini! "

Para Bhiksu, ketika Raja Suddhodana mendengar syair gatha itu, Dia memerintahkan brahmana keluarganya, "Pergilah, brahmana besar, keluar ke kota Kapilavastu! Pergi ke setiap rumah tangga dan teliti para gadis! Jika ada seseorang dengan sifat-sifat ini - tidak peduli apakah dia adalah gadis kasta kerajaan, kasta brahmana, kasta pedagang, atau kasta pembantu - laporkan kepada Kami tentang gadis itu! Karena sang Pangeran tidak mencari keluarga atau kasta; namun Dia tertarik pada kualitasnya saja. "

Pada kesempatan itu, dia mengatakan syair gatha berikut:

"Apakah dia seorang gadis dari kasta kerajaan atau kasta brahmana,
Kasta pedagang atau kasta pembantu
Laporkan kepada saya gadis yang manapun
Yang memiliki kualitas ini!

"Anak saya tidak terpesona
Dengan keluarga atau kasta;
Pikiran-Nya bergembira di
Kualitas-kualitas yang baik, kebenaran, dan kebajikan. "

Para Bhiksu, brahmana keluarga pergi ke kota Kapilavastu sambil membawa syair gatha yang ditulis itu, dan berjalan dari rumah ke rumah melihat dengan hati-hati, mencari seorang gadis dengan kualitas demikian itu. Namun, ia tidak melihat gadis seperti itu.

Akhirnya ia sampai di rumah Sakya Dandapāni. Ketika ia masuk ke tempat tinggal itu, ia melihat seorang gadis cantik, yang menyenangkan, dan menawan. Gadis itu memiliki kulit indah yang luhur seperti teratai putih, tidak terlalu tinggi dan tidak terlalu pendek, tidak terlalu gemuk dan tidak terlalu kurus, tidak terlalu terang dan tidak terlalu gelap, berada di kesipuan masa muda pertama, dan adalah permata wanita, seperti yang sang Pangeran telah jelaskan.

Gadis itu mencengkeram kaki sang brahmana dan bertanya, "Brahmana besar, apakah tujuan Anda? "

Brahmana itu mengatakan:

"Anak Suddhodana adalah yang paling luhur tampan (paramābhirūpo);
Penuh dengan tiga puluh dua tanda keberuntungan, Dia memiliki kualitas yang mulia.
Dia telah menulis tentang kualitas seorang Istri;
Siapa pun yang memiliki kualitas-kualitas itu akan menjadi istri-Nya. "

Ia kemudian memberi Gadis itu surat tersebut. Gadis itu membaca syair gatha itu dengan keras, kemudian dia memperlihatkan senyuman dan berbicara dalam syair gatha kepada brahmana itu:

"Brahmana, karena Saya memiliki semua kualitas yang cocok ini,
Semoga Pangeran yang tampan dan lembut ini menjadi Suami Saya!
Jika Dia setuju, tidak boleh ada penundaan,
Atau Saya akan berakhir dengan yang rendah, laki-laki biasa. "

Anggota dewan pergi kehadapan Raja Suddhodana dan menceritakan apa yang terjadi: "Saya telah melihat, ya Raja, seorang Gadis yang akan cocok untuk Anak itu. "

Raja bertanya, "Siapakah yang memiliki Dia?"

Anggota dewan itu menjawab, "Yang Mulia, dia adalah putri dari Sakya Dandapāni. "

Raja Suddhodana berpikir pada dirinya sendiri: "Anak itu tak tertandingi dan cenderung ke arah kebajikan. Kebanyakan gadis tidak memiliki kualitas, namun mereka menganggap diri mereka sangat tinggi. Saya akan memerintahkan beberapa barang yang menyenangkan dibuat dan membiarkan Anak itu membagikannya ke semua gadis. Saya akan memilih untuk sang Pangeran gadis mana yang dilihat mata-Nya berlama-lama. "

Raja Suddhodana memang mempersiapkan beberapa barang yang menyenangkan yang terbuat dari emas, perak, dan berbagai macam perhiasan. Setelah persiapan selesai, dia menyebabkan Lonceng dibunyikan di kota Kapilavastu dan mengumumkan keputusan berikut: "Dalam tujuh hari sang Pangeran akan memberikan pertunjukkan publik. Dia akan memberikan barang yang menyenangkan kepada para gadis, sehingga semua gadis harus berkumpul bersama di ruang pertemuan pada waktu itu."

Para Bhiksu, setelah tujuh hari berlalu, sang Bodhisattva pergi ke ruang pertemuan dan duduk di singgasana yang indah. Raja Suddhodana telah menempatkan beberapa mata-mata di tempat dan memerintahkan mereka: "Laporkan ke saya jika mata Anak itu berlama-lama pada setiap gadis tertentu! "

Para Bhiksu, maka para gadis di kota Kapilavastu, sebanyak yang ada, semuanya datang ke ruang pertemuan di mana sang Bodhisattva duduk untuk melihat Dia dan meminta hadiah yang ditawarkan.

Para Bhiksu, maka sang Bodhisattva memberikan barang yang menyenangkan kepada para gadis sesuai dengan urutan kedatangan mereka. Para gadis itu, bagaimanapun, tidak tahan pada kemegahan dan kecemerlangan sang Bodhisattva dan, segera setelah mereka menerima hadiah, mereka dengan cepat berangkat.

Kemudian Putri dari Dandapāni Sakya, Gadis suku Sakya yang bernama Gopa, dikelilingi dan dikawal oleh rombongan pegawai wanita, datang ke ruang pertemuan di mana sang Bodhisattva duduk. Dia mendekati sang Bodhisattva dan berdiri di satu sisi, menatap-Nya dengan mata tak berkedip.

Ketika sang Bodhisattva telah selesai memberikan semua hadiah, dia pergi ke Dia dan, dengan senyum di wajahnya, berkata kepada-Nya, "Pangeran, Anda tidak memperhatikan Saya. Apakah Saya telah melakukan sesuatu yang tidak pantas terhadap Anda? "

Sang Pangeran menjawab, "Saya tidak mengabaikan Anda. Tapi Anda pasti telah datang sangat terlambat. " Dia kemudian melepas cincin-Nya, yang bernilai beberapa ratus ribu koin perak, dan memberikannya kepadanya.

Dia berkata, "Apakah Saya, Pangeran, layak untuk ini?"

Sang Pangeran menjawab, "Disini, ambil semua perhiasan lainnya milik Saya ini juga."

Lalu Gadis itu berkata, "Ini adalah tidak benar untuk mengosongkan sang Pangeran dari perhiasan-Nya. Sebaliknya, kami harus menghiasi sang Pangeran. "Dan kemudian dia pergi.

Orang-orang yang ditempatkan sebagai mata-mata datang kehadapan Raja Suddhodana dan melaporkan acara tersebut, dengan mengatakan, "Raja, mata Anak itu berlama-lama pada putri Dandapāni Sakya, Gadis Sakya yang bernama Gopa, dan ada percakapan singkat diantara Mereka. "

Ketika Raja Suddhodana mendengar ini, dia mengirim dewan-brahmana kehadapan Dandapāni Sakya dengan permintaan, "Semoga Anak Anda diberikan kepada Anak Saya!"

Dandapāni menjawab, "Anak laki-laki yang mulia telah tumbuh di istana dalam kemudahan dan kenyamanan. Namun aturan keluarga kami adalah seperti berikut bahwa seorang Gadis hanya dapat diberikan kepada Orang yang
terampil dalam seni, dan tidak untuk seorang pria yang tidak memiliki keterampilan ini. Sang Pangeran tidak terampil dalam seni karena Dia tidak tahu mengarahkan pedang, memanah, bertempur, atau gulat. Bagaimana saya bisa memberikan anak saya untuk Orang yang tidak memiliki keterampilan seperti itu? "

Sang Raja diberitahu jawaban ini dan berpikir, "Ini membuat dua kali bahwa saya telah ditentang dengan aturan yang beralasan tersebut. Ketika saya berkata, 'Mengapa para laki-laki Sakya tidak datang untuk menghadiri pada sang Anak? "Saya diberitahu, 'Mengapa kami harus menghadiri pada orang yang malas? " Dan sekarang ini." Sang Raja duduk dan merenungkan demikian.

Sang Bodhisattva mendengar cerita itu juga. Dia pergi ke Raja Suddhodana dan bertanya, "Yang Mulia, apa yang salah? Mengapa Anda duduk di sini begitu tertekan? "

Tapi sang Raja hanya menjawab, "Anak, cukup dengan pertanyaan Anda!"

Tapi sang Pangeran menegaskan, "Yang Mulia, itu adalah benar-benar penting agar Anda memberitahu Saya!"
Dia meminta Raja Suddhodana tiga kali, sampai akhirnya sang Raja memberitahu kepada sang Bodhisattva apa yang salah.

Sang Bodhisattva kemudian bertanya, "Raja, apakah ada orang di kota ini yang bisa bersaing dengan Saya dalam seni? "

Raja Suddhodana, dengan senyum di wajahnya, berkata kepada sang Bodhisattva, "Anakku, apakah Anda mampu menunjukkan setiap kecakapan atletik? "

Sang Pangeran menjawab, "Saya tentu, Yang Mulia. Jadi silahkan kumpulkan semua orang yang terampil dalam seni! Kemudian Saya akan menunjukkan kemampuan Saya di depan mereka. "

Raja Suddhodana kemudian meminta lonceng dibunyikan di kota Kapilavastu dan mengumumkan, "Dalam tujuh hari Pangeran akan menunjukkan kehebatan-Nya dalam seni. Jadi setiap orang yang terampil dalam seni datanglah untuk berkumpul nanti! "

Ketika tujuh hari berlalu, sekelompok anak laki-laki Sakya yang kuat berjumlah lima ratus berkumpul. Putri Dandapāni Sakya, sang Gadis Sakya bernama Gopa, ditempatkan di depan sebagai piala untuk pemenang, dan sebuah janji disumpah: "Barangsiapa di sini yang menang dalam ilmu pedang, memanah, pertempuran, dan gulat akan memiliki dia. "

Di depan orang lain, sang lelaki Devadatta tiba dari kota. Ia melihat bahwa Gajah putih besar itu sedang dibawa ke kota untuk sang Bodhisattva naiki. Diracuni dengan kecemburuan, dan dimabukkan dengan kebanggaan tentang garis keluarga Sakya nya serta kekuatannya sendiri, Ia meraih-memegang gajah di belalainya dengan tangan kiri dan membunuh dengan tangan kanannya dalam satu pukulan.

Saat itu sang lelaki Sundarananda tiba. Melihat bahwa gajah telah dibunuh di pintu gerbang kota, ia bertanya, "Siapa yang membunuh itu?"

Kerumunan mengatakan kepadanya, "Itu Devadatta."

Sundarananda mengatakan, "Itu adalah ketidak-benaran dari Devadatta." Dengan meraih-memegang ekor gajah itu, ia menyeretnya keluar pintu gerbang kota.

Kemudian sang Bodhisattva tiba naik kereta dan melihat gajah mati. Ketika Dia bertanya siapa yang membunuh hewan itu, Dia diberitahu bahwa itu adalah Devadatta. Sang Bodhisattva mengatakan, "Itu adalah ketidak-baikkan dari Devadatta. Siapa yang menyeret gajah itu keluar gerbang kota? "

Ketika Dia kemudian diberitahu bahwa itu adalah Sundarananda yang telah melakukannya, Dia menjawab, "Itu adalah baik bahwa Sundarananda membawanya keluar, tapi hewan ini memiliki tubuh yang besar. Ketika ia membusuk, seluruh kota akan terisi dengan bau mengerikan. "Kemudian, sementara masih di kereta-Nya, sang Pangeran mengulur-rentangkan satu kaki ke tanah, dan dengan ibu jari kaki-Nya Da mengambil-memegang gajah itu dan melemparkannya satu mil diluar kota, melewati tujuh dinding dan tujuh parit. Sebuah lubang yang dalam terbentuk di mana gajah itu mendarat. Hari ini tepatnya disebut 'jurang gajah'.

Kemudian ratusan ribu dewa dan manusia mengeluarkan ratusan ribu teriakan takjub dan melambaikan bendera mereka. Dari langit, para devaputra meneriakkan syair gatha ini:

"Dalam gerakan seperti gajah besar dalam liang,
Sang Bodhisattva mencengkeram gajah besar dengan ibu jari kaki-Nya
Dan melemparkannya jauh diluar kota yang baik,
Melampaui tujuh parit kota.

"Dia yang amat bijaksana ini pasti akan
Melemparkan 'orang-orang yang terbengkakkan oleh kekuatan kebanggaan'
Jauh melampaui kota samsara,
Sendiri, melalui kekuatan pengetahuan mendalam-Nya."

Kemudian lima ratus anak laki-laki Sakya muncul dari kota dan tiba di tempat di mana mereka akan menunjukkan kemampuan mereka dalam seni. Raja Suddhodana, para tetua Sakya, dan kerumunan besar juga tiba di sana, ingin membandingkan perbedaan keterampilan seni antara sang Bodhisattva dan anak laki-laki Sakya lainnya.

Pertama, para anak laki-laki Sakya yang terampil dalam aturan penulisan bersaing dengan sang Bodhisattva dalam seni tulis. Guru Viśmāmitra ditunjuk sebagai hakim oleh para Sakya, dan mereka mengumumkan: "Anda akan menentukan siapa di antara para anak laki-laki ini yang terunggul, baik dalam keahlian menulis indah atau pengetahuan naskah. "

Kemudian, karena guru Viśmāmitra telah menyaksikan secara langsung pengetahuan sang Bodhisattva tentang naskah, dia tersenyum dan berkata syair gatha ini:

"Mahluk yang murni ini telah mencapai kesempurnaan
Dalam semua naskah, sebanyak yang ada di seluruh alam,
Apakah itu dunia manusia, dunia dewa,
Dunia asura, atau dunia gandharva.

"Tidak Anda tidak juga saya mengetahui bahkan nama-nama
Dari naskah dan kesusasteraan
Yang sang Bulan di antara manusia ini ketahui.
Saya telah menyaksikannya secara langsung. Dia akan menang. "

Para Sakya mengatakan, "Itu mungkin tentu bahwa Anak laki-laki ini unggul dalam pengetahuan tentang naskah, tetapi Dia juga harus diuji dan menunjukkan keistimewaan Diri-Nya Sendiri dalam pengetahuan matematika."
Jadi, ahli matematika yang terbesar di antara suku Sakya, seorang pria yang bernama Arjuna, yang ahli di pengetahuan perhitungan, diangkat sebagai hakim dan mengatakan, "Anda harus menentukan siapa diantara para anak laki-laki di sini yang terunggul dalam pengetahuan angka. "

Pertama sang Bodhisattva mengusulkan masalah matematika. Salah satu anak laki-laki Sakya mencoba untuk menghitung itu, tapi ia tidak bisa menyelesaikannya. Berikutnya anak Sakya yang lain, kemudian dua, tiga, empat, lima, sepuluh, dua puluh, tiga puluh, empat puluh, lima puluh, seratus hingga lima ratus mereka bersama-sama mencoba untuk menghitung masalah itu, tetapi mereka tidak bisa menyelesaikannya.

Berikutnya sang Bodhisattva berkata, "Sekarang anda mengusulkan masalah matematika, dan Saya akan menghitungnya. "Salah satu anak laki-laki Sakya mengusulkan masalah matematika kepada sang Bodhisattva, tapi anak itu tidak bisa mengacaukan perhitungan sang Bodhisattva. Berikutnya dua anak laki-laki Sakya, kemudian tiga, empat, lima, sepuluh, dua puluh, tiga puluh, empat puluh, lima puluh sampai lima ratus dari mereka bersama-sama mengusulkan masalah matematika, tetapi mereka tidak bisa mengacaukan perhitungan sang Bodhisattva.

Akhirnya sang Bodhisattva berkata, "Cukup dengan sengketa ini! Semua dari anda harus berkumpul mengadakan rapat dan mengusulkan masalah matematika kepada Saya. Lalu Saya akan menghitungnya. "Oleh karena itu lima ratus anak laki-laki Sakya serentak mengusulkan masalah yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan masih sang Bodhisattva menghitung tanpa kekhawatiran apapun. Dengan cara ini semua anak laki-laki Sakya bertemu tandingan mereka sedangkan sang Bodhisattva tetap tak terkalahkan.

Matematikawan besar Arjuna kagum dan mengatakan syair gatha ini:

"Ketika Yang Cerdas Murni ini ditanya,
Pengetahuan-Nya begitu sangat cepat
Bahwa seluruh lima ratus anak laki-laki Sakya
Dilampaui di jalan perhitungan.

"Dengan wawasan tersebut, kebijaksanaan,
Kecerdasan, dan kesadaran,
Samudera pengetahuan ini
Bahkan saat ini belajar dan melatih lebih lanjut dalam perhitungan. "

Seluruh perkumpulan majelis Sakya terkejut dan kagum, dan mereka semua mengatakan serempak, "Pangeran Sarvārthasiddha, Anda telah menang, Anda telah menang! "Semua dari mereka berdiri dari kursi mereka, dan dengan telapak tangan bergabung beranjali memberi penghormatan kepada sang Bodhisattva.

Kemudian mereka menyapa sang Raja Suddhodana: "Maha raja, Anda sangat beruntung memiliki Anak yang percaya diri fasih begitu cepat, gesit, halus, dan ampuh di muka pertanyaan. "

Raja Suddhodana kemudian berkata kepada sang Bodhisattva, "Nak, bisakah Anda menandingi cara perhitungan dengan ahli matematika besar Arjuna, seorang ahli dalam pengetahuan angka? "

"Saya bisa, Yang Mulia," jawab sang Bodhisattva.

"Maka ayo menghitung!" Perintah sang Raja.

Sang ahli matematika besar Arjuna kemudian bertanya kepada sang Bodhisattva, "Anak, apakah Anda tahu bagaimana menghitung angka yang disebut 'sepuluh juta untuk kekuatan keseratus'? "

"Ya, Saya tahu," kata sang Bodhisattva.

"Lalu bagaimana," tanya Arjuna, "haruskah orang memulai perhitungan itu?"

Sang Bodhisattva menjawab: "Seratus kali sepuluh juta disebut miliar (ayuta).
Seratus kali satu miliar disebut seratus miliar (niyuta).
Seratus kali seratus miliar disebut satu kuadriliun (ka˝kara).
Seratus kuadriliun disebut satu sextilliun (Vivara).
Seratus sextilliun disebut nonilliun (Aksobhya).
Seratus nonilliun disebut Vivaha.
Seratus vivāha adalah disebut Utsa˝ga.
Seratus utsa˝ga disebut Bahula.
Seratus bahula disebut Nāgabala.
Seratus nāgabala disebut Titilambha.
Seratus titilambha disebut Vyavasthānapraj˝apti.
Seratus vyavasthānapraj˝apti disebut Hetuhila.
Seratus hetuhila disebut Karaphū.
Seratus karaphū disebut Hetvindriya.
Seratus hetvindriya disebut Samāptalambha.
Seratus samāptalambha disebut Gananāgati.
Seratus gananāgati disebut Niravadya.
Seratus niravadya disebut Mudrābala.
Seratus mudrābala disebut Sarvabala.
Seratus sarvabala disebut Visamj˝āgati.
Seratus visamj˝āgati disebut Sarvasamj˝a.
Seratus sarvasamj˝a disebut Vibhūtamgamā.
Seratus vibhūtamgamās disebut tallaksana.

"Jika orang menggunakan tallaksana sebagai unit dasar perhitungan, itu layak untuk menghitung ukuran Gunung Meru, sang raja pegunungan. Yang melampaui itu, adalah angka yang disebut dhvajāgravatī. Jika orang menggunakan dhvajāgravatī sebagai unit dasar perhitungan, adalah mungkin untuk memecahkan perhitungan untuk semua butir pasir di sungai Gangga. Yang melampaui itu, adalah angka yang disebut dhvajāgraniśāmanī. Berikutnya adalah angka yang disebut vāhanapraj˝apti. Kemudian terdapat angka yang disebut Inga. Yang melampaui itu adalah angka yang disebut kurutu. Kemudian terdapat angka yang disebut kurutāvi. Kemudian terdapat angka yang disebut sarvaniksepā. Dengan jumlah hitungan ini dijadikan sebagai unit dasar perhitungan, adalah mungkin untuk menghitung jumlah butiran pasir di sepuluh sungai Gangga. Yang melampaui itu adalah angka yang disebut agrasārā. Dengan angka ini sebagai unit dasar perhitungan, adalah mungkin untuk memecahkan perhitungan sama sebanding dengan jumlah butiran pasir di satu miliar sungai Gangga.

"Akhirnya ada angka yang disebut penerapan untuk partikel terkecil (Paramānurajahpraveśānugata). Dengan pengecualian terhadap Tathagata, Bodhisattva yang tinggal berdiam di kursi luhur kebangkitan, atau Bodhisattva yang akan diterima kedalam semua Dharma, tidak ada makhluk lain yang mengerti angka ini, dengan pengecualian Saya dan mungkin orang yang seperti Saya, yaitu Bodhisattva dalam keberadaan terakhir-Nya yang telah meninggalkan kehidupan rumah tangga. "

Kemudian Arjuna bertanya, "Anak, bagaimana Anda akan menghitung angka penerapan untuk partikel terkecil? "

Sang Bodhisattva menjawab: "Tujuh dari partikel terkecil adalah satu partikel kecil.
Tujuh partikel kecil adalah satu partikel air.
Tujuh partikel air adalah satu partikel debu yang di udara.
Tujuh partikel debu yang di udara adalah satu partikel debu pada kelinci.
Tujuh partikel debu pada kelinci adalah satu partikel debu pada domba.
Tujuh partikel debu pada domba adalah satu partikel debu pada sapi.
Tujuh partikel debu pada sapi adalah satu kutu telur.
Tujuh kutu telur adalah satu biji sesawi.
Tujuh biji sesawi adalah satu butir gandum jelai.
Tujuh butir gandum jelai adalah satu sendi jari.
Dua belas sendi jari adalah satu ujung jari jempol ke satu ujung jari telunjuk.
Dua ukuran dari satu ujung jari jempol ke satu ujung jari telunjuk adalah satu hasta.
Empat hasta adalah satu busur.
Seribu busur dianggap sebagai satu jarak pendengaran di Magadha.
Empat kali jarak teriakan adalah satu liga. Siapa di antara Anda yang tahu jumlah total partikel terkecil di sebuah 'Yojana (liga)'? "

"Yah," kata Arjuna. "Saya tidak jelas tentang hal ini. Jadi, Anak, berapa banyak lagi sehingga akan yang lain, yang kecerdasannya lebih lemah, menjadi bingung? Anak, tolong jelaskan berapa banyak partikel terkecil yang menyusun sebuah liga. "

Sang Bodhisattva menjelaskan: "Sebuah liga mengandung 100 miliar nonillions, 30 quintillion, 60 miliar, 320 juta, 512.000 partikel terkecil. Seperti itu adalah jumlah dari partikel terkecil di sebuah liga. Ada 'Sapta-yojana-sahasrāni (tujuh ribu liga)' di sini di dalam Jambudvipa, 'Asta-yojana-sahasrāni (delapan ribu liga)' di benua barat Godānīya, 'Nava-yojana-sahasrāni (sembilan ribu liga)' di benua timur Videha, dan 'daśa-yojana-sahasrāni (sepuluh ribu liga)' di 'uttarakurudvīpo (benua utara Kuru)'.

"Selain itu, ada satu miliar dunia dari empat benua (paripūrnakotīśatam cāturdvīpakānām lokadhātūnām), seperti dunia ini, dan satu miliar lautan besar (kotīśatam mahāsamudrānām). Ada juga satu miliar rentang pegunungan disekeliling dan satu miliar rentang luar. Demikian juga ada satu miliar Gunung Sumeru (kotīśatam sumerūnām), sang raja gunung (parvatarajānām).

"Ada satu miliar alam dewa milik 'catur-maharajika (Empat Raja Besar)'. Ada satu miliar surga 'Trayastimsa (Tiga puluh tiga)', satu miliar surga 'Yama (Bebas dari perselisihan)', satu miliar surga 'Tusitā (Kegembiraan)', satu miliar surga 'Nirmānaratī (Kesenangan didalam Kemunculan)', dan satu miliar surga 'Paranirmitavaśavartī (Memanfaatkan Kemunculan Orang Lain)'.

"Ada juga satu miliar alam Brahma (kotīśatam brahmakāyikānām),
satu miliar alam Keluarga Ahli Agama Tinggi dari Brahma (kotīśatam brahmapurohitānām),
satu miliar alam Rombongan Brahmā (kotīśatam brahmapārsadyānām),
satu miliar alam Brahma Besar (kotīśatam mahābrahmānām),
satu miliar alam Cahaya Yang Terbatas (kotīśatam parīttābhānām),
satu miliar alam Cahaya Yang Tak Terbatas (kotīśatam apramānābhānām),
satu miliar alam Surga Cahaya Berkilau (kotīśatam ābhāsvarānām),
satu miliar alam Surga Kebajikan Yang Terbatas (kotīśatam parīttaśubhānām),
satu miliar alam Surga Kebajikan Yang Tak Terbatas (kotīśatam apramānaśubhānām),
satu miliar alam Surga Kebajikan Yang Disempurnakan (kotīśatam śubhakrtsnānām),
satu miliar alam Surga Yang Tak Berawan (kotīśatam anabhrakānām),
satu miliar alam Surga Pahala Kebaikan Yang Meningkat á(kotīśatam punyaprasavānām),
satu miliar alam Surga Tercapai Hasil Besar (kotīśatam brhatphalānām),
satu miliar alam Surga Gagasan Bebas Mahluk (kītīśatam asamj˝isattvānām),
satu miliar alam Surga Tanpa Kesombongan (kotīśatam abrhānām),
satu miliar alam Surga Tanpa Kesulitan (kotīśatam atapānām),
satu miliar alam Surga Yang Agung (kotīśatam sudrśānām),
satu miliar alam Surga Yang Sangat Indah (kotīśatam sudarśanānām), dan satu miliar alam para dewa dari Surga Tertinggi (kotīśatam akanisthānām devānām). Semua ini disebut trisāhasra-mahā-sāhasra-lokadhātu.

"Dalam lebar dan luas nya, setiap sistem dunia mengandung ukuran Yojana didalam ratusan, ribuan, sepuluh jutaan, miliaran, ratusan miliar, dan seterusnya, sepanjang sampai ke ukuran dari Agrasārā. Ada juga ukuran yang sesuai dari partikel yang terkecil. Jumlah dari partikel ini memang bisa dihitung tetapi, karena itu tak bisa dipahami, hal itu disebut tak terhitung. Jumlah dari partikel terkecil bahkan lebih tak terhitung dibanding dengan yang terkandung di dalam trisāhasra-mahā-sāhasra-lokadhātu. "

Ketika sang Bodhisattva memperlihatkan pertunjukkan perhitungan ini, sang ahli matematika Arjuna dan seluruh perkumpulan majelis suku Sakya terkejut dan senang, dan mereka merasakan penghargaan besar dan sukacita. Mereka masing-masing menyimpan hanya satu pakaian untuk diri mereka sendiri dan mempersembahkan pakaian yang tersisa dan perhiasan kepada sang Bodhisattva.

Kemudian sang ahli matematika besar Arjuna mengucapkan syair gatha berikut:

"Seratus kali sepuluh juta adalah miliar.
Demikian juga untuk seratus miliar dan satu kuadriliun,
Dan juga untuk sextilliun dan nonilliun, tapi yang melampaui itu tidak diketahui saya.
Jadi dalam matematika, pengetahuan dari Dia Yang Tidak Ada Bandingannya adalah yang terunggul.

"Selain itu, para Sakya,
"Jika Dia dapat menghitung dalam durasi ucapan tunggal dari dengung suara HUM,
Semua partikel debu, helai rumput, hutan,
Tanaman obat, dan tetes air di trisāhasri,
Lalu apa yang begitu menakjubkan tentang lima ratus anak laki-laki yang lain itu? "

Ketika ia mengatakan ini, ratusan ribu dewa dan manusia mengeluarkan ratusan ribuan seruan dari keterkejutan dan teriakan sukacita. Dari tengah pusat langit, para devaputrā berseru syair gatha berikut:

"Sang Bodhisattva sempurna mengerti, dengan satu gerakan pikiran-Nya,
Semua kondisi batin utama dan tambahan, gagasan, dan pendapat
Milik semua makhluk di seluruh tiga kali lipat tanpa kecuali,
Apakah mereka rendah atau unggul, sempit atau luas. "

Para Bhiksu, dengan cara ini semua pemuda Sakya dikalahkan dan sang Bodhisattva sendiri saja yang menonjol. Dengan berjalannya waktu, sang Bodhisattva juga unggul dalam semua aspek dari melompat, berenang, dan berlari. Di atas langit, para devaputrā menyanyikan syair-gatha ini:

"Dengan kualitas dari perilaku disiplin dan kecermatan
Dan kekuatan kesabaran-Nya, disiplin, dan cinta kasih, yang dikembangkan selama jutaan kalpa,
Dia adalah Pemimpin dengan tubuh dan pikiran yang lentur dalam tindakan,
Dan jadi anda sekarang menyaksikan keunggulan dari kecepatan-Nya.

"Anda lihat Makhluk yang paling unggul ini berada di kota ini,
Tapi seketika itu juga Dia bergerak di sepanjang seluruh sepuluh penjuru arah,
Memberikan penghormatan kepada para 'Pemenang yang tidak terbatas (aparimita jinā)',
Dengan sejumlah perhiasan dan emas, di dunia yang tidak terbatas.

"Namun anda benar-benar tidak menyadari kedatangan dan kepergian-Nya;
Yang Demikian adalah luasnya kekuatan ajaib-Nya.
Jadi mengapa harus keahlian-Nya di sini menimbulkan keheranan?
Dia adalah yang tanpa bandingan, dan anda harus merasa hormat pada-Nya. "

Dengan penampilan-Nya, sang Bodhisattva secara unik membedakan diri-Nya. Para suku Sakya kemudian berkata: "Sang Pangeran juga harus diuji dalam hal kekuatan-Nya."

Pada saat itu sang Bodhisattva berdiri di satu sisi sedangkan lima ratus pemuda Sakya saling gulat bergumul di antara mereka sendiri. Kemudian 'tiga puluh dua pemuda Sakya (dvātrimśacchākyakumārāh)' lanjut untuk menghadapi sang Bodhisattva dalam gulat. Pertama, Nanda dan Ananda mendekati sang Bodhisattva untuk bergulat dengan-Nya. Tapi begitu sang Bodhisattva hanya menyentuh kedua anak laki-laki itu, mereka tidak dapat menahan kekuatan dan kecemerlangan sang Bodhisattva, dan mereka roboh di tanah.

Berikutnya Devadatta bersaing dengan sang Bodhisattva. Dia adalah pemuda yang congkak dan angkuh, yang dibengkakkan dengan kebanggaan tentang kekuatannya dan hubungannya dengan keturunan Sakya. Dalam arena yang dipenuhi dengan penonton, Devadatta pertama membuat pergerakan berputar (searah jarum jam), dan kemudian dia menerjang sang Bodhisattva. Sang Bodhisattva, bagaimanapun, adalah tenang dan tidak tergesa-gesa. Dia dengan bermain-main menangkap sang Devadatta dengan tangan kanan-Nya, memutar-mutar dia kedalam putaran tiga kali lipat, dan melemparkannya ke atas tanah. Seluruh saat itu pikiran sang Bodhisattva penuh cinta kasih. Dia tidak berniat untuk menyakiti Devadatta, tetapi hanya untuk menghentikan kebanggaannya. Oleh karena itu Devadatta tidak terluka.

Kemudian sang Bodhisattva berkata, "Cukup dengan pertengkaran ini. Anda sekarang harus semuanya bergabung dan menghadapi Saya dalam gulat. "Merasa gembira, mereka semua menyerbu sang Bodhisattva. Namun, segera setelah sang Bodhisattva menyentuh mereka, mereka tidak dapat menahan kemegahan, kecemerlangan, kekuatan fisik, dan daya tahan-Nya. Hanya dengan sentuhan, mereka jatuh ke tanah. Kemudian ratusan ribu dewa dan manusia mengeluarkan ratusan ribu seruan dari keterkejutan dan teriakan sukacita. Para devaputra di atas langit menurunkan hujan bunga dan berseru syair-gatha ini:

"Bahkan jika semua makhluk yang berjumlah besar dalam sepuluh penjuru arah
Menjadi seperti pegulat perkasa cenderung melakukan permainan kotor
Dan berkumpul pada 'sang banteng diantara laki-laki (nararsabhasya)' ini,
Hanya sentuhan-Nya saja akan merobohkan mereka ke tanah.

"Mengambil Sumeru, sang gunung yang terutama dan pegunungan lingkaran vajra,
Dan semua gunung-gunung lainnya di seluruh sepuluh penjuru arah,
Dia bisa mengurangi mereka semua hingga menjadi bubuk,
Jadi apa yang begitu menakjubkan tentang tubuh manusia yang tanpa zat isi pokok?

"Melalui kekuatan cinta kasih-Nya, Dia akan mengalahkan Mara
Yang perkasa itu, para pegulat curang bersama dengan pasukannya yang berpanji dari pasukan pejalan kaki dan pasukan kuda.
Di bawah yang paling unggul raja dari pohon, Dia akan mengalahkan teman kegelapan ini
Dan dengan penuh damai mencapai Kebangkitan Yang Tiada Tandingan. (yāvat sprśisyati anuttarabodhi sāntam) "

Dengan cara ini sang Bodhisattva, berjuang sendiri, adalah sang Pemenang. Kemudian Dandapāni berkata kepada para pemuda Sakya: "ini sekarang telah diuji dan disaksikan. Berikutnya biarkan Dia menunjukkan keterampilan dalam memanah."

Pertama Ananda menempatkan sebuah gendang besi dengan kejauhan dua kali jarak teriakan sebagai sasarannya.
Berikutnya Devadatta menempatkan sebuah gendang besi dengan kejauhan empat kali jarak teriakan sebagai sasarannya.
Kemudian Sundarananda menempatkan sebuah gendang besi dengan kejauhan enam kali jarak teriakan sebagai sasarannya.
Dandapāni menempatkan sebuah gendang besi dengan kejauhan delapan kali jarak teriakan sebagai sasarannya.
Akhirnya sang Bodhisattva menempatkan sebuah gendang besi dengan kejauhan sepuluh kali jarak teriakan sebagai sasarannya. Di belakang gendang itu Dia mendirikan tujuh pohon palem, dan melampaui itu Dia mendirikan sebuah gambar babi hutan dari besi.

Ananda mengenai sasaran gendang-nya dengan kejauhan dua kali jarak teriakan, tapi ia tidak bisa menembak lebih jauh.
Devadatta mengenai sasaran gendang dengan kejauhan empat kali jarak teriakan, tapi ia juga tidak bisa menembak lebih jauh.
Kemudian Sundarananda mengenai sasaran gendang dengan kejauhan enam kali jarak teriakan, tapi ia juga tidak bisa menembak lebih jauh.
Dandapāni mengenai sasaran gendang dengan kejauhan delapan kali jarak teriakan dan menembusnya, tapi ia juga tidak bisa menembak lebih jauh dari itu.

Namun, busur manapun yang ditarik sang Bodhisattva, talinya putus atau busurnya patah. Jadi sang Bodhisattva bertanya, "Raja, apakah ada busur lain di kota ini yang Saya dapat tarik atau yang dapat menahan kekuatan fisik Saya? "

Sang Raja menjawab, "Ya, Anakku, ada."

Sang Anak bertanya, "Di manakah itu?"

Sang Raja menjawab, "Nak, Kakek-Mu disebut Simhahanu. Dia memiliki busur yang sekarang sedang dihormati di dalam kuil dengan dupa dan karangan kalung bunga. Tidak ada seorangpun sesudah Dia yang telah mampu mengangkat busur itu, apalagi menariknya. "

Sang Bodhisattva mengatakan, "Yang Mulia, ijinkan busur itu dibawa ke sini! Saya ingin untuk mengujinya. "

Ketika busur itu dibawa ke perkumpulan majelis, semua pemuda Sakya mencoba mengangkat busur itu dengan semua kekuatan mereka, tetapi mereka tidak bisa mengangkatnya, apalagi menariknya. Kemudian busur itu ditempatkan dihadapan sang Sakya Dandapāni, yang mengerahkan semua kekuatan dan daya tahan tubuhnya dan mencoba untuk mengangkat busur itu, tapi tidak bisa. Akhirnya busur itu ditempatkan dihadapan sang Bodhisattva. Dia mengangkatnya dan, duduk di kursi-Nya dalam posisi bersila, Dia memegangnya dengan tangan kiri-Nya dan menariknya dengan ujung jari tunggal tangan kanan-Nya.

Saat Dia sedang menarik busur itu, suara bergema di seluruh kota Kapilavastu. Semua warga kota menjadi gelisah dan bertanya satu sama lain di mana suara itu berasal. Beberapa mengatakan, "Suara itu pasti dari Panggeran Sarvārthasiddha, yang telah menarik busur Kakek-Nya. "Kemudian ratusan ribu dewa dan manusia mengeluarkan ratusan ribu seruan keterkejutan dan teriakan sukacita. Para devaputra di atas langit kemudian mengucapkan syair gatha ini kepada Raja Suddhodana dan rakyat:

"Seperti saat busur ini diangkat oleh 'sang Bijaksana (Muni)'
Tanpa bangkit dari tempat duduk-Nya,
Jadi Dia pasti menyelesaikan tujuannya
Dan menaklukkan tentara Mara dengan mudah."

Para Bhiksu, sang Bodhisattva sekarang mengambil sebuah panah, menarik busur itu, dan melepaskan panah itu. Tembakan-Nya itu begitu kuat sehingga panah itu pergi ke kanan melalui sasaran yang didirikan oleh Ānanda, Devadatta, Sundarananda, dan Dandapāni. Panah itu kemudian membelah sasaran gendang besi-Nya Sendiri, yang berjarak sepuluh kali jarak teriakan, kemudian menembus tujuh pohon palem dan gambar babi hutan dari besi itu sebelum akhirnya menembus tanah dan menghilang. Di sana, di daerah di mana panah itu menembus tanah dan lenyap, sebuah kawah terbentuk, yang masih sampai hari ini disebut 'Kawah Panah'.

Kemudian ratusan ribu para dewa dan manusia mengeluarkan ratusan ribu seruan keterkejutan dan teriakan sukacita. Seluruh perkumpulan majelis suku Sakya menjadi kaget dan heran. Mereka mengatakan, "Alangkah menakjubkan! Dia memiliki keahlian seperti ini didalam seni, bahkan tanpa dilatih. "

Para devaputra diatas langit kemudian memanggil Raja Suddhodana dan rakyat:

"Orang-orang, mengapa begitu kagum? Tahukah Anda apa yang menakjubkan? "

"Dia akan duduk di bumi ini, di atas 'kursi dari para Buddha masa lampau (purvabuddhāsanasthah)'. Memegang busur dari kediaman yang tenang, dia akan menembak panah dari kekosongan tiada diri (śūnyanairātmabānaih), Dan menghancurkan musuh - penderitaan, mengoyak habis jaring-jaring pandangan, Dan mencapai kebangkitan luhur - hening tenang, tanpa noda, dan bebas dari kesedihan. "

Setelah berkata demikian, para devaputra mendekati sang Bodhisattva, menaburi Dia dengan bunga surga.

Dengan cara ini sang Bodhisattva unggul dalam semua aspek utama dari seni duniawi, juga dalam semua praktek yang melampaui jangkauan para dewa dan manusia. Dia unggul dalam melompat, dan demikian juga dalam menulis, hitungan jari, perhitungan, aritmatika, gulat, memanah, berlari, mendayung, berenang, menunggang gajah, menunggang kuda, mengemudi kereta, keterampilan busur-dan-panah, keseimbangan dan kekuatan, kegagahan, senam, mengemudi gajah, tali laso, naik, maju, mundur, mencengkeram dengan tangan, mencengkeram menggunakan kaki, mencengkeram menggunakan bagian atas kepala, memotong, membelah, memecah, menggosok, menembak sasaran tanpa menyebabkan cedera, menembak sasaran titik yang vital, menembak sasaran dengan hanya mendengar target, memukul keras, bermain dadu, susunan puisi, susunan prosa, melukis, drama, tindakan dramatis, analisis taktis, menghadiri api suci, bermain kecapi, memainkan alat musik lainnya, menari, menyanyi, nyanyian pujian, bercerita, sandiwara gembira, menari pada musik, menari dramatis, peniruan, merangkai karangan bunga, pendinginan dengan kipas angin, mewarnai permata berharga, mewarnai pakaian, menciptakan ilusi mata, analisis mimpi, suara burung, analisis perempuan, analisis pria, analisis kuda, analisis gajah, analisis sapi, analisis kambing, analisis domba, analisis anjing, ilmu pengetahuan ritual dan kosa kata terkait, mengungkapkan naskah, cerita kuno, sejarah, Veda, tata bahasa, ilmu asal kata, ilmu suara bicara, metrik dan komposisi, aturan untuk melakukan ritual, ilmu nujum perbintangan, sistem filsafat Samkhya, sistem filsafat Yoga, upacara, seni cinta, sistem filsafat Vaiśesika, ekonomi, etika, hidrolik, pengetahuan asura, pengetahuan hewan permainan, pengetahuan suara burung, logika, ilmu mesin air, kerajinan lilin lebah, menjahit, anyaman, memotong daun, dan pembuatan parfum.

Ketika itu menjadi jelas, sang Sakya Dandapāni memutuskan untuk memberikan putrinya, sang gadis Sakya Gopa, pada sang Bodhisattva. Raja Suddhodana juga secara resmi meminta tangannya dalam pernikahan untuk sang Bodhisattva.

Maka sesungguhnya, dalam rangka untuk menyesuaikan Diri dengan kebiasaan duniawi, sang Bodhisattva tinggal berdiam di antara 84.000 wanita dan memperlihatkan Diri-Nya untuk mengambil bagian dari permainan nafsu dengan kesenangan. Di antara 84.000 wanita, sang gadis Sakya Gopa dijadikan sebagai Istri yang terutama. Namun, tidak peduli siapapun yang sang gadis Sakya Gopa temui, apakah itu adalah ibu-mertuanya, ayah mertuanya, atau anggota lain dari bagian dalam, dia tidak menutupi wajahnya. Jadi orang-orang mengkritik dan berbicara buruk tentang dirinya, dengan mengatakan, "Seorang istri baru seharusnya ditutupi, tapi yang satu ini selalu terbuka."

sang gadis Sakya Gopa mendengar rumor ini, dan di depan semua orang bagian dalam, dia mengucapkan syair-gatha ini:

"Seorang Makhluk Mulia bersinar ketika terbuka,
Apakah duduk, berdiri, atau berjalan,
Sama seperti permata berseri-seri yang berharga,
Berseri-seri di atas puncak dari standar.

"Ketika pergi, Makhluk Mulia bersinar,
Dan demikian juga saat datang, Makhluk Mulia bersinar.
Saat bangkit atau duduk,
Makhluk mulia selalu bersinar.

"Makhluk mulia bersinar ketika berbicara,
Dan bahkan ketika diam, Makhluk Mulia bersinar,
Sama seperti yang burung bulbul lakukan
Setiap kali terlihat atau terdengar.

"Apakah dia memakai pakaian yang terbuat dari rumput Kusa,
Pakaian berkualitas buruk, atau tubuhnya kurus kering,
Dia yang penuh dengan kualitas yang baik dan dihiasi dengan kualitas-kualitas itu
Bersinar dengan cahayanya sendiri.

"Dia yang mulia tanpa kejahatan
Bersinar terus-menerus,
Sedangkan mahluk yang belum dewasa yang melakukan kejahatan
Tidak pernah bersinar tidak peduli apa yang dia pakai.

"Mereka yang memiliki kejahatan di dalam hati mereka, tetapi yang berbicara manis
Seperti botol racun dipuncaki dengan nektar.
Seperti batu berbatu yang kasar untuk disentuh, mereka keras di dalam;
Menjadi dengan mereka adalah sama seperti membelai kepala ular beludak.

"Yang benar-benar lembut adalah didekati dan dihormati oleh semua,
Sama seperti tepi sungai pemandian suci, yang menopang semua orang.
Makhluk Mulia adalah seperti guci yang penuh dengan susu dan dadih;
Itu adalah sangat menguntungkan untuk dilihat sifat alami yang begitu murni.

"Mereka yang telah lama menjauhi teman yang jahat,
Yang sekarang dikelilingi oleh teman-teman spiritual yang berharga,
Yang melepaskan perbuatan jahat dan mematuhi ajaran para Buddha
Adalah yang bermanfaat menguntungkan untuk dilihat.

"Mereka yang mengendalikan tubuh mereka sehingga mengendalikan semua kesalahan fisik;
Mereka yang mengendalikan bicara mereka tidak pernah membingungkan kata-kata mereka;
Mereka yang dengan indra terjaga adalah secara batin tenang dan tenteram.
Apa gunanya untuk menutupi wajah Makhluk tersebut?

"Orang lain mungkin akan ditutupi dalam seribu pakaian,
Tapi jika pikiran mereka mengungkapkan kekurangan malu dan kesopanan
Dan jika mereka tidak memiliki kualitas yang baik dan kurang bicara jujur,
Maka mereka bergerak melalui dunia lebih telanjang dari telanjang.

"Ada orang-orang yang menyembunyikan pikiran mereka dan menahan indra mereka,
Yang puas dengan suami mereka dan tidak berhasrat pada orang lain.
Ketika mereka bersinar tanpa tersembunyi, seperti matahari dan bulan,
Apa gunanya untuk menutupi wajah mereka?

"Lagipula Orang Bijak yang mulia, mereka yang tahu pikiran orang lain,
Dan perkumpulan majelis dewa semuanya tahu pikiran saya.
Mereka tahu disiplin, kualitas, pengendalian diri, dan kehati-hatian milik saya;
Jadi mengapa harus saya mengerudungi wajah saya? "

Para Bhiksu, ketika Raja Suddhodana mendengar syair-gatha yang fasih dari sang gadis Sakya Gopa, Dia merasa puas dan bahagia, dan Dia riang gembira. Dia kemudian memberikannya pasangan kain katun halus yang dipasang dengan berbagai jenis perhiasan, kalung mutiara senilai seratus miliar koin perak, dan karangan bunga emas yang dipasang dengan mutiara merah. Sang Raja kemudian memberikan perasaan ini:

"Sama seperti Anak saya dihiasi dengan kualitas yang baik, (yathā ca putro mama bhūsito gunaih)
Pengantin-Nya juga bersinar dengan kualitasnya sendiri yang baik. (tathā ca kanyā svagunā prabhāsate)
Bahwa dua Makhluk Murni ini telah datang bersama-sama (viśuddhasattvau tadubhau samāgatau )
Adalah seperti mentega dan mentega yang jernih. (sameti sarpiryatha sarpimande)"

Demikianlah Sri Lalitavistara Bagian dua belas pada Menunjukkan Keterampilan dalam Seni.
(iti śrīlalitavistare śilpasamdarśanaparivarto nāma dvādaśamo'dhyāyah)


Terakhir diubah oleh skipper tanggal Thu Jun 18, 2015 3:26 pm, total 4 kali diubah

skipper

Jumlah posting : 439
Join date : 27.11.08
Age : 28

Lihat profil user http://aryamahayana.forumup.com

Kembali Ke Atas Go down

HUM

Post by skipper on Wed Jun 03, 2015 4:02 pm


Bhagavan Sakya Muni Tathagata Arhate Samyaksambuddha

Simhanada Avalokitesvara Bodhisattva Mahasattva

Namah Avalokitesvara Bodhisattva Mahasattva
Om Ma Ni Pad Me Hum



Acalanatha Maha Krodha Vidya Raja

Namah Acala-natha Maha-Krodha Vidya-Raja
Namah Samanta Vajranam Ham



Bab 13 - Dorongan
samcodanāparivartastrayodaśah


Para Bhiksu, sementara sang Bodhisattva sedang tinggal berdiam di tengah-tengah rombongan istri-Nya, ada banyak dewa, naga, yaksa, gandharva, asura, garuda, kimnara, dan mahoraga, serta Sakra dan Brahma dan Lokapala, yang sangat ingin memberikan persembahan kepada sang Bodhisattva. Mereka tiba memanggil dengan suara gembira. Namun, para Bhiksu, seiring berjalannya waktu, banyak dari para dewa, naga, yaksa, gandharva, asura, garuda, kimnara, dan mahoraga, serta Sakra, Brahma, dan Lokapala, mulai berpikir pada diri mereka sendiri:

"Sekarang, tidakkah sang Makhluk Suci ini tinggal terlalu lama di antara rombongan istri? Ada para makhluk yang telah dibawa ke kedewasaan selama periode waktu yang panjang melalui empat cara dari menarik murid, yaitu kedermawanan, pembicaraan yang baik, tindakan yang penuh arti, dan mempraktekkan apa yang diajarkan orang. Setelah Dia mencapai kebangkitan Bodhi, para makhluk itu akan mampu memahami ajaran-Nya pada Dharma. Tapi mungkin semua penerima yang cocok ini untuk ajaran-Nya mungkin telah meninggal saat itu. Dalam hal ini, sang Bodhisattva akan meninggalkan rumah-Nya dan membangkitkan Anuttara Samyaksambodhi abhisambuddha pada Diri-Nya Sendiri. "

Jadi mereka mendekati sang Bodhisattva. Dengan penuh hormat dan pengabdian, mereka menggabungkan telapak tangan mereka beranjali dan membungkuk di hadapan-Nya. Dengan berdiri penuh harap dalam kehadiran-Nya, mereka bertanya dengan perhatian:

"Akankah kami pernah menyaksikan sang Bodhisattva - sang Suci ini, Yang Tertinggi, dan sang Makhluk Murni - meninggalkan rumah sebagai tindakan dari menolak duniawi? Saat Dia telah meninggalkan rumah, kami akan melihat Dia duduk di bawah raja besar pohon, menjinakan Mara dan pasukannya, dan mencapai Anuttara Samyaksambodhi abhisambuddha?

"Kapan kami akan melihat Dia memperoleh sepuluh kekuatan dari para Tathagata (daśabhistathāgatabalaih), empat jenis keberanian dari para Tathagata, dan delapan belas kualitas yang unik dari sang Buddha? Atau memutar roda Dharma yang tanpa tandingan dalam dua belas aspeknya? Atau mengajar, melalui pertunjukan yang luas dari keBuddhaan, sesuai dengan keinginan dunia, termasuk dewanya, manusianya, dan asuranya, dan memuaskan mereka? "

Para Bhiksu, selama waktu yang lama - banyak kalpa yang tidak terhitung - sang Bodhisattva selalu dan terus menjadi tanpa perlu bergantung pada orang lain. Dia adalah Tuan Diri-Nya Sendiri berkaitan dengan urusan-urusan duniawi, serta urusan-urusan yang melampaui duniawi. Selama waktu yang lama Dia telah mengetahui waktu yang tepat, peluang, dan kesempatan untuk praktek dari semua aspek dari akar kebajikan. Pengetahuan yang lebih tinggi adalah sempurna, dan lima jenis pengetahuan super-Nya sepenuhnya terwujud. Karena Dia memiliki perintah yang mahir dari alat indera-Nya, Dia bisa mewujudkan kekuatan ajaib. Dia tentu saja tahu apa yang tepat waktu serta apa yang tidak tepat waktunya. Dengan mencari kesempatan yang tepat, Dia tidak akan pernah melewatkannya, sama seperti samudra laut besar, yang selalu tepat waktu. Karena Dia memiliki kekuatan kebijaksanaan waskita, Dia tahu segalanya sendiri:

"Ini adalah waktu yang tepat untuk menjangkau, ini adalah waktu untuk pemisahan, ini adalah waktu untuk berkumpul bersama-sama, ini adalah waktu untuk menunjukkan kebaikan, ini adalah waktu untuk beristirahat di dalam ketenangan, ini adalah waktu untuk berbicara, ini adalah waktu untuk tetap diam, ini adalah waktu untuk meninggalkan rumah, ini adalah waktu untuk mengambil abhiseka, ini adalah waktu untuk membaca, ini adalah waktu untuk memikirkan yang mendalam, ini adalah waktu untuk tinggal dalam kesendirian, ini adalah waktu untuk tinggal dalam lingkaran kerajaan, ini adalah waktu untuk berada di antara brahmana dan perumah tangga, dan ini adalah waktu untuk berada di antara dewa, naga, yaksa, gandharva, asura, garuda, kimnara, mahoraga, Sakra, Brahma, lokapala, Bhiksu, Bhiksuni, serta laki-laki awam dan perempuan awam. Ini adalah waktu untuk mengajarkan Dharma, dan ini adalah waktu untuk beristirahat dalam hati. "

Setiap saat sang Bodhisattva tahu apakah waktu itu cocok atau tidak, dan Dia mengamati untuk peluang. Para Bhiksu, para Bodhisattva yang telah mencapai keberadaan terakhir Mereka, adalah kebiasaan bahwa para Buddha, Bhagavan, yang tinggal berdiam di alam-alam dalam sepuluh penjuru arah, selalu datang saat para Bodhisattva ini menghibur diri mereka sendiri di ruang perempuan dan mendorong mereka melalui nyanyian dan musik untuk memasuki Pintu Gerbang Dharma.

Pada topik ini, dikatakan:

Apapun para Makhluk Yang Sempurna tinggal di dalam dunia-dunia dari sepuluh penjuru arah,
Itu adalah melalui kekuatan khusus mereka bahwa, disertai dengan musik,
Gatha dan lagu-lagu ini, begitu menyenangkan dan manis,
Mendorong sang Mahluk Yang Tertinggi untuk meninggalkan rumah-Nya.

"Ketika menyaksikan orang lain yang sangat menderita,
Anda dahulu-kala membuat cita-cita
Untuk menjadi Penjaga dan Perlindungan mereka,
Serta Pendukung yang tertinggi dan Pembela mereka.

"Pahlawan berbudi luhur! Ingat tindakan dahulu-kala
Dan sumpah Anda untuk menolong orang lain.
Ini adalah waktu Anda, saat Anda;
Jadi, Yang Bijaksana Agung, tinggalkan istana Anda!

"Ini adalah demi itu yang Anda sebelumnya sudah tinggalkan
Yang terbaik dari kekayaan, dan bahkan kepala Anda, lengan Anda, dan kaki Anda,
Bahwa Anda akan menjadi seorang Buddha, Penjinak Tertinggi para dewa dan manusia,
Yang Terkemuka di dunia, dan gudang dari ratusan kualitas.

"Dengan disiplin Anda harus melakukan pertapaan dan kesulitan;
Dengan kesabaran Anda akan menguntungkan orang lain.
Dengan ketekunan Anda akan mengungkapkan semua kualitas yang baik;
Konsentrasi dan pengetahuan Anda tidak akan ada bandingannya di tiga alam.

"Banyak makhluk yang menderita oleh kemarahan dan berkaratan oleh kebencian
Harus dipeluk oleh cinta-kasih Anda, Tathagata.
Mereka yang tersesat dan tanpa kualitas dari kebaikan
Dan banyak mereka yang tidak terampil semuanya harus merasakan belas-kasih Anda.

"Dengan pahala dan kebijaksanaan, kebajikan menyerap-meliputi tubuh Anda;
Dengan konsentrasi yang tanpa noda dan pengetahuan yang lebih tinggi, Anda bersinar terang.
Anda menerangi sepuluh penjuru,
Seperti Bulan tanpa noda yang bebas dari awan. "

Banyak kata-kata yang menyenangkan seperti itu, disertai dengan musik,
Dinyanyikan oleh para 'Pemenang (Jina)'.
Mereka mendorong Dia yang para dewa dan manusia memuliakan, dengan mengatakan:
"Ini adalah waktu bagi Anda untuk meninggalkan istana Anda."

Para Bhiksu, rumah dari sang Bodhisattva memang sangat indah, lengkap dengan barang-barang yang paling sempurna. Itu adalah sesuatu yang orang bisa inginkan, dipenuhi semua hal yang diperlukan untuk hidup nyaman. Seperti sebuah istana surga, itu memiliki yang terbaik dari beranda, menara, beranda yang bertiang, jendela atap, koridor, lantai atas, dan teras. Itu dihiasi dengan semua macam permata di dalam banyak pengaturan dan pola yang berbeda. Payung, bendera, dan spanduk dikibarkan. Lonceng indah yang terbuat dari permata tergantung dari kisi-kisi, sama dilakukan pada ratusan ribu pita sutra. Ada karangan bunga dari mutiara diatur dengan berbagai batu mulia, dan jembatan dibangun dengan papan yang dihiasi oleh semua jenis permata. Karangan bunga dan dekorasi tergantung di mana-mana. Pembakar dupa mengeluarkan asap harum, dan tirai-kanopi sutra tersebar di atas. Bunga-bunga harum dari semua musim menghiasi tanah, dan kolam yang dipenuhi bunga teratai putih mekar. Dalam semua banyak kolam teratai ada kawanan berbagai jenis burung, seperti burung daun, burung beo, myna, kukuk, angsa, burung-burung merak, angsa liar, kunāla, dan burung pegar yang semuanya berseru dengan suara indah mereka. Ada tanah yang tertutup lapis lazuli biru yang mencerminkan semua banyak fitur yang indah dari istana. Itu adalah sangat menyenangkan untuk dilihat, dan dengan demikian orang tidak pernah bisa mendapatkan cukup.

Gedung Rumah yang sangat indah dan sempurna di mana sang Bodhisattva hidup adalah sumber dari kesenangan tertinggi dan sukacita. Didalam istana-Nya tubuh-Nya selalu murni dan tanpa noda, Dia dihiasi dengan karangan bunga dan permata, dan anggota tubuh-Nya diwangikan dengan minyak terbaik dan yang paling wangi. Untuk menutupi tubuh-Nya Dia mengenakan pakaian putih tanpa noda dari kualitas terbaik, tanpa cacat apapun. Seprai nya terbuat dari kain surga dari benang terbaik, dan lembut disentuh seperti kain kācalindi. Disana diatas dipan-Nya yang sempurna, Dia berbaring dikelilingi oleh rombongan istri-Nya yang mengagumkan, yang semuanya mirip gadis surga. Semua gadis-gadis itu berbudi luhur, menyenangkan, dan berkebajikan dalam perilaku.

Di dalam istana yang indah ini, sang Bodhisattva bangun pada suara keong kerang, gendang ketel, gendang tanah liat, gendang kayu, kecapi, harpa, rebana, simbal, dan seruling yang menghasilkan nada yang paling manis yang terdengar merdu dan mengiringi banyak lagu manis mereka. Gadis-gadis membangunkan sang Bodhisattva dengan lagu-lagu yang indah dan lembut disertai dengan nada merdu dari seruling. Namun, karena belas-kasih para Bhagavan, para Buddha di sepuluh penjuru arah, alat-alat musik itu tiba-tiba mulai mendorong sang Bodhisattva dengan menggemakan syair-gatha ini:

Gadis-gadis adalah sangat menyenangkan dan menggembirakan;
Mereka memainkan melodi yang baik pada alat-alat musik yang indah.
Pada saat itu, dengan kekuatan dari para Pemenang dalam sepuluh penjuru arah,
Syair gatha yang banyak ini dapat didengar, dalam semua keanekaragamannya:

"Melihat para makhluk yang selamanya tanpa pelindung,
Pahlawan, Anda membuat janji berikut:
"Saya akan terbangkitkan pada keadaan tertinggi tanpa usia tua atau kesedihan
Sehingga Saya bisa menyelamatkan semua makhluk dari kematian, usia tua, dan penderitaan lainnya. '

"Oleh karena itu, Yang Berbudi Luhur, cepat tinggalkan kota yang baik ini.
Dan praktekkan perilaku dari para Muni sebelumnya.
Ketika Anda mencapai tempat yang tepat di bumi,
Anda akan membangkitkan kebijaksanaan yang tak tertandingi dari para Pemenang (sambuddhyā asadrśajinaj˝ānam).

"Di masa lalu Anda menyerahkan harta yang sangat indah dan kekayaan,
Dan bahkan tangan Anda, kaki Anda, dan tubuh yang Anda sayangi.
Maha Rsi, sekarang adalah waktu Anda;
Bukalah sungai yang tak terbatas dari Dharma untuk para makhluk hidup.

"Disiplin yang tanpa noda dan berbudi luhur milik Anda tidak pernah rusak;
Sampai sekarang Anda selalu dihiasi dengan kualitas terbaik;
Maha Rsi, tidak ada yang memiliki disiplin seperti Anda.
Sekarang Anda harus membebaskan para makhluk dari banyak penderitaan mereka.

"Selama ratusan kehidupan Anda terlatih dalam kesabaran;
Anda memiliki kesabaran dengan semua macam kata-kata jahat dari orang lain;
Melalui kesabaran Anda menahan diri, menguasai diri, dan santai.
Tuhan manusia, sekarang Anda harus memutuskan untuk berangkat dari rumah.

"Ketekunan Anda adalah tegas, teguh, dan tak tergoyahkan;
Sugata, Anda yang mulia dari awal sampai akhir.
Yang Berbudi Luhur, Anda akan menjinakkan Mara, si jahat, dan pasukannya,
Dan mengeringkan seluruh tiga alam rendah.

"Inilah sebabnya mengapa Anda telah berlatih perilaku disiplin dan kecermatan-
Untuk membakar penderitaan dari zaman yang jahat dan merosot ini.
Sekarang biarkan hujan nektar jatuh
Untuk menenangkan dahaga mereka yang begitu lama tidak memiliki Pelindung.

"Sekarang ingat sumpah tertinggi Anda dari masa lalu:
'Saya akan meninggalkan kota yang indah ini,
Dengan Cepat mencapai keadaan tanpa kematian atau kesedihan,
Dan memuaskan mereka yang menderita haus dengan nektar keabadian. "

"Anda terampil dalam tindakan tertinggi dari pengetahuan;
Kebijaksanaan Anda sangat luas dan tak terbatas.
Jadi sekarang, Yang Berbudi Luhur, pancarkanlah sinar terang yang indah dari pengetahuan
Pada mereka yang terjebak dalam angan-angan khayalan dan keraguan.

"Selama ratusan kehidupan Anda telah melatih cinta-kasih,
Serta kasih sayang, sukacita, dan keseimbangan batin.
Semua tindakan sempurna yang telah Anda lakukan,
Anda sekarang harus berbagi dengan para makhluk hidup. "

Melalui semua kemegahan dari para Pemenang dalam sepuluh penjuru arah,
Syair-gatha ini, kemekaran yang indah dari kualitas-kualitas, terjadi.
Melalui musik Mereka berkumandang dengan indah,
Mendorong sang Pemuda beristirahat diatas di dipan-Nya.

Pada saat itu para gadis yang menyenangkan yang membawa kesenangan,
Indah seperti mereka, memainkan lagu-lagu merdu.
Pada saat yang sama para Pemenang di dalam sepuluh penjuru arah, yang menjinakkan para dewa dan manusia,
Membiarkan pidato yang sempurna ini terdengar melalui alat-alat musik dalam suara yang menyenangkan:

"Anda, yang memberikan manfaat kepada para mahluk dan yang memiliki banyak kualitas,
Telah membuat kebajikan dari para Pemenang milik Anda sendiri saat Anda menempuh sang Jalan.
Ingatlah perilaku disiplin dan pertapaan masa lalu Anda;
Cepat, pergi ke Pohon Tertinggi itu dan capai keadaan abadi.

"Para Dewa dan manusia kehausan, tanpa kualitas dari para Pemenang;
Masih tekad Anda menyamai tugas itu, jadi berikanlah mereka nektar keabadian.
Anda memiliki fitur dari sepuluh kekuatan, dan semua yang terpelajar menghormati Anda;
Cepatlah, Tuhan Manusia (narapati), keluarkanlah nektar itu.

"Anda, sang Dermawan Dunia, senang di dalam kualitas dari para Pemenang.
Di dalam kehidupan masa lalu Anda memberikan kekayaan Anda, permata, dan emas,
Istri tercinta dan anak-anak, tanah Anda, kota-kota, dan desa-desa,
Dan bahkan kepala Anda sendiri, mata, tangan, dan kaki.

"Yang Terbaik dari Manusia, pada zaman dulu Anda adalah seorang Raja yang berbudi luhur.
Ketika orang datang kehadapan Anda dan berkata,
'Tolong berikan saya negeri ini dengan kota dan desa-desanya,'
Anda memberikannya dengan pikiran bahagia dan tak terganggu.

"Di zaman lebih dahulu kala Anda adalah seorang Brahmana pribadi dari seorang raja;
Anda menghadiri kepada para tuan dan tidak menyebabkan kerugian kepada siapa pun.
Yang Terbaik di antara para Brahmana, Anda mendirikan banyak makhluk awam kedalam kebajikan;
Setelah Anda meninggal Anda terlahir kembali di alam dewa.

"Pangeran, di masa lalu Anda adalah sang 'Muni (Orang Bijaksana)' yang sempurna.
Pada saat itu seorang raja jahat memotong anggota tubuh Anda dalam kemarahan,
Namun pikiran Anda tetap tak terganggu dan Anda melakukan tugas kasta Anda.
Pada saat itu susu mengalir dari lengan dan kaki Anda.

"Di masa lalu Anda seorang anak Muni yang dikenal sebagai Syama;
Dalam penampungan yang baik dari pegunungan, Anda senang di dalam disiplin yang sulit milik Anda.
Namun ketika seorang penguasa menusuk Anda dengan panah beracun itu,
Anda tidak terganggu, dan hanya merasa kasihan kepadanya.

"Di masa lalu, Wadah Dari Kualitas (gunadhara), ketika Anda adalah Pemimpin kumpulan rusa,
Seorang pemburu terbawa oleh semburan banjir gunung.
Berharap untuk menolong, Anda membawanya ke daratan.
Bahkan saat Anda membawa musuh Anda hingga selamat, Anda tetap tenang.

"Manusia Sempurna, di masa lalu Anda terlahir sebagai anak dari seorang Brahmana.
Ketika permata Anda jatuh didalam samudra laut,
Anda mengeringkan samudra laut itu.
Sebagai Pemimpin yang kuat dan tegas dari para mahluk manusia, Anda memperoleh kembali permata yang berharga itu.

"Mahluk Yang Sempurna, di masa lalu Anda terlahir sebagai Orang Bijak Suci.
Suatu ketika seorang Brahmana mendekati Anda, dengan mengatakan, 'Tolong berikan saya perlindungan Anda, "
Muni, Anda mengatakan kepadanya, 'Brahmana Mulia, saya akan menyingkirkan Anda dari musuh. "
Anda menyerahkan tubuh Anda, sementara sang Brahmana menjaga miliknya.

"Di masa lalu Anda mendekati sang Bijaksana Syama di tempatnya dekat pohon;
Dia bertanya kepada Anda berapa banyak daun yang berada di pohon itu.
Dengan keterampilan Anda, Anda menghitung daun itu dengan akurat
Dan mengatakan kepadanya jumlah yang tepat.

"Di masa yang sebelumnya Anda adalah burung beo yang berbudi luhur, yang cepat-melesat yang hidup di pohon;
Meskipun pohon itu mati, Anda tetap menetap, mengingat kebaikan-nya.
Raja para dewa melihat kebajikan Anda dan bersukacita;
Dia memulihkan pohon yang sempurna itu ke kejayaan awalnya.

"Perilaku disiplin dan pertapaan Anda adalah luar biasa tanpa bandingan;
Anda adalah wadah kebajikan, kaya kualitas, menapaki jalan kebajikan.
Waktu Anda telah tiba untuk meninggalkan kota dan negeri Anda;
Cepat, bangunkan para makhluk dalam tindakan berbudi luhur dari para Pemenang. "

Ketika permata dari perempuan yang suka bermain, yang berpakaian sangat indah, tubuh mereka terhiasi,
Memainkan musik yang manis pada yang terbaik dari alat-alat musik,
Kemudian, dengan kemuliaan dari para Pemenang dalam sepuluh penjuru arah,
Syair gatha yang indah ini muncul dari suara indah dari alat-alat musik itu:

"Anda 'berjanji (pranidhī)'," Saya akan menjadi Pelindung dunia yang diganggu oleh usia tua dan kematian. "
Cahaya Dunia (lokapradīpā), di masa lalu, selama banyak kalpa, Anda telah membuat keinginan ini.
Singa manusia (narasimhā), ingatlah cita-cita masa lalu Anda;
Tuhan manusia, ini adalah waktu Anda untuk meninggalkan rumah Anda.

"Selama miliaran kehidupan, Anda dengan murah hati membuat banyak hadiah yang berlimpah,
Memberikan kekayaan, permata, emas, kain halus Anda, berbagai perhiasan,
Tangan, kaki, mata, anak tercinta, dan kekayaan dari kerajaan Anda.
Namun Anda tidak pernah punya dendam atau kemarahan pada mereka yang mengambilnya.

"Anda, Śaśiketu, telah menjadi Raja yang damai dengan gigi yang halus,
Mencintai dan penuh kasih, dengan mahkota permata yang bersinar seperti bulan (manicūdo candrapradīpah).
Yang demikian adalah perbuatan utama Anda, pahlawan perkasa dengan mata yang indah dari seorang Raja.
Sebagai seorang raja, selama miliaran kalpa Anda telah mempraktekkan kedermawanan dengan senang hati.

"Sugata, selama banyak kalpa Anda telah mempraktekkan disiplin (śīlacarīye).
Seperti permata yang tanpa noda, disiplin Anda telah murni; (maniratnā vimalā sadrśābhūcchīlaviśuddhih)
Seperti lembu betina yang melindungi anak nya, Anda telah menjaga disiplin Anda.
Karena Anda senang dalam disiplin, Anda telah melakukan begitu banyak untuk memberi manfaat pada para makhluk.

"Sebagai gajah yang sempurna, panah dari pemburu jahat menancap Anda,
Namun Anda merasa cinta dan kasih sayang pada musuh yang kejam ini dan melindunginya.
Anda memberinya gading Anda yang bagus dan indah dan tidak melepaskan disiplin Anda;
Anda menampilkan disiplin seperti ini berkali-kali.

"Senang di dalam kesabaran, Anda memiliki kesabaran dengan banyak bahaya, penderitaan,
Kata-kata kasar, pembunuhan, dan pemenjaraan yang menimpa Anda oleh orang lain.
Di masa lalu Anda selalu melengkapi orang lain dengan setiap kenyamanan,
Dan meskipun mereka adalah algojo Anda, Anda masih tetap sabar.

"Pelindung, saat Anda adalah beruang, yang tinggal di gunung sarangnya;
Pada saat itu Anda menyelamatkan seorang manusia, yang ketakutan dan terkejut, dari longsoran salju.
Anda melayaninya dengan akar-akar dan buah-buahan dan memberikan dia segala kenyamanan;
Meskipun dia segera membunuh Anda dan membawa Anda keluar, Anda tetap sabar.

"Ketika melalui pertapaan, Anda mencari kebangkitan dan kebijaksanaan dari banyak kualitas,
Anda memiliki ketabahan, tekad, ketetapan yang tak tergoyahkan, dan ketekunan;
Kekuatan ketekunan Anda bisa mengatasi bahkan iblis yang paling kuat.
Singa manusia, sudah tiba saatnya untuk meninggalkan keduniawian.

"Di masa lalu Anda adalah yang terbaik dari kuda, putih seperti salju;
Dengan kasih sayang, Anda bepergian dengan cepat melalui langit ke negeri raksasa (rāksasidvīpam).
Anda menyelamatkan orang-orang yang dalam kesulitan dan membawa mereka ke tempat yang aman;
Telah banyak Anda menunjukkan ketekunan tersebut.

"Pemeditasi yang terampil, Anda menghancurkan penderitaan dengan ketenangan, disiplin, dan pengendalian diri,
Dan menjinakkan pikiran yang berubah-ubah, yang mengejar kesenangan indera.
Karena Anda senang di dalam 'konsentrasi (dhyana)', kualitas pribadi Anda menguntungkan orang lain;
Sekarang, Mahluk Sempurna, sudah tiba saatnya bagi Anda untuk menunjukkan konsentrasi Anda.

"Di masa lalu Anda adalah seorang Rsi yang makmur yang senang didalam konsentrasi;
Orang-orang yang telah kehilangan Raja mereka mengundang Anda dan mengangkat Anda kepangkat Raja.
Anda menunjukkan orang-orang ini 'Sepuluh Kebajikan (daśakuśalī)' dan mendirikan mereka di jalan Brahma (brahmapathesu);
Kemudian, saat mereka meninggal, mereka semua melanjutkan ke alam Brahma.

"Anda telah menguasai seni mengetahui nasib dari para makhluk di semua penjuru arah;
Anda mengetahui tindakan, bahasa, dan kapasitas mereka.
Anda telah menyempurnakan Jalan, Disiplin, dan berbagai jenis ingatan;
Putra Raja, hari ini waktu untuk meninggalkan keduniawian telah datang.

"Di masa lalu, ketika Anda melihat setiap orang dengan pandangan yang salah,
Yang menderita oleh usia tua, kematian, dan semua penderitaan yang berbeda,
Anda memerintahkan mereka di dalam jalan yang lurus yang menghancurkan keberadaan.
Anda yang menaklukkan kegelapan, Anda telah memberi keuntungan pada dunia dengan sangat. "

Syair gatha berbudi luhur yang banyak dan indah ini muncul dari bunyi alat-alat musik;
Dengan kemuliaan dari para Pemenang, mereka mendorong sang Pahlawan:
"Yang Cerdas, waktu untuk meninggalkan keduniawian telah datang;
Ketika Anda melihat makhluk-makhluk yang menderita ini, jangan tetap acuh tak acuh. "

Para wanita yang menyenangkan dan riang gembira yang terhiasi
Dengan pakaian bagus, permata, kalung, parfum, dan karangan bunga;
Mereka membangunkan sang Mahluk Yang Tertinggi dengan musik dan lagu.
Dengan kekuatan dari para Pemenang, alat-alat musik itu mengumandangkan syair gatha ini:

"Itu adalah demi orang lain bahwa selama banyak kalpa,
Anda menyerahkan apa yang sulit untuk ditinggalkan dan berdisiplin, sabar, dan rajin.
Melalui pelatihan Anda dalam konsentrasi dan pengetahuan, waktu Anda telah datang;
Pembimbing, cepat, arahkan pikiran Anda terhadap penolakan duniawi, tanpa penundaan!

"Dahulu Anda melepaskan perbendaharaan dari permata, emas, perak, dan perhiasan;
Dalam semua kehidupan itu, Anda melakukan pengorbanan dari banyak jenis.
Anda menyerahkan istri, putra, putri, tubuh, kerajaan, dan bahkan hidup Anda;
Demi 'Kebangkitan (Bodhi)', Anda menyerahkan tanpa batas apa yang sulit untuk ditinggalkan.

"Anda telah menjadi raja yang kaya dalam pahala kebaikan dan terkenal karena kemuliaan:
Nimindhara, Nimi, Krsnabandhu, Brahmadatta, Keśarin,
Sahasrayaj˝a, Dharmacinti, Arcimat, dan Drdhadhanu.
Selalu mempertimbangkan masalah dengan baik, Anda memberikan kepada orang rendah apa yang sulit untuk diberikan.

"Anda telah menjadi Sutasoma yang kuat, Dīptavīrya (kekuatan yang beapi-api), dan Pu˝yaraśmi;
Murah hati dan kuat, Anda juga mengakui kebaikan orang lain.
Rsi Kerajaan, Anda adalah pahlawan Satyavardhana yang seperti bulan,
Sang Raja Subhāsitagavesin, dan Sumati yang lembut.

"Anda telah menjadi Candraprabha, Viśesagāmin, dan Renu, Penguasa dari sepuluh penjuru arah (diśāmpati);
Anda telah menjadi Raja Kasi Pradānasūra, Ratnacūda, dan Santaga.
Ketika Anda adalah para Penguasa ini, serta yang lain, Anda memberi apa yang sulit untuk diberikan;
Seperti Anda menurunkan hujan hadiah itu maka, semoga Anda sekarang menurunkan hujan Dharma.

"Di masa lalu Anda melihat Yang Terbaik dari para makhluk, seperti banyaknya pasir di sungai Gangga,
Dan membuat jumlah yang tak terbayangkan dan tak terbatas dari persembahan untuk Mereka.
Ketika Anda mencari 'Kebangkitan Tertinggi (varāgrabodhi)' untuk membebaskan orang lain kemudian,
Pahlawan, sekarang sudah tiba saatnya untuk meninggalkan kota yang sempurna ini.

"Pada awalnya Anda memberikan Amoghadarśin bunga Sala;
Dengan pikiran yang penuh pengabdian, Anda menatap sejenak pada Vairocana.
Anda memberikan Dundubhisvara 'harītakī (buah pohon mirobalan kuning)';
Ketika Anda melihat rumah Candana, Anda membawa obor rumput Anda dan mengangkatnya.

"Ketika Renu memasuki kota, Anda menyebarkan genggaman serbuk wangi padanya;
Ketika Dharmeśvara mengajarkan Dharma, Anda bertepuk tangan untuknya.
Ketika Anda melihat Samantadarśin, Anda menyatakan penghormatan Anda kepadanya;
Anda bersukacita melemparkan rantai emas menuju Mahārciskandhin.

"Untuk Dharmadhvaja Anda memberikan jubah, dan Nirodha segenggam kacang.
Anda memberikan J˝ānaketu bunga dari pohon Asoka, dan sup kepada Sarathi.
Anda memberikan lilin untuk Ratnaśikhin, dan obat-obatan untuk Padmayoni.
Untuk Sarvābhibū Anda memberikan kalung mutiara, dan untuk Sagara bunga teratai.

"Anda memberikan kanopi kepada Padmagarbha, dan penutup hujan kepada Simha.
Kepada Śālendrarāja Anda memberikan mentega, dan susu kepada Puspita.
Kepada Yaśodatta Anda memberikan bunga kurunta, dan makanan kepada Satyadarśin.
Anda membungkuk kepada J˝ānameru, dan memberikan jubah kepada Nāgadatta.

"Kepada Atyuccagāmin Anda memberikan cendana terbaik, dan genggaman garam kepada Tisya.
Anda memberikan bunga teratai kepada Mahāvyūha, dan permata kepada Raśmirāja.
Kepada Sakyamuni Anda memberikan genggaman emas, dan Anda memuji Indraketu.
Anda memberikan anting-anting kepada Sūryānanda, dan sebuah mahkota emas kepada Sumati.

"Kapada Nāgābhibhū Anda memberikan sebuah permata, dan tikar kapas kepada Pusya.
Kepada Bhaisajyarāja Anda memberikan payung berharga, dan tahta kepada Simhaketu.
Anda memberikan Gunāgradhāri jaring batu mulia, dan alat-alat musik kepada Kasyapa.
Kepada Arciketu Anda memberikan bubuk wangi yang sangat halus, dan bunga-bunga kepada Caityaka.

"Kau memberikan Aksobhyarāja istana bertingkat, dan karangan bunga bunga kepada Lokapūjita.
Kepada Tagaraśikhin Anda memberikan kerajaan Anda, dan kepada Durjaya banyak dupa.
Anda memberikan diri Anda sendiri kepada Mahāpradīpa, dan perhiasan permata kepada Padmottara.
Kepada Dharmaketu Anda memberikan berbagai bunga, dan teratai biru kepada Dipamkara.

"Di masa lalu Anda membuat ini dan persembahan-persembahan lainnya,
Berlipat-ganda dan menakjubkan, kepada Yang Terbaik dari para makhluk.
Ingat para Buddha dari masa lalu dan persembahan Anda kepada para Guru ini;
Jangan tinggalkan orang-orang yang menderita tanpa perlindungan; tinggalkan rumah Anda.

"Hanya dengan melihat Dipamkara, Anda mencapai kesabaran tertinggi,
Dan menemukan, karena itu, lima tanggapan penglihatan waskita yang tidak bisa dihancurkan.
Selanjutnya Anda melakukan persembahan-persembahan yang tidak terbayangkan
Selama kalpa yang tak terbatas kepada semua Buddha di seluruh alam semesta.

"Sekarang kalpa yang tanpa batas telah berlalu, dan para Buddha itu telah masuk ke nirwana.
Di mana semua tubuh masa lalu Anda dan nama Anda sekarang?
Semua hal binasa oleh sifat alami; tidak ada keabadian dalam hal-hal yang berkondisi.
Kegembiraan, kerajaan, dan kesenangan adalah tidak kekal, jadi tinggalkanlah kota sempurna ini.

"Seperti neraka yang sengit dan menakutkan, ketika kalpa ini berakhir,
Usia tua, sakit, dan kematian membawa ketakutan yang besar dan mengerikan.
Pada akhirnya, semua hal adalah berkondisi dan karena itu tidak dapat bertahan;
Lihatlah mereka yang sangat menderita dan, Anda Yang Mampu, tinggalkanlah. "

Saat rombongan wanita membangunkan sang Raja manusia,
Yang sedang beristirahat di tempat tidur-Nya yang nyaman,
Dengan suara kecapi, seruling, dan alat-alat musik lainnya,
Pada saat itu kata-kata berikut datang dari dalam suara alat-alat musik itu:

"Tiga dunia terbakar dengan penderitaan usia tua dan sakit;
Dunia ini terbakar dengan api kematian dan tanpa Pelindung.
Selalu tertipu di dalam keberadaan yang tidak murni,
Para makhluk berputar seperti lebah yang terperangkap di dalam vas.

"Tiga dunia adalah tidak stabil, seperti awan musim gugur;
Kelahiran dan kematian dari para makhluk adalah seperti menonton drama.
Kehidupan makhluk berlalu dengan cepat,
Seperti petir di langit atau sungai gunung.

"Dengan kekuatan dari keinginan untuk keberadaan dan ketidaktahuan,
Para makhluk terlahir sebagai manusia, dewa, atau di tiga alam yang lebih rendah.
Dalam ketidaktahuan mereka, mereka terus menerus berputar di antara lima keberadaan ini,
Seperti putaran dari roda tembikar.

"Bentuk indah, suara manis, bau harum,
Selera lezat, dan sentuhan menyenangkan
Jerat dari masa yang malang ini telah menangkap para makhluk,
Seperti jerat pemburu yang menangkap monyet.

"Objek-objek kenikmatan menyebabkan banyak penderitaan dan kerugian;
Mereka membawa ketakutan, membuat musuh, dan menyebabkan kerusakan.
Makhluk Mulia akan menolak mereka seperti mangkuk kotoran,
Tepi pedang, atau tumbuhan beracun.

"Objek-objek kenikmatan selalu membawa ketakutan dan kebejatan;
Mereka membuat kami menderita ketika kami berpikir tentang mereka, dan mereka membuat kami buta.
Mereka selalu menghasilkan penyebab ketakutan dan akar penderitaan;
Mereka membuat anggur dari keinginan untuk keberadaan tumbuh.

"Sama seperti lubang api yang menakutkan,
Demikian Yang Mulia memahami nafsu keinginan.
Atau Mereka melihatnya seperti rawa besar, atau seperti berjalan di atas pedang,
Atau seperti tepi pisau yang diolesi dengan madu.

"Seperti kepala ular atau semangkuk kotoran,
Demikian Yang Bijaksana memahami nafsu keinginan.
Nafsu Keinginan adalah seperti rasa sakit yang tiba-tiba datang, dan serapuh telur burung;
Seperti tulang di antara anjing, mereka adalah penyebab utama permusuhan.

"Objek nafsu keinginan adalah seperti sebuah bulan yang tercermin dalam air,
Seperti pantulan, atau gema,
Seperti angan-angan khayalan ilusi, atau seperti sebuah drama teater,
Atau seperti mimpi - Demikian yang dianggap oleh para Yang Mulia.

"Obejk-objek nafsu keinginan adalah sesaat dan kosong.
Mereka adalah tidak benar seperti angan-angan khayalan ilusi magis atau pembayangan udara;
Mereka tidak memiliki zat isi pokok, seperti gelembung air atau busa.
Yang Terpelajar menyadari bahwa objek-objek ini muncul dari gagasan pengartian.

"Awalnya di masa muda, ketika orang memiliki tubuh yang baik,
Orang menyerupai dan menginginkan dan bertindak seperti anak kecil.
Namun ketika usia tua, penderitaan, dan penyakit menaklukkan kemegahan tubuh,
Orang ditinggalkan, seperti sungai kering yang ditinggalkan oleh rusa.

"Ketika orang kuat dengan yang terbaik dari kekayaan, biji-bijian gandum, dan harta benda,
Orang menyerupai dan menginginkan dan bertindak seperti anak kecil.
Namun ketika kekayaan dihabiskan dan penderitaan timbul,
Orang ditinggalkan, seperti sebuah padang gurun kosong.

"Seperti pohon dengan bunga dan buah-buahan,
Orang-orang suka pada orang yang senang memberi.
Namun ketika kekayaan itu hilang, orang menjadi pengemis, menyedihkan di usia tua;
Pada saat itu, seperti burung pemakan bangkai, orang menjadi tidak disukai.

"Ketika orang sangat kuat, kaya, dan tampan, orang adalah seperti seorang bangsawan;
Orang-orang suka bertemu makhluk seperti itu, dan orang menyenangkan indera mereka.
Namun ketika orang sudah tua, menderita penyakit, dan semua harta dihabiskan,
Orang menjadi tidak menyenangkan seperti kematian.

"Ketika orang berusia tua dan masa muda telah berlalu,
Seperti pohon disambar petir,
Orang menjadi usang dan menakutkan bagi orang lain, seperti rumah hancur.
Yang Bijaksana, cepat, beritahu kami bagaimana untuk menghindari usia tua!

"Usia tua melayukan laki-laki dan perempuan,
Sama seperti tumbuhan Malu perbuat pada hutan Sala yang lebat.
Usia tua merampas ketekunan, daya, dan kekuatan orang,
Seperti orang yang terjebak dalam rawa.

"Usia tua membuat orang yang indah menjadi jelek;
Usia tua mencuri kemegahan orang dan merampas kemegahan orang.
Usia tua mengambil kebahagiaan Anda dan mengalahkan Anda;
Usia tua membawa kematian dan menghancurkan kekuatan vital Anda.

"Ada ratusan penyakit, dan dengan disambar penyakit
Membawa siksaan pada para makhluk, seperti rusa yang tersiksa oleh kebakaran hutan.
Lihatlah para makhluk yang dikuasai oleh usia tua dan sakit itu,
Dan, cepat, jelaskan bagaimana untuk bebas dari penderitaan!

"Sama seperti salju yang lebat selama musim dingin
Mencuri semua kehidupan dari rumput, pohon, dan tumbuhan,
Jadi, sungguh disayangkan, yang dilakukan penyakit dan usia tua merampok vitalitas makhluk
Dan menghancurkan alat indera, tubuh, dan kekuatan mereka.

"Usia tua dan penyakit menghabiskan semua persediaan kekayaan dan biji gandum;
Mereka membawa penderitaan besar bagi para mahluk.
Mereka menciptakan kebencian dan membawa permusuhan di antara orang-orang yang dicintai;
Mereka menyiksa orang dengan sangat, seperti matahari di langit.

"Ketika waktu meninggal dunia telah tiba,
Orang selalu dipisahkan dari milik kesukaannya dan orang yang dicintai.
Tidak akan ada kembali atau bertemu lagi,
Sama seperti buah atau daun yang diambil oleh sungai tidak pernah bertemu pohonnya lagi.

"Kematian membuat yang kuat tak berdaya;
Kematian merampas semua orang, seperti sungai yang membawa pohon.
Orang harus melanjutkan sendiri, tanpa teman atau perkumpulan;
Orang tidak berdaya tetapi mengikuti hasil dari tindakannya.

"Kematian melahap makhluk oleh ratusan,
Seperti rakasa laut melahap berbagai makhluk,
Atau seperti Garuda yang melahap naga, atau gajah menangkap singa,
Atau bagaimana api melahap tanaman, tumbuh-tumbuhan, dan makhluk hidup.

"Untuk membebaskan para makhluk dari ratusan bencana ini,
Jadi Anda membuat cita-cita Anda.
Sekarang ingatlah cita-cita itu di masa lampau;
Waktu untuk meninggalkan rumah Anda telah datang. "

Sementara kelompok wanita yang bergembira
Sedang membangunkan sang Maha Rsi dengan musik mereka,
Pada saat ini, melalui kekuatan dari para Tathagata,
Syair gatha yang indah ini keluar dari suara alat-alat musik itu:

"Segala sesuatu yang campuran cepat hancur;
Tidak ada yang berlangsung lebih lama dari kilatan petir di langit.
Waktu Anda sekarang telah datang -
Waktu untuk meninggalkan rumah, Yang Berdisiplin!

"Hal-hal yang berkondisi adalah tidak kekal dan tanpa ke-stabil-an;
Sifat alami mereka adalah untuk pecah, seperti vas tanah yang belum dibakar.
Mereka seperti benda yang dipinjam dari yang lain,
Atau kota dari pasir, begitu pendek umur mereka.

"Semua hal-hal berkondisi ini adalah tidak kekal oleh sifat alami.
Seperti lumpur pelekat yang diterapkan selama hujan,
Atau tumpukan pasir di sungai,
Mereka bergantung pada kondisi dan memiliki sifat alami yang lemah.

"Hal-hal yang berkondisi adalah seperti cahaya lilin:
Mereka memiliki sifat alami yang cepat datang dan pergi.
Seperti angin, mereka tidak tetap;
Seperti busa, mereka lemah dan tanpa zat isi pokok.

"Hal-hal berkondisi adalah tidak berdaya dan kosong;
Ketika diperiksa mereka seperti batang pohon pisang.
Mereka seperti khayalan ilusi yang menipu pikiran;
Mereka seperti tinju kosong yang menipu anak-anak.

"Semua hal yang berkondisi terjadi
Berdasarkan penyebab dan kondisi.
Satu menyebabkan yang lain, mereka muncul dalam ketergantungan,
Namun semua makhluk yang kekanak-kanakan tidak menyadari hal ini.

"Sama seperti rumput Valvaja yang tergantung pada rumput Munja
Untuk memberikan tali tenaga yang tepat,
Atau hanya sebagai ember di dalam sumur yang tergantung pada penarik -
Satu tidak dapat berfungsi tanpa yang lain -

"Demikian juga fungsi dua belas hubungan dari aslinya yang saling tergantung.
Menjadikan semua didalam saling ketergantungan,
Satu mengikuti yang lainnya,
Dan itu tidak bisa dilihat di mana satu berakhir dan yang lain memulai.

"Ketika Anda memiliki benih, kecambah dapat tumbuh,
Namun, benih bukanlah kecambah.
Lagi, itu tidaklah berbeda;
Dengan cara ini, sifat alami yang sebenarnya tidak mengenal kekekalan atau ketidakkekalan.

"Faktor-faktor yang berhubungan dengan pertumbuhan memiliki ketidaktahuan pada penyebab mereka;
Faktor-faktor yang berhubungan dengan pertumbuhan tidak benar-benar ada.
Ketidaktahuan dan faktor-faktor yang berhubungan dengan pertumbuhan
Secara alami adalah kosong dan tidak berdaya.

"Segel membuat tanda dari segel muncul,
Namun segel itu sendiri tidak dipindahkan ke manapun.
Itu tidak berada di dalam tanda, namun juga tidak di tempat lain;
Dengan cara ini, Faktor-faktor yang berhubungan dengan pertumbuhan adalah melampaui di luar pemusnahan dan kekekalan.

"Itu adalah didasarkan pada mata dan bentuk
Bahwa kesadaran mata muncul.
Namun bentuk tidaklah tergantung pada mata,
Juga tidak bentuk dipindahkan ke mata.

"Meskipun semua ini tanpa diri dan adalah menjijikkan,
Para makhluk melihatnya sebagai memiliki diri dan indah.
Meskipun itu adalah keliru dan tuduhan yang buruk,
Kesadaran mata muncul dari itu.

"Kesadaran berhenti dan timbul kembali.
Praktisi mengamati kemunculan dan penghentian dari kesadaran ini:
Itu tidak pergi kemanapun dan itu tidak datang dari manapun.
Praktisi memandang kesadaran sebagai kekosongan dan yang ditimbulkan oleh khayalan ilusi.

"Karena gabungan dari ketiga ini diperlukan -
Bagian bawah dan atas dari kayu, dan tindakan dari tangan -
Api terlahir dalam ketergantungan pada kondisi.
Itu dilahirkan, memenuhi tujuannya, dan dengan cepat berhenti.

"Dengan cara ini beberapa orang pelajar menyelidiki:
'Dimana ini berasal dan dimana itu berlanjut?'
Mereka memeriksa di semua penjuru arah,
Dan menemukan bahwa tidak ada yang datang dan tidak ada yang pergi.

"Kondisi pada kumpulan, bidang indera, dan unsur-unsur
Adalah ketidaktahuan, keinginan, dan karma.
Ketika semua ini berkumpul, ini disebut makhluk hidup,
Meskipun pada akhirnya tidak ada yang ada.

"Berdasarkan bibir, tenggorokan, langit-langit mulut, dan lidah,
Suara dari suku kata dihasilkan.
Ini tidak begitu dengan hanya tenggorokan atau langit-langit mulut;
Tidak ada suara dapat ditemukan dalam mereka secara individu.

"Pidato terjadi berdasarkan pada semua hal-hal ini datang bersama-sama;
Itu timbul berdasarkan kekuatan dari pikiran dan kecerdasan.
Namun pikiran dan pidato adalah oleh sifat alami tidak bisa dilihat;
Mereka tak bisa ditemukan, di dalam atau di luar.

"Ketika orang-orang terpelajar menganalisis 'kedatangan' dan 'kepergian'
Dari pidato, suara, bunyi, dan nada lagu,
Mereka melihat bahwa semua pidato adalah seperti gema,
Sesaat dan tanpa zat isi pokok.

"Suara didasarkan pada kayu dan tali senar
Bertemu dengan gerakan tangan.
Karena tiga hal ini, suara bisa muncul
Dari alat-alat musik seperti kecapi yang merdu.

"Ketika beberapa orang terampil menganalisis ini dan bertanya-tanya:
'Dimana suara itu berasal dan di mana ia pergi? "
Mereka mungkin mencari di semua penjuru arah,
Namun tidak pernah menemukan asal suara atau tujuannya.

"Ini adalah bagaimana semua gabungan gejala kejadian muncul,
Berdasarkan pada penyebab dan kondisi.
Praktisi, dengan mengamati sifat alami yang sebenarnya dari hal-hal yang berkondisi,
Melihat bahwa hal-hal ini semua adalah kosong dan tidak berdaya.

"Kumpulan, bidang indera, dan unsur-unsur
Adalah kosong di dalam dan kosong di luar;
Mereka semua tanpa diri dan tidak tinggal berdiam.
Segala sesuatu pada dasarnya adalah seperti ruang angkasa.

"Semuanya itu adalah dengan cara ini,
Anda menyadari ketika Anda bertemu Dipamkara.
Bahwa yang Anda mengerti, persis seperti itu,
Sekarang Anda harus membuat para dewa dan manusia memahami.

"Para makhluk dihanguskan oleh kemelekatan dan kemarahan,
Namun mereka menuduh secara salah - penyakit yang demikian adalah tidak nyata.
Pembimbing, keluarkanlah aliran nektar,
Air pendingin dari kedamaian dari awan kasih sayang.

"'Setelah saya mencapai kebangkitan tertinggi,
Saya akan mengumpulkan kekayaan yang menakjubkan untuk para mahluk. '
Yang Terampil, dengan mengatakan ini Anda mencari kebangkitan tertinggi,
Dan selama jutaan kalpa Anda memberikan persembahan kepada Yang Terpelajar.

"Ingat tindakan Anda sebelumnya!
Pengendara Kereta Tempur, jangan lupa untuk membawa kekayaan yang menakjubkan ini
Untuk mereka yang sedih, miskin, dan menderita.
Kumpulkan mereka dengan kekayaan yang menakjubkan milik Anda.

"'Saya akan memperlihatkan kepada jutaan para makhluk
Pintu Gerbang yang sempurna menuju ke Nektar dari alam-alam yang lebih tinggi. "
Dengan mengatakan ini, Anda menjaga disiplin Anda dengan baik
Dalam rangka untuk memblokir jalan ke tiga alam yang lebih rendah.

"Jaga disiplin Anda dan laksanakan keinginan Anda;
Ingat tindakan masa lalu Anda.
Tutup pintu gerbang yang menuju ke tiga alam yang lebih rendah,
Dan buka pintu gerbang yang menuju ke nektar dari alam-alam yang lebih tinggi.

"'Saya akan menahan permusuhan dan kemarahan para mahluk,
Dan membebaskan semua orang dari lautan keberadaan.
Saya akan membangun mereka di dalam kedamaian dan kebahagiaan tanpa penyakit. "
Dengan mengatakan ini, Anda selalu berlatih didalam kesabaran.

"Ingat tindakan Anda sebelumnya!
Jangan meninggalkan mereka yang terlibat di dalam tindakan yang merugikan,
Yang disebabkan oleh gangguan permusuhan, niat jahat, dan keinginan yang berbahaya.
Anda berkata: "Saya akan membawa para makhluk itu ke tahap kesabaran.

"'Saya akan menyiapkan kapal Dharma,
Menyelamatkan para makhluk dari lautan keberadaan,
Dan membangun mereka dalam kedamaian dan kebahagiaan tanpa penyakit. "
Dengan mengatakan ini, Anda telah mengandalkan ketekunan untuk mencapai itu.

"Ingat tindakan Anda sebelumnya!
Keempat sungai membawa para makhluk pergi;
Cepat, selamatkan para makhluk itu yang tidak memiliki Pembimbing,
Melalui kekuatan dari ketekunan Anda dan tenaga dari disiplin Anda.

"'Saya akan mendirikan di Jalan Mulia
Mereka para makhluk yang memiliki indera yang keliru dan menderita dari pikiran yang seperti-monyet. "
Yang lembut, untuk mencapai itu,
Anda telah berlatih di dalam konsentrasi yang mengusir emosi yang mengganggu.

"Ingat tindakan Anda sebelumnya!
Jangan tinggalkan para makhluk yang menderita itu
Yang terkacaukan dengan jaring dari emosi yang mengganggu.
Dirikan para makhluk ini di dalam 'konsentrasi satu titik (dhyānaikāgri)'.

"'Saya akan memberikan para makhluk yang terselubung oleh kegelapan angan-angan khayalan dan ketidaktahuan
Penglihatan dari banyak ratusan pintu yang menuju ke Dharma.
Saya akan memberi mereka mata yang bisa melihat kenyataan. "
Dengan mengatakan ini, Anda telah bermeditasi pada pengetahuan.

"Ingat tindakan Anda sebelumnya!
Untuk para makhluk yang terselubung oleh kegelapan angan-angan khayalan dan ketidaktahuan,
Anda harus memberikan cahaya yang unggul dari pengetahuan suci,
Mata Dharma, yang tanpa noda dan suci sempurna. (dharmacaksum vimalam nira˝janam)"

Syair gatha yang seperti ini muncul dari
Suara alat-alat musik perempuan.
Dengan mendengarnya, semua kantuk sang Bodhisattva menjadi hilang
Dan Dia menetapkan pikiran-Nya pada 'Kebangkitan Sempurna Yang Tertinggi (varāgrabodhaye)'.

Para Bhiksu, dengan cara ini, bahkan saat sang Bodhisattva bersama dengan rombongan dari istri-Nya, Dia tidak bisa menghindari mendengar suara Dharma itu. Dia tidak bisa menghindari memikirkan Dharma itu. Para Bhiksu, ini karena begitu lama sang Bodhisattva telah memberi hormat kepada Dharma dan kepada Mereka yang mengajarkan Dharma. Dari inti terdalam keberadaan-Nya, Dia berjuang ke arah Dharma, berharap pada Dharma, dan kegembiraan-Nya hanya di dalam Dharma. Saat Dia mencari Dharma, Dia tak pernah puas.

Dia mengajarkan Dharma sama seperti yang Dia telah mendengarnya. Dia adalah Tuan dari kemurahan hati di dalam menganugerahkan pemberian dari Dharma besar yang tanpa tandingan. Dia mengajarkan Dharma tanpa mencari imbalan. Dia tanpa kekikiran apapun ketika sedang mengajarkan Dharma. Mengenai Dharma, Dia tidak pernah merahasiakan sesuatupun sebagai Guru. Dia mempraktekkan Dharma yang Dia ajarkan. Dia berani dalam membuat Dharma menjadi nyata. Dia menemukan rumah-Nya di dalam Dharma, penjagaan Dia di dalam Dharma, dan tempat perlindungan Dia di dalam Dharma. Titik acuan Dia adalah Dharma, dan tempat istirahat utamanya adalah Dharma. Dengan Dharma sebagai objek meditasi-Nya, mahir di dalam kesabaran, Dia mempraktekkan 'kesempurnaan pengetahuan (prajna paramita)' dan mencapai 'cara trampil (upaya kausalya)'.

Para Bhiksu, sang Bodhisattva menunjukkan, dengan penguasaan bermain dari cara trampil-Nya yang besar, tindakan-tindakan yang sesuai dengan keinginan seluruh pengiring dari istri-Nya. Dia bertindak sesuai dengan para Bodhisattva dari masa lalu yang, sementara berada melampaui dunia, bertindak dengan cara-cara duniawi. Karena sang Bodhisattva telah lama menyadari kedatangan yang sesaat dari nafsu keinginan, Dia sekarang menunjukkan kesenangan nafsu, tanpa diri-Nya sendiri menginginkan itu, hanya untuk mematangkan yang lain. Dengan kekuatan yang unik dari penghimpunan pahala kebaikan, yang dikumpulkan melalui akar-akar yang tak terbatas dari kebajikan, Dia menunjukkan kualitas dari Penguasa Dunia. Dia menunjukkan kesenangan lengkap dari bentuk-bentuk yang menyenangkan, suara-suara, bau-bau, rasa-rasa, dan susunan-susunan yang jauh melampaui apapun yang diketahui para dewa dan manusia dalam hal kualitas dan tingkat.

Dia menunjukkan penguasaan pikiran, yang bebas dari kemelekatan pada gadis-gadis kesenangan apapun yang menyenangkan. Dia mematangkan mereka yang sekarang berada didalam rombongan-Nya sebagai teman, yang disebabkan oleh kekuatan cita-cita mereka sebelumnya dan himpunan akar kebajikan mereka. Dengan demikian Dia mampu tinggal berada di antara rombongan istri tanpa pernah terganggu oleh noda-noda dari emosi duniawi. Sementara sedang mengamati waktu untuk mematangkan potensi mereka yang berada di sekeliling-Nya, sang Bodhisattva terus menjaga janji-Nya yang dulu dengan teliti di dalam pikiran.

Dia mewujudkan Buddha dan Dharma dan menyempurnakan kekuatan cita-cita. Untuk para makhluk hidup Dia merasa sangat kasihan dan terus menjaga kebebasan penuh mereka sebagai yang terutama dalam pikiran-Nya. Dia mengerti bahwa pada akhirnya, setiap jumlah kekayaan akan habis digunakan. Dia mengerti bahwa 'samsara (perputaran siklus keberadaan yakni kelahiran dan kematian)' dipenuhi dengan banyak bencana dan kengerian. Dia melepaskan Diri dari belenggu kejahatan Mara, melepaskan Diri dari penjara samsara, dan mengarahkan perhatian menuju ke Nirwana.

Para Bhikkhu, dari awal sang Bodhisattva telah memahami banyak kelemahan dari samsara. Dengan sepenuh hati, Dia berhenti mengusahakan campuran gejala kejadian, serta semua jenis dari ketamakan dan kemelekatan. Sebaliknya Dia kini hanya merasa tertarik pada Buddha Dharma. Dia berbalik menuju ke arah keadaan dari Nirvana dan membalikkan punggung-Nya menghadap samsara. Dia senang berada di dalam wilayah dari Tathagata, karena Dia telah memisahkan diri dari wilayah Mara.

Dengan memahami tiga alam terbakar berkobar-kobar dengan kelemahan dari keberadaan, keinginan-Nya adalah untuk membebaskan Diri-Nya sendiri dari mereka, dan Dia menjadi trampil dalam menyingkirkan Diri-Nya sendiri dari kekurangan dan kesalahan dari samsara. Keinginan-Nya adalah untuk menjadi 'tersucikan (pravrajitam = menjalani kehidupan suci Bhiksu)', dan pikiran-Nya dipenuhi dengan pikiran dari meninggalkan rumah. Dia bertekad untuk hidup dalam kesendirian dan senang dalam mencari keterpencilan. Keinginan-Nya adalah benar-benar sepenuhnya pada Diri-Nya sendiri dan pada kedamaian.

Dia berusaha untuk bisa membantu, baik untuk Diri-Nya sendiri dan untuk orang lain, dan adalah seorang Pahlawan didalam ketekunan yang tak terlampaui. Dia ingin menjadi pelayanan kepada dunia dan untuk membantu dunia. Dia berharap kebahagiaan dan kedamaian dari pencapaian kepada dunia. Dia memiliki belas kasih kepada dunia dan ingin membantu. Dia dipenuhi dengan cinta kasih, dipenuhi dengan kasih sayang yang besar, dan terampil dalam seni menarik orang lain. Dia tidak pernah bersedih. Dia trampil dalam pematangan dan melatih orang lain. Dalam hati-Nya Dia memendam cinta kasih yang sama terhadap setiap orang seperti yang dimiliki orang terhadap anak tunggalnya.

Dia telah meninggalkan keinginan pada obyek-obyek kebendaan dan tidak memperhatikan mereka. Dia senang dalam memberi dan berbagi. Dia tidak pernah menolak, tetapi memberi dengan keteguhan hati dengan tangan terbuka. Dia membuat persembahan keagamaan. Dia mengumpulkan pahala kebaikan yang sempurna dan menjaganya dengan baik. Melalui disiplin, Dia membebaskan diri-Nya sendiri dari segala noda atau kekikiran, dan sepenuhnya mengendalikan pikiran-Nya. Dia adalah seorang Dermawan besar yang tiada bandingannya. Meskipun Dia memberi, Dia tidak mengharapkan imbalan. Dia adalah seorang Pahlawan Pemberi yang siap untuk menaklukkan kekuatan musuh dari seluruh banyaknya emosi yang mengganggu, yang terutama adalah kerinduan, keinginan, kemelekatan, kemarahan, kesombongan, kebanggaan, khayalan, dan kekikiran.

Dia tidak tergelincir dari terus-menerus menimbulkan keadaan dari ke Maha Tahuan. Dia selalu dilindungi dengan baik oleh perisai dari kemurahan hati yang besar. Dia memiliki cinta kasih dan kasih sayang kepada dunia dan ingin untuk membantu. Perlindungan-Nya dan mantel baju zirah-Nya adalah ketekunan. Fokus-Nya adalah pada membebaskan orang lain. Kekuasaan-Nya adalah kasih sayang, dan kekuatan-Nya adalah keberanian. Dia tidak kembali. Dia memiliki ketidakberpihakan yang sempurna berkaitan dengan semua makhluk, dan senjata-Nya adalah kemurahan hati. Dia mampu memuaskan harapan dan keinginan orang lain. Dia adalah kapal yang cocok untuk Kebangkitan yang terus menerus menyadari Dharma. Dia akan mengabdikan Kebangkitan-Nya untuk semua makhluk. Dia tidak menurunkan bendera-Nya. Ketika Dia memberi, kemurahan hati-Nya tidak terlibat dengan subjek, objek, dan tindakan. Dia memiliki senjata Vajra yang tajam dari kebijaksanaan tertinggi. Dia menaklukkan semua kekuatan lawan dari emosi yang mengganggu.

Dia disiplin, terampil, dan berperilaku dengan benar. Dia menjaga dengan hati-hati semua tindakan tubuh, ucapan, dan pikiran-Nya, dan memperlihatkan kekuatiran pada bahkan tindakan tidak bajik yang terkecil. Disiplin-Nya murni sempurna. Secara batin Dia telah meninggalkan semua noda dan sekarang bersih dan tanpa noda. Emosi yang mengganggu yang dihasilkan dari pidato negatif, pembicaraan yang merugikan, kesulitan, kritik, menyalahkan, mengutuk, pemukulan, ancaman, pembunuhan, perbudakan, dan penjara tidak mengganggu pikiran-Nya, yang adalah hanya tak tergoyahkan. Dia sangat sempurna sabar dan lembut. Dia tidak memiliki keinginan yang berbahaya, tidak pernah melakukan kerusakan, dan benar-benar bebas dari niat buruk apapun.

Dia telah melahirkan sebuah ketekunan yang sungguh-sungguh yang didirikan untuk membantu semua makhluk lainnya. Itu adalah tekad yang kuat. Dia tidak bisa dibalikkan dari mencapai semua praktek-praktek yang adalah akar-akar kebajikan. Dia sadar dan tenang. Pikiran-Nya tidak terganggu, dan Dia beristirahat satu titik dalam konsentrasi. Dia terampil dalam menganalisis gejala kejadian. Dia telah menemukan cahaya, dan semua kegelapan telah menghilang pada-Nya. Pikiran-Nya dipenuhi dengan pikiran tentang sifat alami dari ketidakkekalan, penderitaan, dan yang menjijikkan. Dia terlatih di dalam penerapan dari kesadaran, pelepasan yang menyeluruh, dasar dari kekuatan ajaib, alat indera, kekuatan, cabang-cabang dari kebangkitan, jalan, empat kebenaran dari para mulia, dan semua prinsip menguntungkan yang menuju ke Kebangkitan.

Pikiran-Nya dimurnikan dengan ketenangan dan wawasan. Dia mengetahui kebenaran dari awal yang saling bergantungan. Karena Dia telah menyadari kebenaran, Dia tidak bergantung pada orang lain. Dia menguasai tiga pintu gerbang yang menuju ke pembebasan. Dia menyadari bahwa semua gejala kejadian seperti khayalan ilusi, pembayangan udara, mimpi, bulan yang tercermin di dalam air, gema, atau ilusi mata. Para Bhiksu, dengan cara ini sang Bodhisattva hidup sesuai dengan Dharma. Dengan cara ini Dia beristirahat dalam kebijaksanaan. Dengan cara ini Dia beristirahat dalam keadaan dari kualitas-kualitas yang sangat besar. Dengan cara ini Dia berusaha untuk kepentingan orang lain.

Didorong bahkan lebih dengan syair gatha ini, yang muncul dari suara alat-alat musik melalui pemberkatan dari para Buddha di sepuluh penjuru, sang Bodhisattva pada titik ini mewujudkan empat pintu gerbang Dharma untuk mematangkan rombongan dari istri-Nya, sama seperti semua Bodhisattva dari masa sebelumnya di dalam keberadaan terakhir Mereka telah lakukan. Apakah Empat Pintu Gerbang Dharma itu?

Pintu Gerbang Dharma pertama yang Dia wujudkan disebut 'Pencapaian Murni'. Itu mengacu pada empat cara menarik murid : kemurahan hati, pembicaraan yang baik, tindakan yang berarti, dan mempraktekkan apa yang diajarkan.

Pintu Gerbang Dharma kedua yang Dia wujudkan disebut 'Keadaan Yang Tidak Bisa Dirubah'. Itu menghasilkan kekuatan cita-cita terhadap ke Maha Tahuan yang tidak habis-habisnya, dan itu memastikan bahwa kapasitas 'Tiga Permata (triratna)' ditegakkan dan tidak sia-sia.

Pintu Gerbang Dharma ketiga yang Dia wujudkan disebut 'Menempatkan Kasih Sayang Yang Besar Kedalam Praktek'. Itu adalah sifat dari tidak pernah meninggalkan setiap makhluk hidup.

Pintu Gerbang Dharma keempat yang Dia wujudkan disebut 'Susunan Yang Besar'. Itu menyempurnakan kekuatan yang unik dari penghimpunan kebijaksanaan, yang memastikan arti dari kategori yang berbeda yang berhubungan dengan semua faktor dari Kebangkitan.

Ini adalah Empat Pintu Gerbang Dharma yang sang Bodhisattva wujudkan. Pada saat itu, dalam rangka untuk mematangkan seluruh rombongan dari istri-Nya, Dia menghasilkan banyak perwujudan ajaib. Dengan kekuatan dari sang Bodhisattva, penampilan-penampilan ajaib ini menyebabkan ratusan ribu Pintu Gerbang Dharma muncul dari suara musik, seperti berikut:

"Melalui cita-cita yang mendalam didalam hati
Dan kasih sayang yang tulus kepada para makhluk,
Pikiran dari Kebangkitan yang paling terkemuka terlahir."
Kata-kata seperti demikian terdengar dari alat-alat musik itu.

"Keyakinan, kesetiaan, pengabdian, rasa hormat,
Tanpa kebanggaan, dan kerendahan hati dihadapan para Guru,
Penyelidikan dan mencari sifat alami dari kebajikan,
Dan berlatih di dalam kesadaran." Demikianlah kata-kata yang muncul.

"Kedermawanan, ketenangan, pengumpulan, disiplin,
Kesabaran, ketekunan,
Konsentrasi, penyerapan,
Pengetahuan, dan sarana." Demikianlah kata-kata yang muncul.

"Dengan menetap di cinta kasih, kasih sayang,
Kegembiraan, ketenangan, pengetahuan yang lebih tinggi,
Dan empat sarana untuk menarik murid,
Anda akan mematangkan para makhluk." Demikianlah kata-kata yang muncul.

"Menganalisis empat penerapan dari kesadaran,
Pelepasan yang menyeluruh, dasar dari kekuatan ajaib,
Lima indera, lima kekuatan, dan cabang-cabang Kebangkitan."
Demikianlah kata-kata yang muncul dari alat-alat musik itu.

"Pembagian dari delapan kali lipat jalur yang tertinggi dari para Yang Mulia,
Ketenangan, wawasan pengetahuan yang dalam, ketidakkekalan,
Penderitaan, tanpa diri, dan yang menjijikkan."
Demikianlah kata-kata yang muncul dari alat-alat musik itu.

"Bebas dari kemelekatan, kesendirian,
Pengetahuan pada pemadaman, tidak muncul,
Penghentian, tidak menghuni, dan Nirvana. "
Demikianlah kata-kata yang muncul dari alat-alat musik itu.

Melalui kekuatan dari sang Bodhisattva yang sempurna,
Kata-kata yang demikian itu muncul dari alat-alat musik itu.
Saat semua wanita yang awam ini mendengar kata-kata ini, mereka mempelajarinya,
Dan mengarahkan cita-cita mereka untuk Kebangkitan menjadi Mahluk yang sempurna.

Para Bhiksu, sementara sang Bodhisattva tetap di dalam cara ini di antara rombongan dari istri-Nya, Dia mematangkan 84.000 perempuan bersama dengan ratusan ribu dari perkumpulan dewa untuk pencapaian Anuttara Samyaksambodhi.

Ketika tiba waktunya bagi sang Bodhisattva untuk meninggalkan rumah, ada tiba devaputra dari surga Tusita dengan nama Hrīdeva, pada kunjungan mengenai Anuttara Samyaksambodhi sang Bodhisattva. Kemudian, di malam yang tenang, Dia tiba di istana itu bersama-sama dengan perkumpulan majelis 32.000 devaputra untuk melayani dan memuliakan sang Bodhisattvat. Saat dia tiba, dia berhenti di tengah udara dan menyanyikan syair gatha ini kepada sang Bodhisattva:

"Anda telah mewujudkan kemangkatan, Yang Terkenal!
Singa Manusia, Anda juga mewujudkan kelahiran.
Untuk mengajar rombongan dari istri,
Anda telah bertindak sesuai dengan duniawi

"Sementara bertindak sesuai dengan duniawi
Anda telah mematangkan banyak para dewa dan manusia.
Hari ini waktunya telah tiba,
Jadi tolong pertimbangkan untuk meninggalkan rumah.

"Jika Anda tidak membebaskan diri Anda sendiri, Anda tidak akan dapat membebaskan orang lain;
Orang yang buta tidak bisa menunjukkan jalan.
Jika Anda bebas, Anda dapat membebaskan orang lain;
Orang yang memiliki penglihatan dapat menunjukkan jalan.

"Para makhluk itu yang adalah budak nafsu keinginan -
Melekat pada rumah, kekayaan, anak, dan istri mereka -
Ketika sedang dilatih oleh Anda,
Semoga mereka juga membentuk keinginan untuk meninggalkan rumah mereka.

"Anda harus meninggalkan kekuasaan dan kesenangan cinta,
Dan tujuh kekayaan di empat benua.
Ketika orang-orang mendengar bahwa Anda telah meninggalkan semua ini,
Dunia dengan para dewanya dan manusianya akan menginginkan untuk hal yang sama.

"Anda tidak senang dengan nafsu keinginan;
Anda beristirahat di dalam kebahagiaan dari konsentrasi.
Namun banyak ratusan dewa dan manusia,
Anda terbangun dari tidur mereka.

"Bagian yang terbaik dari hidup adalah sangat singkat;
Itu berlalu dengan cepat, seperti air terjun yang mengalir.
Saat masa muda memudar,
Meninggalkan rumah tidak akan tampak menarik.

"Jadi berangkatlah dari rumah sekarang
Ketika Anda masih muda dan dalam bagian yang terbaik dari hidup Anda.
Tepati janji Anda
Dan bertindak demi kepentingan rombongan para dewa.

"Objek-objek nafsu keinginan tidak pernah memuaskan;
Mereka hanya seperti air asin dari lautan.
Puas, bagaimanapun, adalah Mereka yang memiliki pengetahuan,
Para Mulia yang tanpa noda yang melampaui dunia.

"Anda adalah kesenangan dari kerajaan Raja Suddhodana,
Yang telah memenangkan hati dan pikiran-nya.
Wajah Anda adalah seperti teratai yang mekar dengan ratusan kelopak.
Jadi tolong pertimbangkan untuk berangkat sekarang!

"Menjadi menderita dari siksaan yang terbakar oleh emosi yang mengganggu.
Mereka tanpa perlindungan, terikat dalam belenggu yang berat.
Pahlawan, cepat, dirikan mereka didalam kedamaian
Di jalan untuk menyelesaikan pembebasan.

"Anda, dokter yang terampil,
Tolong, cepatlah dirikan di dalam kebahagiaan nirwana
Para makhluk yang tersentuh oleh penyakit, yang telah menderita begitu lama,
Dengan meracik obat Dharma.

"Para makhluk buta di dalam kegelapan dari keadaan pingsan mereka
Dan terikat oleh jaring pandangan yang salah.
Anda adalah mata dari para dewa dan manusia,
Jadi cepatlah, pancarkan cahaya kebijaksanaan.

"'Kami harus melihat Orang yang telah mencapai Kebangkitan,
Dan mendengarkan Dharma yang tanpa tandingan. "
Demikian yang dikatakan oleh banyaknya para dewa, asura, naga,
yaksa, dan para gandharva yang sedang melihat Anda.

"Raja Naga dapat melihat kecemerlangan Anda,
Karena itu menerangi bahkan tempat tinggalnya.
Dia membawa persembahan yang tak terbatas,
Jadi kabulkan keinginannya untuk tingkah laku disiplin.

"'Di kaki dari pohon Bodhi pikiran Anda akan disempurnakan,
Dan kami akan mempersembahkan kepada Anda empat mangkuk (caturi pātrām). '
Demikian yang dikatakan oleh Empat Penjaga Dunia dan tentara mereka,
Yang semuanya sedang menunggu Anda.

"Bahkan Brahma, yang damai dan penuh kasih,
Yang berbicara penuh kasih, menanti Anda, dengan berpikir:
"Saya harus meminta 'Tuan manusia (narendram)' ini
Untuk memutar Roda Yang Tak Tertandingi. "

"Para dewa yang menghormati Kebangkitan
Semuanya hadir di kursi Kebangkitan.
Mereka menanti Anda, dengan berpikir:
"Kami akan menyaksikan kebangkitan-Nya."

"Itu adalah benar bahwa para Bodhisattva
Mempertunjukkan pekerjaan Mereka dengan para pendamping Istri.
Anda, bagaimanapun, harus berada di garis depan.
Jangan tertinggal di belakang Mereka!

"Ingat kata-kata yang bersuara manis dan lembut itu
Dari Dipankara ketika Dia memberikan ramalan (vyākaranam) -Nya!
Ucapkan sekarang suara dari para Pemenang (jinaghosarutam) ',
Suara yang asli dan bebas dari kesalahan!

Demikianlah Sri Lalitavistara Bagian tiga belas pada Dorongan.
(iti śrīlalitavistare samcodanāparivarto nāma trayodaśo'dhyāyah)


Terakhir diubah oleh skipper tanggal Fri Jul 17, 2015 1:58 pm, total 2 kali diubah

skipper

Jumlah posting : 439
Join date : 27.11.08
Age : 28

Lihat profil user http://aryamahayana.forumup.com

Kembali Ke Atas Go down

Om Vajrapani Hum

Post by skipper on Sun Jul 05, 2015 1:14 pm




Thab Khey Thuk Ji Sakyai Rig Su Trug
Shen Gyi Mi Thup Due Kyi Pung Jom Pa
Ser Gyi Lhun Po Ta Bur Jepai Ku
Shakyal Gyal Po Kyo La Chak Tsel Lo
TEYATHA OM MUNI MUNI MAHA MUNI YE SOHA

Krodha Vajrapani Maha Yaksa Senapati

Bab 14 - Mimpi
svapnaparivartaścaturdaśah

Para Bhiksu, sementara devaputra itu dengan cara ini sedang mendorong sang Bodhisattva, sebuah mimpi terjadi kepada Raja Suddhodana. Saat dia sedang tidur, Raja Suddhodana bermimpi bahwa sang Bodhisattva meninggalkan istana di malam yang tenang, dikelilingi oleh rombongan para dewa. Saat sang Bodhisattva meninggalkan istana, sang Raja melihat bahwa Dia telah menjadi 'tersucikan (pravrajitam = menjalani kehidupan suci Bhiksu)' dan mengenakan jubah berwarna kuning jingga.

Begitu sang Raja terbangun, dia langsung bertanya pada pengurus rumah tangga raja: "Apakah Pangeran muda bersama dengan permaisuri?"

Pengurus rumah tangga raja itu menjawab, "Ya, Yang Mulia."

Raja Suddhodana, duduk di ruang perempuan, berpikir pada dirinya sendiri: "Maka Pangeran muda pasti akan meninggalkan kami segera, seperti yang pertanda ini ramalkan." Seperti rasa sakit yang tajam menusuk melalui hatinya, dia mulai merencanakan: "Pangeran muda saya harus tidak pernah bahkan menginjakkan kaki-Nya di dalam taman istana. Dia harus selalu tetap berada di dalam bersama dengan para gadis sehingga Dia akan kecanduan pada kesenangan mereka. Dia harus tidak pernah meninggalkan kami! "

Maka, dalam rangka supaya sang Pangeran muda menikmati diri-Nya sendiri, Raja Suddhodana mendirikan tiga istana untuk masing-masing tiga musim - panas, hujan, dan dingin. Istana musim panas adalah sangat dingin, Istana musim hujan adalah juga dingin dan juga hangat, dan Istana musim dingin secara alami hangat. Pada setiap istana itu lima ratus pengawal berjalan naik dan turun tangga. Sementara mereka naik dan turun tangga, panggilan mereka bisa didengar hingga jarak setengah yojana. Setiap orang berpikir, "Sang Panggeran muda tidak akan pernah bisa meninggalkan kami tanpa diketahui."

Namun demikian semua ahli perbintangan dan peramal terus membuat ramalan yang sama, dengan mengatakan: "Sang Panggeran muda akan pergi melalui Pintu Gerbang Keberuntungan." Jadi sang Raja menyuruh panel pintu yang besar dipasang ke Pintu Gerbang Keberuntungan, begitu besarnya sehingga butuh lima ratus orang untuk membuka dan menutup masing-masingnya. Panggilan dari lima ratus orang itu bisa didengar setengah yojana jauhnya. Sang Raja menyediakan di istana itu dengan lima hal yang diinginkan, seperti yang belum pernah terlihat sebelumnya. Tetap ada terus para gadis muda disekeliling sang Bodhisattva, bermain alat-alat musik mereka, menyanyikan lagu-lagu, dan menari untuk-Nya.

Para Bhiksu, pada saat itu sang Bodhisattva berkata kepada kusir-Nya: "Saya akan pergi ke taman, jadi cepatlah, pergi dan persiapkan kereta Saya."

Tapi kusir itu pergi ke Raja Suddhodana dan mengatakan kepadanya: "Yang Mulia, Pangeran muda ingin mengunjungi taman."

Mendengar itu, Raja Suddhodana berpikir pada dirinya sendiri: "Pangeran muda saya tidak pernah ke taman untuk melihat permukaannya yang indah. Namun, jika saya membiarkan Dia untuk mengunjungi taman, Pangeran muda harus dikelilingi oleh perempuan. Dengan cara itu Dia benar-benar dapat menikmati kesenangan cinta dan pasti Dia tidak akan meninggalkan kami kemudian. "

Sebagaimana Raja Suddhodana memiliki cinta yang demikian untuk sang Bodhisattva dan ingin menyenangkan Dia, dia mengutus pemukul lonceng dan membuat pengumuman berikut untuk orang-orang di kotanya: "Tujuh hari dari sekarang, sang Pangeran muda akan mengunjungi permukaan hutan kesenangan. Anda semua harus memastikan bahwa sang Pangeran muda tidak melihat apa yang tidak menyenangkan, jadi pastikan dengan hati-hati bahwa segala sesuatu yang tidak indah telah dihapus, dan setiap hal yang baik, yang menyenangkan indera, telah dimunculkan! "

Dengan demikian, pada hari ketujuh, seluruh kota itu terhiasi dengan indah. Taman juga dihiasi dengan kanopi kain dalam berbagai warna, serta payung, bendera, dan spanduk. Jalan yang untuk dilalui sang Bodhisattva telah disiram dan disapu, disemprot dengan air wangi, dan tersebar dengan kelopak bunga segar. Pembakaran dupa mengeluarkan asap wangi, dan sepanjang jalan vas telah ditempatkan dan pohon pisang tertanam. Jalan itu terbayangi dengan kanopi sutra dalam berbagai warna, dan dihiasi dengan jaring dari lonceng permata kecil dan hiasan karangan bunga dan jumbai. Empat bagian tentara juga telah mengambil posisi di sepanjang jalur itu, dan anggota dari rombongan itu sibuk menghiasi para pendamping sang Pangeran muda.

Di tengah semua kegiatan ini, sementara sang Bodhisattva sedang keluar melalui pintu gerbang timur dari kota itu dalam perjalanan-Nya ke taman, melalui kekuatan sang Bodhisattva, para devaputra dari Suddhavasa memunculkan seorang pria tua di depan jalan. dia adalah seorang pria tua jompo, begitu kurus bahwa pembuluh darah di tubuhnya menonjol. Giginya telah rontok dan dia ditutupi keriput di mana-mana. Rambutnya abu-abu dan dia membungkuk seperti tukang pengangkut rakit di atap pelana. Lemah dan rusak, dia harus menggunakan tongkat untuk menjaga dirinya dari terjatuh. Dia kesakitan dan vitalitas-nya telah lama pergi. Satu-satunya suara yang muncul dari tenggorokannya adalah desahan seret. Saat dia berdiri di sana di jalan, dengan berat tubuh bagian atasnya didukung oleh tongkatnya, semua anggota tubuhnya menggigil dan gemetar.

Ketika sang Bodhisattva melihat orang itu, Dia bertanya kepada kusir-Nya sebagai berikut, meskipun Dia sudah tahu jawabannya:

"Kusir! Siapakah pria jompo itu?
Dia sangat lemah, kurus, dan berkerut;
Kepalanya semua abu-abu, giginya sedikit dan berjauhan diantara, dan tubuhnya begitu kurus.
Dengan nemegang tongkatnya, dia bergoyang dalam ketidaknyamanan dari sisi ke sisi. "

Kusir menjawab:

"Yang Mulia, orang itu diatasi oleh usia tua;
Indera-nya lemah, dia sangat menderita, dan kekuatan dan kesigapannya hilang.
Kerabatnya membencinya dan tidak ada yang merawat dia;
Tidak dapat berfungsi, dia telah ditinggalkan seperti sepotong kayu di dalam hutan. "

Sang Bodhisattva kemudian bertanya:

"Apakah itu adalah kebiasaan khusus pada keluarganya,
Atau bisakah itu terjadi kepada siapa pun?
Cepat, beritahu Saya yang sebenarnya!
Lalu Saya akan merenungkan apa yang Saya dengar. "

Kusir menjawab:

"Yang Mulia, itu bukanlah kebiasaan dari kastanya atau kedudukan sosial;
Untuk semua makhluk, usia tua mengatasi masa muda.
Bahkan ayah, ibu, teman, dan kerabat Anda
Tidak bebas dari usia tua, tidak juga golongan yang lain dari orang-orang. "

Sang Bodhisattva kemudian berkomentar:

"Kusir! Alangkah sedihnya; para makhluk yang kekanak-kanakan dan bodoh tidak melihat usia tua,
Bangga dan keranjingan karena mereka berada di masa muda.
Saya akan kembali sekarang - cepat, putar balik kereta Saya!
Jika Saya juga akan menjadi tua, bagaimana Saya bisa menikmati diri Saya sendiri dan bermain permainan? "

Jadi sang Bodhisattva memutar balik kereta-Nya yang indah dan kembali ke kota.

Namun, para Bhikshu, beberapa waktu kemudian, ketika sang Bodhisattva berangkat ke taman melalui pintu gerbang selatan kota, lagi disertai dengan parade yang besar, Dia melihat di jalan seorang pria yang menderita penyakit. Tubuhnya lemah, dan dia sangat menderita saat dia berbaring di dalam kencing dan tinjanya sendiri. Tidak ada orang yang merawatnya atau membantu dia, dan dia bernapas hanya dengan kesulitan terbesar. Ketika sang Bodhisattva melihat pria ini, Dia berpaling ke kusir dan bertanya kepadanya sebagai berikut, meskipun Dia sudah tahu jawabannya:

"Kusir, tubuh orang miskin ini ditutupi dalam luka dan memar;
Inderanya lemah, dia lumpuh, dan dia bernafas begitu berat.
Dia begitu kurus, perutnya dalam kejang, dan dia menderita;
Dia berbaring di kotorannya sendiri, dalam keadaan yang menjijikkan. "

Kusir menjawab:

"Yang Mulia, orang itu sakit parah;
Dihadapkan dengan kengerian penyakit, dia sekarang di ambang kematian.
Kemegahan dari kesehatannya yang dulu hilang dan kekuatannya telah hilang;
Dia tidak memiliki penjagaan, tempat pengungsian, atau tempat perlindungan, dan tempat untuk pergi. "

Sang Bodhisattva kemudian berseru:

"Kesehatan adalah seperti permainan di dalam mimpi.
Apakah Orang Yang Bijaksana, setelah menyaksikan
Kengerian yang tak tertahankan dari penyakit seperti demikian,
Akan memiliki pandangan yang baik dari permainan yang menyenangkan? "

Dan jadi, para Bhiksu, kembali lagi sang Bodhisattva memutar balik kereta-Nya yang indah dan kembali ke kota.

Namun, para Bhiksu, beberapa waktu kemudian, ketika sang Bodhisattva sedang berangkat ke taman melalui gerbang barat kota, disertai dengan parade besar, Dia melihat di jalan orang mati yang telah mencapai akhir hidupnya. Mayat itu tergeletak di tandu, ditutupi oleh kain katun. Itu dikelilingi oleh sekelompok kerabat yang meratap, menangis, dan menyesal. Ketika mereka mengikuti yang meninggal dunia itu, mereka menarik rambut mereka, menghamburkan debu ke atas kepala mereka, memukul dada mereka, dan meratap keras.

Ketika Dia melihat ini, sang Bodhisattva berpaling ke arah kusir dan menanyainya berikut ini, meskipun Dia sudah tahu jawabannya:

"Kusir, siapakah pria ini yang dilangkat di tandu itu?
Orang-orang lain telah mengelilinginya,
Dan mereka terus menarik rambut mereka, menggaruk wajah mereka dengan kuku mereka,
Melemparkan debu ke atas kepala mereka, memukul dada mereka, dan menangis dalam kesedihan. "

Kusir menjawab:

"Yang Mulia, orang ini telah meninggal dunia di Jambudvipa;
Tidak pernah lagi ia akan melihat orang tua, istri, atau anak-anaknya.
Dia harus meninggalkan harta miliknya, rumahnya, teman-temannya, dan kerabatnya,
Dan melanjutkan ke dunia berikutnya, di mana ia tidak akan pernah melihat keluarganya lagi. "

Sang Bodhisattva berseru:

"Bagaimana menyedihkan bahwa usia tua menghancurkan usia muda!
Betapa menyedihkan bahwa kesehatan dihancurkan oleh berbagai penyakit!
Betapa menyedihkan bahwa kehidupan orang bijak tidak berlangsung lama!
Betapa menyedihkan bahwa para yang terpelajar melekat pada kesenangan!

"Bahkan jika tidak ada usia tua, sakit, atau kematian,
'Lima kumpulan' masih akan sarat dikuasai dengan penderitaan besar.
Lalu apa tentang usia tua, sakit, dan kematian, yang selalu terjadi bersama-sama?
Baiklah kalau begitu! Balik kembali -- Saya akan berpikir tentang bagaimana terbebaskan dari keadaan ini. "

Dan, para Bhiksu, kembali lagi sang Bodhisattva memutar balik kereta-Nya yang indah dan kembali ke kota.

Para Bhiksu, beberapa waktu kemudian, ketika sang Bodhisattva sedang berangkat ke taman melalui pintu gerbang utara kota, melalui kekuatan sang Bodhisattva, para devaputra memunculkan keluar seorang Pengemis di jalan di mana Mereka sedang lewati. Sang Bodhisattva melihat sang Pengemis itu dan melihat bahwa dia penuh kedamaian. dia menguasai diri dan terkendali. dia memiliki perilaku yang murni, dan matanya tidak mengembara tapi menunduk ke depan pada jarak enam kaki. Perilakunya adalah sangat indah dan istimewa, seperti cara dia berjalan. Cara dia memandang ke depan dan ke kiri dan ke kanan juga indah. Ketika dia membungkuk dan meregangkan tubuhnya, dia melakukannya dengan cara yang istimewa. Cara dia mengenakan jubah dan mangkuk persembahannya adalah menyenangkan untuk dilihat.

Ketika Dia melihat Bhiksu ini, sang Bodhisattva berpaling ke arah kusir dan menanyainya berikut ini, meskipun Dia sudah tahu jawabannya:

"Kusir, siapakah orang yang penuh kedamaian dan yang tenang ini?
Dia berjalan dengan matanya menghadap ke permukaan tanah dengan jarak enam kaki.
Pakaiannya berwarna kuning jingga dan tindakannya sangat penuh kedamaian;
Dia membawa mangkuk persembahannya dan tidak sombong dan tidak congkak."

Kusir menjawab (sārathirāha):

"Tuhan, orang itu adalah apa yang kita sebut sebagai Bhiksu (eso hi deva puruso iti bhiksunāmā ).
Dia telah meninggalkan kenikmatan hawa-nafsu dan sekarang bertindak dalam sikap yang sangat halus (apahāya kāmaratayah suvinītacārī).
Dia telah menjadi pengemis dan mencari demi kedamaian (pravajyaprāptu śamamātmana esamāno ).
Terbebas dari kemelekatan dan kemarahan, dia hidup dari sedekah. (samrāgadvesavigato'nveti pindacaryā)"

Sang Bodhisattva berkata (bodhisattva āha):

"Apa yang anda katakan adalah sangat benar, dan Saya setuju (sādhū subhāsitamidam mama rocate ca);
Para makhluk yang bijaksana selalu memuji kehidupan Bhiksu (pravrajya nāma vidubhih satatam praśastā).
Hidup yang demikian itu bermanfaat untuk diri sendiri dan itu juga menolong orang lain (hitamātmanaśca parasattvahitam ca yatra );
Itu adalah hidup bahagiah yang menghasilkan nektar yang manis dari keabadian. (sukhajīvitam sumadhuram amrtam phalam ca)"

Dan jadi, para Bhiksu, kembali lagi sang Bodhisattva memutar balik kereta-Nya yang indah dan kembali ke kota (atha khalu bhiksavo bodhisattvah pratinivartya tam rathavaram punarapi puravaram prāviksat).

Para Bhiksu, Raja Suddhodana melihat dan mendengar bahwa sang Bodhisattva telah terinspirasi dalam cara ini. Jadi agar untuk mempertahankan sang Bodhisattva lebih lagi, dia mendirikan lingkaran dinding disekeliling istana, menggali parit, dan memperkuat pintu gerbang. Dia juga menempatkan para penjaga, menyiagakan para prajuritnya yang berani, dan bahkan mempersiapkan pasukan kuda. Semua dari mereka adalah penuh dengan pakaian baja. Agar untuk menjaga sang Bodhisattva, dia menempatkan pembagian tentara penuh pada masing-masing persimpangan jalan di dekat empat pintu gerbang kota untuk tetap mengawasi siang dan malam, dan memberitahukan mereka untuk mencegah sang Bodhisattva melarikan diri. Pada ruangan dari para permaisuri, dia mengarahkan setiap orang untuk terus-menerus bernyanyi dan memainkan musik, dan tidak berhenti bahkan sesaat saja. "Anda harus menerapkan semua keahlian anda di dalam kesenangan dan permainan!" Dia memberitahu mereka. "Gunakan semua tipu-daya perempuan dan terus tekun dengan sang Pangeran muda itu sehingga ketika pikirannya menjadi melekat kepada anda, dia tidak akan mau pergi demi pentahbisan!"

Pada topik ini, dikatakan:

Pada pintu gerbang ada para lelaki yang menyukai pertempuran, sedang memegang pedang mereka tinggi-tinggi;
Ada para gajah, kuda, kereta tempur, dan para lelaki berbaju baja di atas barisan gajah.
Parit telah digali, dinding yang tinggi dan gapura dengan menara kecil telah dibangun;
Ada pintu gerbang yang sangat kuat yang suara bisingnya dapat terdengar sejauh beberapa mil.

Semua para Sakya khawatir dan tetap menjaga siang dan malam;
Suara bising yang besar dari para tentara yang sangat kuat terdengar dimana-mana.
Kota berada di dalam kebisingan dan penuh tangisan ketakutan : "Semoga Dia yang halus tidak berangkat."
Jika sang pemegang garis keturunan Sakya pergi, garis keturunan kerajaan ini akan putus!"

Para perempuan diberitahu : "Anda harus tidak pernah menghentikan nyanyian dan musik anda;
Anda harus membuat Dia tinggal menetap, jadi pikat pikiran-Nya dengan dengan permainan kesenangan anda.
Pertunjukkan semua cara tipu-daya perempuan dan buat usaha yang bagus;
Awasi Dia dan ciptakan halangan sehingga sang Makhluk Yang Halus itu tidak berangkat!"

Ini adalah pertanda yang meramalkan keberangkatan dari Yang Terbaik dari para pengendara kereta tempur:
Angsa, bangau, burung merak, myna, dan burung beo tidak membuat suara apapun.
Mereka duduk di teras, di jendela istana, pada pintu gerbang, dinding jembatan, dan tiang;
Muram, tidak bahagia, dan sedih, mereka menggantungkan kepala mereka dan tetap diam.

Bahkan bunga-bunga teratai yang indah di telaga dan kolam layu dan mati;
Dedaunan dan bunga-bunga di pohon-pohon menghilang, dan pohon-pohon tidak mekar lagi.
Senar pada kecapi dan sitar patah tanpa alasan yang jelas;
Drum, besar dan kecil, semua pecah ketika disentuh dan tidak memancarkan suara apapun.

Seluruh kota terganggu dan dikuasai dengan kelesuan;
Tidak ada seorangpun yang memiliki keinginan untuk menari, menyanyi, atau membuat gembira.
Bahkan sang Raja mengalami tekanan berat dan menjadi merenung;
Dia bertanya-tanya: "Oh tidak, akankah silsilah Sakya, dari keberuntungan yang seperti itu, sekarang hancur?"

Saat Gopa dan sang Pangeran berbaring tidur di ranjang yang sama,
Sebuah mimpi muncul kepada Gopa di tengah malam.
Dia bermimpi bahwa seluruh bumi dengan semua gunung-gunungnya terguncang;
Pohon-pohon diguncang oleh angin, dan akarnya tumbang mereka jatuh ke tanah.

Matahari, bulan, dan bintang-bintang yang menghiasi mereka jatuh dari langit ke bumi;
Dia melihat rambutnya yang habis dicukur di tangan kanannya, dan mahkota nya runtuh menjadi potongan-potongan.
Tangan dan kakinya terputus dan dia menemukan dirinya telanjang;
Kalung mutiaranya dan permata di sabuknya pecah.

Empat kaki dari tempat tidurnya putus, dan dia akhirnya berbaring di tanah;
Pegangan yang indah dan yang mulia dari payung sang Raja rusak.
Semua perhiasannya jatuh dan berserakan dan dibawa oleh air;
Perhiasan suaminya, pakaian, dan mahkota terbaring berserakan di tempat tidur Mereka.

Obor dibawa keluar dari kota itu, yang tertinggal dalam kegelapan;
Kisi permata indah yang dia lihat dalam tidurnya rusak.
Jumbai mutiara jatuh dan lautan teraduk;
Dia bermimpi bahwa Meru, sang raja gunung, terguncang di dalam dasarnya.

Ini adalah mimpi yang muncul pada sang Putri Sakya.
Saat dia terbangun dengan mata penuh air mata, dia bertanya kepada Suaminya:
"Penguasa, apa yang akan menimpa saya? Tolong katakan pada saya arti mimpi ini!
Ingatan saya bingung, dan saya tidak bisa melihat dengan jelas. Hati saya sakit! "

Sang Penguasa membalas Gopa dengan suara semanis burung bulbul, drum, atau Brahma:
"Semangat! Tidak ada hal buruk yang di simpan untuk Anda.
Hanya para Makhluk yang telah menciptakan kebajikan sebelumnya memiliki mimpi seperti itu;
Orang-orang yang ada penderitaan di simpan tidak pernah bisa bermimpi seperti itu.

"Ketika Anda bermimpi bahwa bumi terguncang
Dan gunung-gunung runtuh ke bumi,
Itu menunjukkan bahwa para dewa, naga, rāksasa, dan bhuta
Semuanya memperingkatkan Anda sebagai yang tertinggi di antara mereka yang layak disembah.

"Ketika Anda bermimpi bahwa pohon-pohon yang akarnya tumbang
Dan Anda memotong rambut Anda dengan tangan kanan Anda,
Ini menunjukkan bahwa Anda, Gopa, akan cepat memotong habis jaring penderitaan
Dan membebaskan diri anda sendiri dari jaring dari melihat gejala kejadian yang berkondisi.

"Ketika Anda bermimpi bahwa matahari dan bulan jatuh ke tanah
Dan bahwa bintang juga jatuh,
Ini menunjukkan bahwa Anda, Gopa, akan cepat menaklukkan musuh penderitaan
Dan akan menjadi layak untuk menerima persembahan dan pujian dari dunia.

"Ketika Anda bermimpi bahwa kalung mutiara Anda robek
Dan bahwa Anda telanjang dan tubuh Anda terpotong,
Itu menunjukkan bahwa Anda, Gopa, dapat segera meninggalkan tubuh wanita Anda
Dan cepat mencapai tubuh laki-laki.

"Ketika Anda bermimpi bahwa kaki dari tempat tidur Anda putus
Dan pegangan yang indah dari payung rusak,
Itu menunjukkan bahwa Anda, Gopa, akan cepat menyeberangi empat sungai
Dan melihat Saya sebagai Pembawa Payung tunggal di tiga alam semesta.

"Ketika Anda bermimpi bahwa perhiasan Anda diboyong oleh air
Dan pakaian dan mahkota Saya tertinggal di atas takhta Saya,
Itu menunjukkan bahwa Anda, Gopa, akan cepat melihat Saya terhiasi dengan tanda-tanda
Dan menerima pujian dari seluruh dunia.

"Ketika Anda bermimpi bahwa miliaran lampu
Meninggalkan kota dan mencelupkannya ke dalam kegelapan,
Itu menunjukkan, Gopa, bahwa segera Saya akan menerangi dengan Cahaya Pengetahuan
Seluruh dunia, yang diganggu oleh angan-angan khayalan dan kegelapan dari ketidaktahuan.

"Ketika Anda bermimpi bahwa kalung mutiara Anda rusak
Dan rantai emas indah Anda patah,
Itu menunjukkan bahwa Anda, Gopa, akan cepat memotong jaring penderitaan
Dan melenyapkan rantai dari gagasan tanggapan penglihatan Anda.

"Gopa, karena Anda memberi penghormatan kepada Saya
Dan selalu membuat persembahan dengan hormat tertinggi,
Anda tidak akan pernah pergi ke alam yang lebih rendah atau bertemu dengan penderitaan.
Segera Anda akan memiliki kebahagiaan dan keberuntungan.

"Di masa lalu Saya memberikan persembahan yang berlimpah;
Saya menjaga disiplin Saya dan selalu berlatih dalam kesabaran.
Oleh karena itu siapa pun yang memiliki keyakinan kepada Saya
Akan menemukan kebahagiaan dan keberuntungan.

"Selama jumlah yang tidak terbatas dari jutaan kalpa di dalam samsara,
Saya telah berlatih di dalam jalur yang sempurna untuk kebangkitan Bodhi.
Oleh karena itu siapa pun yang memiliki keyakinan kepada Saya
Akan melenyapkan tiga alam rendah.

"Jadi berbahagialah dan jangan tertekan!
Jadilah terpenuhi dan penuh kegembiraan!
Segera Anda akan mencapai kebahagiaan dan keberuntungan.
Gopa, dengan pertanda yang baik itu, berbaringlah dan tidur. "

Mereka yang dipelihara oleh kemuliaan dari kebajikan dan memiliki kebajikan dalam hati mereka,
Akan melihat dalam mimpi mereka tanda-tanda yang mulia,
Yang terjadi pada para Makhluk tertinggi, yang telah mengumpulkan karma kebajikan,
Pada saat keberangkatan Mereka dari rumah.

Makhluk seperti itu yang bermimpi bahwa air di dalam empat samudra besar
Diaduk dengan gerakan dari tangan dan kakinya.
Seluruh bumi menjadi tempat tidurnya,
Dan raja pegunungan adalah bantalnya.

Dia melihat dalam mimpinya cahaya bersinar keluar
Yang membersihkan kegelapan yang mendalam dari dunia.
Sebuah payung muncul dari permukaan tanah dan menutupi seluruh tiga dunia;
Tersentuh oleh cahaya ini, penderitaan dari mereka yang menderita menjadi menghilang.

Dalam mimpinya empat hewan putih dan hitam menjilat kakinya,
Burung dari empat warna berubah menjadi satu warna.
Dia memanjat gunung yang menjijikkan dan memuakkan dari kotoran,
Namun Dia berhasil dan tetap bebas dari noda.

Dalam mimpinya dia selanjutnya melihat sungai meluap
Dan banyak miliaran makhluk hanyut.
Membangun perahu dia membebaskan dirinya sendiri dan bisa menyelamatkan orang lain;
Dia membawa mereka menuju ke yang terbaik dari pantai, dia yang bebas dari rasa takut dan penderitaan.

Dia selanjutnya melihat banyak makhluk terhantam dengan penyakit;
Kesehatan dan keagungan mereka menghilang, dan kekuatan mereka lemah.
Dia menjadi seorang dokter dan membagi-bagikan banyak obat-obatan,
Menyembuhkan miliaran makhluk dari banyak penyakit mereka.

Dia duduk di atas tahta singa di pegunungan tengah;
Murid-murid-Nya menggabungkan telapak tangan mereka, dan para dewa semuanya menghormati Dia.
Dia melihat dirinya menang di tengah-tengah pertempuran,
Dengan para yang abadi di langit bersorak kepada Dia dengan suara gembira.

Tanda-tanda seperti itu yang sang Bodhisattva lihat dalam mimpi-Nya,
Dan Dia melihat pemenuhan dari kebajikan dan perilaku-Nya yang unggul.
Para dewa dan manusia yang mendengar ini merasa senang dan berpikir:
"Segera Dia akan menjadi Tuhan dari manusia dan tuhan (naradevadevah)!"

Demikianlah Sri Lalitavistara Bagian keempat belas tentang Mimpi.
(iti śrīlalitavistare svapnaparivarto nāma caturdaśo'dhyāyah)


Terakhir diubah oleh skipper tanggal Tue Oct 06, 2015 9:48 pm, total 2 kali diubah

skipper

Jumlah posting : 439
Join date : 27.11.08
Age : 28

Lihat profil user http://aryamahayana.forumup.com

Kembali Ke Atas Go down

OM AH HUM

Post by skipper on Fri Jul 17, 2015 2:07 pm





Bab 15 - Meninggalkan Rumah
abhiniskramanaparivartah pa˝cadaśah

Para Bhiksu, sementara itu sang Bodhisattva berpikir pada Diri-Nya Sendiri, "Ini tidak akan benar jika Saya tidak memberikan rencana Saya dengan Maha Raja Suddhodana dan hanya meninggalkan rumah tanpa izinnya. Itu akan menjadi sangat tidak berterima kasih dari Saya."

Jadi malam itu ketika segalanya menjadi tenang, Dia meninggalkan ruangan-Nya sendiri dan memasuki ruangan Raja Suddhodana. Begitu sang Bodhisattva melangkahkan kaki di lantai istana, seluruh istana menjadi diterangi dengan cahaya. Sang Raja terbangun dan, ketika ia melihat cahaya, ia segera bertanya kepada pengurus-nya, "Apakah matahari terbit? Itu adalah cahaya yang indah! "

Pengurus-nya menjawab: "Tidak, Tuanku, itu masih tengah malam." Ia melanjutkan:

"Tuanku, cahaya dari matahari menyebabkan pohon dan dinding menyebabkan bayangan;
Ia menyiksa dan terlalu memanasi tubuh.
Juga para angsa, burung merak, burung beo, elang malam, dan bebek liar
Bersuara pada saat subuh.

"Namun, Yang Mulia, cahaya ini indah dan menyenangkan.
Ia menenangkan, menguntungkan, dan tidak membakar;
Ia menembus pohon dan dinding dan tidak menyebabkan bayangan.
Seseorang dengan kualitas yang bagus pasti telah tiba di sini. "

Raja, khawatir, melihat sekeliling,
Dan melihat sang Makhluk murni dengan mata yang seperti bunga teratai.
Dia berusaha bangkit dari tempat tidurnya, tetapi tidak berhasil;
Yang mulia dengan hati yang murni kemudian merasa hormat untuk ayah-Nya.

Berdiri di depan raja, Dia berkata:
"Tuanku, sekarang adalah waktu yang tepat bagi Saya untuk meninggalkan rumah;
Jangan menghalangi Saya dan jangan putus asa.
Raja Saya, semoga Anda, keluarga Saya, dan orang-orang dari kerajaan memaafkan Saya. "

Sang Raja menjawab dengan air mata mengisi matanya:
"Apa yang diperlukan bagi Anda untuk mengubah pikiran Anda?
Akankah Anda meminta Saya untuk anugerah? Katakan padaku, aku akan memberikan kepada Anda apapun!
Saya adalah milik Anda, dan Anda dapat memiliki istana, para pelayan, dan seluruh kerajaan ini. "

Kemudian, dengan suara yang manis, sang Bodhisattva menjawab:
"Tuanku, Saya berharap untuk empat anugerah. Tolong berikan itu kepada Saya!
Jika Anda dapat memberikan itu kepada Saya, Anda akan memiliki kekuasaan atas Saya.
Anda akan selalu melihat Saya di sini di rumah dan Saya tidak akan pergi.

"Saya ingin, tuanku, tidak dicelakai oleh usia tua;
Untuk mempertahankan kulit halus Saya dan usia muda selamanya;
Untuk menjadi sehat dan tanpa penyakit;
Dan untuk memiliki kehidupan yang tak terbatas tanpa kematian pernah datang. "

Ketika sang Raja mendengar kata-kata ini, dia merasa sangat sedih.
"Anakku, Anda meminta untuk yang tidak mungkin; Saya tidak berdaya di sini.
Bahkan orang-orang bijak yang hidup selama banyak kalpa adalah tidak melampaui
Kemerosotan dan ketakutan pada sakit, usia tua, dan mati. "

"Tuanku, jika Anda tidak bisa memberikan empat anugerah itu
Pembebasan dari kemalangan dan kengerian dari penyakit, usia tua, dan mati
Kemudian Saya meminta kepada Anda anugerah yang lain. Tolong dengarkan, Yang Mulia:
Saya berharap bahwa, setelah Saya mati, Saya tidak akan harus mengambil kelahiran kembali lagi. "

Ketika sang Raja mendengar kata-kata ini dari Yang Terbaik Di antara Laki-laki,
Dia mengurangi kerinduannya, melepaskan kemelekatannya untuk Anaknya, dan berkata:
"Maka pergilah dan berikanlah manfaat dan bebaskanlah para makhluk. Saya bersukacita dalam hal itu.
Semoga semua keinginan Anda terpenuhi. "

Para Bhiksu, maka sang Bodhisattva berangkat dan pergi ke kediaman-Nya sendiri, di mana Dia berbaring di tempat tidur-Nya. Tidak ada yang bahkan telah melihat bahwa Dia telah pergi.

Para Bhiksu, saat fajar Raja Suddhodana mengumpulkan seluruh suku Sakya dan mengumumkan, "Sang Pangeran ingin meninggalkan rumah-Nya. Apa yang harus kita lakukan?"

Para suku Sakya menjawab, "Yang Mulia, mari kita menjaga-Nya. Ada banyak dari kita di suku Sakya, dan Dia sendirian. Dia tidak akan bisa meninggalkan rumah. "

Setelah itu para suku Sakya dan Raja Suddhodana menempatkan lima ratus laki-laki muda dekat pintu gerbang timur kota untuk menjaga sang Bodhisattva. Semua laki-laki itu bersenjata, terlatih dalam pertempuran, terampil dalam memanah dan lempar lembing, dan sekuat pegulat kuat. Dalam rangka untuk lebih menjaga sang Bodhisattva, masing-masing pemuda Sakya itu memiliki lima ratus kereta tempur pada pembagian mereka, dan bersama-sama dengan setiap kereta tempur ada lima ratus pasukan pejalan kaki.

Demikian juga mereka menempatkan lima ratus laki-laki muda dekat pintu gerbang selatan, barat, dan utara kota untuk menjaga sang Bodhisattva. Semua laki-laki itu bersenjata, terlatih dalam pertempuran, terampil dalam memanah dan lempar lembing, dan sekuat pegulat kuat. Dalam rangka untuk lebih menjaga sang Bodhisattva, masing-masing pemuda Sakya itu memiliki lima ratus kereta tempur pada pembagian mereka, dan bersama-sama dengan setiap kereta tempur ada lima ratus pasukan pejalan kaki.

Para Tetua suku Sakya, laki-laki dan perempuan, juga ditempatkan dimana-mana pada jalan persimpangan, tikungan, dan banyak jalan besar agar untuk menjaga sang Bodhisattva. Bahkan sang Raja Suddhodana terus mengawasi di pintu gerbang istana, didampingi oleh lima ratus pemuda Sakya yang mengendarai gajah dan kuda.

Mahaprajapati Gautami berkata kepada para pelayannya :

"Nyalakan lampu yang terang dan ikatkan semua permata di puncak bendera !
Gantungkan kalung karangan bunga dari mutiara dan sinari seluruh istana ini !
Mainkan musik, nyanyikan lagu, dan tetap sadar dan waspada sepanjang malam.
Kawal sang Pangeran sehingga Dia tidak bisa pergi tanpa seorangpun mengetahui."

"Senjatai diri anda sendiri ! Bawa di tangan anda senjata -
pedang dan tombak, busur dan panah, dan tombak bermata dua -
Untuk menjaga Pangeran tercinta kita.
Setiap orang harus sangat waspada !"

"Pertama tutup semua pintu, lalu kunci mereka secara rapat
Dan tempatkan palang pintu dengan kuat melintang papan pintu.
Kecuali anda harus, jangan buka pintu apapun,
Jika tidak, Makhluk Mulia ini akan melarikan diri."

"Hiasi diri anda sendiri dengan kalung permata dan mutiara;
Pakai perhiasan bunga, perhiasan setengah bulan, dan rantai.
Hiasi diri anda sendiri dengan lonceng, cincin dan anting-anting;
Hati-hati mengikat gelang kaki anda juga."

"Jika Sang Dermawan dari para manusia dan para dewa ini, yang bertindak seperti gajah yang bangga,
Mencoba untuk melarikan diri dalam cara yang terburu-buru,
Anda harus menghadapi-Nya dalam cara demikian
Bahwa tidak ada bahaya yang dilakukan pada Dia."

"Anda para perempuan dengan tombak di tangan anda,
Yang mengelilingi tempat tidur dari Makhluk Murni ini,
Anda harus tidak tergelincir kedalam kemalasan,
Tapi awasi Dia dengan mata yang seperti kupu-kupu."

"Dalam rangka untuk menjaga sang Pangeran,
Hiasi istana ini dengan kisi-kisi berhiaskan permata
Dan ambil seruling anda dan mainkan itu hingga sepenuh yang anda bisa.
Lindungi Makhluk Yang Tanpa Noda itu sepanjang malam!"

"Terus terjaga satu sama lainnya
Dan jangan beristirahat.
Kalau tidak, Dia tentu dapat meninggalkan rumah-Nya di belakang,
Meninggalkan kerajaan dan semua rakyat-Nya.

"Jika Dia meninggalkan rumah-Nya,
Maka istana kerajaan akan menjadi tempat dengan tiada sukacita.
Kelangsungan keturunan kerajaan, yang telah bertahan begitu lama,
Akan menjadi terganggu. "

Para Bhiksu, pada saat itu dua puluh delapan jenderal Yaksa besar (stāvimśatimahāyaksasenāpatayah), seperti sang jenderal Pā˝cika, bertemu dengan lima ratus putra dari Hariti dan menyuarakan perhatian mereka: "Teman-teman, malam ini sang Bodhisattva akan meninggalkan rumah-Nya. Jadi, Anda harus senang dalam membuat persembahan kepada Dia. "

Demikian juga empat raja besar (catvāraśca mahārājāno), yang telah memasuki istana Adakavatī, mengatakan kepada pertemuan besar para Yaksa itu: "Teman-teman, malam ini sang Bodhisattva akan meninggalkan rumah-Nya. Anda harus membantu Dia pergi dengan mengangkat tapak dari kuda-Nya yang bagus dengan tangan Anda. "

Pengumpulan para Yaksa itu menjawab:

"Keras seperti Vajra, dan Guru yang tidak bisa dihancurkan dengan tubuh sekuat Narayana (vajradrdha abhedya nārāyano ātmabhāvo guru),
Rajin dan kuat, Lelaki yang sempurna diantara semua makhluk ini tidak dapat dipindahkan (vīryabalaupetu so'kampito sarvasattvottamah).
Meskipun Maha Meru, sang gunung yang terutama, dapat diangkat dan ditahan di langit (girivara mahameru utpātya śakyam nabhe dhāritum kenacit),
Tidak ada seorangpun yang bisa mengangkat gunung dari kualitas Pemenang ini, yang terdirikan pada kebajikan dan kebijaksanaan. (na tu jinagunameru śailairguruh punyaj˝ānāśritah śakya netum kvacit)"

Vaisravana mengatakan:

"Bagi orang-orang yang terhanyutkan dengan kebanggaan, Guru ini akan menjadi berat;
Bagi mereka yang penuh kasih dan penuh hormat, Dia akan menjadi ringan.
Jika dari hati anda, anda mengabdikan diri kepada-Nya dengan hormat,
Anda akan menemukan Dia ringan seperti seberkas kapas pada burung.

"Saya akan berjalan di depan, sementara Anda akan membawa kuda-Nya.
Ketika sang Bodhisattva pergi, Kita akan mengumpulkan sejumlah besar kebajikan! "

Para Bhiksu, kemudian Sakra, sang raja para dewa, berbicara kepada para dewa di surga tiga puluh tiga: "Teman-teman, malam ini sang Bodhisattva akan meninggalkan rumah-Nya. Jadi, Anda harus senang dalam membuat persembahan kepada Dia. "

Devaputra yang bernama Śāntamati menjawab: "Saya akan menyebabkan semua pria, wanita, dan anak-anak di kota Kapilavastu tertidur."

Devaputra yang bernama Lalitavyūha menawarkan: "Saya akan membungkam semua suara dari kuda, gajah, keledai, unta, sapi, kerbau, wanita, pria, anak laki-laki, dan anak perempuan."

Kemudian Devaputra yang bernama Vyūhamati secara sukarela: "Saya akan membangun di udara jalan yang hebat dengan tujuh kereta tempur lebarnya, diapit di kedua sisi oleh mimbar permata, menyala dengan terang cahaya dari batu permata matahari, dinaungi dengan payung yang terangkat, bendera, dan spanduk, penuh dengan berbagai macam bunga, dan aroma dari pembakaran dupa dari berbagai wewangian. Di jalan ini sang Bodhisattva akan ditetapkan."

Kemudian raja gajah bernama Airāvana berbicara: "Di belalai saya akan mendirikan sebuah rumah tiga puluh dua yojana tingginya. Dalam rumah itu para gadis surga dapat berkumpul untuk melayani dan memuliakan sang Bodhisattva dengan membuat musik, menyanyikan lagu-lagu, dan memainkan alat-alat musik. "

Kemudian Sakra, sang raja para dewa, sendiri mengatakan: "Saya akan membuka pintu gerbang dan menunjukkan kepada-Nya jalan."

Berikutnya Dharmacārin devaputra mengatakan: "Saya akan menyebabkan rombongan permaisuri jadi terlihat tidak menarik. "

Kemudian Sa˝codaka devaputra berbicara: "Saya akan membantu sang Bodhisattva untuk bangkit dari tempat tidur-Nya."

Akhirnya raja Naga Varuna, raja Naga Manasvin, raja Naga Sagara, raja Naga Anavapta, raja Naga Nanda, dan raja Naga Upananda berbicara: "Kami, untuk bagian kami, akan menghasilkan tumpukan awan dari kayu cendana dan membiarkan hujan bubuk cendana turun sebagai persembahan kepada sang Bodhisattva."

Para Bhiksu, maka semua Dewa, Naga, Yaksa, dan Gandharva berangkat untuk melakukan apa yang telah mereka janjikan.

Sementara itu pikiran sang Bodhisattva adalah pada Dharma. Dia sedang beristirahat dengan nyaman di ruang musik, dikelilingi oleh wanita-Nya. Saat Dia merenung pada perilaku dari para Buddha masa lampau dan cara untuk memberi manfaat kepada semua makhluk hidup, Dia berpikir tentang empat cita-cita (pranidhana) yang Dia telah bentuk di masa lalu:

"Sebelumnya Saya ingin menjadi Tuan yang muncul dengan sendirinya dan mengejar ke-Maha-Tahuan. Pada saat itu Saya mengenakan baju besi dari tekad empat kali lipat berikut. Pertama:

"Saya telah melihat bagaimana para makhluk hidup menderita. Jadi semoga Saya melepaskan dan membebaskan orang-orang yang terikat pada dunia dan terperangkap dalam penjara samsara. Semoga Saya membebaskan para makhluk hidup dari belenggu yang ketat dan rantai dari nafsu keinginan. "

Begitulah cita-cita pertama-Nya dari masa lalu. Berikutnya Dia berpikir cita-cita kedua-Nya dari masa lalu:

"Semoga Saya memancarkan cahaya dari Dharma untuk mereka yang terlempar ke dalam kegelapan dari ketidaktahuan besar dalam dunia - untuk orang-orang yang matanya dikaburkan oleh ketidakjelasan dari ketidaktahuan, yang tidak memiliki mata kebijaksanaan, dan yang buta dengan ketidaktahuan dan angan-angan khayalan. Semoga Saya mengangkat lampu kebijaksanaan, yang menghancurkan kegelapan untuk mereka yang dibutakan oleh ketidaktahuan. Semoga Saya menerapkan obat dari tiga pintu gerbang untuk pembebasan - obat yang mempekerjakan cara mahir, kebijaksanaan, dan pengetahuan. Semoga Saya melenyapkan kegelapan dari ketidaktahuan dan semua ketidakjelasan dan kesalahan dari kebodohan, dan dengan cara ini memurnikan mata kebijaksanaan mereka. "

Kemudian sang Bodhisattva berpikir cita-cita ketiga-Nya dari masa lalu:

"Sayangnya, dunia ini telah mengangkat bendera kebanggaan dan mementingkan diri sendiri. Hal itu tergoda dengan melekat pada 'saya' dan 'milik saya.' Pikiran orang menggenggam pada 'diri', dan gagasan palsu dari 'diri' memutarbalikkan pandangan mereka. Semoga Saya menurunkan bendera dari kebanggaan ini yang berpikir 'saya' dengan menunjukkan jalan mulia. "

Akhirnya sang Bodhisattva berpikir cita-cita keempat-Nya dari masa lalu:

"Sayangnya, dunia ini tidak damai di karenakan oleh 'diri'. Dunia terus terganggu dan sama seperti gumpalan kusut dari tali. Para makhluk datang dan pergi. Mereka selalu bergerak dan melingkar bolak-balik di antara dunia ini dan selanjutnya. Perputaran mereka di sekeliling tidak mengenal akhir dan menyerupai lingkaran batu api itu. Semoga Saya menunjukkan kepada mereka Dharma dari keheningan-tenang, yang membawa pemenuhan melalui pengetahuan."

Saat itu anak Dharmacārin devaputra dan para devaputra dari kediaman murni Suddhavasa membuat rombongan permaisuri itu muncul tidak menarik. Setelah para devaputra itu telah mengungkapkan ciri-ciri yang tidak menyenangkan dan yang tidak menarik dari para permaisuri itu ', mereka mengambil posisi di langit dan mengucapkan syair-gatha berikut:

Para devaputra yang memiliki kekuatan magis besar berbicara kepada Dia Yang Memiliki Mata Yang Memanjang Seperti Bunga Teratai Yang Mekar : "Bagaimana Anda bisa menjadi begitu senang, ketika tinggal berdiam di tengah-tengah pemakaman?"

"Terbangkitkan oleh penguasa para dewa, dengan segera sang Bodhisattva melihat sekeliling dan memeriksa rombongan permaisuri.
Dengan melihat bahwa mereka telah menjadi menjijikkan, Dia berpikir, "Itu benar, Saya tinggal di tengah-tengah perkuburan."

Ketika sang Bodhisattva melihat seluruh rombongan wanita itu, Dia melihat bahwa beberapa orang memiliki pakaian yang telah terlepas, beberapa orang memiliki rambut yang kusut, dan beberapa orang memiliki perhiasan mereka yang berantakan. Lainnya telah kehilangan perhiasan kepala mereka, beberapa orang memiliki bahu jelek, sementara beberapa orang memiliki lengan dan kaki yang tidak tertutup. Beberapa orang memiliki raut wajah yang menjijikkan, sementara mata dari yang lainnya juling. Beberapa orang meneteskan air liur, dan yang lainnya mendengkur.

Beberapa orang tertawa liar, beberapa orang ada yang batuk, dan yang lainnya sedang berceloteh tak jelas. Beberapa orang yang lainnya sedang mengertakkan gigi mereka, dan corak kulit dari yang lainnya telah berubah. Beberapa orang dari wanita itu memiliki ciri-ciri yang tidak menyenangkan, seperti lengan yang terlalu panjang. Beberapa orang melambungkan kaki mereka di sekitar. Beberapa orang kepala mereka tidak tertutup, sementara kepala dari yang lainnya tertutup. Ciri-ciri wajah dari beberapa orang telah berubah. Tubuh dari beberapa orang tampak mengerikan, dan beberapa orang bahkan berbaring telanjang.

Beberapa orang membungkuk dan membuat suara berkumur. Beberapa orang, masih memegang gendang tanah liat, sedang memutar tubuh dan kepala mereka. Beberapa wanita memegang alat musik mereka, seperti kecapi dan kecapi tiga-senar. Yang lainnya sedang menggiling seruling mereka dengan gigi mereka, membuat suara bising hancur. Beberapa sedang bermain kampilas, nakalus, dan sampas yang kotak gemanya telah dicopot. Beberapa orang membuat mata mereka tertutup, beberapa orang membuatnya terbuka, dan beberapa orang sedang memutar mata mereka. Beberapa wanita juga sedang berbaring dengan mulut mereka ternganga.

Sang Bodhisattva melihat rombongan permaisuri itu, yang sedang berbaring di sana di lantai tampak benar-benar memuakkan, dan Dia mendapat kesan bahwa Dia memang di kuburan.

Pada topik ini, dikatakan:

Melihat ini, sang 'Pelindung Dunia (lokanatha)' merasa tidak senang.
Dengan curahan kasih sayang Dia berseru,
"Ah! Perkumpulan ini begitu menyedihkan!
Bagaimana saya bisa menemukan kesenangan dalam perkumpulan para raksasi ini?

"Cacat dan dikaburkan oleh angan-angan khayalan adalah pertimbangan
Dari Dia yang berpikir bahwa kesenangan indera yang tidak berharga adalah yang berarti.
Seperti burung terperangkap dalam kandang,
Orang tidak pernah mendapatkan kembali kebebasannya. "

Kemudian sang Bodhisattva memeriksa pengiring perempuan-Nya dengan cara dari pintu gerbang menuju cahaya dari Dharma ini. Berikutnya, dengan kata-kata yang diucapkan dari kasih sayang yang besar, Dia meratapi para makhluk hidup:

"Para Makhluk yang kekanak-kanakan ini terbunuh, seperti terhukum di penggantungan.
Para Makhluk yang kekanak-kanakan ini dipenuhi dengan nafsu keinginan, seperti orang bodoh yang tertarik pada vas keramik yang terisi dengan muntahan.
Para Makhluk yang kekanak-kanakan ini tenggelam, seperti gajah yang tenggelam di perairan dalam.
Para Makhluk yang kekanak-kanakan ini terkurung, seperti pencuri di penjara.
Para Makhluk yang kekanak-kanakan ini terpuaskan, seperti babi yang dikelilingi oleh kotoran.
Para Makhluk yang kekanak-kanakan ini serakah, seperti anjing dengan tulang.
Para Makhluk yang kekanak-kanakan ini jatuh, seperti ngengat terbang ke nyala lilin.
Para Makhluk yang kekanak-kanakan ini terjebak, seperti monyet terjerat di jerat.
Para Makhluk yang kekanak-kanakan ini tertangkap, seperti ikan yang kacau dalam jaring.
Para Makhluk yang kekanak-kanakan ini terpotong, seperti domba pada batang kayu pemotongan.
Para Makhluk yang kekanak-kanakan ini tertusuk, seperti penjahat di ujung tiang pancang.
Para Makhluk yang kekanak-kanakan ini tenggelam, seperti gajah tua di rawa.
Para Makhluk yang kekanak-kanakan ini binasa, seperti kapal karam di lautan.
Para Makhluk yang kekanak-kanakan ini jatuh, seperti orang buta jatuh ke dalam jurang yang dalam.
Para Makhluk yang kekanak-kanakan ini habis, seperti air yang masuk kedalam permukaan bumi.
Para Makhluk yang kekanak-kanakan ini naik di dalam asap, seperti bumi yang besar ini pada akhir dari kalpa.
Para Makhluk yang kekanak-kanakan ini berputar, seperti roda tembikar yang berputar.
Para Makhluk yang kekanak-kanakan ini telah kehilangan jalan mereka, seperti orang buta sedang menjelajahi pegunungan.
Para Makhluk yang kekanak-kanakan ini terikat dan berjalan dalam lingkaran, seperti anjing terikat tali.
Para Makhluk yang kekanak-kanakan ini bertambah buruk, seperti rumput dan pohon di musim panas.
Para Makhluk yang kekanak-kanakan ini melemah, seperti bulan yang memudar selama dua minggu gelap.
Para Makhluk yang kekanak-kanakan ini terlahap, seperti naga oleh garuda.
Para Makhluk yang kekanak-kanakan ini tertelan, seperti kapal oleh makhluk laut yang besar.
Para Makhluk yang kekanak-kanakan ini dirampok, seperti penjelajah oleh gerombolan pencuri.
Para Makhluk yang kekanak-kanakan ini rusak, seperti pohon-pohon palem di tengah badai.
Para Makhluk yang kekanak-kanakan ini terbunuh, seperti orang digigit ular berbisa.
Para Makhluk yang kekanak-kanakan ini terluka karena mencari rasa, seperti orang bodoh menjilati pisau yang diolesi dengan madu.
Para Makhluk yang kekanak-kanakan ini terbawa, seperti batang kayu terbawa oleh sungai.
Para Makhluk yang kekanak-kanakan ini bermain, seperti anak-anak bermain-main dengan tinja mereka sendiri.
Para Makhluk yang kekanak-kanakan ini dikendalikan, seperti gajah dengan pengait pawang.
Para Makhluk yang kekanak-kanakan ini tertipu, seperti orang yang berpikiran sederhana oleh penipu.
Para Makhluk yang kekanak-kanakan ini menguras habis akar kebajikan mereka, seperti penjudi kehilangan kekayaannya.
Para Makhluk yang kekanak-kanakan ini terlahap, seperti pedagang dimakan oleh raksasi.

Sang Bodhisattva memeriksa rombongan permaisuri itu dengan cara dari tiga puluh dua kiasan ini. Dia merenungkan sifat alami yang tidak murni dari tubuh dan mengembangkan perasaan jijik, dan kemudian muak. Berikutnya Dia bermeditasi kenyataan bahwa tubuh-Nya sendiri itu sama seperti tubuh mereka, dan jadi Dia benar-benar melihat kekurangan dari tubuh fisik. Kemudian Dia melepaskan kemelekatan-Nya terhadap tubuh, menghancurkan tanggapan penglihatan-Nya tentang itu sebagai yang menarik dan bahkan melihatnya sebagai yang menjijikkan. Dia melihat bahwa tubuh, dari telapak kaki sepenuhnya sampai ke atas kepala, terbuat dari kotoran, menghasilkan kotoran, dan memancarkan kotoran. Pada saat itu Dia berseru syair-gatha berikut:

"Tumbuh di bidang dari karma dan lahir dari air nafsu keinginan, Kami menyebutnya tubuh yang tidak kekal.
Tubuh ini lembab dari air mata, keringat, dan lendir, dan penuh dengan urin dan darah.
Ia dipenuhi dengan semua jenis dari kotoran, lemak, nanah, dan otak;
Ia Terus-menerus membocorkan kotoran dan baunya busuk.

"Ia terbuat dari tulang, gigi, dan rambut, dan ditutupi oleh kulit berbulu;
Dikemas dengan usus, hati, limpa, kelenjar getah bening, dan air liur, itu adalah lemah.
Ia sama seperti sebuah mesin yang diselenggarakan bersama oleh tulang dan otot dan dihiasi dengan daging;
Ia diisi dengan penyakit, tunduk pada rasa sakit, dan selalu menderita oleh rasa lapar dan haus.

"Tubuh dari para makhluk memiliki banyak rongga dan berubah menjadi usia tua dan kematian.
Melihat tubuh itu, Orang bijak apakah yang tidak akan menganggapnya sebagai musuh? "

Dengan cara ini sang Bodhisattva tetap penuh kesadaran pada tubuh sebagai sesuatu yang harus ditinggalkan.

Para devaputra yang melayang di langit di atas (gaganatalagatāśca devaputrā), bertanya kepada Dharmacārin devaputra: "Teman yang terhormat, apakah ini? Siddhartha membuang waktu dan terus melihat pada rombongan permaisuri. Dia bahkan tersenyum dan tidak tampak tidak senang. Tapi mungkinkah Dia adalah seperti lautan dalam yang tidak dapat diukur? Karena tidakkah itu benar bahwa siapa pun yang tidak terikat tidak melekat pada objek? Atau akankah Dia mungkin melupakan janji yang dibuat ketika Dia terinspirasi oleh para dewa? "

Dharmacārin devaputra menjawab: "Mengapa mengatakan sesuatu seperti itu? Ada bukti pasti bahwa ketika Dia berlatih perilaku kebangkitan Bodhi di masa lampau, Dia mengembangkan pelepasan semacam ini. Mengapa kemudian akan Dia tiba-tiba menjadi melekat dalam keberadaan ini, yang adalah terakhir-Nya? "

Para Bhiksu, tentu saja sang Bodhisattva telah menjadi pasti. Dia dipenuhi dengan ketidaksukaan dan telah mengambil keputusan. Jadi tanpa penundaan, Dia dengan anggun bangkit dari tempat duduk-Nya di dalam ruang musik itu dan berbalik ke arah timur. Dengan tangan kanan-Nya Dia menyibak kisi yang berhiaskan permata itu dan pergi ke atas atap istana. Di sana Dia menggabungkan tangan-Nya beranjali dan, mengingat kembali semua Buddha, Dia membungkuk kepada Mereka. Ketika Dia memandang ke hamparan ruang angkasa, Dia melihat Indra, sang penguasa bermata seribu atas para dewa, dengan rombongan seratus ribu dewa, sedang memegang bunga, dupa, kalung karangan bunga, wewangian, bedak wangi, pakaian, payung, spanduk kemenangan, bendera, anting-anting yang terbuat dari bunga, dan kalung karangan bunga yang terbuat dari batu mulia. Membungkuk di hadapan-Nya, Indra memberikan penghormatan kepada sang Bodhisattva.

Sang Bodhisattva juga melihat empat penjaga dunia bersama-sama dengan gerombolan Yaksa, Asura, Gandharva, dan Naga. Mereka semua mengenakan baju besi yang padat, perisai tubuh, dan helem. Di tangan mereka, mereka memegang pedang, busur dan anak panah, tombak, lembing, dan trisula. Mereka dengan anggun melepaskan puncak mahkota berhiaskan permata mereka dan mahkota mereka dan membungkuk dihadapan sang Bodhisattva. Lalu Dia melihat dewa Surya (matahari) dan dewa Candra (bulan), sedang berdiri di sisi kanan dan sisi kiri-Nya. Pusya, sang ketua dari semua rasi bintang, juga terlihat sedang berdiri di dekat.

Melihat bahwa itu sekarang adalah tengah malam, sang Bodhisattva memanggil Chanda :

"Chanda, jangan bimbang atau menunda!
Hiasi sang raja kuda dan bawa ia terhias kepada Saya.
Semua tanda-tanda keberuntungan telah datang bersama-sama;
Tanpa ragu Saya akan menyelesaikan keinginan Saya malam ini."


Ketika Chanda mendengar kata-kata ini, dia merasa sedih dan bertanya :

"Kemanakah Anda pergi? Anda yang beralis-mata panjang,
Dan yang memiliki mata seindah bunga teratai yang mekar,
Singa diantara laki-laki, dengan wajah seperti bulan musim gugur,
Bulan yang menyenangkan bunga-bunga teratai di malam hari."

"Wajahmu seperti teratai putih mekar;
Itu selembut bunga teratai biru muda.
Kemegahan Anda adalah seperti yang dari matahari, atau emas yang termurnikan dengan baik;
Itu sama seperti bulan yang baru timbul dan yang tanpa noda,

"Seperti api yang nyala apinya diberi makan dengan mentega persembahan.
Keagungan Anda sama seperti kobaran kilat dari petir;
Gaya berjalan yang tidak terkalahkan milik Anda adalah anggun sama seperti yang dari gajah yang percaya diri;
Anda berjalan dan menempatkan kaki Anda dengan indah, dengan gaya berjalan banteng, singa, atau angsa. "

Bodhisattva menjawab:

"Chanda, katakan pada Saya, lalu untuk tujuan apa
Sudahkah Saya di masa lampau meninggalkan lengan dan kaki dan mata?
Saya sudah menyerahkan kepala Saya dan istri Saya tercinta dan anak-anak Saya,
Kerajaan Saya, kekayaan, emas, dan pakaian,

"Gajah dan kuda yang dimuat dengan permata,
Cepat seperti angin dan yang berkekuatan besar.
'Selama triliunan kalpa (bahukalpakotinayutā)' Saya telah terlatih dalam disiplin sila dan kesabaran,
Senang di dalam ketekunan (virya), kekuatan (bala), konsentrasi (dhyana), dan pengetahuan bijak (prajna).

"Oleh karena itu, setelah Saya mencapai kedamaian yang menguntungan dari kebangkitan Bodhi (bodhiśivaśāntim),
Waktunya telah tiba bagi Saya untuk membebaskan para makhluk yang tenggelam dalam lautan dari usia tua dan kematian. "

Chanda menjawab: "Saya telah mendengar, Aryaputra, bahwa ketika Anda lahir, Anda dibawa kepada para Brahmana yang terampil dalam membuat ramalan berdasarkan pemeriksaan tanda-tanda. Mereka meramalkan dihadapan Ayah Anda, Raja Suddhodana: 'Yang Mulia, garis kerajaan Anda akan berkembang'. Ketika Raja Suddhodana bertanya lebih lanjut, para Brahmana itu menjawab:

"'Anak Anda yang baru lahir memiliki 'seratus tanda pahala kebajikan (śatapunyalaksano)'
Dan menyala dengan kemuliaan dari pahala kebajikan.
Dia akan menjadi seorang 'raja semesta (Cakravartin)', yang berkuasa di seluruh empat benua (catudvīpaīśvaro),
Dan dia akan memiliki tujuh permata pusaka.

"'Namun, jika Dia dihadapkan dengan penderitaan dari dunia ini,
Dia akan meninggalkan para rombongan permaisuri-Nya dan meninggalkan rumah-Nya.
Kemudian Dia akan mencapai kebangkitan Bodhi, keadaan yang bebas dari usia tua dan kematian.
Dia akan memuaskan para makhluk dengan air dari Dharma. '

"Aryaputra, ada ramalan ini dan itu tidak bisa dipungkiri. Tapi tolong dengarkan apa yang harus saya katakan, karena saya mungkin dapat membantu Anda! "

"Bagaimana?" Tanya sang Bodhisattva.

Chanda menjawab: "Ya Dewa, mengapa itu bahwa beberapa orang pergi melalui tindakan disiplin dan praktek pertapaan? Mereka memakai kulit rusa dan mengikat rambut mereka di sebuah jambul. Mereka mengenakan pakaian yang terbuat dari kulit pohon. Mereka membiarkan kuku, rambut, dan jenggot mereka tumbuh panjang. Mereka mengambil kesenangan dalam menyiksa tubuh mereka dan mengalami berbagai siksaan yang sulit. Mereka mengambil yang paling keras dari pertapaan karena, seperti yang mereka katakan, mereka ingin mencapai yang terbaik di antara para dewa dan manusia. Tapi Anda, Tuhan, Anda sudah memiliki keberuntungan ini!

"Kerajaan ini kaya sejahtera, besar, dan damai, dengan panen yang sangat unggul. Sangat menyenangkan dan penuh dengan banyak orang. Taman Anda adalah yang terbaik dari yang terbaik, penuh bunga dan buah-buahan dan gemilang dengan nyanyian burung. Ada kolam-kolam yang indah dengan bunga teratai biru, merah jambu, dan putih, dan mereka bergema dengan teriakan dari angsa, burung merak, elang malam, bebek liar, bangau, dan angsa besar. Ada banyak pohon-pohon berbunga yang tumbuh di sekitar danau, seperti pohon mangga, asoka, magnolia, bayam, dan kunyit. Taman terhiasi dengan hutan pohon permata yang disusun seperti papan catur dan dikelilingi oleh mimbar permata. Orang melihat kisi-kisi permata tergantung di mana-mana. Taman-taman itu dapat dinikmati selama musim apapun, dan mereka menyenangkan untuk dikunjungi apakah itu saat musim panas, musim hujan, musim gugur, atau musim dingin.

"Istana Anda sama seperti istana Vaijayanta, dimana didalamnya orang menemukan kedamaian dari Dharma sejati, dan semua kekhawatiran orang menghilang. Karena istana Anda adalah berwarna awan musim gugur, itu menyerupai Gunung Kailasa. Itu terhiasi dengan beranda, lengkungan, pintu gerbang, jendela, teras pendinginan, dan teras lantai atas. Mereka bergema dengan gemerincing lonceng yang berhiaskan berlian kecil di tirai yang berkisi-kisi.

"Rombongan dari permaisuri Anda adalah terlatih. Mereka menyanyikan lagu-lagu sambil bermain musik yang merdu dan menari. Mereka bermain tuna, panava, seruling, kecapi, gendang kayu, pipa musik, pin kayu, simbal, kampila, nakalu, gitar, gendang tanah liat dengan suara yang bagus, dan pataha. Mereka hadir kepada Anda dengan komedi dan tarian - menyenangkan, menggembirakan, bahagia, dan manis.

"Dan Anda, Dewa, masih muda. Anda berada di dalam yang terbaik dari kehidupan Anda. Anda seorang anak laki-laki yang segar dan lembut dengan rambut hitam dan tubuh seperti bunga teratai. Anda belum memberikan diri Anda untuk kesenangan indera. Jadi sekarang nikmatilah diri Anda sendiri, seperti sang penguasa Surga tiga-puluh-tiga, sang penguasa para dewa, yang diberkahi dengan seribu mata. Kita selalu bisa meninggalkan rumah Kita nanti, setelah Kita tua. "

Pada saat itu Chanda berbicara syair gatha berikut:

"Anda tahu teknik-teknik kenikmatan, jadi nikmatilah mereka,
Seperti sang penguasa yang kuat dari dewa di surga tiga-puluh-tiga!
Kemudian, ketika Kita sudah tua,
Kita bisa berlatih perilaku disiplin dan pertapaan! "

Sang Bodhisattva menjawab: "Cukup, Chanda! Kesenangan indera ini adalah tidak kekal dan tidak stabil. Mereka tidak bertahan dan tunduk pada perubahan. Seperti aliran deras dari semburan arus gunung, mereka cepat lewat dan bergolak. Seperti embun, mereka tidak bertahan. Seperti kepalan tangan kosong yang menipu anak-anak, mereka tidak memiliki zat. Seperti inti dari pohon pisang, mereka tidak memiliki kekuatan. Seperti vas dari tanah liat yang belum dibakar, mereka secara alami pecah. Seperti awan musim gugur, mereka muncul satu saat dan menghilang berikutnya. Seperti kilatan petir di langit, mereka bertahan hanya untuk waktu yang singkat. Seperti bejana yang penuh dengan racun, mereka menyebabkan rasa sakit. Seperti tanaman racun, mereka membawa ketidaknyamanan.

"Objek-objek dari nafsu keinginan, yang sangat didambakan oleh semua orang yang berpikiran belum dewasa, seperti gelembung air, selalu berubah. Seperti fatamorgana, mereka disebabkan oleh tanggapan penglihatan yang keliru. Mereka seperti halusinasi yang telah muncul melalui pemikiran yang salah. Sama seperti mimpi, mereka tidak dapat memuaskan, karena orang mencengkeram pada penampilan yang palsu. Sama seperti kesulitan untuk mengisi lautan, keinginan tidak pernah dapat dipenuhi. Seperti air asin, objek dari hasrat keinginan hanya membuat Anda haus. Seperti kepala ular berbisa, mereka berbahaya untuk disentuh. Seperti jurang yang dalam, mereka ditinggalkan seluruhnya oleh orang-orang yang bijak. Mereka menghasilkan kecemasan, menyebabkan perselisihan, dan menghasilkan penderitaan dan kesalahan. Mengetahui hal ini, orang-orang yang bijaksana menghindari mereka, orang-orang yang pandai menyesali mereka, para orang mulia membenci mereka, dan orang-orang yang cerdas merendahkan mereka. Namun orang bodoh merangkul mereka, dan orang yangbelum dewasa bergantung pada mereka. "

Pada saat itu Dia berbicara syair gatha berikut:

"Orang bijak menghindari kesenangan indera yang seperti kepala ular;
Mereka menjatuhkannya seperti bejana kotor penuh dengan kotoran.
Chanda, karena Saya memahami bahwa kesenangan indera
Menghancurkan semua kebajikan, Saya tidak menikmatinya. "

Kemudian Chanda, meratap seolah-olah dalam kesakitan yang tajam, dengan mata penuh air mata dan terserang kesakitan, berseru syair gatha berikut:

"Mengapa beberapa orang bertekun di dalam banyak pertapaan?
Mereka memakai kulit rusa dan membiarkan rambut, jenggot, dan kuku mereka tumbuh panjang;
Mereka menutupi diri mereka sendiri di dalam kulit pohon.
Mengikuti praktek-praktek dari pertapaan mereka, banyak yang memiliki tubuh kurus.

"Beberapa orang hanya makan sayuran, tanaman sereal, dan tanaman gardūla.
Yang lainnya, yang telah bersumpah untuk memakai perilaku sapi, selalu menjaga kepala mereka tunduk kebawah.
Kita, bagaimanapun, harus menjadi yang terbaik dan yang paling terkemuka di dunia;
Kita harus menjadi raja semesta yang tertinggi dan penjaga dunia,

"Atau Pemegang Vajra seperti Sakra, atau Ketua dewa di Surga Bebas-Dari-Perselisihan,
Bercita-cita tinggi untuk mengalami kebahagiaan dari meditasi di dalam alam Brahma.
Makhluk Sempurna, kerajaan Anda adalah kaya, berkembang dengan panen yang sangat unggul.
Penuh dengan taman dan istana, itu sebanding dengan istana Vaijayanta.

"Wanita-wanita ini terlatih dengan baik dalam mempersembahkan kesenangan,
Dalam penggabungan dengan lagu dan suara merdu dari kecapi dan pipa musik.
Nikmatilah kesenangan ini, Tuhanku!
Jika Anda tidak pergi, Anda akan mengalami kenikmatan besar! "

Sang Bodhisattva menjawab:

"Dengar, Chanda! Dalam kelahiran sebelumnya
Saya telah mengalami ratusan penderitaan -
Penjara, perbudakan, pemukulan, ancaman - semua karena nafsu keinginan.
Ketika pikiran Saya tertuju pada hal-hal yang berkondisi, Saya tidak bisa mendapatkan pembebasan.

"Di bawah kekuasaan dari kecerobohan dan dikuasai dengan angan-angan khayalan,
Saya terbutakan di masa lalu, ditutup dengan selubung dari pandangan salah.
Pandangan seperti demikian itu membuat Saya menggenggam pada gagasan tentang 'diri'
Dan mengabadikan pengalaman dari sensasi, semua dikarenakan oleh tidak mengetahui Dharma.

"Semua hal berpindah dan berubah dan tidak kekal seperti awan;
Mereka mungkin bisa disamakan dengan kilatan petir.
Mereka seperti embun pada helai rumput, dan menipu seperti kepalan tangan kosong;
Mereka tidak memiliki intisari dan tanpa diri, dan kurang keberadaan hakiki dalam segala hal.

"Jadi pikiran Saya tidak melekat pada objek lagi.
Chanda, bawakan Saya Kanthaka, terhiasi dengan baik, raja tertinggi dari semua kuda.
Janji-janji Saya yang menguntungkan dari masa lampau telah terpenuhi;
Mengatasi segala sesuatu, Saya akan menjadi Tuan dari semua gejala kejadian, Seorang Raja Dharma, Seorang Bijaksana (bhesyi sarvābhibhū sarvadharmeśvaro dharmarājo munih). "

Chanda menjawab:

"Tidakkah Anda melihat wanita-wanita ini dengan mata seperti bunga teratai mekar,
Yang dihiasi dengan karangan bunga dari banyak permata yang berharga,
Berkilau seperti kilatan petir di tengah tumpukan awan di langit,
Begitu indah saat mereka beristirahat di tempat tidur mereka?

"Atau mereka yang bermain seruling dan simbal yang demikian bersuara manis,
Drum tanah liat dan pipa musik, membuat musik dan lagu,
Dsertai oleh suara ayam hutan, burung merak, dan elang malam?
Apakah Anda akan meninggalkan tempat ini, yang sama seperti kota kimnara?

"Di sini ada banyak bunga, seperti melati, teratai biru, melati karang, dan magnolia,
Dan karangan bunga yang wangi dengan sangat banyak bunga yang indah.
Kita memiliki dupa wangi yang sempurna yang terbuat dari kayu gaharu hitam,
Dan salep wangi yang indah. Apakah Anda tidak melihat semua ini?

"Di sini Anda mendapatkan masakan terbaik dan hidangan terbaik,
Dengan rasa-rasa yang sangat istimewa, memancarkan aroma yang luar biasa,
Bersama dengan minuman termanis.
Apakah Anda tidak melihat mereka, Tuhanku? Kemanakah Anda akan pergi?

"Di sini pakaian Anda wangi di musim dingin dengan minyak penghangat,
Dan di musim panas, dengan kayu cendana.
Anda memiliki pakaian yang indah, sutra yang halus;
Apakah Anda tidak melihat mereka, Tuhanku? Kemana Anda akan pergi?

"Disini adalah lima kesenangan indera,
Seindah kenikmatan surga di alam dewa.
Sekarang, nikmatilah dan bersenang-senanglah di dalamnya dengan gembira dan bahagia!
Lalu kemudian, Tuhan Mulia dari suku Sakya, Anda dapat mengasingkan Diri ke hutan! "

Sang Bodhisattva menjawab:

"Chanda, selama kalpa yang tidak terhitung jumlahnya melampaui pengukuran,
Saya telah menikmati banyak kesenangan indera dari manusia dan dewa,
Dalam cara dari bentuk, suara, bau, rasa, dan sentuhan,
Namun Saya telah gagal untuk menjadi puas!

"Saya telah menjadi Anak kerajaan tertinggi, begitu kaya dalam kekuasaan!
Saya telah menjadi seorang raja semesta (cakravartī), yang berkuasa atas empat benua.
Saya memiliki tujuh pusaka,
Dan Saya tinggal di tengah-tengah para wanita.

"Saya memerintah Surga tiga-puluh-tiga dan Surga bebas-dari-perselisihan;
Saya meninggalkan alam-alam itu dan datang ke sini.
Di masa lampau Saya menikmati objek yang paling suci dan yang luar biasa
Di antara para dewa nirmita.

"Saya telah menjadi Penguasa Iblis asura, yang mengendalikan alam dewa;
Saya telah menikmati yang terbaik dan yang paling indah kesenangan indera, tapi tidak menemukan kepuasan.
Lalu bagaimana Saya akan menemukan kepuasan sekarang dengan terlibat di dalam kesenangan yang lebih rendah?
Ini adalah diluar dari pertanyaan!

"Selain itu, Chanda, Saya melihat bahwa dunia ini sedang menderita;
Ia tertangkap di tengah-tengah samsara.
Ia adalah padang gurun dari kesengsaraan, penuh penderitaan dan kejahatan,
Di mana para makhluk terus-menerus hanyut.

"Tanpa perlindungan atau tujuan, para makhluk mengembara dalam kegelapan dari ketidaktahuan dan angan-angan khayalan;
Mereka menderita oleh kengerian dari usia tua, sakit, dan kematian.
Mereka diserang oleh penderitaan yang hadir setelah mengambil kelahiran,
Dan mereka menderita serangan gencar dari musuh.

"Jadi sekarang Saya akan merakit 'kapal Dharma (dharmanāvam)'.
Itu dibangun dengan kayu yang terkuat -
Memberi, perilaku sila, kesabaran, dan ketekunan -
Dan secara kuat diamankan oleh motivasi Saya yang unggul yang tidak bisa dihancurkan.

"Ini adalah tekad Saya untuk naik ke kapal itu dan menyeberangi lautan samsara.
Lalu Saya akan mengangkut para makhluk yang tak terhitung jumlahnya menyeberangi lautan ini,
Lautan dari penderitaan ini begitu sulit untuk diseberangi dengan gelombang dari kemurkaannya,
Raksasa dari nafsu gairah, dan aliran yang sangat cepat dari permusuhan.

"Saya akan menyeberangi lautan dari keberadaan,
Penuh dengan raksasa dari pandangan berbahaya dan iblis-iblis dari penderitaan.
Setelah Saya telah mengangkut para makhluk yang tak terhitung jumlahnya menyeberang,
Saya akan mendirikan mereka di daratan kering yang menguntungkan tanpa usia tua atau kematian. "

Pada saat itu Chanda, yang sekarang menangis bahkan lebih keras, berseru: "Tuhan, apakah tekad Anda berdasarkan pada keyakinan? (deva esa vyavasāyasya niścayah?)"

Sang Bodhisattva menjawab:

"Chanda, dengarkan ini tentang tekad Saya:
Saya akan berjuang untuk memberikan manfaat dan membebaskan para makhluk!
Tekad Saya adalah seperti gunung: abadi, tidak berubah, dan teguh.
Itu adalah sulit untuk dipindahkan seperti Meru, sang raja pegunungan. "

Chanda kemudian bertanya, "Aryaputra, bagaimana Anda bisa begitu yakin?"

Sang Bodhisattva menjawab:

"Bahkan jika ledakan petir, kapak perang, tombak, dan panah harus menghujani Saya,
Dan jika besi cair, yang menyala seperti garpu petir,
Dan letusan gunung berapi harus dijatuhkan di kepala Saya,
Saya tidak akan pernah ingin menjadi tuan rumah tangga lagi! "

Pada saat ini para devaputra yang sedang menyaksikan dari langit mengucapkan teriakan sukacita dan menurunkan hujan bunga, dengan berseru:

"Dengan pikiran tidak melekat pada objek apapun,
Dan dengan kasih sayang dan cinta untuk para makhluk hidup,
Semoga Anda, Yang dengan kecerdasan tertinggi, menang!
Anda adalah Pelindung yang memberikan keberanian kepada para makhluk.

"Seperti langit, yang tetap tidak terikat pada kegelapan, debu, asap, atau komet,
Pikiran dari Makhluk Yang Tertinggi itu tetap tidak terikat.
Makhluk Yang Murni itu tidak ternoda oleh objek-objek kesenangan,
Sama seperti bunga teratai naik dari air. "

Para Bhiksu, ketika devaputra Śāntamati dan devaputra Lalitavyūha memahami tekad sang Bodhisattva, mereka menyebabkan semua pria, wanita, dan anak-anak di kota Kapilavastu untuk tertidur. Mereka membuat segalanya terjun ke dalam keheningan.

Para Bhiksu, pada saat itu sang Bodhisattva menyadari bahwa semua orang di kota itu tertidur lelap, bahwa waktu tengah malam telah datang, dan bahwa bulan berada di rasi bintang Pusya, sang penguasa rasi bintang. Dia sadar bahwa saat itu sudah tiba waktunya bagi Dia untuk meninggalkan rumah.

Jadi Dia mengatakan kepada pelayan-Nya: "Chanda, jangan mendesak Saya sekarang. Sebaliknya, tanpa penundaan lebih lanjut, bawakan Saya kuda Saya, Kanthaka, yang terhiasi dengan baik. "

Begitu sang Bodhisattva mengucapkan kata-kata ini, Empat Raja Besar pelindung dunia meninggalkan tempat tinggal mereka. Mereka telah mendengar kata-kata sang Bodhisattva dan telah siap untuk membuat persembahan kepada-Nya. Sekarang mereka bergegas cepat menuju ke kota Kapilavastu.

Maha Raja Dhrtarāstra, sang penguasa gandharva (gandharvādhipatih), tiba dari timur bersama-sama dengan beberapa triliun para gandharva yang sedang bermain berbagai alat musik dan menyanyikan lagu-lagu. Begitu Dhrtarāstra tiba, dia mulai mengelilingi kota Kapilavastu. Berhenti di timur, dari mana dia tiba, dia memberi penghormatan kepada sang Bodhisattva.

Maha Raja Virudhaka tiba dari selatan dengan beberapa triliun para Kumbhānda yang sedang memegang di tangan mereka berbagai kalung mutiara. Selain itu mereka membawa berbagai macam permata, dan vas yang diisi dengan berbagai jenis wewangian. Begitu Virudhaka tiba, dia juga mulai mengelilingi kota Kapilavastu. Berhenti di selatan, dari mana dia tiba, dia memberi penghormatan kepada sang Bodhisattva.

Maha Raja Virūpāksa tiba dari barat dengan beberapa triliun para Naga yang sedang memegang di tangan mereka berbagai kalung yang terbuat dari mutiara dan berbagai jenis yang berbeda dari permata berharga. Mereka mengirim angin lembut dari hujan bunga dan serbuk wangi yang memancarkan aroma yang wangi. Ketika Virūpāksa tiba, dia juga mengelilingi kota Kapilavastu. Berhenti di barat, dari mana dia tiba, dia memberi penghormatan kepada sang Bodhisattva.

Maha Raja Kubera (=Vaisravana) tiba dari utara dengan beberapa triliun para Yaksa yang sedang memegang di tangan mereka permata berharga dari jenis yang disebut cahaya bintang. Mereka juga membawa lampu minyak dan lentera yang menyala. Mereka memegang di tangan mereka berbagai senjata, seperti busur dan anak panah, pedang, tombak, tombak dengan dua dan tiga mata, cakram, tombak bermata satu, dan lembing, dan mereka dipersenjatai dengan baju besi yang kuat dan helm. Ketika Kubera tiba, dia juga mulai mengelilingi kota Kapilavastu. Kemudian dia menetap di arah utara, dari mana dia telah tiba, dan memberi penghormatan kepada sang Bodhisattva.

Setelah itu Sakra, sang penguasa para dewa, tiba bersama-sama dengan para dewa dari surga tiga-puluh-tiga, sedang membawa bunga surga, wewangian, kalung karangan bunga, salep, bubuk wangi, pakaian, payung, spanduk kemenangan, bendera, anting-anting, dan perhiasan. Ketika dia tiba di sana, dia mulai mengelilingi kota Kapilavastu.

Kemudian dia menetap bersama-sama dengan rombongan di ruang angkasa atas, ke arah yang sama dari mana dia datang, dan mulai memberi penghormatan kepada sang Bodhisattva.

Para Bhiksu, ketika Chanda mendengar kata-kata sang Bodhisattva, matanya menjadi penuh dengan air mata dan dia berkata: "Aryaputra, Anda tahu waktu yang tepat, saat yang tepat, dan kesempatan yang tepat. Namun, ini bukan waktu yang tepat dan bukan kesempatan untuk meninggalkan. Jadi, mengapa Anda memberi Saya perintah untuk meninggalkan? "

Sang Bodhisattva menjawab: "Chanda, waktunya telah tiba."

Kemudian Chanda bertanya: "Waktu untuk apa, Aryaputra?"

Sang Bodhisattva menjawab:

"Dahulu kala, saat mencari demi keuntungan para makhluk,
Saya membuat keinginan untuk membebaskan dunia
Setelah Saya mencapai keadaan kebangkitan Bodhi yang melampaui usia tua atau kematian.
Sekarang saat itu telah datang. "

Pada topik ini, itu dikatakan:

Pada waktu itu, ketika sang Makhluk Tertinggi berangkat,
Semua dewa bersemangat untuk menyajikan persembahan.
Semua dewa pelindung langit dan bumi datang,
Seperti yang dilakukan Sakra, raja para dewa, bersama dengan para pengikutnya.

Para dewa dari Surga Bebas Dari Perselisihan, Surga Kegembiraan, dan Surga Kesenangan Di dalam Kemunculan,
Dan para dewa dari Surga Memanfaatkan Kemunculan Orang Lain semuanya datang.
Begitu pula para raja Naga Varuna, Manasvin,
Anavapta, serta Sagara.

Para dewa dalam Rupadhatu juga datang,
Mereka yang selalu mengalami kedamaian konsentrasi.
Mereka terburu-buru untuk membuat persembahan kepada sang Makhluk Tertinggi,
Yang layak dihormati di seluruh tiga alam.

Juga para Bodhisattva, yang adalah teman-teman-Nya dalam tindakan masa lampau,
Berkumpul di sana dari seluruh sepuluh penjuru arah, dengan mengatakan,
"Mari Kita lihat keberangkatan sang Pemenang,
Dan membuat persembahan kepada-Nya dengan cara yang tepat. "

Makhluk besar yang adalah Tuhan dari para Guhyaka,
Pradīptavajra, memposisikan dirinya di atas langit.
Mengenakan baju besi, kuat, berani, dan penuh semangat,
Dia memegang Vajra yang menyala di tangannya.

Bulan dan Matahari, kedua devaputra ini,
Datang berputar mengelilingi, berdiri di sebelah kanan dan kiri-Nya.
Mereka menggabungkan telapak tangan mereka bersama-sama
Dan memikirkan keberangkatan sang Bodhisattva.

Rasi bintang Pusya juga, dengan rombongannya,
Mengubah wujud tubuhnya dengan cara yang agung,
Dan berdiri di depan sang Lelaki Mulia.
Dengan suara yang menyenangkan dia berbicara:

"Sekarang Pusya hadir, ini adalah waktu yang tepat untuk pergi.
Malam ini semua keinginan yang berkebajikan dan yang menguntungkan milik Anda akan terpenuhi;
Saya akan menemani Anda.
Ketika Anda mengakhiri nafsu keinginan, semoga Anda tidak mengalami hambatan!

"Anda telah disemangati oleh devaputra Sa˝codaka.
Sekarang cepat wujudkan kekuatan dan keberanian Anda,
Dan bebaskan semua makhluk yang tertindas oleh kesengsaraan!
Sekarang adalah waktu yang tepat bagi Anda untuk pergi! "

Miliaran para dewa telah berkumpul
Dan membuat hujan bunga yang mempesona turun.
Sang Bodhisattva, untuk bagian-Nya, duduk di sana di dalam sikap bersila yang sempurna;
Dikelilingi oleh para dewa, dia begitu indah, menyala dengan kemuliaan.

Di kota, semua pria, wanita, dan anak-anak
Menjadi lelah dan tertidur, meninggalkan tugas mereka.
Kuda, gajah, sapi, burung beo, bangau, burung merak, dan burung myna
Menjadi lelah dan secara cepat tidur, tidak memperhatikan apapun.

Disenjatai tombak keras seperti Vajra, dan duduk diatas gajah, kuda, dan kereta,
Para pemuda Sakya yang terus berjaga juga tertidur,
Begitu juga pada raja, anak raja, dan pesuruh kerajaan.
Rombongan permaisuri, benar-benar telanjang, tertidur dan tidak menyadari apapun.

Saat tengah malam tiba, sang Bodhisattva berbicara kepada Chanda
Dengan suara yang menawan seperti Brahma dan manis seperti burung Kalavinka (sejenis burung bulbul):
"Chanda, bawa Kanthaka, terhiasi dengan baik dan terawat dengan baik.
Jangan membuat hambatan dan jangan ragu, jika Anda memiliki kasih sayang kepada Saya. "

Mata Chanda dipenuhi air mata saat ia berbicara kepada Tuannya:
"Pengendara Kereta Tempur Besar, di mananakah Anda akan pergi? Apa yang Anda butuhkan pada kuda itu?
Anda tahu waktu yang tepat dan saatnya, dan ini bukan waktu untuk mempraktekkan Dharma.
Gerbang tertutup dan terkunci dengan kuat, jadi siapa yang akan membuka untuk Anda? "

Saat itu Sakra membuka gerbang itu hanya dengan kekuatan pikirannya;
Chanda sangat cemas saat melihat, namun juga sedih dan hampir menangis.
"Oh tidak, apa yang harus saya lakukan sekarang? Siapa yang dapat membantu? Kepada siapa saya harus berbalik?
Sakra hanya akan mendengarkan Dia Yang Berkekuatan Tidak Terkalahkan itu.

"Apa gunanya tentara yang kuat ini dengan empat bagiannya?
Raja, anak raja, dan pesuruh kerajaan - tidak satupun dari mereka tahu apa yang sang Bodhisattva sedang lakukan.
Yaśovatī dan rombongan permaisuri berada di tempat tidur mereka, terbuai tidur oleh para dewa.
Sayang! Dia sedang pergi. Sumpah yang Dia dibuat di masa lampau sekarang sedang dipenuhi! "

Saat itu, miliaran para dewa yang bergembira berbicara kepada Chanda:
"Chanda, bawakan kuda Kanthaka yang unggul itu. Jangan mengecewakan Pembimbing kami.
Para dewa dan asura memainkan jutaan genderang dan alat musik mereka,
Dan masih juga kota tertinggi ini yang para dewa telah menidurkannya tidak terbangun!

"Chanda, lihatlah ke langit yang murni di mana cahaya surga bersinar begitu indah!
Lihatlah jutaan dari perkumpulan para Bodhisattva sedang membuat persembahan.
Lihatlah Sakra yang mulia, sang suami Saci, yang berada di gerbang dengan pasukannya.
Lihatlah para dewa, asura, dan kimnara yang ada di sini sedang membuat persembahan! "

Chanda mendengarkan para dewa dan memberitahu kuda Kanthaka:
"Anda harus meringkik sekarang, karena disini datang sang Pengendara Kereta Tempur Tertinggi dari para makhluk (sattvasārathivarah)!"
Lalu dia menghiasi kuku kuda yang berwarna melati itu dengan emas.
Tertekan dan menangis, dia memberikan kuda itu kepada Dia Yang Adalah Lautan Dari Kualitas (gunasāgarasya), dengan mengatakan:

"Anda dengan tanda-tanda mulia yang menguntungkan orang lain, di sini adalah kuda Anda yang dari silsilah berbudi luhur.
Semoga semua cita-cita masa lalu Anda menjadi terpenuhi! Tolong Lanjutkan!
Semoga semua rintangan ditenangkan dan perilaku disiplin yang Anda inginkan tercapai!
Semoga Anda memberikan semua makhluk kebahagiaan, kelahiran kembali di alam yang lebih tinggi, dan kedamaian! "

Ketika sang Bodhisattva bangkit dari tempat duduk-Nya, bumi berguncang dalam enam cara;
Dia menaiki raja tertinggi dari kuda yang menyerupai bulan purnama.
Para pelindung, dengan tangan mereka yang murni seperti bunga teratai, kemudian mengangkat keatas kuda yang tertinggi itu;
Sakra dan Brahma pergi ke depan, menunjukkan jalan.

Cahaya yang murni dan terang dipancarkan oleh sang Bodhisattva menerangi bumi;
Alam yang lebih rendah ditenangkan, dan semua makhluk menjadi bahagia dan bebas dari penderitaan.
Hujan bunga turun, jutaan alat musik terdengar, dan para dewa dan asura bersukacita;
Semua dari mereka mengelilingi kota dan berangkat dipenuhi dengan kegembiraan.

Saat sang Mahapurusa pergi, dewa dari yang terbaik dari kota itu datang, merasa tertekan.
Muncul dihadapan sang Bodhisattva, dewa itu berbicara kepada wajah bunga teratai-Nya (padmamukham), merasa sengsara dan sedih:
"Jika Anda pergi, kota ini akan menjadi terganggu dan mendalami kegelapan.
Jika malam ini Anda meninggalkan istana Anda, tidak akan ada sukacita dan tidak ada kebahagiaan untuk saya.

"Tidak ada lagi akan saya mendengar nyanyian burung-burung,
Atau suara manis dari seruling di ruangan perempuan,
Atau suara lagu dengan lirik yang menguntungkan,
Yang Anda, Yang Berkemasyhuran Tidak Terbatas, biasa mendengar saat bangun.

"Tidak akan ada lagi saya melihat perkumpulan Siddha surga
Yang membuat persembahan kepada Anda siang dan malam,
Saya juga tidak akan dapat mencium lagi wewangian surga,
Jika Anda, yang menaklukkan emosi, meninggalkan istana ini malam ini.

"Istana ini, jika ditinggalkan oleh Anda,
Akan seperti kalung karangan bunga yang layu dan yang bekas;
Itu akan tampak seperti sebuah panggung kosong.
Ketika Anda pergi, semua keagungan dan keindahan akan menghilang.

"Anda akan mengambil daya hidup dan kekuatan dari seluruh kota ini;
Seperti gurun kosong, itu akan bersinar dengan tanpa keindahan.
Hari ini, terbantahkan ramalan para orang bijak itu '
Bahwa Anda akan menjadi Cakravartin di bumi.

"Keperkasaan kaum Sakya di bumi ini akan lenyap,
Dan garis keluarga kerajaan akan terganggu.
Harapan dari perkumpulan suku Sakya akan terputus seluruhnya
Jika Anda, sang pohon besar dari kebajikan, berangkat.

"Yang sempurna tanpa noda, yang tanpa cacat, biarkan saya pergi dengan Anda,
Di mana pun Anda ingin pergi.
Namun tolong timbulkan cinta dan kasih sayang,
Dan pandanglah satu kali lagi pada istana ini! "

Dia Yang Cerdas melihat pada istana itu
Dan berbicara dengan suara manis:
"Saya tidak akan kembali ke kota Kapila (nāham praveksi kapilasya puram),
Sebelum telah mengakhiri kelahiran dan kematian (aprāpya jātimaranāntakaram).

"Sebelum Saya telah mencapai kebangkitan Bodhi tertinggi,
Tingkat tertinggi dari keabadian yang melampaui usia tua dan kematian,
Saya tidak akan membalikkan wajah Saya terhadap Kapilavastu,
Apakah Saya berdiri, duduk, berbaring, atau berjalan. "

Ketika sang Bodhisattva, sang Tuhan Para Makhluk, berangkat,
Para gadis surga (apsarā) melintas melalui langit mulai menyanyikan pujian:
"Dialah Tujuan yang luar biasa dari persembahan dan lapangan besar dari kebajikan (maha punyaksetram),
Bidang bagi mereka yang ingin untuk pahala kebajikan, dan sang Pemberi buah nektar keabadian (amrtāphalasya dātā).

"Karena belas kasih kepada para makhluk hidup, Dia telah melalui seluruh sepuluh juta kalpa
Terlatih dalam kemurahan hati, pengendalian diri, dan penahanan diri, dan dengan demikian mencapai kebangkitan Bodhi.
Disiplin-Nya murni, perilaku-Nya baik, dan praktek-Nya tidak berkurang;
Dia tidak mengejar kesenangan dan kenikmatan, namun mematuhi disiplin sila.

"Dia selalu berbicara dengan sabar untuk melindungi orang lain;
Bahkan ketika anggota tubuh-Nya dipotong, Dia tidak pernah marah atau bermusuhan.
Terus rajin selama jutaan kalpa, Dia tidak pernah merasa putus asa;
Dengan demikian Dia telah membangkitkan Bodhi dan melakukan jutaan pengorbanan.

"Selalu berada di dalam meditasi konsentrasi, pikiran-Nya telah menjadi tenang dan hening;
Karena Dia telah membakar habis semua emosi, Dia akan membebaskan jutaan para makhluk.
Dia memiliki pengetahuan yang tidak terhalang dan bebas dari pemikiran gagasan;
Dengan pikiran yang bebas dari gagasan (kalpairvimuktacitto), Dia akan menjadi Pemenang Yang Muncul Dengan Sendirinya (jina bhesyate svayambhūh).

"Pikiran-Nya selalu diliputi dengan cinta, dan kasih sayang-Nya sempurna;
Dia memiliki sukacita, ketenangan, konsentrasi, dan mengetahui Empat Yang Tidak Terukur.
Dia adalah Tuhan tertinggi dari para Tuhan, patut disembah semua Tuhan';
Dengan pikiran-Nya yang murni, tanpa noda, dan luhur, Dia menyempurnakan jutaan kualitas.

"Dia adalah perlindungan untuk yang ketakutan, dan lampu untuk yang buta;
Dia adalah tempat istirahat untuk yang teraniaya, dan dokter bagi mereka yang telah lama sakit.
Dia seperti seorang raja, seorang raja yang benar, seperti Sakra dengan seribu mata,
Seperti Brahma yang muncul dengan sendirinya, murni dalam tubuh dan pikiran.

"Dia adalah kokoh dengan pengetahuan yang berlimpah, rajin dan terpisah;
Dia adalah Pahlawan karena Dia menghancurkan penderitaan; tidak terkalahkan, Dia mengalahkan semua musuh.
Dia tanpa rasa takut seperti singa dan lembut seperti gajah;
Dia adalah Pemimpin dari kawanan seperti banteng yang sempurna, selalu sabar dan tanpa amarah.

"Dia adalah terang seperti bulan dan menerangi seperti matahari;
Dia bersinar seperti obor dan berseri-seri seperti bintang.
Dia tidak bernoda seperti bunga teratai, dan disiplin-Nya berwangi manis seperti bunga;
Guru ini tenang tidak bergerak seperti Gunung Meru dan memberikan rezeki seperti tanah bumi;
Dia tidak tergoyahkan seperti lautan.

"Dia telah mengalahkan iblis dari penderitaan dan iblis skandha (ena jitu kleśamāro ena jitu skandhamāro);
Dia telah mengalahkan iblis kematian dan iblis dari devaputra (ena jitu mrtyumāro nihato'sya deva(putra)māro).
Dia adalah Pemimpin Besar yang segera akan mengajarkan yang tertinggi, delapan kali lipat jalan dari para yang mulia
Kepada mereka yang terdirikan pada jalur yang salah.

"Bebas dari kegelapan dari ketidaktahuan, Dia menghancurkan usia tua, kematian, dan penderitaan;
Dia akan menjadi Pemenang yang muncul dengan sendiri-Nya, yang terkenal di bumi dan di surga.
Dalam bentuk-rupa dari Makhluk Yang Tertinggi, Dia dipuji dalam cara yang tidak terbatas;
Melalui kebajikan dari memuji Anda, mungkin kami akan menjadi seperti Anda, sang Singa berbicara (vādisimhah). "

Para Bhiksu, setelah sang Bodhisattva telah meninggalkan rumah-Nya, Dia menyeberangi wilayah dari Sakya, Krodya, dan Malla. Ketika dini hari, Dia telah tiba enam yojana jauhnya dari kota Amanumaineya di negara Maineya. Di sana Dia turun dari kuda-Nya Kanthaka dan, setelah Dia berada di permukaan tanah, Dia membubarkan perkumpulan besar dari para para Dewa, Naga, Yaksa, Gandharva, Asura, Garuda, Kimnara, dan Mahoraga. Lalu Dia berpikir pada diri-Nya Sendiri: "Saya harus mempercayakan perhiasan ini dan kuda Kanthaka kepada Chanda, dan kemudian mengirim Dia kembali. "

Jadi Dia memanggil Chanda dan berkata kepada-Nya, "Chanda, Anda harus kembali sekarang. Ambil perhiasan-perhiasan ini dan kuda Saya Kanthaka dan kembalilah ke istana. "

Pada tempat di mana Chanda meninggalkan sang Bodhisattva untuk kembali ke rumah, bangunan peringatan kemudian dibangun. Peringatan ini masih dikenal hari ini sebagai "Kembalinya Chanda (chandakanivartanamiti)".

Sang Bodhisattva kemudian berpikir untuk diri-Nya Sendiri: "Dengan rambut Saya sepanjang ini, Saya tidak bisa menjadi seorang Bhiksu." Jadi Dia mengambil pedang-Nya, memotong rambut-Nya, dan kemudian melemparkan-Nya ke udara. Para dewa yang dari surga tiga-puluh-tiga mengumpulkan Rambut itu untuk Ibadah Pemujaan. Bahkan sampai hari ini para dewa di surga tiga-puluh-tiga merayakan peristiwa ini selama Festival Rambut. Di tempat ini, bangunan peringatan lainnya dibangun, yang saat ini masih dikenal sebagai "Penerimaan Rambut (taccūdāpratigrahanamiti)".

Lagi, sang Bodhisattva mempertimbangkan, "Jika Saya menjadi seorang Bhiksu, itu tidak akan betul untuk memakai pakaian sutra. Jadi akan lebih baik jika Saya bisa menemukan beberapa pakaian yang cocok untuk hidup di hutan. "

Para dewa dari alam murni Suddhavasa kemudian berpikir, "Sang Bodhisattva membutuhkan jubah berwarna kuning jingga." Segera seorang devaputra pergi dan mewujudkan diri di depan sang Bodhisattva dalam bentuk seorang pemburu yang mengenakan kain berwarna kuning jingga.

Sang Bodhisattva meminta kepada devaputra itu: "Teman, akankah Anda memberi Saya jubah berwarna kuning jingga milik anda? Maka Saya akan memberikan pakaian sutra Saya. "

Devaputra itu menjawab, "Pakaian Anda sudah sesuai dengan Anda dengan baik, dan saya senang dengan apa yang saya kenakan."

Tapi sang Bodhisattva menegaskan: "Saya meminta anda (aham tvām yācāmi)."

Devaputra itu, masih dalam bentuk-rupa seorang pemburu, kemudian memberikan pakaian berwarna kuning jingga-nya kepada sang Bodhisattva, sementara dia sendiri mengambil pakaian sutra sang Bodhisattva. Karena devaputra itu dikuasai dengan pembaktian kepada sang Bodhisattva, dia menyentuhkan pakaian itu ke atas kepala-nya, menahannya dengan kedua tangan-nya. Kemudian dia kembali ke dunia surga untuk membuat persembahan dan penghormatan kepada pakaian itu disana. Chanda telah menyaksikan pertukaran pakaian itu, dan kemudian sebuah bangunan peringatan didirikan di lokasi itu. Peringatan ini masih dikenal hari ini sebagai peringatan "Menerima Pakaian Kuning Jingga (kāsāyagrahanamityevam)."

Ketika sang Bodhisattva memotong rambut-Nya dan mengenakan pakaian berwarna kuning jingga, seratus ribu dewa merasa gembira, senang, dan riang. Bahagia dan senang, mereka meneriakkan sukacita dan berseru:

"Teman-teman, Pangeran Siddhartha telah meninggalkan rumah-Nya. Teman-teman, Pangeran Siddhartha telah menjadi seorang 'Bhiksu (Pravrajitah)'! Dia akan terbangkitkan pada Kebuddhaan yang tanpa tandingan, yang sempurna dan lengkap dan akan memutar Roda Dharma (so'yamanuttarām samyaksambodhimabhisambudhya dharmacakram pravartayisyati). Dia akan membebaskan dari kelahiran para makhluk yang tidak terbatas jumlahnya yang terlahirkan. Kemudian Dia akan membebaskan mereka dari usia tua, kematian, penyakit, kesakitan, ratapan, penderitaan, kesedihan, dan kesusahan, dan menyeberangkan mereka ke pantai lain dari lautan samsara. Dia akan mendirikan mereka di dharmadhatu, yang bahagia, damai, abadi, dan yang bebas dari rasa takut, penderitaan, bahaya, dan noda."

Kata-kata ketakjubban, kesenangan, dan sukacita ini terdengar hingga sampai ke Surga tertinggi Akanistha.


Terakhir diubah oleh skipper tanggal Wed Oct 21, 2015 8:26 pm, total 5 kali diubah

skipper

Jumlah posting : 439
Join date : 27.11.08
Age : 28

Lihat profil user http://aryamahayana.forumup.com

Kembali Ke Atas Go down

OM AH HUM

Post by skipper on Tue Oct 06, 2015 9:51 pm

Ketika rombongan dari permaisuri tidak melihat sang Pangeran muda, mereka mulai mencari Dia di istana musim semi, musim panas, dan musim dingin, dan di dalam ruang pribadi-Nya dan kamar. Tidak dapat menemukan Dia, mereka semua mulai meratap seperti elang ikan. Para wanita itu dikuasai oleh kesedihan yang sangat, dan beberapa berteriak, "Anakku!" Lainnya berteriak "Saudaraku," "Suami ku," "Raja ku," dan "Tuanku." Beberapa bergumam kata-kata yang lembut yang berbeda, sementara yang lain meliukkan tubuh mereka dalam berbagai cara dan menangis. Beberapa dari para wanita itu menarik rambut mereka, sementara yang lainnya saling berhadapan dan menangis.

Beberapa menangis dengan mata bergulir, dan yang lainnya meneteskan air mata, menyeka wajah mereka dengan pakaian mereka. Beberapa menampar paha mereka dengan tangan mereka, dan yang lainnya memukul dada mereka.

Beberapa menampar lengan mereka dengan tangan mereka, dan yang lainnya memukul kepala mereka. Beberapa menutup kepala mereka dengan debu dan menangis, menangis dengan suara keras. Beberapa wanita terlihat mengkusutkan rambut mereka, yang lainnya menariknya keluar. Beberapa mengangkat tangan mereka dan meratap keras. Beberapa berlari cepat, seperti rusa yang tertembus anak panah beracun, sambil menangis. Beberapa di antara mereka terhuyung-huyung di sekitar seperti pohon pisang yang terguncang oleh angin dan menangis. Yang lainnya melemparkan tubuh mereka di sekitar di atas lantai, seolah-olah mereka akan mulai mati, sementara beberapa menggeliat di tanah, seolah-olah mereka adalah ikan yang ditarik dari air, dan menangis. Lainnya jatuh tiba-tiba di tanah, seperti pohon yang telah dipotong dari akarnya, dan menangis.

Ketika sang Raja mendengar suara-suara tersebut, dia bertanya kepada rekan Sakya-nya: "Apa itu kebisingan yang keras ini yang datang dari kamar para wanita'?"

Para kaum Sakya melihat ke masalah itu dan menjawab: "sang Pangeran muda, Maha Raja, tidak ada di dalam kamar para wanita.'"

Sang Raja kemudian memerintahkan: "Cepat tutup gerbang kota! Mari kita cari sang Pangeran dalam daerah pintu gerbang! "Tapi sang Pangeran dimanapun tak bisa ditemukan, baik di dalam atau di luar pintu-pintu gerbang itu.

Mahāprajāpatī Gautami jatuh ke lantai meratap dan berkata kepada Raja Suddhodana: "Maha Raja, dapatkan Anak saya kembali dengan cepat"

Raja kemudian mengirim utusan yang menunggang kuda ke empat arah dengan perintah: "Pergilah, dan jangan kembali sampai anda telah menemukan sang Pangeran!"

Karena mereka yang bisa membaca tanda-tanda dan masa depan telah meramalkan bahwa sang Bodhisattva akan pergi melalui 'Pintu Gerbang Keberuntungan (mangaladvārena)', para utusan itu meneruskan dari pintu gerbang ini. Di sana mereka melihat bahwa hujan bunga telah jatuh di jalan, dan mereka berpikir, "Dia pasti telah melewati jalan ini."

Ketika mereka telah melakukan perjalanan sedikit lebih jauh, mereka bertemu devaputra yang sedang membawa pakaian sutra sang Bodhisattva di atas kepalanya. Sekali lagi mereka berpikir: "Ini adalah pakaian sutra dari sang Pangeran. Mungkinkah Dia telah dibunuh untuk kepentingan mereka? Dapatkan orang ini! "

Namun, saat itu mereka melihat Chanda sedang mengikuti di belakang devaputra itu, sedang memimpin kuda Kanthaka dan sedang membawa perhiasan sang Bodhisattva. Jadi mereka berkata, "Ini dia Chanda dengan Kanthaka. Mari kita tidak bertindak gegabah melainkan bertanya dia dulu. "

Lalu mereka bertanya kepadanya, "Chanda, apakah orang ini membunuh sang Pangeran demi pakaian sutra-Nya?"

Chanda menjawab: "Tidak, tidak sama sekali. Orang ini mempersembahkan kepada sang Pangeran pakaian berwarna kuning-jingga miliknya sendiri, dan sang Pangeran sebagai imbalan memberinya pakaian sutra ini. Devaputra itu kemudian menempatkan pakaian itu di atas kepalanya dan kembali saat itu ke alam surgawi dalam rangka memuliakan-Nya. "

Orang-orang itu bertanya kepada Chanda lebih lanjut: "Bagaimana menurutmu, Chanda? Haruskah kami pergi menyusul sang Pangeran? Akankah kami mampu untuk membuat Dia kembali? "

Chanda menjawab: "Tidak, anda tidak akan dapat melakukannya. sang Pangeran muda sangat rajin, disiplin, dan kukuh. Dia mengatakan bahwa sebelum Dia mencapai ānuttarā samyaksambodhi abhisambudha, Dia tidak akan pernah lagi masuk ke kota Kapilavastu. Jadi Dia tidak akan kembali dengan Anda. Apa yang sang Pangeran katakan akan terjadi dalam kenyataannya adalah apa yang akan terjadi. Dan mengapa sang Pangeran tidak akan kembali? Karena semangat besar, disiplin, dan kekukuhan. "

Kemudian Chanda mengambil kuda Kanthaka dan perhiasan-perhiasan itu dan pergi ke ruang dalam. Tiga Pemuda Sakya yang disebut Bhadrika, Mahānāma, dan Aniruddha mencoba dalam waktu yang lama untuk mengangkat perhiasan-perhiasan itu, tetapi mereka tidak mampu. Perhiasan-perhiasan ini dibuat untuk Orang yang dengan tubuh sekuat Narayana, dan sehingga orang lain tidak dapat memakainya.

Ketika Mahāprajāpatī Gautami melihat bahwa tidak ada seorangpun yang bisa menggerakkan perhiasan-perhiasan itu, dia berpikir: "Ketika saya melihat perhiasan-Nya terbaring di sana, hati saya tertusuk dengan rasa sakit. Saya pikir lebih baik oleh karena itu untuk membuang perhiasan-perhiasan itu ke dalam kolam." Jadi dia membiarkan perhiasan-perhiasan itu dilemparkan ke dalam kolam, dan bahkan sampai hari ini danau itu disebut 'Danau dari Perhiasan (ābharanapuskarinītyevam)'.

Pada topik ini, dikatakan:

Ketika Bodhisattva yang bijaksana dan berani berangkat dari rumah-Nya (niskrāntu śūro yada vidu bodhisattvo),
Seluruh kota Kapila terbangun dari tidurnya (nagaram vibuddham kapilapuram samagram).
Setiap orang berpikir bahwa sang Pangeran muda masih tertidur di tempat tidur-Nya (manyanti sarve śayanagato kumāro);
Melihat satu sama lain, mereka merasa puas. (anyonya hrstāh pramudita ālabhante)

Ketika Gopa dan perkumpulan dari permaisuri terbangun,
Mereka memandang tempat tidur-Nya tapi tidak menemukan sang Bodhisattva disana.
Mereka mengeluarkan teriakan yang mencapai ruangan Raja:
"Ha, kita telah tertipu! Dimanakah sang Bodhisattva pergi? (hā va˝citāh smah kahi gatu bodhisattvo)"

Ketika sang Raja mendengar itu, dia jatuh ke lantai.
Dia mencucurkan air mata dan menangis: "Oh tidak, Putra semata-mata saya!"
Banyak ratusan kaum Sakya mencoba untuk menyadarkan kembali dia,
Memercikkan air dari vas di saat dia berbaring tak bergerak.

Gopa juga telah jatuh dari tempat tidurnya dan ada di lantai;
Dia memotong rambutnya dan melepas perhiasannya.
Dia berseru: "Belum lama kami harus berpisah dari orang-orang yang kami cintai.
Sang Pembimbing dari para makhluk mengatakan kepada saya itu; Dia membuat saya begitu sempurna menyadari hal ini.

"Bentuk-rupa Anda begitu indah; anggota badan yang tanpa cacat milik Anda adalah sempurna.
Begitu cemerlang dan murni; semua makhluk menghargai Anda.
Dipuji sebagai Orang yang membawa keberuntungan, Anda dihormati di surga dan di bumi.
Ketika Anda meninggalkan tempat tidur saya, ke manakah Anda pergi?

"Sampai saya melihat sang Bodhisattva dengan semua kualitas-Nya yang baik lagi,
Saya tidak akan minum air, atau madu atau minuman keras.
Saya akan tidur di lantai dan memakai rambut saya yang kusut di jambul;
Tanpa mandi, saya akan berlatih perilaku disiplin dan pertapaan.

"Dalam semua taman, daun-daun, bunga-bunga, dan buah-buahan menghilang;
Kalung putih cemerlang dari mutiara telah memudar dan mengumpulkan debu.
Karena Makhluk paling mulia telah meninggalkan kota yang indah ini,
Istana telah kehilangan keindahannya dan kota telah menjadi seperti gurun pasir! á á á á á á á á

"Ha, suara nyanyian yang menyenangkan!
Ha, perkumpulan permaisuri dengan perhiasan yang indah!
Ha, ruang angkasa yang ditutupi dengan jaring emas!
Semua ini saya tidak akan melihat lagi tanpa Dia, yang begitu penuh kualitas. "

Sang Bibi dari pihak Ibu, yang juga merasa sengsara,
Mencoba menghiburnya, dengan mengatakan: "Putri dari Sakya, jangan menangis.
Yang termulia di antara pria telah mengatakan di masa lalu:
"Saya akan membebaskan dunia ini dari lahir dan usia tua. '"

Sang Maha Rsi, yang terlatih dalam ribuan kebajikan,
Bepergian enam yojana selama sisa malam.
Dia memberikan kuda-Nya yang indah dan perhiasan untuk Chanda dan berkata:
"Chanda, ambillah ini dan kembalilah ke kota Kapilavastu!

"Ulangi berikut ini untuk Orang tua Saya:
'Sang Pangeran muda telah pergi. Tolong jangan sedih!
Ketika Dia mencapai kebangkitan Bodhi, Dia akan kembali.
Kemudian Anda akan mendengarkan Dharma dan menemukan kedamaian. '"

Chanda mulai menangis dan berbicara lagi kepada sang 'Pembimbing (nāyakasya)' :
"Kerabat Anda, yang terbaik dari orang-orang, mungkin memukul saya dan bertanya,
'Chanda, di manakah Anda telah membawa sang Bodhisattva yang berbudi luhur?'
Tapi saya tidak punya kemampuan, ketabahan, dan kekuatan. "

Sang Bodhisattva menjawab: "Chanda, jangan takut.
Kerabat Saya akan senang melihat Anda lagi.
Mereka akan selalu menganggap Anda sebagai Guru mereka
Dan mencintai Anda dengan cara yang sama seperti mereka mencintai Saya. " á á

Membawa yang terbaik dari kuda dan perhiasan,
Chanda kembali ke taman dari Dia yang mulia di antara manusia.
Penjaga di taman itu, gembira saat melihat mereka,
Dengan cepat menyampaikan berita gembira kepada para Sakya:

"Sang Pangeran, kuda mulia, serta Chanda,
Telah kembali ke taman, jadi jangan khawatir lagi. "
Ketika sang Raja, yang dikelilingi oleh rombongan kaum Sakya, mendengar ini,
Dia menjadi gembira dan dengan cepat pergi ke taman.

Tapi Gopa, mengetahui kecerdasan dan keteguhan dari sang Bodhisattva,
Tidak senang, dan tidak mempercayai kata-kata ini. Dia berpikir:
"Ini adalah salah untuk menganggap bahwa sang Pangeran kembali di sini
Sebelum telah mencapai kebangkitan Bodhi. "

Ketika sang Raja melihat hanya kuda Kanthaka dan Chanda,
Dia menangis dan pingsan di tanah.
"Ha, Anak saya, yang begitu berbakat dalam bermain musik dan menyanyikan lagu-lagu (hā mahya putrā sukuśalagītavādyā),
Di mana Anda telah pergi meninggalkan kerajaan ini (kva tvam gato'si vijahiya sarvarājyam)?

"Chanda, sekarang jelaskan kepada saya yang sesungguhnya, di sini,
Dimana sang Bodhisattva pergi, dan apa rencana-Nya?
Siapa yang membuka pintu gerbang untuk Dia, siapa yang membawa-Nya pergi?
Bagaimana para dewa memberikan persembahan kepada-Nya? "

Chanda menjawab, "Raja yang berkuasa, dengarkan saya.
Pada malam hari, ketika yang tua dan yang muda di kota ini tertidur lelap,
Sang Bodhisattva mengatakan kepada saya dengan suara yang halus dan lembut,
'Chanda, cepat bawakan kepada Saya raja kuda itu.'

"Saya mencoba untuk membangunkan perkumpulan dari pria dan wanita,
Tapi mereka begitu nyenyak tertidur hingga mereka tidak mendengar kata-kata saya.
Dengan air mata saya harus membawakan-Nya raja dari semua kuda.
Saya kemudian mengatakan kepada-Nya, 'Dermawan para makhluk, pergilah ke mana pun yang Anda senangi.'

"Sakra membuka pintu gerbang yang dilengkapi dengan kunci (śakrena dvārā vivarita yantrayuktāh);
Para penjaga dunia dengan erat mengangkat tapak kuda (pālāścatasro hayacarane śilistāh).
Ketika sang Pahlawan menaiki kuda itu, trisahassra bergetar (ārūdhi śūre pracalita trisahasrāh);
Jalan di mana Dia melakukan perjalanan melalui langit memang sangat luas (mārgo nabhe'smin suvipula yena krānto).

"Cahaya terang muncul, yang menghilangkan kegelapan gulita (ābhā pramuktā vihatatamondhakārā);
Bunga-bunga jatuh, dan suara dari ratusan alat musik terdengar (puspā patimsū turiyaśatā ranimsū).
Para dewa dan gadis surga mempersembahkan kepada-Nya pujian (devāh stavimsū tathapi hi cāpsarāni)
Saat Dia bergerak melalui langit dikelilingi oleh rombongan dewa (nabhasā prayāto parivrtu devasamghaih)."

Kemudian Chanda mengambil kuda yang mulia itu dan perhiasan dengannya
Dan masuk ke dalam ruang para wanita, sambil menangis.
Ketika Gopa melihat Chanda dan kuda yang mulia itu,
Dia pingsan dan jatuh di lantai.

Kaget, pertemuan besar para perempuan
Membawa air, membasuhnya, dan berteriak:
"Semoga putri Sakya kami tidak meninggal sekarang!
Ini akan menjadi terlalu berat untuk ditanggung jika kami kehilangan dua orang yang tercinta! "

Putri kaum Sakya yang bersedih itu mengumpulkan kekuatannya
Dan memeluk leher raja kuda mulia itu.
Mengingat permainan cinta dari masa lalu,
Dia dikuasai dengan kesedihan dan menangis :

"Ha, Anda memberi saya sukacita (hā mahya prītijananā)!
Ha, Pria yang mulia yang wajah-Nya seperti bulan yang tak bernoda (hā mama narapumgavā vimalacandramukhā)!
Ha, Pria saya yang paling tampan (hā mama surūparūpā)!
Ha, Anda dengan tanda yang unggul, begitu tak bernoda dan indah (hā mama varalaksanā vimalatejadharā)!

"Ha, Pria yang terlahir dengan baik milik saya yang dengan tubuh yang sempurna,
Terbentuk dengan baik dan lentik, Anda tiada bandingnya.
Ha, Tuanku yang penuh kualitas tertinggi,
Dihormati oleh manusia dan dewa yang serupa dan penuh kasih sayang yang besar.

"Ha, Pria yang kuat milik saya, yang kuat seperti Narayana,
Anda menaklukkan gerombolan iblis.
Ha, cinta saya yang lembut dengan suara semanis Brahma
Dan selembut suara burung kalavinka.

"Ha, Pria saya yang terkenal tak terbatas,
Anda telah muncul dari ratusan kebajikan dan memiliki kebajikan yang tak bernoda!
Ha, Anda cinta saya dengan kemuliaan yang melampaui batas!
Terhiasi dengan kualitas yang baik, Anda menyenangkan orang bijak!

"Ha, cinta saya yang tampan, yang terlahir di hutan luhur dari Lumbini,
Yang bergema dengan dengungan lebah.
Ha, yang tersayang milik saya, terkenal di langit dan di bumi,
Anda yang adalah pohon yang dihormati dari kebijaksanaan.

"Ha, pria yang berasa manis milik saya, dengan bibir yang seperti buah bimba,
Dengan mata yang seperti bunga teratai dan kulit berwarna emas.
Ha, yang tersayang milik saya dengan gigi yang tanpa noda,
Putih seperti susu sapi atau salju.

"Ha, yang tersayang milik saya dengan hidung yang indah, alis mata yang indah,
Dan rambut melingkar yang tanpa noda di antara alis Anda.
Ha, yang tersayang milik saya dengan bahu yang terbentuk dengan baik,
Dengan pinggang seperti busur, kaki seperti rusa, dan pinggul bulat.

"Ha, Pria saya dengan paha seperti belalai gajah,
Dengan tangan dan kaki yang cantik, dan dengan kuku berwarna tembaga.
Semua ciri-ciri yang indah ini dibentuk oleh jasa kebajikan Anda
Dan menyenangkan sang Raja.

"Ha, Anda adalah lagu yang merdu dan musik milik saya,
Dan balsem yang diperoleh dari bunga yang indah di musim yang terbaik.
Ha, Anda adalah untuk saya sang wangi dari bunga;
Anda membawa kesenangan untuk rombongan permaisuri dengan lagu dan musik.

"Ha, Kanthaka yang bagus, pendamping Suami saya!
Di mana anda membawa Dia?
Ha, Chanda, tidakkah anda memiliki belas kasihan?
Kenapa anda tidak membangunkan kami ketika Yang Terbaik dari Pria sedang berangkat?

"Hari ini sang Pembimbing yang penuh kasih
Dari mereka yang membutuhkan bimbingan telah meninggalkan kota mulia ini.
Kenapa anda tidak memberitahu kami
Bahwa Dermawan kami sedang berangkat?

"Bagaimana 'Dermawan (hitakaro)' kami pergi?
Dan siapa yang membantu Dia melarikan diri dari ibukota?
Di arah mana Dia telah pergi?
Beruntunglah para dewa dari taman hutan yang sekarang teman-teman-Nya.

"Chanda, saya sengsara, karena saya telah diperlihatkan harta.
Namun sekarang, karena itu seperti mata saya telah dicungkil, kembalikan penglihatan saya!
Chanda, para Pemenang selalu mengajarkan
Bahwa orang tua milik orang harus dihormati.

"Jika Dia meninggalkan mereka, tiada gunanya menyebut lagi
Bahwa Dia akan meninggalkan kenikmatan cinta dengan wanita!
Ha, untuk berpisah dari orang yang kita cintai
Adalah seperti menonton drama - tidak tertahankan!

"Karena mencengkeram gagasan, makhluk yang kekanak-kanakan memiliki pandangan yang keliru;
Inilah sebabnya mengapa mereka harus mengambil kelahiran dan kematian.
Di masa lalu Dia mengajarkan bahwa semua yang dikondisikan oleh kelahiran dan kematian
Tidak memiliki teman sama sekali.

"Jadi semoga keinginan-Nya terpenuhi dan semoga Dia,
Di bawah pohon yang terbaik, mencapai kebangkitan Bodhi yang tertinggi dan mulia.
Ketika Dia telah mencapai kebangkitan Bodhi yang tak bernoda,
Semoga Dia kembali ke kota mulia ini! "

Ketika Chanda mendengar kata-kata Gopa,
Dia merasa sangat tidak bahagia.
Dia berkata dalam suara tercekik dengan air mata:
"Gopa, dengarkan kata-kata saya.

"Sekitar tengah malam, ketika perkumpulan para wanita
Yang tertidur lelap, secara rahasia
Dia Yang Ditinggikan dengan Ratusan Kebajikan
Memberitahukan kepada saya untuk membawa kuda-Nya Kanthaka.

"Ketika saya mendengar kata-kata-Nya,
Saya segera melihat anda, yang tertidur di tempat tidur Anda,
Dan saya berteriak keras-keras kepada anda, Gopa,
'Yang Tercinta milik anda sedang mulai untuk pergi, bangun!'

"Tapi para dewa menghadang kata-kata saya,
Dan bahkan tidak satu wanita pun yang terbangun.
Sedang menangis, saya menghiasi raja kuda itu
Dan memberikannya kepada 'Yang Paling Mulia di antara lelaki (narottame)'.

"Kanthaka kemudian meringkik dengan energi dahsyat nya,
Dan meskipun suara itu bisa didengar sejauh satu mil,
Tidak seorang pun di dalam kota yang indah kita mendengarnya,
Telah terbuai untuk tidur oleh para dewa.

"Saat tapak dari Kanthaka -
Yang ditutupi dengan emas, perak, dan permata berharga - menghantam bumi,
Bumi mengeluarkan suara yang dahsyat dan indah,
Namun tak ada seorangpun yang bisa mendengarnya.

"Pada waktu itu rasi bintang Pusya telah muncul,
Dan bulan dan bintang-bintang sedang bersinar di langit.
Dari langit puluhan juta dewa melipat tangan mereka beranjali,
Membungkuk kepada-Nya, dan mempersembahkan sujud.

"Dengan perkumpulan Yaksa dan Rāksasa hadir (yaksarāksasaganairupasthitā),
Empat penjaga dunia, yang memiliki kekuatan magis yang besar (lokapāla caturo maharddhikāh),
Mengangkat kaki dari Kanthaka dengan tangan mereka (kanthakasya caranām kare nyasī)
Itu tanpa noda dan murni seperti kepala sari dari bunga teratai (padmakeśaraviśuddhanirmala).

"Penguasa yang ditinggikan dengan ratusan kebajikan (so ca punyaśatatejaudgato)
Menaiki kuda itu dan menyerupai bunga teratai merah dan bunga melati (āruhī kumudavarsikopamam).
Saat itu bumi berguncang dalam enam cara yang berbeda (sadvikāra dharanī prakampitā),
Dan alam-alam buddha diliputi dengan cahaya yang tanpa noda (buddhaksetra sphuta ābhanirmalā).

"Kemudian dewa Sakra, sang suami dari Saci,
Dan sang guru dari semua dewa, membuka pintu gerbang.
Seratus juta dewa mendahului sang Bodhisattva,
Dan para naga dan dewa mempersembahkan kepada-Nya penghormatan mereka saat Dia berangkat.

"Kanthaka yang mulia, pada tanda yang terbaik,
Membawa sang Lokanatha ini melintasi langit.
Pertemuan para dewa dan asura, bersama dengan Sakra
Mengawal sang Sugata saat Dia sedang berangkat.

"Gadis-gadis surga, begitu terampil dalam bermain musik,
Memuji kualitas dari sang Bodhisattva.
Mereka semua memberi kekuatan kepada Kanthaka
Saat mereka bernyanyi kepadanya dengan cara yang paling menyenangkan dan menyentuh:

"'Kanthaka, membawa sang Pembimbing dunia ini (kanthakā vahahi lokanāyakam)!
Cepat Cepat dan jangan merasa sedih (śīghra śīghra ma janehi khedatām)!
Anda terbebas dari bahaya alam yang lebih rendah dan kelahiran kembali yang sulit (nāsti me bhayamapāyadurgatim),
Ketika Anda membantu sang Pelindung dunia ini (lokanāthamabhidhārayitvanā)"

"Masing-masing dari para dewa itu juga menyatakan keinginan ini, dengan mengatakan:
"Saya juga ingin membawa sang Pembimbing dunia ini. (vāhanam smi ahu lokanāyake)'
Tidak ada tempat untuk ditemukan
Tidak dijalani oleh jutaan dewa, yang mengatakan:

"'Kanthaka, lihatlah jalan yang disiapkan untuk anda di langit!
Itu begitu cerah dan indah.
Tepiannya yang berhiaskan permata dihiasi dengan berbagai cara,
Dan itu dengan pembakaran dupa surga berdasarkan intisari tertinggi.

"'Kanthaka, dikarenakan oleh perbuatan berjasa anda,
Anda akan secara ajaib terlahir kembali di Surga Tiga Puluh Tiga.
Saat para gadis surga mengelilingi anda dan hadir untuk anda,
Anda akan senang di dalam kenikmatan rasa surga. '

"Gopa, jangan lagi mencucurkan air mata!
Jadi senanglah dan bersukacitalah !
Tidak lama anda akan menyaksikan Yang Terbaik di antara laki-laki mencapai Kebangkitan Bodhi.
Anda akan melihat Dia dihormati dan dilayani oleh para yang abadi.

"Gopa, orang seharusnya tidak pernah menangisi orang
Yang melakukan perbuatan baik seperti itu!
Sebaliknya, bersukacitalah pada Dia Yang Ditinggikan oleh Ratusan Kemuliaan dan Kebajikan,
Dan jangan menangis lagi!

"Gopa, bahkan jika saya harus berbicara selama tujuh hari
Tentang persembahan yang diatur para pria para dewa
Pada saat keberangkatan Raja Sakya kita dari rumah,
Saya tidak akan mampu mencakup semuanya.

"Anda telah melayani dan memberikan penghormatan
Pada Dia Yang Memberikan Manfaat kepada para makhluk;
Dengan demikian anda akan menemukan pencapaian yang tertinggi dan yang tidak terbayangkan.
Saya percaya bahwa Anda akan menjadi sama seperti Dia, Makhluk yang paling mulia! "

Demikianlah Sri Lalitavistara Bagian kelima belas tentang Meninggalkan Rumah.
(iti śrīlalitavistare'bhiniskramanaparivarto nāma pa˝cadaśamo'dhyāyah)


Terakhir diubah oleh skipper tanggal Thu Oct 22, 2015 8:26 pm, total 2 kali diubah

skipper

Jumlah posting : 439
Join date : 27.11.08
Age : 28

Lihat profil user http://aryamahayana.forumup.com

Kembali Ke Atas Go down

OM TARA SIDDHAM

Post by skipper on Tue Oct 20, 2015 8:33 pm




Bab 16 - Kunjungan Raja Bimbisara
bimbisāropasamkramanaparivartah sodaśah

Para Bhiksu, melalui pemberkatan dari sang Bodhisattva, Chanda memberitahu Raja Suddhodana, Putri Sakya Gopa, rombongan permaisuri, dan setiap orang lain di antara kaum Sakya apa yang telah terjadi dalam rangka untuk meringankan penderitaan mereka.

Para Bhiksu, sang Bodhisattva pertama memberikan jubah sutra-Nya kepada devaputra yang dalam wujud pemburu, dan kemudian Dia mengenakan jubah berwarna kuning jingga milik pemburu itu. Dia memakai gaya hidup penolakan duniawi dalam rangka untuk bertindak sesuai dengan tanggapan penglihatan orang-orang duniawi, dan juga karena Dia merasa kasihan kepada orang lain dan ingin untuk mematangkan mereka.

Sang Bodhisattva kemudian pergi ke asrama-pertapaan dari wanita Brahmana yang disebut Saki. Wanita itu mengundang sang Bodhisattva untuk tinggal dan makan. Berikutnya sang Bodhisattva pergi ke asrama-pertapaan dari wanita Brahmana yang disebut Padma, yang juga mengundang sang Bodhisattva tinggal untuk makan. Kemudian Dia pergi ke asrama-pertapaan dari seorang Brahmana bijaksana yang disebut Raivata, yang mempersembahkan keramahan kepada sang Bodhisattva dengan cara yang sama. Demikian juga Rājaka, anak dari Datrmadandika, juga mengundang-Nya sebagai tamu.

Para Bhiksu, dengan cara ini sang Bodhisattva perlahan berjalan ke kota besar Vaisali.

Pada saat itu Arada Kalapa telah tiba di Vaisali, di mana dia tinggal bersama-sama dengan para Sangha Sravaka tiga ratus siswa, yang dia mengajari praktek-praktek yang mewujudkan keadaan dari ketiadaan ucapan. Ketika Arada Kalapa melihat sang Bodhisattva sedang mendekati di kejauhan, dia kagum dan mengatakan kepada murid-muridnya: "Oh, lihatlah bentuk rupa-Nya"

Para siswa itu menjawab: "Ya, kami melihat Dia. Dia Menakjubkan."

Para Bhiksu, saya berjalan ke mana Arada Kalapa sedang tinggal dan menyapanya dalam cara berikut : "Arada Kalapa, Saya telah datang untuk belajar brahmacarya dari Anda."

Arada Kalapa menjawab: "Gautama, saya akan memberikan pengajaran melalui dimana orang yang berkeyakinan dari keluarga yang baik dapat mencapai kemahatahuan dengan sedikit kesulitan."

Para Bhiksu, Saya kemudian berpikir pada Diri sendiri: "Saya memiliki keyakinan. Saya juga rajin. Saya penuh kesadaran dan Saya dapat berlatih penyerapan Samadhi. Saya juga memiliki pengetahuan. Jadi oleh karena itu, dalam rangka untuk menguasai dan mewujudkan ajaran itu, Saya akan berlatih sendiri di tempat yang sunyi, tanpa terganggu. "

Para Bhiksu, Saya kemudian berlatih sendiri dalam kesendirian dengan ketelitian dan ketekunan. Dan memang, dengan hanya sedikit kesulitan, Saya bisa memahami dan mewujudkan ajaran dharmah itu.

Para Bhiksu, Saya kemudian pergi ke Arada Kalapa dan bertanya: "Arada Kalapa, anda telah memahami dan mewujudkan ajaran dharmah ini, bukankah itu benar?"

"Ya, Gautama, tentu saja saya telah," jawabnya.

Saya kemudian mengatakan kepadanya: "Saya juga mengerti dan mewujudkan ajaran dharmah ini."

Arada Kalapa menjawab: "Kalau begitu, Gautama, ajaran apa pun yang saya tahu, Anda juga tahu. Dan apa pun yang Anda tahu, saya juga tahu. Jadi sekarang Kita berdua harus menerima perlindungan dari siswa. "

Setelah dia membuat tawaran itu, Arada Kalapa menghormati Saya dengan persembahan yang indah dan menempatkan Saya sebagai Guru di kediaman, yang akan berbagi tugas dengan dia.

Para Bhiksu, Saya kemudian berpikir pada Diri sendiri: "Ajaran Arada ini tidak membawa kebebasan. Ini tidak akan membawa kebebasan total dari penderitaan untuk Kita. Jadi sekarang Saya harus pergi dan mencari praktek carya yang lebih baik."

Para Bhiksu, karena Saya sekarang telah tinggal di Vaisali selama Saya menemukan yang menggembirakan, Saya melanjutkan ke negara Magadha dan menemukan jalan ke Rajagrha, ibu kota negara itu. Saat disana Saya mengambil tempat tinggal di Pandava, sang raja gunung, di mana saya tinggal di lereng-nya sendiri dalam kesendirian tanpa kelompok apapun. Pada saat itu banyak ratusan ribu koti nayuta para dewa melindungi Saya.

Suatu pagi Saya mengenakan pakaian bawah dan jubah pertapa dan dengan memegang mangkuk pinda Saya, Saya pergi ke kota Rajagrha melalui Pintu Gerbang Air Hangat dan mulai berpindapata di sekeliling Saya. Saya melihat ke depan dan ke kedua sisi dan melanjutkan dengan cara yang anggun, menggerakkan kaki Saya dengan keanggunan. Saya membawa 'pakaian bawah (cīvara)', mangkuk pinda (pātra), dan jubah Samgha (samghātīpata) itu dengan cara yang sangat indah. Indera Saya tanpa gangguan dan pikiran Saya tidak dialihkan oleh peristiwa luar. Seperti gambar Orang yang sedang membawa bejana-vas yang terisi dengan minyak, Saya melihat ke depan pada jarak enam kaki.

Ketika orang-orang Rajagrha melihat Saya, mereka kagum dan berpikir: "Kebaikan! apakah itu Brahma? Atau mungkin Sakra, sang raja para dewa, atau Vaisravana? Atau itu semacam 'Dewata gunung (giridaivatam)'? "

Pada topik ini, dikatakan:

Tanpa noda dan kemuliaan yang tak terbatas (atha vimaladharo hyanantatejo),
Atas kehendak-Nya sendiri sang Bodhisattva menjadi pertapa (svayamiha pravrajiyāna bodhisattvah).
Pikiran-Nya damai dan tindakan-Nya lembut (śāntamanu dānta īryavanto);
Tinggal berdiam di lereng Pandawa, sang raja pegunungan (viharati pāndavaśailarājapārśve).

Saat sang Bodhisattva tahu hari telah pagi,
Dia mengenakan jubah-Nya, begitu indah untuk dilihat.
Memegang mangkuk pinda-Nya dengan sikap yang rendah hati,
Dia memasuki Rajagrha berpindapata di sekeliling.

Seperti emas, Dia dari sifat alami yang halus
Dan menyandang tiga puluh dua tanda.
Ketika pria dan wanita melihat Dia,
Mereka tidak bisa mendapatkan cukup dari mengamati Dia.

Jalan-jalan terhiasi dengan kain-kain mulia;
Orang-orang bergerak keluar dari jalan-Nya, hanya untuk mengikuti di belakang-Nya.
Mereka bertanya, "Siapakah itu yang yang kita belum pernah lihat sebelumnya
Dan yang kilauan-Nya membuat seluruh kota bersinar? "

Ribuan perempuan berdiri di atas atap rumah mereka
Dan di pintu dan jendela mereka.
Mengisi jalan-jalan, mereka meninggalkan rumah mereka kosong;
Meninggalkan semua tugas-tugas lain, mereka hanya menatap Pria sempurna ini.

Semua usaha dan perbelanjaan berakhir;
Bahkan mereka yang di tempat minum berhenti minum.
Mereka tidak bisa tinggal diam di dalam rumah mereka atau di jalan-jalan
Ketika mereka melihat bentuk-rupa Pria sempurna ini.

Dengan cepat satu orang berlari ke istana
Dan dengan gembira menceritakan cerita itu ke Raja Bimbisara:
"Tampaknya Brahma sendiri sedang melakukan pindapata di kota kita!
Yang Mulia, Anda yang paling beruntung! "

Beberapa orang mengatakan kepada sang raja bahwa itu adalah Sakra, sang raja para dewa;
Yang lain mengatakan itu adalah devaputra dari Surga Suyama.
Yang lain mengatakan itu adalah devaputra dari Surga Samtusita atau Surga Nirmita;
Beberapa menyarankan itu adalah devaputra dari Surga Paranirmitavaśavartī.

Ada beberapa yang mengatakan bahwa itu adalah Bulan atau Matahari;
Beberapa mengatakan itu adalah Rahu, Bala, atau Vemacitri.
Yang lain mengatakan,
"Dia tinggal di Pandawa, sang raja pegunungan."

Saat sang raja mendengar laporan ini,
Dia sangat bergembira dan datang ke atas balkon.
Di sana dia melihat Makhluk Sempurna itu, sang Bodhisattva,
Yang bersinar dengan keindahan seperti emas murni yang halus.

Raja Bimbisara memberikan sang Bodhisattva beberapa sedekah
Dan memberitahu anak buahnya: "Cari tahu di mana Dia pergi."
Melihat bahwa Dia kembali ke yang terbaik dari pegunungan, mereka melaporkan kembali:
"Yang Mulia, dia tinggal di muka gunung itu!"

Mengetahui bahwa malam telah berlalu,
Raja Bimbisara, dikelilingi oleh rombongan besar,
Tiba di akar Pandawa, sang raja gunung,
Dan melihat bahwa gunung itu terang benderang dalam kemuliaan.

Dia turun dari keretanya dan melanjutkan berjalan kaki.
Dengan pengabdian yang besar dia melihat sang Bodhisattva
Sedang duduk bersila di atas bantal rumput,
Tidak berubah, seperti pusat pegunungan.

Sang raja menyentuh kepalanya ke kaki sang Bodhisattva.
Ketika Mereka membahas banyak isu, sang raja mengatakan:
"Saya akan memberikan Anda setengah kerajaan saya.
Nikmatilah kesenangan indera di sini; Saya akan memberikan semua yang Anda butuhkan. "

Sang Bodhisattva menjawab dengan kata yang lembut:
"Penguasa negeri ini, semoga hidup anda menjadi panjang!
Saya sudah membuang kerajaan yang indah dan menjadi seorang Pravrajita
Dalam rangka untuk mencari kedamaian dengan tidak ada pengharapan untuk masa depan. "

Raja dari Magadha itu menanggapi sang Bodhisattva:
"Anda masih muda dan dalam bagian yang terbaik dari kehidupan;
Anda memiliki kulit yang indah dan Anda kuat.
Biarlah saya mempersembahkan Anda banyak kekayaan dan banyak wanita.

"Tolong tinggal di kerajaan saya dan nikmati diri anda sendiri.
Ketika saya melihat Anda, saya dipenuhi dengan sukacita tertinggi;
Tolong jadilah teman saya, dan saya akan memberikan seluruh kerajaan saya.
Tolong nikmati kesenangannya yang melimpah.

"Tolong jangan tinggal di hutan yang kosong;
Mulai sekarang, tolong jangan duduk di atas rumput di tanah.
Tubuh Anda sangat muda dan segar,
Jadi tolong tinggal di kerajaan saya dan nikmati diri Anda sendiri. "

Sang Bodhisattva menjawab dalam suara yang lembut,
Dengan cinta dan kepedulian terhadap kesejahteraan sang raja:
"Raja, semoga keberuntungan selalu menyertai anda!
Saya tidak mencari objek-objek yang diinginkan.

"Keinginan adalah seperti racun dan memiliki kesalahan yang tidak berujung;
Itu mendorong makhluk ke dalam neraka dan alam hantu kelaparan dan binatang.
Keinginan yang rendah dikutuk oleh Orang-Orang Bijak;
Saya telah meninggalkan keinginan yang seperti ingus busuk.

"Keinginan jatuh seperti buah dari pohon;
Ia berlalu seperti awan dan hujan.
Tidak stabil dan cepat berlalu, ia bergerak seperti angin;
Ia menghancurkan segala sesuatu yang baik, dan harus dihindari.

"Jika orang-orang tidak mendapatkan apa yang mereka inginkan, keinginan mereka membakar;
Tetapi bahkan jika mereka mendapatkan apa yang mereka inginkan, itu tidak pernah cukup.
Namun, ketika keinginan memakan orang yang tidak mampu untuk menanganinya,
Itu adalah ketika keinginan yang menakutkan ini membawa yang paling sakit.

"Dharanipāla, bahkan jika orang yang mencapai
Semua kenikmatan surga
Dan segala sesuatu yang diinginkan di antara manusia,
Masih itu tidak akan cukup, dan dia akan mencari yang lebih.

"Namun, Dharanipāla, siapa pun yang damai dan lembut,
Diberitahukan Dharma yang mulia dan yang tanpa noda,
Dan diisi dengan pengetahuan - dia terpuaskan.
Baginya obejk-objek keinginan tidak memiliki daya tarik.

"Dharanipāla, jika orang mengikuti gairah keinginan,
Ini tidak akan pernah berakhir.
Seperti minum air asin,
Mengikuti gairah keinginan hanya meningkatkan keinginan.

"Dharanipāla, pertimbangkan alangkah tidak stabilnya tubuh itu.
Tidak ada zat untuk tubuh - itu adalah seperti mesin penderitaan;
Ia terus-menerus bocor dari sembilan lubang.
Narādhipa, Saya tidak punya keinginan untuk kenikmatan.

"Saya telah meninggalkan banyak kesenangan
Dan ribuan perempuan yang begitu indah untuk dilihat.
Sekarang Saya berharap untuk kedamaian yang sempurna dari kebangkitan Bodhi.
Karena Saya tidak menemukan sukacita dalam keberadaan yang berkondisi, Saya telah meninggalkannya. "

Raja Magadha sekarang bertanya:

"Bhiksu, di manakah Anda berasal?
Dimanakah Anda lahir? Dimana Ayah Anda dan Ibu Anda?
Apakah Anda anggota dari Ksatriya, Brahmana, atau Raja?
Bhiksu, tolong beritahu kepadaku segalanya, jika Anda tidak keberatan. "

Sang Bodhisattva menjawab:

"Dharanipāla, Saya dari kota Kapila dari Sakya,
Sebuah kota penuh keajaiban yang Anda mungkin pernah dengar.
Nama Ayah Saya adalah Suddhodana.
Saya meninggalkan kota karena Saya berharap untuk kualitas yang lebih dalam. "

Raja Magadha mengatakan:

"Baik! Kami sangat senang melihat Anda!
Adapun hidup Anda, kami juga dapat belajar dari itu.
Juga maafkan saya karena niat saya sebelumnya
Untuk mengundang Dia Yang Bebas dari Nafsu Keinginan untuk menikmati kesenangan indera.

"Jika Anda menjadi terbangkitkan pada Bodhi,
Dharmasvāmim, tolong berbagi Dharma dengan saya.
Svayambhu, bahwa Anda sekarang tinggal di negara saya
Adalah bagi saya hadiah yang terbesar dari semua. "

Sekali lagi sang raja membungkuk ke kaki sang Bodhisattva;
Dia berputar mengelilingi sang Bodhisattva dengan hormat terbesar.
Kemudian, dikelilingi oleh rombongannya,
Sang Penguasa kembali ke istana kerajaan.

Sang Lokanatha datang ke kota di Magadha;
Penuh damai, Dia tinggal selama yang Dia inginkan.
Ketika Dia telah mencapai kesejahteraan dari para dewa dan manusia,
Sang Narendrah melanjutkan ke tepi sungai Nairanjana.

Demikianlah Sri Lalitavistara Bagian keenam belas tentang kunjungan Raja Bimbisara.
(iti śrīlalitavistare bimbisāropasamkramanaparivarto nāma sodaśamo'dhyāyah)



Terakhir diubah oleh skipper tanggal Sat Oct 24, 2015 10:32 pm, total 2 kali diubah

skipper

Jumlah posting : 439
Join date : 27.11.08
Age : 28

Lihat profil user http://aryamahayana.forumup.com

Kembali Ke Atas Go down

OM VAJRASATTVA HUM

Post by skipper on Thu Oct 22, 2015 8:43 pm




Bab 17 - Berlatih pertapaan
duskaracaryāparivartah saptadaśah

Para Bhiksu, pada saat itu putra Rāma dengan nama Rudraka tiba di Rajagrha, di mana ia tinggal dengan sekelompok besar tujuh ratus siswanya. Dia sedang mengajar murid-muridnya prinsip-prinsip perilaku disiplin yang diperlukan untuk mencapai keadaan di mana tiada 'tanggapan penglihatan' maupun tiada 'yang tanpa tanggapan penglihatan' (naivasamj˝ānāsamj˝āyatanasahavratāyai).

Para Bhiksu, sang Bodhisattva melihat bahwa Rudraka, sang putra dari Rāma, yang berkuasa dari kelompok itu, tentu saja kelompok yang besar, dan bahwa sebagai kepala perkumpulan itu, ia terkenal, disukai, dihormati oleh kunpulan besar, dan diakui oleh semua Pandita. Menyaksikan ini, sang Bodhisattva berpikir pada diri-Nya sendiri:

"Rudraka, putra Rāma, benar-benar memimpin sebuah kelompok, tentu saja kelompok yang besar; ia adalah kepala perkumpulan itu dan lagi, terkenal, disukai, dihormati oleh kumpulan besar, dan diakui oleh semua Pandita. Namun, kecuali Saya mulai berlatih perilaku disiplin dan pertapaan sendiri di hadapannya, ia tidak akan pernah melihat Saya sebagai Orang yang istimewa. Ia juga tidak akan memiliki pemahaman yang berdasarkan pada tanggapan penglihatan langsung. Dengan cara ini ia tidak akan pernah meninggalkan konsentrasi, penyerapan, dan keadaan dari keseimbangannya, yang dibuat-buat, yang kotor, dan yang tetap berlangsung.

"Oleh karena itu Saya pertama kali harus mewujudkan pengalaman ini sendiri. Dengan cara itu Saya bisa menunjukkan bahwa 'serapan duniawi (laukikasamādhī)' miliknya, yang 'terbatas pada konsentrasi (dhyānagocarā)' dan yang hanya mendukung 'keadaan dari keseimbangan (samāpattī)', tidak membawa hasil. Saya akan pergi ke Rudraka, sang putra dari Rāma, dan menjadi diterima sebagai muridnya untuk menunjukkan keunggulan kualitas dari penyerapan saya sendiri (svasamādhigunaviśesodbhāvanārtham). Saya akan menunjukkan kepadanya bahwa serapan yang dibuat-buat adalah sia-sia. "

Para Bhiksu, dengan tujuan ini dalam pikiran, sang Bodhisattva pergi untuk melihat Rudraka, sang putra dari Rāma. Ketika Dia bertemu Rudraka, sang Bodhisattva bertanya: "Teman Saya, Siapakah guru anda?
Siapakah yang mengajari anda dengan baik? "

Rudraka, sang putra dari Rāma, menjawab: "Teman saya, saya tidak memiliki guru. Meskipun demikian saya mencapai pemahaman asli oleh diri saya sendiri. "

Sang Bodhisattva kemudian bertanya: "Apa yang anda pahami?"

Rudraka menjawab: "Jalan keseimbangan, yang tiada tanggapan penglihatan maupun tiada yang tanpa tanggapan penglihatan."

Selanjutnya sang Bodhisattva bertanya: "Bisakah Anda mengizinkan Saya untuk mengikuti anda sehingga Saya dapat memperoleh petunjuk untuk jalan penyerapan anda?"

Rudraka menjawab: "Ya tentu saja, saya akan membiarkan Anda mengikuti saya agar Anda dapat memperoleh petunjuk untuk jalan penyerapan saya."

Dengan ini sang Bodhisattva pergi dan duduk dengan kaki bersilang. Sekarang, belum lama sang Bodhisattva duduk Dia mewujudkan ratusan dari semua jenis utama dari keseimbangan duniawi dan yang melampaui dalam semua rinciannya yang banyak. Alasan Dia bisa melakukan ini adalah karena Dia telah menjadi Penguasa pikiran-Nya, memiliki timbunan yang unggul dari jasa kebajikan dan kebijaksanaan, buah hasil yang khusus dari semua latihan-Nya yang lampau (pūrvasucaritacaryāphalaviśesena), dan kebiasaan yang khusus dengan semua penyerapan (sarvasamādhiparicayaviśesena).

Pada saat itu, sang Bodhisattva bangkit dari tempat duduk-Nya, penuh kesadaran dan penuh perhatian, dan pergi mengunjungi Rudraka, sang putra dari rama. Dia kemudian menyapanya : "Teman Saya, adakah jalan yang lebih tinggi dari keadaan dari tiada tanggapan penglihatan maupun tiada yang tanpa tanggapan penglihatan?"

"Tidak," Rudraka menjawab.

Sang Bodhisattva kemudian berpikir pada Diri-Nya sendiri : "Rudraka bukanlah satu-satunya yang memiliki 'keyakinan (śraddhā)', 'semangat kerajinan (vīryam)', 'penuh kesadaran (smrtih)', 'konsentrasi (samādhih)', dan 'kebijaksanaan (praj˝ā)'. Saya juga penuh keyakinan, tekun, penuh kesadaran, terkonsentrasi, dan bijaksana."

Dia oleh karena itu menyapa Rudraka dengan kata-kata ini:" Teman Saya, Saya sekarang telah mengerti ajaran di mana anda mahir ".

Rudraka menjawab, "Yah, dalam kasus itu, mari, Kita harus mengajar semua orang bersama-sama."

Dan dengan sesuai dia menempatkan sang Bodhisattva sebagai Guru pada tingkat yang sama seperti dirinya.

Sang Bodhisattva kemudian berkata: "Teman Saya, jalan ini tidak membebaskan pikiran. Juga tidak itu membebaskan orang dari kemelekatan. Itu juga tidak menyebabkan penghentian atau kedamaian. Itu tidak membawa pengetahuan yang lebih tinggi, juga tidak menyebabkan 'kebangkitan yang lengkap (sambodhaye)'. Itu tidak membuat orang menjadi śrāmanā atau brāhmanā, dan itu tidak mengarah ke Nirvana. "

Para Bhiksu, dengan cara ini sang Bodhisattva mengambil keputusan mengenai Rudraka, sang putra dari Rāma, dan para pengikutnya. Dia meninggalkan mereka, dengan mengatakan, "Ini cukup; Saya pergi."

Pada saat itu ada 'lima sahabat pertapa (pa˝cakā bhadravargīyā)' yang sedang belajar praktik brahmacarya di bawah bimbingan Rudraka, sang putra dari Rāma. Mereka berpikir untuk diri mereka sendiri: "Meskipun kami telah mencoba dan bertahan untuk waktu yang lama dengan cara ini, kita belum mampu mewujudkan tujuan kami. Namun Sramana Gautama ini mampu mencapai itu dan mewujudkannya melalui kesulitan yang kecil seperti itu. Dan sekarang Dia tidak menginginkannya! Tentunya Dia pasti sedang mencari sesuatu yang bahkan lebih tinggi dari itu. Tentunya Dia akan menjadi guru dunia (śāstā loke). Apapun yang Dia akan temukan, Dia mungkin akan berbagi dengan kami. "

Dan dengan ini, lima sahabat pertapa itu meninggalkan Rudraka, sang putra dari Rāma, untuk mengikuti sang Bodhisattva sebagai gantinya.

Para Bhiksu, pada saat itu sang Bodhisattva telah tinggal berdiam di Rajagrha selama yang Dia inginkan, dan sekarang Dia pergi meninggalkan bersama-sama dengan lima sahabat pertapa untuk mengembara melalui kerajaan Magadha. Di suatu tempat di jalan di antara Rajagrha dan Gaya, mereka bertemu sekelompok orang yang sedang menikmati pesta. Kelompok ini berseru kepada sang Bodhisattva dan lima sahabat pertapa dan mengundang Mereka untuk duduk dan ikut serta dalam pesta itu.

Para Bhiksu, setelah itu sang Bodhisattva melanjutkan melalui Magadha dan akhirnya tiba di Gaya. Di puncak gunung Gaya, sang Bodhisattva tinggal berdiam untuk menerapkan diri-Nya sendiri untuk praktek berat. Saat Dia tinggal berdiam di sana, tiga perumpamaan yang Dia sebelumnya tidak pernah mendengar atau memikirkan datang ke pikiran-Nya. Apakah tiga ini?

Pertama Dia berpikir: "Ada beberapa śramana dan brāhmanāh yang tidak mampu untuk memisahkan pikiran dan tubuh mereka dari objek-objek dari keinginan mereka. Bahkan sebaliknya mereka senang dalam objek-objek itu dan merasa melekat padanya, merindukannya, menginginkannya, mengusahakannya, mendambakan dan haus untuknya, menjadi tidak masuk akal untuknya, dan terbakar olehnya. Perjuangan mengejar objek-objek dari nafsu keinginan ini tidak pernah membawa kedamaian. Mereka lebih lanjut merugikan diri mereka sendiri dan menyiksa tubuh mereka dan berakhir dengan perasaan yang sangat kuat dan tidak tertahankan dari penderitaan. Oleh karena itu, dalam melakukannya, mereka menjadi tidak mampu mewujudkan penglihatan kebijaksanaan mulia yang lebih unggul dari ajaran manusia apapun. Ini adalah seperti orang yang mencoba dalam kesia-siaan untuk menciptakan api demi membuat cahaya dengan menggosok bersama-sama dua potong kayu basah yang telah terendam air. Dia tidak akan mampu menghasilkan api dan membuat cahaya. Ini adalah sama dengan para śramana dan brāhmanāh yang tidak mampu untuk memisahkan pikiran dan tubuh mereka dari obyek keinginan mereka. Mereka senang dalam objek-objek itu dan merasa melekat padanya, merindukannya, menginginkannya, mengusahakannya, mendambakan dan haus untuknya, menjadi tidak masuk akal untuknya, dan terbakar olehnya. Perjuangan mengejar objek-objek dari nafsu keinginan tidak pernah membawa kedamaian. Mereka lebih lanjut merugikan diri mereka sendiri dan menyiksa tubuh mereka dan berakhir dengan perasaan yang sangat kuat dan tidak tertahankan dari penderitaan. Oleh karena itu, dalam melakukannya, mereka menjadi tidak mampu mewujudkan penglihatan kebijaksanaan mulia yang lebih unggul dari ajaran manusia apapun." Ini adalah contoh pertama yang Dia tidak pernah berpikir atau mendengarnya yang datang ke pikiran sang Bodhisattva.

Kedua, Dia lanjut berpikir: "Ada juga para śramana dan brāhmanāh yang telah memisahkan pikiran mereka dan tubuh mereka dari objek-objek dari keinginan mereka. Masih juga mereka senang di dalam objek-objek itu dan merasa melekat padanya, merindukannya, menginginkannya, mengusahakannya, mendambakan dan haus untuknya, menjadi tidak masuk akal untuknya, dan terbakar olehnya. Perjuangan mengejar objek-objek dari nafsu keinginan ini tidak pernah membawa kedamaian. Mereka lebih lanjut merugikan diri mereka sendiri dan menyiksa tubuh mereka dan berakhir dengan perasaan yang sangat kuat dan tidak tertahankan dari penderitaan. Oleh karena itu, dalam melakukannya, mereka menjadi tidak mampu mewujudkan penglihatan kebijaksanaan mulia yang lebih unggul dari ajaran manusia apapun. Ini adalah seperti orang yang mencoba dalam kesia-siaan untuk menciptakan api demi membuat cahaya dengan menempatkan potongan kayu basah di tanah dan menggosok potongan kayu basah yang lain berlawanan dengannya. Dia tidak akan mampu menghasilkan api dan membuat cahaya. Ini adalah sama dengan para śramana dan brāhmanāh yang telah memisahkan pikiran mereka dan tubuh mereka dari objek-objek dari keinginan mereka. Mereka senang di dalam objek-objek itu dan merasa melekat padanya, merindukannya, menginginkannya, mengusahakannya, menjadi tidak masuk akal untuknya, dan mendambakannya sejauh bahwa mereka tidak pernah menemukan kedamaian. Dengan cara ini mereka merugikan diri mereka sendiri dan menyiksa tubuh mereka dan berakhir dengan perasaan yang sangat kuat dan tidak tertahankan dari penderitaan, seolah-olah sedang terbakar. Oleh karena itu, dalam melakukannya, mereka menjadi tidak mampu mewujudkan penglihatan kebijaksanaan mulia yang jauh lebih tinggi dari pada ajaran manusia tertinggi. "Ini adalah contoh kedua yang Dia tidak pernah berpikir atau mendengarnya yang datang ke pikiran sang Bodhisattva.

Ketiga, Dia berpikir: "Ada juga para śramana dan brāhmanāh lainnya yang telah memisahkan pikiran mereka dan tubuh mereka dari objek-objek dari keinginan mereka. Meskipun mereka juga senang di dalam objek-objek itu dan merasa melekat padanya, merindukannya, menginginkannya, mengusahakannya, mendambakan dan haus untuknya, dan menjadi tidak masuk akal untuknya, mereka menemukan kedamaian. Meskipun mereka merugikan diri mereka sendiri dan menyiksa tubuh mereka dan berakhir dengan perasaan yang sangat kuat dan tidak tertahankan dari penderitaan, dalam melakukannya, mereka menjadi mampu mewujudkan penglihatan kebijaksanaan mulia yang lebih unggul dari ajaran manusia. Mereka seperti orang yang ingin menciptakan api demi membuat cahaya, dan oleh karena itu menempatkan potongan kayu kering di tanah dan menggosok potongan kayu kering yang lain berlawanan dengannya. Untuk orang seperti itu api akan menyala, dan cahaya akan bersinar. Ini adalah bagaimana ada juga para śramana dan brāhmanāh lainnya yang telah memisahkan pikiran mereka dan tubuh mereka dari objek-objek dari keinginan mereka. Meskipun mereka juga senang di dalam objek-objek itu dan merasa melekat padanya, merindukannya, menginginkannya, mengusahakannya, mendambakan dan haus untuknya, dan menjadi tidak masuk akal untuknya, mereka menemukan kedamaian. Meskipun mereka merugikan diri mereka sendiri dan menyiksa tubuh mereka dan berakhir dengan perasaan yang sangat kuat dan tidak tertahankan dari penderitaan seolah-olah sedang terbakar, dalam melakukannya mereka menjadi mampu mewujudkan penglihatan kebijaksanaan mulia yang jauh lebih tinggi dari pada ajaran manusia tertinggi. "Ini adalah contoh ketiga yang Dia tidak pernah berpikir atau mendengarnya yang datang ke pikiran sang Bodhisattva.

Para Bhiksu, kemudian sang Bodhisattva berpikir pada diri-Nya sendiri: "Saya juga telah memisahkan tubuh Saya dari objek-objek dari keinginan. Meskipun Saya juga senang di dalam objek-objek itu dan merasa melekat padanya, merindukannya, menginginkannya, mengusahakannya, mendambakan dan haus untuknya, dan menjadi tidak masuk akal untuknya, Saya tetap menemukan kedamaian. Walaupun Saya merugikan diri Saya sendiri dan menyiksa tubuh Saya dan berakhir dengan perasaan yang sangat kuat dan tidak tertahankan dari penderitaan seolah-olah sedang terbakar, dalam melakukannya Saya telah menjadi mampu mewujudkan penglihatan kebijaksanaan mulia yang jauh lebih tinggi dari pada ajaran manusia tertinggi. "

Para Bhiksu, dengan cara ini sang Bodhisattva tinggal menetap di Gaya di puncak Gunung Gaya selama yang Dia inginkan sebelum Dia melanjutkan dengan berjalan kaki ke desa Senapati dekat Urubilvā. Dalam perjalanan Dia melewati Sungai Nairanjana. Dia menyaksikan airnya yang murni dan daerah mandi yang indah dan melihat bagaimana pohon-pohon dan kebun-kebun menghiasi tepi sungai dan desa sekitarnya. Ini membuat sang Bodhisattva menjadi senang, dan Dia berpikir pada diri-Nya sendiri: "Tempat yang sungguh menakjubkan! Begitu menyenangkan! Ini adalah tempat yang bagus untuk tinggal menetap, dan itu adalah sempurna untuk Orang dari keluarga bangsawan yang sepenuhnya membaktikan pada penolakan duniawi. Karena Saya sepenuhnya membaktikan pada penolakan duniawi, Saya akan tinggal di sini. "

Para Bhiksu, sang Bodhisattva lanjut berpikir: "Saya telah lahir di dunia Jambudvipa ini pada saat lima kemerosotan (pa˝cakasāyakāle'hamiha) di antara para makhluk yang sibuk dengan kegiatan rendah (hīnādhimuktikesu sattvesvākīrnatīrthyavargesu). Berbagai praktisi keagamaan ini memiliki begitu banyak pedoman dan pandangan (nānādrstipraskannesu). Mereka sepenuhnya terpaku pada tubuh (kāyapindagrāhābhinivistesu). Mereka berusaha untuk memurnikan tubuh dengan cara menindasnya dalam berbagai cara (nānāvidhaiścātāpanaparitāpanaih kāyaśuddhim paryesante). Dalam ketidaktahuan yang sepenuhnya, mereka memberikan pengajaran. Beberapa, misalnya, menggunakan Mantra, menjilat tangan mereka, tetap duduk, berhenti berbicara, menelan berbagai akar, menjauhkan diri dari makan daging dan ikan, menghabiskan musim panas di dalam ruangan, menahan diri dari anggur dan minuman dan bahkan air, dan mengambil makanan mereka dari satu atau tiga atau lima atau tujuh rumah.

"Beberapa memakan akar, buah-buahan, tanaman air, rumput kusa, daun, taik sapi, air kencing sapi, susu, susu masam yang kental, mentega, sirup, atau biji yang belum menyentuh permukaan tanah. Ada orang lain yang mencuci dan memakan sisa-sisa makanan yang para angsa dan merpati membuangnya. Yang lainnya tinggal di desa atau tempat-tempat terpencil. Ada orang lain yang mempraktekkan hidup seperti lembu, rusa, anjing, babi, monyet, atau gajah. Ada beberapa yang hanya berdiri, beberapa yang tidak berbicara, dan beberapa yang mempertahankan sikap tubuh vīrāsana. Beberapa hidup hanya pada satu suap makanan, atau apa pun sampai tujuh suap. Beberapa makan hanya sekali sehari, beberapa makan sekali setiap dua puluh empat jam, sementara yang lain makan setiap empat atau lima atau enam hari. Lainnya berpuasa selama dua minggu atau sebulan, mengikuti bulan.

"Beberapa berpakaian bulu burung bangkai atau burung hantu, sementara yang lainnya memakai papan, rumput munja, kulit kayu asana, rumput darbha, atau rumput valvaja. Yang lainnya memakai jubah yang terbuat dari wol unta, wol kambing, rambut kuda, atau hanya kulit binatang. Masih yang lainnya mengenakan pakaian basah. Beberapa tidur di bangku atau di dalam air, sementara yang lainnya tidur di abu, di atas batu, kerikil, papan, duri, rumput, atau tongkat. Yang lainnya tidur dengan kepala mereka menghadap ke permukaan tanah, dalam sikap berjongkok, atau di tanah kosong. Ada beberapa yang memakai satu, dua, tiga, empat, lima, enam, tujuh atau lebih potong pakaian, sementara yang lainnya berjalan telanjang. Ada beberapa yang memiliki ritual mandi, dan yang lainnya yang membuat ritual dari tidak pernah mandi. Beberapa membiarkan rambut dan kuku dan janggut mereka tumbuh panjang, sementara yang lainnya mempertahankan rambut mereka terkepang di sebuah jambul. Ada juga beberapa yang bertahan hidup hanya pada buah jintan saru tunggal, biji wijen, atau butir beras.

"Beberapa mengolesi tubuh mereka dengan abu, jelaga, serbuk sari bunga mati, debu batu bara, kotoran, dan lumpur. Yang lainnya menghiasi diri mereka sendiri dengan rambut tubuh, alang-alang, rambut kulit kepala, kuku, kain tua, tulang rusuk, dan tengkorak. Mereka minum air panas, sisa air setelah cuci beras, air yang disaring melalui lapisan, dan air cucian. Beberapa memakai pewarna arang, tanah, atau kunyit, mencukur kepala mereka, membawa vas, tengkorak manusia, dan pentung.

"Dengan cara seperti ini para orang bodoh ini percaya diri mereka sendiri menjadi murni. Beberapa menghirup asap dan api, menatap matahari, dan melakukan ritual lima api. Mereka berdiri di satu kaki, mengangkat satu tangan di udara, dan hanya tinggal menetap di satu tempat. Yang begitu adalah kesulitan yang mereka jalani. Mereka menggunakan sekam dan arang yang terbakar dan tungku kompor dari tanah liat. Mereka berjalan di atas batu pijar, api yang membakar, atau air yang mendidih. Beberapa pergi ke tepi sungai suci dan mati di sana. Mereka mengikuti ajaran praktek yang demikian itu.

"Mereka percaya bahwa mereka menjadi murni dengan mengucapkan om, vasat, svadhā, svāhā, ucapan syukur, pujian yang dikumpulkan, atau doa; dengan mengulangi mantra atau dharani; atau dengan berlatih meditasi. Memandang diri mereka sendiri murni, mereka berlindung dan mempersembahkan penghormatan kepada para makhluk yang mereka yakini sebagai penting, seperti Brahma, Indra, Rudra, Visnu, Devi, Kumara, Matrka, Katyāyanī, Candra, Aditya, Vaisravana, Varuna, yang Vasu, Asvin, Naga, Yaksa, Gandharva, Asura, Garuda, Kimnara, Mahoraga, Rāksasa, Preta, Bhuta, Kumbhānda, Ganapati, Piśāca, Devarsi, Rājarsi, dan Brahmarsi.

"Mereka juga berlindung di dalam unsur-unsur, seperti tanah, air, api, angin, dan ruang angkasa. Demikian juga mencari tempat perlindungan di pegunungan, sungai, sumber sungai, danau, kolam, kolam renang, lautan, waduk, kolam bunga teratai, dan sumur; Pohon-pohon, semak-semak, tanaman merambat, rumput, batang pohon; Kandang sapi, pemakaman, persimpangan jalan di mana empat jalan bertemu, dan pasar. Mereka memberi penghormatan kepada rumah, pilar, dan batu; Pentungan, pedang, busur, kapak, panah, tombak, dan trisula. Mereka juga percaya bahwa susu masam yang kental, mentega, biji sesawi, padi, benang sihir, rumput durva, permata, emas, perak, dan barang-barang lainnya yang seperti demikian itu adalah yang menguntungkan.

"Ini adalah apa yang para kaum tirthika ini andalkan dikarenakan oleh ketakutan mereka pada samsara. Dalam melakukannya, beberapa dari mereka berpikir, 'Dikarenakan oleh cara ini, di akhirat kami akan menemukan surga dan pembebasan akhir. "Dengan cara ini mereka tersesat di jalan pengembaraan. Mereka mencari perlindungan pada apa yang tidak dapat memberikan perlindungan. Mereka menganggap sebagai yang menguntungkan apa yang tidak menguntungkan. Mereka menganggap sebagai yang murni apa yang tidak murni.

"Namun, jika Saya sekarang mencapai penguasaan dalam praktik yang ditentukan dan pertapaan, semua pandangan yang menentang akan menjadi lenyap. Saya kemudian akan menunjukkan kepada orang-orang ini, yang mengabaikan perbuatan Karma, buah dari tindakan yang tak bisa lagi ditolak. Dan untuk para dewa di alam pemusatan meditasi dan alam bentuk rupa (dhyānagocarānām ca rūpāvacarānām ca devānām), jika Saya bisa memperlihatkan pemusatan meditatisi yang unggul, mereka akan menjadi tertarik."

Para Bhiksu, menindaklanjuti pemikiran ini, sang Bodhisattva kini memulai periode enam tahun praktek yang ditentukan, yang sangat dahsyat dan kesulitan yang sangat sulit, yang paling sulit dari semua praktek yang sulit. Alasan dari menyebut "praktek yang sulit (duskaracaryeti)" ini adalah karena luar biasa sulit, dan oleh karena itu dijelaskan dalam istilah itu. Kecuali untuk Bodhisattva yang telah mencapai keberadaan terakhirnya dan yang beristirahat di dalam ketenangan di dalam penyerapan yang menyerap-meliputi semua, tidak ada seorangpun, manusia atau makhluk bukan manusia, yang mampu menjalani kesulitan itu. 'Penyerapan (Dhyana)' ini disebut "menyerap-meliputi semua" karena saat sang Bodhisattva beristirahat di dalam ketenangan di dalam penyerapan keempat (caturthadhyānamādita), dari sejak awal semua gerakan napas melambat dan berhenti, dan penyerapan itu adalah yang tanpa pengartian. Tidak ada pikiran, tidak ada gerakan, tidak ada pikiran pengartian, dan tidak ada perubahan, namun itu meresap-meliputi semua dan tidak tergantung pada apa pun. Sebelumnya tidak ada murid (saisya), pratyekabuddha, guru (acarya), atau Bodhisattva yang telah mempelajari tindakan demikian itu yang pernah memasuki penyerapan ini. Penyerapan ini sama dengan ruang angkasa, karena seperti ruang angkasa - yang tidak bergerak, tidak bersebab, dan tidak berubah - tiada tempat yang tidak dapat dicapai. Dalam cara itu, itu adalah sama dengan ruang angkasa, dan oleh karena itu dijelaskan seperti itu.

Para Bhiksu, dalam cara ini sang Bodhisattva menampilkan keajaiban sejati untuk orang-orang duniawi (lokasyāścaryasamdarśanārtham). Dia melakukannya dalam rangka untuk menghancurkan kepuasan kebanggaan dari 'kaum tirthika (para praktisi keras)', untuk mengalahkan serangan lawan', untuk menarik para dewa, dan untuk memperbaiki paham ketiadaan dan keabadian, yang mengabaikan tindakan karma. Dia juga melakukannya dalam rangka untuk menyatakan hasil dari pahala kebajikan, untuk mengajarkan hasil dari kebijaksanaan, untuk membedakan tingkat dari konsentrasi, untuk menunjukkan kekuatan dan tenaga dari tubuh, dan untuk mengembangkan keberanian pikiran. Untuk alasan ini sang Bodhisattva duduk di atas tanah bumi yang kasar, menyilangkan kaki-Nya, dan mulai menghukum dan menyiksa tubuh-Nya melalui tekad batin-Nya.

Para Bhiksu, selama delapan malam musim dingin Saya menghukum dan menyiksa tubuh Saya. Keringat mengalir dari ketiak Saya dan dari dahi Saya. Saat keringat jatuh di atas tanah, tetesan itu berubah menjadi embun beku, memanas, dan menguap. Itu adalah hanya sama seperti orang kuat yang menangkap orang yang sangat lemah di leher dan mencekik dia. Begitulah caranya, para Bhikshu, di mana pikiran Saya membawa hukuman dan siksaan pada tubuh Saya. Keringat mengalir dari ketiak Saya dan dari dahi Saya dan, saat keringat jatuh di atas tanah, tetesan itu berubah menjadi embun beku, kemudian memanas, dan menguap.

Para Bhiksu, pada saat itu Saya berpikir pada diri Saya sendiri: "Saya sekarang harus mempraktekkan Penyerapan Yang Menyerap-Meliputi Semua (yannvahamāsphānakam dhyānam dhyāyeyam)." Dan, para Bhikshu, saat Saya mempraktekkan Penyerapan Yang Menyerap-Meliputi Semua, dari mulut Saya dan hidung Saya semua gerakan napas berhenti, dan dalam lubang dari telinga Saya suara besar terdengar. Suara itu sekeras dan sekuat seperti ketika alat pemompa angin milik tukang besi sedang diperas. Para Bhiksu, Sementara tidak ada gerakan napas melalui mulut dan hidung Saya, ada yang sangat kuat ini, suara keras di telinga Saya.

Para Bhiksu, Saya kemudian lanjut terus berpikir: "Saya harus mempraktekkan Penyerapan Yang Menyerap-Meliputi Semua." Karena mulut, hidung, dan telinga Saya terrintangi, nafas naik ke atas tengkorak Saya. Para Bhiksu, rasanya seolah-olah orang sedang menghantam tengkorak Saya dengan tombak yang tajam. Para Bhiksu, dengan cara itu, saat mulut, hidung, dan telinga Saya terrintangi, napas masuk dan nafas keluar Saya terdorong ke atas dan menghantam tengkorak Saya.

Beberapa dewa melihat penderitaan sang Bodhisattva dan mengatakan: "Oh tidak! Tampaknya sedang sekarat sang Siddhartha muda! (kastam bhoh kālagato batāyam siddhārthah kumārah) "

Yang lain mengatakan: "Tidak, Dia tidak sekarat. Ini hanyalah bagaimana sang Arhat tinggal berdiam di dalam Penyerapan. (nāyam kālagatah. api tudhyānavihāra eso'rhatāmevamvidha iti)"

Pada kesempatan ini, mereka kemudian menyanyikan syair gatha ini:

"Semoga Anak dari raja Sakya ini,
Yang belum menyelesaikan tujuan-Nya di hutan sini,
Tidak meninggal dunia tanpa menyelesaikan niat-Nya,
Sehingga meninggalkan Triloka ini menderita dan tanpa penjaga.

"Oh tidak! Anda adalah 'Makhluk Intisari (sattvasārā)' dan yang memiliki 'sumpah kuat (sadrdhapratij˝ā)'.
Pelindung (nāthā), sebelumnya di surga Tusita Anda mengundang kami
Untuk mendengar karunia dari Dharma suci (saddharmayaj˝ena nimantritābhūt),
Tapi sekarang dimanakah tekad Anda, 'Makhluk Murni (śuddhasattva)'? "

Para dewaputra ini kemudian pergi ke para dewa di surga Trāyatrimśa dan memberitahu Mayadevi: "Tampaknya 'Pangeran muda (kumārah)' akan meninggal dunia."

Maya Dewi dirinya sendiri dikelilingi dengan rombongan gadis surga (apsarāganaparivrtā), dan di tengah malam Mereka pergi ke tepi sungai Nairanjana dimana sang Bodhisattva sedang tinggal menetap. Dia melihat bagaimana kurusnya sang Bodhisattva telah menjadi, dan itu tampak seolah-olah Dia telah meninggal dunia. Setelah melihat ini, dia tersedak dengan air mata dan mulai menangis. Dia kemudian menyanyikan syair-gatha ini:

"Ketika Saya melahirkan Anda, Anakku, di taman hutan Lumbini,
Tanpa dukungan, seperti singa, Anda mengambil tujuh langkah Anda sendiri.
Anda menatap di empat penjuru arah dan mengatakan kata-kata yang indah ini :
"Ini adalah kelahiran terakhir Saya (iyam me paścimā jātih)." Kata-kata itu sekarang tidak akan pernah terjadi.

"Asita meramalkan bahwa Anda akan menjadi Buddha di dunia ini,
Tapi ramalan itu salah, karena dia tidak melihat ketidakkekalan.
Anakku, Anda masih belum memiliki kebahagiaan dari kemegahan seorang Cakravarti,
Dan sekarang Anda meninggal di hutan ini tanpa mencapai kebangkitan Bodhi.

"Kepada siapa Saya bisa menghadap tentang Anak Saya?
Kepada siapa Saya akan menangis dalam kesakitan Saya?
Siapa yang akan menghidupkan kembali Anak semata-mata Saya, "
Yang hampir tidak hidup?

Sang Bodhisattva menjawab :

"Siapakah Anda? Anda menangis sangat begitu menyedihkan,
Dengan rambut acak-acakan dan kecantikan Anda terganggu,
Meratapi Putra begitu kuat
Dan melemparkan diri Anda sendiri di atas tanah. "

Maya Dewi menjawab:

"Ini Saya, Ibumu, O Putra,
Yang selama sepuluh bulan
Mengandung Anda dalam rahim Saya seperti berlian.
Ini adalah Saya yang sekarang menangis putus asa. "

Kemudian, dalam rangka untuk menghibur-Nya, sang Bodhisattva mengatakan: "Tentang berduka untuk Anak Anda, tidak perlu khawatir; kesulitan Anda akan terbayar. Meninggalkan dunia demi kebangkitan Bodhi tentu berarti. Apa yang Asita ramalkan akan menjadi kenyataan. Demikian juga ramalan dari Dipamkara akan terjadi.

"Ada kemungkinan bahwa dunia bisa pecah menjadi seratus bagian, dan puncak permata dari Gunung Meru mungkin jatuh kedalam lautan. Matahari, bulan, dan bintang-bintang bisa jatuh ke tanah. Namun meskipun Saya orang biasa, Saya tidak akan mati. Oleh karena itu jangan membawa penderitaan pada diri Anda sendiri. Tidak lama Anda akan melihat kebangkitan Bodhi seorang Buddha. "

Begitu Maya Dewi mendengar ini, dia menjadi gembira, dan rambut di tubuhnya berdiri. Menaburi sang Bodhisattva dengan bunga-bunga Mandarava, dia berputar mengelilingi-Nya tiga kali. Kemudian, disertai dengan musik surgawi, dia kembali ke tempat tinggalnya.

Para Bhiksu, pada saat itu Saya berpikir pada diri Saya sendiri : "Karena beberapa śramana dan brahmana percaya bahwa orang menjadi termurnikan dengan 'makan makanan yang sangat sedikit (alpāhāratayā)', Saya juga harus rajin makan makanan yang sangat sedikit." Para Bhiksu, Saya menyadari bahwa Saya harus selanjutnya hidup dengan satu 'buah juniper (kolama)' dan menahan diri dari memakan dua. Para Bhiksu, anda mungkin berpikir bahwa buah juniper pada waktu itu lebih besar dari sekarang, tapi itu tidak terjadi. Mereka hanya sama seperti yang sekarang.

Para Bhiksu, karena Saya sekarang mulai hidup hanya dengan satu buah juniper, tidak pernah mengambil yang kedua, tubuh Saya menjadi sangat lemah dan kurus kering. Para Bhiksu, tubuh dan sendi Saya mulai menyerupai simpul tanaman āsītakī atau tanaman kālā. Tulang rusuk Saya menyerupai sisi kepiting. Seperti kandang tua untuk kuda atau gajah di mana kedua sisi telah runtuh dan membuat kerangka bagian dalam bisa terlihat, bagian dalam dari dada Saya menjadi bisa terlihat melalui kedua sisi tulang rusuk Saya. Tulang belakang Saya muncul tidak rata dan kasar, seperti kepang rambut dengan semua naik turunnya.

Sama seperti labu pahit yang telah dipotong terlalu dini layu, mengering, dan menjadi retak, juga kepala Saya mulai layu, mengering, dan menjadi retak. Sama seperti sumur selama akhir musim panas, di mana pantulan dari bintang telah tenggelam dan sulit untuk dilihat, bola mata Saya telah tenggelam ke dalam kepala Saya dan menjadi nyaris tak terlihat. Kaki Saya menyerupai kaki kambing atau unta, dan demikian juga itu untuk ketiak Saya, perut, dada, dan sebagainya. Para Bhiksu, ketika pada saat itu Saya mencoba menyentuh perut Saya dengan tangan Saya, Saya benar-benar berujung menyentuh tulang belakang Saya. Saya terlalu membungkuk sehingga Saya jatuh setiap kali Saya mencoba untuk berdiri. Ketika Saya akhirnya berhasil bangkit dan membersihkan tubuh Saya yang tertutup debu dengan tangan Saya, rambut yang membusuk milik Saya jatuh dari tubuh Saya. Sebelumnya kulit Saya telah indah dan halus, tapi sekarang cahaya ini semuanya pergi dikarenakan oleh mengerahkan diri Saya sendiri dalam penderitaan kerja keras.

Orang-orang yang tinggal di desa-desa sekitar daerah tempat Saya sedang mempraktekkan itu mulai berkata: "Sramana Gautama telah berubah hitam! Pernahkah anda melihat, Dia begitu gelap! Sramana Gautama memiliki warna ikan madgura! Sebelumnya kulit-Nya begitu indah, tapi sekarang semua berubah. "

Para Bhiksu, pada saat itu Saya berpikir: "Saya harus menerapkan diri Saya sendiri untuk makan bahkan lebih sedikit dari ini." Saya menyadari bahwa Saya harus selanjutnya hidup dengan hanya sebutir beras dan menahan diri dari memakan dua. Para Bhiksu, Anda mungkin berpikir bahwa butiran beras pada waktu itu lebih besar dari sekarang, tapi itu tidak terjadi. Itu hanya sama seperti yang sekarang.

Para Bhiksu, karena sekarang Saya hidup dengan hanya sebutir beras, tubuh Saya secara cepat bertambah tipis, dan orang-orang mulai berkata: "Sramana Gautama telah berubah hitam! Pernahkah anda melihat, Dia begitu gelap! Sramana Gautama memiliki warna ikan madgura! Sebelumnya kulit-Nya begitu indah, tapi sekarang semua berubah. "

Para Bhiksu, pada saat itu Saya berpikir: "Saya harus menerapkan diri Saya sendiri untuk makan bahkan lebih sedikit dari ini." Saya menyadari bahwa Saya harus selanjutnya hidup dengan hanya biji wijen tunggal dan menahan diri dari memakan dua. Sama seperti sebelumnya, Saya tumbuh bahkan lebih tipis, dan orang-orang terus mengatakan tentang bagaimana kulit Saya sebelumnya yang indah telah menghilang.

Para Bhiksu, Saya kemudian berpikir pada diri Saya sendiri: "Ada beberapa śramana dan brāhmanā yang percaya bahwa mereka termurnikan dengan berpantang dari memakan makanan. Saya juga harus menerapkan diri Saya sendiri untuk benar-benar menjauhkan diri dari makanan apapun. "Para Bhikshu, Saya kemudian mulai berpantang makan sepenuhnya. Para Bhiksu, karena Saya sekarang mulai hidup tanpa makanan apapun, tubuh Saya menjadi sangat lemah dan kurus kering. Para Bhiksu, tubuh dan sendi Saya berangsur-angsur menjadi dua kali, tiga kali, empat kali, lima kali, dan akhirnya sepuluh kali setipis simpul tanaman dari āsītakī dan kālā. Tulang rusuk Saya menyerupai sisi kepiting, dan itu tampak seperti kandang yang runtuh dengan kerangka bagian dalam terlihat di kedua sisi. Tulang belakang Saya muncul seperti seberkas rambut yang dikepang. Tengkorak Saya tampak seperti labu yang retak. Bola mata Saya muncul seperti bintang di dalam cekungan sumur. Para Bhiksu, setiap kali Saya berpikir Saya harus berdiri, Saya mencoba untuk melakukannya, tapi tubuh Saya terlalu membungkuk sehingga Saya jatuh setiap kali. Ketika Saya akhirnya berhasil bangkit dengan susah payah dan menyeka tubuh Saya yang tertutup debu dengan tangan Saya, rambut tubuh Saya, akarnya membusuk, keluar dari tubuh Saya. Sebelumnya kulit Saya telah indah dan halus, tapi sekarang cahaya ini hilang dikarenakan oleh mengerahkan diri Saya sendiri dalam pertapaan yang sangat terlalu keras.

Orang-orang yang tinggal di desa-desa sekitar daerah tempat Saya sedang mempraktekkan itu mulai berkata: "Sramana Gautama telah berubah hitam! Pernahkah anda melihat, Dia begitu gelap! Sramana Gautama memiliki warna ikan madgura! Sebelumnya kulit-Nya begitu indah, tapi sekarang semua berubah. "

Selama waktu ini sang Raja Suddhodana mengirim utusan setiap hari untuk melihat sang Bodhisattva.

Para Bhiksu, dalam cara ini sang Bodhisattva menampilkan keajaiban sejati untuk untuk dunia (lokasyādbhutakriyāsamdarśanārtham). Dia melakukannya dalam rangka untuk menghancurkan kepuasan kebanggaan dari para tirthika, untuk mengalahkan serangan lawan, untuk menarik para dewa, dan untuk menunjukkan paham ketiadaan dan keabadian, yang mengabaikan tindakan karma dan pematangan hasil karma. Dia hidup dengan hanya satu biji wijen, sebutir buah juniper, dan sebutir beras untuk mempertunjukkan pengumpulan kebajikan, untuk mengajar kualitas kebijaksanaan yang besar, dan untuk membedakan tingkat-timgkat dari penyerapan. Dengan cara ini Dia mempertunjukkan kesulitan selama enam tahun tanpa pernah melemahkan tekad-Nya.

Sang Bodhisattva tetap duduk bersila selama enam tahun. Dia hanya duduk dengan cara Dia, tanpa meninggalkan kegiatan-Nya. Ketika matahari bersinar, Dia tidak mencari tempat teduh. Ketika bayangan jatuh pada diri-Nya, Dia tidak bergerak ke matahari. Tidak pernah Dia mencari perlindungan terhadap angin, matahari, dan hujan. Dia tidak pernah mengusir nyamuk, lebah, dan ular berbisa. Dia tidak buang air besar, buang air kecil, meludah, atau menghembus hidungnya. Dia juga tidak membengkokkan anggota tubuhnya atau meregangkannya. Dia tidak pernah berbaring di perut, di samping, atau di belakang.

Musim panas, musim dingin, dan awan besar, badai, hujan, dan petir di musim gugur semua menyerang tubuh sang Bodhisattva. Sungguh sang Bodhisattva bahkan tidak menggunakan tangan-Nya untuk melindungi diri-Nya sendiri. Dia tidak menghalangi indera-Nya, tetapi juga tidak Dia mengikuti objek dari indera-Nya. Mereka yang melewati sang Bodhisattva, seperti anak laki-laki atau anak perempuan desa, penggembala sapi jantan, penggembala lembu betina, pengumpul rumput, pengumpul kayu, dan mereka yang mencari kotoran, semua berpikir Dia adalah Pisaca yang terbuat dari debu. Mereka menertawakan Dia dan menaburi Dia dengan debu.

Dengan cara ini sang Bodhisattva menghabiskan enam tahun, selama waktu itu tubuh-Nya menjadi semakin suram, lemah, dan kurus. Ketika orang-orang menempatkan rumput atau kapas di telinga-Nya, itu akan tetap keluar dari lubang hidung-Nya. Ketika mereka melakukan hal yang sama dengan lubang hidung-Nya, rumput dan kapas akan muncul dari telinga-Nya. Ketika mereka menempatkan benda-benda di telinga-Nya, itu akan tetap keluar dari mulut-Nya. Dan ketika mereka menempatkan benda-benda di dalam mulut-Nya, itu akan keluar dari telinga-Nya dan hidung-Nya. Benda-benda yang dimasukkan ke dalam lubang hidung-Nya akan muncul keluar dari telinga-Nya, hidung-Nya, dan mulut-Nya.

Para dewa, naga, yaksa, gandharva, asura, garuda, kimnara, dan mahoraga yang menyaksikan kualitas sang Bodhisattva mengawasi Dia siang dan malam, membuat persembahan dan membentuk cita-cita. Sementara sang Bodhisattva mempertunjukkan pertapaan yang sangat sulit selama enam tahun (sadbhirvarsairduskaracaryām), 1,2 triliun (dvādaśanayutāni) para dewa dan manusia dimatangkan dalam Tiga Kendaraan (tribhiryānaih).

Pada topik ini, dikatakan:

Sang Bodhisattva meninggalkan rumah-Nya
Dalam kepemilikan semua kualitas yang baik.
Dalam rangka untuk memberi keuntungan kepada makhluk hidup,
Dia memunculkan pandangan terampil.

"Pada waktu dari lima kemerosotan,
Ketika orang-orang rendahan mengabdikan diri pada yang bukan Dharma,
Saya terlahir di dunia jambudvipa ini,
Di mana orang-orang yang diberkahi dengan waktu luang berlatih Dharma.

"Dunia ini penuh dengan para tīrthika,
Yang bertindak karena rasa ingin tahu atau demi keberuntungan.
Membuat tubuh mereka sendiri menjadi alat,
Orang-orang yang kekanak-kanakan berpikir mereka termurnikan.

"Mereka berjalan ke jurang, api, dan daerah terpencil;
Telanjang, mereka melumuri diri mereka sendiri dalam tanah dan abu.
Agar untuk menghukum tubuh,
Mereka mengerjakan ritual lima tapa yoga.

"Mereka melakukan kesalahan dari menggunakan Mantra;
Dalam ketidaktahuan mereka menjilat tangan mereka.
Beberapa tidak mengambil makanan dari vas;
Lainnya menolak persembahan di dekat pintu dan pilar.

"Beberapa tidak akan mengambil persembahan di mana ada anjing hidup;
Lainnya menolak tempat di mana mereka diberitahu untuk tinggal atau datang.
Dengan menerima persembahan tunggal dari rumah,
Mereka berpikir: 'Aku telah menjadi murni.'

"Beberapa menolak mentega, minyak, tetesan tebu, dan susu masam kental;
Lainnya tidak akan makan ikan, daging, dan susu.
Sebaliknya mereka makan sayuran dan biji-bijian,
Akar bunga teratai dan biji-biji gardula.

"Hidup dengan akar-akaran, buah-buahan, dan dedaunan,
Mereka memakai rumput kusa, jubah civara, dan kulit.
Yang lain berkeliaran telanjang;
Orang-orang bodoh seperti itu berpikir mereka telah memahami satu-satunya kebenaran.

"Beberapa mengangkat tangan mereka terentang;
Lainnya tetap menjaga rambut mereka dalam simpul yang dikepang.
Menyimpang dari jalan,
Mereka telah kehilangan jalan, namun mereka berharap untuk kelahiran kembali yang bahagia.

"Mereka tidur di atas tempat tidur rumput, tongkat, dan abu;
Mereka tidur di atas duri atau duduk tegak.
Beberapa selalu berdiri dengan satu kaki,
Menatap, dengan wajah mereka terbalik, pada matahari dan bulan.

"Mereka juga memuja mata air, danau, dan kolam,
Laut, sungai, matahari, dan bulan,
Pohon dan puncak gunung,
Batu dan tanah.

"Orang-orang bodoh ini menggunakan banyak cara yang berbeda,
Mencoba untuk memurnikan tubuh mereka.
Dikarenakan oleh pandangan salah mereka,
Mereka akan dengan cepat jatuh ke dalam alam-alam yang lebih bawah.

"Kesulitan yang sangat hebat
Yang Saya sekarang berniat untuk terlibat di dalam
Akan terdiri dari pertapaan, disiplin, dan kesulitan
Bahwa tidak ada tuhan atau manusia yang bisa melakukan.

"Konsentrasi Saya akan menjadi satu
Itu bahkan Pratyekajina tidak bisa mempertunjukkan.
Stabil dan kokoh seperti Vajra,
Saya sekarang akan mempraktekkan 'konsentrasi yang meresap-meliputi semua (āsphānakam ca dhyānam)'.

"Ada para dewa dan manusia
Yang senang dalam disiplin yang menyimpang dari para tīrthika.
Agar untuk mematangkan para makhluk ini,
Saya sekarang akan berlatih kesulitan yang sengit dan disiplin. "

Duduk 'bersila (menyilangkan kaki)'
Pada tanah kosong,
Dia mempertunjukkan cara hidup dari
Sebutir buah, biji wijen, atau butir padi.

Memotong putus semua gerakan nafas,
Tidak berubah, Dia menunjukkan kekuatan-Nya.
Selama enam tahun Dia mempraktekkan konsentrasi tertinggi
Konsentrasi yang meresap-meliputi semua.

Tanpa pikiran pengartian apapun,
Tidak berubah dan batin yang tetap,
Dia mempraktekkan konsentrasi yang meresap-meliputi semua
Yang menyatu dengan unsur ruang angkasa.

Dia tidak berpindah dari matahari ke tempat teduh,
Maupun tidak juga dari tempat teduh ke matahari.
Tidak berubah seperti pegunungan pusat,
Dia mempraktekkan konsentrasi yang meresap-meliputi semua.

Dia tidak melindungi diri-Nya terhadap angin dan hujan,
Atau nyamuk, ular berbisa, atau lebah.
Dengan perilaku yang sama sekali tidak terganggu,
Dia mempraktekkan konsentrasi yang meresap-meliputi semua.

Bukan hanya demi diri-Nya sendiri
Dia berlatih konsentrasi yang meresap-meliputi semua.
Dengan kasih sayang kepada yang lainnya,
Dia berlatih demi mereka juga.

Namun anak-anak desa dan para penggembala sapi
Dan orang-orang yang mengumpulkan kayu dan rumput
Berpikir bahwa Dia adalah Pisaca yang terbuat dari debu
Dan menutupi Dia di dalam tanah.

Mereka bahkan menutupi Dia dengan zat-zat yang tidak murni
Dan mengganggu Dia dalam banyak cara.
Namun masih tidak bergerak dan tetap tenang,
Dia berlatih konsentrasi yang meresap-meliputi semua.

Tidak bangun maupun tidak berbaring,
Dia tidak melakukan apa pun untuk melindungi tubuh-Nya.
Dia tidak buang air besar, Dia juga tidak buang air kecil;
Ketika suara terdengar, Dia tidak terkejut, Dia juga tidak menghindarkan tatapan-Nya.

Daging dan darah-Nya mengering
Sehingga tulang dan urat daging menjulur keluar melalui kulit-Nya.
Tulang belakang-Nya bisa dilihat melalui perut-Nya,
Memutar seperti rambut yang dikepang.

Para dewa, asura, naga, yaksa, gandharva
Yang mendukung-Nya,
Membuat persembahan kepada Dia siang dan malam
Dikarenakan oleh melihat kualitas-Nya.

Karena pikiran-Nya sama seperti langit,
Dia berlatih konsentrasi yang meresap-meliputi semua.
"Semoga kita juga cepat menjadi seperti Dia!"
Cita-cita seperti ini mereka buat.

Terdorong oleh kasih sayang kepada orang lain,
Dia berusaha untuk membawa manfaat keuntungan besar kepada dunia.
Dia tidak berlatih untuk diri-Nya sendiri,
Tidak untuk kesenangan maupun tidak juga untuk merasakan rasa dari penyerapan.

Dia mengatasi serangan lawan-lawan-Nya ';
Dia lebih cemerlang dari pikiran yang suram dari kaum tīrthikā.
Tindakan dan perbuatan yang diperlihatkan oleh Kasyapa
Sekarang sedang dipertunjukkan.

Kebangkitan Bodhi ini adalah sama dengan kebangkitan Bodhi Krakucchanda;
Sulit untuk ditemukan bahkan selama lebih banyak kalpa.
Dalam rangka untuk membawa manfaat keuntungan kepada manusia,
Dia berlatih konsentrasi yang meresap-meliputi semua.

Ada 1,2 triliun dewa dan manusia
Yang dipandu dalam Tiga Kendaraan.
Itu adalah untuk kepentingan mereka bahwa Dia Yang Dengan Kecerdasan Yang Sangat Unggul
Mempraktekkan konsentrasi yang meresap-meliputi semua.

Demikianlah Sri Lalitavistara Bagian ketujuh belas tentang Berlatih Pertapaan.
(iti śrīlalitavistare duskaracaryāparivarto nāma saptadaśamo'dhyāyah)


Terakhir diubah oleh skipper tanggal Thu Feb 25, 2016 9:43 pm, total 9 kali diubah

skipper

Jumlah posting : 439
Join date : 27.11.08
Age : 28

Lihat profil user http://aryamahayana.forumup.com

Kembali Ke Atas Go down

OM AH HUM

Post by skipper on Sat Oct 24, 2015 10:35 pm



Bab 18 - Di Sungai Nairanjana
naira˝janāparivarto'stādaśah

Para Bhiksu, selama enam tahun bahwa sang Bodhisattva melakukan praktek pertapaan yang keras (duskaracaryām), Dia terus menerus diikuti oleh Mara, si jahat (papiyan). Namun, walaupun Mara mencoba yang terbaik untuk mencelakakan sang Bodhisattva, ia tidak pernah menemukan kesempatan. Karena menjadi jelas bahwa itu akan menjadi tidak mungkin untuk mencelakakan sang Bodhisattva, Mara bersedih dan patah semangat, pada akhirnya pergi.

Itu juga diungkapkan dalam cara ini :

Ada hutan belantara yang menyenangkan
Dengan hutan yang paling rimbun dipenuhi tumbuhan
Di arah timur dari Urubilva,
Dimana sungai Nairanjana mengalir.

Disana, demi penolakan duniawi,
Sang Bodhisattva bertekun dengan kekuatan yang tiada henti dan yang stabil.
Untuk mencapai penyelesaian dan kebahagiaan,
Dia tetap tenang dan rajin.

Mara mendekati-Nya dan berkata,
Dengan kata-kata yang lembut dan menyenangkan :
"Sākyaputrā, bangun !
Apa gunanya menyiksa tubuh Anda ? "

"Hidup adalah lebih baik untuk nafkah;
Dengan hidup, Anda bisa mempraktekkan Dharma.
Sebagai mahluk hidup, Anda bisa melakukan itu,
Maka kemudian Anda akan tidak memiliki penyesalan."

"Tapi corak kulit Anda telah pudar dan hampir menghilang,
Dan itu tampak seperti Anda sedang diambang kematian.
Kematian memiliki ribuan kesempatan,
Sementara kehidupan hanya memiliki satu."

"Orang yang selalu 'memberi (dānam)'
Dan melaksanakan 'persembahan api (agnihotram)'
Akan mengumpulkan jasa kebajikan besar.
Lalu mengapa Anda mempraktekkan penolakan duniawi?"

"Jalan dari penolakan duniawi hanya akan membawa penderitaan
Dan menjinakkan pikiran adalah sulit."
Ini adalah apa yang Mara katakan
Ketika menyapa sang Bodhisattva.

Untuk menjawab Mara yang mengatakan kata-kata ini,
Sang Bodhisattva berkata :
"Papiya, tercelup dalam kegilaan !
Kamu telah datang disini dengan maksud-maksud tersembunyi."

"Karena kamu tidak memiliki kesungguhan
Yang akan cocok dengan kebajikan Saya, Mara.
Jika kamu tertarik dalam jasa kebajikan,
Kamu akan lebih memilih berbicara seperti ini :"

"Karena akhir dari kehidupan adalah kematian,
Saya tidak menguatirkan diri saya dengan kematian.
Sepenuhnya mencurahkan pada praktek kesucian (brahmacaryaparāyanah)
Saya tidak akan pernah mundur (anivartī bhavisyāmi)."

"Bahkan jika aliran sungai
Bisa dikeringkan oleh angin,
Maka bagaimana dengan tubuh dan darah dari penolakan duniawi?
Tidakkah itu menjadi kering juga?"

"Ketika darah-Nya telah mengering, daging-Nya akan mengering.
Ketika daging-Nya telah terbuang,
Pikiran-Nya namun akan menjadi lebih jelas.
Dia akan memiliki lebih banyak semangat, ketekunan, dan penyerapan."

"Karena Saya hidup seperti itu,
Saya telah mencapai tanggapan penglihatan yang tertinggi (prāptasyottamacetanām),
Sehingga Saya tidak khawatir tentang tubuh dan hidup Saya.
Hanya memperhatikan pada kemurnian diri Saya."

"Saya bersemangat dan rajin;
Saya memiliki wawasan juga.
Di dunia ini Saya melihat tidak ada seorangpun
yang mampu mengganggu ketekunan Saya.

"Lebih baik mati, pencuri semangat hidup,
Daripada menghidupi hidup yang tidak berkebajikan.
Lebih baik mati dalam pertempuran
Daripada hidup dikalahkan oleh musuh.

"Seorang pengecut tidak bisa mengalahkan tentara;
Tentara menaklukkan dan memenangkan rasa hormat.
Namun pahlawan bisa mengalahkan tentara;
Mara, Saya akan dengan mudah mengalahkan anda.

"'Keinginan' adalah tentara utama anda;
'Ketidakpuasan' datang berikutnya.
Ketiga adalah 'lapar' dan 'haus';
'Hasrat Mendambakan' adalah tentara keempat Anda.

"Kelima adalah 'kebodohan' dan 'pingsan';
'Ketakutan' dikatakan yang keenam.
'Keraguan' kamu adalah tentara ketujuh;
'Kemarahan' dan 'kemunafikan' datang kedelapan.

"'Ambisi', 'keserakahan', dan 'menginginkan pujian',
'Ketenaran yang diperoleh melalui penipuan',
'Berusaha untuk meninggikan diri sendiri'
'Dan merendahkan yang lain':

"Ini adalah tentara Mara,
Teman jahat yang menimbulkan siksaan.
Beberapa śramana dan brāhmanāh
Tampak terjebak dalam hal itu.

"Tentara kamu ini,
Yang mengatasi dunia ini dan dunia para dewa,
Saya akan menghancurkannya dengan pengetahuan,
Sama seperti air menghancurkan bejana dari tanah liat yang belum dibakar.

"Dengan kesadaran sebagai dasar
Dan pengetahuan sebagai pelatihan Saya,
Saya bertindak dengan hati-hati.
Jadi apa yang akan Anda lakukan sekarang, kamu yang berpikiran lemah? "

Saat sang Bodhisattva berbicara kata-kata ini, Mara, si jahat, merasa sangat tidak nyaman dan sedih. Setelah kehilangan kepercayaan dirinya, ia menghilang.

Para Bhiksu, pada saat itu sang Bodhisattva berpikir pada diri-Nya sendiri: "Ada para śramana dan brāhmanāh di masa lalu, masa depan, dan saat ini yang menyebabkan diri mereka sendiri terluka. Mereka mengalami penderitaan yang sangat dari panas yang tidak tertahankan dan mengalami pengalaman yang sangat tidak menyenangkan. Dengan cara ini mereka sangat menderita. "

Para Bhiksu, Saya lanjut berpikir: "Dengan tindakan dan cara-cara ini Saya belum mampu mewujudkan pengetahuan sejati apapun yang akan lebih tinggi daripada ajaran buatan manusia. Jalan ini tidak menyebabkan kebangkitan Bodhi. Jalan ini tidak mampu memusnahkan kelanjutan dari kelahiran, usia tua, dan kematian di masa depan. Tetapi pasti ada Jalan lain menuju kebangkitan Bodhi yang dapat memusnahkan penderitaan masa depan dari kelahiran, usia tua, dan kematian. "

Para Bhiksu, Saya lanjut berpikir: "Suatu ketika, saat Saya sedang duduk di taman Ayah Saya di bawah naungan pohon jambu, Saya bersukacita karena Saya mencapai tingkat konsentrasi pertama (prathamam dhyānamupasampadya), yang bebas dari keinginan dan hal-hal yang tidak baik, teranugerahi dengan kualitas-kualitas yang baik, merenungkan, memeriksa, dan penuh sukacita lahir diluar dari perbedaan. Saya bersukacita saat Saya mencapai tingkat konsentrasi hingga keempat (yāvaccaturthadhyānamupasampadya). Itu, tentu saja, pasti jalan menuju kebangkitan Bodhi, yang dapat memusnahkan kemunculan dari penderitaan dari lahir, usia tua, sakit, dan kematian. Dan jadi keyakinan terlahir dalam Saya: 'Ini adalah jalan menuju Kebangkitan Bodhi!' "

Lagi Saya berpikir: "Namun Jalan ini tidak bisa diwujudkan oleh orang yang telah tumbuh begitu lemah. Jika Saya harus melanjutkan ke arah kursi kebangkitan Bodhi hanya dengan melalui kekuatan pengetahuan supranatural Saya (sacetpunarahamabhij˝āj˝ānabalenaiva) tetapi dengan tubuh Saya yang begitu kritis-lemah (lūham durbalakāya), para makhluk masa depan tidak akan cenderung bersedia dengan senang terhadap Saya, dan Jalan ini tidak akan menyebabkan kebangkitan Bodhi. Oleh karena itu Saya akan mulai makan makanan padat lagi. Dengan begitu Saya bisa mendapatkan kembali kekuatan fisik Saya. Setelah Saya melakukannya, Saya akan melanjutkan ke kursi kebangkitan Bodhi. "

Para Bhiksu, pada saat itu beberapa devaputrā merasa perhatian kepada Saya. Karena mereka tahu pikiran Saya, mereka datang ke tempat Saya tinggal dan mengatakan kepada Saya: "Satpurusa, jangan makan makanan padat! Kami dapat memberikan nutrisi melalui pori-pori tubuh Anda. "

Para Bhiksu, Saya kemudian berpikir: "Saya bersumpah untuk tetap berpantang makan. Dan dengan cara ini orang-orang di desa-desa di sekitar Saya tahu bahwa Sramano Gautamah berpantang dari makanan. Namun, jika para devaputrā yang bersangkutan ini harus memberikan Saya makanan melalui pori-pori tubuh Saya, Saya akan menjadi yang terburuk dari orang-orang munafik. "

Oleh karena itu sang Bodhisattva memutuskan untuk mengabaikan kata-kata dari para devaputrā itu untuk menghindari kemunafikan. Sebaliknya Dia memutuskan untuk mulai makan makanan padat. Para Bhiksu, dalam cara ini sang Bodhisattva bangkit dari kursi tempat Dia berlatih disiplin dan kesulitan selama enam tahun terakhir, dan Dia mengumumkan: "Saya sekarang akan makan makanan padat, seperti sirop gula, sup kacang, sup kacang miju-miju, bubur, dan nasi ! "

Para Bhiksu, pada saat itu lima sahabat pertapa berpikir pada diri mereka sendiri: "Berdasarkan pada jalan ini dan praktek-praktek ini, śramana Gautama tampak tidak mampu mewujudkan penglihatan kebijaksanaan mulia yang lebih tinggi dari ajaran buatan manusia apapun. Namun bagaimana bisa makan makanan padat dan menjalani kehidupan yang nyaman membantu apapun? Alangkah Pria yang bodoh dan kekanak-kanakan! "Dengan pemikiran ini, para sahabat itu meninggalkan sang Bodhisattva dan menuju Varanasi, di mana mereka mendirikan kemah di Taman Rusa di dekat Bukit Gugurnya Orang Bijak.

Sejak sang Bodhisattva telah mulai praktek pertapaan-Nya yang keras, sepuluh gadis-gadis muda dari desa telah melayani Dia sebagai cara untuk melihat Dia, memuliakan Dia, dan membantu Dia. Pada saat yang sama lima sahabat-Nya telah juga hadir pada Dia dengan membawakan Dia buah juniper tunggal, biji wijen, atau gabah yang Dia makan. Nama-nama dari sepuluh gadis desa ini adalah Balā, Balaguptā, Supriyā, Vijayasenā, Atimuktakamalā, Sundari, Kumbhakārī, Uluvillikā, Jātilikā, dan Sujātā.

Para gadis-gadis muda ini sekarang menyiapkan berbagai jenis sup untuk sang Bodhisattva dan mempersembahkannya kepada-Nya. Sang Bodhisattva menerima makanan-makanan ini, namun Dia juga secara bertahap mulai pergi berkeliling ber-pindā di desa setempat. Dengan cara ini Dia mendapatkan kembali kilauan gemerlap, penampilan, dan kekuatan-Nya yang sebelumnya. Orang-orang sekarang mulai memanggil sang Bodhisattva 'Sramana Yang Tampan (sundarah śramano)' dan 'Sramana besar (mahā śramana)'.

Para Bhiksu, setiap hari sejak awal praktik pertapaan yang keras dari sang Bodhisattva, gadis desa sang Sujata telah mempersembahkan makanan untuk delapan ratus brāhmanā dengan harapan bahwa sang Bodhisattva akan keluar dari disiplin dan kesulitan dan mempertahankan fungsi-fungsi vital-Nya. Saat dia melakukannya, dia memanjatkan doa: "Semoga sang Bodhisattva mengambil makanan Saya dan dengan demikian benar-benar mencapai Anuttarā Samyaksambodhi Abhisambudha !"

Para Bhiksu, sejak enam tahun telah berlalu, Saya mempunyai pikiran ini: "Jubah kuning-jingga Saya telah benar-benar tua. Mungkin akan lebih baik jika Saya bisa menemukan beberapa kain untuk menutupi Saya. "Para Bhiksu, pada saat itu salah satu pegawai Sujata, seorang wanita bernama Radha, baru saja meninggal dunia. Dia telah dibungkus kain rami dan ditinggalkan di tanah pekuburan. Ketika Saya melihat kain berdebu ini, Saya memutuskan untuk menggunakannya untuk menutupi Diri Saya.

Saat Saya berdiri di sana, membungkuk dengan kaki kiri saya terulurkan dan tangan kanan Saya meraih ke bawah untuk mengambil kain itu, 'dewa bumi (bhaumā devā)' berseru kepada 'para dewa langit (antarīksānām devānām)': "Teman-teman, di sini adalah keturunan dari klan kerajaan besar (mahārājakulaprasūtasya). Dia telah meninggalkan kerajaan-Nya yang dari raja semesta (cakravartirājyaparityāginah), dan sekarang Dia mengarahkan pikiran-Nya untuk kain berdebu. Pemandangan apakah itu! Teman-teman, ini benar-benar menakjubkan! "

Semua dewa langit mendengar suara dewa bumi, dan mereka menyampaikan pesan itu untuk para dewa di surga Cāturmahārājikā. Para dewa di surga Cāturmahārājikā mengatakan kepada para dewa di surga Trāyatrimśa. Mereka pada gilirannya meneruskan pesan itu untuk para dewa di surga Yāmā, dan dari sana pesan menyebar ke surga Tusitā, dari surga Tusitā ke surga Nirmānaratī, dari surga Nirmānaratī ke surga Paranirmitavaśavartin, dan akhirnya dari surga Paranirmitavaśavartin sepanjang perjalanan hingga ke 'alam-alam Brahma (brahmakāyikānām)'. Para Bhiksu, pada waktu itu, pada saat itu, pada saat itu juga, pesan ini bergema dan melakukan perjalanan sepanjang jalan hingga ke surga tertinggi Akanistha: "Teman-teman, di sini adalah keturunan dari klan kerajaan besar. Dia telah meninggalkan kerajaan-Nya dari raja semesta, dan sekarang Dia mengarahkan pikiran-Nya untuk kain berdebu. Pemandangan apakah itu! Teman-teman, ini benar-benar menakjubkan! "

Sang Bodhisattva kemudian berpikir untuk diri-Nya sendiri: "Saya telah menemukan kain berdebu ini, sehingga akan lebih baik jika Saya bisa menemukan air untuk mencucinya". Pada saat itu para dewa itu memukul tanah dengan tangan mereka, dan pada tempat itu 'kolam teratai (puskarinī)' muncul. Masih sampai hari ini, kolam teratai ini dikenal sebagai "kolam teratai yang muncul dari pukulan tangan (pānihateti puskarinī samj˝āyate)".

Lagi sang Bodhisattva berpikir: "Sekarang Saya telah memperoleh air, sehingga akan lebih baik jika Saya juga bisa menemukan batu datar yang untuk tempat mencuci kain ini." Pada saat itu Sakra menempatkan batu tersebut di hadapan-Nya, dan sang Bodhisattva sekarang mulai mencuci kain berdebu itu.

Sakra, sang raja para dewa (śakro devarājo), kemudian berbicara kepada sang Bodhisattva: "Lelaki Suci, berikan kain tersebut kepada saya. Saya kemudian yang akan mencucinya. (dadasvedam satpurusa mahyam. aham praksālayisyāmīti)"

Namun, sang Bodhisattva ingin menunjukkan perilaku penolakan duniawi, jadi Dia tidak memberikan kain itu untuk Sakra. Sebaliknya Dia mencucinya sendiri.

Setelah itu sang Bodhisattva merasa lelah dan ingin melangkah keluar dari kolam teratai itu. Namun, Mara, si jahat, merasa cemburu dan secara ajaib mengangkat tepi kolam teratai itu. Namun di sisi kolam teratai itu ada pohon kakubha yang besar. Dalam rangka mengikuti kebiasaan duniawi dan untuk menyenangkan dewi pohon itu, sang Bodhisattva memanggilnya: "Dengarlah, dewi, lebih rendahkan cabang anda !" Sang dewi menurunkan cabang dan, saat sang Bodhisattva menggenggamnya itu, Dia terangkat dari kolam teratai itu. Setelah Dia bebas, Dia tetap berada di bawah naungan pohon kakubha itu, di mana Dia menjahit kain berdebu itu menjadi jubah Samghā. Hari ini tempat ini masih dikenal sebagai "Penjahitan Kain Yang Berdebu (pāmśukūlam sīvanamityevam samj˝āyate)".

Pada saat itu seorang devaputra dari alam kediaman murni yang bernama Vimalaprabha (atha vimalaprabho nāma śuddhāvāsakāyiko devaputrah), mempersembahkan kepada sang Bodhisattva 'kain surga yang telah dicelup dalam warna jingga-merah (divyāni cīvarāni kāsāyarangaraktāni)', yang cocok untuk Sramana. Sang Bodhisattva menerima hadiah ini, dan keesokan harinya Dia mengenakan kain ini, menyusunnya menjadi jubah samghā, dan pergi ke desa terdekat.

Pada tengah malam para dewata mengumumkan berikut ini untuk Sujātā, sang putri dari Nandika penduduk desa, di desa Senapati di Urubilvā: "Dia yang anda telah membuat persembahan telah mengistirahatkan disiplin dan memutuskan bahwa Dia akan sekali lagi makan makanan yang bergizi dan padat. Sebelumnya Anda membuat pranidhāna: 'Semoga sang Bodhisattva mengambil makanan saya dan dengan demikian benar-benar mencapai Anuttarā Samyaksambodhimabhisambudha! "Sekarang saat itu telah datang, sehingga anda harus melakukan apa yang anda harus lakukan".

Para Bhiksu, segera setelah Sujata, sang putri dari Nandika sang penduduk desa, mendengar kata-kata dari para dewata itu, dia secara cepat mengumpulkan susu dari seribu sapi. Tujuh kali dia menyaring krim dari susu, sampai dia memperoleh yang tebal, krim pemberi kekuatan. Dia kemudian menuangkan krim ini ke pot tanah liat yang baru, mencampurnya dengan beras yang paling segar, dan meletakkannya di kompor baru. Saat bubur susu itu dimasak, berbagai pertanda diwujudkan. Dalam susu itu muncul garis bentuk sebuah simpul yang tidak berujung, sebuah swastika yang sederhana, sebuah swastika yang rumit, bunga teratai, Vardhamānā, dan tanda-tanda menguntungkan lainnya. Setelah melihat ini, Sujata berpikir pada dirinya sendiri: "Munculnya tanda-tanda ini pasti berarti bahwa sang Bodhisattva sekarang akan mengambil makanan dan memperoleh Anuttarā Samyaksambodhi." Pada saat itu seorang peramal yang berpengalaman dalam ritual dan seni dari membaca tanda-tanda datang ke desa dan meramalkan bahwa seseorang akan mencapai 'keabadian (āmrtā)' disana.

Ketika Sujata selesai memasak bubur, dia meletakkannya di tanah di mana, dengan penuh pengabdian, dia sudah menyiapkan kursi untuk sang Bodhisattva dengan menebarkan bunga-bunga dan air wangi. Dia kemudian mengatakan kepada salah satu dari pelayannya, seorang wanita yang bernama Uttara: "Uttara, pergi dan jemput sang Brāhmana. Saya akan tinggal di sini dan menjaga bubur susu dengan madu ini. "

"Baiklah, Putri," jawab Uttara, yang kemudian melakukan apa yang diperintahkan. Dia pergi ke timur, tapi disana dia bertemu hanya sang Bodhisattva. Dia kemudian pergi ke selatan, tetapi disana juga dia bertemu sang Bodhisattva. Kemudian dia pergi ke barat dan ke utara, tetapi di tempat-tempat itu juga dia bertemu sang Bodhisattva. Pada saat itu beberapa devaputra dari kediaman murni śuddhāvāsa telah memindahkan semua kaum tīrthikā, dan sekarang tidak satupun dari mereka yang dapat ditemukan.

Ketika dia kembali, Uttara mengatakan kepada majikannya apa yang terjadi: "Ke mana pun saya pergi, satu-satunya orang yang saya temui adalah Sramana yang indah itu. Selain dari Dia, tidak ada brāhmanah atau śramanah! "

Sujata mengatakan: "Dia sendiri adalah Brāhmanah itu, Dia sendiri adalah Sramanah itu! Itu adalah demi Dia bahwa saya telah menyiapkan makanan ini. Pergi, Uttara, dan jemput Dia."

"Baiklah, Tuan Putri," kata Uttara, dan segera dia pergi. Ketika dia bertemu sang Bodhisattva, dia membungkuk di kaki-Nya dan menyampaikan undangan Sujata kepada-Nya.

Para Bhiksu, sang Bodhisattva kemudian pergi ke rumah gadis desa itu, Sujata, di mana Dia duduk di kursi yang telah disiapkan untuk-Nya. Para Bhiksu, sang gadis desa, Sujata, kemudian mengisi bejana emas dengan bubur susu dan madu dan mempersembahkannya kepada sang Bodhisattva.

Sang Bodhisattva kemudian memiliki pemikiran ini: "Sujata telah mempersembahkan makanan ini, dan jika Saya memakannya sekarang, tidak ada keraguan bahwa Saya akan benar-benar mencapai Anuttarā Samyaksambodhimabhisambudha." Kemudian sang Bodhisattva mulai makan. Ketika Dia selesai, Dia bangun dan bertanya kepada Sujata: "Apakah, Nona, yang harus Saya lakukan dengan mangkuk emas itu? (iyam bhagini suvarnapātrī kim kriyatām)"

Dia menjawab: "Silakan ambillah untuk Anda."

Sang Bodhisattva mengatakan kepada dia: "Saya tidak membutuhkan mangkuk ini."

Sujata kemudian mengatakan kepada-Nya: "Baiklah, lakukan sesuka Anda. Tapi saya tidak memberikan makanan kepada siapa pun tanpa juga memberikan mereka mangkuk. "

Jadi sang Bodhisattva mengambil mangkuk pindapatra itu dan meninggalkan Urubilvā. Sebelum tengah hari Dia tiba di tepi Sungai Nairanjana, sungai dari para naga. Dia meletakkan mangkuk pindapatra dan jubah civara-Nya dan masuk ke air untuk menyegarkan diri-Nya sendiri. Para Bhiksu, sementara sang Bodhisattva sedang mandi, beberapa ratus ribu devaputra datang untuk memuliakan Dia. Mereka menuangkan gaharu dan bubuk cendana surga serta berbagai salep ke sungai, dan mereka menyebarkan bunga-bunga surga dari semua warna ke air itu. Dengan cara ini seluruh sungai besar Nairanjana mengalir dipenuhi wewangian surga dan bunga-bunga yang turun berhujanan. Banyak triliun devaputra datang untuk mengumpulkan air wangi itu yang sang Bodhisattva telah menggunakannya untuk mandi. Mereka membawanya dengan diri mereka ke tempat tinggal mereka sendiri untuk mengabadikan dalam caityā dan memujanya. Sang gadis desa, Sujata juga mengumpulkan semua rambut dan jenggot dari sang Bodhisattva. Berpikir bahwa itu adalah suci, dia mengambilnya dengan diri dia untuk membuat caityā untuk pemujaan.

Ketika sang Bodhisattva muncul dari sungai, Dia hendak duduk, dan Dia mencari tempat yang cocok di tepi sungai. Saat itu, seorang gadis Naga yang tinggal di Sungai Nairanjana muncul dari permukaan bumi dan mempersembahkan kepada sang Bodhisattva 'takhta unggul yang terbuat dari permata (manimayam bhadrāsanam)'.

Sang Bodhisattva duduk di sana dan, sementara Dia berpikir dengan penuh kasih-sayang pada sang gadis desa Sujata, Dia minum apa yang Dia butuhkan dari bubur susu yang dibuat dengan madu. Ketika Dia selesai makan, Dia melemparkan mangkuk emas itu ke dalam air tanpa perasaan kemelekatan apapun. Begitu mangkuk itu memukul air, raja naga Sagara, dengan penuh pengabdian dan penghormatan besar, datang untuk mengambil mangkuk itu dan membawanya ke kerajaannya, berpikir, "Ini adalah layak untuk pemujaan!"

Pada saat itu Indra yang bermata seribu, sang penghancur kota, berubah menjadi garuda dengan paruh Vajra (vajratundo) dan berusaha untuk mencuri mangkuk emas itu dari raja naga Sagara. Ketika Indra tidak mampu melakukannya, dia berubah menjadi bentuk dirinya sendiri dan meminta dengan sopan. Kali ini dia menerima mangkuk itu, dan dia membawanya kembali ke Surga trāyatrimśa untuk mengabadikan dalam caityā demi pemujaan. Di surga ini dia memulai perayaan keagamaan yang bernama 'pawai mangkuk (pātrīyātrām)', dirayakan pada hari-hari titik waktu perbintangan. Sampai hari ini para dewa di surga Trāyatrimśa menyelenggarakan perayaan tahunan terhadap mangkuk itu. Sang gadis naga membawa takhta yang megah itu untuk membuat caityā dari itu dan memuliakan itu.

Para Bhiksu, dikarenakan oleh kekuatan jasa kebajikan sang Bodhisattva dan kekuatan wawasan-Nya, tubuh-Nya dengan seketika berubah segera setelah Dia memakan makanan padat itu. Dalam sesaat tubuh-Nya kembali indah seperti kilauan bunga teratai sebelumnya. Dia sekarang mewujudkan tiga puluh dua dan delapan puluh tanda dari Mahā Purusa serta juga lingkaran cahaya, satu depa diameter, di sekitar tubuh-Nya.

Pada topik ini, dikatakan:

Setelah enam tahun pertapaan, sang Bhagavan berpikir: (sadvarsa vrata uttaritva bhagavān evam matim cintayan)
"Saya memang memiliki kekuatan konsentrasi dan pengetahuan supranatural, (so'ham dhyānaabhij˝aj˝ānabalavānevam krśāngo'pi san)
Tetapi jika Saya pergi ke raja pohon dalam rangka untuk membangkitkan ke-Maha-tahu-an di bawah cabang-cabangnya (gaccheyam drumarājamūlavitapam sarvaj˝atām buddhitum )
Sementara Saya kurus kering begini, itu tidak akan baik terhadap mahluk di masa depan. (no me syādanukampitā hi janatā evam bhavet paścimā)

"Para dewa dan manusia dengan sedikit kebajikan mencari kebijaksanaan dalam cara yang salah;
Menjadi dalam keadaan yang lemah, mereka tidak dapat mencapai 'nektar seperti kebangkitan (budhyanāya amrtam)'.
Namun jika Saya memakan makanan yang padat dan yang sangat unggul, Saya akan mendapatkan kembali kekuatan fisik Saya;
Lalu Saya bisa pergi ke Raja pohon untuk mencapai 'kebangkitan ke-Maha-tahu-an (sarvaj˝atām budhyitum)' di bawah cabang-cabangnya. "

Gadis desa Sujata, yang telah melakukan banyak kebaikan di masa lalu,
Terus membuat persembahan, berpikir: "Semoga Pemandu ini menuntaskan disiplin-Nya!"
Ketika dia mendengar permintaan dari para dewa, dia membawa bubur susu dengan madu;
Dia pergi ke sungai itu dan dengan bahagia duduk di tepi Nairanjana.

Selama seribu kalpa mempraktekkan disiplin, dan indera yang damai. (so cākalpasahasracīrnacarito śāntapraśāntendriyo )
Dia pergi ke Nairanjana dikelilingi oleh rombongan besar dari para dewa dan naga serta juga para Resi;
Dia membuat penyeberangan dan mandi dengan pikiran yang bertujuan untuk membebaskan orang lain.
Sang Muni, yang murni dan tanpa noda, mencuci diri-Nya sendiri di sungai dengan mencurahkan cinta kasih kepada dunia.

Triliunan dewa bergembira turun ke sungai dan memasukkan perairan itu
Dengan wewangian dan bubuk-bubuk wangi sehingga Mahkluk Suci itu bisa mandi.
Ketika sang Bodhisattva yang tanpa noda itu telah mandi dan bersandar dengan tenang di tepi,
Ribuan para dewa bersukacita dan mengambil air mandi itu sebagai objek untuk memuja Mahkluk Suci itu.

Seorang devaputra mempersembahkan dia jubah kuning jingga dari kain bersih yang indah;
Mengenakan jubah yang cocok ini, sang Bhagava bersandar di tepi sungai.
Seorang gadis Naga bersukacita dan penuh pengabdian mendirikan singgasana indah
Di mana sang Pemandu alam semesta duduk dengan damai.

Sujata mengisi mangkuk emas dengan makanan dan mempersembahkan kepada Dia Yang Penuh Kesadaran;
Dia bersujud di kaki-Nya, berkata dengan gembira, "Pemandu yang besar, silakan menikmati ini!"
Dia Yang Penuh Kesadaran makan sebanyak yang diperlukan dan kemudian melemparkan mangkuk ke sungai;
Sang dewa tertinggi, sang perusak kota, membawanya, dengan mengatakan, "Saya akan memuja itu!"

Saat sang 'Pemenang (jina)' mengkonsumsi makanan yang padat dan yang sangat unggul,
Tubuh-Nya mendapatkan kembali kekuatan, keindahan, dan kemuliaan sebelumnya.
Untuk Sujata dan para dewa, Dia memberikan Dharmā yang sangat menguntungkan mereka;
Dia, sang Singa dengan sikap dari angsa dan kiprah dari gajah tertinggi, menuju ke pohon Bodhi.

Demikianlah Sri Lalitavistara Bagian kedelapan belas tentang di sungai Nairanjana.
(iti śrīlalitavistare naira˝janāparivarto nāmāstādaśamo'dhyāyah)



Terakhir diubah oleh skipper tanggal Wed Dec 02, 2015 11:01 pm, total 2 kali diubah

skipper

Jumlah posting : 439
Join date : 27.11.08
Age : 28

Lihat profil user http://aryamahayana.forumup.com

Kembali Ke Atas Go down

OM AH HUM

Post by skipper on Thu Nov 26, 2015 9:44 pm






Bab 19 - Mendekati Kursi Kebangkitan Bodhi
bodhimandagamanaparivarta ekonavimśah

Para Bhiksu, ketika sang Bodhisattva mandi di sungai Nairanjana dan menikmati makanan, kekuatan fisik-Nya kembali kepada-Nya. Dengan gaya berjalan kemenangan, Dia kini mulai berjalan menuju pohon bodhi yang besar yang adalah raja pohon (mahābodhidrumarājamūlam) dan ditemukan di tempat yang ditandai dengan enam belas ciri unik.

Dia berjalan dengan kiprah Mahā Purusā. Itu adalah gaya berjalan yang tidak terganggu, gaya berjalan dari Naga Indrayasti, gaya berjalan yang teguh, gaya berjalan yang stabil seperti gunung Meru, sang raja pegunungan. Dia berjalan dalam garis lurus tanpa tersandung, tidak terlalu cepat dan tidak terlalu lambat, tanpa menapak dengan berat atau menyeret kaki-Nya. Itu adalah langkah yang anggun, sebuah langkah yang tanpa noda, sebuah langkah yang indah, sebuah langkah yang bebas dari kemarahan, sebuah langkah yang bebas dari angan-angan khayalan, dan langkah yang bebas dari kemelekatan. Itu adalah langkah dari singa, langkah dari raja angsa, langkah dari raja gajah, langkah dari Narayana, langkah yang mengapung di atas permukaan, langkah yang meninggalkan jejak dari roda seribu ruji di tanah, langkah dari Dia yang jari-Nya terhubung melalui jaring dan yang memiliki kuku berwarna tembaga, langkah yang membuat bumi bergema, dan langkah yang meremukkan raja pegunungan.

Dia berjalan dengan langkah seseorang yang kakinya mendatarkan permukaan, baik itu yang miring ke atas atau yang miring ke bawah, langkah yang mengarahkan makhluk hidup menuju ke kelahiran kembali yang bahagia melalui kontak dengan sinar cahaya yang muncul dari jaring antara jari-jari-Nya, langkah yang berjalan pada bunga teratai yang tanpa noda, langkah yang melanjutkan dari tindakan bajik sebelumnya, langkah dari para singa Buddha sebelumnya (pūrvabuddhasimhābhigamanagatih), dan langkah yang melanjutkan dari niat yang stabil dan yang tidak bisa dihancurkan seperti Vajra (vajradrdhābhedyāśayagatih). Dia memiliki langkah yang menghancurkan semua alam rendah dan semua keberadaan yang menyedihkan (sarvāpāyadurgatipithitagatih), langkah yang membawa kebahagiaan kepada semua makhluk (sarvasattvasukhasamjananagatih), langkah yang menunjukkan jalan menuju pembebasan (moksapathasamdarśanagatih), sebuah langkah yang membuat tak berdaya kekuatan mara (mārabalābalakaranagatih), langkah yang menekan lawan-lawan yang jahat beserta dengan ajaran mereka (kuganiganaparapravādisahadharmanigrahanagatih), langkah yang menghilangkan keburaman dari kegelapan dan emosi yang mengganggu (tamahpatalakleśavidhamanagatih), dan langkah yang membatalkan kerja dari lingkaran keberadaan (samsārapaksāpaksakaranagatih).

Dia berjalan dengan gaya berjalan yang mengalahkan Sakra, Brahma, Maheśvara, dan para pelindung duniawi. Langkah-Nya adalah Tuan tunggal dari trisāhasramahāsāhasra, langkah spontan yang tidak bisa dikalahkan, langkah yang mewujudkan pencapaian kebijaksanaan ke-maha-tahu-an (sarvaj˝aj˝ānābhigamanagatih), langkah dari kesadaran dan wawasan (smrtimatigatih), langkah yang mengarah ke kelahiran kembali yang bahagia (sugatigamanagatih), langkah yang menenangkan usia tua dan kematian (jarāmaranapraśamanagatih), langkah dari kedamaian yang tanpa noda, yang langkahnya yang mengarah ke kota nirwana, yang menguntungkan, yang tanpa noda, dan yang bebas dari rasa takut (śivavirajāmalābhayanirvānapuragamanagatih). Dengan langkah seperti itu sang Bodhisattva berangkat menuju ke kursi kebangkitan Bodhi (īdrśyā gatyā bodhisattvo bodhimandam samprasthito'bhūt).

Para Bhiksu, pada bentangan antara sungai Nairanjana dan kursi kebangkitan Bodhi, para dewaputra awan-angin menyapu jalan untuk sang Bodhisattva, sementara para dewaputra awan-hujan menggerimiskan jalan-Nya dengan air wangi, dan bunga-bunga yang tersebar di sepanjang jalan. Pada saat itu semua pohon di tri-sāhasra-mahā-sāhasra-lokadhātu membungkukkan mahkota mereka menuju ke kursi kebangkitan Bodhi (bodhimanda). Semua anak-anak yang telah lahir pada seluruh hari itu sekarang tidur dengan kepala mereka mengarah ke kursi kebangkitan Bodhi. Demikian juga semua gunung yang ada di tri-sāhasra-mahā-sāhasra-lokadhātu, seperti Gunung Sumeru, membungkuk ke arah kursi kebangkitan Bodhi.

Sepanjang jalan dari Sungai Nairanjana menuju ke kursi kebangkitan Bodhi, jalan itu telah diperindah sejauh bentangan dari beberapa mil oleh 'para dewa dari alam nafsu-keinginan (kāmāvacarairdevaputraih)'. Pada kedua sisi jalan itu, mereka telah secara ajaib mendirikan pagar yang terbuat dari tujuh jenis permata mulia. Jalan itu dinaungi, pada ketinggian tujuh pohon palem, dengan kisi-kisi permata dan dihiasi dengan payung, bendera, dan spanduk surga. Pada jarak dari penerbangan panah, mereka telah memunculkan deretan pohon-pohon palem yang terbuat dari tujuh jenis permata mulia dan lebih tinggi dari pagar itu. Diantara semua pohon-pohon palem itu, karangan bunga permata digantung. Di antara setiap pasangan pohon-pohon palem itu, kolam bunga teratai dibangun, diisi dengan air wangi, dilapisi dengan pasir keemasan, dan tertutupi dengan bunga teratai biru, kuning, merah, dan putih. Tepian permata maniratna dan tangga lapis lazuli vaidūrya mengelilingi kolam itu. Kolam itu bergema oleh suara bebek, bangau, angsa, angsa kecil, bangau, dan burung merak. Delapan puluh ribu gadis surga menaburi jalan itu dengan bunga wangi surga. Di depan masing-masing pohon palem itu ada mimbar permata yang delapan puluh ribu gadis surga berdiri, sedang mengajukan wadah yang terisi dengan bubuk dari kayu candana dan kayu gaharu, dan sedang memegang dupa yang terbakar menyala dengan kayu candana. Pada masing-masing mimbar permata ini juga ada lima ribu gadis surga sedang menyanyikan lagu-lagu surgawi.

Para Bhiksu, dengan cara ini sang Bodhisattva melanjutkan perjalanan-Nya, memancarkan triliunan sinar cahaya (raśmikotīniyutaśatasahasrāni), sementara alam-alam berguncang, musik dimainkan dari jutaan alat-alat musik, hujan besar bunga yang melimpah turun berjatuhan, jutaan spanduk sutra berkibar oleh angin, jutaan drum bergema karena dipukul, dan kuda, gajah, dan banteng mengelilingi sang Bodhisattva. Ratusan ribu burung beo, sarika, kokila, kalavinka, angsa, kedidi, merak, dan burung cakrāvaka tertarik ke hadirat sang Bodhisattva. Dihiasi dengan ratusan ribu tanda-tanda yang menguntungkan, seperti itu adalah jalan yang sang Bodhisattva lintasi dalam perjalanan-Nya menuju ke kursi kebangkitan Bodhi.

Pada malam itu, di seluruh malam itu ketika sang Bodhisattva menetapkan tujuan-Nya pada mencapai Bodhi Abhisambuddha, Brahma yang kuat, sang penguasa trisāhasramahāsāhasrā, memanggil rombongan besar di alam Brahma:

"Teman-teman," katanya, "Anda harus menyadari hal ini. Sang Bodhisattva, sang Mahasattva, telah mengenakan baju perisai yang besar (mahāsamnāhasamnaddho). Tanpa meninggalkan sumpah-Nya yang besar, dilindungi oleh baju perisai padat-Nya, Dia adalah tidak terhalangi dan telah menyempurnakan semua perilaku dari Bodhisattva. Dia telah mencapai pantai lebih lanjut dari semua kesempurnaan dan menjadi Penguasa semua tingkat Bodhisattva (sarvabodhisattvabhūmisu vaśitāprāptah). Dia murni sempurna dalam cita-cita-Nya dari semua Bodhisattva dan bergabung dalam indera dari semua makhluk hidup. Dia telah memasuki tempat-tempat rahasia dari semua Tathagata dan berada di luar semua jalur kegiatan mara. Dia tidak tergantung pada orang lain mengenai dasar untuk memperoleh jasa kebajikan. Dia diberkati oleh semua Tathagata (sarvatathāgatairadhisthitah). Dia mempertunjukkan jalan untuk menyelesaikan kebebasan untuk semua makhluk hidup. Dia adalah Pemimpin besar yang menaklukkan lingkaran tentara mara. Dia adalah Pahlawan tunggal trisāhasramahāsāhasrā (trisāhasramahāsāhasra ika śūrah).

"Dia telah mencapai semua obat-obatan dari Dharma (sarvadharmabhaisajyasamudānītah) dan merupakan Raja Penyembuhan Besar (mahāvaidyarājah), yang mengenakan ikat kepala sutera kebebasan (vimuktipattābaddho). Dia adalah Raja Dharma Besar (mahādharmarājah), yang memancarkan cahaya terang kebijaksanaan besar (mahāpraj˝āprabhotsarjanakarah). Dia adalah Raja yang seperti meteor besar (mahāketurājah), seperti bunga teratai besar yang menakjubkan (mahāpadmabhūtah), yang tidak ternoda oleh delapan kekhawatiran duniawi (astalokadharmānupaliptah). Dia tidak pernah melupakan Dharani dari Dharma apapun (sarvadharmadhāranyasampramusitah). Dia seperti laut besar yang menakjubkan (mahāsāgarabhūtah), bebas dari kemelekatan dan keengganan (anunayapratighāpagatah). Dia tidak bergerak dan tidak tergoyahkan seperti gunung pusat yang besar (acalo'prakampī mahāsumerūbhūtah). Dia sepenuhnya tanpa noda (sunirmalah), murni (supariśuddhah), dan memiliki pikiran yang sangat berkebajikan sama seperti Permata yang besar (svavadarpitavimalabuddhirmahāmaniratnabhūtah). Dia telah menjadi Tuan dari semua gejala kejadian (sarvadharmavaśavartī) dan, dalam semua tindakan-Nya melampaui di luar niat (sarvakarmanyacitto).

"Sang Bodhisattva yang seperti Brahma besar (mahābrahmabhūto bodhisattvo), melanjutkan ke kursi kebangkitan (bodhimandamupasamkramati) dengan keinginan untuk membangkitkan Kebuddhaan yang tanpa tandingan, yang sempurna dan yang lengkap untuk menjinakkan tentara Mara (mārasainyapradharsanārthamanuttarām samyaksambodhimabhisamboddhukāmah). Dia melanjutkan agar untuk secara sempurna mencapai sepuluh kekuatan, keberanian empat kali lipat, dan delapan belas kualitas yang unik dari seorang Buddha (daśabalavaiśāradyāstādaśāvenikabuddhadharmaparipuranārtham). Tujuan-Nya adalah untuk memutar Roda Dharma Besar (mahādharmacakrapravartanārtham) dan menyuarakan Auman Singa Besar (mahāsimhanādanādanārtham). Dengan karunia Dharma, Dia akan memuaskan semua makhluk hidup (sarvasattvān dharmadānena samtarpanārtham). Dia akan memurnikan mata Dharma dari semua makhluk dan memusnahkan semua lawan bersama-sama dengan ajaran-ajaran mereka (sarvasattvānām dharmacaksurviśodhanārtham sarvaparapravādīnām sahadharmena nigrahārtham). Dia pergi ke kursi kebangkitan untuk mempertunjukkan pemenuhan janji-janji sebelum-Nya (pūrvapratij˝āpāripūrisamdarśanārtham) dan untuk mendapatkan penguasaan lengkap dari penguasa atas semua gejala kejadian (sarvadharmaiśvaryavaśitāprāptyartham). Teman-teman, untuk alasan ini anda harus menyembah sang Bodhisattva dan dengan sukacita membantu Dia dalam setiap cara yang mungkin! "

Kemudian pada saat itu Mahā Brahmā yang kuat itu berbicara syair gatha ini:

"Dia, yang dengan pahala kebaikan dan keindahan yang mulia, jalan brahma dapat diketahui
Cinta kebaikan (maitrī), belas kasihan (karunā), sukacita (muditā), keseimbangan batin (upeksa), serta penyerapan dan jenis-jenis pengetahuan yang lebih tinggi (dhyānānyabhij˝āstathā)
Telah mempraktekkan perbuatan kebajikan selama ribuan kalpa dan sekarang berangkat ke pohon Bodhi (so'yam kalpasahasracīrnacarito bodhidrumam prasthitah).
Anda harus membuat persembahan kepada Muni itu saat Dia berlatih untuk memenuhi cita-cita-Nya.

"Berlindunglah pada diri-Nya, dan anda tidak akan bertemu atau mengalami ketakutan pada alam rendah atau kurangnya kebebasan;
Sebaliknya anda akan menemukan kebahagiaan dari hasrat keinginan dewa di tempat tinggal yang luas dari Brahma.
Dia pergi melalui kesulitan selama enam tahun, dan sekarang Dia berangkat untuk pohon Bodhi.
Bagus sekali! Marilah kita semua menghormati Orang ini dengan sukacita dan pengabdian!

"Dia adalah Raja dari trisahasra, yang terbaik dari Tuan, Tuan kerajaan dari Dharma (rājāsau trisahasri īśvaravaro dharmeśvarah pārthivah);
Di kota-kota Indra, Brahma, serta Matahari, dan Bulan, tidak ada yang sebanding dengan Dia (śakrābrahmapure ca candrasuriye nāstyasya kaścit samah).
Ketika Dia lahir, satu triliun dunia berguncang dalam enam cara yang berbeda (yasyā jāyata ksetrakotinayutā samkampitā sadvidhā);
Hari ini Dia berangkat untuk pohon tertinggi yang menakjubkan itu untuk menaklukkan tentara Mara (saiso'dya vrajate mahādrumavaram mārasya jetum camūn).

"Mahkota kepala-Nya saya tidak bisa melihat, juga tidak bisa orang lain di sini di alam Brahma;
Tubuh-Nya, mengandung yang terbaik dari tanda-tanda yang sangat unggul, dihiasi dengan tiga puluh dua.
Pidato-Nya indah, manis, dan enak didengar, suara merdu seperti yang dari Brahma;
Pikiran-Nya tenang dan bebas dari kemarahan. Ayo, mari kita menyembah-Nya !

"Orang-orang cerdas yang bertujuan untuk melampaui kebahagiaan abadi di alam Sakra dan Brahma,
Atau mereka yang ingin memotong semua jaring dari tanaman merambat yang membelenggu dari emosi yang mengganggu,
Atau mereka yang ingin mencapai keabadian tanpa mendengar tentang hal itu dari orang lain, yang merupakan 'kebangkitan Bodhi sendiri (pratyekabodhi)' yang menguntungkan
Jika orang ingin terbangun dalam keadan Buddha, ia harus memberi penghormatan, di tiga alam, untuk sang Pembimbing ini.

"Dia telah meninggalkan bumi dengan lautannya, bersama dengan permata berharga yang tak terhitung jumlahnya.
Dia telah meninggalkan istana dengan jendelanya yang lonjong dan teras, serta kendaraan angkutan,
Tanah yang dihiasi dengan bunga-bunga indah, dengan taman yang indah, mata air, dan kolam.
Dia menyerahkan anggota tubuh-Nya, kepala-Nya, dan mata-Nya, dan sekarang Dia berjalan ke kursi kebangkitan Bodhi! "

Para Bhiksu, Mahā Brahmā, yang memimpin trisāhasramahāsāhasra, kemudian membuat, dalam seketika, seluruh trisāhasramahāsāhasra lokadhātu menjadi sama. Dunia sekarang telah menjadi halus, seperti telapak tangan. Tidak ada lagi kerikil atau batu apapun, dan bahkan dunia dipenuhi dengan permata, mutiara, vaidurya, kulit kerang, kristal, karang, emas, dan perak. Dia menutupi seluruh dunia dari trisāhasramahāsāhasra lokadhātu ini di dalam rumput hijau yang lembut, meringkuk ke kanan dalam pola swastika, lembut seperti kain terbaik, dan menyenangkan untuk disentuh.

Pada saat itu semua lautan besar juga telah menjadi tenang sama seperti daratan, dan semua makhluk yang hidup di dalam air telah menjadi bebas dari bahaya apapun. Ketika semua penjaga dunia dalam sepuluh arah, seperti Sakra dan Brahma, melihat betapa indahnya dunia telah menjadi, mereka memutuskan untuk menghormati sang Bodhisattva dengan menghiasi seratus ribu alam Buddha dengan cara yang sama.

Semua Bodhisattva lainnya yang melampaui di luar dunia manusia dan dewa juga ingin menghormati sang Bodhisattva, dan karena itu Mereka menghiasi alam Buddha yang tidak terbatas dalam sepuluh penjuru arah dengan berbagai persembahan. Semua alam Buddha ini, meskipun mereka dihiasi dengan cara yang berbeda, sekarang muncul sebagai satu alam Buddha yang tunggal. Semua ruang angkasa diantara dunia-dunia telah menghilang, demikian juga pegunungan hitam yang mengelilingi dan dinding lingkaran yang lebih kecil dan lebih besar. Semua alam Buddha ini bisa dilihat ditembus dengan pancaran cahaya dari sang Bodhisattva.

Di kursi kebangkitan Bodhi, ada enam belas devaputra yang menjaga tempat itu. Nama-nama mereka yaitu Utkhali, Sūtkhali, Prajapati, Śūrabhala, Keyūrabala, Supratisthita, Mahindhara, Avabhāsakara, Vimala, Dharmeśvara, Dharmaketu, Siddhapātra, Apratihatanetra, Mahāvyūha, Śilaviśuddhanetra, dan Padmaprabha. Itu adalah enam belas devaputra ini, yang semuanya telah mencapai kesabaran yang tanpa kemunduran (avaivartyaksāntipratilabdhāste), yang menjaga kursi kebangkitan Bodhi.

Sebagai cara untuk menghormati sang Bodhisattva, mereka telah menghiasi kursi kebangkitan Bodhi. Pada jarak delapan puluh yojana, mereka telah mengepung tempat itu dengan pagar, dibangun dalam tujuh baris. Pohon-pohon palem juga ditempatkan di tujuh lingkaran, dan kisi-kisi tujuh kali lipat dengan lonceng dari batu mulia menyelubunginya. Semua ini dikelilingi dengan tujuh benang yang terbuat dari bahan-bahan yang berharga.

Kursi kebangkitan Bodhi ditutupi dengan kain yang terbuat dari emas dari sungai Jambu, kain bertabur dengan tujuh permata berharga dan ditenun dengan benang emas. Itu tertaburi dengan bunga teratai dari emas dari sungai Jambu, terwangikan dengan intisari yang harum, dan ditutupi oleh kanopi permata. Semua pohon yang indah dan sangat unggul yang tumbuh dan dihormati di semua dunia yang berbeda di sepuluh penjuru, termasuk dunia para dewa dan manusia, sekarang terwujud di kursi kebangkitan Bodhi. Demikian juga semua jenis yang berbeda dari bunga yang tumbuh di air maupun di tanah terwujud disana di kursi kebangkitan Bodhi. Selain itu, para Bodhisattva dalam semua berbagai macam dunia di sepuluh penjuru sekarang menjadi bisa terlihat di kursi kebangkitan Bodhi, sedang menghiasi tempat itu dengan himpunan yang tidak terbatas dari pahala kebaikan dan kebijaksanaan Mereka.

Para Bhiksu, dengan cara ini para devaputra itu yang menjaga kursi kebangkitan Bodhi secara ajaib mewujudkan pertunjukkan seperti itu di tempat itu. Itu begitu megah sehingga saat para dewa, naga, yaksa, gandharva, dan asura menyaksikannya, mereka mulai memahami tempat tinggal mereka sendiri sebagai yang tidak lebih dari tanah kuburan. Ketika mereka melihat pertunjukkan itu, mereka merasa hormat dan berseru dengan sukacita: "Betapa besar! Yang tidak terbayangkan perwujudan dari pematangan jasa kebajikan ini! (sādhvaho acintyah punya-vipākanisyanda iti) "

Pada pohon Bodhi itu sendiri ada empat dewata, yakni: Venu, Valgu, Sumana, dan Ojapati. Keempat dewata pohon Bodhi ini juga ingin memuja sang Bodhisattva, dan karena itu mereka membentuk pohon Bodhi itu untuk memberikan kesempurnaan akar, batang, cabang, daun, bunga, dan buah-buahan, serta ketinggian yang sempurna dan bundaran. Itu adalah indah, bagus untuk dilihat, lebar, dan, dengan ketinggian delapan puluh pohon palem dan bundaran yang sesuai, sangat mengesankan. Ini memang sebuah pohon yang megah dan indah. Ia dikelilingi oleh panggung permata yang dibangun dalam tujuh baris. Pohon-pohon palem permata juga ditempatkan di sekeliling itu dalam tujuh lingkaran, dan kisi-kisi tujuh kali lipat dengan lonceng dari batu mulia menyelubunginya. Semua ini dikelilingi dengan tujuh benang yang terbuat dari bahan-bahan berharga yang membentuk lingkaran luar.

Seperti pohon karang (pārijātaka) atau pohon kovidāra, ini adalah pohon yang orang tidak pernah bisa bosan untuk memandang. Tempat ini, di mana sang Bodhisattva akan mengambil tempat duduk-Nya dengan tujuan mencapai Bodhi Abhisambuddha, telah menjadi intisari dari Vajra yang tidak bisa dihancurkan, yang lebih keras daripada Vajra lainnya di trisāhasra-mahā-sāhasra-lokadhātu.

Para Bhiksu, saat sang Bodhisattva sedang berjalan menuju kursi kebangkitan Bodhi, sinar cahaya mengalir keluar dari tubuh-Nya. Cahaya itu menentramkan semua alam rendah dan menyebabkan semua keadaan yang malang untuk berhenti. Semua perasaan yang menyakitkan dari para makhluk di dalam alam rendah menjadi terhenti. Semua makhluk dengan indera yang cacat sekarang indra mereka pulih. Siapapun yang menderita penyakit menjadi sembuh. Siapapun yang merasakan ketidaknyamanan mencapai kebahagiaan. Semua yang dikejutkan dengan ketakutan menjadi terbebaskan. Siapapun yang tinggal di dalam perbudakan menjadi terbebaskan dari ikatannya. Siapapun yang menderita kemiskinan menemukan kekayaan. Semua orang yang tersiksa oleh emosi yang mengganggu menemukan pembebasan dari penderitaan mereka. Mereka yang kelaparan memiliki perut mereka terisi. Semua orang yang kekeringan terlegakan dari kehausan mereka. Wanita yang hamil melahirkan dengan mudah. Mereka yang tua dan lemah memperoleh kekuatan yang sempurna.

Pada saat itu semua makhluk hidup dibebaskan dari bahaya yang ditimbulkan oleh kemelekatan, kemarahan, kebodohan, murka, keserakahan, kekejaman, niat buruk, iri hati, dan kecemburuan. Pada saat itu tidak ada yang mengalami kematian, pindah ke kehidupan berikutnya, dan mengambil kelahiran. Pada saat itu semua makhluk menimbulkan cinta kasih (maitracittā), simpati (hitacittāh), dan perasaan bahwa satu sama lain adalah ibu dan ayah (parasparam mātāpitrsamj˝ino'bhūvan).

Ini juga dapat dinyatakan dalam syair gatha:

Seluruh jalan menuju kesengsaraan tertinggi, makhluk neraka yang menyajikan pemandangan yang mengerikan. (yāvaccāvīciparyantam narakā ghoradarśanāh)
Penderitaannya ditentramkan, para makhluk ini mengalami perasaan bahagia. (duhkham praśāntam sattvānām sukham vindanti vedanām)

Para makhluk yang lahir sebagai binatang,
Yang mencelakai satu sama lain dalam berbagai cara,
Tersentuh oleh cahaya dari Mahā Muni,
Dan, untuk kebaikan mereka, memunculkan pikiran yang penuh cinta kasih.

Para preta, sebanyak yang ada di dunia,
Kesakitan oleh lapar dan haus,
Menemukan makanan dan minuman
Melalui kekuatan sang Bodhisattva.

Semua keadaan sengsara menjadi terhenti,
Dan alam-alam rendah mengering.
Semua makhluk memperoleh kebahagiaan
Dan dipenuhi dengan kesenangan surga.

Mereka yang tanpa mata dan telinga,
Dan semua yang lainnya dengan indera yang cacat,
Memperoleh kembali indera penuh mereka
Dan memperoleh anggota badan yang indah.

Kemelekatan dan kemarahan
Dan emosi mengganggu lainnya yang mencelakakan para makhluk
Pada saat itu semua emosi mengganggu ini menjadi tertentramkan,
Dan para makhluk dipenuhi dengan kebahagiaan.

Orang-orang yang telah kehilangan pikiran mendapatkan kembali ketenangan mereka;
Mereka yang hidup dalam kemiskinan menemukan kekayaan.
Mereka yang terserang penyakit disembuhkan;
Mereka yang terikat dibebaskan.

Tidak ada kekikiran atau permusuhan,
Tidak ada niat jahat atau perselisihan.
Semua makhluk berhubungan secara rukun,
Pikiran mereka penuh cinta kasih.

Sama seperti ayah dan ibu
Menghargai anak tunggal mereka,
Pada saat itu semua makhluk merasa
Cinta kasih orangtua untuk satu sama lain.

Jaring dari sinar cahaya sang Bodhisattva
Mengalir keluar di seluruh sekeliling dalam sepuluh penjuru arah
Dan menerangi jumlah yang tidak terbayangkan dari alam-alam,
Yang banyaknya seperti butiran pasir di sungai Gangga.

Pegunungan hitam
Dan dinding lingkaran disekeliling menghilang.
Semua dunia yang luas
Sekarang muncul sebagai satu.

Mereka bisa dilihat dengan jelas seperti telapak tangan,
Terdiri dari semua jenis permata.
Dalam rangka untuk memuja sang Bodhisattva,
Semua alam dihiasi dengan baik.

Para pelayan di kursi kebangkitan Bodhi
Adalah sekelompok enam belas dewa.
Sampai jarak delapan puluh yojana,
Mereka menghiasi kursi kebangkitan Bodhi.

Semua 'pengaturan besar (mahāvyūhāh)'
Dalam jutaan yang tidak terbatas dari alam (ksetrakotīsvanantakāh)
Sekarang diwujudkan di tempat ini
Dengan kekuatan sang Bodhisattva.

Para dewa, naga, yaksa,
Kinnara, dan mahoraga
Sekarang mulai berpikir pada istana surga mereka
Yang tidak lebih dari tanah perkuburan.

Ketika para dewa dan manusia menyaksikan pengaturan ini,
Mereka dipenuhi dengan takjub.
"Betapa besar perwujudan dari jasa kebajikan ini,
Yang menghasilkan di saat yang menguntungkan! "

Tanpa usaha apapun,
Baik secara tubuh, ucapan, atau pikiran,
Semua tujuan, keinginan, dan niat sang Bodhisattva
Sepenuhnya tercapai.

Bahkan keinginan dari orang lain menjadi terpenuhi
Melalui tindakan-Nya di masa lalu.
Pematangan dari tindakan-tindakan itu
Sekarang menghasilkan hasil yang demikian sempurna.

Empat dewata bodhi menghiasi bodhimanda (alamkrto bodhimandaścaturbhirbodhidevataih)
Membuatnya lebih mulia dari pohon karang surgawi. (pārijāto divi yathā tasmādapi viśisyate)

Pengaturan di kursi kebangkitan Bodhi
Yang diciptakan oleh empat dewata ini.
Untuk menggambarkan kualitasnya dalam kata-kata
Akan benar-benar mustahil.

Para Bhiksu, cahaya yang mengalir dari tubuh sang Bodhisattva menerangi tempat tinggal Kalika, sang raja naga. Cahaya itu murni dan tanpa noda dan menimbulkan sukacita karena itu memuaskan tubuh dan pikiran yang tersentuh olehnya. Itu membersihkan semua emosi yang mengganggu dan membawa sukacita, kebahagiaan, kepercayaan, dan kesenangan tertinggi kepada semua makhluk. Ketika Kalika, sang raja Naga, melihat bagaimana cahaya itu menerangi tempat tinggalnya sendiri, dia berbicara syair-gatha ini di depan rombongannya:

"Saya melihat cahaya yang seperti dari Krakucchanda, atau kecerahan dari Kanakamuni;
Itu adalah seperti melihat cahaya yang tanpa noda dan sempurna dari Kasyapa, sang Raja Dharma.
Pasti Makhluk dengan 'ciri-ciri tertinggi (varalaksano)', kegiatan yang membantu, dan cahaya kebijaksanaan berada di sini;
Itulah sebabnya tempat tinggal saya ini cerah dan terhiasi dengan cahaya emas ini.

"Sampai sekarang, rumah kita yang terasing telah terisi dengan kegelapan sebagai akibat dari tindakan jahat kita sebelumnya;
Bahkan sinar yang menjangkau jauh dari matahari dan bulan tidak menembus tempat ini.
Cahaya murni dari api, permata, petir, dan bintang-bintang juga tidak menembus tempat ini;
Tidak juga sinar terang dari Indra, Brahma, atau asura menembus.

"Namun hari ini rumah ini menjadi terang dengan keindahan yang menyerupai matahari;
Pikiran kita dipenuhi dengan sukacita, dan tubuh kita merasa nyaman dan tenang.
Bahkan hujan pasir hangat yang jatuh pada tubuh saya terasa dingin.
Itu adalah jelas bahwa Dia Yang Mempraktekkan Perbuatan Baik Selama Banyak Koti Kalpa sedang berjalan menuju pohon Bodhi.

"Cepat, pergi dapatkan bunga Naga yang indah, kain yang halus dan harum, kalung mutiara,
Perhiasan dan gelang, bubuk, dan dupa terbaik kita.
Persembahkan kepada-Nya suara merdu dari lagu dan musik, dan pukul genderang terbaik;
Pergilah sekarang! Buat persembahan kepada sang Dermawan yang patut dipuja semua orang. "

Kalika kemudian berdiri dan, dengan para putri Naga, melihat dalam empat penjuru arah;
Dia melihat sang Bodhisattva, bersinar dengan kemegahan sama seperti pegunungan pusat.
Dia dikelilingi oleh jutaan dewa, asura, Brahma, Indra, dan Yaksa;
Dengan sukacita mereka memuja Dia dan menunjukkan jalan.

Raja Naga itu menjadi sangat gembira dan dengan hormat membuat persembahan kepada 'Dia Yang Tertinggi Di Dunia (lokottamam)';
Dengan pengabdian dia bersujud di kaki sang Muni dan berdiri di depan-Nya.
Para putri Naga juga dengan sukacita dan dengan hormat memuja sang Muni;
Mereka menyebarkan bunga, dupa, dan wewangian, dan bermain musik.

Sangat bergembira dengan kualitas yang sempurna dari sang Penguasa, raja Naga menggabungkan telapak tangannya beranjali.
"Nāyaka ! Lokottama ! Sangat indah untuk melihat wajah Anda, yang seperti bulan purnama !
Seperti saya melihat pertanda yang meramalkan para Bijaksana sebelumnya, saya melihat tanda-tanda yang sama di dalam Anda.
Hari ini Anda akan menaklukkan tentara Mara dan mencapai keadaan yang Anda inginkan.

"Inilah sebabnya mengapa di masa lalu Anda mempraktekkan disiplin-sila, kemurahan hati, dan pengendalian diri, dan memberi semua kepemilikan;
Inilah sebabnya mengapa Anda mengolah budidaya disiplin-sila, perilaku moral, cinta kasih, belas kasihan, dan kekuatan kesabaran.
Inilah sebabnya mengapa Anda rajin, teguh, senang pada konsentrasi-dhyana, dan membiarkan kebijaksanaan Anda menyala;
Hari ini semua cita-cita Anda akan terpenuhi dan Anda akan menjadi 'Pemenang (Jina)'.

"Karena pohon-pohon lainnya dengan daun, bunga, dan buah-buahan menunduk kepada pohon Bodhi,
Karena seribu vas berisi air mengelilingi Anda,
Karena rombongan gadis surga, sangat bergembira, membuat suara yang penuh kasih sayang,
Karena kawanan hamsa dan angsa bermain-main di atas langit
Dan dengan sukacita ber-pradaksina di atas sang Bijaksana, hari ini Anda akan menjadi 'Yang Layak (Arhan)'.

"Karena ratusan alam Buddha dipenuhi dengan cahaya keemasan yang indah,
Karena alam-alam rendah secara keseluruhannya menjadi berhenti dan penderitaan para makhluk berhenti,
Karena hujan jatuh di tempat tinggal dari candra dan sūrya, dan angin lembut meniup,
Hari ini Anda akan menjadi 'Sārthavāhu (pemimpin)' yang menyelamatkan para makhluk dari lahir dan usia tua di tiga alam.

"Karena para sura menyerahkan kegembiraan mereka dalam kesenangan dan datang untuk memuja Anda,
Karena Brahma dan para dewa dari alam Brahmapurohita meninggalkan kebahagiaan konsentrasi-dhyana,
Dan juga semua yang lainnya di tiga alam tiba di sini,
Hari ini Anda akan menjadi 'Vaidyarāja (raja penyembuhan)' yang menyelamatkan para makhluk dari lahir dan usia tua di tiga alam.

"Karena jalan yang Anda jalani hari ini telah disapu oleh para dewa,
Jalan yang Bhagavān Krakucchanda, Kanakamuni, dan Kasyapa juga lalui,
Karena di dalam langkah kaki Anda bunga teratai yang tanpa noda dan sempurna muncul, keluar dari bumi,
Diatas dimana Anda menapak dengan langkah-langkah yang kuat, hari ini Anda akan menjadi Arhan.

"Ribuan koti Mara, yang sebanyak butiran pasir di sungai Gangga,
Tidak mampu memindahkan Anda dari bawah cabang pohon Bodhi, atau mengguncang Anda.
Anda telah membuat ribuan nayutā persembahan, yang sebanyak butiran pasir di sungai Gangga,
Selalu bertindak untuk kepentingan dunia - ini adalah mengapa Anda bersinar di sini hari ini.

"Planet-planet, bulan, bintang-bintang, dan matahari mungkin jatuh dari langit ke bumi,
Pegunungan terkuat mungkin berpindah dari tempatnya, dan lautan mungkin mengering,
Beberapa orang yang terpelajar mungkin secara ajaib menampilkan masing-masing dari empat unsur,
Namun adalah tidak mungkin bahwa Anda akan pergi ke Raja Pohon dan berdiri sebelum mencapai Bodhi.

"Pemandu, dengan melihat Anda saya telah kebetulan memperoleh kemakmuran yang besar;
Saya telah membuat persembahan untuk Anda, berbicara tentang kualitas Anda, dan perjuangan untuk kebangkitan Bodhi.
Semoga saya dan semua istri dan anak-anak Naga saya menjadi terbebas dari keberadaan ini.
Kiprah Anda seperti cara berjalan dari gajah yang berjejak - semoga kami berjalan seperti Anda !"

Para Bhiksu, pada saat ini Ratu ketua dari Kalika sang raja naga, yang bernama Suvarnaprabhāsā, datang untuk melihat sang Bodhisattva. Dia dikelilingi dan dikawal oleh banyak gadis Naga, yang memegang berbagai jenis kain, payung-payung yang terbuat dari berbagai macam permata, kalung mutiara yang berbeda, berbagai macam permata berharga, susunan karangan bunga, sangat banyak salap dan bubuk yang dibuat oleh para dewa dan manusia, dan wadah yang memuat beragam wewangian. Para gadis Naga hadir kepada sang Bodhisattva saat mereka menyanyikan lagu-lagu merdu yang diiringi musik. Dengan cara ini, saat sang Bodhisattva melanjutkan perjalanan-Nya, mereka menaburi Dia dengan hujan bunga yang terbuat dari berbagai perhiasan dan memuji-Nya dengan syair gatha ini:

"Tidak pernah salah, tanpa takut, percaya diri, dan berani; (abhrāntā atrastā abhīrū achambhī)
Tidak tertekan, tapi pemberani, bergembira, dan sulit untuk dikuasai. (alīnā adīnā prahrstā dudharsā)
Tidak melekat, tidak marah, tidak tertipu, dan tanpa keinginan; (araktā adustā amūdhā alubdhā)
Tidak memihak dan terbebaskan. Hormat kepada Anda, Maha Resi ! (viraktā vimuktā namaste maharse)

"Anda adalah sang Penyembuh yang menghilangkan sakit, dan sang Pemandu bagi mereka yang membutuhkan bimbingan;
Anda adalah Penyembuh Tertinggi yang membebaskan para makhluk dari penderitaan.
Mengingat mereka yang tanpa tempat pengungsian atau perlindungan,
Anda telah mewujudkan sebagai rumah dan tempat berlindung di triloka ini.

"Karena kumpulan para dewa senang dan bergembira,
Mereka menyebabkan hujan besar dari bunga-bunga jatuh dari langit.
Karena mereka melemparkan kebawah banyak kain-kain yang terbaik,
Anda akan menjadi sang Pemenang hari ini. Jadi bergembiralah !

"Datangi sang Raja Pohon dan duduklah di sana tanpa rasa takut!
Taklukkan tentara Mara dan jadilah terbebas dari jaring emosi yang mengganggu!
Anda akan mencapai kebangkitan Bodhi yang tertinggi, terutama dan penuh kedamaian!
Sama seperti para Buddha Pemenang dari masa lalu mencapai kebangkitan Bodhi.

"Selama banyak koti kalpa Anda telah bertujuan untuk ini;
Demi membebaskan para makhluk Anda telah melalui kesulitan.
Sekarang waktunya telah tiba untuk keinginan Anda yang harus dipenuhi;
Pergilah ke Raja Pohon dan terhubung dengan kebangkitan Bodhi tertinggi. (upehi drumendram sprśasvāgrabodhim)"

Para Bhiksu, sang Bodhisattva kemudian berpikir pada diri-Nya sendiri: "Di manakah para Tathagata masa lalu duduk ketika Mereka mencapai anuttarā samyaksambodhirabhisambuddhā ? Mereka duduk di alas rumput! "

Pada saat itu 'ratusan ribu dewa dari surga kediaman murni (śuddhāvāsakāyikadevaśatasahasrāni)' turun ke antariksa. Mereka mengetahui pikiran sang Bodhisattva dan berkata: "Ya, itu adalah demikian. Satpurusa, itu adalah demikian. Dengan menggunakan kursi rumput, Satpurusa, para Tathagata masa lalu mencapai anuttarā samyaksambodhirabhisambuddhā."

Para Bhiksu, di sisi kanan dari jalan itu, sang Bodhisattva sekarang melihat seorang penjual rumput, namanya Svastika, yang sedang sibuk memotong rumput. Rumput itu hijau, lembut, segar, dan indah. Ia melingkar ke kanan dan menyerupai leher burung merak. Ia selembut sentuhan kain surga, dengan aroma termanis dan warna yang paling indah.

Pada pandangan ini sang Bodhisattva pergi dari jalan, dan Dia menuju ke penjual rumput, Svastika, dan berbicara kepadanya dengan kata-kata manis. Kata-kata-Nya berwibawa, berketerangan, dan jelas. Ucapan-Nya tidak terganggu, menawan, dan menyenangkan untuk di dengar. Itu penuh kasih sayang, layak untuk diingat, menggembirakan, memuaskan, dan menyenangkan.

Kata-kata-Nya tidak keras. Itu adalah bebas dari gagap, dan Itu tanpa permusuhan. Itu tidak menentu tetapi halus, lembut, manis, dan menyenangkan telinga. Itu adalah ucapan yang menyenangkan tubuh dan pikiran dan melenyapkan semua kemelekatan, kemarahan, angan-angan khayalan, perselisihan, dan pertengkaran. Suara-Nya seperti panggilan burung ákalavinka, burung kunāla, dan ayam hutan. Kedengarannya seperti genderang atau nyanyian yang merdu. Itu tidak menyebabkan gangguan tapi itu adalah benar, jelas, dan asli. Suara-Nya memiliki gema seperti suara Brahma (brahmasvarutaravitanirghosā), atau semburan ombak di laut (samudrasvaraveganibhā), atau suara batu yang membentur satu sama lain (śailasamghattanavatī). Itu adalah suara yang dipuji oleh penguasa dewa dan penguasa asura (devendrāsurendrābhistutā). Sulit untuk mengukur kebesarannya dan kedalamannya. Itu menyebabkan iblis yang kuat menjadi tak berdaya dan melenyapkan ajaran yang menentang.

Dia berbicara dengan kekuatan auman singa, ringkikkan kuda, terompet gajah, dan dengan suara gema yang seperti naga. Suara-Nya seperti tepukan awan petir, meliputi semua alam Buddha dalam sepuluh penjuru arah. Itu membangkitkan semua makhluk hidup yang membutuhkan bimbingan. Itu tidak membingungkan, tidak berbahaya, dan tanpa keraguan. Itu adalah sesuai, masuk akal, diucapkan pada saat yang benar, pada waktu yang tepat, dan berisi ratusan ribu ajaran (dharmaśatasahasrasugrathitā). Itu halus, tanpa hambatan, dan dengan kefasihan yang tidak terganggu. Dia berbicara dengan satu suara, namun terdengar dalam semua bahasa. Suara-Nya menyebabkan semua makna menjadi diketahui, menghasilkan semua jenis kebahagiaan, menunjukkan jalan menuju pembebasan, mengumumkan pengumpulan yang diperlukan untuk sang Jalan, tidak mengabaikan pendengarnya, menyenangkan semua rombongan (sarvaparsatsamtosanī), dan sesuai dengan ajaran dari semua Buddha (sarvabuddhabhāsitānukūlā).

Itu adalah dengan kata-kata seperti demikian ini, diucapkan dalam syiar gatha, bahwa sang Bodhisattva menyapa sang penjual rumput Svastika:

"Svastika, cepat, berikan Saya rumput itu!
Hari ini rumput ini akan sangat berarti bagi Saya.
Setelah Saya telah menaklukkan Mara dan pasukannya,
Saya akan mengalami 'kedamaian kebangkitan Bodhi yang tidak terkalahkan (bodhimanuttaraśānti)'.

"Kedamaian itu, demi yang, selama banyak ribuan kalpa,
Saya telah mempraktekkan kedermawanan, kekangan, penolakan duniawi,
Dan perilaku moral dan disiplin sila, serta pertapaan
Kedamaian itu akan mendatangkan hasil hari ini.

"Kekuatan kesabaran dan kekuatan ketekunan (ksāntibalam tatha vīryabalam ca),
Kekuatan konsentrasi dan kekuatan wawasan (dhyānabalam tatha j˝ānabalam ca),
Kekuatan dari kebajikan, pencapaian, dan pembebasan (punyaabhij˝avimoksabalam ca )
Saya akan mencapainya hari ini (tasya mi nispadi bhesyati adya).

"Kekuatan kebijaksanaan dan kekuatan keterampilan (praj˝abalam ca upāyabalam ca),
Kekuatan dari kemagisan dan cinta yang tidak melekat (rddhima samgatamaitrabalam ca),
Kekuatan dari pemahaman yang benar dan kebenaran sejati (pratisamvidaparisatyabalam ca)
Saya akan mencapainya hari ini (tesa mi nispadi bhesyati adya).

"Jika hari ini Anda memberikan Saya rumput ini,
Anda akan mendapatkan kekuatan jasa kebajikan yang tidak terbatas.
Untuk anda ini tidak lain adalah sebuah tanda yang menjanjikan
Bahwa anda akan menjadi seorang guru yang tidak tertandingi! "

Svastika, mendengar kata-kata yang indah dan manis yang diucapkan oleh sang Nāyaka,
Menjadi gembira, bangga, dan bergairah dengan kesenangan.
Mengambil setumpuk rumput yang lembut, segar, dan halus,
Dia berdiri di depan sang Bodhisattva dan berbicara kata-kata ini, hatinya dipenuhi dengan sukacita:

"Jika rumput ini bisa membantu Anda mencapai keadaan tertinggi dari keabadian (yadi tāva nrkebhi labhyate padavaramamrtam)
Kebangkitan, yang tertinggi, yang damai, yang sulit untuk ditemukan, jalan yang sebelumnya dilalui para Pemenang (bodhī uttama śānta durdrśā purimajinapathah)
Maka tunggulah sebentar, Anda yang adalah Lautan Besar Dari Kualitas Dari Keagungan Yang Tidak Terbatas . (tisthatu tāva mahāgunodadhe aparimitayaśā)
Saya sendiri akan terbangkitkan pertama pada keadaan tertinggi dari keabadian. (ahameva prathame nu budhyami padavaramrtam)"

Sang Bodhisattva menjawab:

"Svastika, tanpa berlatih perilaku disiplin dan pertapaan selama banyak kalpa,
Anda tidak akan mencapai kebangkitan Bodhi dengan duduk di kursi rumput yang halus.
Namun ketika Orang Yang Cerdas diangkat melalui sarana dari kebijaksanaan dan jasa kebajikan,
Kemudian para orang bijak membuat ramalan dan berkata: 'Anda kemudian akan menjadi Pemenang Yang Murni Tanpa Noda.'

"Svastika, jika itu adalah mungkin untuk memberikan kebangkitan Bodhi kepada makhluk lain
Dengan membuatnya menjadi gumpalan makanan sedekah, Saya pasti akan memberikannya kepada semua orang!
Ketika Saya mencapai kebangkitan Bodhi, anda harus tahu bahwa Saya akan membagikan keabadian.
Anda harus datang, mendengarkan, dan menerapkan diri pada ajaran, dan kemudian anda akan menjadi murni tanpa noda."

Sang Nayaka mengambil seikat rumput yang lembut dan sempurna;
Saat Dia berangkat dengan langkah dari singa dan angsa, bumi berguncang.
Banyak para dewa dan naga menggabungkan telapak tangan mereka beranjali, bersukacita, dan berpikir :
"Hari ini Dia akan menaklukkan gerombolan Mara dan mendapatkan keabadian ! (adyā mārabalam nihatyayam sprśisyati amrtam)"

Para Bhiksu, saat sang Bodhisattva sedang berjalan menuju pohon Bodhi, para devaputra dan para Bodhisattva menyadari bahwa ini adalah saat ketika sang Bodhisattva, setelah duduk di sana, akan mencapai kebangkitan Bodhi dan menjadi Abhisambuddha. Oleh karena itu mereka memutuskan untuk menghias delapan puluh ribu Pohon Bodhi yang lainnya.

Beberapa Pohon Bodhi terbuat dari bunga dan berketinggian seratus ribu yojana. Pohon-Pohon Bodhi lainnya dibuat dari zat wewangian dan berketinggian dua ratus ribu yojana. Beberapa Pohon Bodhi terbuat dari kayu cendana dan berketinggian tiga ratus ribu yojana. Masih Pohon Bodhi lainnya terbuat dari kain dan berketinggian lima ratus ribu yojana. Beberapa Pohon Bodhi terbuat dari permata dan berketinggian satu juta yojana. Pohon Bodhi lainnya terbuat dari semua jenis permata dan berketinggian satu triliun yojana.

Pada akar dari masing-masing Pohon Bodhi, mereka mendirikan 'takhta singa (simhāsanāni)' yang cocok, terbungkus dalam berbagai jenis kain surga. Oleh beberapa Pohon Bodhi mereka juga menyiapkan 'takhta bunga teratai (padmāsanam)', atau 'takhta yang terbuat dari zat wangi (gandhāsanam)', atau 'takhta terbuat dari berbagai permata berharga (nānāvidharatnāsanam)'.

Sang Bodhisattva sekarang dengan seimbang memasuki Samadhi yang bernama Susunan Yang Menyenangkan (lalitavyūham nāma samādhim). Begitu sang Bodhisattva mulai memasuki Samadhi Lalitavyuha ini, dengan segera Bodhisattva yang sama persis muncul, dengan tubuh-Nya yang indah dihiasi dengan semua tanda yang sangat baik dan gambaran-gambaran, duduk di atas masing-masing dari takhta singa pada akar dari masing-masing Pohon Bodhi itu.

Pada saat itu para Bodhisattva dan para devaputra masing-masing merasakan bahwa sang Bodhisattva sedang beristirahat dalam keseimbangan di atas takhta singa khusus milik mereka dan bukan pada yang dibuat oleh yang lainnya. Kekuatan Lalitavyuha Samadhi dari sang Bodhisattva menghasilkan tanggapan penglihatan yang sama dalam para makhluk di neraka, mereka yang lahir sebagai hewan, mereka yang hidup di alam penguasa kematian (yamaloka), semua dewa dan manusia, dan semua makhluk yang lainnya, tanpa menghiraukan bentuk dari keberadaan mereka. Semua makhluk sekarang menyaksikan sang Bodhisattva duduk di atas takhta singa pada akar Pohon Bodhi.

Namun demikian, dalam rangka untuk juga memuaskan kecerdasan dari orang-orang yang tidak memiliki pengabdian, sang Bodhisattva mengambil seikat rumput, pergi ke Pohon Bodhi, dan mengelilinginya tujuh kali. Sang Samantabhadra kemudian mengatur rumput itu sehingga ujung rumput itu menunjuk ke dalam dan akarnya menunjuk ke luar. Dengan cara ini Dia mengatur untuk diri-Nya sendiri Kursi yang sangat halus dari rumput.

Dia kemudian duduk seperti singa, seperti pahlawan, dengan cara yang kuat, dengan cara yang stabil, dengan cara yang rajin, dengan cara yang berkuasa, seperti gajah, seperti tuan, dalam cara yang alami, seperti orang yang bijaksana, seperti orang yang tidak tertandingi, seperti orang yang khusus, seperti orang yang mulia, seperti orang yang terkenal, seperti orang yang penuh pujian, seperti orang yang murah hati, seperti orang yang disiplin, seperti orang yang sabar, seperti orang yang rajin, seperti orang yang terkonsentrasi, seperti orang yang mendalam, dengan cara yang bijaksana, dengan cara yang berjasa, seperti orang yang telah menaklukkan serangan iblis, dan seperti orang yang telah menyempurnakan pengumpulan.

Dengan cara ini Dia duduk di kursi rumput dan menyilangkan kaki-Nya menghadap ke arah timur. Dia kemudian menegakkan punggung-Nya, menghimpun diri-Nya sendiri pada satu tujuan, dan membentuk tekad yang kuat ini:

"Pada kursi ini tubuh Saya mungkin layu membusuk, (ihāsane śusyatu me śarīram)
Dan kulit, tulang, dan daging mungkin larut. (tvagasthimāmsam pralayam ca yātu)
Namun hingga mencapai kebangkitan, yang sulit untuk ditemukan melalui sangat banyak kalpa, (aprāpya bodhim bahukalpadurlabhām)
Saya tidak akan memindahkan tubuh Saya dari kursi ini. (naivāsanātkāyamataścalisyate)"

Demikianlah Sri Lalitavistara Bagian kesembilan belas tentang Mendekati Kursi Kebangkitan Bodhi.
(iti śrīlalitavistare bodhimandagamanaparivarto nāma ekonavimśatitamo'dhyāyah)


___________________________________________________________________________________

(Lalitavyuha Samadhi ini adalah kemampuan Bodhisattva tingkat sepuluh yang telah memiliki Suramgāmasthāma dan yang sekaligus salah satu nama lain dari Suramgama Samadhi)


Terakhir diubah oleh skipper tanggal Sat Dec 26, 2015 6:21 pm, total 4 kali diubah

skipper

Jumlah posting : 439
Join date : 27.11.08
Age : 28

Lihat profil user http://aryamahayana.forumup.com

Kembali Ke Atas Go down

OM AH HUM

Post by skipper on Wed Dec 02, 2015 11:06 pm


Arya Samantabhadra Kalpa Raja


Arya Sakyamuni Buddha
Bab 20 - Penampilan di Kursi Kebangkitan Bodhi
bodhimandavyūhaparivarto vimśatitamah

Para Bhiksu, saat sang Bodhisattva duduk di kursi kebangkitan Bodhi, para dewa dari enam kelas dalam alam nafsu keinginan memutuskan untuk melindungi sang Bodhisattva dari rintangan. Oleh karena itu para dewa ini mengambil posisi di arah timur. Demikian juga arah selatan, barat, dan utara diambil alih oleh kelas-kelas lain dari para dewa.

Para Bhiksu, ketika sang Bodhisattva duduk di kursi kebangkitan Bodhi, Dia mulai memancarkan cahaya yang bernama "membangkitkan para Bodhisattva (bodhisattvasamcodanīm)". Cahaya itu bersinar di semua sepuluh penjuru arah, menerangi semua alam-alam Buddha yang tidak terbatas dan tidak terukur, alam-alam yang memenuhi seluruh dharmadhātu.

Di arah timur, cahaya ini mendorong sang Bodhisattva Mahasattva yang bernama Lalitavyūha, yang tinggal di 'Vimalā Lokadhātu (sistem dunia Vimala)' di dalam 'Buddhaksetrā (alam Buddha)' dari sang Tathāgata Vimalaprabhāsa. Dikelilingi dan dikawal oleh jumlah yang tidak terbatas dari para Bodhisattva, Dia melanjutkan menuju ke kursi kebangkitan Bodhi dimana sang Bodhisattva sedang duduk. Sebagai cara untuk memuja sang Bodhisattva, Dia menghasilkan perwujudan yang ajaib dimana Dia mampu menampilkan semua Buddhaksetrā, di semua penjuru arah hingga ujung ruang angkasa, sebagai Mandala tunggal yang terbuat dari 'nīlavaidūrya (lapis lazuli biru)'.

Pada saat yang sama, Lalitavyūha membuatnya sehingga sang Bodhisattva, yang sedang duduk di kursi kebangkitan Bodhi, menjadi bisa terlihat oleh semua makhluk hidup yang tinggal di dalam lima jenis keberadaan. Para makhluk hidup ini menunjuk jari mereka pada sang Bodhisattva dan saling bertanya: "Siapakah Makhluk yang menawan ini? Siapakah Makhluk yang bersinar cemerlang itu? (ko'yamevamrūpah sattvo lalitah, ko'yamevamrūpah sattvo virājata iti)"

Kemudian sang Bodhisattva memunculkan keluar para Bodhisattva lainnya di depan semua orang. Bentuk-bentuk dari para Bodhisattva ini kemudian menyanyikan syair gatha ini:

"Dia adalah orang yang bebas dari kemelekatan, kemarahan, noda dan kecenderungan kebiasaannya (yasyā kimcana rāgadosakalusā sā vāsanā uddhrtā);
Cahaya bersinar dari tubuh-Nya dalam sepuluh penjuru arah (kāyaprabhākrtā daśadiśe), lebih cemerlang dari semua cahaya lainnya (sarve prabhā nisprabhāh). á
Selama banyak kalpa Dia meningkatkan himpunan kebajikan, samadhi, dan kebijaksanaan; (punyasamādhij˝ānanicayah kalpaughasamvardhimtah)
Sakyamuni, yang paling termasyhur dari orang bijak besar, sekarang memperindah semua tempat. (so'yam śākyamunirmahāmunivarah sarvā diśo bhrājate)"

Di arah selatan, cahaya ini mendorong sang Bodhisattva Mahasattva yang bernama Ratnacchatrakūtasamdarśana, yang tinggal di Ratnavyūhā Lokadhātu di dalam Buddhaksetrā dari sang Tathāgata Ratnārcisa. Dikelilingi dan dikawal oleh jumlah yang tidak terbatas dari para Bodhisattva, Dia melanjutkan menuju ke kursi kebangkitan Bodhi dimana sang Bodhisattva sedang duduk. Sebagai cara untuk memuja sang Bodhisattva, Dia menaungi seluruh Mandala itu dengan payung permata tunggal (ekaratnachatrena tam sarvāvantam mandalamātram samchādayati sma).

Sakra, Brahma, dan Lokapala sekarang berkata satu sama lain: "Hasil siapakah ini? Kenapa payung permata ini muncul? (kasyedam phalam, kenāyamevamrūpo ratnachatravyūhah samdrśyata iti)"

Pada saat itu syair gatha ini terdengar dari payung permata itu:

"Dia yang menyumbangkan triliunan perhiasan, zat wewangian, dan payung
Untuk Mereka yang tanpa bandingan yang tinggal berdiam, yang pikirannya penuh cinta kasih, di dalam keadaan yang melampaui di luar penderitaan,
Adalah sang Dermawan yang diberkahi dengan tanda-tanda terbaik dengan kekuatan seperti Narayana.
Persembahan ini adalah untuk Dia, sang Pemilik kualitas-kualitas yang baik, yang telah pergi ke Pohon Bodhi ! "

Di arah barat, cahaya ini mendorong sang Bodhisattva Mahasattva yang bernama Indrajālī, yang tinggal di Campakavarnā Lokadhātu di dalam Buddhaksetrā dari sang Tathāgata Puspāvali Vanarāji Kusumitābhij˝a. Dikelilingi dan dikawal oleh jumlah yang tidak terbatas dari para Bodhisattva, Dia melanjutkan menuju ke kursi kebangkitan Bodhi dimana sang Bodhisattva sedang duduk. Sebagai cara untuk memuja sang Bodhisattva, Dia menaungi seluruh Mandala itu dengan kanopi permata tunggal.

Para dewa di sepuluh penjuru arah, bersama-sama dengan naga, yaksa, dan gandharva, berkata satu sama lain: "Siapakah yang menciptakan tampilan cahaya itu? (kasyāyamevamrūpo prabhāvyūha iti)"

Pada saat itu syair gatha ini terdengar dari kanopi permata itu:

"Dia adalah tambang permata (ratnākaro), spanduk permata (ratanaketu), dan kesenangan untuk tiga dunia (ratistriloke);
Dia adalah yang terbaik dari permata (ratnottamo), yang terkenal sebagai permata (ratanakīrti), yang senang pada Dharma sejati (ratah sudharme).
Dia memiliki ketekunan yang Dia tidak akan pernah terputus dari Tiga Permata;
Ini adalah untuk memuja 'Dia Yang Mulai Mencapai Bodhi Agung Tertinggi'. "

Di arah utara, cahaya ini mendorong sang Bodhisattva Mahasattva yang bernama Vyūharāja, yang tinggal di Sūryāvartā Lokadhātu di dalam Buddhaksetrā dari sang Tathāgata Candrasūryajihmīkaraprabha. Dikelilingi dan dikawal oleh jumlah yang tidak terbatas dari para Bodhisattva, Dia melanjutkan menuju ke kursi kebangkitan Bodhi dimana sang Bodhisattva sedang duduk. Sebagai cara untuk memuja sang Bodhisattva, Dia memperlihatkan dalam Mandala itu penampilan yang lengkap dari kualitas dari semua Buddhaksetrā yang terkandung dalam semua dunia di dalam sepuluh penjuru.

Melihat hal ini, beberapa Bodhisattva saling bertanya: "Siapakah yang menciptakan penampilan seperti itu? (kasyema evamrūpā vyūhāh?)"

Pada saat itu syair gatha ini terdengar dari masing-masing penampilan itu:

"Besarnya kebajikan dan kebijaksanaan-Nya telah memurnikan tubuh-Nya;
Tindakan disiplin, pertapaan, dan Dharma sejati-Nya telah memurnikan ucapan-Nya.
Kesadaran, pengabdian, cinta kasih, dan belas kasihan-Nya telah memurnikan pikiran-Nya;
Ini adalah untuk memuja Dia, sang Pemimpin Sakya, yang telah pergi ke Raja Pohon. "

Di arah tenggara, cahaya ini mendorong sang Bodhisattva Mahasattva yang bernama Gunamati, yang tinggal di Gunākarā Lokadhātu di dalam Buddhaksetrā dari sang Tathāgata Gunarājaprabhāsa. Dikelilingi dan dikawal oleh jumlah yang tidak terbatas dari para Bodhisattva, Dia melanjutkan menuju ke kursi kebangkitan Bodhi dimana sang Bodhisattva sedang duduk. Sebagai cara untuk memuja sang Bodhisattva, Dia secara ajaib memunculkan keluar dalam Mandala itu 'istana bertingkat (kūtāgāram)' yang diberkahi dengan semua kualitas yang sempurna.

Para anggota rombongan dari Gunamati bertanya: "Siapa yang telah menciptakan tampilan istana bertingkat seperti itu? (kasyāyamevamrūpah kūtāgāravyūhah ?)"

Istana bertingkat itu kemudian mengumandangkan syair gatha ini:

"Ini hanyalah jejak dari kualitas-Nya
Bahwa para dewa, asura, yaksa, dan mahoraga akan pernah miliki.
Dengan ciri-ciri seperti itu Dia dilahirkan dalam sebuah keluarga kerajaan yang banyak kualitas.
Sekarang sang 'Lautan Kualitas (gunodadhih)' ini sedang duduk di bawah cabang-cabang Pohon Bodhi. "

Kemudian, di arah barat daya, cahaya ini mendorong sang Bodhisattva Mahasattva yang bernama Ratnasambhava, yang tinggal di Ratnasambhava Lokadhātu di dalam Buddhaksetrā dari sang Tathāgata Ratnayasti. Dikelilingi dan dikawal oleh jumlah yang tidak terbatas dari para Bodhisattva, Dia melanjutkan menuju ke kursi kebangkitan Bodhi dimana sang Bodhisattva sedang duduk. Sebagai cara untuk memuja sang Bodhisattva, Dia memunculkan keluar dalam Mandala itu Paviliun yang jumlahnya tidak terbatas dan yang tanpa batas yang terbuat dari permata. Kemudian dari Paviliun surga ini, syair gatha ini terdengar:

"Dia yang telah meninggalkan lautan dan daratan bersama dengan semua benda-benda berharga,
Yang meninggalkan istana-Nya dengan jendela lonjong yang indah dan teras, dan juga perlengkapan kereta kuda-Nya,
Paviliun yang terhiasi, bunga-bunga yang indah dan karangan bunga, taman, mata air, dan ruang perkumpulan,
Menyerahkan kaki, tangan, kepala, dan mata-Nya - Dia sekarang duduk di kursi kebangkitan Bodhi".

Kemudian, di arah barat laut, cahaya ini mendorong sang Bodhisattva Mahasattva yang bernama Meghakūtābhigarjitasvara, yang tinggal di Meghavatī Lokadhātu di dalam Buddhaksetrā dari sang Tathāgata Megharāja. Dikelilingi dan dikawal oleh jumlah yang tidak terbatas dari para Bodhisattva, Dia melanjutkan menuju ke kursi kebangkitan Bodhi dimana sang Bodhisattva sedang duduk. Sebagai cara untuk memuja sang Bodhisattva, Dia mewujudkan awan kālānusārya dan kayu gaharu di atas Mandala itu dan menyebabkan hujan debu cendana jatuh. Awan itu kemudian mengumandangkan syair gatha ini:

"Dia, bersinar dengan 'cahaya keyakinan dalam pengetahuan (vidyādhimuktaprabhah)', menyebarkan awan Dharma di seluruh tiga alam (dharmāmegha sphuritva sarvatribhave);
Dia, bebas dari kemelekatan, membuat saddharma - nektar yang membawa para makhluk melampaui di luar penderitaan - jatuh seperti hujan.
Dia akan memotong semua tanaman merambat yang membelenggu dari kemelekatan (rāga) dan emosi buruk (kileśa), bersama dengan kecenderungan kebiasaannya (vāsanā),
Dan mekar keluar dengan konsentrasi (dhyāna), keajaiban magis (rddhī), kekuatan (bala), dan tenaga (indriyaih), Dia akan memberikan kepada para makhluk 'sumber dari keyakinan (śraddhākara)'. "

Kemudian, di arah timur laut, cahaya ini mendorong sang Bodhisattva Mahasattva yang bernama Hemajālālamkrta, yang tinggal di Hemajālapratichannā Lokadhātu di dalam Buddhaksetrā dari sang Tathāgata Ratnacchatrābhyudgatāvabhāsa. Dikelilingi dan dikawal oleh jumlah yang tidak terbatas dari para Bodhisattva, Dia melanjutkan menuju ke kursi kebangkitan Bodhi dimana sang Bodhisattva sedang duduk. Sebagai cara untuk memuja sang Bodhisattva, Dia memunculkan keluar wujud para Bodhisattva, masing-masing dihiasi dengan tiga puluh dua tanda, pada masing-masing istana dan paviliun permata. Masing-masing perwujudan dari para Bodhisattva ini mengangkat karangan bunga dari alam manusia dan alam surga. Mereka semua membungkuk kepada sang Bodhisattva dan, saat mereka mempersembahkan karangan bunga itu, mereka menyanyikan syair gatha ini:

"Siapa yang memuji satu juta Buddha (yena buddhanayutā stavita pūrva)
Dan dengan hormat mengembangkan keyakinan yang besar? (gauravena mahatā janiya śraddhām)
Yang berbicara dengan suara yang indah, seperti nyanyian Brahma? (brahmaghosavacanam madhuravānim)
Kepada Dia, yang kini telah tiba di kursi kebangkitan Bodhi, Saya membungkuk. (bodhimandopagatam śirasi vande iti)"

Pada penjuru bawah, cahaya ini mendorong sang Bodhisattva Mahasattva yang bernama Ratnagarbha, yang tinggal di Samantavilokitā Lokadhātu di dalam Buddhaksetrā dari sang Tathāgata Samantadarśin. Dikelilingi dan dikawal oleh jumlah yang tidak terbatas dari para Bodhisattva, Dia melanjutkan menuju ke kursi kebangkitan Bodhi dimana sang Bodhisattva sedang duduk. Sebagai cara untuk memuja sang Bodhisattva, Dia menampilkan bunga teratai yang terbuat dari emas dari sungai Jambu dalam Mandala Vaidurya. Di tengah-tengah bunga teratai itu, orang bisa melihat tubuh bagian atas dari banyak wanita, dalam bentuk dan penampilan yang sempurna dan dihiasi dengan berbagai macam permata. Di tangan mereka mengajukan berbagai jenis perhiasan, seperti kalung, gelang, ban lengan, benang emas, dan kalung mutiara. Saat mereka mempersembahkan ini bersama dengan karangan bunga dan jumbai sutera, mereka membungkuk ke arah kursi kebangkitan Bodhi dan sang Bodhisattva, dan menyanyikan syair-gatha ini:

"Dia selalu membungkuk kepada para Buddha, Srāvaka,
Pratyekajinā, dan Gurū.
Berdisiplin sila, sadar, menyenangkan, dan tanpa kebanggaan,
Kepada Dia, yang penuh dengan kualitas, anda harus bersujud! "

Pada penjuru atas, cahaya ini mendorong sang Bodhisattva Mahasattva yang bernama Gaganaga˝ja, yang tinggal di Varagaganā Lokadhātu di dalam Buddhaksetrā dari sang Tathāgata Ganendra. Dikelilingi dan dikawal oleh jumlah yang tidak terbatas dari para Bodhisattva, Dia melanjutkan menuju ke kursi kebangkitan Bodhi dimana sang Bodhisattva sedang duduk. Sebagai cara untuk memuja sang Bodhisattva, Dia berdiri di tengah-tengah langit dan menurunkan hujan benda-benda yang belum pernah terlihat atau terdengar di Buddhaksetrā manapun dalam sepuluh penjuru arah. Itu menurunkan hujan banyak jenis bunga, dupa, wewangian, karangan bunga, salep, bubuk, kain, perhiasan, payung, spanduk, pita, spanduk kemenangan, permata, batu mulia, emas, perak, mutiara, kuda, gajah, kereta tempur (ratha), pasukan pejalan kaki (patti), kereta angkutan (vāhana), pohon-pohon berbunga (puspavrksa), daun bunga (patrapuspa), buah (phala), anak laki-laki (dāraka), anak perempuan (dārikā), dewa, naga, yaksa, gandharva, asura, garuda, kinnara, mahoraga, Indra, Brahma, lokapala, manusia, dan makhluk bukan manusia. Semua orang merasa penuh sukacita dan kebahagiaan, dan tidak ada yang membuat siapa pun menjadi takut atau menyebabkan siapa pun celaka.

Ini juga dapat dinyatakan dalam syair gatha:

Secara singkat, keturunan dari para Pemenang dari sepuluh penjuru arah
Tiba menghormati sang Dermawan yang telah mencapai Kebangkitan. á
Anda hanya akan mendengar perkiraan cerita dari penampilan para Bodhisattva ini, á
Mereka memiliki kekuatan dan keindahan.

Mereka tiba di langit, keras seperti guntur.
Beberapa mempersembahkan jutaan kalung;
Mereka tiba dengan mahkota permata menghiasi rambut mereka.
Beberapa menampilkan bunga dan istana di hamparan ruang angkasa;

Saat mereka tiba di tanah, mereka mengaum seperti singa.
Beberapa mengumumkan kekosongan (śūnyā), tiada tanda (ānimitta), dan tiada keinginan (amānāh);
Saat mereka tiba, mereka mengaum seperti banteng.
Beberapa menyebarkan bunga indah yang tidak pernah terlihat sebelumnya;

Saat mereka tiba di ruang angkasa, mereka bersuara seperti burung merak.
Beberapa menampakkan tubuh mereka dalam ribuan warna;
Saat mereka tiba di ruang angkasa, mereka seperti bulan purnama.
Beberapa mengumumkan karangan bunga kualitas dari sang Anak dari para Sugata;

Saat tiba, seperti matahari, memancarkan sinar cahaya;
Mereka membuat semua tempat tinggal dari Mara tampak gelap.
Tiba di kursi kebangkitan, terang seperti pelangi.
Mereka telah mengumpulkan himpunan kebajikan.

Beberapa menyebarkan kisi batu permata dari langit,
Bersinar seperti bulan baru yang indah.
Mereka melemparkan bunga Mandarava dan karangan bunga Campaka
Kearah sang Bodhisattva saat Dia duduk di kaki Raja Pohon.

Beberapa tiba, membuat bumi berguncang dengan dua kaki mereka;
Tanah yang berguncang itu menghibur orang-orang.
Beberapa mengajukan gunung pusat di telapak tangan mereka
Saat menetap di antariksa, menyebarkan bunga dari keranjang.

Beberapa membawa empat lautan di atas kepala mereka;
Saat mereka tiba, mereka menyebarkan dan menaburkan wewangian di tanah.
Beberapa memegang berbagai 'tongkat permata (ratanayasti)';
Saat mereka tiba, mereka menunjuk sang Bodhisattva dari jauh.

Beberapa, seperti Brahma, memiliki bentuk yang damai (praśāntarūpāh);
Pikiran damai mereka beristirahat dengan tenang dan konsentrasi mereka adalah kuat.
Saat mereka tiba, pori-pori tubuh mereka menghasilkan suara yang indah
Dari yang tidak terbatas cinta kasih, keseimbangan batin, belas kasihan, sukacita.

Beberapa tiba seperti Sakra;
Mereka datang dikelilingi oleh jutaan dewa.
Pada pohon Bodhi mereka beranjali
Dan menyebarkan batu permata śakrābhilagna yang terang.

Beberapa tiba seperti Pelindung dari empat arah,
Dikelilingi oleh para gandharva, rāksasa, dan kinnara.
Seperti kilat, mereka menurunkan hujan bunga bercahaya,
Dan memuji sang Vira dengan suara gandharva dan kinnara.

Beberapa tiba dengan pohon-pohon surgawi yang mekar,
Dengan buah-buahan, bunga, dan wewangian yang sempurna.
Di antara daun-daun, tubuh bagian atas dari keturunan para Buddha menjadi bisa terlihat;
Mereka membungkuk ke pusat dunia dan menyebarkan bunga.

Beberapa tiba mengajukan kolam dengan bunga teratai mekar;
Mereka membawa bunga teratai biru dan putih yang telah dibuka.
Di pusat dari masing-masing bunga, ada Makhluk yang diberkahi dengan tiga puluh dua tanda,
Yang memuji sang Bodhisattva yang terpelajar dan pikiran-Nya yang tanpa noda.

Beberapa tiba dengan tubuh yang sebesar gunung pusat.
Berdiri di antariksa, mereka membuang tubuh mereka;
Segera mereka berubah wujud menjadi karangan bunga segar,
Dan menutupi alam dari sang Pemenang dalam semua trisahasra.

Beberapa tiba dengan mata yang menyala seperti api di ujung kalpa,
Memperlihatkan peleburan dan penciptaan.
Dari tubuh mereka banyak pintu gerbang Dharma terdengar,
Menyebabkan jutaan makhluk untuk meninggalkan dambaan keinginan.

Beberapa tiba dengan bibir seindah buah bimba;
Mulut mereka yang sempurna berbicara dengan suara seperti kinnara.
Mereka muncul seperti gadis, yang dihiasi dengan kalung;
Para dewa yang melihat mereka tidak bisa mendapatkan cukup.

Beberapa tiba dengan tubuh seperti Vajra yang tidak bisa dihancurkan;
Mereka mengarungi melalui perairan bawah.
Beberapa tiba dengan wajah mereka seperti matahari atau bulan purnama;
Sinar cahaya dan kilauan mereka menaklukkan 'kesalahan emosi yang buruk (kleśadosāh)'.

Beberapa tiba dihiasi dengan batu permata, memegang permata di tangan mereka;
Dengan permata ini mereka menutupi miliaran alam.
Dalam rangka memberi manfaat, membahagiakan, dan memuaskan banyak makhluk hidup,
Mereka menurunkan hujan bunga permata yang wangi dan sempurna.

Beberapa tiba dengan harta permata Dharani besar;
Dari pori-pori kulit mereka, ratusan ribu Sutra terdengar.
Dengan rasa percaya diri, kecerdasan, dan pikiran yang mulia,
Mereka menyebabkan pencapaian dalam semua makhluk yang bangga dan angkuh.

Beberapa tiba memegang pegunungan tengah seperti genderang;
Memukulnya, mereka mengisi langit dengan suara manis.
Suaranya mencapai hingga jutaan alam di mana-mana :
"Guru ini siap untuk terbangkitkan hari ini, dan selanjutnya mencapai keabadian!"

Demikianlah Sri Lalitavistara Bagian kedua puluh tentang Penampilan di Kursi Kebangkitan Bodhi.
(iti śrīlalitavistare bodhimandavyūhaparivarto nāma vimśatitamo'dhyāyah)


Terakhir diubah oleh skipper tanggal Sat Dec 26, 2015 6:23 pm, total 3 kali diubah

skipper

Jumlah posting : 439
Join date : 27.11.08
Age : 28

Lihat profil user http://aryamahayana.forumup.com

Kembali Ke Atas Go down

OM AH HUM

Post by skipper on Sun Dec 13, 2015 12:23 pm


Arya Manjushri Sarva Buddha Prajna Dharmakaya


Sarvartah Siddhi Bodhisattva Bhumisparsha Mudra
Bab 21 - Menaklukkan Mara
māragharsanaparivarta ekavimśah

Para Bhiksu, untuk memuja sang Bodhisattva, para Bodhisattva yang lainnya mewujudkan banyak penampilan seperti itu di kursi kebangkitan Bodhi. Sang Bodhisattva sendiri, bagaimanapun, menyebabkan semua penampilan itu yang menghiasi semua kursi kebangkitan Bodhi dari para Buddha masa lalu, masa sekarang, dan masa depan di dalam semua Buddhaksetrā di dalam sepuluh penjuru arah untuk menjadi bisa terlihat di sana di kursi kebangkitan Bodhi.

Para Bhiksu, saat sang Bodhisattva sekarang duduk di kursi kebangkitan Bodhi, Dia berpikir pada diri-Nya sendiri, "Mara adalah penguasa tertinggi yang memegang kekuasaan atas alam nafsu keinginan, iblis yang paling kuat dan jahat. Tidak ada cara yang Saya bisa mencapai Anuttarāh samyaksambodhimabhisambodha tanpa sepengetahuannya. Jadi Saya sekarang akan membangunkan Mara si jahat itu. Setelah Saya telah menaklukkan dia, semua dewa di alam nafsu keinginan juga akan tertahan. Selain itu, ada beberapa devaputra dalam rombongan Mara yang sebelumnya telah menciptakan beberapa kebaikan dasar. Ketika mereka menyaksikan tampilan Saya yang seperti singa (simhavikrīditam), mereka akan mengarahkan pikiran mereka terhadap Anuttarā samyaksambodhi. "

Para Bhiksu, segera setelah sang Bodhisattva memiliki pemikiran ini, cahaya yang bernama "Cahaya Yang Mengalahkan Semua kumpulan Mara (sarvamāramandalavidhvamsanakarīm)" dipancarkan dari rambut di antara alis mata-Nya. Cahaya itu menerangi semua tempat tinggal Mara di seluruh trisāhasramahāsāhasralokadhātu, membuat mereka gelap dengan perbandingan dan menyebabkan mereka berguncang. Bahkan seluruh trisāhasramahāsāhasralokadhātu bermandikan cahaya besar.

Dari cahaya ini, suara keluar memanggil Mara, si jahat:

"Disinilah Makhluk Murni yang telah berbuat baik selama banyak kalpa.
Sebagai Anak Suddhodana, Dia meninggalkan kerajaan-Nya;
Dia muncul sebagai Dermawan yang mencari keabadian.
Dia telah tiba di Pohon Bodhi, jadi anda sekarang harus berusaha!

"Dirinya sendiri telah menyeberang, Dia menyebabkan orang lain untuk menyeberang;
Dirinya sendiri terbebaskan, Dia juga membebaskan orang lain.
Telah menemukan bantuan, Dia memberikan bantuan kepada orang lain;
Telah melampaui penderitaan, Dia akan menyebabkan orang lain untuk melampaui penderitaan.

"Dia akan sepenuhnya mengosongkan tiga alam rendah,
Dan mengisi kota dari para sura dan manusia.
Dia, sang Dermawan, akan mencapai keabadian,
Dan menganugerahkan serapan (dhyānā), pengetahuan yang lebih tinggi (abhij˝a), keabadian (amrta), dan kebahagiaan (sukha).

"Dia akan mengosongkan kota Anda, kerabat jahat;
Dengan tentara anda yang tidak berdaya, anda akan tanpa tentara dan tanpa sekutu.
Ketika sang Svayambhūh, oleh sifat alami-Nya, menuangkan turun hujan Dharma,
Anda tidak akan tahu apa yang harus dilakukan atau ke mana harus pergi. "

Para Bhiksu, Mara, si jahat, terbangungkan oleh syair-gatha ini dan memiliki mimpi dengan tiga puluh dua pertanda. Apakah tiga puluh dua ini? Mereka adalah sebagai berikut:

1. Dia melihat tempat tinggalnya dipenuhi dengan kegelapan.
2. Tempat tinggal itu penuh dengan debu, dan kasar dengan kerikil berserakan.
3. Terkejut dengan ketakutan dan terancam, dia melarikan diri di sepuluh penjuru.
4. Dia kehilangan mahkota dan anting-anting nya jatuh.
5. Bibir, tenggorokan, dan mulutnya kering.
6. Hatinya berdebar cepat.
7. Daun, bunga, dan buah-buahan di tamannya layu.
8. Kolam teratainya kosong dari air dan kering.
9. Semua burung, seperti angsa (hamsa), kro˝ca, burung merak (mayūra), kalavinka, kunāla, burung-burung berkepala dua, dan seterusnya sayapnya telah rusak.
10. Semua alat-alat musiknya - seperti genderang, kerang, gendang tanah liat, gendang tangan, tambur, kecapi, harpa, simbal, dan rebana - pecah, jatuh terpotong-potong, kemudian tercabik, dan jatuh di tanah.
11. Kerabat tercintanya dan rombongannya meninggalkan dia, wajah mereka melihat ke bawah, sementara dia berdiri di samping dan merenung.
12. Ratu utamanya, Marini, jatuh dari tempat tidurnya ke tanah dan mulai memukuli kepalanya sendiri dengan tinjunya.
13. Mereka yang diantara anak-anaknya yang paling rajin, kuat, mulia, dan cerdas bersujud kepada sang Bodhisattva, yang sedang duduk di kursi kebangkitan Bodhi tertinggi.
14. Putrinya menangis dan berteriak, "Oh tidak, ayah, oh tidak, ayah!"
15. Dia mengenakan pakaian bernoda.
16. Dengan kepalanya ditutupi debu dan wajahnya tanpa warna dan pucat, dia melihat dirinya sendiri tanpa kekuatan vital.
17. Istananya dengan koridornya, jendela atap, dan srambi bertiang menjadi tertutup debu dan hancur ambruk.
18. Semua jenderalnya dari alam yaksa, rāksasa, kumbhānda, dan gandharva meletakkan tangan mereka di atas kepala mereka dan melarikan diri sambil menangis dan meratap.
19. Apapun wali surga yang ada di antara para dewa di dalam alam nafsu keinginan - Dhrtarāstra, Virudhaka, Virūpāksa, Vaisravana, Sakra, Suyama, Samtusita, Sunirmitavaśavarti, dan seterusnya - Mara, si jahat, melihat mereka semua bersemangat mendengarkan sang Bodhisattva dengan wajah mereka menghadap ke arah-Nya.
20. Di tengah pertempuran, pedangnya tidak bisa ditarik dari sarungnya, dan dirinya sendiri sedang sakit dan sedang meratap.
21. Pengiringnya meninggalkan dia.
22. Vasnya yang penuh dengan benda-benda menguntungkan jatuh ke dalam lubang.
23. Brāhmana Narada mengucapkan kutukan.
24. Penjaga Pintu, Anandita berteriak dalam kesedihan.
25. Kanopi dari langit menjadi tertutup dalam kegelapan.
26. Rudrani Sri, yang tinggal di dalam alam nafsu keinginan, mulai menangis.
27. Inderanya menjadi tidak berguna.
28. Dia kehilangan sekutu-sekutunya.
29. kisi-kisi dari permata dan mutiaranya menjadi diam, runtuh, robek, dan jatuh.
30. Seluruh huniannya bergoyang.
31. Pohon-pohon dan menara bangunannya hancur dan terjatuh.
32. Seluruh tentara Mara terbunuh dalam peperangan.

Para Bhiksu, yang demikian itu adalah tiga puluh dua pertanda dalam mimpi Mara, si jahat.

Ketika Mara terbangun dari mimpi ini, dia begitu ketakutan sehingga dia mengumpulkan semua anggota keluarganya. Ketika dia melihat bahwa mereka telah berkumpul bersama dengan pasukannya, rombongannya, jenderalnya, dan penjaga pintunya, dia menyapa mereka dengan syair gatha ini:

Ketika Mara melihat pertanda ini, dia menjadi khawatir.
Dia memanggil iblis senāpati Simhahanu
Dan anak-anaknya dan pengiringnya.
Kerabat jahat itu kemudian berunding dengan mereka semua:

"Hari ini saya mendengar syair gatha ini dinyanyikan dari antariksa:
'Makhluk lahir di antara suku Sakya dihiasi dengan tanda yang sempurna.
Dia berlatih pertapaan yang berat selama enam tahun, dan kini telah tiba di Pohon Bodhi. '
Anda harus membuat usaha besar!

"Jika sang Bodhisattva menjadi Buddha oleh diri-Nya sendiri
Dia akan membangkitkan miliaran para makhluk.
Ketika Dia mencapai keabadian dan mencapai keadaan yang damai,
Dia akan mengosongkan semua kediaman kita.

"Ayolah! Mari kita maju dengan pasukan besar!
Kita akan menghancurkan Sramana itu, yang sendirian di Raja Pohon.
Cepat, kerahkan empat pembagian tentara!
Jika anda ingin menyenangkan saya, jangan menunda ini.

"Meskipun dunia mungkin penuh dengan Pratyekabuddha dan Arhat,
Kekuatan saya akan tetap tidak terluka ketika Mereka melampaui penderitaan.
Namun jika Dia sendiri menjadi Jina dan Raja Dharma,
Dia tidak akan pernah membiarkan 'garis keturunan dari para Pemenang (jinavamśu)' yang tidak terhitung menjadi rusak. "

Para Bhiksu, pada saat itu putra dari Mara, si jahat, yang bernama Sārthavāha, menyapa ayahnya dalam syair gatha ini:

"Ayah, mengapa wajah Anda begitu sedih dan pucat?
Jantung anda berdebar dan setiap anggota badan anda gemetar.
Ayolah, cepat beritahu saya, apa yang anda dengar atau saksikan?
Mari kita menemukan kebenaran dan menyusun rencana. "

Dengan kebanggaan dirinya lenyap, Mara mengatakan:

"Nak, dengarkan saya. Saya bermimpi buruk, sangat menakutkan.
Jika saya harus memberitahu semuanya sekarang untuk pendengar di sini,
Anda akan pingsan dan jatuh ke tanah. "

Sārthavāha mengatakan:

"Ketika waktu pertempuran telah tiba, kemenangan adalah tidak ada akibat buruk;
Namun, bagi orang yang terbunuh, ada kerugian.
Jika mimpi anda menyampaikan pertanda semacam ini,
Mungkin yang terbaik adalah menyerah dan tidak pergi berperang, yang akan membawa penghinaan. "

Mara menjawab:

"Orang dengan pikiran bertekad kuat akan menang dalam pertempuran;
Jika kita mengandalkan ketegasan dan tindakan yang benar, kemenangan akan menjadi milik kita.
Ketika Dia melihat saya dan rombongan saya,
Dia akan tidak berdaya tapi bangkit dan membungkuk ke kaki saya. "

Sārthavāha mengatakan:

"Tentara mungkin besar, tetapi jika itu adalah lemah,
Seorang Pahlawan tunggal yang kuat dapat memenangkan pertempuran.
Bahkan jika alam semesta dipenuhi dengan kunang-kunang,
Mereka bisa dihancurkan dan dikalahkan oleh Matahari tunggal. "

Dan lagi:

"Dia yang bangga dan bodoh tidak memiliki banyak kecerdasan;
Jika dia menentang Orang yang cerdas, dia tidak akan mampu berpikir secara efektif. "

Para Bhiksu, Mara, si jahat, tidak mengindahkan peringatan Sārthavāha ini. Sebaliknya dia mengumpulkan semua empat pembagian tentara yang besar dan kuat. Itu adalah tentara yang menakutkan, begitu berani dalam pertempuran yang akan membuat rambut siapa pun berdiri. Tentara yang begitu belum pernah terlihat sebelumnya, atau bahkan terdengar, di alam para dewa dan manusia. Para prajurit yang mampu mengubah wajah mereka dalam triliunan cara. Di lengan dan kaki mereka merayap ratusan ribu ular, dan di tangan mereka mengacungkan pedang, busur, panah, anak panah, tombak, kapak, trisula, pentungan, tongkat, gada pemukul, tali penjerat, pentungan pendek, cakra, vajra, dan lembing. Tubuh mereka ditutupi lapisan baja terbaik dan baju besi.

Beberapa membuat kepala, tangan, atau kaki mereka menghadap ke belakang, atau mata mereka menghadap ke belakang. Kepala, mata, dan wajah mereka menyala terang. Perut, tangan, dan kaki berbentuk mengerikan, dan wajah mereka meluap dengan semangat berapi-api. Mulut mereka, dengan tonjolan taring yang jelek, muncul sangat berkerut, dan lidah mereka yang tebal dan luas, kasar seperti leher kura-kura atau tikar jerami, tergantung di mulut mereka.

Seperti mata ular hitam, yang tersiram dengan racun, mata mereka menyala merah, seolah-olah api menyala. Beberapa dari mereka memuntahkan ular berbisa, sementara yang lain, seperti garuda muncul dari laut, menggenggam ular berbisa ini di tangan mereka dan memakannya. Beberapa makan daging manusia dan meminum darah, mengunyah lengan manusia, kaki, kepala, dan hati, dan menyeruput isi perut, kotoran, dan muntah. Tubuh mereka yang menakutkan memiliki banyak warna, seperti coklat, biru, merah, hitam, dan kuning menyala.

Beberapa memiliki mata berongga yang jelek, seperti sumur. Lainnya memiliki mata yang dicungkil, mata yang menyala, atau cacat rongga mata. Beberapa memiliki mata yang jelek, berputar dan menyala. Beberapa mengangkat pegunungan yang terbakar di tangan mereka sambil bermain-main naik ke gunung yang lain sebagai tunggangan mereka. Lainnya berlari menuju sang Bodhisattva, membawa pohon yang telah tumbang.

Beberapa memiliki telinga seperti kambing, iblis, gajah, atau babi, atau telinga yang menggantung. Lainnya tidak memiliki telinga sama sekali. Beberapa memiliki perut yang gembung dan tubuh yang lemah, dengan tulang mereka mencuat. Mereka memiliki hidung yang patah, perut seperti tong, dan kaki bulat seperti bola. Kulit, daging, dan darah mereka telah kering, dan telinga, hidung, tangan, kaki, mata, atau kepala mereka terpotong.

Beberapa begitu haus darah sehingga mereka akan memotong kepala satu sama lain. Mereka akan membuat suara yang tajam, jelek, mengerikan, dan kasar : "phut phut, picut, phulu phulu!" Yang lainnya akan memanggil, "Mari kita menyingkirkannya! Ambil Sramana Gautama itu bersama dengan Pohon-Nya! Mari kita pastikan bahwa Dia tertangkap, dipotong, disayat, diikat, ditahan, dilecehkan, dipotong berkeping-keping, disingkirkan, dan dihancurkan! "

Mereka jelek dan menyebabkan kengerian dengan wajah mereka yang mengerikan dari rubah, serigala, babi, keledai, sapi, gajah, kuda, unta, keledai liar, kerbau, kelinci, lembu berbulu lebat, badak, dan singa buas berkaki delapan. Beberapa memiliki tubuh hewan seperti singa, harimau, babi hutan, beruang, monyet, gajah, kucing, kambing, domba, ular, musang, ikan, bajul, buaya, kura-kura, burung gagak, burung bangkai, burung hantu, dan garuda.

Beberapa memiliki bentuk cacat. Beberapa memiliki hanya satu kepala, tetapi yang lain memiliki dua atau lebih, bahkan ada yang sampai seratus ribu. Beberapa tidak memiliki kepala sama sekali. Beberapa hanya memiliki satu lengan sementara yang lain memiliki sampai seratus ribu. Lainnya tidak memiliki lengan. Beberapa memiliki hanya satu kaki sementara yang lain memiliki sampai seratus ribu. Yang lainnya tidak memiliki kaki sama sekali. Beberapa memiliki ular-ular berbisa yang muncul dari lubang-lubang tubuh mereka - lubang telinga, mulut, hidung, mata, dan pusar. Mereka mengancam sang Bodhisattva saat mereka menari di sekeliling dan mengacungkan banyak senjata mereka, seperti pedang, busur, panah, anak panah, trisula, kapak, cakra, lembing, tombak, vajra, tombak panjang, dan senjata tajam lainnya.

Beberapa dari mereka mengenakan karangan bunga dari jari manusia yang mereka telah potong dan rangkai. Lainnya memakai pada kepala mereka tulang, tangan, dan tengkorak, yang mereka telah rangkai dalam karangan bunga, dan beberapa membuat tubuh mereka ditutupi ular berbisa. Beberapa memegang tengkorak dan menunggang gajah, kuda, unta, keledai, dan kerbau. Beberapa membuat kepala mereka menunjuk ke bawah dan kaki di atas. Beberapa memiliki rambut seperti jarum di kepala mereka. Lainnya memiliki rambut seperti sapi, keledai, babi, musang, kambing, domba, kucing, monyet, serigala, atau anjing hutan.

Mereka memuntahkan ular berbisa, menyemburkan gumpalan besi, memuntahkan api, dan menghasilkan hujan besi dan tembaga yang menyala terbakar. Mereka mengirim hujan dengan petir, mengeluarkan ledakkan petir, menyebabkan hujan pasir besi panas, mengumpulkan awan hitam, dan membuat badai muncul. Mereka mengirim hujan yang terdiri dari sangat banyak panah, membawa kegelapan dan menyebabkan suara mendesis-desis saat mereka berlari menuju sang Bodhisattva.

Beberapa prajurit mengayunkan tali jerat mereka, menghancurkan gunung besar, mengaduk lautan luas, melompati pegunungan tinggi, dan mengguncang Meru, sang raja pegunungan. Dengan cara ini mereka berlari, melempar tubuh mereka di udara dan mengayunkan tubuh mereka. Mereka berteriak keras dalam tawa, menampar dan memukul dada mereka, dan mengacak-acakan rambut mereka. Wajah mereka kuning, tubuh mereka biru, kepala mereka menyala dengan rambut melambai-lambai ke atas. Berlarian serampangan, melesat di sana-sini dengan mata seperti rubah, mereka mencoba untuk menakut-nakuti sang Bodhisattva.

Wanita tua mendekati sang Bodhisattva dan berteriak memanggil-Nya: "Oh tidak, Putra! Oh tidak, Putra saya! Bangunlah ! Cepat, bangun dan melarikan diri !" Bentuk rupa yang mengerikan dari para rāksasa, piśāca pemakan daging, dan pretāh - bermata satu, pincang, dan dengan kelaparan di mata mereka - berlari ke arah sang Bodhisattva dengan tangan terulur, wajah terbalik, dan teriakan yang menakutkan. Mereka menakutkan dan mengerikan.

Tentara Mara yang demikian itu membentuk pertemuan besar, membentang delapan puluh yojana pada setiap sisi. Sama seperti tentara tunggal ini, demikian juga ratusan koti tentara Mara jahat, yang berada di trisāhasra, menyebarkan diri mereka sendiri di sekeliling sang Bodhisattva di arah mendatar dan ke atas.

Pada topik ini, dikatakan:

Bentuk yaksa, kumbhānda, dan mahoraga, (yaksakumbhāndamahoragarūpāh)
Bentuk rāksasa, preta, dan piśāca pemakan daging, (rāksasapretapiśācakarūpāh)
Dalam bentuk apapun yang dunia terlihat jelek dan ganas, (yattaka loki virūpa suraudrāh)
Semua telah secara ajaib diwujudkan di sana oleh para penyamun itu. (sarvi ta nirmita tatra śathebhih)

Satu kepala, dua kepala, tiga kepala, (ekaśirā dviśirā triśirāśca)
Hingga memiliki seribu wajah. (yāvatsahasraśirā bahuvaktrāh)
Satu lengan, dua lengan, tiga lengan, (ekabhujā dvibhujā tribhujāśca)
Hingga memiliki seribu lengan. (yāvatsahasrabhujā bahubhujāh)

Satu kaki, dua kaki, tiga kaki, (ekapadā dvipadā tripadāśca)
Bahkan beberapa dengan seribu kaki. (yāvatsahasrapadā bahu anye)
Berwajah biru dan bertubuh kuning; (nīlamukhāni ca pītaśarīrā)
Berwajah kuning dan bertubuh biru. (pītamukhāni ca nīlaśarīrā)

Kepala berbeda dan tubuh berbeda; (anyamukhāni ca anyaśarīrāh)
Seperti itulah para pasukan tentara yang mendekat. (ekamupāgatu kimkarasainyam) á

Mereka berwajah seperti harimau, ular, dan babi,
Gajah, kuda, keledai, dan unta,
Monyet, singa, atau beruang.
Seperti itulah wajah para tentara yang mendekat.

Banyak iblis jahat yang menakutkan datang mendekat,
Dengan rambut kusut yang liar, kepala domba, tulang bengkok, dan gondok;
Tubuh mereka basah kuyup dengan darah manusia.
Seperti itulah para iblis jahat yang mendekat.

Kaki mereka sama seperti kaki dari rusa;
Bola mata mereka terlihat seperti yang dari monyet;
Taring mereka terlihat seperti gading gajah.
Seperti itulah wajah para tentara yang mendekat.

Bentuk tubuh mereka adalah seperti buaya;
Dua bola mata mereka menyala;
Telinga mereka seperti yang milik kambing.
Seperti itulah wajah para tentara yang mendekat.

Beberapa memegang tongkat di tangan mereka,
Yang lainnya mengayunkan palu, pentung, dan trisula,
Sementara beberapa memegang gunung Meru di tangan mereka.
Ini adalah bentuk-bentuk menakutkan dari para iblis jahat yang mendekat.

Mereka memegang sabit, mengayunkan cakra, memutar mata mereka,
Mengangkat puncak gunung besar di tangan mereka,
Dan menurunkan badai dan hujan batu dan meteor.
Ini adalah para iblis jahat menakutkan yang mendekat.

Mereka meniup angin topan, menurunkan hujan badai,
Menembak miliaran petir,
Mengaum dengan guntur, dan menggoyang pohon-pohon.
Namun daun di pohon Bodhi tetap tenang.

Hujan tercurah turun deras;
Sungai meluap dan membanjiri daratan.
Begitu banyak hal yang menakutkan muncul
Bahkan pohon-pohon yang mati berjatuhan.

Menyaksikan bentuk-bentuk yang mengerikan ini, (drstva ca tānatibhīsanarūpām)
Semua dari mereka jelek dan cacat. (sarvi visamsthita rūpavirūpām)
Sang Pemilik Kualitas, Tanda-Tanda, dan Kemuliaan (śrīgunalaksanatejadharasyā)
Pikiran-Nya tidak tergoyahkan, seperti gunung Meru. (cittu na kampati meru yathaiva)

Dia melihat semua gejala kejadian sebagai ilusi,
Seperti mimpi, dan seperti awan.
Karena Dia melihatnya dengan cara ini yang sesuai dengan Dharma,
Dia bermeditasi dengan kukuh, terdidirikan pada Dharma.

Siapa pun yang berpikir tentang "aku" dan "milikku" á
Dan melekat pada objek dan tubuh,
Akan ketakutan dan gentar,
Karena mereka berada dalam cengkeraman kebodohan.

Sang Anak Sakya telah menyadari kebenaran mendasar
Bahwa semua gejala kejadian muncul dalam ketergantungan dan tanpa kenyataan.
Dengan pikiran sama seperti langit, Dia baik-baik saja,
Tidak terpengaruh oleh pertunjukkan dari tentara penyamun itu.

Para Bhiksu, di antara seribu anak Mara, si jahat, ada beberapa, seperti Sārthavāha, yang mulai merasa pengabdian ke arah Saya, sang Bodhisattva. Mereka semua berkumpul di sisi kanan Mara, si jahat, sementara mereka yang mendukung Mara, si jahat, mengambil sikap di sisi kirinya.

Sekarang Mara bertanya kepada putra-putranya: "Apa jenis kekuatan yang harus kita gunakan untuk menundukkan sang Bodhisattva? (kīdrśena balena vayam bodhisattvam dharsayisyāmah?)"

Berdiri di sebelah kanannya, putra Mara yang bernama Sārthavāha berbicara syair gatha ini kepada ayahnya:

"Apakah Anda ingin membangunkan Pemimpin Naga? (suptam prabodhayitumicchati pannagendram)
Apakah Anda ingin membangunkan Pemimpin Gajah? (suptam prabodhayitumicchati yo gajendram)
Apakah Anda ingin membangunkan Pemimpin Binatang? (suptam prabodhayitumicchati yo mrgendram)
Apakah Anda ingin membangunkan Pemimpin Laki-laki?" (suptam prabodhayitumicchati so narendram)

Berdiri ke kiri, putra Mara yang bernama Durmati menjawab (vāme pārśve durmatirnāma māraputrah sa evamāha):

"Bahkan hanya dengan kita melihat, jantung orang-orang meledak,
Dan begitu juga dengan inti yang padat dari pohon-pohon besar.
Disambar tatapan saya, apa daya akan Sramana ini memiliki?
Atau dihantam oleh kematian, apa daya yang akan Dia miliki untuk hidup di dunia ini? "

Dari sisi kanan, yang bernama Madhuranirghosa berbicara (daksine madhuranirghoso nāmāha):

"Inti padat apa yang dimiliki pohon dalam hal ini?
Anda mengatakan 'aku akan mematahkan Dia dengan menatap,' tetapi dapatkah anda melakukan pada Dia?
Bahkan jika anda bisa menghancurkan gunung Meru dengan tatapan anda,
Anda bahkan tidak bisa membuka mata anda di hadapan-Nya. "

Bahkan:

"Menyeberangi lautan menggunakan tangan
Dan meminum airnya adalah tidak mungkin bagi orang-orang.
Namun melihat langsung ke wajah yang tanpa noda dari sang Bodhisattva
Akan bahkan lebih sulit dari itu. "

Dari sisi kiri, yang bernama Śatabāhu mengatakan (vāme śatabāhurnāmāha):

"Tubuh saya memiliki seratus tangan, (mameha dehesmi śatam bhujānām)
Satu tangan bisa menembak seratus anak panah. (ksipāmi caikena śatam śarānām)
Saya akan mematahkan tubuh dari Sramana ini, bapa! (bhinanmi kāyam śramanasya tāta)
Bergembiralah dan pergilah sekarang tanpa penundaan. (sukhī bhava tvam vraja mā vilamba)"

Dari sisi kanan, Subuddhi mengatakan:

"Jika adalah menguntungkan untuk memiliki seratus tangan,
Mengapa rambut di tubuh tidak menjadi tangan?
Anda bisa memegang tombak di masing-masing tangan anda
Dan menggunakan mereka semua, namun itu tidak akan membawa apapun. "
Kenapa itu?

"Karena cinta kasih-Nya, tubuh Muni ini
Tidak dapat dimasuki racun, senjata, dan api.
Karena cinta kasih yang Dia rasakan melampaui dunia,
Ketika anda menembak senjata anda, mereka berubah menjadi bunga. "

Dan apalagi:

"Semua yang kuat di langit, di bumi, dan di air,
Apakah manusia atau guhyaka, mungkin menaikkan pedang dan kapak mereka.
Tapi ketika mereka pergi ke 'Pemimpin Laki-laki (narendram)' ini, yang memiliki kekuatan kesabaran,
Mereka semua berubah dari sangat kuat, ke kuat, ke lemah. "

Di sisi kiri, Ugrateja berteriak:

"Tidak Terlihat, saya akan memasuki tubuh-Nya yang indah
Dan kemudian saya akan membakar-Nya,
Sama seperti kebakaran hutan rendah
Akan membakar pohon yang kering berlubang. "

Di sisi kanan, Sunetra menjawab:

"Anda mungkin membakar seluruh gunung Meru
Dan masuk, tidak terlihat, ke dalam bumi,
Tapi pikiran Vajra-Nya tidak mungkin terbakar
Oleh orang-orang seperti anda, bahkan jika anda sama jumlahnya dengan butiran pasir di sungai Gangga. "

Bahkan:

"Itu bisa terjadi bahwa semua gunung berguncang,
Dan mungkin bahwa lautan mengering.
Itu juga mungkin bahwa matahari dan bulan akan jatuh dari langit,
Dan mungkin bahwa bumi akan pada suatu hari mencair.

"Namun tidaklah mungkin bahwa Orang yang telah berangkat
Untuk memberikan manfaat kepada dunia dengan tekad yang kuat
Akan bangkit dari kaki Pohon besar itu
Sebelum Dia mencapai kebangkitan Bodhi. "

Dari sisi kiri, Dīrghabāhurgarvita mengatakan:

"Tepat di sini dihadapan anda,
Saya bisa menggunakan tangan kosong
Untuk menggiling hingga menjadi debu
Matahari, bulan, dan bintang-bintang.

"Saya bisa, dengan mudah bermain-main,
Menggenggam semua air di empat samudra.
Bapa, saya akan mendapatkan Sramana ini
Dan melemparkan-Nya ke ujung lautan.

"Bapa, semoga tentara ini berdiri teguh!
Jangan bersedih hati!
Saya akan mencabut pohon Bodhi itu
Dan menceraiberaikannya di mana-mana dengan tangan saya. "

Dari sisi kanan, Prasādapratilabdha mengatakan:

"Anda bisa dengan bangga menganggap
Bahwa anda bisa menghancurkan dengan tangan anda
Semua dewa, asura, dan gandharva,
Bersama dengan bumi, gunung-gunung, dan lautan.

"Namun bahkan ribuan makhluk yang seperti anda,
Sebanyak butiran pasir di sungai Gangga,
Tidak akan mampu untuk memindahkan sehelai rambut
Dari sang Bodhisattva yang bijaksana itu. "

Dari sisi kiri, Bhayamkara mengatakan:

"Bapa, untuk Dia yang diatur di tengah-tengah pasukan besar,
Apa gunanya ketakutan yang berlebihan?
Dia tidak memiliki tentara. Dimana sekutu-Nya?
Mengapa anda takut pada Dia? "

Dari sisi kanan, Ekāgramati mengatakan:

"Di alam semesta, matahari dan bulan tidak memiliki tentara,
Dan Cakravartī dan singa tidak memiliki tentara.
Demikian juga Bodhisattva ini tidak memiliki tentara,
Namun Dia mampu menghancurkan Namuci Seorang Diri. "

Dari sisi kiri, Avatārapreksi mengatakan:

"Dia tidak memiliki tombak atau lembing, tidak ada pentung atau pedang,
Tidak ada kuda, gajah, kereta tempur, atau prajurit.
Sramana tunggal yang sombong itu, sedang duduk di sana
Bapa, saya akan membunuh-Nya hari ini, silakan jangan khawatir. "

Dari sisi kanan, Punyālamkāra mengatakan:

"Tubuh-Nya tidak tergoyahkan dan tidak bisa dihancurkan seperti Narayana;
Dia memakai baju perisai dari kesabaran dan memegang pedang dari ketekunan yang tidak bisa dibengkokkan;
Tiga kali lipat pembebasan adalah kuda-Nya (trivimoksavāhanasi), dan pengetahuan adalah busur-Nya (praj˝adhanuh).
Bapa, melalui kekuatan jasa kebajikan-Nya, sang Bodhisattva akan menaklukkan tentara Mara."

Dari sisi kiri, Anivarti mengatakan:

"Api yang membakar di dataran tidak menghindar dari pembakaran rumput;
Panah yang ditembak secara terampil tidak bisa dihentikan 'Dia Yang Terpelajar (Siksitena)';
Ledakan petir yang ditembakkan di langit tidak kembali.
Saya tidak akan beristirahat sampai saya telah menaklukkan sang 'Anak Sakya (Sākyasutam)'. "

Dari sisi kanan, Dharmakāma mengatakan:

"Saat bertemu rumput yang basah, api mundur;
Ketika panah membentur puncak gunung, ia terpantul;
Ledakan petir, setelah membentur tanah, tenggelam ke bawah.
Hingga sang Bodhisattva memperoleh 'keabadian yang damai (śāntamamrtam)', Dia tidak akan mundur. "

Dan mengapa?

"Bapa, bahkan jika orang bisa melukis gambar di langit kosong,
Atau mengumpulkan pikiran semua makhluk hidup, sebanyak yang ada, menjadi satu,
Atau, Bapa saya, mengikat matahari, bulan, dan angin dengan tali,
Orang masih tidak bisa memindahkan sang Bodhisattva dari kursi kebangkitan Bodhi. "

Dari sisi kiri, Anupaśānta mengatakan:

"Dengan racun besar dari tatapan saya, saya bisa membakar gunung Meru
Dan mengubah air di lautan besar menjadi abu.
Jadi lihatlah kursi kebangkitan Bodhi dan Sramana itu, Bapa.
Saat saya sekarang mengubah keduanya menjadi abu dengan tatapan saya. "

Dari sisi kanan, Siddhartha berkata:

"Anda mungkin dapat mengisi dunia dengan racun
Dan membakar trisāhasra besar,
Namun dengan hanya pandangan sekilas saja dari 'Dia Yang Adalah Sumber Segala Kualitas Yang Baik (gunākarasya)',
Racun anda akan kehilangan keampuhannya.

"Dalam tiga alam, ada racun yang ganas
Kemelekatan (rāga), kemarahan (dosa), dan kebodohan (moha).
Namun tidak satupun dari itu yang dapat ditemukan di dalam tubuh-Nya, atau dalam pikiran-Nya,
Sama seperti lumpur dan debu tidak dapat ditemukan di surga.

"Tubuh, ucapan, dan pikiran-Nya adalah murni,

Dan Dia dipenuhi dengan cinta kasih untuk makhluk hidup.
Tidak ada senjata atau racun yang akan dapat membahayakan diri-Nya,
Jadi, Bapa, tolong, mari kita semua kembali. "

Dari sisi kiri, Ratilola mengatakan:

"Saya akan bermain ribuan alat musik
Dan mengeluarkan miliaran gadis surga yang terhiasi dengan baik
Yang akan membuat Dia tertarik dan membawa-Nya ke selir indah kita.
Saya akan memberikan kenikmatan seksual dan membawa-Nya di bawah kendali anda. "

Dari sisi kanan, Dharmarati mengatakan:

"Dia hanya senang di dalam kenikmatan Dharma,
Kebahagiaan dari konsentrasi dan arti dari keabadian,
Dan sukacita dari membebaskan makhluk hidup dan kebahagiaan dari pikiran cinta kasih.
Dia tidak senang dalam kenikmatan birahi. "

Dari sisi kiri, Vātajava mengatakan:

"Saya bisa sekaligus menelan matahari dan bulan
Dan angin bertiup melalui langit.
Bapa, saya akan menangkap Sramana itu hari ini
Dan meniup Dia pergi seperti segenggam sekam. "

Dari sisi kanan, putra Mara yang bernama Acalamati mengatakan:

"Bahkan jika semua sura dan manusia menjadi
Secepat dan sekuat anda
Dan berkumpul di satu tempat,
Mereka tidak akan mampu untuk menyakiti 'Lelaki Tiada Bandingan (apratipudgala)' ini. "

Dari sisi kiri, Brahmamati mengatakan:

"Jika ada kerumunan yang ganas dari orang kita ini,
Dia tidak bisa melakukan apapun untuk melukai kebanggaan anda.
Karena semua tugas dicapai oleh kelompok,
Bagaimana Dia bisa membahayakan anda dengan hanya Sendiri? "

Dari sisi kanan, Simhamati mengatakan:

"Para singa tidak pernah terlihat duduk di tanah dalam barisan;
Mereka dengan tatapan beracun tidak bekerjasama.
Para Makhluk Mulia yang memiliki keberanian karena menjadi benar,
Para pemimpin tertinggi dari para makhluk juga tidak berkumpul bersama-sama. "

Dari sisi kiri, Sarvacandāla mengatakan:

"Bapa, anda belum pernah mendengar suara-suara dipanaskan seperti sebelumnya
Karena para anak anda di panggil keluar sekarang.
Menghimpun ketekunan, kecepatan, dan kekuatan,
Mari kita cepat pergi dan hancurkan Sramana itu! "

Dari sisi kanan, Simhanādi mengatakan:

"Di tengah-tengah hutan, ketika singa tidak ada,
Banyak serigala menyalak.
Namun ketika mereka mendengar suara gemuruh yang menakutkan dari singa,
Mereka melarikan diri dengan panik ke segala arah.

"Dengan cara yang sama, para anak bodoh dari Mara,
Selama mereka belum mendengar suara dari Lelaki sempurna itu,
Mengeraskan suara mereka, keras kepala dan kurang ajar,
Sementara Singa manusia itu tetap diam. "

Dari sisi kiri, Duścintitacinti mengatakan:

"Apa pun yang saya inginkan dengan cepat tercapai,
Jadi mengapa Dia tidak melihat kita dengan kehati-hatian?
Dia pasti tertipu atau bodoh
Karena Dia tidak cepat bangun dan melarikan diri. "

Dari sisi kanan, Sucintitārtha mengatakan:

"Dia bukanlah orang bodoh atau orang lemah;
Anda adalah orang-orang bodoh, sehingga sangat ceroboh.
Anda tidak tahu tentang kegagahan-Nya;
Kekuatan dari wawasan-Nya akan menaklukkan anda semua.

"Bahkan dengan kekuatan dari para anak Mara
Yang sama jumlahnya dengan butiran pasir di sungai Gangga,
Anda tidak akan mampu menekuk sehelai rambut di kepala-Nya,
Jadi apalagi bagaimana Anda bisa membunuh-Nya?

"Jangan merusak pikiran anda;
Sebaliknya anda harus menghormati Dia dengan pengabdian.
Dia akan menjadi 'raja tiga alam (tribhavesmi rājā)';
Kembalilah dan jangan berperang. "

Dengan cara ini seribu putra Mara ini, baik dan buruk, masing-masing lebih lanjut menyapa Mara, si jahat, dalam syair gatha. Pada akhirnya, Bhadrasena sang jenderal Mara, berbicara syair gatha ini kepada Mara:

"Semua orang yang biasanya mengikuti anda, seperti Sakra,
Lokapala, gerombolan dari setengah kinnara,
Para pemimpin asura, dan para pemimpin garuda,
Sekarang mereka semua beranjali dan tunduk kepada sang Bodhisattva.

"Jadi apa yang perlu lagi disebutkan orang-orang yang tidak mengikuti anda,
Brahma dan para suraputra dari Abhasvara,
Dan para dewa dari Suddhavasa
Mereka semua juga tunduk kepada-Nya.

"Bahkan mereka yang dari anak-anak anda yang bijaksana,
Yang kuat dan cerdas,
Memuja sang Bodhisattva
Sesuai dengan hrdaya-Nya.

"Tentara para yaksa dan makhluk lainnya ini,
Yang membentang sejauh delapan puluh yojana,
Terlihat secara penuh oleh Dia Yang Melihat Semua,
Dengan pikiran yang jernih dan tanpa kebencian.

"Karena Dia tidak terkejut atau tergemparkan
Ketika melihat tentara yang liar dan ganas ini,
Begitu mengerikan dan menakutkan,
Kemenangan-Nya terpastikan sekarang.

"Di mana pun tentara ini ditemukan,
Teriakan dari serigala dan burung hantu terdengar.
Ketika panggilan dari burung gagak dan keledai berbunyi keras,
Adalah bijaksana untuk cepat mundur.

"Silakan lihat ke arah bodhimanda !
Burung kronca yang pintar, angsa, kokila, dan burung merak
Sedang mengelilingi sang Bodhisattva.
Sudah pasti bahwa hari ini kemenangan akan menjadi milik-Nya.

"Di mana pun tentara ini ditemukan,
Debu dan jelaga berhujanan dari langit.
Namun pada bodhimanda, hujan bunga turun,
Tolong perhatikan kata-kata saya dan kembalilah !

"Di mana pun tentara ini ditemukan,
Tanah tidak merata dan penuh dengan semak berduri dan duri.
Namun pada bodhimanda, tanah adalah tidak bernoda seperti emas,
Jadi adalah lebih baik yang bijaksana untuk mundur.

"Mimpi buruk masa lalu
Sekarang akan menjadi kenyataan. Jika anda tidak mundur,
Dia akan membuat pasukan ini menjadi debu,
Sama seperti negara-negara yang dihancurkan oleh Resi.

"Ketika Resivara
Menjadi marah dengan Raja Brahmadatta,
Dia membakar Hutan Dandaka
Sehingga selama bertahun-tahun tiada rumput akan tumbuh.

"Resi apapun yang berlatih perilaku disiplin
Dan mempraktek pertapaan,
Dia adalah yang tertinggi di antara mereka,
Karena Dia tidak menyakiti mahluk hidup apapun.

"Apakah kamu tidak mendengar sebelumnya
Bahwa Dia yang tubuh-Nya menyala dengan semua tanda
Dan yang pergi meninggalkan rumah-Nya
Akan menaklukkan 'emosi yang mengganggu (klesah)' dan mencapai keBuddhaan?

"Anak-anak dari para Pemenang mewujudkan kekuatan besar seperti itu
Sebagai suatu tindakan pemujaan,
Jadi bukankah Agrasattva itu
Adalah Penerima yang layak untuk ritual persembahan yang terbaik itu?

"Karena rambut yang sempurna di antara alis mata-Nya
Memperindah koti nayuta alam
Dan mengalahkan kita semua,
Dia pasti akan menaklukkan tentara Mara.

"Karena para dewa di puncak keberadaan
Tidak dapat melihat mahkota kepala-Nya,
Jadi, pasti, tanpa diajar oleh orang lain,
Dia akan mencapai sarvaj˝a.

"Karena gunung Meru dan rentangan sekitarnya,
Matahari, bulan, Sakra, Brahma,
Semua pohon, dan yang terbaik dari pegunungan
Semua bersujud ke kursi kebangkitan itu,

"Sudah pasti bahwa Dia yang dengan kekuatan kebajikan (punyabala),
Kekuatan kebijaksanaan (praj˝ābala) dan kekuatan pengetahuan (j˝ānabala),
Dan kekuatan kesabaran (ksāntibala) dan kekuatan ketekunan (vīryabala),
Akan membuat kelompok Mara tidak berdaya.

"Sama seperti seekor gajah yang menginjak pot tanah liat segar,
Atau singa melawan rubah,
Atau matahari menghapus kunang-kunang,
Sang Sugata akan melenyapkan tentara kita."

Setelah mendengar kata-kata ini, putra lainnya dari Mara menjadi marah dan, dengan mata merah, ia berkata:

"Pujian anda untuk Orang tunggal ini
Adalah tanpa batas.
Apa yang Lelaki tunggal itu mampu?
Tidakkah anda melihat tentara yang besar dan menakutkan ini? "

Kemudian dari sisi kanan, putra Mara yang bernama Marapramardaka mengatakan:

"Adalah tidak perlu untuk membantu sang Matahari di dunia ini,
Ataupun sang Bulan, sang Singa atau sang Cakravarti.
Sang Bodhisattva sedang duduk dengan tekad untuk kebangkitan Bodhi
Tentunya tidak membutuhkan pembantu apapun. "

Pada saat itu, untuk melemahkan kekuatan Mara, sang Bodhisattva memalingkan wajah-Nya, yang menyerupai bunga teratai mekar dengan seratus kelopak, ke arah mereka. Setelah melihat wajah sang Bodhisattva, Mara lalu terbang. Sedang melarikan diri, ia berpikir bahwa pasukannya bisa bertahan melihat wajah sang Bodhisattva, dan ia sekali lagi berbalik.

Dibantu oleh para pengikutnya, mereka sekarang mulai melemparkan berbagai senjata kearah sang Bodhisattva. Namun, bahkan ketika mereka melemparkan pegunungan sebesar sumeru pada sang Bodhisattva, pegunungan itu semuanya berubah menjadi kanopi bunga dan istana surga. Mereka yang dengan tatapan beracun, mereka yang dengan ular berbisa, dan mereka yang dengan napas beracun menembakkan nyala api pada sang Bodhisattva. Namun lingkaran api ini hanya berubah menjadi apa yang tampaknya menjadi lingkaran cahaya sang Bodhisattva.

Sang Bodhisattva sekarang menyentuh tangan kanan-Nya ke kepala-Nya. Mara menanggapi bahwa sang Bodhisattva sedang mengacungkan pedang di tangan-Nya, sehingga ia melarikan diri ke selatan. Namun, berpikir bahwa itu tidak mungkin benar sama sekali, ia kembali lagi. Ketika ia kembali, para iblis mulai melemparkan segala macam senjata yang menakutkan pada sang Bodhisattva. Mereka melemparkan banyak pedang, panah, anak panah, tombak, kapak, pentungan, lembing, gada, cakra, vajra, palu, pohon-pohon yang dicabut, batu, tali jerat, dan bola besi. Namun, segera setelah para iblis melepaskan senjata, senjata itu berubah menjadi karangan bunga dan kanopi bunga, dan hujan pendingin dari kelopak bunga jatuh ke tanah. Karangan bunga itu digantung sebagai hiasan pada Pohon Bodhi.

Ketika Mara, si jahat, menyaksikan kekuatan sang Bodhisattva dan pertunjukkan yang Dia lakukan, pikirannya terganggu dengan kecemburuan dan ketamakan. Ia berseru kepada sang Bodhisattva: "Dengar, Pangeran muda, bangunlah ! Bangun dan nikmati kerajaan Anda - kebajikan Anda justru terletak dalam melakukan itu ! Atas dasar apa yang Anda bisa pernah mencapai moksa? "

Kemudian sang Bodhisattva menjawab Mara, si jahat, dengan kata-kata yang tegas, yang mendalam, luas, lembut, dan manis (dhīragambhīrodāraślaksnamadhurayā vācā):

"Kamu, si jahat! Melalui hanya satu tindakan pemberian yang tulus, kamu telah menjadi penguasa alam nafsu keinginan. Saya, di sisi lain, telah melakukan seratus ribu koti nayuta tindakan pemberian yang tulus. Saya telah memotong tangan, kaki, mata, dan kepala Saya, dan memberikannya kepada pengemis. Dengan niat untuk membebaskan makhluk hidup, saya telah sering memberikan kepada pengemis rumah, kekayaan, gandum, tempat tidur, pakaian, dan taman Saya. "

Mara, si jahat, menjawab dengan syair gatha ini:

"Sebelumnya saya membuat tindakan pemberian yang bajik;
Itu adalah tindakan yang tulus, dan Anda saksi saya.
Tapi Anda tidak memiliki saksi atas tindakan Anda,
Jadi tidak ada gunanya berbicara tentang itu, dan sebagai gantinya Anda akan ditaklukkan. "

Sang Bodhisattva menjawab: "Pāpīyan, bumi di sini adalah saksi Saya."

Dia kemudian meliputi Mara, si jahat, dan pengiring maranya dengan pikiran cinta kasih dan belas kasihan. Seperti Singa, Dia tanpa rasa takut, ngeri, cemas, segan, gangguan, dan gelisah. Dia tidak merinding, yang menunjukkan rasa takut. Dia sekarang membuat tangan kanan-Nya meluncur di seluruh tubuh-Nya dan kemudian dengan anggun menepuk bumi - tangan yang memiliki garis berbentuk keong (śankha), spanduk kemenangan (dhvaja), ikan (mīna), vas (kalaśa), swastika, pengait besi (ānkuśa), dan roda (cakrā). Jari-jari tangan yang terhubung dengan selaput. Kuku-Nya indah dan berwarna tembaga. Lembut dan kenyal, itu tampak muda sempurna. Semua ini adalah hasil dari kalpa yang tidak terbatas dari mengumpulkan himpunan akar kebajikan. Dia kemudian berbicara syair gatha ini:

"Bumi ini menyokong semua makhluk;
Dia tidak memihak dan sama terhadap semua, apakah bergerak atau diam.
Dia adalah saksi Saya bahwa Saya berbicara tanpa kebohongan;
Jadi Dia bisa memberikan kesaksian Saya. "

Begitu sang Bodhisattva menyentuh 'bumi besar (mahāprthivī)' ini, itu berguncang dalam enam cara yang berbeda. Itu bergetar, berguncang, dan gempa, dan itu menggelegar, bergemuruh, dan meraung. Sama seperti kuali kuningan milik penduduk Magadha, yang bila dipukul dengan balok kayu, berbunyi dan bergaung, demikian juga bumi besar ini bersuara dan bergema ketika dipukul oleh sang Bodhisattva dengan tangan-Nya.

Kemudian Mahā Prthivī Devatā di Trisāhasra-mahā-sāhasra-lokadhātu ini yang bernama Sthāvarā, bersama dengan rombongan-nya satu miliar dewa bumi (kotiśataprthivīdevatāparivārā), mulai mengguncang seluruh bumi besar. Tidak jauh dari tempat sang Bodhisattva sedang duduk, dia menerobos permukaan bumi dan menampakkan bagian atas tubuhnya, dihiasi dengan segala macam perhiasan. Dia membungkuk ke arah sang Bodhisattva, beranjali, dan berbicara kepada-Nya:

"Anda benar. Mahā Purusa, Anda benar. Itu adalah seperti yang Anda katakan. Kami menjadi saksi ini. Tapi tetap, Bhagavan-ku, Anda sendiri adalah saksi tertinggi di dunia para dewa dan manusia dan Penguasa tertinggi."

Setelah berkata demikian, Sthāvarā, sang Mahā Prthivī Devatā, mencela Mara, si jahat, dalam banyak hal, dan memuji sang Bodhisattva lagi dan lagi. Dia membuat pertunjukkan besar dari kekuatannya yang sangat besar dan kemudian menghilang bersama-sama dengan pengikut dia di sana dan kemudian.

Ketika si jahat dan pasukannya mendengar suara itu dari bumi,
Takut dan putus asa, mereka semua melarikan diri,
Sama seperti serigala di hutan mendengar auman singa,
Atau gagak terbang ketika batu dilemparkan.

Sekarang Mara, si jahat, merasa tidak bahagia dan penuh penderitaan. Namun, meskipun ia sengsara dan malu pada dirinya sendiri, ia dikuasai oleh kebanggaan sedemikian rupa bahwa ia tidak bisa pergi; ia tidak bisa kembali dan melarikan diri. Oleh karena itu ia berpaling ke anak buahnya dan berbicara:

"Kalian semua! Tunggu beberapa saat sampai kita mencari tahu apakah mungkin untuk membangunkan sang Bodhisattva dengan rayuan yang sopan. 'Permata Makhluk (sattvaratna)' itu harus tidak langsung dibunuh. "

Kemudian Mara, si jahat, berbicara kepada anak-anaknya: "Para gadis, anda harus pergi sekarang ke bodhimanda dan memeriksa sang Bodhisattva. Apakah Dia punya keinginan atau tidak? Apakah Dia menipu atau cerdas? Apakah Dia seperti orang buta, atau apakah Dia tahu keadaan dan mencari keuntungan? Dan apakah Dia lemah atau kuat? "

Ketika mereka mendengar kata-kata ini, para apsara ini pergi ke bodhimanda dimana sang Bodhisattva berada. Mereka berkumpul di depan sang Bodhisattva dan mulai menampilkan tiga puluh dua cara tipu daya perempuan. Apakah tiga puluh dua cara ini? Mereka adalah sebagai berikut:

1. Beberapa gadis menutupi wajah mereka sebagian.
2. Beberapa memamerkan buah dada mereka yang erat dan menggairahkan.
3. Beberapa tersenyum dan menyorotkan gigi mereka.
4. Beberapa mengangkat tangan mereka, melambaikannya di udara untuk menampakkan ketiak mereka.
5. Beberapa memamerkan bibir mereka, merah seperti buah bimba.
6. Beberapa memandang sang Bodhisattva melalui mata setengah tertutup dan kemudian dengan cepat menutup mata mereka.
7. Beberapa memamerkan buah dada mereka yang setengah tertutup.
8. Beberapa melonggarkan pakaian mereka untuk menampakkan pinggul mereka yang dihiasi dengan ikat pinggang.
9. Beberapa mengenakan pakaian halus dan tembus pandang yang menampakkan pinggul dan ikat pinggang mereka.
10. Beberapa membuat suara berdering dengan gelang kaki mereka.
11. Beberapa menunjukkan payudara mereka yang terhiasi dengan untaian mutiara.
12. Beberapa memamerkan paha mereka yang setengah telanjang.
13. Beberapa menampilkan burung patra, burung gupta, dan burung suka duduk di kepala dan pundak mereka.
14. Beberapa melakukan lirikan pada sang Bodhisattva.
15. Beberapa mengenakan pakaian yang baik, namun membiarkannya menggantung tidak pantas.
16. Beberapa membuat rantai di pinggul mereka bergoyang dan bersinar.
17. Beberapa dengan nakal bergerak maju-mundur dengan cara genit.
18. Beberapa menari.
19. Beberapa bernyanyi.
20. Beberapa bermain mata dan bertindak pemalu.
21. Beberapa menggoyang paha mereka seperti pohon kelapa yang digerakkan oleh angin.
22. Beberapa mengeluarkan erangan yang mendalam.
23. Beberapa mengenakan kain tembus pandang dengan lonceng tergantung dari benang di pinggang mereka dan berjalan di sekitar sambil tertawa.
24. Beberapa menanggalkan semua pakaian dan perhiasan mereka.
25. Beberapa memamerkan semua perhiasan mereka, yang rahasia dan yang jelas.
26. Beberapa menunjukkan lengan mereka, yang telah digosok dengan minyak wangi.
27. Beberapa menampilkan anting-anting mereka diurapi dengan wewangian.
28. Beberapa menutupi wajah mereka dengan cadar dan kemudian tiba-tiba membukanya.
29. Beberapa tertawa, bermain, dan bersenang-senang, mencoba menarik perhatian satu sama lain. Tapi kemudian mereka kembali pura-pura malu.
30. Beberapa dari mereka memamerkan tubuh perawan mereka yang belum pernah melahirkan.
31. Beberapa mencoba untuk memikat sang Bodhisattva dengan menawarkan cinta.
32. Beberapa menyebarkan kelopak bunga pada sang Bodhisattva.

Berdiri di depan sang Bodhisattva, mereka merenungkan apa yang mungkin pikiran-Nya saat mereka memandang wajah-Nya. Apakah Dia melihat mereka dengan indera-Nya terangsang? Atau apakah Dia melihat ke kejauhan? Mereka memeriksa apakah Dia tertarik atau tidak.

Wajah dari sang Bodhisattva, bagaimanapun, tetap murni dan tanpa noda seperti lingkaran dari bulan purnama ketika lolos dari mulut Rahu, atau matahari yang terbit di pagi hari atau pilar emas, atau bunga teratai seribu kelopak yang mekar, atau api persembahan yang ditaburi dengan minyak. Seperti pegunungan meru, yang tetap tidak bergerak. Seperti disekeliling gunung, itu benar-benar ditinggikan. Dia menjaga indera-Nya dengan baik dan, seperti gajah, tampilan-Nya adalah seperti Orang yang dengan pikiran yang terjinakkan dengan baik.

Sekarang anak-anak perempuan dari Mara, dalam upaya lebih lanjut untuk membangkitkan keinginan sang Bodhisattva, mengucapkan syair gatha ini kepada-Nya:

"Musim semi adalah di sini, yang terbaik dari musim;
Mari kita bermain-main, kekasih, saat pohon dalam kemekaran.
Tubuh Anda begitu indah dan menarik;
Itu menarik, memiliki tanda-tanda keberuntungan, dan terhiasi dengan baik.

"Kami terlahir indah dan dengan lengkungan sempurna;
Kami di sini untuk menyenangkan para dewa dan manusia dan memberikan kepuasan yang lengkap.
Bodhi sulit untuk di dapatkan, jadi ubahlah pikiran Anda;
Cepat, berdiri dan nikmati usia muda terbaik Anda !

"Adalah untuk kepentingan Anda bahwa kami telah datang ke sini, semua berpakaian dan terhiasi;
Datanglah sekarang, lihatlah gadis-gadis surga ini begitu indah terhiasi.
Siapa yang tidak akan senang ketika menikmati gairah cinta?
Bahkan pohon yang membusuk akan menjadi kembali hidup!

"Suara kami yang lembut dan aroma kami adalah lezat;
Wajah kami terlihat yang terbaik dengan mahkota, anting-anting, dan riasan.
Wajah kami memiliki alis yang indah dan terurapi dengan baik;
Mata kami adalah semurni dan sebesar bunga teratai.

"Wajah kami menyerupai bulan purnama;
Bibir kami adalah seperti buah bimba yang matang;
Gigi kami putih seperti kulit Keong, bunga melati, atau salju.
Jadi, kekasih, lihatlah kami yang bernafsu menginginkan kesenangan.

"Lihatlah payudara kami yang erat dan menggairahkan,
Tiga lipatan indah di perut kami,
Pinggul kami yang luas dan indah.
Nātha, lihatlah kami, para gadis yang cantik.

"Paha kami menyerupai belalai gajah;
Lengan kami dihiasi dengan gelang yang berbatasan;
Pinggul kami dihiasi dengan rantai yang indah.
Nātha, lihatlah kami, pelayan Anda.

"Dengan kiprah angsa, kami dengan lembut mendekati Anda;
Lembut dan indah, kami berbicara tentang cinta asmara.
Terhiasi dengan indah seperti kami,
Kami ahli dalam kenikmatan surga.

"Kami terlatih dalam menyanyi, bermain alat musik, dan pertunjukan sandiwara;
Kami dilahirkan dengan tubuh yang sempurna demi kesenangan.
Jika Anda tidak menerima kami sekarang, seperti kami mendambakan kesenangan,
Anda akan cepat menjadi pecundang di dunia ini.

"Lelaki apa yang akan lari ketika dia melihat harta?
Anda akan persis seperti itu, tidak tahu tentang harta, yang adalah cinta,
Jika Anda tetap mengabaikan gairah asmara
Dan gagal menikmati gadis-gadis muda ini, yang datang atas kemauan mereka sendiri. "

Para Bhiksu, sang Bodhisattva hanya tersenyum dengan mata tidak berkedip. Dia duduk di sana tersenyum, dengan indera yang tenang, tubuh yang tentram, gemerlapan, tanpa kemelekatan, bebas dari kemarahan, dan tanpa angan-angan khayalan. Seperti raja pegunungan Dia tetap tidak berubah, percaya diri, tidak bingung, dan tidak terganggu. Karena Dia telah sepenuhnya meninggalkan, semuanya sendiri, semua emosi yang mengganggu melalui kecerdasan dan kebijaksanaan-Nya yang terdirikan dengan baik, Dia sekarang berbicara dengan kata-kata yang lembut dan menyenangkan dalam nada yang melebihi bahkan suara Brahma. Suara-Nya seperti dari karavinka, yang menyenangkan dan manis terdengar, saat Dia berbicara kepada para putri Mara dengan syair gatha ini:

"Nafsu keinginan menghasilkan banyak penderitaan; itu adalah akar dari penderitaan.
Untuk orang bodoh, nafsu keinginan meruntuhkan 'konsentrasi (dhyāna)', 'kemampuan magis (rddhī)', dan 'pertapaan (tapa)' mereka;
Orang bijak mengatakan bahwa mengejar wanita tidak membawa kepuasan.
Saya akan memuaskan orang-orang yang tidak terampil dengan kebijaksanaan.

"Kehausan dari orang yang mengejar nafsu keinginan bahkan lebih meningkat,
Sama seperti yang orang rasakan setelah minum air asin.
Jika Saya harus terlibat dalam hal itu, tidak akan ada manfaat untuk Saya atau orang lain,
Dan Saya senang untuk menjadi berguna untuk diri Saya sendiri dan orang lain.

"Keindahan Anda seperti gelembung air atau busa;
Seperti warna magis, itu hanyalah yang diciptakan oleh pikiran.
Seperti sandiwara atau mimpi, itu tidak stabil dan tidak kekal;
Ini menipu pikiran makhluk yang kekanak-kanakan.

"Mata adalah seperti gelembung air - mereka diselimuti membran,
Seperti darah beku tertutup dalam bisul bernanah.
Perut adalah satu muatan besar dari air kencing dan tinja, mengeluarkan kotoran;
Cara kerja penderitaan muncul dari karma dan emosi yang mengganggu.

"Itu menipu orang-orang yang berpikiran kekanak-kanakan, bukan para bijaksana,
Yang keliru menganggap tubuh sebagai yang indah.
Ini membuat mereka berputar selama waktu yang lama di dalam samsara, sumber dari penderitaan;
Penderitaan mereka, dialami di dalam neraka, adalah sangat menyakitkan.

"Dari selangkangan, bau yang mengerikan bocor;
Paha, betis, dan kaki yang bergabung bersama-sama seperti rangkaian alat.
Ketika Saya memeriksa anda, Saya melihat bahwa anda seperti ilusi,
Yang telah secara menipu muncul dari sebab dan kondisi.

"Ketika melihat kesenangan sensual itu tanpa kualitas yang baik,
Dan yang menjauhkan dari 'jalan kebijaksanaan suci (āryaj˝ānapathasya)',
Dan yang sama seperti tanaman beracun atau kebakaran, atau seperti ular beludak yang marah,
Hanya orang bodoh yang akan menyebutnya kebahagiaan.

"Siapapun yang menjadi budak perempuan melalui nafsu keinginan
Akan menyimpang dari disiplin sila, dari konsentrasi, dan kehilangan akal sehat.
Berkubang dalam kenikmatan, ia akan jauh dari kebijaksanaan
Jika dia membuang kegembiraannya dalam Dharma dan bersenang-senang dalam nafsu keinginan.

"Saya tidak memiliki kemelekatan atau kemarahan;
Saya tidak menanggapi sebagai yang kekal abadi, menarik, atau dengan diri.
Saya tidak merasa tidak suka atau gembira;
Pikiran saya bebas, seperti angin di langit.

"Bahkan jika seluruh dunia dipenuhi dengan orang-orang seperti anda
Yang mengelilingi Saya di sini, selama kalpa di akhir,
Saya tidak akan merasa marah, melekat, atau berkhayal,
Karena pikiran para Pemenang adalah seperti langit.

"Meskipun para dewa dan apsara dalam kemurnian dan kemegahan mereka
Tidak memiliki darah atau tulang,
Mereka semua hidup dalam ketakutan besar
Karena mereka tidak memiliki keabadian dan tidak bisa bertahan. "

Pada saat itu para putri Mara, yang terampil dalam tipu daya perempuan, merasakan nafsu yang bahkan lebih besar , kesombongan, dan kebanggaan. Mereka menampilkan gerak tubuh cinta, memamerkan tubuh mereka yang terhiasi, dan mencoba bahkan lebih jauh tipuan perempuan dalam upaya mereka untuk merayu sang Bodhisattva.

Pada topik ini, dikatakan:

Gadis-gadis yang paling menggoda dan manis, Trsnā, Rati, dan Arati,
Ketiga orang yang anggun ini buru-buru tiba, dikirim oleh Mara.
Mereka menari-nari seperti tunas muda dari tanaman merambat di pohon yang tertiup angin
Untuk membangkitkan nafsu sang Pangeran yang sedang duduk di bawah cabang-cabang Pohon itu.

Di antara semua musim, musim semi adalah yang terbaik;
Pada waktu ini pria dan wanita bermain-main, dan kegelapan dan debu menghilang.
Burung kokila, angsa, dan merak memanggil, dan kawanan burung mengisi udara;
Waktu untuk merasakan kesenangan dari kenikmatan telah tiba.

Selama ribuan kalpa Dia senang dalam disiplin, pertapaan, dan kesulitan;
Dia adalah tetap seperti raja gunung, dengan tubuh seperti matahari terbit.
Seperti dentuman guntur, suara-Nya yang indah bergema seperti yang dari raja binatang;
Orang ini, yang memberi manfaat kepada orang lain, mengucapkan hanya kata-kata yang bermakna.

Nafsu keinginan, perselisihan, permusuhan, dan percekcokan membawa ketakutan akan kematian;
Para orang bodoh terlibat di dalamnya terus-menerus, namun orang-orang yang terampil meninggalkannya.
Ini adalah waktu ketika sang Sugata mencapai keabadian,
Jadi hari ini Dia akan menaklukkan Mara dan menjadi Arhan dengan 'sepuluh kekuatan (daśabala)'.

Setelah banyak pertunjukkan magis, mereka berkata, "Anda, dengan wajah yang seperti bunga teratai (kamalamukhā), dengarkan kami.
Anda akan menjadi raja, penguasa tertinggi, tuan yang berkuasa di bumi;
Kawanan wanita cantik akan memainkan ribuan alat musik untuk Anda.
Apa gunanya pakaian Muni untuk Anda? Tinggalkan itu dan sebaliknya nikmati kesenangan. "

Sang Bodhisattva menjawab :

"Saya akan menjadi Penguasa Tiga Alam, dihormati oleh dewa dan manusia;
Saya akan menjadi Isvara yang bepergian dengan Roda Dharma, diberkahi dengan sepuluh kekuatan.
Satu juta 'pencari (śaiksyaputra)', dan 'mereka yang tidak perlu lagi untuk belajar (aśaiksyaputra)', akan selalu tunduk kepada Saya;
Karena Saya menikmati Dharma, Saya tidak lagi mencari objek kesenangan. "

Para putri Mara menjawab:

"Selama masa muda Anda belum berlalu dan Anda berada di dalam yang terbaik dari Anda,
Selama penyakit belum menyerang Anda dan Anda tidak tua dan berambut abu-abu,
Selama Anda memiliki keindahan dan kemudaan Anda, dan kami juga senang,
Selama waktu panjang Anda harus menikmati kesenangan cinta dengan senyum di wajah Anda. "

Sang Bodhisattva menjawab:

"Sampai Saya mencapai kebebasan dan keabadian yang sempurna, yang begitu sulit untuk dicapai,
Sampai Saya menyingkirkan penderitaan dan perbudakan di alam sura dan asura,
Sampai usia tua, penyakit, dan kematian menunjukkan wajah marah mereka,
Selama waktu yang panjang Saya akan berlatih di jalan yang menguntungkan yang mengarah ke kota keberanian. "

Para putri Mara berkata:

"Dalam dunia dewa, Anda, seperti Sakra, akan dikelilingi oleh para 'gadis surga (apsara)';
Dalam Surga Yama, Surga Suyāma, dan Surga Samtusita,
Anda akan dipuji oleh yang terbaik dari 'para yang abadi (amara)'.
Dalam dunia Mara, terpesona oleh para perempuan asmara, Anda akan menemukan kenikmatan cinta;
Menikmati bermain dengan kami - itu akan membawa kesenangan besar !"

Sang Bodhisattva menjawab:

"Nafsu keinginan cepat berlalu seperti embun di ujung rumput, atau seperti awan musim gugur;
Nafsu Keinginan adalah menakutkan seperti kemurkaan dari para gadis Naga.
Sakra, para dewa di surga Suyama, dan para dewa di surga Tusita, semuanya jatuh di bawah kekuasaan Namuci;
Nafsu Keinginan menjangkiti mereka yang tercela, jadi bagaimana mungkin orang bersukacita dalam itu? "

Para putri Mara berkata:

"Lihatlah pohon-pohon yang indah dengan daun segar dan bunga mekar;
Mereka bergema dengan teriakan dari burung jivajiva, burung kokila, dan senandung dari lebah.
Di tanah tumbuh rumput hijau segar, begitu lembut dan tebal;
Akankah Anda, sang Singa laki-laki, menikmati diri dengan kami para gadis muda di hutan kesenangan? "

Sang Bodhisattva menjawab:

"Pohon-pohon ini menghasilkan tunas dan bunga menurut musim, (kālavaśātpuspita ime kisalaya taravo )
Dan lebah juga mencari bunga karena menderita kelaparan dan kehausan. (bhuksapipāsitā madhukarāh kusumamabhigatāh)
Karena segala sesuatu yang tumbuh dari tanah akan layu di bawah terik matahari, (bhāskaru śosayisyati yadā dharanitalaruhām)
Saya telah menetapkan untuk mewujudkan nektar yang para Pemenang dahulu kala telah nikmati. (pūrvajinopabhuktamamrtam vyavasitamiha me)"

Para putri Mara berkata:

"Lihatlah kami! Wajah kami seperti bulan dan seperti bunga teratai yang segar;
Ucapan kami lembut dan menyenangkan, dan gigi kami putih seperti salju atau perak.
Keindahan seperti itu adalah jarang di antara para dewa, jadi bagaimana lagi di antara manusia?
Para wanita ini yang Anda miliki di sini bahkan diinginkan oleh para dewa tertinggi. "

Sang Bodhisattva menjawab:

"Saya melihat tubuh sebagai yang tidak murni, dipenuhi dengan banyak cacing;
Itu mudah rusak dan binasa, dan benar-benar tanpa kesenangan.
Namun Saya akan mencapai keadaan abadi, yang dihormati oleh para bijaksana,
Keadaan yang membawa kebahagiaan tertinggi 'ke dunia kematian (carācara)' dan 'dunia kehidupan (jagatah)'. "

Para anak perempuan itu sekarang menggunakan enam puluh empat penampilan perilaku asmara;
Mereka menderingkan gelang dan iket pinggang mereka dan membiarkan pakaian mereka terlepas.
Memukul dengan panah nafsu keinginan, tergila-gila, dengan senyum di wajah mereka, mereka berkata:
"Aryaputra, apakah kami tampil begitu jelek kepada Anda sehingga Anda tidak berbagi cinta kami?"

Mengetahui kesalahan dalam semua samsara, sang 'Raja Yang Telah Meninggalkan (vidhutarajā)' menjawab:
"Nafsu keinginan adalah seperti pedang, tombak, trisula, atau silet yang diolesi dengan madu;
Itu seperti kepala ular atau lubang api - yang banyak itu Saya telah sadari.
Jadi, karena perempuan mencuri kebajikan orang, Saya telah meninggalkan kelompok mereka. "

Dengan semua miliaran keterampilan yang menimbulkan kegilaan asmara,
Para gadis itu tidak dapat merayu sang Sugata yang memiliki kiprah gajah muda.
Jadi dengan rasa malu dan kejengahan, mereka sekarang membungkuk ke kaki sang Muni;
Menimbulkan rasa hormat, sukacita, dan cinta, mereka memuji sang 'Dermawan (hitakara)':

"Wajah Anda seperti pusat yang bersih dari bunga teratai, atau bulan panen; (nirmalapadmagarbhasadrśā śaradiśaśimukhā)
Berkilauan seperti nyala api dari api persembahan, atau sinar dari gunung emas. (sarpihutārcitejasadrśā kanakagirinibhā)
Semoga keinginan dan sumpah yang telah Anda buat dalam ratusan kehidupan, terpenuhi; (sidhyatu cintitā ti pranidhi bhavaśatacaritā)
Sekarang Anda sendiri telah menyeberang, bebaskanlah para makhluk yang menderita. (svāmupatīrya tāraya jagadvyasanaparigatam)"

Mereka memuji Dia yang seperti pohon karnikāra atau campaka;
Berputar mengelilingi sang Makhluk Tertinggi, yang tidak berubah seperti gunung agung.
Pulang kembali, mereka menundukkan kepala mereka kepada ayah mereka dan berkata kepadanya:
"Bapa, Guru dewa dan manusia ini tidak memiliki rasa takut atau marah.

"Dengan wajah tersenyum Dia melihat dengan mata seperti kelopak bunga teratai;
Tidak pernah Dia melihat orang lain dengan kemelekatan atau cemberut.
Gunung Meru mungkin bergetar, lautan mengering, dan matahari dan bulan jatuh,
Tapi tidak akan pernah Dia yang melihat kesalahan dari tiga keberadaan datang di bawah kekuasaan asmara wanita."

Ketika Mara, si jahat, mendengar kata-kata ini, ia merasa lebih sengsara dan tidak bahagia. Marah dan kecewa, ia berkata kepada anak-anaknya: "Astaga, Orang bodoh itu, sangat bodoh hingga Dia tidak melihat kecantikan dan keindahan anda! Bagaimana bisa bahwa kita tidak mampu membuat Dia menjauh dari kursi kebangkitan Bodhi? "

Kemudian sekali lagi, para putri dari Mara berbicara kepada ayah mereka dalam syair gatha:

"Meskipun kami berbicara kepada-Nya dengan lembut dan penuh kasih sayang, Dia tidak terangsang;
Meskipun kami menunjukkan hal yang paling rahasia, Dia tidak menjadi bermusuhan.
Tidak peduli tindakan apapun yang Dia saksikan, Dia tetap tanpa angan-angan khayalan;
Meskipun Dia melihat seluruh tubuh, pikiran-Nya tetap mendalam.

"Dia dengan jelas menyadari kesalahan perempuan;
Dia jauh dari nafsu birahi dan tidak memiliki nafsu keinginan.
Tiada di kediaman surga, atau di bumi, manusia atau sura
Yang mampu mengukur pikiran dan tindakan-Nya.

"Bapa, kami mencoba setiap trik perempuan pada Dia!
Dengan semua nafsu birahi kami, pasti hati-Nya seharusnya meluluh!
Namun, meskipun Dia melihat semuanya, pikiran-Nya tidak terganggu bahkan sekalipun;
Seperti 'raja pegunungan yang terkemuka (śailendrarāja)', Dia tidak berubah.



Terakhir diubah oleh skipper tanggal Mon Jan 04, 2016 9:14 pm, total 6 kali diubah

skipper

Jumlah posting : 439
Join date : 27.11.08
Age : 28

Lihat profil user http://aryamahayana.forumup.com

Kembali Ke Atas Go down

Om A Ra Pa Ca Na Dhi

Post by skipper on Thu Dec 31, 2015 7:20 pm

"Dia mengumpulkan keagungan dari ratusan kebajikan dan kualitas;
Selama banyak koti kalpa Dia telah mempraktekkan perilaku disiplin sila dan pertapaan.
Para dewa dan Brahma, para makhluk murni memiliki keagungan kebajikan,
Memberi penghormatan kepada Dia dan menyentuhkan kepala mereka ke kaki-Nya.

"Setelah Dia menaklukkan tentara Mara,
Dia pasti akan mencapai 'kebangkitan tertinggi (agrabodhim)', seperti yang para Jina lakukan di masa lalu.
Bapa, Dia tidak mencari pertempuran atau bertengkar dengan kami;
Meskipun pasukan kita kuat, tugas kita akan menjadi sulit.

"Bapa, lihatlah ke langit, di mana jutaan Sambodhisattva,
Dengan permata di atas kepala Mereka, dengan hormat menunggu.
Pada anggota tubuh Mereka, sumber kekayaan ini dihiasi dengan karangan bunga;
Mereka memiliki sepuluh kekuatan dan telah datang ke sini untuk menghormati Dia.

"Siapa pun yang memiliki pikiran, dan bahkan yang tidak memiliki,
Para pohon, gunung, dewa, yaksa, dan garuda,
Mereka semua menunduk kepada sang Gunung Kualitas (gunaparvatasya).
Bapa, akan lebih baik untuk meninggalkan Dia sendirian hari ini."

Bahkan:

"Orang tidak akan menyeberang di mana orang tidak dapat mencapai ujung;
Orang tidak akan menggali di mana orang tidak bisa menarik keluar akar.
Orang tidak bisa membuat Dia marah, atau bahkan membuat-Nya menderita dengan kesabaran;
Orang tidak dapat melakukan apapun yang akan membuat-Nya tidak bahagia. "

Para Bhiksu, pada saat itu delapan devata yang tinggal di pohon Bodhi, yaitu - Srīh, Vrddhih, Tapā, Sreyasī, Viduh, Ojobalā, Satyavādinī, Samanginī menghormati sang Bodhisattva, membuat-Nya berkembang melalui enam belas jenis keagungan, dan memuji-Nya:

"Viśuddhasattva, Anda sangat indah,
Seperti bulan selama dua minggu yang cerah.
Viśuddhabuddha, Anda berseri-seri,
Seperti matahari pada waktu fajar.

"Viśuddhasattva, Anda telah mekar,
Seperti bunga teratai di kolam.
Viśuddhasattva, Anda mengaum,
Seperti singa berambut panjang, berjalan di hutan.

"Agrasattva, Anda bersinar,
Seperti raja pegunungan di tengah lautan.
Viśuddhasattva, Anda ditinggikan,
Seperti lingkaran pegunungan sekeliling.

"Agrasattva, Anda sulit untuk diukur,
Seperti lautan yang kaya permata.
Lokanātha, pikiran Anda sangat luas,
Seperti langit yang tidak terbatas.

"Viśuddhasattva, pikiran Anda kuat;
Seperti bumi, Anda menopang semua makhluk.
Agrasattva, pikiran Anda tidak pernah keruh;
Seperti danau Anavatapta, yang selalu tenang.

"Agrasattva, pikiran Anda adalah tanpa tempat tinggal yang tetap;
Seperti angin, tidak pernah tetap menghuni di mana pun di semua dunia.
Agrasattva, Anda sulit untuk ditemui;
Seperti 'Raja Kecerahan (tejorāja)', Anda bebas dari semua kesombongan.

"Agrasattva, Anda sangat kuat;
Seperti Narayana, Anda sulit untuk ditaklukkan.
Lokanātha, tekad Anda kuat;
Anda tidak akan berpindah dari bodhimandā.

"Seperti petir Vajra yang dilepaskan dari tangan Indra,
Agrasattva, Anda tidak bisa dibelokkan kembali.
Agrasattva, Anda akan mencapai tujuan Anda secara penuh;
Segera Anda akan diberkahi dengan lengkap sepuluh kekuatan. "

Begitulah, Para Bhiksu, dengan cara ini para devata di pohon Bodhi memuliakan sang Bodhisattva melalui enam belas jenis keagungan (evam khalu bhiksavo bodhivrksadevatāh sodaśākāram bodhisattvam śriyā vardhayanti sma|).

Para Bhiksu, pada saat itu para devaputrāh dari alam śuddhāvāsa mencoba untuk mematahkan semangat Mara dalam enam belas cara yang berbeda. Apakah enam belas cara ini? Yaitu:

"'Penjahat (pāpīyam)', anda kalah;
Anda merenung seperti bangau tua.
Penjahat, anda tidak berdaya,
Seperti gajah tua sedang tenggelam di rawa.

"Penjahat, anda sedang sendiri,
Seperti pecundang berpura-pura menjadi pahlawan.
Penjahat, anda tidak memiliki seorangpun dengan anda,
Seperti orang yang menderita penyakit menular, ditinggalkan di hutan.

"Penjahat, anda lemah,
Seperti banteng muda terluka oleh beban berat.
Penjahat, anda terlempar di belakang anda,
Seperti pohon terombang-ambing oleh angin.

"Penjahat, anda berada di jalan yang salah,
Seperti penjelajah yang telah tersesat.
Penjahat, anda adalah yang terendah dari yang rendah,
Seperti orang miskin yang iri hati.

"Penjahat, anda cerewet,
Seperti gagak yang kurang ajar.
Penjahat, anda dikuasai kesombongan,
Seperti bajingan yang tidak tahu berterima kasih.

"Penjahat, hari ini anda akan melarikan diri,
Seperti serigala mendengar suara auman singa.
Penjahat, hari ini anda akan berserakan,
Seperti burung terlempar di sekitar oleh angin menderu.

"Penjahat, tidak mengetahui kapan waktu yang tepat,
Anda seperti seorang pengemis yang kebajikannya telah habis.
Penjahat, hari ini anda akan ditinggalkan,
Seperti panci yang rusak penuh dengan debu.

"Penjahat, hari ini anda akan tertahan oleh sang Bodhisattva,
Seperti ular oleh Mantra.
Penjahat, anda benar-benar tidak berdaya,
Seperti Urunda, yang kehilangan lengan dan kakinya. "

Begitulah, Para Bhiksu, dalam enam belas cara ini para dewa dari alam Suddhavasa mencoba untuk mematahkan semangat Mara si Papiyan.

Dan, para Bhikshu, para dewa yang hadir pada sang Bodhisattva sekarang juga mencoba untuk memecahkan tekad Mara dalam enam belas cara. Apakah enam belas cara ini? Yaitu:

"Penjahat, hari ini anda akan dikalahkan oleh sang Bodhisattva,
Seperti tentara musuh oleh Pahlawan.
Penjahat, hari ini anda akan ditekan oleh sang Bodhisattva,
Seperti pegulat lemah oleh Yang Kuat.

"Penjahat, hari ini anda akan dilampaui oleh sang Bodhisattva,
Seperti kunang-kunang oleh Matahari.
Penjahat, hari ini Anda akan dicerai-beraikan oleh sang Bodhisattva,
Seperti segenggam sekam oleh Angin Yang Kuat.

"Penjahat, hari ini anda akan ketakutan oleh sang Bodhisattva,
Seperti serigala oleh Singa.
Penjahat, hari ini Anda akan dijatuhkan oleh sang Bodhisattva,
Seperti pohon sala besar yang akarnya telah dipotong.

"Penjahat, hari ini anda akan dihancurkan oleh sang Bodhisattva,
Seperti kota musuh oleh seorang Raja Yang Besar.
Penjahat, hari ini anda akan dikeringkan oleh sang Bodhisattva,
Seperti jejak kaki sapi yang terisi air.

"Penjahat, hari ini anda akan melarikan diri dari sang Bodhisattva,
Seperti penyamun melarikan diri dari eksekusi.
Penjahat, hari ini anda akan dibuat berputar-putar oleh sang Bodhisattva,
Seperti segerombolan lebah oleh Panas Api.

"Penjahat, hari ini anda akan tersakiti oleh sang Bodhisattva,
Seperti raja yang sah yang telah kehilangan kerajaannya.
Penjahat, hari ini anda akan merenung oleh sang Bodhisattva,
Seperti bangau tua dengan sayap terpotong.

"Penjahat, hari ini anda akan kehilangan mata pencaharian oleh sang Bodhisattva,
Seperti penjelajah yang lelah tanpa persediaan di padang gurun.
Penjahat, hari ini anda akan menangis oleh sang Bodhisattva,
Seperti orang yang kapalnya karam di lautan.

"Penjahat, hari ini anda akan kehabisan kekuatan hidup oleh sang Bodhisattva,
Seperti rumput dan pohon-pohon oleh Api di ujung kalpa.
Penjahat, hari ini anda akan hancur oleh sang Bodhisattva,
Seperti puncak gunung oleh Petir Perkasa (mahāvajreneva girikūtam). "

Para Bhiksu, meskipun para devaputra yang hadir pada sang Bodhisattva mencoba untuk mematahkan semangat Mara, si jahat, di dalam enam belas cara ini, Mara, si papiyan tidak akan tergoyahkan.

Pada topik ini, dikatakan:

Meskipun rombongan dewata meminta ia untuk kembali, Antaka tidak mengindahkan;
Sebaliknya ia mengatakan, "Cabik Dia! Kalahkan Dia! Hancurkan Dia! Jangan biarkan Dia lolos hidup-hidup!
Jika Dia terbebaskan, Dia akan membebaskan alam saya dan alam lainnya juga;
Tapi satu-satunya pembebasan dalam persedian untuk Sramana ini adalah bangun dan melarikan diri. "

Sang Bodhisattva mengatakan:

"Meru, sang raja gunung mungkin berpindah dan semua makhluk mungkin berhenti menjadi; (meruh parvatarāja sthānatu cale sarvam jaganno bhavet)
Semua bintang, planet, dan bulan dapat jatuh ke bumi dari langit; (sarve tārakasamgha bhūmi prapate sajyotisendurnabhāt)
Ada kemungkinan bahwa semua makhluk dapat 'berpikir dan bertindak serempak (kareya ekamatayah)' dan lautan besar mungkin mengering;
Tetapi tidak mungkin bahwa Orang seperti 'Saya (SamBodhisattva Dasabhumi)' akan pernah berpindah dari 'Raja Pohon (drumarāja)'."

Mara menjawab:

"Saya adalah penguasa nafsu kesenangan indriya dan penguasa seluruh alam semesta (kāmeśvaro'smi vasitā iha sarvaloke).
Saya memerintah dewa, asura, manusia, dan hewan;
Semua dari mereka jatuh di bawah kendali saya.
Jadi bangunlah! Karena Anda berada di wilayah saya, ikuti perintah saya! "

Sang Bodhisattva mengatakan:

"Jika anda adalah penguasa nafsu kesenangan indriya, anda jelas bukanlah penguasa sama sekali;
Lihat siapa Saya sebenarnya - Saya adalah 'Penguasa Dharma (dharmeśvaro)'.
Jika anda adalah penguasa nafsu kesenangan indriya, anda tidak harus pergi ke alam yang lebih rendah;
Saat anda menyaksikan tanpa daya, Saya akan mencapai kebangkitan Bodhi. "

Mara menjawab:

"Sramana, apa yang Anda lakukan di sini di padang gurun sendiri?
Ini bukanlah tugas yang mudah untuk menemukan apa yang Anda cari.
Bhrgu, Angira, dan yang lainnya yang mencurahkan diri mereka sendiri dalam pertapaan
Tidak mencapai keadaan tertinggi, jadi lupakanlah tentang Anda, Orang biasa. "

Sang Bodhisattva mengatakan:

"Dengan pikiran yang dikuasai oleh kemarahan dan dipenuhi nafsu keinginan untuk alam surga,
Dan percaya bahwa diri adalah yang abadi atau yang tidak abadi,
Dan pikiran bahwa pembebasan adalah tempat yang anda bisa pergi,
Dengan prasangka keliru seperti itu, para Resi masa lalu berlatih pertapaan.

"Tidak tahu kebenaran, mereka memberitakan keberadaan jiwa,
Dengan berbagai cara mengatakan bahwa jiwa ini adalah menyerap-meliputi semua, terkurung pada tempat, abadi,
Dengan bentuk-rupa, tanpa bentuk-rupa, dengan kualitas, tanpa kualitas,
Perantara, dan bukan perantara. Ini adalah apa yang mereka katakan.

"Tapi hari ini, duduk di sini di kursi ini, Saya akan mencapai kebangkitan Bodhi yang murni;
Saya akan mengalahkan anda, Mara, dan mengusir tentara dan pasukan anda.
Saya akan menjelaskan kepada dunia tentang asal-usul dan kemunculan dari hal-hal,
Dan juga tentang Nirwana, keadaan yang mengagumkan di mana penderitaan ditentramkan. "

Mara, menjadi murka, sedih, dan sangat geram, berteriak kata-kata kasar:

"Tangkap Gautama itu, yang duduk sendirian di padang gurun, dan cepat bawa Dia ke saya!
Bawa Dia ke istanaku, ikat, kekang, dan perbudak Dia, dan buat Dia menjadi penjaga pintu gerbang saya!
Saya akan melihat Dia menderita dan menangis tak terkendali dalam berbagai cara, menjadi budak dari para dewa. "

Sang Bodhisattva menjawab:

"Ada kemungkinan bahwa orang dapat membuat gambar di langit kosong,
Atau menangkap angin yang bertiup dengan tali jerat,
Atau membuat matahari dan bulan yang terang jatuh dari langit ke bumi,
Namun anda, atau para makhluk yang tidak terhitung jumlahnya yang seperti anda, tidak akan pernah mengangkat Saya menjauh dari Pohon ini. "

Tentara yang kuat dari para Namuci itu datang kedepan.
Dengan teriakan liar, bermain keong besar dan berbagai genderang, mereka bertanya:
"Ketika Anda melihat tentara yang menakutkan ini dari Namuci,
Oh, Putra, anak kami tercinta, apakah Anda tidak termusnahkan?

"Anda secemerlang emas dari sungai Jambu, atau kulit buah dari bunga Campaka;
Anda berusia muda, dipuja dan dihormati oleh para dewa dan manusia.
Tapi hari ini Anda akan menemui kebinasaan Anda dalam pertempuran besar ini;
Anda akan berada di bawah kendali Mara, seperti bulan dirampas oleh asura. "

Dengan 'suara Brahma (brahmasvarena)' dan 'panggilan burung kalavinka (karavinkarutasvarenā)',
Sang Sugata berbicara kepada gerombolan yaksa dan rāksasa:
"Dia yang berharap untuk menyingkirkan Orang seperti Saya dari Pohon yang sempurna ini
Adalah orang bodoh yang mencoba untuk menakut-nakuti ruang angkasa itu sendiri.

"Tiada yang bisa melukai Saya di sini di bawah Pohon ini,
Tidak bahkan orang yang dapat menghancurkan mahāsahasra dan menghitung butiran debunya,
Tidak bahkan orang yang dapat menarik semua air di lautan melalui sedotan tunggal,
Tidak bahkan orang yang dapat membelah gunung Vajra tertinggi dalam sekejap. "

Mara, yang demikian tertahan, menjadi marah;
Dia mengacungkan tinggi-tinggi pedang terhunus yang tajam.
"Cepatlah bangun Sramanā dan lakukan seperti yang saya katakan,
Atau saya akan memotong Anda segera seperti ranting bambu atau rumput durva. "

Sang Bodhisattva menjawab:

"Bahkan jika trisahasra ini penuh dengan Mara,
Dan masing-masing mereka mengacungkan pedang besar seperti Gunung Meru,
Mereka tidak bisa menekuk rambut di tubuh Saya, apalagi membunuh Saya.
Jangan tidak percaya kepada Saya; Saya mengingatkan anda tentang tekad Saya yang kuat. "

Dengan wajah dari unta, sapi, dan gajah, dan mata yang menakutkan,
Dengan ular-ular berbisa sebagai senjata, dengan mata beracun yang mengerikan,
Mereka melemparkan gunung berapi yang sedang meletus pada Dia,
Serta pohon dengan akar-akarnya, dan tembaga dan besi.

Mereka berkumpul seperti awan dari empat penjuru arah,
Menderu dan menurunkan petir, bola-bola besi,
Pedang, tombak, kapak tajam, dan panah beracun.
Mereka menghancurkan permukaan bumi dan meleburkan pohon-pohon.

Beberapa memiliki seratus tangan dan menembak seratus anak panah.
Dari mulut mereka menembak keluar ular berbisa dan api,
Sementara merebut buaya dan makhluk-makhluk air lainnya dari laut.
Beberapa berubah menjadi garuda dan menerkam ular.

Sangat marah, beberapa melemparkan bola-bola besi berukuran Gunung Meru,
Serta puncak gunung yang menyala terbakar.
Memukul tanah, mereka membuat gempa bumi
Dan membangkitkan jumlah besar air bawah tanah.

Beberapa melompat di depan-Nya dan beberapa menyerang-Nya dari belakang;
Berteriak, "Kamu, Anak!" Mereka menyerang dari kiri dan dari kanan.
Tangan dan kaki mereka berubah dengan cara yang salah, dan kepala mereka menyala terbakar;
Kilatan petir memancar dari mata mereka.

Saat Dia menyaksikan tentara Namuci ini, yang jelek dengan bentuk yang tidak wajar,
Suddhasattvah ini memahami bahwa mereka sama seperti ilusi.
"Tidak ada Mara di sini, tidak ada tentara, tidak ada makhluk, dan juga tidak ada diri; (naivātra māru na balam na jaganna cātmā)
Seperti bulan tercermin di kolam, demikian juga tiga dunia ini berputar. (udacandrarūpasadrśo bhramati trilokah)

"Tidak ada mata, tidak ada laki-laki, tidak ada perempuan, dan tidak ada diri;
Tidak ada telinga, tidak ada hidung, tidak ada lidah, dan tidak ada tubuh.
Tiada yang menciptakan gejala kejadian ini dan tiada yang mengalaminya;
Mereka muncul dalam ketergantungan dan kosong baik dari dalam dan luar. "

Saat Dia menyatakan kebenaran bahwa 'gejala kejadian adalah kosong (śūnya dharmāh)',
Para yaksa yang bersedia pada disiplin vinaya
Merasakan senjata di tangan mereka menjadi karangan bunga.
Begitulah hasil dari kata-kata yang diucapkan oleh Dia Yang Selalu Berbicara Kebenaran (so satyavākyamakarotsada satyavādī).

Dia dengan anggun menggerakkan tangan kanan-Nya di atas tubuh-Nya dari kepala sampai kaki
Tangan-Nya, yang dihiasi dengan selaput yang baik,
Yang memiliki kuku berwarna tembaga yang indah, berkilau seperti emas dari Sungai Jambu,
Dan ditandai dengan roda seribu ruji, dan pernuh pertanda baik dengan jasa kebajikan.

Dia mengulurkan tangan-Nya, seperti petir yang menggelegar dari langit,
Dan berkata : "Bumi ini adalah saksi Saya. (ābhāsate : vasumatīniya mahya sāksī)
Saya telah membuat jutaan pengorbanan yang terperinci di masa lalu. (citrā mi yaj˝a nayutānapi yasta pūrve)
Dan tidak pernah menolak orang-orang yang memohon kepada Saya. (na mi jātu yācanaka bandhakrtā nu dāsye)

"Air dan api dan angin adalah saksi Saya,
Dan begitu juga Brahma penguasa makhluk (prajāpati), bintang-bintang, bulan, matahari.
Para Buddha di sepuluh penjuru adalah saksi Saya;
Disiplin śīla, praktek, dan 'cabang-cabang yang unggul dari kebangkitan (bodhiangāh)' semua adalah saksi Saya.

"Kedermawanan adalah saksi Saya, demikian juga disiplin, dan kesabaran; (dānam mi sāksi tatha śīlu tathaiva ksāntih)
Ketekunan adalah saksi Saya, demikian juga konsentrasi, dan pengetahuan, (vīryāpi sāksi tatha dhyāna tathaiva praj˝ā)
Keempat perenungan terbatas adalah saksi Saya, demikian juga lima pengetahuan yang lebih tinggi. (catura pramāna mama sāksi tathā pancā abhij˝ā)
Bahkan semua praktek bertahap dari kebangkitan adalah saksi Saya. (anupūrvabodhicari sarva mameha sāksī)

"Namun banyak para makhluk yang ada di sepuluh penjuru,
Dengan semua kekuatan dari jasa kebajikan, disiplin, dan kebijaksanaan mereka,
Dan semua pengorbanan tidak terbatas yang banyak dari mereka,
Itu tidak sebanding bahkan untuk satu persen dari kualitas dalam sehelai rambut Saya."

Dia dengan anggun menyentuhkan tangan-Nya ke bumi
Sehingga bumi terdengar seperti vas tembaga.
Saat Mara mendengar ini, ia jatuh ke tanah,
Dan kemudian mendengar kata-kata, "Serang! Tangkap teman kegelapan ini. "

Saat tubuh Mara mulai berkeringat, keagungannya menghilang dan wajahnya menjadi pucat;
Mara sekarang melihat dirinya diatasi oleh usia tua.
Dia memukul dadanya dan berteriak ketakutan, dengan tanpa pelindung terlihat;
Pikiran Mara menjadi bingung dan pikirannya terkacaukan.

Para gajah, kuda, alat angkut, dan kereta tempurnya semua jatuh ke tanah;
Para raksasa, kumbhānda, dan pisaca sangat ketakutan dan melarikan diri.
Bingung, mereka tidak bisa menemukan jalan mereka, dan tanpa tempat istirahat atau perlindungan,
Mereka melarikan diri seperti burung yang sedang melihat kebakaran hutan.

Para orang tua, anak-anak, saudara perempuan, dan saudara laki-laki bertanya tentang mereka:
"Di manakah mereka terlihat? Di manakah mereka pergi? "
Dan dengan cara ini mereka mulai berdebat dan berkelahi satu sama lain:
"Penderitaan seperti itu telah menimpa kami, dan tidak ada kemungkinan untuk hidup."

Tentara besar Mara, yang begitu tidak tergoyahkan,
Sekarang semuanya pergi, tersebar, dan tidak lagi bersama-sama.
Selama tujuh hari mereka tidak melihat satu sama lain,
Dan ketika mereka akhirnya melihat bentuk khayalan mereka, mereka mengatakan, "Senang melihat anda hidup. "

Dewata pohon merasa kasihan;
Dia mengambil vasnya dengan air dan memercikkan kepada teman kegelapan itu.
"Cepat, bangun! Anda harus pergi tanpa penundaan!
Karena ini adalah apa yang terjadi pada mereka yang tidak mengindahkan kata-kata Guru. "

Mara menjawab:

"Saya tidak mendengarkan saran yang baik dan bermanfaat dari anak-anak saya,
Dan menganggu 'Makhluk Murni Yang Sempurna (suśuddhasatve)'.
Oleh karena itu saya sekarang menuai penderitaan, ketakutan, kemalangan, kesedihan, kehancuran,
Ratapan, kehilangan kehormatan, dan keadaan yang menyedihkan ini. "

Dewata menjawab:

"Orang bodoh yang menganggu Mereka Yang Sempurna
Dirinya sendiri akan bertemu dengan banyak masalah
Ketakutan, penderitaan, bencana, kesengsaraan,
Ratapan, pembunuhan, dan perbudakan. "

Para pemimpin dewa, garuda, rāksasa dan kimnara,
Brahma, Sakra, dan para dewa di surga Tusita, Paranirmita hingga Akanisthāh'
Semuanya mengumumkan kemenangan-Nya dan berteriak:
"Anda telah menaklukkan tentara Namuci! 'Pahlawan Dunia (lokavīra)' telah menang! "

Mereka mempersembahkan karangan bunga mutiara, bulan sabit, payung, bendera, dan spanduk,
Dan menghujani Dia dengan bunga dan serbuk gaharu, tagara, dan cendana.
Mereka memainkan musik dan bernyanyi,
"Duduk di bawah Pohon, Pahlawan, Singa yang menaklukkan musuh."

"Pada kursi tertinggi ini, Anda telah menaklukkan dengan cinta kasih para tentara Namuci.
Pahlawan, hari ini Anda akan mencapai kebangkitan Bodhi,
Sepuluh kekuatan, kualitas yang unik, pencapaian yang berbeda (pratisamvidam),
Dan pengalaman seorang Buddha (buddhavisayam) Anda akan capai hari ini.

"Dalam rangka untuk menjinakkan Mara, Anda memasuki pertempuran ini. (iha māradharsanakrte ca rane pravrtte)
Dengan kekuatan dan keperkasaan dari Bodhisattva yang sempurna, (sambodhisattvabalavikrama yebhi drstam)
360 juta makhluk yang menyaksikan,
Dan 240 juta yang membentuk keinginan untuk 'kebangkitan yang sempurna dari seorang Buddha (varabuddhabodhau)'! "

Demikianlah Sri Lalitavistara Bagian kedua puluh satu tentang Menaklukkan Mara.
(iti śrīlalitavistare māradharsanaparivarto nāmaikavimśatitamo'dhyāyah)


Terakhir diubah oleh skipper tanggal Tue Jan 19, 2016 10:02 pm, total 1 kali diubah

skipper

Jumlah posting : 439
Join date : 27.11.08
Age : 28

Lihat profil user http://aryamahayana.forumup.com

Kembali Ke Atas Go down

Om Ah Hum

Post by skipper on Mon Jan 18, 2016 10:00 pm




Bab 22 - Kebangkitan Yang Sempurna dan Lengkap
abhisambodhanaparivarto dvāvimśah

Para Bhiksu, ketika sang Bodhisattva telah menghancurkan Mara si penentang, mengalahkan musuh-Nya, menang dalam menghadapi pertempuran, dan mengangkat tinggi payung, panji, dan spanduk penaklukan, Dia menetap ke dalam konsentrasi dhyāna pertama. Keadaan yang bebas dari nafsu keinginan, bebas dari faktor yang berhubungan dengan perbuatan jahat dan yang bukan kebajikan, disertai dengan pemikiran dan analisis, dan dijiwai dengan sukacita dan kesenangan yang terlahir dari 'kebijaksanaan (vivekajam)'.

Ketika Dia telah menyebabkan penghentian pemikiran dan analisis, Dia menjadi sempurna tenang di dalam dan dari diri-Nya sendiri, dan oleh karena itu pikiran-Nya menjadi terkonsentrasi. Melalui ini Dia menetap ke dalam konsentrasi dhyāna kedua, yang terbebas dari pemikiran dan analisis dan dijiwai dengan sukacita dan kesenangan yang terlahir dari 'penyerapan (samādhijam)'.

Melalui kekecewaan dengan sukacita, Dia tetap seimbang, mempertahankan kesadaran dan pemeriksaan Diri, dan mengalami kesenangan tubuh. Jadi Dia menetap ke dalam konsentrasi dhyāna ketiga, yang tidak terhubung dengan sukacita. Para Aryā menyebut Orang seperti itu : "Yang Seimbang Menetap Pada Kesenangan Yang Dijiwai Dengan 'Perhatian (smrtimān)'".

Melalui melepaskan kesenangan pada saat itu, dan setelah sebelumnya melepaskan duka di masa lalu, baik kesenangan batin dan ketidaksenangan batin menjadi tertaklukkan. Jadi Dia menetap ke dalam konsentrasi dhyāna keempat, yang adalah sempurna murni keseimbangan dan kesadaran (upeksāsmrtipariśuddham), tidak terhubung dengan kesenangan atau duka.

Saat pikiran sang Bodhisattva - termurnikan dan terbersihkan, jelas, bebas dari dasar dan cabang penderitaan, lembut, bisa menyesuaikan, dan tidak bergerak - terrendam dengan cara ini, di awal waktu malam hari Dia menghasilkan maksud untuk mewujudkan pengetahuan yang melihat kebijaksanaan dengan mata surga, dan jadi Dia mengarahkan pikiran-Nya ke arah tujuan itu. Kemudian sang Bodhisattva, 'dengan mata surga murni yang melampaui di luar mata manusia, melihat makhluk hidup (divyena caksusā pariśuddhenātikrāntamānusyakena sattvān paśyati).' Dia melihat mereka mati dan dilahirkan, dalam semua keindahan dan keburukan mereka, dalam keadaan yang menguntungkan dan yang tidak menguntungkan, merosot atau meningkat tepatnya sesuai dengan perbuatan mereka. Dengan pemahaman ini Dia berpikir:

"Sayang ! Para makhluk hidup terlibat dalam perilaku tubuh, ucapan, dan pikiran yang jahat. Melindungi pandangan yang salah, mereka mencaci maki para Aryā. Ketika mereka terlibat dalam tindakan yang terkait dengan pandangan yang salah, saat tubuh mereka runtuh dan mereka mati, mereka jatuh ke dalam perpindahan yang buruk dan dilahirkan di antara alam neraka (narakesūpapadyante). Namun para makhluk hidup lainnya yang terlibat dalam perilaku tubuh, ucapan, dan pikiran yang baik. Melindungi pandangan yang benar, mereka tidak mencaci maki para Aryā. Karena mereka terlibat dalam tindakan yang terkait dengan pandangan yang benar, saat tubuh mereka runtuh dan mereka mati, mereka terlahir dalam keberadaan yang menyenangkan di alam surga (svargalokesūpapadyante)."

Dalam cara ini, dengan mata surga murni Nya yang melampaui di luar mata manusia, sang Bodhisattva melihat para makhluk hidup mati dan dilahirkan, dalam semua keindahan dan keburukan mereka, dalam keadaan yang menguntungkan dan yang tidak menguntungkan, merosot dan meningkat, masing-masing, tepatnya sesuai dengan perbuatan mereka. Para Bhiksu, ini adalah bagaimana, selama waktu pertama dari malam hari, sang Bodhisattva mewujudkan pengetahuan, menghapus kegelapan, dan menyalakan lampu.

Kemudian, saat pikiran-Nya - termurnikan dan terbersihkan, jelas, bebas dari dasar dan cabang penderitaan, luwes, mudah disesuaikan, dan tidak bergerak - terrendam dengan cara ini, di tengah waktu dari malam hari, sang Bodhisattva menghasilkan maksud untuk mewujudkan pengetahuan yang melihat kebijaksanaan dari mengingat kembali kehidupan masa lalu, dan Dia mengarahkan pikiran-Nya ke arah tujuan itu.

Dalam cara ini Dia mengingat kembali kehidupan masa sebelumnya dari diri-Nya dan makhluk hidup lainnya, dimulai dengan satu, dua, tiga, empat, dan lima masa kehidupan, sepuluh, dua puluh, tiga puluh, empat puluh, lima puluh lebih masa kehidupan, kemudian seratus masa kehidupan, seribu masa kehidupan, seratus ribu masa kehidupan, kemudian banyak ratusan ribu masa kehidupan, sepuluh juta masa kehidupan, satu miliar masa kehidupan, sepuluh miliar masa kehidupan, satu triliun masa kehidupan, dan kuadriliun masa kehidupan, kemudian beberapa miliar, beberapa puluh miliar, beberapa triliunan, dan beberapa kuadrilliun dari masa kehidupan (anekānyapi jātikotīnayutaśatasahasrāni), sepanjang jalan hingga sampai ke masa kehidupan dalam kalpa kehancuran, sebuah kalpa pembentukan, sebuah kalpa dari kehancuran dan pembentukan, dan beberapa kalpa dari kehancuran dan pembentukan. Dia mengingat kehidupan masa lampau dari diri-Nya dan orang lain dalam rincian terbesar, berpikir : "Di tempat itu Saya memiliki nama ini, julukan ini, keluarga ini, kasta ini, negara ini, jangka hidup ini, tinggal selama rentang waktu ini, dan mengalami jenis-jenis kesenangan dan kesedihan ini. Setelah jatuh dari sana, Saya lahir di sini. Setelah jatuh dari sana, Saya lahir di sini ... "

Kemudian, saat pikiran-Nya - termurnikan dan terbersihkan, jelas, bebas dari dasar dan cabang penderitaan, luwes, mudah disesuaikan, dan tidak bergerak - terrendam dengan cara ini, selama waktu akhir dari malam hari, saat subuh, tepat pada saat malam hari ketika genderang pagi dipukuli, sang Bodhisattva menghasilkan maksud untuk mewujudkan pengetahuan yang membuat penderitaan dan asal-usulnya menjadi berakhir dan menyadari wawasan yang menghabiskan kekotoran batin, dan Dia mengarahkan pikiran-Nya untuk tujuan itu.

Lalu Dia berpikir: "Alangkah menyedihkan dunia ini! Ini sedih karena kelahiran, usia tua, sakit, kematian, keberangkatan, dan kelahiran kembali, tetapi tidak tahu cara menghapus dirinya dari tumpukan besar penderitaan murni ini, ditandai terutama oleh usia tua, sakit, dan kematian. Sayang ! Jika saja para makhluk mengerti bagaimana memadamkan tumpukan besar penderitaan murni ini yang ditandai terutama oleh usia tua, sakit, dan kematian. "

Kemudian sang Bodhisattva lanjut berpikir: "Apa prasyarat bagi usia tua dan kematian untuk berlangsung (kasmin sati jarāmaranam bhavati)? Dan apa kondisi sebab-akibat dari usia tua dan kematian (kimpratyayam ca punarjarāmaranam)?"

Kemudian terpikir oleh-Nya: "Usia tua dan kematian terjadi ketika ada 'kelahiran (jati)'. Kelahiran adalah kondisi sebab-akibat dari usia tua dan kematian (jātipratyayam jarāmaranam)."

Kemudian sang Bodhisattva berpikir lagi: "Apa prasyarat bagi kelahiran untuk berlangsung? Apa kondisi sebab-akibat dari kelahiran?"

Kemudian terpikir oleh-Nya: "Kelahiran terjadi ketika ada 'keberadaan (bhava)'. Keberadaan adalah kondisi sebab-akibat dari kelahiran."

Kemudian sang Bodhisattva berpikir (atha bodhisattvasya punaretadabhūt): "Apa prasyarat bagi keberadaan untuk muncul? Apa kondisi sebab-akibat dari keberadaan?"

Kemudian terpikir oleh sang Bodhisattva: "Keberadaan terjadi ketika ada 'kemelekatan (upādāna)'. Kemelekatan adalah kondisi sebab-akibat dari keberadaan."

Kemudian sang Bodhisattva berpikir: "Apa prasyarat bagi kemelekatan untuk terjadi? Apa kondisi sebab-akibat dari kemelekatan?"

Kemudian terpikir oleh-Nya: "Kemelekatan terjadi ketika ada 'hasrat keinginan (trsnā)'. Hasrat keinginan adalah kondisi sebab-akibat dari kemelekatan."

Kemudian sang Bodhisattva berpikir: "Apa prasyarat bagi hasrat keinginan untuk berlangsung? Apa kondisi sebab-akibat dari hasrat keinginan?"

Kemudian terpikir oleh-Nya: "Hasrat keinginan terjadi ketika ada 'perasaan (vedanā)'. Perasaan adalah kondisi sebab-akibat dari hasrat keinginan."

Sang Bodhisattva kemudian berpikir: "Apa prasyarat bagi perasaan untuk berlangsung? Apa kondisi sebab-akibat dari perasaan?"

Kemudian terpikir oleh-Nya: "Perasaan terjadi ketika ada 'kontak hubungan (sparśa)'. Kontak hubungan adalah kondisi sebab-akibat dari perasaan. "

Kemudian sang Bodhisattva berpikir: "Apa prasyarat bagi kontak hubungan untuk terjadi? Apa kondisi sebab-akibat dari kontak hubungan?"

Kemudian terpikir oleh-Nya:"Kontak hubungan terjadi ketika 'enam bidang indera (sadāyatana)' hadir. Keenam bidang indera adalah kondisi sebab-akibat dari kontak hubungan."

Kemudian sang Bodhisattva berpikir: "Apa prasyarat bagi enam bidang indera untuk muncul? Apa kondisi sebab-akibat dari enam bidang indera?"

Kemudian terpikir oleh-Nya: "Enam bidang indera muncul ketika ada 'nama dan bentuk (nāmarūpe)'. Nama dan bentuk adalah kondisi sebab-akibat dari enam bidang indera."

Sang Bodhisattva kemudian berpikir: "Apa prasyarat bagi nama dan bentuk untuk menjadi ada? Apa kondisi sebab-akibat dari nama dan bentuk?"

Kemudian terpikir oleh-Nya: "Nama dan bentuk terwujud bila ada 'kesadaran (vij˝ānam)'. Kesadaran adalah kondisi sebab-akibat dari nama dan bentuk."

Kemudian sang Bodhisattva berpikir: "Apa prasyarat bagi kesadaran untuk terbentuk? Apa kondisi sebab-akibat dari kesadaran?"

Kemudian terpikir oleh-Nya: "Kesadaran muncul ketika ada 'pembentukan (samskārāh)'. Pembentukan adalah kondisi sebab-akibat dari kesadaran."

Sang Bodhisattva kemudian merenungkan: "Apa prasyarat bagi pembentukan untuk terbentuk? Apa kondisi sebab-akibat untuk pembentukan?"

Kemudian terpikir oleh-Nya: "Pembentukan terwujud ketika ada 'ketidaktahuan (avidyā)'. Ketidaktahuan adalah kondisi sebab-akibat dari 'pembentukan (pembentukan disini artinya bentuk-bentuk perbuatan/Karma)'."

Kemudian, para Bhikshu, pikiran terjadi kepada sang Bodhisattva: "Ketidaktahuan menyediakan kondisi sebab-akibat untuk pembentukan.
Pembentukan menyediakan kondisi sebab-akibat untuk kesadaran.
Kesadaran menyediakan kondisi sebab-akibat untuk nama dan bentuk.
Nama dan bentuk menyediakan kondisi sebab-akibat untuk enam bidang indera.
Keenam bidang indera menyediakan kondisi sebab-akibat untuk kontak hubungan.
Kontak hubungan menyediakan kondisi sebab-akibat untuk perasaan.
Perasaan menyediakan kondisi sebab-akibat untuk hasrat keinginan.
Hasrat keinginan menyediakan kondisi sebab-akibat untuk kemelekatan.
Kemelekatan menyediakan kondisi sebab-akibat untuk keberadaan.
Keberadaan menyediakan kondisi sebab-akibat untuk kelahiran.
Kelahiran menyediakan kondisi sebab-akibat untuk usia tua dan kematian, ratapan, sakit, putus asa, dan siksaan.
Demikian itu adalah bagaimana tumpukan besar dari penderitaan murni ini datang menjadi ada."

Para Bhikshu, melalui mempertimbangkan dan merenungkan faktor-faktor ini, yang belum pernah terdengar sebelumnya, ada terbit dalam kebijaksanaan sang Bodhisattva, penglihatan, pengetahuan, kecerdasan, kehati-hatian yang ábijaksana, dan wawasan, dan cahaya mulai bersinar.

Kemudian sang Bodhisattva berpikir: "Apa yang harus dihilangkan supaya usia tua dan kematian tidak terjadi? Apa yang harus dicegah untuk menghilangkan usia tua dan kematian?"

Kemudian terpikir oleh-Nya: "Ketika tidak ada kelahiran, usia tua dan kematian tidak terjadi. Usia tua dan kematian dicegah dengan mencegah kelahiran."

Kemudian sang Bodhisattva merenungkan: "Apa yang harus dihilangkan supaya kelahiran tidak terjadi? Apa yang harus dicegah untuk menghilangkan kelahiran?"

Pikiran ini kemudian terpikir oleh-Nya: "Ketika tidak ada keberadaan, kelahiran tidak terjadi. Kelahiran dihilangkan dengan mencegah keberadaan."

Sang Bodhisattva kemudian mempertimbangkan: "Apa yang harus dihilangkan untuk menghindari segala sesuatu hingga ke pembentukan menjadi terwujud? Apa yang harus dicegah untuk menghilangkan pembentukan?"

Kemudian terpikir oleh-Nya: "Ketika tidak ada kebodohan, pembentukan tidak terbentuk. Mencegah ketidaktahuan mencegah pembentukan. Dengan mencegah pembentukan, kesadaran tercegah, dan seterusnya, sampai kelahiran tercegah, sehingga mengakhiri usia tua dan kematian, penderitaan, ratapan, sakit, putus asa, dan siksaan. Demikian itu adalah bagaimana tumpukan besar dari penderitaan yang murni ini diakhiri."

Para Bhikshu, melalui mempertimbangkan dan merenungkan faktor-faktor ini, yang belum pernah terdengar sebelumnya, ada terbit dalam kebijaksanaan sang Bodhisattva, penglihatan, pengetahuan, kecerdasan, kehati-hatian yang ábijaksana, dan wawasan, dan cahaya mulai bersinar.

Para Bhikshu, pada waktu itu Saya secara tepat memahami empat kebenaran. Saya memahami: 'Kekotoran batin (āśrava)' adalah penderitaan, sumber dari kekotoran batin, bagaimana kekotoran batin dihentikan, dan jalan yang mengarah ke penghentian kekotoran batin.

Saya secara tepat memahami 'kekotoran batin dari nafsu birahi (kāmāśravo)', 'kekotoran batin dari mendambakan keberadaan hidup (bhavāśravo)', 'kekotoran batin dari ketidaktahuan/kebodohan (avidyāśravo)', dan kekotoran batin dari keyakinan salah (drstyāśravah). Saya mengerti di mana tepatnya kekotoran batin ini berakhir tanpa meninggalkan sisa, dan di mana tepatnya kekotoran batin ini lenyap dan menghilang tanpa meninggalkan sisa.

Saya secara tepat memahami ciri khas dari ketidaktahuan, sumber ketidaktahuan, berhentinya ketidaktahuan, dan jalan menuju penghentian nya. Saya memahami di mana tepatnya semua ketidaktahuan tanpa kecuali lenyap dan menghilang. Dan lebih lanjut Saya secara tepat memahami ciri khas yang tepat dari pembentukan, sumber pembentukan, berhentinya pembentukan, dan jalan yang menuju penghentian nya. Saya secara tepat memahami ciri khas yang tepat dari kesadaran, sumber kesadaran, berhentinya kesadaran, dan jalan menuju penghentian nya.

Saya secara tepat memahami ciri khas yang tepat dari nama dan bentuk, sumber nama dan bentuk, berhentinya nama dan bentuk, dan jalan menuju penghentian nya. Saya secara tepat memahami ciri khas yang tepat dari enam bidang indera, sumber dari enam bidang indera, penghentian enam bidang indera, dan jalan menuju penghentian nya.

Saya secara tepat memahami ciri khas yang tepat dari kontak hubungan, sumber kontak hubungan, berhentinya kontak hubungan, dan jalan menuju penghentian nya. Saya secara tepat memahami ciri khas yang tepat dari perasaan, sumber perasaan, berhentinya perasaan, dan jalan menuju penghentian nya. Saya secara tepat memahami ciri khas yang tepat dari hasrat keinginan, sumber hasrat keinginan, berhentinya hasrat keinginan, dan jalan menuju penghentian nya.

Saya secara tepat memahami ciri khas yang tepat dari kemelekatan, sumber kemelekatan, berhentinya kemelekatan, dan jalan menuju penghentian nya. Saya secara tepat memahami ciri khas yang tepat dari keberadaan, sumber keberadaan, berhentinya keberadaan, dan jalan menuju penghentian nya. Saya secara tepat memahami ciri khas yang tepat dari kelahiran, sumber kelahiran, berhentinya kelahiran, dan jalan menuju penghentian nya.

Saya secara tepat memahami ciri khas yang tepat dari usia tua, sumber usia tua, berhentinya usia tua, dan jalan menuju penghentian nya. Saya secara tepat memahami ciri khas yang tepat dari kematian, sumber kematian, berhentinya kematian, dan jalan menuju penghentian nya. Saya secara tepat memahami dengan tepat bagaimana tumpukan besar dari penderitaan murni ini, dengan penderitaan nya, ratapan nya, sakit nya, putus asa nya, dan siksaan nya muncul dan bagaimana itu berhenti. Saya secara tepat memahami ciri khas yang tepat dari 'penderitaan (duhkha)', sumber penderitaan, berhentinya penderitaan, dan jalan menuju penghentian nya.

Dengan demikian, para Bhikshu, tentu saja, selama waktu akhir dari malam hari, saat waktu fajar, tepat pada waktu untuk pemukulan genderang pagi hari, sang Bodhisattva, sang Makhluk (purusa), sang Makhluk Yang Baik (satpurusa), sang Makhluk Yang Tertinggi (senātipurusena), sang Makhluk Besar (mahāpurusena), sang Sapi Jantan Di antara Makhluk (purusarsabhena), sang Gajah Di antara Makhluk (purusanāgena), sang Singa Di antara Makhluk (purusasimhena), sang Banteng Di antara Makhluk (purusapumgavena), sang Pahlawan Di antara Makhluk (purusaśūrena), sang Juara Di antara Makhluk (purusadhīrena), sang Ahli Di antara Makhluk (purusajānena), sang Bunga Teratai Di antara Makhluk (purusapadmena), sang Bunga Teratai Putih Di antara Makhluk (purusapundarīkena), sang Buas Tiada Tanding Dari Yang Berat Di antara Makhluk (purusadhaureyenānuttarena), sang Kusir Tiada Tanding Di antara Makhluk (purusadamyasārathinā) - mencapai Anuttarā Samyaksambodhim Abhisambudhya, mencapai Tiga Pengetahuan (traividyādhigatā). Dia melakukannya melalui pengetahuan yang terdiri dari wawasan yang terkonsentrasi kedalam segala sesuatu yang mungkin dikenal, dipahami, dicapai, disadari, dan diwujudkan melalui kebijaksanaan dari Yang Mulia.

Para Bhikshu, kemudian para dewa mengatakan, "Teman-teman, mari kita tebarkan bunga! Sang Bhagavan telah mencapai Abhisambuddha! "

Tapi kemudian, beberapa devaputrāh yang telah pernah melihat para Buddha masa lalu, datang bersama-sama dan mengatakan kepada yang lainnya, "Teman-teman, karena para Samyaksambuddhā dari masa lalu semua-Nya menghasilkan dan mewujudkan tanda, jangan melemparkan bunga sampai sang Bhagavan telah membuat tanda. "

Para Bhikshu, sang Tathāgata mengetahui bahwa para devaputrā sedang ragu-ragu, sehingga Dia naik ke atas langit 'dengan ketinggian tujuh pohon palem (saptatālamātram)', dan saat sedang duduk di sana Dia mengucapkan kata-kata dari kegembiraan ini:

"Jalan telah diputuskan;
Kekotoran batin telah dipadamkan.
Aliran keluar telah kering dan tidak lagi mengalir;
Jalan, sekarang berakhir, Saya tidak lagi melakukan perjalanan.
Ini disebut berakhirnya penderitaan! "

Para devaputrā dengan demikian menaburi sang Tathāgata dengan bunga surgawi, menumpuknya hingga setinggi lutut-Nya.

Para Bhikshu, ketika sang Tathāgata mencapai Abhisambuddha dengan cara ini, kegelapan yang tebal terangkat, hasrat keinginan termurnikan, keyakinan salah terlenyapkan, penderitaan terbingungkan, pecahan terhapuskan, ikatan simpul terlepaskan, 'bendera kebanggaan (mānadhvajah)' terturunkan, 'bendera kebenaran (dharmadhvajah)' ternaikkan, pembentukan yang tersembunyi menjadi tumbang, 'gejala kejadian yang apa adanya (dharmatathatā)' menjadi diketahui, kemutlakkan dipahami, dharmadhātuh dipahami, sifat alami makhluk hidup terpastikan, yang berdasarkan pada kenyataan telah tersetujui, yang berdasarkan pada kekeliruan telah tertolak, yang tidak tentu telah diterima, indera para makhluk hidup menjadi terlihat di dalam semua keanekaragamannya, perilaku para makhluk hidup dipahami, obat penyembuh untuk penyakit dari makhluk hidup menjadi dipahami, dan ramuan obat keabadian dibuatkan. Dia menjadi 'Raja Penyembuhan (vaidyarājah)', yang akan membebaskan para makhluk dari penderitaan dan mendirikan mereka di dalam kebahagiaan Nirvana; Dia mengambil tempat duduk-Nya di atas takhta kerajaan yang megah dari para Tathāgata yang adalah intisari dari para Tathāgata (nisannastathāgatagarbhe tathāgatamahādharmarājāsane). Dia menemukan cara untuk menyelesaikan pembebasan dan memasuki 'kota ke-Maha-Tahu-an (sarvaj˝atānagaram)', di mana Dia berbaur secara sempurna dengan semua Buddha dan menjadi tidak terpisahkan dari pemahaman dharmadhātu.

Para Bhikshu, sang Tathāgata tinggal berdiam di 'kursi kebangkitan (bodhimanda)' selama tujuh hari pertama, memikirkan, "Di sini Saya mencapai Anuttarāh Samyaksambodhim Abhisambuddhah, telah mengakhiri penderitaan dari lahir, usia tua, dan kematian, yang telah terjadi sejak zaman dahulu."

Para Bhikshu, tentu saja, pada seluruh saat sang Bodhisattva mencapai 'ke-Maha-Tahu-an (sarvaj˝atve)', semua makhluk di seluruh dunia dalam sepuluh penjuru arah langsung menjadi gembira. Semua dunia dibanjiri cahaya terang, termasuk bahkan ruang angkasa gelap di antara mereka yang penuh dengan kejahatan.

Semua dunia diseluruh sepuluh penjuru arah berguncang dalam enam cara: Itu bergetar, gemetar, dan gempa, berguncang, bergoyang, dan berayun; Itu bergetar, menggigil, dan berputar, berdetak, berguncang, dan mengejang; Itu berdentum, berdetak, dan berdentang, menggelegar, berguntur, dan meraung.

Semua Buddha memberikan ucapan selamat (sādhukāram) kepada sang Tathāgata karena telah mencapai Abhisambuddhā dan menganugerahkan kepada-Nya 'hadiah dharmā (dharmācchādāmśca)'. Dengan hadiah dharmā ini, trisāhasramahāsāhasra lokadhātu ini menjadi ditutupi dengan payung permata, dan dari payung permata itu datang keluar sebagainya 'jaringan dari sinar cahaya (raśmijālā)', yang menerangi sistem dunia yang tidak terukur dan tidak terhitung di seluruh sepuluh penjuru arah (yairdaśasu diksu aprameyāsamkhyeyā lokadhātavo'vabhāsyante).

Kemudian para Bodhisattva dan para devāputrā di seluruh sepuluh penjuru arah mengucapkan ungkapan kegembiraan (daśasu diksu bodhisattvāśca devāputrāścanandaśabdam niścārayāmāsuh):

"Yang Ahli di antara makhluk (utpannah sattvapanditah),
Bunga teratai di danau kebijaksanaan telah muncul (padmo j˝ānasarasi sambhūto).
Tidak ternoda oleh urusan duniawi (anupalipto lokadharmaih),
Dia akan menyebabkan 'awan kasih sayang yang besar (mahākarunāmegham)' menjadi banyak, yang akan menghujani seluruh dharmadhātu.

"Hujan yang lembut dari Dharma (dharmavarsavinaye), obat penyembuh untuk makhluk hidup (janabhaisajānkuraprarohanam),
Menyebabkan semua benih akar kebajikan bertunas (sarvakuśalamūlabījānām),
Mendatangkan pertumbuhan anak pohon dari keyakinan (vivardhanam śraddhānkurānām),
Menghasilkan buah dari pembebasan (dātā vimuktiphalānām). "

Pada topik ini dikatakan (tatredamucyate):

Sejak Dia mengalahkan Mara bersama dengan gerombolannya, Dia tentu adalah 'Singa di antara makhluk (purusasimho)'.
Ketika sang 'Guru (śāstā)' ini mewujudkan 'kebahagiaan konsentrasi (dhyānāmukham)'
Dan mencapai tiga pengetahuan dengan cara sepuluh kekuatan (traividyatā daśabalena yadā hi prāptā),
Berguncangan di seluruh sepuluh penjuru arah alam-alam yang jutaan banyaknya (samkampitā daśa diśo bahuksatrakotyah).

Para Bodhisattva yang sebelumnya telah datang menginginkan Dharma (ye bodhisattva puri āgata dharmakāmā)
Membungkuk dihadapan kaki-Nya dan berkata: "Apakah kamu tidak lelah? (caranau nipatya iti bhāsisu māsi klānto?)
Kami telah menyaksikan tentara itu, yang mengerikan itu, (pratyaksa asmi camu yādrśikā subhīmā)
Dikalahkan oleh kekuatan wawasan bijaksana, kebajikan dan semangat ketekunan Anda. (sā praj˝apunyabalavīryabalena bhagnā)"

Para Buddha dari seratus miliar alam membawa payung (buddhaiśca ksetranayutaih prahitāni chatrā),
Yang berkata : "Sangat Bagus, Makhluk Besar! Anda mengalahkan gerombolan Mara (sādho mahāpurusa dharsita mārasenām)"
Mencapai keadaan yang luhur, keabadian, bebas dari penderitaan (prāptam tvayā padavaram amrtam viśokam).
Turunkanlah hujan Dharma yang sejati di seluruh tiga dunia segera. (saddharmavrsti tribhave abhivarsa śīghram)"

'Para Yang Terbaik dari makhluk (sattvasārā)' di seluruh sepuluh penjuru arah mengulurkan lengan Mereka
Dan mengatakan dengan suara panggilan burung kalavinka ini:
"Sama seperti mewujudkan kebangkitan, juga telah mencapai keadaan murni (bodhiryathāmanugatā bhavatā viśuddhā);
Kita sama seperti mentega dan mentega yang jernih. (tulyah samo'si yatha sarpini sarpimandaih)"

Kemudian Para Bhikshu, para gadis surga dari alam nafsu keinginan (kāmāvacarā apsaraso) melihat bahwa sang Tathāgata di kursi kebangkitan telah 'mencapai pengetahuan yang lebih tinggi (prāptābhij˝am)', memenuhi tujuan-Nya (paripūrnasamkalpam), dan menjadi Pemenang dalam pertempuran (vijitasamgrāmam). Dia telah mengalahkan Mara si penentang, mengangkat payung, panji, dan bendera (nirjitamārapratyarthikamucchritachatradhvajapatākam), dan menjadi Pahlawan (śūra), sang Pemenang Tertinggi (jayodgatam), sang Makhluk (purusam), sang Makhluk Besar (mahāpurusam), sang Penyembuh Tertinggi (vaidyottamam), dan sang Maha Pencabut duri (mahāśalyahartāram). Seperti Singa (simham), tanpa rasa takut (vigatabhaya). Seperti gajah (nāgam), yang lembut. Pikiran-Nya murni terkendali dengan baik (sudāntacittanirmalam), karena Dia telah melenyapkan tiga noda (trimalaviprahīnam). Dia adalah sang Terpelajar (vidyakam), karena Dia telah mewujudkan tiga bagian pengetahuan (traividyatāmanuprāptam). Dia telah mencapai pantai lainnya (paragam), karena Dia telah menyeberangi empat sungai (caturoghottīrnam). Dia adalah sang kasta kerajaan yang menegakkan payung permata tunggal (ksatriyamekaratnachatradhārinam), sang Brahmana dari tiga dunia sejak meninggalkan tindakan kejahatan (trailokyabrāhmanam bāhitapāpakarmānam), sang Bhiksu karena telah membuka cangkang ketidaktahuan (bhiksum bhinnavidyāndakosam), sang Sramana karena telah sempurna melampaui semua kemelekatan (śramanam sarvasangasamatikrāntam), sang Pria Yang Lembut karena telah melenyapkan penderitaan (śrotriyam nihsrtakleśam), sang Pahlawan yang tidak membiarkan benderanya jatuh (śūramaprapātitadhvajam), sang Perkasa yang memiliki sepuluh kekuatan (balīyāmsam daśabaladhārinam), sang Tambang Permata yang dipenuhi dengan semua permata Dharma (ratnākaramiva sarvadharmaratnasampūrnam).

Mengetahui hal ini (viditvā), para gadis surga itu mendekati kursi kebangkitan dan memuji sang Tathāgata dengan syair-gāthā ini:

"Di badan raja pohon, (esa drumarājamūle)
Setelah menaklukkan tentara Mara, (abhijitya mārasainyam)
Duduk di sana tidak tergoyahkan seperti Gunung Meru (sthitu meruvadaprakampyo)
Tanpa takut dan tetap diam. (nirbhīrapralāpī)

"Selama banyak puluhan juta ribu tahun, (anekabahukalpakotyo)
Melalui memberi, disiplin, dan pengendalian diri, (dānadamasamyamena)
Mencapai kebangkitan yang luhur (samudānayam prabodhi)
Dan oleh karena itu, bersinar di sini hari ini. (tenesa śobhate'dya)

"Selama banyak puluhan juta ribu tahun, (anena bahukalpakotyah)
Dengan sila, sumpah, dan pertapaan, (śīlavratātapobhi)
Melampaui Sakra dan Brahma, (jihmikrta śakra brahmā)
Kebangkitan terunggul diperoleh. (bodhivara esatā hi)

"Selama banyak puluhan juta ribu tahun, (anena bahukalpakotyah)
Melalui perisai dari kekuatan kesabaran, (ksāntibalavarmitena)
Menerima penderitaan (adhivāsitā dukhāni)
Dan oleh karena itu, bersinar seperti emas. (tena prabha svarnavarnā)

"Selama banyak puluhan juta ribu tahun, (anena bahukalpakotyo)
Melalui kekuatan dan kehebatan dari semangat, (vīryabalavikramena)
Dia mengusir lawan-lawan-Nya (parānmukhām krtāsyā)
Dan dengan demikian menaklukkan pasukan Mara. (tena māra jita senā)

"Selama banyak puluhan juta ribu tahun, (anena bahukalpakotyo)
Melalui konsentrasi (dhyānā), pengetahuan yang lebih tinggi (abhij˝a), dan kebijaksanaan (j˝ānaih)
Dihormati sebagai yang terbaik dari Orang Bijak (sampūjitā munīndra)
Dan oleh karena itu, dihormati hari ini. (tenaiva pūjito'dya)

"Selama banyak puluhan juta ribu tahun, (anena bahukalpakotyo)
Melalui wawasan, belajar, dan penghimpunan, (praj˝āśratasamcayena)
Telah menguntungkan puluhan juta makhluk hidup (pragrhīta sattvakotya)
Dan dengan demikian secara cepat mencapai kebangkitan. (tena laghu bodhi prāptā)

"Dia telah menang atas 'iblis skandha (skandhamāra)'
Dan juga atas 'penguasa kematian (mrtyu)' dan 'iblis penderitaan (kleśamārah)'.
Dia juga telah menang atas 'iblis dari para dewaputra (devaputramāra)'
Dengan demikian, Dia tidak memiliki 'penderitaan (śokah)'.

"Inilah Tuhannya tuhan (eso hi devadevo),
Bahkan para dewa memuja-Nya (devairapi pūjanīyam),
Yang layak dipuja di seluruh tiga dunia (pūjārahastriloke)
Sebagai bidang bagi yang mencari jasa kebajikan. (punyārthikāna ksetram)

"Dia menghasilkan 'buah keabadian (amrtāphala)';
Dia adalah Objek pemujaan yang agung.
Ketika sumbangan diberikan kepada-Nya, hasilnya adalah tidak pernah berakhir
Hingga pencapaian 'kebangkitan tertinggi (varabodhi)'.

"'Rambut antara alis-Nya (ūrnā)' memancarkan cahaya,
Menerangi banyak puluhan juta alam.
Mengalahkan bahkan matahari dan bulan,
Dia adalah Cahaya Terang bagi semua makhluk.

"Wujud-Nya tampan (surūparūpo)
Wujud-Nya Luhur (vararūpa) dan Wujud-Nya sangat bagus (sādhurūpo).
Penuh dengan 'yang terbaik dari ciri-ciri (varalaksano)', yang bermanfaat,
Yang layak dipuja seluruh tiga dunia. (trailokyapūjanīyah)

"Mata Surga-Nya murni (esa suviśuddhanetro):
Melihat luas secara spontan dengan sendirinya (bahu preksate svayambhūh)
Tubuh dan tubuh para makhluk (ksatrā ca sattvakāyā)
Para Makhluk yang tidak berkesadaran (acetanā) dan 'yang berkesadaran (cetanā)'.

"Telinga Surga-Nya murni (esa suviśuddhaśrotrah):
Mendengar suara yang tidak terbatas, (śrnute anantaśabdām)
Yang dari dunia surga dan manusia (divyāmśca mānusāmśca)
Dan suara Dharma dari para Pemenang. (jinaśabdadharmaśabdām)

"Lidah Surga-Nya panjang (esa prabhūtajihvah)
Semerdu suara burung kalavinka. (kalavinkama˝jughosah)
Mari kita dengarkan Dia berbicara tentang Dharma, (śrosyāma asya dharmam)
Nektar abadi yang membawa ketenangan yang damai. (amrtam praśāntagāmim)

"Menyaksikan tentara Mara.
Pikiran-Nya tidak gentar.
Bahkan melihat 'kumpulan besar dewa (devasamghām)',
Pikiran-Nya yang bijaksana tidak gembira.

"Bukan dengan pisau dan panah
Bahwa Dia mengalahkan tentara Mara.
Tapi dengan 'kebenaran, pengendalian Diri, dan pertapaan (satyavratātapobhi)'
Bahwa Dia mengalahkan 'penjahat keji (dustamallah)'.

"Tanpa bergeming dari tempat duduk-Nya,
Tubuh-Nya tidak terluka.
Pada saat itu Dia tidak terharu
Ataupun bahkan tidak marah.

"Para dewa dan manusia
Yang mendengar Dharma dari Anda,
Dan berusaha untuk mencapainya,
Mendapatkan himpunan yang mereka inginkan.

"Melalui kebaikan dari memuji Anda,
Sang Pemenang yang dipenuhi dengan keagungan kebajikan,
Semoga kami semua segera menjadi seperti Anda,
Sang Bulan di antara manusia !"

Saat sang Nāyaka ini, sang Banteng di antara makhluk, telah 'terbangkitkan kebuddhaan (buddhitva bodhi)',
Ratusan miliar alam berguncang dan Mara dikalahkan. (samkampya ksatranayutāni vijitya māram)
Kemudian, dalam suara Brahma dan suara Burung Kalavinka,
Sang Nāyaka pertama berbicara syair gāthā ini:

"Pahala Kebajikan, sepenuhnya matang, membawa kebahagiaan dan melenyapkan semua penderitaan.
Keinginan dari Orang yang berkebajikan akan tercapai;
Dia akan mengalahkan Mara, dengan cepat mencapai kebangkitan,
Dan mencapai nirwana, keadaan yang tenang damai.

"Jadi, siapa yang bisa mendapati jumlah yang cukup dari 'membuat pahala kebajikan (punyakarane)'?
Siapa yang bisa kenyang dengan mendengarkan 'Dharma yang seperti nektar (dharmamamrtam)'?
Siapa yang bisa mendapatkan cukup dari tinggal berdiam di hutan yang sepi?
Siapa yang bisa mendapatkan cukup dari bekerja demi kesejahteraan makhluk? "

Dengan mengulurkan tangan-Nya, berikut yang dikatakan oleh sang Bodhisattva (pānim prasārya samuvāca ca bodhisattvām):
"Puja telah diberikan, dengan demikian kembalilah ke tempat kalian sendiri. (pūjām krtā brajata ksetra svakasvakāni)"
Semua dari mereka membungkuk ke kaki sang Tathāgata (sarve'bhivandya caranau ca tathāgatasya),
Ke susunan yang megah, kembali ke alam mereka sendiri (nānāviyūha gata ksetra svakasvakāni).

Setelah menyaksikan gerombolan besar namuci maju
Dan sang Sugata bermain dengan tanda-tanda yang menguntungkan dengan mereka,
Para makhluk, dengan keinginan yang tiada tanding untuk mencapai kebangkitan, mengatakan:
"Semoga kami mengalahkan Mara dan gerombolannya, dan dengan demikian mencapai keadaan abadi."

Para Bhikshu, bahkan ketika sang Tathāgata mencapai Abhisambuddha, duduk di atas takhta singa-Nya di badan pohon kebangkitan (bodhivrksamūle simhāsanopavistasya), Dia secara serentak mewujudkan penampilan demikian yang tidak terhitung jumlahnya seperti 'kegiatan permainan Buddha (buddhavikrīditānyabhūvan)' yang tidak akan mudah untuk diungkapkan bahkan dalam kalpa.

Pada topik ini, dikatakan:

Bumi menjadi datar seperti telapak tangan;
Bunga teratai seratus kelopak yang sepenuhnya mekar muncul dalam jaring cahaya.
Ratusan ribu para dewa membungkuk ke kursi kebangkitan
Dan menyaksikan Dia Yang Pertama Ditandai Oleh Auman Singa.

Ratusan pohon di trisahasra dan juga gunung-gunungnya,
Bersama dengan Meru, sang raja gunung, membungkuk ke arah kursi kebangkitan.
Mendekati Dia yang memiliki sepuluh kekuatan, Brahma dan Sakra menyembah (daśabalamadhigamya brahmaśakrā namante).
Yang demikian adalah permainan dari sang Singa Laki-laki saat berada di kursi kebangkitan.

Ratusan ribu sinar cahaya terpancar dari tubuh-Nya,
Meresap meliputi 'alam-alam para Pemenang yang sempurna (jinavara ksatrā)' dan menentramkan tiga alam rendah.
Melalui ini, keadaan-keadaan yang malang dilenyapkan dalam hanya sekilas dari sekejap saja,
Dan kekerasan, kesombongan, dan kebencian diubah menjadi tidak berbahaya untuk setiap makhluk hidup.
Yang demikian adalah permainan dari sang Singa Laki-laki saat Dia duduk di kursi-Nya.

Gumpalan rambut yang berkilauan di dahi-Nya
Lebih cemerlang dari cahaya matahari, bulan, permata, api, petir, dan surga,
Dan mahkota dari kepala sang Guru tidak terlihat oleh makhluk apapun.
Yang demikian adalah permainan dari sang Singa Laki-laki saat Dia duduk di kursi-Nya.

Dengan menyentuh bumi dengan telapak tangan-Nya, itu bergetar dalam enam cara;
Ini mengguncang gerombolan Namuci seolah-olah mereka adalah gumpalan kapas.
Namuci, yang sedang mengacungkan panah, terukir gambar ditanah.
Yang demikian adalah permainan dari sang Singa Laki-laki saat Dia duduk di kursi-Nya.

Demikianlah Sri Lalitavistara Bagian kedua puluh dua tentang Kebangkitan Yang Sempurna dan Lengkap.
(iti śrīlalitavistare'bhisambodhanaparivarto nāma dvāvimśatitamo'dhyāyah)



Terakhir diubah oleh skipper tanggal Fri Jan 22, 2016 8:54 pm, total 3 kali diubah

skipper

Jumlah posting : 439
Join date : 27.11.08
Age : 28

Lihat profil user http://aryamahayana.forumup.com

Kembali Ke Atas Go down

Re: Arya Sri Lalitavistarah Maha Vaipulya Dharmaparyaya Suttram

Post by Sponsored content Today at 7:15 am


Sponsored content


Kembali Ke Atas Go down

Halaman 1 dari 2 1, 2  Next

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas


 
Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik